Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_153

gambar

SCG_153


Bab 153. Makanan Luar Biasa (1)


Ada masalah yang tak bisa diselesaikan dengan tawa. Tapi begitu Hugo kembali, Seol Jihu meluangkan waktu untuk memperkenalkan anggota baru kepada rekan satu timnya.
"Aku Yi Seol-Ah! Tolong jaga aku! ”
"Ooooooh!"
Reaksi Hugo lebih besar dari apa yang diantisipasi Seol Jihu. Ketika dia melihat gadis yang sehat dan lugu itu menyapanya dengan cerah, dia langsung tersenyum lebar.
"Kamu bilang kamu Archer?"
"Ya, aku adalah Archer Level 2."
“Archer Level 2? Jadi Hunter?”
"Tidak, aku Tracker."
"Ah! Jadi, Tracker masa depan telah bergabung dengan tim kami! "
Hugo tersenyum dengan tawa hangat, dan meletakkan tangannya di bahu Yi Seol-Ah.
"Aku Richard Hugo, Barbarian Warrior Level 4. Kamu bisa memanggiAku Hugo. Tidak, bagaimana dengan Hugo Oppa? ”
"Y-Ya. Hugo Op… Oppa. "
“Aigo! Ya ya! Ayo rukun mulai sekarang. Jika ada yang mengganggumu, beri tahu Aku! "
Melihat Hugo mengulurkan dadanya dan tertawa, Seol Jihu tersenyum pahit. Dia punya ide mengapa Hugo begitu bahagia.
Sebagai catatan, ketika Yi Sungjin berkata, "Aku Yi Sungjin. Aku akan melakukan yang terbaik," satu-satunya tanggapannya adalah apatis" Ya. "
Chohong menatap Hugo yang menari dengan kecewa, sebelum mengamati saudara Yi yang menyambutnya.
"Level 5 Templar. Chung Chohong. "
Pengenalan singkatnya membuat kedua kakak beradik itu tampak gugup. Fakta dia adalah seorang High Ranker, berarti dia setidaknya berada di 10% teratas Earthlings di Paradise.
Dengan kata lain, mereka baru tahu, siapa anggota terkuat dari Carpe Diem.
“Karena Pemimpin dan Orang Tua itu menyetujuinya, Aku tak banyak bicara. Tapi…"
Dia memuntahkan rokok yang dikunyahnya.
“…Jangan menahanku. Selama Kamu menjaga satu syarat ini, kita akan rukun. Itu saja."
"Apa yang kamu coba terlihat keren? Kamu pamer, hanya karena Kamu seorang High Ranker? "
"Persetan, ngomong apa?"
Ketika Hugo menghujani parade, Chohong segera mengeluarkan senjata miliknya. Namun, dia tak punya pilihan selain menjatuhkannya di saat berikutnya.
Ini karena, Jang Maldong telah mengangkat tongkatnya.
Seol Jihu menatap Chohong, Hugo, dan saudara Yi yang kebingungan ketika mereka bercakap-cakap di dalam diri mereka sendiri, dengan bertanya dan menjawab pertanyaan. Dia tak bisa mengerti, tapi dia merasakan sesuatu mengalir dalam dirinya.
Anggota aktif Carpe Diem kini meningkat menjadi lima. Termasuk Jang Maldong, mereka memiliki enam anggota.
Ketika dia berpikir tentang bagaimana sebuah tim dengan 'warna'-nya perlahan-lahan muncul, dia sangat tersentuh.
Dia bahkan merasa seperti berada di wilayah baru, karena bayangan Dylan akhirnya tampak memudar.
Tapi ada satu hal yang masih mengganggunya.
‘Phi Sora.’
Dengan wajah yang agak pahit, dia menatap kantor yang gaduh sambil menggigit bibir bawahnya.
Seol Jihu menghela nafas dalam hati.
Pada akhirnya, dia membawanya masuk. Itu karena Jang Maldong.
Meskipun Jang Maldong tak memintanya secara langsung, jelas dia tak bisa memalingkan punggungnya pada murid lamanya, yang telah ia ajarkan dengan hati dan jiwanya.
Seol Jihu telah memperhatikan perasaan sejatinya, ketika Jang Maldong dengan tegas mengatakan 'tidak'. Meskipun dia menunjukkan tanda-tanda sedang bermasalah.
Seol Jihu agak dipaksa untuk mengambil Phi Sora, tapi itu tak berarti dia melakukannya tanpa syarat.
Pertama, dia mengatakan padanya untuk tak mengganggu Carpe Diem. Dengan kata lain, dia mengatakan padanya untuk menjadi lintah. Dia terutama menekankan jika wanita itu tak boleh mengganggu saudara Yi. Dan jika dia melakukannya, Seol Jihu akan mengusirnya segera.
Kedua, dia harus pergi dalam sebulan. Itu wajar, karena tak masuk akal bagi High Ranker untuk tak memiliki kemampuan untuk menghasilkan uang.
Phi Sora memprotes, "Aku akan tetap tinggal selama tak ada yang menggangguku," tapi dia menerima syaratnya.
Seol Jihu tak tahu nilai Phi Sora. Ini terutama mengingat jika dia adalah 'High Ranker Sejati ', yang terbukti dari skill-nya' One with Sword '.
'Aku tergoda…'
Tetapi jika dia mempertimbangkan prioritasnya, timnya ada di puncak.
Selain itu, bahkan jika itu bukan untuk saudara Yi, Seol Jihu merasa agak tak nyaman, setiap kali dia melihat Phi Sora.
Ini karena, dia merasa ‘Hitam-Putih' anehnya mirip dengan 'Gold Order' miliknya.
"Yah, dia mungkin benar-benar hanya ingin tinggal sebentar."
Pertama, dia tak yakin apakah Phi Sora ingin bergabung dengan Carpe Diem. Jadi, dia memutuskan untuk mengakhiri pikirannya di sana.
Bukannya dia begitu bersemangat tentang prospek itu. Jadi, apa gunanya menghitung ayam-ayamnya sebelum mereka menetas?
"Aku mungkin juga fokus pada hal-hal yang lebih produktif."
***

Sinar matahari pagi mengetuk hidung Phi Sora.
Bangun, dia melihat furnitur usang di kamar dan tempat tidurnya yang usang, dia tertawa terbahak-bahak.
Dia telah menjalani kehidupan seorang ratu hanya beberapa hari yang lalu. Jadi, dia tak bisa mengerti, menemukan situasinya yang menyedihkan saat ini. Itu menggelikan.
Tapi, dia hanya mencibir pada dirinya sendiri. Bukannya dia berjuang secara fisik karena malu.
Dia pernah hidup sebagai budak di masa lalu. Jadi, dia dengan cepat beradaptasi dengan lingkungan tandus ini.
Tapi, ada satu alasan selain lingkungan saat ini yang membuatnya tertawa kecil.
Untuk mengatakannya secara langsung, itu adalah sikap Seol Jihu.
"Lucu, sungguh."
Tentu saja, Seol Jihu tak perlu merekrutnya, tapi Phi Sora bangga menjadi yang diinginkan di mana pun dia berada di Paradise.
Kelas Royal Guard memiliki keseimbangan serangan dan pertahanan yang sempurna. Menjadikannya pilihan pertama di antara siapa pun yang ingin merekrut Warrior.
Dan untuk lebih jelasnya, dengan kemampuan Phi Sora, dia praktis memiliki kartu masuk gratis untuk bergabung dengan tim lain.
Jika Seol Jihu mundur selangkah dan hanya berpura-pura membujuknya, dia akan lebih dari senang untuk bermain bersama.
"Lagipula, apa yang kurang dari diriku?"
Ketika dia ingat Seol Jihu dengan sedih memberinya ultimatum, amarahnya memuncak lagi.
'Apa, dia pikir dia spesial?'
Mempertimbangkan seberapa besar dia mengisyaratkan ingin memasuki Carpe Diem, dia benar-benar berpikir, sudah sepantasnya jika setidaknya dia memintanya.
"Haruskah dia bersyukur, jika aku bersedia untuk masuk tim kecil seperti itu?"
Dia menggerutu hanya karena dia tak tahu sifat Seol Jihu. Tapi segera, dia menyaksikan sesuatu yang membuatnya mengoreksi pemikiran ini.
Seol Jihu sebelumnya telah mengunjungi beberapa organisasi untuk memberi tahu mereka, tentang dia yang menjadi pemimpin baru Carpe Diem. Dan sekarang, organisasi-organisasi itu 'mengembalikan kunjungan'.
Di antara kriteria yang mengukur kemampuan tim, 'hubungan dengan organisasi tetangga' sangat penting.
Dalam hal ini, koneksi Carpe Diem dengan Seol Jihu sebagai pusatnya, jauh melampaui Phi Sora.
Pengunjung pertama adalah Teresa Hussey.
"Kamu sangat sibuk belakangan ini, ya? Aku mengerti."
"Eh? Tidak terlalu."
“Tapi kamu harus pulang dari waktu ke waktu. Aku kesepian saat makan sendiri, "
"Um, rumahku ada di sini."
Phi Sora bingung, mengapa Teresa Hussey mengenakan celemek di atas armor-nya, tapi itu tak penting. Yang penting adalah, jika seorang putri kerajaan secara pribadi datang untuk mengunjungi Seol Jihu.
Phi Sora telah mendengar, tentang Keluarga Kerajaan Haramark yang berbeda dari yang lain. Tapi, ini masih mengejutkan. Dia bahkan tak bisa membayangkan putri Scheherazade yang menghargai formalitas, mengunjungi seorang Earthling secara pribadi.
Selanjutnya adalah Kazuki.
"Bagaimana kabarnya baru-baru ini?"
“Seperti yang Kamu harapkan. Federasi Bisnis Jepang selalu mengancamku. ”
"Aku mengerti."
"Jangan khawatir. Aku beristirahat di bawah perlindugnan handal yang dikenal sebagai Triad. Pria itu, Hao Win… dia cukup bisa dipercaya. Aku tak benar-benar berpikir, dia akan menepati janjinya sebaik ini."
Ayase Kazuki dari Federasi Bisnis Jepang adalah nama yang pernah didengar Phi Sora.
Bintang Haramark yang sedang naik daun, dan salah satu dari sedikit Earthlings yang beruntung, yang diajar oleh King Maker. Dan bahkan, dia dibesarkan oleh Daughter of Luxuria untuk waktu yang singkat.
Menjadi dekat dengan High Ranker di puncak, untuk menjadi Level 6 tentu saja ada nilai plus.
Selanjutnya, Phi Sora juga dikejutkan oleh tentara jas hitam atau kunjungan Triad. Tapi yang benar-benar mengejutkannya adalah, elang perang selatan.
Dan elang perang ini bahkan adalah salah satu Six Crazies yang terkenal di Paradise.
Bahkan Phi Sora tahu bagaimana memilih perkelahiannya. Dan dia, tentu saja, pernah mendengar tentang ketenaran Claire Agnes.
Ada kisah terkenal, tentang dia mengundang eksekutif musuh selama konflik internal Haramark, dan secara pribadi memotong bagian tubuh bawahannya dan menyajikan mereka di atas piring.
Kisah ini begitu terkenal, hingga membuat Paradise menjadi gempar untuk sementara waktu. Dan beberapa bahkan memanggilnya satu-satunya psiko, yang sebanding dengan anggota Six Crazies yang dikurung di penjara bawah tanah Keluarga Kerajaan Eva.
Tapi, bahkan melawan iblis yang menakutkan ini, Seol Jihu terkikik dengan berani dan menyerahkan dua pangsit padanya, memintanya untuk menerima ‘dua ons roti yang berarti’. Dia kemudian dipukuli sampai di ambang kematian.
"Apa, tidak! Aku hanya… memberi! Hadiah!"
"Tutup mulutmu! Kamu pikir, aku tak akan memukulmu, hanya karena Tuan Jang ada di sini !? ”
“S-Selamatkan aku! Aku tak bersalah!"
“Aku bilang tutup mulutmu! Kamu pikir, aku tak akan memperhatikan !? ”
Memukul, menampar, menampar.
Agnes menendang seperti psikopat, sementara Seol Jihu terjatuh ke tanah, dari setiap tendangan seperti ikan keluar dari air.
Meskipun tendangan Agnes cukup kuat untuk mematahkan tulang Seol Jihu. Karena Phi Sora tahu bagaimana kisah-kisah horor Agnes dibuat, mereka berdua sepertinya hanya bermain-main di matanya.
Dengan kata lain, Seol Jihu cukup dekat dengan Instruktur Iblis Sicilia, agar bisa bercanda.
Setelah Agnes pergi, Phi Sora memandang Seol Jihu yang terbaring di tanah batuk, dan membuat ekspresi yang rumit.
'Tim ini… mungkin lebih luar biasa daripada yang Aku kira…'
Tapi, baik Phi Sora maupun Seol Jihu tak tahu, jika pengunjung yang benar-benar mengejutkan belum datang.
***

Sekitar tengah hari, Seol Jihu menyelesaikan diskusi dengan Jang Maldong dan memanggil semua orang ke kantor.
"Kita akan ke Huge Rock Mountain."
Mendengar ini, Chohong berhenti di tengah menyalakan rokoknya. Hugo juga membeku di tempatnya, dengan mulut terbuka dan buah di tangannya.
Selanjutnya, Chohong dengan tenang mengeluarkan rokok dari mulutnya.
"Benar, kita harus melatih para pemula."
Hugo diam-diam meletakkan buahnya dan bertanya.
"Kapan kita pergi?"
Melihat reaksi mereka yang acuh tak acuh, Jang Maldong menyeringai.
"Siapa tahu. Mungkin besok? "
"Besok."
"Aku mengerti, besok…"
Chohong dan Hugo mengangguk dan bertukar pandang. Kemudian…
"Kembali hidup-hidup!"
"Aku keluar dari sini!"
Malapetaka, malapetaka, malapetaka! Bunyi!
Koong, koong, koong!
Mereka segera berlari untuk hidup mereka, tanpa peduli tentang hal lain.
"Iibbuuu!"
Bahkan Phi Sora menjerit dan mulai berlari keluar ruangan…
"Ah."
Tapi, dia kemudian mengingat situasinya saat ini, dan menghela nafas lega.
Yi Seol-Ah telah membakar dengan antusiasme untuk pelatihan yang akan datang. Tapi, ketika dia melihat pintu berderit bolak-balik dari kekuatan senior Chohong dan Hugo dan wajah ketakutan Phi Sora, dia dengan cepat menjadi bingung.
"Idiot."
Seolah-olah dia mengharapkan ini, Jang Maldong mendecakkan lidahnya, sebelum melirik Phi Sora yang diam-diam duduk kembali.
"Mengapa kamu melarikan diri?"
"Aku tak tahu. Ketika Aku mendengar kata-kata 'Huge Rock Mountain', tubuhku bereaksi sendiri…"
"Aku tahu, kamu masih suka melebih-lebihkan."
"Berlebihan? Kakek, tidakkah kamu tahu, aku menumpahkan darah setiap hari di sana? "
“Darah, pantatku. Berhentilah menakuti anak-anak. ”
"Tidak! Aku tak berusaha menakut-nakuti mereka. Aku hanya mengatakan yang sebenarnya! "
Jang Maldong tampaknya berpikir jika Phi Sora mengada-ada. Tapi, karena Seol Jihu telah mengalami pelatihan sendiri, dia tahu Phi Sora tak berbohong atau membesar-besarkan sedikit pun.
Lagi pula, hidung berdarah adalah kejadian sehari-hari, dan tempat tidurnya hampir selalu bercampur darah.
Seol Jihu menggelengkan kepalanya, sebelum dengan tenang mengangkat cangkir tehnya.
"Sepertinya, kita tak akan melihat Chohong dan Hugo, selama setidaknya dua hari."
"Aku yakin mereka akan tetap tinggal di tempat persembunyian kecil mereka, dan keluar ketika mereka berpikir kita sudah pergi. Itu terlalu jelas. "
“Haruskah kita menunggu? Mungkin mereka akan berubah pikiran dan datang…"
"Ha ha. Jika itu terjadi, Aku akan membakar tangan dan memakan topiku. "
Lalu...
Menghancurkan harapan semua orang, suara langkah kaki ringan menaiki tangga terdengar.
Segera, melalui pintu yang masih terbuka, bayangan perlahan mengintip ke dalam.
"Eh?"
Jang Maldong yang dengan serius ingin membakar tangannya dan memakan topinya, melihat tamu itu dan terkejut sampai-sampai rahangnya jatuh ke lantai.
Ketika tatapannya bertemu dengan pengunjung, yang terakhir tersenyum cerah.
"Halo."
Melihat Seo Yuhui dengan sopan menyatukan kedua tangannya dan membungkuk di pinggangnya, rahang Phi Sora juga jatuh ke lantai.
Daughter of Luxuria datang untuk mengunjungi kantor Carpe Diem?
"T-tim ini benar-benar…!?"
Jang Maldong pasti terkejut dari pikirannya juga, saat dia buru-buru terangkat dari sofa.
"Um, permisi, bolehkah aku masuk?"
“M-masuk! Tidak, silakan masuk! "
Seo Yuhui berjalan dengan anggun dan menolak kursi yang ditawarkan Jang Maldong, sebelum dengan sopan duduk di sebelah Seol Jihu.
"Apa yang membawa Putri Luxuria ke tempat kumuh seperti ini?"
"Seperti yang mungkin kamu tahu, aku pindah ke gedung di depan baru-baru ini. Aku tak bisa menyapa, karena Aku sibuk. Tapi akhirnya, Aku punya waktu… Selain itu, Aku selalu ingin bertemu Tuan Jang Maldong. "
Etika Penggunaan kehormatannya yang sopan, membuat Jang Maldong bingung apa yang harus dikatakan.
"Hoh! Seorang tamu terhormat seperti Putri Luxuria menyapa orang tua ini dengan sopan… Aku malu. "
"Tolong, jangan katakan itu. Semua orang tahu betapa Tuan Jang…”
"Tidak, tidak, itu kamu yang…"
Menilai dari pembicaraan mereka, ini sepertinya pertama kalinya mereka bertemu satu sama lain.
Tapi melihat bagaimana Jang Maldong terus mengangguk dan tersenyum pada kata-kata Seo Yuhui, sepertinya dia memiliki pandangan yang cukup baik terhadap wanita cantik ini.
Tentu saja, itu sudah diduga, karena Jang Maldong adalah satu dari sedikit Earthling yang benar-benar memikirkan kesejahteraan Paradise.
Dan Seo Yuhui tak seperti kebanyakan orang lain, yang hanya mencari keuntungan di depan mereka. Kontribusi legendaris dan tindakan altruistik yang dilakukan Seo Yuhui demi Paradise, lebih dari cukup untuk mendapatkan bantuan Jang Maldong.
Lebih jauh, mereka juga memiliki kesamaan yang aneh, karena mereka pernah pensiun dari Paradise dan kembali karena seseorang.
Bagaimanapun juga, setelah berbicara lama, Jang Maldong tersenyum lebar.
"Terima kasih telah datang hari ini. Ini benar-benar suatu kehormatan. Meskipun ini adalah pertama kalinya kita bertemu satu sama lain, aku selalu menganggapmu sekutu yang bisa dipercaya, dan telah menghormatimu dari lubuk hatiku. ”
"Kamu merayuku. Aku tak layak dengan kata-kata itu. Kamu juga tak perlu berbicara secara formal. "
“Bagaimanapun juga, Aku berharap kita dapat menjaga hubungan baik ini. Silakan meminta bantuan kami, jika Kamu membutuhkan sesuatu. Kami akan melakukan yang terbaik."
Mendengar ini, mata Seo Yuhui berkilau tajam. Dia berbicara seolah-olah dia telah menunggu kata-kata ini.
"Um, kalau begitu…"
"Hm?"
"Aku minta maaf, tapi bisakah aku meminjam bantuan? Aku membongkar barang-barangku, dan sulit melakukannya sendiri. "
Membongkar? Jang Maldong segera berbalik ke Seol Jihu yang duduk dengan bingung.
Seol Jihu memiringkan kepalanya, tapi ketika dia ingat Banquet dan hutang yang ia miliki pada Seo Yuhui, dia segera terangkat dari kursinya.
"Aku dapat membantu."
"Baik! Berikan segalanya! ”
"Terima kasih."
Seo Yuhui tersenyum malu-malu, dan mengungkapkan rasa terima kasihnya. Dia tampak senang, jika segalanya telah berubah seperti yang ia harapkan.
"Kami juga bisa membantu!"
Yi Seol-Ah yang diam-diam menonton sampai sekarang, menendang tulang kering Yi Sungjin dan berdiri dengan semangat.
"Tidak apa-apa."
Namun, dia tertembak oleh penolakan Seo Yuhui yang bersih.
"Satu orang sudah cukup."
Seo Yuhui menjawab dengan senyum lembut…
Tapi apakah Yi Seol-Ah salah dalam berpiki,r jika dia berkata, 'Kamu merepotkan'?
Menurut orang tua, indera wanita sangat tajam dan tepat.
Merasakan ada sesuatu yang tak beres, Yi Seol-Ah memiringkan kepalanya. Tapi, dia tak punya pilihan selain menonton Seo Yuhui yang bersenandung bahagia pergi, dan Seol Jihu yang tak sadar mengejarnya.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us