Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_154

gambar

SCG_154


Bab 154. Makanan Luar Biasa (2)


Bagian dalam rumah Seo Yuhui tak berantakan, tapi dia bisa melihat karung yang akrab berserakan di lantai.
'Ini adalah…'
Rumah Putri Dauria.
Itu adalah tempat yang rendah hati dibandingkan dengan ketenarannya, tapi memiliki suasana yang hangat.
"Hugo pasti iri, karena dia tahu."
Setelah ketahuan mengendus aroma cendana di sekitar ruangan, Seol Jihu sedikit memerah, sebelum dia menggulung lengan bajunya dan mulai membantu merapikan kamar.
Pekerjaan itu tak terlalu sulit atau melelahkan. Tapi, Seol Jihu berjuang untuk menjaga jarak dari Seo Yuhui, sementara dia membantunya membersihkan.
Itu karena keinginan yang terlalu memalukan, untuk diucapkan keluar akan menyerang pikirannya, jika dia terlalu dekat.
Dia ingin mengerjai dia, merengek tentang hal-hal, dan…
'Apa yang salah denganku?'
Pikirannya tahu jika dia tak bisa, tapi dia merasa seolah-olah nalurinya melempar, berteriak, “Aku ingin memeluknya! Aku ingin berpelukan! "
Itu sampai pada titik, di mana dia yakin jika bahkan jika dia pergi ‘Persetan ini! Aku memeluknya! 'Dan memeluknya, Seo Yuhui hanya akan mendesah tak berdaya dan memaafkannya.
"Apa yang aku pikirkan?"
Sementara dia akhirnya tak melakukan apa-apa, karena dia yakin pikirannya terbelakang, Seol Jihu benar-benar bingung.
Apakah aneh, jika dia merasa tubuhnya bereaksi secara otomatis?
Dia hampir bisa mengerti, mengapa Chohong dan Hugo melarikan diri. Tak ada yang lebih sulit daripada situasi, di mana dia berada.
Setelah melirik garis keringat leher Seo Yuhui yang bekerja keras, Seol Jihu mengerang ke dalam, dan dengan paksa mengalihkan pandangannya.
Dan ketika dia melakukannya, sebuah karung yang ditempatkan di sudut ruangan mulai terlihat. Sementara dia menatapnya, karena dia tak punya tempat lain untuk menatap…
"Itu bahan-bahan."
"Huk!"
Seol Jihu melompat kaget dengan suara tiba-tiba.
"Apakah kamu baik-baik saja?"
Ketika Seo Yuhui mendekatinya, Seol Jihu mundur secara naluriah.
"Ya ya."
Melihat pemuda itu berkata 'Haha' dan berjalan terhuyung-huyung menuju karung, Seo Yuhui membuat ekspresi terkejut.
"Kamu benar-benar mengejutkan, bukan?"
"Hah?"
"Tidak, tidak apa-apa."
Seo Yuhui yang bergumam pada dirinya sendiri, tertawa lepas, melambaikan tangannya, seolah tak terjadi apa-apa.
Tiba-tiba merasa percakapan itu menjadi canggung, Seol Jihu buru-buru mencari topik baru.
"Oh, mereka bahan. Bahan, ya. Aku hampir berpikir… "
"Pikir apa?"
"Ada berbagai macam rumor aneh, karena karung ini."
"Benarkah? Mereka benar-benar hanya bahan… Kamu bisa memeriksanya sendiri. "
Didorong oleh rasa ingin tahu, Seol Jihu membuka karung dan menemukan hal-hal yang familier di dalamnya.
Itu adalah bahan makanan normal, tak peduli bagaimana dia melihatnya.
'Dia benar.'
Dia mengira akan ada sesuatu yang istimewa di dalam. Menerima jawaban atas pertanyaan yang dia miliki untuk sementara waktu, kecemasannya turun secara signifikan.
“Penduduk Desa Ramman menetap lebih cepat dari yang Aku harapkan. Aku sudah menyiapkan banyak hal, berpikir mereka akan memakan waktu lebih lama. Jadi, Aku akhirnya memiliki banyak bahan yang tak terpakai… ”
Kuil Luxuria telah secara aktif mendukung keputusan Raja Friech dan tak menyayangkan upaya apa pun untuk melakukannya.
Seol Jihu mengangguk, mengakui, dan mengingat Seo Yuhui telah menjadi pusat dukungan ini.
"Dia orang yang baik."
Seo Yuhui mengumpulkan tangannya dan membuat senyum yang indah.
"Omong-omong, kamu orang yang luar biasa."
Seol Jihu meragukan telinganya.
"Apakah itu benar? Jika setelah menyelesaikan misteri Desa Ramman yang tak terpecahkan, Kamu menolak sebatang emas dan meminta raja untuk menggunakannya untuk penduduk? ”
Pipi Seol Jihu memerah.
Apakah dia tahu atau tak tahu pikiran Seol Jihu yang rumit, Seo Yuhui dengan gembira berkicau.
“Earthling yang normal akan merasa sulit, untuk membuat keputusan seperti itu. Kamu pasti benar-benar… orang yang baik. "
Dia berhenti bernapas. Wajahnya juga menjadi kaku.
Jantungnya mulai berdebar, seolah-olah dia adalah anak kecil yang akhirnya tertangkap, karena melakukan sesuatu yang salah.
‘Kenapa tiba-tiba?’
Perasaan yang tak bisa dijelaskan menyelimuti tubuhnya.
Sepertinya, dia ditempatkan di saat pilihan. Meskipun itu bukan masalah besar, rasanya seperti berada di 'persimpangan' penting di jalan.
Seol Jihu yang telah berdiri di sana, tertegun dengan tangan di dadanya, "Tidak."
Dia secara tak sadar berbicara.
"Bukan itu."
Suara yang sedikit serak.
"Tak seperti itu."
Mata Seo Yuhui membelalak, pada tiga penolakan berturut-turut.
Itu bukan karena kerendahan hati. Itulah yang dipikirkan Seol Jihu.
Berpikir kembali, dia merasa seperti ini sejak Forest of Denial… tidak, sejak Zona Netral.
Setiap kali orang-orang di sekitarnya memuji dan membesarkannya karena bersikap baik dan menakjubkan. Dia merasakan beban dan ketidak-nyamanan yang tak dapat dijelaskan.
"Maksud kamu apa?"
Tanya Seo Yuhui.
"Aku tak tahu."
Seol Jihu menghela nafas panjang. Dia tahu dia berbicara omong kosong, tapi begitu dia mencoba menjelaskan, tak ada kata-kata yang keluar.
Hanya saja, sementara itu bisa saja kesalah-pahamannya. Dia merasa, seolah Seo Yuhui mengharapkan 'gambar' dirinya, dan dia hanya ingin mengatakan, jika dia bukan itu.
"Hanya saja, dosa-dosa yang telah aku lakukan… itu terlalu banyak untuk dihitung."
Seol Jihu menggigit bibirnya.
"Aku ingin mengurangi rasa bersalah yang aku rasakan…"
Dia melanjutkan, seolah-olah dia sedang meratap.
"Dan aku berharap, jika jika aku terus hidup dengan benar, suatu hari aku akan dimaafkan…"
‘…Bahkan ketika tahu itu tak akan terjadi.’
Seol Jihu dengan pahit mengerutkan bibirnya.
"Aku… aku bukan orang yang baik."
Seol Jihu menyadari, jika dia tergelincir setelah mengatakan itu.
Kesalahan apa yang dia miliki? Bukannya mereka orang asing, tapi dia secara tak sadar menumpahkan semua kekhawatirannya pada wanita itu.
Seo Yuhui tak lagi memiliki senyum lembut di wajahnya. Dia menatapnya dengan mata cekung.
Bibirnya yang halus sedikit terbuka, seolah dia akan mengatakan sesuatu, sebelum menutupnya lagi.
Merasakan mata tenangnya menembus melalui dirinya, Seol Jihu menunduk.
"Maafkan Aku."
Dia mulai berkonsentrasi pada pembersihan, merasa seperti dia tak perlu berbicara.
Percakapan yang berakhir dengan canggung, hanya berlanjut ketika mereka hampir selesai membereskan ruangan.
"Apakah kamu juga bebas besok?"
Seo Yuhui membuat senyum ambigu, seperti yang dimiliki Mona Lisa. Ekspresinya saat ini tampak lebih alami, daripada wajah yang selalu tersenyum yang ia pakai.
"Besok?"
"Ya. Ada banyak bahan yang tersisa, jadi…"
"Oh, apa yang harus Aku lakukan… Aku tak yakin, apakah Aku akan punya waktu mulai besok dan seterusnya…"
Seo Yuhui mengerjapkan matanya.
“Tim kami memutuskan untuk pergi ke Huge Rock Mountain besok. Anggota baru akan menerima pelatihan dari Tuan Jang. "
Kemudian sedetik kemudian, mata Seo Yuhui melebar.
"Astaga! Huge Rock Mountain? "
"Hah? Ya."
"Itu hebat!"
Dengan ringan bertepuk tangan, Seo Yuhui meminta pemuda itu untuk menemaninya, setelah menjelaskan jika dia juga memiliki hal-hal yang harus ia lakukan di Huge Rock Mountain.
"Bagaimanapun juga, ini adalah zona bahaya. Aku tak terlalu nyaman pergi sendiri. Jadi tak apa-apa, walaupun Kamu melihatnya sebagai permintaan resmi dariku. "
"Ah, tidak apa-apa."
Seol Jihu dengan mudah menerima, setelah mendengar situasinya.
“Kami berencana untuk berada di sana untuk sementara waktu. Karena tujuan kita sama, mari kita pergi bersama. "
Dia menerima permintaan wanita itu. Karena, memiliki Priest hebat hanya bisa bermanfaat bagi mereka.
"Tapi bukankah dia seharusnya seorang High Ranker?"
Setelah Seo Yuhui melihatnya pergi, kecurigaan muncul di benak Seol Jihu. Tapi, dia dengan cepat menepis pikiran itu, mengingatkan dirinya sendiri tentang pekerjaannya sebagai seorang priest yang dikenal, karena kemampuan tempurnya yang buruk.
Seperti yang diharapkan, Jang Maldong tak menolak tapi malah menyambutnya.
Dia bertanya-tanya, apa yang harus dilakukan seseorang seperti Seo Yuhui di gunung. Tapi, dia tak menggali lebih dalam ,karena itu adalah urusan pribadi.
Hari berikutnya.
Tim Carpe Diem menaiki kereta menuju Huge Rock Mountain dengan Seo Yuhui yang datang mengenakan jubah yang rapi.
Kelompok ini awalnya terdiri dari lima orang, tapi dengan tambahan Phi Sora yang memutuskan untuk datang pada menit terakhir, jumlahnya bertambah menjadi enam.
***

Begitu mereka tiba, Seol Jihu segera menuju ke tempat persembunyian yang telah dikatakan kepala desa sebelumnya.
Mereka berencana untuk tinggal, setidaknya selama dua minggu. Dan sulit untuk menemukan tempat yang lebih baik untuk digunakan sebagai base camp, daripada di sana.
Gua itu ditempati oleh enam Cave Ettins, tapi mereka semua dibantai oleh Seol Jihu yang tiba-tiba menyerang mereka.
Kedua bersaudara itu berteriak kaget, melihat enam monster yang dikirim ke kematian mereka, dengan enam serangan tombak.
Mereka tahu pemuda itu tak normal. Tapi, mereka tak membayangkan, jika kesenjangan keterampilan di antara mereka akan sebesar ini. Mengingat mereka semua berasal dari tahun yang sama.
Jang Maldong yang dengan bangga menonton dari samping berkomentar, "Ini yang Aku harapkan, saat pertama kali kami datang," sebelum melanjutkan untuk melepas perlengkapannya dan bersiap untuk pelatihan yang akan datang.
'Akhirnya.'
Sudah waktunya untuk pelatihan.
Saat Seol Jihu meregangkan tubuhnya, sambil menahan keinginannya untuk berlatih, Jang Maldong mendekatinya.
Pelatihan ini resmi untuk saudara Yi, tapi prioritas pertama Jang Maldong adalah Seol Jihu.
"Aku rasa, aku akhirnya bisa melihat arah pertumbuhanmu."
Jang Maldong membuka mulutnya.
"Ini kecepatan."
"Kecepatan?"
"Ya. Terutama mengingat Festina Earring-mu, Flash Step, dll. Aku merasa, sangat mungkin jika gaya pertarungan mendasarmu akan terpusat pada kecepatanmu. Cobalah untuk berpikir, bagaimana kamu mengalahkan Orc Champion. ”
"Aku Mengerti. Lalu, Flash Thunder-ku…"
"Jangan terlalu tergesa-gesa."
Jang Maldong terus terang menyela.
"Ini sedikit lebih baik sekarang, tapi ketidak-sesuaian antara pikiran, teknik, dan tubuh-mu masih ada. Seperti yang Aku katakan beberapa kali, prioritasmu saat ini adalah menyelaraskan ketiga elemen ini. Tubuhmu harus bisa menampung mana yang mirip tsunami untuk…”
Jang Maldong terus menjelaskan untuk sementara waktu, sebelum tiba-tiba mengalihkan pandangannya. Dia melihat Seo Yuhui dengan sepenuh hati mencatat di samping mereka.
"Jadi itu sebabnya. Sementara kecepatan pertumbuhannya cepat, ada ketidak-sesuaian antara pikiran, teknik, dan tubuhnya… terutama mana…”
Dia bisa dilihat dengan ringan menganggukkan kepalanya, dan bahkan menggigit ujung penanya sambil berpikir keras.
"Ah. Aku hampir membuat kesalahan sekarang, karena aku memikirkannya… Jika aku memberinya minuman itu kemarin, maka mana yang akan… Aku berasumsi, jika stats mana dasar-nya rendah, karena dia adalah seorang Warrior. Tapi… Hmm… Kemudian bukannya menaikkan mana, aku harus memberinya makan hal-hal yang akan meningkatkan fisiknya…"
Dan seolah-olah dia merasakan tatapan pada dirinya sendiri, dia menghentikan gumamannya dan mengangkat kepalanya.
Dia melambaikan tangannya, melihat kedua pria itu menatapnya.
"Oh. Tolong jangan pikirkan aku. "
"Yah, untuk menjelaskan sedikit lebih jauh."
Setelah mengeluarkan batuk kering, Jang Maldong berbalik ke arah Seol Jihu dan melanjutkan.
“Sementara kecepatan penting dalam pertempuran, kekuatan juga penting. Flash Thunder dapat dilihat sebagai Skill Awakening yang menggabungkan dua faktor ini. Bagian yang penting adalah, mana yang semula tanpa atribut milikmu, akan berevolusi menjadi atribut petir. ”
Dia mengangkat jari telunjuknya dan mengarahkannya ke Seol Jihu.
"Apa yang muncul di benakmu, ketika kamu melihat sambaran petir?"
"Itu cepat… dan kuat…"
"Kamu benar. Esensi petir adalah salah satu yang menawarkan kecepatan ekstrim dan kekuatan yang hampir menyimpang. Itu cocok untukmu, dan hampir dibuat khusus untuk seorang Warrior. ”
Jang Maldong terus berbicara dengan sungguh-sungguh.
"Intinya adalah, jika Kamu harus membuat tubuh yang mampu bertahan dalam kecepatan ekstrem. Memungkinkan dirimu untuk mengejar kekuatan yang menyertainya."
Berkedip seperti cahaya, dan serang seperti guntur.
Dia memiliki kecepatan, tapi kendalinya sangat lemah. Kecepatan akan datang sesudahnya.
Setelah merenung sebentar, Seol Jihu bertanya.
"Tuan, Aku mungkin bisa maju sendiri. Tapi, bagaimana Aku mengubah atribut-ku?"
"Itu pertanyaan yang bagus."
Jang Maldong menyilangkan tangannya.
"Bersama dengan semua yang telah Aku sebutkan sebelumnya, Kamu harus bersiap untuk mengembangkan Mana Cultivation-mu."
"Mana Cultivation?"
"Ya. Selain hanya mengumpulkan mana di atmosfer, teknik kultivasi harus mampu mengumpulkan energi petir, memungkinkanmu untuk menggunakannya. "
Melihat Seol Jihu kehilangan kata-kata, Jang Maldong menyeringai.
"Kamu anak kecil. Bukankah Aku sudah memperingatkanmu sebelumnya? Jalur latihanmu akan penuh duri. "
Dia tahu, tapi dia menjulurkan lidahnya, karena dia tak mengharapkannya ini keras.
"Kapan Aku menyelesaikan semua ini…"
Masa depannya tampak suram, karena firasat jika dia mungkin harus menghabiskan seluruh pelatihan seumur hidupnya. Tapi, Seol Jihu menyesuaikan pikirannya dan menguatkan dirinya sendiri.
Bahkan perjalanan seribu mil, dimulai dengan langkah pertama.
Tidak.
Dia bahkan belum bisa mengambil langkah pertama.
Seseorang harus memiliki sepatu yang tahan lama, untuk menyelesaikan perjalanan ribuan mil.
Apakah itu Flash Step, Intuisi, atau Festina Earings. Dia tak dapat menggunakan keterampilan yang ia miliki dengan baik. Itu serakah baginya, untuk menginginkan kemampuan yang lebih tinggi pada saat ini.
"Jadi bagaimana? Belum terlambat untuk mundur… "
Jang Maldong yang menyeringai, berhenti lagi dan mengalihkan pandangannya.
"Petir… Petir…. Bagus. Untungnya, Aku masih memiliki Essence of Soma…"
Seo Yuhui dengan cepat mengedipkan matanya, dan diam-diam berbalik untuk menatap puncak yang jauh.
Mengangkat bahu, Jang Maldong memberikan tali tebal ke Seol Jihu.
"Ikatkan itu di pinggangmu."
Seol Jihu sedikit tersenyum, melihat batang kayu yang diikat di ujung tali yang lain.
"Ini sudah tak normal lagi, ya?"
"Kita datang jauh-jauh ke sini, jadi aku setidaknya harus membuatmu melakukan ini."
Seol Jihu tak mengatakan apa-apa lagi, dan mengikatkan tali erat-erat di pinggangnya.
"Apakah aku mempraktikkan Thrust, Strike, dan Cut setelahnya?"
"Hu hu. Coba kalau bisa. Aku tak akan menghentikanmu. "
"Baik! Aku akan kembali!"
Tanpa basa-basi lagi, Seol Jihu lari.
Keutongtongtong!
Mengernyit mendengar derak kayu yang keras, Jang Maldong berbalik ke arah saudara Yi yang berdiri lurus di samping.
"Kamu ingat apa yang aku katakan sebelumnya, kan?"
Keduanya mengangguk.
Jang Maldong mengarahkan dagunya, ke bayangan Seol Jihu yang sekarang jauh.
"Kejar dia."
Pada saat berikutnya, saudara Yi mulai berlari mengejar pemuda itu.
"Sungjin, aku minta maaf!"
Yi Seol-Ah meningkatkan kecepatannya, meninggalkan saudara lelakinya di belakang yang lelah mendaki bukit.
"N-noona?"
Dia tak melambat meski mendengar teriakan Yi Sungjin.
Yi Seol-Ah tak bodoh. Sebaliknya, dia tak kalah pintar dari Yun Seora.
Dimulai dengan mereka bisa meninggalkan White Rose, dia tahu persis seberapa besar kekayaan yang akan dilatih langsung oleh Jang Maldong.
Itu adalah kesempatan sekali seumur hidup, yang diinginkan oleh setiap Earthling.
"Semua berkat Orabeo-nim!"
Meskipun ini adalah kesempatan yang disiapkan oleh Seol Jihu, dia tak berniat kehilangan.
Jadi alih-alih mencari adiknya, dia memutuskan untuk mengikuti keinginan pribadinya dan mengejar Seol Jihu.
Dan yang terpenting, berlari adalah spesialisasinya di antara spesialisasi. Dia telah berlari, setiap kali dia merasa sedih, saat dia di White Rose. Jadi, dia merasa percaya diri.
Tapi kepercayaan diri itu hancur dalam waktu kurang dari lima menit.
Tak peduli berapa banyak dia mencoba, jarak di antara mereka tak berkurang sama sekali, teapi malah bertambah besar.
Itu bukan kesalah-pahaman. Seol Jihu yang berlari dengan sepuluh batang kayu besar yang diikat di belakangnya, sudah mendaki puncak yang menandai titik balik pertama dan turun.
"Aku tak mungkin!"
"Hak!"
Seol Jihu menghela nafas kasar. Dahinya menunjukkan tanda-tanda berkeringat, tapi wajahnya masih memiliki ekspresi segar.
"Ini dia."
Ya, dia menginginkan ini.
Untuk membenamkan dirinya dalam pelatihan, tanpa khawatir tentang hal lain. Berapa lama dia menunggu ini?
Angin segar yang meniup rambutnya membuat dadanya terasa lebih ringan.
"Ha ha!"
Tertawa, Seol Jihu mendorong kakinya dengan kuat.
***

Pelatihan neraka dimulai.
Intensitas latihan di luar imajinasi, menyebabkan Yi Seol-Ah menangis, hanya dalam satu hari. Keesokan harinya, Yi Sungjin ada di lantai berteriak "Bunuh aku sekarang!" Sebelum dia dicambuk oleh Jang Maldong, sampai dia pingsan.
Itu menyakitkan bagi Seol Jihu juga, tapi setelah mengalaminya sekali sebelumnya, dia diam-diam melanjutkan pelatihan.
Minggu pertama berfungsi sebagai pemanasan untuk fokus melatih tubuh.
Hari-hari itu sederhana. Pelatihan dini hari, diikuti dengan pelatihan sarapan dan pagi, diikuti dengan pelatihan makan siang dan malam, dan diikuti dengan pelatihan makan malam dan malam.
Setelah semuanya, Seol Jihu akan melayang di danau, setelah itu dia akan kembali ke gua untuk minum heal potion dan tidur.
Dan ini diulang setelah bangun keesokan harinya.
Tapi, satu hal telah berubah setelah beberapa hari. Dan ini berjalan di sekitar Huge Rock Mountain, dia bersama Seo Yuhui setelah latihan malamnya.
Pada awalnya, Seo Yuhui dengan cermat mengamati pelatihan Seol Jihu, sampai dia tiba-tiba meminta perlindungan selama berjalan-jalan. Seol Jihu menerima tanpa ragu-ragu.
Tak buruk istirahat selama satu atau dua jam, setelah berlatih keras sepanjang hari. Dan selain itu, di antara kelompok mereka, hanya Seol Jihu yang bisa membantunya.
Saudara Yi sibuk jatuh, sementara Jang Maldong harus mengawasi pelatihan mereka. Ngomong-ngomong, Seo Yuhui telah berjanji untuk mengurus makanan mereka, sebagai kompensasi untuk mengawalnya. Jadi, itu hanya bisa dilihat sebagai saling menguntungkan.
Bahkan, dia merasa seperti mereka berkencan, setiap kali mereka pergi mencari jamu dan bunga. Jadi, Seol Jihu diam-diam menunggu Seo Yuhui memanggilnya setiap hari.
Tak ada yang istimewa hari itu.
Setelah latihan malamnya, Seol Jihu mencuci dirinya di danau dan kembali basah kuyup.
Jika dia tak melihat Seo Yuhui melambai padanya di kejauhan, dia akan langsung pergi ke gua.
‘…?’
Tapi setelah mendekatinya, dia menemukan wanita itu memberi isyarat baginya untuk mendekat, bukannya melambai padanya.
Seolah-olah, wanita itu ingin dia datang kepadanya, bukannya pergi ke gua.
Ketika mata mereka bertemu, dia meletakkan jari telunjuknya di bibirnya, berkata ‘Shhh,’ sebelum mundur ke belakang.
Setelah memiringkan kepalanya dengan bingung, Seol Jihu tiba-tiba mengernyitkan hidungnya.
"Bau ini…"
Dia tak tahu apa itu bau, tapi hanya sedikit saja yang membuatnya mengeluarkan air liur.
'Apa itu?'
Menelan air liurnya, Seol Jihu bergerak ke arah yang telah menghilang oleh Seo Yuhui.
"Apa itu?"
Wajahnya penuh harapan.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us