Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_156

gambar

SCG_156


Bab 156. Makanan Luar Biasa (4)


"Kamu akhir-akhir ini sangat tenggelam dalam pelatihanmu."
Jang Maldong muncul dan berbicara dengan Seol Jihu, ketika dia sedang istirahat setelah latihan menghindari log.
"Baik."
Seol Jihu buru-buru mulai berdiri.
"Tak apa-apa. Duduk dan istirahatlah. "
Mendengar kata-kata Jang Maldong, Seol Jihu duduk kembali.
Jang Maldong telah mengembangkan mata yang tajam untuk melihat semua orang, setelah melatih banyak siswa yang berbeda untuk waktu yang sangat lama. Pengalamannya yang sangat luas, memungkinkannya untuk segera memberi tahu pada pandangan pertama. Apakah seseorang sedang beristirahat setelah latihan keras atau dengan malas berkeliaran.
Seol Jihu, tentu saja termasuk jenis yang pertama. Setiap kali Seol Jihu mulai berlatih, dia akan menjadi serius sampai-sampai Jang Maldong harus memujinya dengan penuh kekaguman.
Dia akan selalu memberikan semua itu, bahkan ketika tak ada yang melihat dan akan berusaha untuk melampaui batasnya, meskipun betapa sulitnya pelatihan itu.
Dan itulah mengapa, Jang Maldong saat ini memiliki senyum puas di wajahnya.
"Apakah anak-anak baik-baik saja?"
"Mereka tak buruk."
Meskipun itu evaluasi singkat, Seol Jihu tertawa senang.
Mengatakan jika mereka tak buruk, adalah pujian ketika itu datang dari Jang Maldong. Itu berarti, mereka berdua baik-baik saja.
"Sebenarnya, mereka dak buruk sama sekali. Bakat Seol-Ah melampaui harapanku. Agnes melihat dengan benar. "
Seol Jihu mengepalkan tangannya, mendengar pujian yang tinggi.
"Benar ?"
"Hmm. Mungkin itu karena dia melakukan atletik di masa lalu, ketangkasannya baik dan dia memiliki kaki yang cepat. Keuntungan terbesarnya adalah, dia cepat mengerti, apa pun yang Aku ajarkan. Seorang Archer harus fasih dalam banyak aspek. Jadi, anak ini adalah hal yang wajar. Aku memiliki harapan yang tinggi untuknya. "
"Serba bisa!"
Mengingat Stats Window Yi Seol-Ah, Seol Jihu tersenyum puas pada dirinya sendiri, sebelum tiba-tiba mengingat anggota lainnya.
"Bagaimana dengan Sungjin…"
"Hmm…"
Jang Maldong tak segera menjawab dan menundukkan kepalanya. Melihat keraguannya, Seol Jihu memiliki firasat buruk.
Ada dua hasil utama dari tiket lotre: menang dan kalah. Dan kemenangan dibagi lagi menjadi peringkat yang berbeda.
Sementara Yi Seol-Ah bukan tiket lotere tempat pertama, perekrutannya dapat dilihat sebagai memenangkan hadiah tempat kedua.
Tapi kerugian itu hanya kerugian. Tak ada peringkat.
"Aku tahu jawaban yang kamu inginkan… Tapi aku masih harus mengatakannya langsung padamu. Jujur, Aku tak melihat bakat khusus apa pun di Sungjin. Terus terang, dia hanya cukup cocok untuk menjadi perisai daging. "
Seol Jihu menggigit bibirnya, pada evaluasi yang keras.
Dia merasa agak tak nyaman, ketika Jang Maldong mengatakan 'perisai daging.'
"Tapi, itu tak seperti tidak ada jalan."
Jang Maldong tiba-tiba berbicara.
“Dunia yang disebut Paradise ini mungkin tampak rumit. Tapi, lebih sederhana daripada yang disadari orang. Selama ada satu hal yang Kamu kuasai, Kamu bisa bertahan, mendapatkan bagian yang adil. "
Dia terus menjelaskan.
“Sungjin adalah anak yang menolak untuk menyerah dan segera kembali, tak peduli berapa kali dia jatuh. Dia mungkin baru berusia enam belas tahun, tapi dia memiliki tekad yang kuat. ”
"Berarti itu…"
“Bahkan pelindung daging dapat tumbuh, tergantung pada apa yang mereka lakukan. Jika dia tak memiliki bakat, maka dia hanya perlu menggali satu sumur dengan dalam. Tak peduli seberapa tidak berbakatnya seseorang, dia dapat berhasil, selama dia memiliki keinginan. "
Jang Maldong menyeringai, ketika wajah Seol Jihu menyapu dengan lega.
"Kamu bajingan kecil. Aku sudah mengajar ratusan orang sekarang, belum lagi ada banyak cara untuk mengajar. Apakah Kamu pikir, Aku akan menyerah begitu saja padanya? "
Seol Jihu bertobat, karena meragukan King Maker.
“Pelatihan keras adalah caranya. Ya. Ini pasti jalannya. "
Tiba-tiba dia merasa sedikit khawatir untuk Yi Sungjin. Itu karena, dia melihat Jang Maldong diam-diam tertawa pada dirinya sendiri dan berkata, "Dia sudah mati sekarang."
"Dia masih muda dan dia baru saja menginjak remaja… Bukankah lebih baik bersikap sedikit mudah padanya?"
"Bukannya dia belum menyatakan frustrasinya, tapi dia masih mencoba mengikuti pelatihanku tanpa sepatah kata pun."
Jang Maldong melirik Seol Jihu setelah mendengus.
"Itu karena kamu."
"Setelah mereka berdua melihatmu berlatih, bibir mereka yang cemberut langsung masuk. Mereka pasti termotivasi… Apa yang terjadi padamu?"
Seol Jihu mengedipkan matanya pada pertanyaan yang tiba-tiba.
“Tak peduli bagaimana aku melihatnya, intensitas latihanmu aneh. Aku tak pernah berpikir, Aku akan mengatakan ini sebagai pelatih. Tapi, itu sampai pada titik di mana Aku khawatir tentang tubuhmu. "
Jang Maldong melihat sekilas balok kayu yang tergantung di pohon raksasa.
"Dan ini juga. Kamu dulu nyaris tak bisa menghindari 300 kali. Bagaimana catatanmu tiba-tiba melesat hingga 6.700 kali? Itu tak masuk akal. "
"Ah, tentang itu…"
Seol Jihu ingin tahu sendiri, jadi dia berbicara.
“Aku sendiri tak yakin harus jujur. Tiba-tiba tubuhku membaik. ”
"Tiba-tiba?"
"Ya."
"Konyol… Apakah kamu makan sesuatu yang enak atau apa?"
Dengan hati-hati memikirkan kembali, sebuah kenangan melintas di benak Seol Jihu.
Menelusuri kembali, semua ini dimulai ketika…
"Itu sejak aku makan Camilan larut malam itu."
"Camilan larut malam?"
"Ya ya. Itu seperti baesuk yeonggye. ”
“Yeonggye baesuk? Ayam?"
“Itu adalah burung yang tampak seperti ayam. Dia mengatakan jika dia telah menangkap satu berkeliaran di sekitar gua. Itu memiliki kulit dan bulu keemasan…"
Saat Seol Jihu terus menjelaskan, wajah Jang Maldong menjadi serius.
"Seekor burung yang tampak seperti ayam dan memiliki bulu emas… Apakah Kamu berbicara tentang Golden Wind Phoenix? Bagaimana Kamu tahu tentang itu? "
" Golden Wind Phoenix?"
“Burung yang terlihat seperti ayam jarang ada di sini di Paradise. Dan menambahkan deskripsimu tentang memiliki bulu emas, apa yang tersisa selain Golden Wind Phoenix? "
"Ah! Kemudian Aku kira, apa yang Aku miliki untuk camilan larut malam itu adalah Golden Wind Phoenix. "
Seol Jihu berkomentar tanpa berpikir.
"Apa?"
Dan setelah dia mengatakan itu, Jang Maldong membuat wajah heran sebelum…
"Fuhaha, hahahah!"
Dia tertawa terbahak-bahak.
“Golden Wind Phoenix! Golden Wind Phoenix di sini, di Huge Rock Mountain? Hahahahah! ”
Jang Maldong tertawa begitu keras, hingga dia bahkan menangis, mengepalkan perutnya.
Ini pertama kalinya dia melihat Jang Maldong seperti ini.
Seol Jihu tak tahu apa itu Golden Wind Phoenix. Jadi, dia hanya bisa menggaruk sisi kepalanya.
"Kenapa kamu tertawa seperti itu?"
Saat Seol Jihu bertanya dengan wajah serius, Jang Maldong tertawa sambil mengetuk tongkatnya.
"Kamu bajingan kecil! Golden Wind Phoenix adalah…"
Dia diberitahu jika Golden Wind Phoenix adalah spesies burung.. tidak, itu adalah binatang berharga yang sangat langka, sehingga mengulangi kata keterangan 'sangat' puluhan kali tak akan cukup untuk menggambarkan betapa jarangnya itu.
Dikatakan, jika itu hanya hidup di gunung ilahi, di mana matahari tak pernah terbenam dan tak makan apa pun selain sinar matahari.
Dan rupanya, itu adalah hewan spiritual yang berevolusi menjadi phoenix legenda, setelah 1.000 tahun untuk naik ke Paradise.
"Tapi apa? Kamu memiliki Golden Wind Phoenix sebagai camilan larut malam? Apakah Kamu melihat jika Cave Ettin lewat dengan meraih perutnya, dan berguling-guling di lantai dengan tawa? Hahahaha! ”
Jang Maldong menunjuk ke gunung yang jauh, sambil menyeka air matanya sebelum melanjutkan.
"Itu sangat lucu. Sekarang setelah Aku bertemu lagi, Kamu tampaknya memiliki kemampuan untuk menceritakan lelucon. Kamu harus menyerahkan makalah di galeri halusinasi. "
"…."
"Yah, jika kamu benar-benar bisa memakannya, maka tak akan ada yang lebih baik dari itu untuk menyelesaikan masalahmu saat ini. Ini solusi sempurna. "
Telinga Seol Jihu meninggi.
"Benarkah? Di mana Aku dapat menemukannya? "
"Ha ha. Dari mana bajingan nakal itu masuk? Sangat buruk untuk mengandalkan obat-obatan… tapi Aku kira, ceritanya berubah jika itu adalah Golden Wind Phoenix. "
Jang Maldong mengangkat tongkatnya dan mengarahkannya ke Seol Jihu.
"Kamu tahu, jika semua jenis obat yang meningkatkan mana-mu, praktis beracun di negaramu, kan?"
Seol Jihu tersentak sebelum dengan gemetar menganggukkan kepalanya.
"Tapi di Paradise, ada hal-hal yang meningkatkan level fisikmu juga."
"Maksudmu Golden Wind Phoenix…"
"Ini praktis pada tingkat monster bos endgame. Tak hanya meningkatkan kemampuan fisik, itu memperkuat semua organmu mulai dari otak, membersihkan darahmu, dan memperluas masing-masing organ inderamu. Untuk Warriors dan Archer, ini adalah tonik Paradise yang setara dengan jamur Lingzhi yang legendaris. "
Seol Jihu menelan ludah.
"M-menurutmu berapa harganya?"
"Kamu gila. Siapa yang waras mereka akan menjualnya? Jika itu aku, aku tak akan pernah menjualnya, bahkan seharga sepuluh koin gold. Jika mereka menawarkan lima kali lipat, maka mungkin. ”
Mata Seol Jihu berputar.
Dia tak akan menjualnya bahkan seharga 5 miliar Won? Dan dia hanya akan memikirkannya, jika 250 miliar won?
Binatang yang berharga itu sangat berharga?
"Bahkan jika itu keluar untuk dilelang, tak ada yang akan membelinya dengan uang. Pasti akan ada pertumpahan darah di aula. Sudah jelas."
Itu seperti penampilan benda legendaris dalam novel seni bela diri, di mana perang akan pecah.
Melihat Seol Jihu tak menyerah, Jang Maldong tersenyum sebelum melanjutkan.
"Sekarang aku memikirkannya… Tak hanya Golden Wind Phoenix. Ambillah Sembilan Kaisar Anggrek sebagai contoh. "
"Sembilan Kaisar Anggrek?"
“Ini adalah bunga dengan sembilan kelopak, yang hanya tumbuh pada lumut yang ditemukan di celah terdalam di dalam sebuah batu, yang berusia setidaknya ribuan tahun. Lalu ada juga Ekstrak Bunga Bambu Merah.”
"Ekstrak Bunga Bambu Merah?"
“Ini adalah minuman keras yang dibuat dengan bunga yang hanya mekar di tutup es, di atas bambu berbentuk manusia berusia ribuan tahun. Ah, ada juga Magic Carp Sepuluh Ribu Tahun. "
"Apa itu Magic Carp Sepuluh Ribu Tahun?"
“Ini adalah ikan besar yang hanya hidup di danau murni, yang terbentuk oleh akumulasi setetes air setiap 100 tahun. Dalam mitologi kuno, dikatakan rasanya seperti madu. Tapi Aku tak yakin, karena Aku belum mencicipinya. "
Jang Maldong yang telah bercanda menjelaskan sejauh ini, batuk kering. Seol Jihu memiliki ekspresi kabur, hilang dalam imajinasinya.
Apel Adam-nya terus bergerak.
"Aku ingin mencoba memakannya sekali…"
"Aigoo, butuh keajaiban bahkan untuk mencoba salah satu dari mereka… Jika kamu memakan semuanya, kamu tak perlu khawatir tentang tubuhmu, mengenai ketidak-harmonisan pikiran, teknik, dan tubuh-mu lagi. Keke, itu bahkan mungkin meningkatkan aspek teknik juga. "
Jang Maldong menyilangkan tangannya dan meletakkan tangan di bawah dagunya.
"Aku tak akan memberitahumu untuk berhenti bermimpi. Tapi, jangan berpikir untuk memakan burung sembarang yang kamu temukan. Kamu akan mati, jika memakannya mentah-mentah. "
"Mengapa?"
"Kamu nakal. Bagaimana bisa ada manusia yang tahan terhadap energi alami, yang terkumpul selama ribuan tahun? Kamu akan meledak dengan keras, bahkan tak meninggalkan jejak. "
Tokoh protagonis yang dia lihat dalam novel seni bela diri, akan selalu menjadi lebih kuat setelah secara langsung mengonsumsi barang-barang berharga. Tapi pada akhirnya itu hanya fiksi.
Itu cukup meyakinkan, jadi Seol Jihu menerima saran itu.
“Menatap dari menangkap mereka, obat-obatan berharga, binatang buas, dan tumbuhan membutuhkan penanganan yang cermat. Kamu perlu menemukan seseorang yang ahli dalam menangani mereka, dan meminta mereka memasak dengan sangat hati-hati sebelum makan. ”
Akhirnya kembali ke kenyataan, Seol Jihu memukul bibirnya.
"Aku pikir, tak apa-apa hanya dengan memakannya… Aku kira tak ada yang mudah dalam hidup."
"Hehe, kamu benar."
Benar, Golden Wind Phoenix. Tak masuk akal, semakin dia memikirkannya.
Mungkin itu adalah akumulasi dari pelatihan hidup dan mati yang akhirnya membuahkan hasil.
Itu sedikit lebih realistis.
Menepis keraguannya, Seol Jihu tersenyum canggung.
"Aku hanya akan melanjutkan pelatihan saja."
Kedua pria itu tertawa bersamaan.
***

"Tepuk tangan!"
"Tepuk tangan!"
Ching! S
uara gelas gelas bertabrakan terdengar.
"Keuuuuh!"
Hugo yang menenggak birnya dalam satu tembakan, meletakkan cangkirnya sambil mengerutkan wajahnya, sementara Chohong mengunyah camilan.
Melihat sekeliling, ruangan itu saat ini berantakan, yang setara dengan tempat pembuangan sampah.
Setelah anggota Carpe Diem pergi ke Huge Rock Mountain, keduanya merayap kembali ke kantor seperti yang diharapkan.
Hanya setelah dengan hati-hati memata-matai, kalau-kalau anggota berbaring menunggu mereka, mereka meledak bersorak.
Mereka tak dapat menikmati diri mereka dengan baik, karena Jang Maldong. Jadi mereka berpesta, minum sampai mereka jatuh.
"Terkadang Seol benar-benar idiot."
Hugo cegukan sambil menuangkan lebih banyak minuman keras.
“Jang Maldong mengatakan, dia hanya mengambil anggota baru. Apa kesepakatannya dalam mengikuti mereka? "
"Aku tahu benar! Dia seharusnya tinggal bersama kita, untuk menendang kembali dan menikmati hidup sedikit. "
"Serius! Mengapa ada orang yang menyerah pada sesuatu yang sebagus ini? Hah? Menjadi terlalu serius sepanjang waktu adalah masalah, bukan? "
Hugo mengambil segelas bir di satu tangan dan sepotong daging di tangan lain, sebelum tiba-tiba melakukan gelombang dan bergantian antara minum dan makan.
“Ini, ini dia. Dia tak tahu bagaimana menikmati kebahagiaan hidup. Kebahagiaan hidup, Aku katakan. Keuuuuuh! "
Chohong terkikik.
"Biarkan saja dia. Dia seorang masokis pelatihan, ingat? "
"Aigoo, aku tak bisa hidup seperti itu, jika aku jadi dia. Bukankah pelatihannya terlalu sulit? Belum lagi Kamu bahkan tak bisa makan dengan benar di sana. "
"Kamu benar. Membayangkannya harus berlatih sambil makan rumput, membuatku sedikit bersimpati.”
“Kamu ingin aku membuat prediksi? Mereka bertiga akan berburu makanan, saat mereka kembali. Mereka akan makan seperti binatang buas lapar yang telah kelaparan selama berhari-hari. "
"Ha ha! Kamu bajingan gila! ”
Chohong meledak dalam tawa, melihat Hugo mati-matian mendorong makanan di mulutnya, memerankan masa depan trio itu.
Sementara dua berpesta di tempat sampah dengan botol-botol kosong meningkat…
Tiba-tiba Chohong mendengar ketukan.
"Siapa?"
Dia samar-samar bisa membuat seseorang menjawab, tapi dia tidak bisa mendengar dengan baik sejak dia mabuk.
"Pintunya terbuka jadi masuklah!"
Dia tak bisa mendengar pintu terbuka, bahkan setelah dia berteriak.
"Sheesh! Siapa bajingan gila itu? ”
Chohong mengeluh dan dengan gemetar bangkit dari sofa. Dan setelah melemparkan membuka pintu…
"Siapa itu… apa?"
Suara terkejut keluar. Chohong yang telah menyipitkan mata merahnya, tiba-tiba melebarkannya ke ukuran lentera besar.
"Kamu, kamu?"
"Mengapa? Siapa ini?"
Hugo yang tersandung juga membuat reaksi yang sama. Wajah mereka tampak seperti baru saja melihat hantu.
Sesaat kemudian, keduanya membuka mulut mereka.
"Kamu… Apakah kamu tak mati?"
"Apa? Kamu masih hidup? "
Dan setelah mengintip ke dalam ruangan dan melihat kekacauan di dalam, orang itu mendengus.
"Aku sudah lama tak melihat kalian berdua…"
Dengan suara rendah.
"Dan kalian berdua sudah menyemburkan omong kosong."
Orang itu dengan dingin menjawab.
***

Sementara itu, sekitar waktu yang bersamaan.
Tidak… lebih tepatnya, sekitar waktu Chohong tertawa dengan Hugo, mengatakan 'Membayangkannya harus berlatih sambil makan rumput membuatku sedikit simpatik'.
"Whoa…"
Seol Jihu yang sekali lagi berlatih keras, menerima camilan larut malam sebagai hadiah.
Apa yang tak disadarinya adalah, jika dia menerima kompensasi yang berlebihan di luar imajinasi.
Menu hari ini terdiri dari tiga hidangan.
Ikan mas panggang besar yang memancarkan sinar keemas an, yang rupanya dia tangkap di danau.
Sembilan daun acar yang tampak seperti anggrek, yang dia temukan di gunung.
Dan sebotol minuman keras bersalju yang mengeluarkan aroma bunga, yang konon mengandung kekuatan ilahi sendiri.
"Ada cara khusus untuk makan ini dengan enak."
Seo Yuhui memotong sepotong besar daging ikan mas dengan sepasang sumpit, dan membungkusnya dengan daun acar sebelum memegangnya di depan mulut Seol Jihu.
"Katakan‘ Ah ’."
"T-tidak. Aku akan… “
"Tidak, kamu tak bisa. Berbahaya, jika Kamu tak memakannya secara berurutan. "
Dan dia bergumam, 'Dan sudah jelas jika kamu akan mulai makan tanpa berpikir,' dengan suara kecil.
"Itu berbahaya?"
"Ya ya. Bukankah lebih baik memakannya dengan cara yang lebih lezat, jika Kamu ingin memakannya? "
Seo Yuhui membuat senyum cerah.
"Ah…"
Dan ketika dia secara pribadi memberinya makan, Seol Jihu dengan canggung menerima. Dan dia mengerang dalam.
Itu karena tekstur daging ikan seperti madu lembut dan daun acar renyah digabungkan bersama untuk membuat sensasi luar biasa di mulutnya.
"Minum beberapa minuman keras juga. Cepatlah. ”
Dia tak mengerti, tapi melihat tindakannya yang sedikit tergesa-gesa menuangkan secangkir minuman keras, membuatnya cepat menerimanya sebelum meminumnya.
"Ooh!"
'Luar biasa.'
Udara dingin langsung menyebar ke dalam, seolah-olah ada segumpal salju yang mendorong di mulutnya.
Ketika dia menelannya, dia merasa seolah-olah dia memiliki es di tenggorokannya. Perlahan-lahan, itu mendinginkan kerongkongannya yang mulai mendidih.
"Haaaa…"
Itu adalah kombinasi yang mengekspresikan keharmonisan Yin Yang dari makanan. Jadi, dia tak bisa menahan diri untuk tidak memuji.
"Ini benar-benar… sangat lezat."
"Apakah itu?"
"Ya. Bagaimana Kamu melakukan ini dengan bahan-bahan normal seperti itu? "
Seo Yuhui yang dengan terampil memilih daging ikan terkikik.
"Hu hu. Itu karena kemampuan memasakku sangat bagus. Sekarang, ahh. "
Seol Jihu dengan patuh memakan apa pun yang diberikan padanya.
Sambil rajin mengunyah, tiba-tiba dia mengajukan pertanyaan.
"Ngomong-ngomong, apakah kamu tahu apa itu Golden Wind Phoenix?"
"Pfft."
Seo Yuhui tiba-tiba terhuyung, sebelum dengan cepat menutup mulutnya. Dan dia menatapnya dengan tak percaya.
"B-bagaimana?"
"Ah. Tuan Jang memberi tahuku. Ada banyak hal misterius di Paradise, bukankah begitu? "
"Golden Wind Phoenix, Sembilan Kaisar Anggrek, Ekstrak Bunga Bambu Merah, Magic Carp Sepuluh Ribu Tahun…"
Bahu atau pinggang Seo Yuhui tersentak dengan setiap kata itu.
"Sejujurnya, Aku sudah bertanya-tanya seperti apa rasanya. Tapi, Aku rasa mereka tak akan terasa lebih enak dari ini."
Kesimpulannya adalah pujian yang tinggi. Wajah Seo Yuhui menjadi canggung.
Dan setelah dengan hati-hati menatap Seol Jihu yang tersenyum dengan gembira…
"Fiuh."
Dia menghela nafas lega.
"K-Kamu terlalu melebih-lebihkan diriku."
"Ngomong-ngomong, seberapa banyak menurutmu Golden Wind Phoenix akan terjual, jika dilelang? Tuan Jang berkata 10 koin gold tak akan memotongnya, dan dia hanya akan mempertimbangkanny,a jika tawaran itu setidaknya 50 koin gold.
"Hanya 50?"
Seo Yuhui memiringkan kepalanya.
"Tak mungkin. Mempertimbangkan kelangkaan itu… Aku bahkan menolak 100 koin gold… Aku mungkin sudah memikirkannya, jika jumlahnya 200 sekalipun. "
Setelah diam bergumam pada dirinya sendiri, dia menggelengkan kepalanya sebelum berbicara.
“Cukup dengan pembicaraan ini. Kamu dak seharusnya membicarakan hal-hal lain sambil makan makanan enak. "
"Baik."
Maka semua makanan yang disiapkan di atas meja, masuk ke perut Seol Jihu untuk menjadi bagian dari darah dan dagingnya.
Harga jual biasanya ditentukan oleh pemilik. Menurut Seo Yuhui, harga dari apa yang Seol Jihu miliki untuk camilan larut malam setidaknya 100 miliar Won per hidangan.
Artinya, menambahkan Golden Wind Phoenix yang ia miliki sebelumnya, dia telah memakan lebih dari 400 miliar makanan senilai Won.
Itu pemborosan itu sendiri.
Tapi tak tahu apa yang ia makan, Seol Jihu hanya menepuk-nepuk perutnya, berpikir jika dia punya camilan larut malam yang sangat baik hari itu.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us