Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_155

gambar

SCG_155


Bab 155. Makanan Luar Biasa (3)


Seo Yuhui sedang menunggu di belakang gua, di depan api unggun kecil.
Dia bisa melihat pot putih dengan tutup tertutup, tergantung di atas api, bersama dengan piring dan peralatan makan.
"Apakah kamu tak lapar?"
Dia sejujurnya agak gugup, karena wanita itu memintanya untuk diam-diam mengikutinya di tengah malam. Ini tak terduga.
Seo Yuhui memiringkan kepalanya, sebelum mengumpulkan tangannya, dan berbicara dengan lembut.
“Kamu selalu berlatih sampai larut malam, setiap hari. Aku pikir, Kamu akan lapar setelah… Tak banyak, tapi Aku menyiapkan camilan larut malam untukmu. "
Seol Jihu kehilangan kata-kata. Itu karena, cahaya dari api unggun tiba-tiba tampak seperti lingkaran cahaya di belakang punggungnya.
'Malaikat?'
Bisakah seseorang membuat senyum yang hangat dan lembut?
Hanya dengan melihat wanita itu, itu membuatnya kehilangan akal. Sehingga, Seol Jihu tak menyadari jika mulutnya terbuka lebar.
Akhirnya kembali sadar, dia menggaruk kepalanya dan gelisah dengan tangannya.
"Ah… Kamu bahkan menyiapkan camilan untukku… Maafkan aku…"
"Tidak tidak. Kamu menghentikan pelatihanmu untuk melindungiku, bukan? Aku merasa, seperti Aku mengambil waktu pelatihanmu yang berharga. Jadi, Aku seharusnya yang minta maaf sebagai gantinya."
Sebenarnya, dia benar, tapi Seol Jihu tak pernah menganggapnya sebagai masalah. Bahkan tidak sekali. Sebaliknya, waktu yang dihabiskannya bersamanya dekat dengan penyembuhan.
Bahkan Agnes menekankan, jika makan dengan baik dan tidur nyenyak, adalah bagian yang tak terpisahkan dari pelatihan, bukan?
Dia dipaksa untuk berlatih sampai batas kemampuannya, terakhir kali dia datang kemari. Karena, dia harus mendapatkan kualifikasi menghadiri Banquet. Tapi, karena dia tak terburu-buru kali ini, dia bebas untuk beristirahat di tengah. Sebaliknya, dia harus beristirahat. Jang Maldong juga menekankan jumlah istirahat yang cukup.
"Ini hampir selesai. Bisakah kamu duduk di sana dan menunggu sebentar? ”
Meski begitu, mendengar wanita dengan sopan berbicara kepadanya, sehingga dia tak merasa terbebani untuk membuatnya merasa bersyukur dan semakin meminta maaf.
Dia merasa diberkati.
"Siapa aku, sehingga menerima semua ini?"
Tentu saja, Seol Jihu tahu jika Seo Yuhui tak memberinya perlakuan khusus. Tapi meski begitu, perasaannya jauh di atas awan kesembilan, menyebabkan dia dengan gugup melirik bolak-balik, sambil menunggu.
Seo Yuhui memandangi Seol Jihu, dengan terkikik pada dirinya sendiri saat melirik ke sekeliling. Menemukan dia sangat lucu, sebelum memfokuskan pandangannya kembali ke panci.
Di bawah langit malam yang tenang. Wajah bersinar oleh cahaya api unggun tampak begitu indah dan mulia. Sehingga, Seol Jihu angkat bicara, bahkan ketika dia tak mengatakan apa-apa.
"Umm…"
"Ya?"
“Haruskah aku membangunkan yang lain? Aku pikir, akan lebih baik, jika kita semua makan bersama. "
"T-tidak."
Seo Yuhui dengan cepat menoleh.
"Tidak, sama sekali tidak."
Dia berbicara dengan tegas.
"Benar-benar tidak boleh?"
Melihat Seol Jihu terkejut dengan penolakan yang gigih, dia menjelaskan dengan wajah bermasalah.
"Sangat memalukan untuk membangunkan mereka karena hal kecil… dan saudara Yi sangat Lelah. Sehingga, mereka pingsan saat mereka datang."
"Ah…."
"Tak ada yang lebih lezat daripada tidur nyenyak, untuk mereka bertiga. Sejujurnya, Aku membuat api di sini, untuk tak mengganggu tidur mereka dengan bau. "
Sebagai orang yang selamat dari pelatihan neraka Jang Maldong, dia sepenuhnya bisa bersimpati dengan pernyataan, jika tak ada yang lebih enak daripada tidur.
Seo Yuhui yang tadinya merasa bermasalah, menghela nafas lega, setelah melihat pemuda itu mengangguk mengerti.
Setelah beberapa saat, mendengar suara masakan matang, dia buru-buru mengangkat panci di atas piring.
Setelah sedikit membuka tutupnya, aliran asap putih terbang.
"Whoa…"
Wanita itu mengatakan, makanan itu sederhana. Tapi melihat hidangan di luar harapannya, membuat Seol Jihu menangis karena terkejut.
Di dalam sup mendidih ada seekor ayam yang dipersiapkan dengan rapi, dengan kaki disilangkan.
‘Yeonggye baeksuk?’
Tapi jika ada perbedaan antara ini dan ayam yang telah dilihatnya di bumi, mungkin kulit dan daging ayam ini bersinar dengan cahaya keemasan.
Sebelum Golden Order dari Nine Eyes-nya bahkan tak diaktifkan, tapi dia bisa melihat cahaya keemasan tumpah. Bahkan sup itu berwarna kuning cerah.
"Apa… apa ini?"
"Oh, tak ada yang spesial. Kamu tahu ayam, kan?”
Seol Jihu yang selama ini menatap sambil ngiler, mengangguk dengan bingung.
“Ada jenis burung yang serupa di Paradise juga. Aku melihat mereka berkeliaran di dekat gua. Dan untungnya, Aku menangkap satu dan merebusnya. Aku membumbui dengan saus kedelai gelap dan minuman keras. Sehingga, rasanya cukup enak untuk dimakan. ”
Dia terus menjelaskan dengan lembut, tapi semua kata-katanya lakukan adalah masuk dari satu telinga ke telinga yang lain.
Bukan untuk alasan apa pun, selain fakta jika itu terlihat terlalu lezat.
Kulit yang tampak lembut, daging yang mengalir dengan jus, dan sup yang menggelegak seperti lava…
Seo Yuhui terkikik sebelum memberinya sendok.
"Silakan makan sebelum dingin."
"Terima kasih…"
'…untuk makanannya.' Sebelum dia selesai mengucapkan terima kasih, Seol Jihu memasukkan sendoknya ke dalam sup. Dan segera setelah dia menyesap, matanya langsung melebar.
Rasa sup yang manis dan gurih itu, terasa lembut merangkul lidahnya. Supnya begitu kental sehingga satu sendok pun memenuhi mulutnya dengan aroma yang sedap.
Dan sup itu dengan mudah mengalir ke tenggorokannya seperti air.
"Ambil ini juga."
Seo Yuhui berjongkok di sebelahnya di beberapa titik dan memberikannya kaki ayam. Seol Jihu membawa itu ke wajahnya dengan tangan gemetar, sebelum dia mengambil gigitan besar.
Menggigit daging yang lembut, cairan bening meledak dan menumpahkan dagunya.
Tekstur daging kenyal larut menjadi jus daging panas, dan berubah menjadi krim ganas yang semanis madu tak bisa dilukiskan.
Teguk.
Dia bisa dengan jelas merasakan panas merambat di kerongkongannya, setelah menelan.
"Apa-apaan ini?"
Siapa yang tahu makanan sedap itu ada?
Seol Jihu bisa bersumpah, jika dia belum pernah mencicipi makanan lezat seperti ini, sejak kepalanya pertama kali menumbuhkan rambut.
Rasanya begitu enak hingga ada sedikit air mata di matanya.
Keuk keuk.
Dia mendengar tawa di sampingnya.
"Apakah itu enak?"
"Ya… Ini benar-benar nikmat…"
"Aku senang itu cocok dengan lidahmu. Cepat makan. Rasanya turun saat dingin. "
Kembali ke akal sehatnya dengan kata-kata itu, Seol Jihu dengan sepenuh hati mulai makan. Tak ada yang menghentikannya dari makanan enak.
Nom, nom.
Dengan kedua tangan menopang dagunya, Seo Yuhui dengan hati-hati mengamati Seol Jihu dengan penuh semangat. Dia menyeringai di sana-sini, sambil menonton.
"Kamu harus menghabiskan sup juga…"
"Pelan, pelan."
“Anak baik, anak baik. Ini dia."
Setelah mengangkat seluruh panci untuk minum semua sup, Seol Jihu mengisap jari-jarinya, sambil melihat set tulang bersih yang tersisa di panci.
Dia telah melambat di tengah untuk menikmati rasanya. Tapi tak butuh waktu lama baginya, untuk menyelesaikan semuanya.
‘Aku berharap ada lebih banyak.’
Tapi itu belum berakhir. Seo Yuhui mematahkan tulang sisa dan menyerahkannya kepada Seol Jihu yang mengisap jarinya.
"Coba ini juga."
"Tulang-tulang itu?"
"Tulang burung ini bisa dimakan."
Dia sangat menyarankan untuk mencobanya, mengatakan jika binatang yang berharga ini. Tidak, burung ini tak memiliki bagian yang tak bisa dimakan, dari kepala sampai ujung kaki.
Sepertinya dia tak bercanda, terutama ketika dia membuat wajah serius yang mengkhianati tekadnya untuk memberi pemuda itu makan, apa pun yang terjadi. Jadi, Seol Jihu dengan ragu memasukkannya ke dalam mulutnya. Dan dia tersentak.
Cairan hangat telah keluar dari tulang yang patah.
"Sumsum tulang?"
Atau itulah yang ia pikirkan, sampai rasanya mulai seperti bubur jagung. Menyebabkan dia dengan antusias mulai mengisap tulang.
Dan setelah beberapa saat, tulang itu sendiri mulai larut, mengeluarkan rasa umami yang kuat. Itu adalah tekstur yang sangat adiktif, yang membuatnya ingin menyimpannya di mulutnya.
'Lezat.'
Setelah membersihkan tulang dan menjilati pot sampai bersih, keberadaan seekor burung menghilang dari dunia.
Panci itu sangat bersih, sehingga Seo Yuhui mengatakan, jika dia bahkan tak perlu mencuci piring.
"Aku kenyang."
Seol Jihu yang telah menikmati rasa yang tertinggal di mulutnya, meremas bahunya, dan menggigil.
Tubuhnya terbakar panas seolah ada matahari kecil di dalam dirinya. Sehingga angin malam yang dingin yang menyelimutinya, dan mendinginkannya terasa begitu baik sehingga dia bergidik.
"Ini kebahagiaan."
"Heh."
Seol Jihu yang tersenyum cerah, mulai menganggukkan kepalanya.
Dia telah berlatih keras, mandi dengan air dingin, dan makan makanan hangat.
Tubuh tegangnya santai.
'Ngantuk…'
Kembali ketika dia tinggal bersama mantan pacarnya, Yoo Seonhwa telah mengukir kebiasaan padanya. Setiap malam, dia selalu memberinya makanan untuk dimakan sampai dia kenyang, sebelum membuatnya tidur lebih awal. Karena ini, Seol Jihu mulai menyerah pada isyarat tidur.
"Hu hu."
Hal terakhir yang dilihat Seol Jihu adalah Seo Yuhui mengulurkan tangann ke arahnya dengan senyum ambigu.
"Aku menangkapmu, kelinci kecilku."
***

Seol Jihu membuka matanya, ketika matahari tinggi di langit.
Setelah mengangkat tubuhnya dari kantong tidur yang lembut, Seol Jihu melihat sekeliling. Dia bisa melihat kantong tidur terlipat rapi di salah satu sudut, dan sarapan diletakkan di atas meja di depan.
Dia tak bisa menemukan Jang Maldong dan saudara Yi. Jadi, mereka pasti pergi keluar untuk berlatih.
Setelah menatap ruang kosong untuk sementara waktu, Seol Jihu tiba-tiba mulai mengendus.
Dia bertanya-tanya dari mana bau itu berasal, sebelum dia menyadari jika seluruh tubuhnya memiliki jejak aroma.
"Bau ini…"
Dia sudah mencium aroma ini dua kali sebelumnya.
Pernah di rumah Seo Yuhui… dan di lain waktu ketika mereka kembali ke Haramark, setelah Banquet selesai…
‘…?’
Melihat sekeliling tubuhnya, pandangannya tertuju pada lengannya. Hanya satu area yang pucat.
Menatapnya dengan mata mengantuk untuk sementara waktu, Seol Jihu menepis pikiran itu, berpikir jika itu karena dia telah menghabiskan terlalu banyak waktu di bawah matahari, sebelum menggaruk lengannya dan berdiri.
Setelah menyantap sarapan lezat yang telah dibuat Seo Yuhui untuknya. Perasaan menyegarkan tiba-tiba mengalir di sekujur tubuhnya, saat dia berada di luar untuk peregangan. Rasanya, seolah vitalitas-nya meledak seperti badai dahsyat.
Tidak hanya itu.
Ddududuk.
Seol Jihu mematahkan lehernya, sebelum memiringkan kepalanya, menyadari jika dia tiba-tiba bisa melihat lebih jauh.
Penglihatan Seol Jihu adalah 1,2 untuk kedua mata. Tapi hari ini, bidang penglihatannya tampak jauh lebih jelas daripada sebelumnya.
Dengan sedikit berlebihan, dia bisa dengan jelas melihat bunga di depannya, hingga puncak pertama jika dia sedikit berkonsentrasi.
"Apakah mataku selalu sebagus ini?"
Matanya yang melesat tertuju pada Phi Sora yang sedang berbaring di tempat yang tak jauh.
‘Hah!’
Kacamata hitam dan bikini tali merah. Di atas tikar. Dia tak tahu di mana dia mendapatkannya, tapi dia juga bisa melihat payung.
Tak peduli bagaimana dia melihatnya, Phi Sora yang sedang menikmati matahari dengan tangannya tergenggam di belakang kepalanya, tampak seperti sedang berada di pantai.
"Dia datang untuk bermain, ya."
Seol Jihu mendecakkan lidahnya, tapi dia tak menyadari, jika tatapannya dicuri oleh sosok Phi Sora yang tak dapat disangkal seksi.
Warna kulit yang sehat, dan pusar imut yang membuatnya ingin menyodoknya.
Dan karena penglihatannya menjadi lebih baik, dia bisa melihat tahi lalat yang tersembunyi di antara lembah payudaranya…
Kacamata hitam tiba-tiba berbalik untuk melihat Seol Jihu. Phi Sora menyeringai dan bangkit dengan elegan dari kursinya. Dengan pahanya yang kuat, dia berjalan menuju Seol Jihu, menangkapnya lengah, sebelum tiba-tiba bertanya.
"Kenapa semua pria seperti ini?"
"Hah?"
“Kamu punya pacar yang anggun. Namun Kamu masih memiliki mata untuk wanita lain? "
"Apa yang sebenarnya terjadi denganmu?"
"Berhenti berpura-pura, kamu tak tahu apa yang aku bicarakan. Aku melihat semuanya, Kamu tahu. ”
Memperpanjang kata terakhir dengan memprovokasi, Phi Sora sedikit mengangkat kacamata hitamnya dan tersenyum dengan matanya.
Tapi tiba-tiba, dia menyadari jika tatapan orang lain diarahkan ke bagian tertentu dari tubuhnya, Phi Sora mengerutkan kening sambil menutupi dadanya.
“H-Hei! Apakah Kamu tak terlalu banyak menatapnya langsung? Ini memalukan. "
"…."
"Tidak. Aku tak sengaja menguntitmu. Hanya saja… Aku tak bisa tidur tadi malam. Aku ingin berjalan-jalan pagi, dan ketika Aku berjalan di sekitar gua, Aku kebetulan… "
Phi Sora membuntuti kata-katanya, sebelum tiba-tiba menempelkan tubuhnya di dekat pemuda itu. Seol Jihu memulai, hidungnya disimulasikan oleh aroma mawar yang samar.
"Kamu tahu. Aku akan merahasiakan rahasiamu. Jadi, bisakah Kamu memberi tahuku? Kamu tahu, Aku bungkam, kan? "
Dia mendengus dan menelan ludah, menunjukkan ketertarikannya yang ekstrem. Tapi Seol Jihu membuat wajah bingung.
"Memberitahumu apa?"
“Unni itu terkenal sebagai tembok besi untuk pria. Jadi, bagaimana kamu mendapatkan hatinya? Kapan kalian berdua mulai pacaran? ”
"Apa maksudmu?"
"Bisa saja! Aku sudah melihat segalanya. Apa yang kamu coba sembunyikan? ”
Berpikir jika Seol Jihu sedang bermain bodoh, Phi Sora cemberut.
"Kalian berdua hanya… Terutama kamu. Apa, kamu pikir aku tak melihatmu menggali wajahmu ke dadanya seperti anak anjing ”
“Nona Phi Sora. Aku tak tahu apa yang Kamu bicarakan. "
"Hah!"
Phi Sora menyilangkan tangannya, membuat ekspresi acuh tak acuh.
"Pembohong… Baiklah kalau begitu. Jangan bicara jika Kamu tak mau. Semua hubungan rahasia seperti ini.”
Setelah memelototinya, dia menjulurkan bibir bawahnya dan berbalik.
"Jangan khawatir. Aku tak punya hobi bergosip. "
Phi Sora berjalan pergi, melambaikan tangannya.
'Apa?'
Seol Jihu menggelengkan kepalanya, berpikir jika orang aneh datang dengan segala macam provokasi.
Dia kemudian selesai meregangkan tubuhnya, sebelum mengikat tali yang terikat pada beberapa batang kayu dan memulai pelatihannya.
"Aku merasa baik hari ini, karena suatu alasan."
Entah itu karena dia telah makan sesuatu yang enak sebelum beristirahat malam yang baik atau tidak. Seluruh tubuhnya terasa ringan dan penuh energi.
Ini dia! Perasaan energi yang mendidih ini semakin dia berlari. Perasaan disegarkan saat ember berkeringat!
Namun…
Merasa apa yang dia pikir adalah efek plasebo tak hilang setelah beberapa jam, Seol Jihu tak bisa mengatakan, jika itu hanya khayalan lagi.
Segera, saatnya matahari terbenam. Seharusnya normal baginya untuk pingsan, jika dia berlatih tanpa istirahat sampai sekarang.
Tapi alih-alih merasa lelah, Seol Jihu hanya merasakan napasnya menjadi sedikit kasar.
Itu bukan dusta. Tapi semakin dia berlatih dan semakin banyak berkeringat, sesuatu di dalam perutnya sepertinya dicerna. Secara paksa, itu membuat tubuhnya lebih sehat.
Dan ketika dia berlatih sambil mengabaikan perasaan aneh ini…
‘Statistik Durability-mu meningkat dari 'Extreme - Low' ​​ke 'Low - Intermediate'.)
Melihat pesan itu muncul dengan suara notifikasi, dia akhirnya menghentikan latihannya.
'Apa?'
Dia terpana.
Tak termasuk stat Mana dan stat Luck, stat Durability adalah stat fisik paling sulit untuk dinaikkan.
Yah, sementara tentu saja dia layak mendapatkannya, dipukuli hitam dan biru oleh Agnes memang membuatnya naik cukup banyak.
Tidak.
Pertama-tama, level fisik seseorang tak dapat dinaikkan hanya dengan latihan berulang, kecuali jika seseorang melebihi batasnya.
Seol Jihu dengan hati-hati memeriksa tubuhnya di tengah kebingungannya.
'Lagi?'
Kulitnya putih tak wajar. Memfokuskannya dengan jari-jari tangan, lapisan kulitnya berbeda.
Entah itu karena dia berada di bawah matahari terbenam atau tidak. Sepertinya, kulit baru di bawahnya bersinar dalam warna emas yang sangat halus.
"Huuuuh?"
Rasanya, seperti otot-ototnya tumbuh lebih elastis, sementara tubuhnya menjadi dua kali lebih fleksibel dari sebelumnya.
Tak hanya ada satu atau dua hal aneh, jadi Seol Jihu akhirnya menjadi curiga dan duduk.
Dia duduk bersila dengan mata tertutup dan mengintip ke dalam dirinya, melalui teknik Mana Cultivation.
Pong, pong, pong, pong!
Mengamatinya seperti ini, membuatnya sadar, jika hatinya aktif secara tak wajar. Darahnya didorong dengan kuat, melalui pembuluh darahnya dengan setiap pompa.
Ya. Tubuhnya menandakan lampu hijau, lebih dari waktu lainnya.
Bukan itu saja.
Ketika berkonsentrasi, dia menemukan jika indranya juga menjadi jauh lebih sensitif daripada sebelumnya…
Tiirinng!
‘Kemampuan Lain-lain, 'Intuition (Low)' telah berevolusi menjadi 'Intuition (Intermediate)'.)
"Aaapppaaa?"
Dia sangat terkejut, sehingga dia berteriak keras-keras dan membuka matanya.
"Sekarang, mengapa kamu tiba-tiba berevolusi?"
Intuisinya jelas tak menjawab. Hanya saja, pesan notifikasi baru ada di sana tepat di depannya.
"Apa yang Aku lakukan?"
Dia bahkan tak melakukan latihan menghindari log. Seol Jihu memegang kepalanya. Tapi, dia hanya mengkhawatirkannya untuk sesaat. Dia buru-buru berdiri.
Dia tak tahu apa yang sebenarnya terjadi, tapi dia yakin tentang satu hal.
Dalam situasinya saat ini, kemampuan yang dulu statis di Stats Window-nya. Tiba-tiba bergerak seperti aliran cepat.
Tidak. Ini berada di tingkat badai yang ganas, dan bukannya arus deras.
Angin, air.
Semuanya mendorongnya ke depan.
Mengembang.
Menjadi lebih kuat.
Seol Jihu bukan seseorang yang akan melewatkan kesempatan ini. Dia hanya akan puas, setelah dia sepenuhnya mencerna sumber kekuatan yang tak diketahui ini, dan melelahkan dirinya sendiri sebelum menghilang.
Maka setelah menggandakan jumlah kayu dan memakai dua belas karung pasir, Seol Jihu melanjutkan pelatihannya lagi.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us