Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_161

gambar

SCG_161

161. Panggilan tengah malam


Tak diketahui apakah perubahan ini dipengaruhi oleh keputusan Seol Jihu, tapi tubuhnya datang untuk menerima Essence of Soma. Seolah-olah itu adalah keluarga.
Esensi berakar sebagai inti dalam dantian Seol Jihu, dan setelah proses pengabungan sepenuhnya berlalu, tubuh Seol Jihu menjadi terasa lebih baik.
Pada jam makan malam, Seol Jihu mempertimbangkan untuk kembali berlatih. Tapi, protes keras Seo Yuhui membuatnya menonton saudara Yi sebagai gantinya.
Menyaksikan mereka menyenangkan dengan caranya sendiri.
Yi Sungjin tak melakukan apa-apa selain bekerja sangat keras, dan Phi Sora secara mengejutkan membantunya berlatih.
Yang mengatakan, semua yang dia lakukan adalah berdiri di sebuah bukit kecil, menurunkan batu-batu berukuran besar. Dia juga menjelaskan jika Jang Maldong memaksanya melakukan ini. Tapi fakta sederhana jika dia membantu masih merupakan peningkatan.
Ketika sebuah batu melompati bukit, Yi Sungjin akan menggertakkan giginya, dan menggunakan tubuhnya sebagai perisai untuk menabraknya.
Teguran Jang Maldong diikuti, jika ia tersandung sedikit pun.
Di samping itu…
"Bukannya kamu bilang kamu pelacak?"
"Ya, benar!"
"Lalu aku tak tahu, mengapa kamu bertanya padaku. Aku Aku seorang Level 4 Archer, tapi aku sangat fokus pada pelanggaran. Pelacakan bukan spesialisasiku. "
"Aku berharap kamu bisa mengajari aku dasar-dasarnya…"
"Aku sibuk mencoba mendapatkan kembali naluri pertempuranku. Jangan ganggu Aku. "
Ketika Marcel Ghionea berbalik dengan jawaban dingin, Yi Seol-Ah berteriak dengan tergesa-gesa.
"T-Tapi! Orabeo-nim dan Tuan Jang menyuruhku belajar di bawahmu…”
"Pemimpin memintanya?"
"Ya."
"Bagaimana kalau kita mulai saja?"
"…?"
"Melacak bukan spesialisasiku, tapi Aku akan mengajarkanmu apa yang Aku bisa. Secara umum, ada dua jenis Archer Level 2... Rangers dan Trackers. Karena Kamu yang terakhir, Kamu harus berjalan di jalur Pathfinders. Sekarang, Aku akan mengajarimu apa artinya menjadi Pathfinder …. "
Seol Jihu tertawa, setelah melihat Marcel Ghionea melakukan 180 yang lengkap. Kemudian, ketika pelatihan akan berakhir, dia menawarkan diri untuk membantu memasak.
Meskipun sudah makan malam, dia tahu seberapa lapar yang didapat setelah latihan yang sulit.
Seol Jihu telah memilih ramen sebagai santapan larut malam hari itu.
Dia telah membawa beberapa bersamanya, berharap untuk makan sedikit ketika dia melewatkannya. Tapi, dia tak mendapatkan kesempatan, karena camilan larut malam Seo Yuhui.
Dia menjadi sibuk dengan membakar, merebus air, memasukkan mie dan bubuk sup, dan memecahkan telur terbuka…
Gelembung, gelembung.
Ketika bau ramen mulai menyebar, orang-orang yang sedang beristirahat di tanah atau kembali setelah mandi di danau, berkumpul.
Seol Jihu mengangkat sumpit dan cangkir kertas yang telah disiapkan sebelumnya.
“Ada yang mau? Aku membuat cukup untuk semua. "
 “Ramen di malam hari seperti ini? Kamu harus beristirahat. "
Jang Maldong menggerutu.
"Aku, aku ingin beberapa."
Namun, Seo Yuhui secara mengejutkan mengangkat tangannya dengan mata berbinar. Dia bahkan ngiler.
Karena sisi dirinya ini adalah sesuatu yang sulit dibayangkan semua orang, mereka menatapnya dengan rasa ingin tahu.
Tapi mengabaikan tatapan seperti itu, Seo Yuhui mengambil cangkir kertas yang penuh dengan ramen dan dengan cepat mengambil seteguk.
"Mmmmn!"
Dia menggenggam kedua tangannya, membungkukkan bahunya, dan bergidik.
“Ah, sungguh, ramen ini! Aku tak tahu berapa lama Aku menunggu ini! "
Dia berteriak secara tak sengaja, sebelum menyadari tatapan aneh di sekitarnya dan tertawa canggung.
"Itu, dibuat dengan baik. Aku sudah lama ingin makan ramen…"
Sambil bergumam dengan suara berkurang, dia diam-diam kembali makan ramen.
"Oh, wow, jadi dia berbicara dengan santai sekarang, ya."
Phi Sora mendengus sebelum menyenggol Seol Jihu.
“Aku juga bisa, kan? Aku membantu dengan pelatihan hari ini. ”
"Lanjutkan. Aku akan membiarkanmu memiliki beberapa. Bahkan, jika Kamu tak membantu pelatihan."
"Terima kasih!"
Ketika Seol Jihu memberikan Phi Sora semangkuk ramen, dia mengambilnya dengan agak arogan. Tapi itu tak butuh waktu lama, sampai ekspresi 'mari kita lihat seperti apa rasanya' berubah total.
Setelah gigitan, matanya melebar, dan setelah yang kedua, dia menjadi ragu.
Selanjutnya, dia menuangkan seluruh mangkuk ke mulutnya.
"Haa…"
Menghembuskan napas panas, dia meraih ke arah panci, yang masih penuh dengan ramen. Sumpitnya berbenturan dengan Seo Yuhui, yang juga meraih lebih banyak pada saat yang sama.
Listrik terbang di udara, ketika kedua wanita itu saling melotot.
Sudut mulut Phi Sora berputar.
"Unni, bukankah kamu sudah menghabiskan satu mangkok?"
"Hal yang sama berlaku untukmu, Nona Phi Sora."
"Aku harap kamu bisa mengakui. Aku harus menambah berat badan. Tapi kamu, Unni…"
Phi Sora melirik Seo Yuhui dari atas ke bawah, membuat pikirannya sangat jernih. Seo Yuhui tertawa sebagai tanggapan.
"Jangan khawatir. Lemak yang Aku dapatkan dari makan, semuanya jatuh ke payudaraku. ”
"Ah, begitu."
Dentang, dentang.
Bahkan ketika mereka berbicara, sumpit mereka berbenturan tanpa henti. Sama seperti Seol Jihu bertanya-tanya, bagaimana dua pasang sumpit bahkan bisa membuat suara seperti itu, Jang Maldong mengeluarkan batuk kering.
"Kuhum. Apa yang terjadi?"
"Maaf? Ah, kami memutuskan untuk menjadi dekat, seperti kakak perempuan dan adik laki-laki. ”
"Ah, well, aku rasa tak apa-apa. Ngomong-ngomong, aku akan mencobanya juga. "
Tampaknya itulah niatnya yang sebenarnya. Seol Jihu tersenyum dan memberikan semangkok pada Jang Maldong.
Segera, dengan suara mie yang menyeruput, mata Jang Maldong melebar dan dia tertawa.
"Ha ha! Kamu bajingan kecil! Mengapa kamu tak membuka toko ramen? "
"Apakah itu enak?"
"Itu meluncur ke tenggorokanku seperti sihir."
"Luar biasa."
Yi Seol-Ah mengambil cangkir dan melompat dengan komentar.
Pesta ramen yang tak terduga pecah.
Di malam yang sunyi ini…
"Jihu, Noona ingin lebih banyak ramen..."
"Aku akan segera membuat lebih banyak."
Di bawah langit malam yang tenang …
“Ah, cepatlah! Aku lapar!"
"Baiklah, baiklah, tunggu sebentar lagi."
“Eii, aku biasanya tak makan ramen. Kenapa ini begitu enak? Apakah Kamu memasukkan obat-obatan atau sesuatu? "
"Jangan anak-anak."
Sebuah kelompok dikumpulkan di sekitar api unggun yang berderak…
“Nona Phi Sora benar. Mie ini kenyal dan penuh rasa, dan bahkan supnya luar biasa… Orabeo-nim, bagaimana kamu membuat ramen ini? "
"Aku hanya mengikuti instruksi di belakang."
“Ei, jangan seperti itu. Ceritakan rahasianya. "
"Aku serius. Siapa yang tahu lebih banyak tentang ramen, daripada orang yang membuatnya? Ikuti saja instruksinya.”
Semua orang tertawa dan berbicara sambil berbagi panci penuh ramen. Melihat betapa semua orang menikmati ramen yang ia masak, Seol Jihu dipenuhi dengan kebahagiaan.
Insiden kecil ini, di mana makan ramen membuat semua orang bahagia, menyentuh Seol Jihu. Jika dia bisa, dia tak akan ragu untuk menghentikan waktu, dan mempertahankan momen ini selamanya.
"Aku harap, setiap hari akan seperti saat ini."
Alangkah baiknya, jika dia bisa menikmati setiap hari tanpa harus khawatir tentang apa pun?
Tentu saja, dia tahu jika dia tak bisa tinggal di Huge Rock Mountain selamanya… tapi Seol Jihu berharap kali ini akan bertahan sedikit lebih lama.
"Bagaimanapun juga, haruskah aku benar-benar memulai toko ramen di masa depan?"
Melihat betapa populernya ramen-nya di Paradise, Seol Jihu membuat catatan mental untuk melihat ke sebuah toko yang kosong, ketika dia kembali ke Haramark, ketika dia berbaring di tas tidurnya.
Segera, Seol Jihu bernafas secara berkala dan tertidur. Senyum di wajahnya membuatnya tampak sangat bahagia, dan dia benar-benar merasakan seperti itu di dalam.
Sampai subuh tiba.
Tidur manis Seol Jihu berakhir, ketika seseorang membangunkannya. Seo Yuhui yang juga tampak setengah tertidur, sedang mengguncangnya dengan segera.
"Jihu. Jihu. "
"Noona?"
"Bangun. Cepatlah! ”
Begitu Seol Jihu merangkak keluar dari kantong tidurnya, Seo Yuhui memberinya beberapa kristal yang semuanya berkedip-kedip dengan panggilan masuk.
Seol Jihu telah membawa total empat kristal komunikasi, masing-masing terhubung ke Kim Hannah, Sicilia, Haramark Royal Palace, dan Carpe Diem.
Masalahnya adalah keempat kristal ini berkedip.
Ini adalah pertama kalinya keempat kelompok berusaha menghubunginya secara bersamaan.
'Apa yang terjadi?'
Dia tak yakin, tapi sepertinya itu bukan masalah sederhana.
Dia terbangun dalam sekejap.
Setelah beberapa saat ragu, Seol Jihu memasukkan mana ke dalam setiap kristal. Kemudian, kristal komunikasi menyala.
-Seol!
Dimulai dengan Teresa…
-Kamu akhirnya bangun.
Agnes…
-Kamu bangun?
Chohong…
-Hei! Kamu…
Dan bahkan Kim Hannah.
Kim Hannah melihat sekeliling, setelah melihat tiga kristal komunikasi lainnya, membuat wajah tercengang.
-Kamu bodoh sekali…
Menepuk.
Kristal Kim Hannah berkedip. Tiga wanita lainnya saling memandang dengan bingung, sebelum Teresa akhirnya angkat bicara.
- Nona Agnes, Nona Chung Chohong, Aku akan menyampaikan beritanya.
-Dipahami.
-Baik.
Menepuk. Menepuk.
Kristal Agnes dan Chohong berkedip mati.
Sekarang, hanya satu kristal komunikasi yang tersisa. Teresa mencoba yang terbaik untuk terdengar tenang. Tapi, suara gemetar samar keluar dari mulutnya.
-Di mana kamu saat ini?
"Aku di Huge Rock Mountain."
-Itu… Ah.
“Kami memiliki rekrutan baru. Aku juga pergi berlatih di bawah Tuan Jang. Um…”
Seol Jihu mengerutkan alisnya di tengah pembicaraan.
Wiiiing…
Itu karena dia samar-samar bisa mendengar suara sirene.
-Aku mengerti. Aku pikir Kamu… benar, tak mungkin Kamu melakukannya.
"Tak mungkin, aku melakukan apa?"
Seol Jihu memiringkan kepalanya dan bertanya.
"Apa yang terjadi, Putri?"
-Seol, dengarkan aku baik-baik.
Teresa yang terdengar lega tiba-tiba berubah serius. Seol Jihu menyadari gawatnya situasi, dan mendengarkan sambil menekan kegugupannya.
Segera, wajah Seol Jihu berkerut, dan dia berseru kaget.
"A-Apa?!"
-Itu bukan hanya kita. Semua keluarga kerajaan selain Scheherazade mengeluarkan draf panggilan.
"Tapi kenapa tiba-tiba?"
Seol Jihu menutup mulutnya dan menggigit bibirnya.
"Dimengerti. Kami akan kembali secepat mungkin. Tidak, kami akan berada di sana hari ini. "
-Terima kasih.
Panggilan berakhir.
Seol Jihu dan Seo Yuhui saling menatap sejenak, sebelum mulai membangunkan semua orang satu per satu.
"Apa itu?"
Jang Maldong yang sedang tidur, berbicara dengan wajah mengantuk. Bangun sepenuhnya, segera setelah dia mendengar berita itu.
"A-Apa ?! Parasite telah mengumpulkan pasukan ?! ”
Suara seraknya terbangun dan mendengking kaget.
"Ini bukan hanya Haramark. Tampaknya, mereka melanggar batas seluruh wilayah manusia dari semua sisi.”
"Ha, jadi mereka akhirnya melakukannya…"
Jang Maldong menatap Seo Yuhui dan bertanya.
"Bagaimana dengan Federacy?"
"Kami tak yakin. Yang kami dengar hanyalah kami harus kembali secepat mungkin. Kami harus menunggu untuk mengetahui detailnya. "
“Pelatihan sudah berakhir. Kemasi tas-mu dan hubungi Chohong. "
"Mengerti."
Situasi tiba-tiba berubah mendesak. Gua yang sunyi tumbuh keras dalam sekejap mata.
Pada saat semua orang selesai berkemas, Flone kembali ke gua, setelah pergi untuk sementara waktu. Seperti hantu, dia kembali, ketika dia merasakan jika kelompok itu akan pergi.
‘Tunggu, saintess.'
Flone tampak sangat sedih setelah mendengar penjelasan itu.
‘Sangat disayangkan. Aku ingin pergi menjelajah bersama Kamu.’
"Menjelajah?"
Kamu memiliki liontin ini.’
Liontin di leher Seol Jihu bergetar.
‘Kakek memberitahuku tentang rahasianya.’
'Rahasia?'
‘Apakah Kamu ingat, ketika Aku memberi tahumu tentang bagaimana Kakek menyembunyikan kekayaan keluarga, sebelum pergi ke vila kaisar rakus itu?’
"Ya."
‘Jangan heran. Katanya, liontin ini memiliki koordinat untuk lokasi kekayaan yang tersembunyi!’
Liontin ini berisi koordinat untuk kekayaan tersembunyi keluarga Rothschear, yang terkenal kaya bahkan di era Kekaisaran?
Meskipun itu adalah informasi yang memikat, sekarang bukan saatnya untuk memikirkannya.
Sekarang setelah Parasite mengumpulkan pasukan, penjelajahan belaka atau ekspedisi adalah masalah sepele.
"Maaf, sekarang bukan saat yang tepat."
‘Tidak, tidak apa-apa. Kamu mengatakan bajingan undead itu menyerang?’
"Ya."
‘Lalu kita bisa pergi, setelah kita membunuh mereka semua, kan?’
Melihat Flone memutar leher dan pergelangan tangannya, Seol Jihu tertawa.
Dia dalam hati, dia berterima kasih kepada Flone, karena membuatnya tertawa.
Lalu, dia tiba-tiba merasa, jika ini bukan satu-satunya rahasia di balik liontin itu. Sementara dia memeras otaknya mencoba menghubungkan titik-titik, kristal komunikasi berkedip.
"Chohong!"
Dia ada di sana beberapa saat yang lalu, jadi dia khawatir ketika dia tidak mengangkatnya.
-Ya. Ini tentang kereta, bukan?
"Apakah kamu mengirim satu?"
-Aku pergi ke istal untuk melihat ke dalamnya, tapi kembali karena itu tak terlihat seperti aku harus.
"Apa maksudmu?"
-Tak usah pedulikan itu. Kamu tahu, tempat kereta selalu menurunkanmu di kaki Huge Rock Mountain, kan? Pergi ke sana di pagi hari dan tunggu.
Seol Jihu mengerti apa yang dimaksud Chohong, ketika pagi tiba.
Untuk amannya, kelompok itu telah menunggu di tempat yang biasa dari subuh. Ketika matahari terbit, sebuah kereta tiba.
Orang yang turun dari kereta adalah Hugo.
"Aku datang untuk bertemu, tidak menyelamatkan, calon istriku."
"…."
"Aku sedikit ragu… tapi Neraka hanya sedikit menakutkan, jika itu untuk calon istriku yang pertama…. Hah? Kenapa semua orang ada di sini? ”
Hugo yang mengoceh dengan udara, bertanya ketika dia melihat semua orang dengan tas mereka dikemas. Dari kelihatannya, sepertinya dia tak tahu apa yang terjadi.
Dia pasti telah meninggalkan Haramark, sebelum berita itu tersebar.
Berpikir 'waktu yang menyenangkan', Seol Jihu membuat kesepakatan dengan kusir gerbong sebelum melompat di gerbong dengan Seo Yuhui.
Jang Maldong menepuk pundak Hugo yang beku, saat ia menyapu.
"Bahkan kotoran anjing dapat digunakan untuk obat…. Kerja bagus."
"Hah?"
Segera, suara seseorang yang menyebabkan keributan di luar terdengar. Keributan itu tak berlangsung lama, karena Hugo pasti sudah mendengar apa yang terjadi. Tapi, dia tak punya pilihan selain kembali ke Haramark, begitu dia tiba di Huge Rock Mountain.
Dengan wajah yang tak menangis atau tertawa.
Kusir mencambuk kendali.
Dudududu, dudududu!
Ketika Seol Jihu memberinya koin silver ekstra untuk pergi secepat mungkin, kuda-kuda berlari seolah-olah hidup mereka terancam.
Bagian dalam kereta mati sunyi. Jang Maldong yang mengutak-atik tongkat kayunya, memecah kesunyian.
"Aku punya firasat buruk tentang yang ini…"
Yi Seol-Ah yang sudah tak bisa duduk dengan nyaman, mengencangkan cengkeramannya di tangan adiknya dengan wajah gugup.
“Invasi Parasite sejauh ini semuanya merupakan penyergapan. Tapi kali ini…"
Jang Maldong mengaburkan akhir pidatonya, tapi Seol Jihu bisa menebak apa yang terjadi selanjutnya tanpa harus mendengarnya.
Invasi skala besar seperti itu seperti sambaran petir dari langit yang jernih. Tapi, Seol Jihu mencoba yang terbaik untuk mempertahankan ketenangannya dan melihat ke udara.
Statistik Windows
3. Kondisi Fisik
Strength
Intermediate - Intermediate ↑ 1
Durability
Intermediate - Low ↑ 1
Agility
Intermediate - Intermediate ↑ 1
Stamina
Intermediate - Intermediate ↑ 1
Mana
Intermediate - High
Luck
Intermediate - Intermediate ↑ 1
Poin Kemampuan yang Tersisa: 10

Statistiknya naik sedikit. Itu setara dengan mengkonsumsi lima Divine Elixirs atau menggunakan 10 Poin Kemampuan.
Murni dalam hal tingkat fisik, dia sebanding atau bahkan di atas sebagian besar High Ranker.
Bukan itu saja.
Ketika dia membangunkan mana, energi emas mulai menyatu di tangannya.
Energi emas yang berderak tampak sangat indah dan kuat.
Segalanya benar-benar berbeda, dari ketika dia berada di Level 1 dan pergi ke Arden Valley tanpa tahu apa-apa.
Statistiknya jauh lebih baik, dia telah memperoleh kekuatan anti-kejahatan. Dan yang paling penting, dia telah mendapatkan beberapa sekutu yang dapat diandalkan.
"Aku harus menang."
Tidak.
'Aku akan menang.'
Melihat mana emasnya, mata Seol Jihu berkedip dengan tekad.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us