Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_162

gambar

SCG_162


162. Keributan (1)


Kembali, kereta berhenti dalam waktu kurang dari seperempat hari.
Itu telah tiba di tujuannya.
Haramark mendadak diam. Bukannya harus berisik, tapi aneh kalau sepi sekali.
Bukannya seolah-olah tak ada seorang pun di jalanan, tapi suasana keseluruhannya tenang dan diam.
Seol Jihu mengabaikan segalanya, dan langsung pergi ke kuil Luxuria. Baru pada saat itulah, dia menyadari alasan ketidak-sesuaian ini.
Sekelompok Earthlings berjalan menaiki tangga sambil saling melirik, dan dengan cepat menghilang ke kuil.
Ada lebih dari satu atau dua orang yang melakukannya. Semua orang yang datang ke kuil itu mencuri pandangan diam-diam satu sama lain. Dan Seol Jihu tak bisa mengerti, tapi diingatkan tentang tahap kedua Banquet yang melelahkan.
Satu hal penting yang perlu diperhatikan adalah banyak orang memasuki kuil, tapi tak ada satu pun yang keluar.
Menimbang di mana portal ke Bumi berada, Seol Jihu hanya bisa memikirkan satu alasan untuk ini.
"…."
Dia memelototi punggung orang-orang yang menghilang, sebelum menginjak tangga.
Dia mengambil barang-barangnya dari lemari besi, tapi bahkan pada saat itu dia tak melihat seorang pun meninggalkan kuil.
Seol Jihu menekan amarahnya, dan membalikkan langkahnya menuju pintu keluar.
Seo Yuhui sedang bersiap untuk berangkat ke Scheherazade.
Dia telah mendengarnya berkomunikasi dengan Kuil Luxuria, dan Kuil Luxuria yang berbasis di Scheherazade berulang kali memintanya untuk kembali.
Bukannya Parasite berada di ambang pintu umat manusia pada saat ini. Karena kemajuan kelasnya hanya dapat dilakukan di kuil utama Luxuria, di mana 'benda suci' itu berada, dia tak punya pilihan selain kembali ke Scheherazade.
Seo Yuhui bersemangat rendah, seluruh perjalanan kereta kembali. Dari cara dia tampak enggan untuk kembali, Seol Jihu menduga ada hal-hal yang tak ia ketahui sebagai orang luar.
Setelah kembali dengan barang-barang yang telah dijanjikannya, Seol Jihu bisa melihat Seo Yuhui yang tampak sedikit marah.
"Kamu kembali?"
Namun, raut wajahnya menjadi cerah, segera setelah dia melihat Seol Jihu.
Seo Yuhui memeriksa barang-barang yang dibawa Seol Jihu dan bergumam kagum.
"Jadi begini rupanya…"
"Aku akan membawa scroll penilaian item."
"Tidak, kamu tak perlu melakukannya."
Seo Yuhui mengulurkan tangannya di atas Bukti Castitas dan Bukti Pengabdian, dan menutup matanya.
"Kekudusan yang belum hilang setelah ratusan tahun… Aku yakin merekalah yang sebenarnya. "
Dia membuka matanya lagi dan mengambil botol silindris. Dia tampak agak tersentuh, apalagi ketika dia melihat Divine Elixir.
"Kamu membeli ini dari Zona Netral?"
"Ya."
“Fakta jika kamu menyimpannya sampai sekarang berarti kamu menyimpannya… Apakah Kamu yakin bisa memberikannya kepadaku? "
Alih-alih memberikan jawaban padanya, Seol Jihu mengangkat tangannya, di mana energi anti-kejahatan perlahan-lahan berkumpul dan bersinar dengan cahaya keemasan.
Melihat ini, Seo Yuhui mencibir.
"Baiklah baiklah."
Dia ragu-ragu untuk sepersekian detik, sebelum menelan Divine Elixir of Luck. Kemudian, dia langsung menatap ke udara kosong.
"Aku mengerti. Jadi itulah yang datang setelah Ranker… "
Dia mengangguk setelah mengkonfirmasi efek ramuan itu.
"Tunggu. Ada sesuatu yang perlu Aku berikan kepadamu. "
Dia meraih karung yang ada di kereta. Kemudian, dia mengeluarkan tas kain yang berat.
"Ini adalah Dissonant Wish."
Setelah melihat isi tas, rahang Seol Jihu terjatuh.
"Bagaimana…"
"Apakah kamu ingat Tahap 3?"
Dengan hanya lima kata ini, Seol Jihu yang tajam langsung mengerti. Seo Yuhui pasti telah mengambil Dissonant Wish dari lima yang meninggal di sana.
"Tapi…"
"Ini milikmu, Jihu."
Seo Yuhui memotongnya, seolah-olah mengatakan dia tak ingin berdebat lagi.
"Awalnya, aku berencana untuk meninggalkan mereka di sana. tapi, Luxuria-nim mengingatkanku untuk membawa mereka bersamaku, ketika aku sadar kembali."
"Luxuria-nim melakukannya?"
"Ya. Dia mengatakan kepadaku untuk memberikannya kepadamu. Jika kamu merasa tak enak menerima ini secara gratis, pergi ke Luxuria-nim. ”
"Kenapa dia…"
Bukan karena dia membencinya, tapi ketika Gold Order terukir di benaknya, dia bingung oleh kebaikan yang tak terduga.
Ketika Seo Yuhui melihat Seol Jihu ragu-ragu, dia membujuknya untuk bergegas dan mengambilnya.
"Itu karena dia menyukaimu. Kamu sudah memberikan kontribusi besar ke Paradise. Jadi, Aku yakin dia pasti berharap banyak darimu. "
"Tapi…"
"Ambil. Jika itu membebani pikiranmu sebanyak itu, Kamu dapat membayarnya kembali dengan berkontribusi ke Paradise. Plus… Kamu akan membutuhkannya, untuk apa yang akan terjadi. "
Mendengar kalimat terakhir ini, Seol Jihu menerima tas itu dengan enggan. Di dalam tas itu ada sembilan Dissonant Wishes. Tanpa ragu, mereka akan berguna dalam perang yang akan datang.
"Aku mengerti. Aku akan menggunakannya untuk Paradise. "
Seol Jihu membakar dengan semangat, dan Seo Yuhui dengan lembut menggenggam tangannya.
"Aku ingin memintamu ikut bersamaku… tapi kamu tidak akan mau, bukan?"
Pertanyaan Seo Yuhui muncul tiba-tiba, tapi Seol Jihu tidak ragu untuk sesaat.
"Aku tahu kamu pasti khawatir, tapi aku minta maaf. Aku harus berada di Haramark. "
Seo Yuhui menghela nafas, tapi mengetahui jika dia akan mengatakan ini, dia tersenyum ramah.
“Jaga dirimu baik-baik saja, oke? Kamu menjadi lebih kuat, tapi Parasite adalah musuh yang menakutkan."
"Aku akan mengingatnya."
“Tunggu sebentar. Aku akan kembali secepat mungkin. "
Seol Jihu tersenyum cerah. Dengan seluruh wilayah manusia dalam bahaya, mengetahui jika Putri Luxuria akan membantu Haramark melegakan.
Mungkin, dia mungkin pergi ke Scheherazade untuk membawa bala bantuan untuk Haramark. Alangkah baiknya menerima dukungan dari Kuil Luxuria, yang dikenal sebagai rumah dari semua priest?
Berpikir seperti itu, Seol Jihu menjadi lebih bersyukur untuk wanita di depannya.
"Terima kasih, Bu… tidak, Noona."
Seo Yuhui melotot marah, sebelum tersenyum dengan lembut.
***

"Longsword, perisai, armor, crossbow…"
Setelah berpisah dari Seo Yuhui, Seol Jihu memeriksa setiap Dissonant Wish dengan ekspresi yang agak disesalkan.
Barang-barang dari Banquet dijamin menjadi barang berkualitas tinggi. Itulah yang membuatnya sangat disesalkan. Dia berharap akan tombak yang bagus. Tapi, tak ada di dalam tas yang tampak berguna baginya.
Seol Jihu berhenti sebelum menaiki tangga. Dia bisa melihat Marcel Ghionea berbaring di lantai pertama.
Ketika mata mereka bertemu, dia membuka pintu dan berjalan keluar, sebelum memberi Seol Jihu sedikit membungkuk.
"Kamu kembali, Pemimpin?"
Memikirkannya sekarang, peralatan Marcel Ghionea praktis tak ada, mengingat levelnya. Ini karena dia telah kehilangan sebagian besar peralatannya, selama dia ditawan oleh Tarneras.
Ketika Seol Jihu telah mengkonfirmasi kesediaan Marcel Ghionea untuk berpartisipasi dalam perang, dia mengajukan pertanyaan lain.
"Apakah kamu tahu, cara menggunakan panah otomatis?"
“Aku bisa menggunakan semua jenis busur. Tapi, panah otomatis adalah senjata pilihanku. ”
"Ini Sempurna."
Seol Jihu mengeluarkan panah otomatis dari tas Dissonant Wishes.
Panah itu menyerupai biola, dengan laras yang menempel pada tubuh putihnya yang bundar. Itu agak besar juga.
Ketika dia mengaktifkan Observasi Umum, nama 'Laurel of Triumph' muncul bersama dengan spesifikasi senjata.
"Pohon Rumput Kemenangan…. Fungsionalitas tembakan cepat yang ditingkatkan yang dapat menembak dua belas baut dengan satu beban… Menanamkan kekuatan angin untuk… "
Seol Jihu berhenti bergumam ketika dia melihat Marcel Ghionea menatapnya dengan wajah tercengang.
"Panah ini… memiliki fungsi tembakan cepat?"
"Ya. Mengapa?"
“Jika aku kurang ajar, busur adalah senjata dengan kekuatan tembakan cepat yang mengerikan. Meskipun setiap tembakan berisi kekuatan besar, waktu yang diperlukan untuk memuat ulang adalah…"
Seol Jihu melirik pesan yang keluar di udara. Dia tak mengatakan sesuatu yang salah, dan dia tak berpikir jika Nine Eyes-nya juga berbohong.
“Ada metode untuk mengurangi kelemahan ini. Misalnya, meningkatkan jangkauan panah otomatis dengan add-on. Tapi itu mengurangi akurasi. Meskipun mungkin berguna dalam membentuk jaring tembak, tapi…"
"Aku tak begitu yakin. Mengapa Kamu tak mencobanya saja? "
Ketika Seol Jihu memotongnya dan mendorong tangannya, Marcel Ghionea mengambil panah dengan patuh.
Klik, klik.
Dengan gerakan tangan yang cekatan, dia memeriksa panah.
"…?"
Dia kemudian memiringkan kepalanya.
"Ini memiliki struktur yang aneh…"
Dia tampak sedikit terkejut.
"Aku telah menggunakan busur panah, sejak Aku berada di Zona Netral… tapi jenis panah otomatis ini adalah…"
Dari cara dia tergagap, Seol Jihu bisa tahu betapa bingungnya dia.
Jadi dia menjelaskan, "Itu adalah hadiah dari Banquet."
"Permisi?"
“Dissonant Wish. Kamu pernah mendengarnya, bukan? "
Mendengar ini, kulit Marcel Ghionea berubah.
"Ah, Dissonant Wish. Jadi itu sebabnya…"
Dia tertawa seolah dia akhirnya mengerti sesuatu.
“Itu adalah cerita yang berbeda, jika itu adalah item yang diberikan oleh para dewa. Mereka pasti telah mencocokkan teknik dengan apa yang mampu dilakukan manusia. Tapi masuk akal, jika kita tak dapat memahaminya dengan pengetahuan kita. "
"Kamu masih bisa menggunakannya, kan?"
"Tentu saja. Memahami cara menggunakannya dan memahami strukturnya sama sekali berbeda. Tak akan lama bagiku untuk terbiasa dengannya. "
Marcel Ghionea menjawab dengan jelas, sebelum tiba-tiba mengirim pandangan tajam ke Seol Jihu.
Seol Jihu mengangkat bahu.
"Aku akan meminjamkannya padamu."
"Kamu memiliki hati emas, Pemimpin."
Karena Seol Jihu meminjamkan senjata seperti itu secara gratis, masuk akal jika Marcel Ghionea terkejut.
Namun, Seol Jihu sudah bersumpah untuk menggunakan Dissonant Wishes untuk Paradise, dan Marcel Ghionea tak terlihat seperti orang yang dibutakan oleh keserakahan dan melarikan diri.
Bahkan jika dia melakukannya, Seol Jihu dapat menggunakan bantuan Kim Hannah untuk menemukannya.
Semua sesuai dengan Gold Order.
"Perang akan datang. Pendahuluku adalah High Ranker Archer. Memiliki Archer yang terampil membuat hidup lebih mudah. ​​”
"Edward Dylan… Aku mengerti apa yang kamu maksud."
Marcel Ghionea mengungkapkan senyum. Ini adalah pertama kalinya, Seol Jihu melihatnya tersenyum. Bagaimana mungkin dia tak Bahagia, setelah menerima senjata berkualitas tinggi seperti itu secara gratis?
“Aku khawatir dengan senjataku… Dengan ini, Aku akan dapat melakukan di luar kemampuanku. Aku akan menggunakannya dengan baik, dan mengembalikannya kepadamu. "
"Aku akan menantikannya."
"Ah, tunggu, Pemimpin."
Seol Jihu menghentikan langkahnya.
"Aku pikir, kamu harus pergi ke istana kerajaan."
"Istana kerajaan?"
“Draf panggilan darurat telah dikeluarkan. Tuan Jang menerima panggilan. Istana kerajaan ingin Kamu berpartisipasi bahkan jika Kamu terlambat…"
Marcel Ghionea membungkuk dan meminta maaf, karena memberitahunya terlambat.
Seol Jihu mendapati dirinya sangat sibuk, begitu dia kembali ke Haramark. Tapi mengetahui situasi semua Paradise saat ini, dia membalikkan langkahnya ke istana tanpa mengeluh.
Setelah tiba di istana kerajaan dan melalui proses identifikasi, Seol Jihu dipandu ke ruang konferensi.
Puluhan orang sudah duduk di sekitar meja panjang di tengah, dan sebuah pertemuan sedang berlangsung.
Ada banyak wajah yang dikenalnya. Cinzia, Agnes, Hao Win, Kazuki, dan banyak lagi.
Dia bisa melihat Royal Knight Level 6 Erica Lawrence, yang telah ia selamatkan dari Laboratorium Delphinion, serta banyak wajah tua lainnya seperti Mary Rhine dan Yasser Rahdi, yang telah menemaninya selama misi penyelamatan.
Dari kelihatannya, semua orang yang berkumpul di sini tampaknya pengaruh kuat dari Haramark.
Seol Jihu, pemimpin Carpe Diem, tentu saja salah satunya.
Melihat seseorang yang terlambat, Mary Rhine tersenyum dan melambaikan tangannya.
Yasser Rahdi menjatuhkan rahangnya dengan mata melebar, sebelum mengedipkan mata.
Seol Jihu berdiri sambil bertanya-tanya apa yang harus dilakukan. Tapi, dia kemudian melihat Kazuki melirik kursi di sebelahnya. Seol Jihu dengan hati-hati berjalan maju dan duduk di kursi kosong.
Teresa menyapa Seol Jihu dengan pandangan, sebelum kembali pada topik.
"…Benteng Tigol adalah medan perang yang sengit sampai baru-baru ini. Tapi sekarang setelah jatuh, sebuah lubang besar telah dibuat antara Federacy dan perbatasan kita."
Dia melihat kembali ke peta besar yang tergantung di dinding, dan menunjuk ke suatu daerah dengan tangannya.
“Akibatnya, Federacy kehilangan pengaruhnya atas wilayah yang berbatasan dengan kita. Parasite berbaris masuk karena ini. "
Ini adalah penyebab dari enam kota selain ibukota pusat menjadi panik. Sekarang jalur yang jelas telah dibuat antara Parasite dan manusia, bahkan kota-kota yang paling jauh dari wilayah Parasite tak aman.
“Kali ini, Parasite mengumpulkan pasukan dengan skala yang belum pernah terjadi sebelumnya. Adapun alasannya… itu harus salah satu dari yang berikut. Entah untuk sepenuhnya menghilangkan manusia, atau menekan kita. "
Mengatur tentara dalam formasi pengepungan untuk membatasi pergerakan pasukan antar kota, dan kemudian memfokuskan sebagian besar pasukan di satu tempat. Dengan cara ini, bala bantuan akan diblokir sepenuhnya.
"Dan jika niat Ratu Parasite adalah yang terakhir…"
Teresa mengaburkan akhir pidatonya.
Yang pertama adalah masalah besar, tetapi yang terakhir tidak kurang mengkhawatirkan.
Karena…
"Kemungkinan Haramark akan menjadi target pertamanya."
"Karena Lembah Arden."
Seorang pria yang duduk di ujung meja bergumam dengan kasar. Teresa mengangguk.
"Ya, itu kemungkinannya."
"Ha."
Mendengar ini, pria itu meludahkan tawa pendek.
"Apakah kamu tak mengatakan itu dengan terlalu tenang?"
"Lalu apa yang ingin kamu lakukan?"
Teresa bertanya kembali dengan temperamen.
"Kamu ingin kami keluar dari Lembah Arden? Kamu pikir Parasite akan mundur, jika kita menyerahkan benteng? Bisakah Kamu menjamin itu? "
"Tidak, maksudku…"
"Ya?"
Teresa menunjuk dengan dagunya, seolah-olah ingin mengatakan jika lantai ini adalah miliknya. Pria itu hanya bisa menampar bibirnya sebagai tanggapan.
"Maksudmu apa? Katakan."
"…."
Pada akhirnya, dia menghindari pandangannya.
Teresa menggelengkan kepalanya dengan kecewa, dan Seol Jihu menatapnya dengan khawatir. Dia tampak lebih sensitif dari biasanya hari ini.
"Bagaimana kabar Federacy?"
Cinzia angkat bicara.
"Mata mereka semua merah, karena berusaha merebut kembali Benteng Tigol."
Ketika Teresa menjawab dengan suara yang lebih lembut, Cinzia menunduk.
"Maka tak mungkin Seven Army akan muncul."
“Aku rasa begitu. Federacy mengertakkan gigi untuk kesempatan menyerang. Kecuali mereka berencana untuk meninggalkan Benteng Tigol, Aku ragu mereka akan membantu mereka. "
Teresa memberikan penegasan yang tak pasti.
" Seven Army?"
Frasa yang satu ini menimbulkan kesunyian di ruang konferensi. Ketika udara tiba-tiba menjadi berat, warna kulit setiap orang menjadi gelap.
Melihat dari sisi ke sisi, Seol Jihu diam-diam bertanya pada Kazuki yang berwajah beku.
"Tuan Kazuki, apa itu Seven Army?"
"Tujuh kekuatan utama Parasite yang dipimpin oleh bawahan langsung Ratu."
Seol Jihu mengedipkan matanya beberapa kali. Kazuki melihat sekeliling dan menurunkan suaranya lebih jauh, sebelum melanjutkan.
"Ratusan tahun yang lalu, manusia yang tinggal di tanah ini menyembah Seven Virtues."
Dengan itu, dia memulai ceritanya.




< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us