Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_164

gambar

SCG_164


164. Keributan (3)


-Tentang waktu Kamu menelepon.
Kim Hannah menggerutu, tentang mengapa dia membutuhkan waktu lama untuk menghubunginya. Tapi, dia tak mengatakan apa-apa tentang partisipasinya dalam perang.
“Yah, ini mengejutkan. Aku pikir kamu akan mencoba menghentikanku untuk tidak pergi.”
-Aku bisa jika kamu mau. Mengapa? Kamu menginginkan aku untuk itu?
“Tidak.”
Kim Hannah menyeringai dan meletakkan dagu di tangannya.
-Itu sebabnya, Aku tak mengatakan apa-apa. Dan perang ini… mengesampingkan peluang bertahan hidup, lebih baik ikut saja. Belum lagi yang bukan peserta, mereka yang mengabaikan draf panggilan kemungkinan besar tak akan memiliki akhir yang baik. Ketika perang usai, itulah sebabnya.
Tiba-tiba, beberapa adegan muncul di benak Seol Jihu.
Orang-orang yang dengan gugup melirik ke sekeliling, sebelum menghilang ke kuil.
Orang-orang yang mematuhi draf panggilan, tapi memiliki ekspresi yang tak mau.
‘Paradise saat ini…’
Seperti apa rasanya sekarang?
Pertempuran terakhir yang ia lihat di akhir mimpinya… Mengingat jika sebagian besar Earthling tak berpartisipasi dalam perang dan telah melarikan diri ke Bumi. Seol Jihu bertanya-tanya, apa yang dipikirkan Earthling saat ini tentang Paradise.
Dan setelah bertanya pada Kim Hannah.
-Kamu dapat membagi Earthling menjadi dua kategori, dalam menghadapi perang ini.
Dia kemudian memperingatkan, jika itu hanya pendapat pribadinya, sebelum melanjutkan untuk menjelaskan.
-Pikirkan apa yang aku katakan selama insiden White Rose? Tergantung situasinya, motifnya…
“Sesuai perubahan?”
-Baik. Misalnya, Saat Kamu berada di Level 1, alasan serangan Parasite adalah untuk mengambil alih Lembah Arden, bukan? ”
“Ya.”
-Tapi situasinya berbeda kali ini. Itu jaaauuhhh terlalu berbeda. Dengan kesalahan sekecil apa pun, seluruh papan yang disebut Paradise mungkin benar-benar terbalik. Mempertimbangkan hal ini, menurutmu apa yang akan dirasakan oleh para bajingan yang berhasil menetap di sini?
Earthling yang berpengaruh yang menikmati keuntungan besar di Paradise tak akan mau kehilangan sumber penghasilan mereka.
Di sisi lain, mereka yang gagal menemukan pijakan atau takut kehilangan nyawa, akan melarikan diri ke Bumi.
Kesimpulannya berpusat pada keuntungan.
Kim Hannah menyarankan ada kemungkinan besar, jika mereka yang pergi berperang untuk melindungi keuntungan mereka. Tak akan meninggalkan orang-orang yang tak menanggapi draft panggilan.
‘Jika itu masalahnya…’
Seol Jihu merasa sedikit lega.
Meskipun tak bisa dikatakan, jika pendapat Kim Hannah mewakili pemikiran semua Earthling. Tampaknya, situasi saat ini sangat berbeda dari skenario terburuk dari pertempuran terakhir yang dia lihat.
-Situasi ini ambigu. Benar-benar berbahaya, tapi tak sepenuhnya sia-sia. Itu sebabnya, ada begitu banyak perselisihan.
“Itu tak sepenuhnya sia-sia?”
-Tidak, tak sebanyak yang Kamu pikirkan. Fakta jika Parasite mengepung setiap kota, juga berarti jika jumlah pasukan di sekitar mereka telah berkurang. Di atas segalanya, bukan seolah-olah Seven Army telah dikerahkan.”
“Seven Army… tak akan datang, kan?”
-Kami tak bisa memastikan. Tapi mengingat nilai dari Benteng Tigol, kemungkinan mereka datang sangat rendah. Belum lagi jumlah pasukan yang telah diinvestasikan Parasite di Benteng Tigol. Itu adalah tempat yang tak bisa mereka taklukkan untuk waktu yang lama. Bahkan, setelah mengirim lima dari Seven Army…
Penjelasannya masuk akal, jadi Seol Jihu mengangguk.
Selain itu, seperti yang dikatakan Teresa sebelumnya. Bahkan jika ketujuh pasukan itu datang, fakta jika mereka masih harus mengumpulkan kekuatan penuh mereka tidaklah berubah.
Mereka hanya bisa berharap, jika Federacy akan melancarkan serangan ke Benteng Tigol untuk mengikat kaki musuh.
-Pastikan berhati-hati dan… adakah yang kamu butuhkan?
“Bisakah kamu membuat Scheherazade mengirim bala bantuan ke Haramark?”
-Pemimpin sudah mendiskusikannya dengan keluarga kerajaan. Haramark kemungkinan besar akan menjadi medan perang terbesar. Tapi… bagaimanapun, hasilnya akan segera keluar, jadi tunggu sebentar.
Kim Hannah tak memiliki wewenang untuk memengaruhi keputusan pada tingkat setinggi ini.
Seol Jihu hanya menyebutkannya untuk berjaga-jaga. Jadi, dia tak terus mengganggunya tentang hal itu.
Sebaliknya, dia berbicara tentang motif aslinya. Dia ingin diperkenalkan pada organisasi tentara bayaran.
-Sebuah organisasi tentara bayaran, ya?
“Apa itu mungkin?”
-Scheherazade belum menggunakan panggilan darurat. Jadi itu seharusnya tak menjadi masalah bagi mereka, untuk terlibat dalam kegiatan eksternal. Ayo lihat. Oolala Sister, Red Flag, Sword Army of Shanghai, Blood… Ah!
Ketuk, ketuk.
Kim Hannah mengetuk mejanya dengan jari telunjuk di depan matanya, mengeluarkan kilatan tajam.
-Kapan Kamu mengatakan, jika Kamu akan pergi?
“Itu tergantung pada kecepatan kemajuan musuh. Untuk sekarang…”
-Hmm… Mereka akan memotongnya agar tepat waktu. Baiklah. Aku mendapatkannya.
Mengibaskan tangan, Video dimatikan. Seol Jihu menatap kosong pada kristal gelap untuk sementara waktu.
“Aku hanya meminta pengantar.”
Menilai seberapa cepat dia menutup panggilan, sepertinya wanita itu akan segera mengambil tindakan, karena kurangnya waktu.
Dia merasa seperti sekarang berhutang Kim Hannah. Tapi, karena dia tak dalam posisi untuk pilih-pilih, dia memutuskan untuk menerima bantuan.
‘Sekutu sekarang terpecahkan, jadi…’
“Agak sulit melihat wajahmu saat ini.”
Sebuah suara jernih terdengar di telinganya, ketika dia akan mengambil kristal.
Phi Sora bersandar di dinding, memberinya tatapan lesu.
Dia belum merasakan kehadirannya, karena dia berkonsentrasi pada panggilan itu.
“Lagi pula, perang sudah dekat. Aku kira Kamu akan sibuk. ”
Suaranya mengejutkan menyenangkan. Tidak. Dia terlihat sangat santai hari ini.
Mendorong punggungnya dari dinding, dia berjalan ke arah pemuda itu dan menjatuhkan diri di sofa di depannya.
“Aku cemburu dengan betapa sibuknya kamu. Aku bosan sampai mati, karena menganggur. Fiuh. Benar-benar menyedihkan. ”
Mengulurkan tangan yang menggenggam di atas kepalanya, dia memutar lehernya dari satu sisi ke sisi lain.
Seol Jihu melihat dengan mata muram.
‘Apakah dia menggodaku?’
“Ada ruang pelatihan di lantai pertama.”
“Yah. Aku memang merasa, jika suatu hari pertempuran yang intens akan melonggarkan tubuhku, lebih dari seratus hari pelatihan yang sia-sia.”
Phi Sora meliriknya sambil memutar tubuhnya. Kilatan melintas di mata Seol Jihu yang apatis.
Kemudian, dia tak akan dengan sengaja bertindak seperti ini, kecuali dia memiliki bunga yang tumbuh di atas kepalanya.
Dengan kata lain, Phi Sora memberi sinyal.
“Apakah kamu bersedia membantu kami?”
Mendengar dia langsung ke pokok permasalahan, Phi Sora mendengus.
“Ya ampun, kenapa kamu hanya bijaksana dalam hal-hal seperti ini?”
“Aku selalu bijaksana.”
“Sangat lucu.”
“Permisi?”
Phi Sora menggelengkan kepalanya dan menghentikan peregangan yang tak berarti.
“Pangkalanku masih terdaftar sebagai Scheherazade. Selama aku mau, aku bisa kembali. Tapi… tak ada alasan bagiku untuk tidak membantumu. Selama syarat kontraknya benar. ”
“Katakan apa yang kamu inginkan.”
Seolah dia sudah menunggu, jawab Phi Sora.
“Aku setuju, selama itu bukan kontrak satu kali.”
Seol Jihu mengangkat alisnya.
“Apakah kamu bertanya tentang rekrutmen?”
“Wow. Lihat perubahan nadamu. Yah… aku tahu kamu tak memandangku dengan sangat baik sekarang. jadi, aku tak akan mengharapkanmu untuk merekrut diriku. Hanya, jangan membuangku ke samping, setelah menggunakanku.”
“Membuangmu?”
“Baca yang tersirat, kan? Jujur saja, sebagai seseorang yang selevel diriku, sangat memalukan jika harus berpindah-pindah seperti burung yang bermigrasi, Kamu tahu? ”
Seol Jihu ingin mempertanyakan apa sebenarnya yang ia anggap memalukan, tapi dia mengabaikannya.
“Satu tahun…”
Phi Sora mencari reaksinya.
“…akan terlalu lama untuk kita berdua. Jadi setidaknya, jamin aku dengan kontrak enam bulan.”
Wajah Seol Jihu menegang.
“Setengah tahun agak berlebihan.”
“Aku memintamu untuk sedikit memikirkan situasiku. Setidaknya, harus enam bulan untuk menganggapnya sebagai kontrak jangka pendek. Aku bukan tentara bayaran profesional atau apa pun. Jadi, apa yang akan dipikirkan orang, jika aku berkeliaran di sana dan sini? Mereka akan berkata, ‘Ah, wanita itu memiliki keahlian, tapi tak bisa tinggal lama di satu tempat karena kepribadiannya yang buruk.’ Aku tak ingin ada kesalah-pahaman yang tidak perlu. ”
Phi Sora berbicara sesuai dengan naskah yang ia hafal.
“Tapi itu bukan salah paham… hmm…”
Seol Jihu secara refleks menelan kata-katanya.
Dia tahu jika Phi Sora sedikit melebih-lebihkan, ketika menyebutkan alasannya.
Jadi, sebuah pertanyaan muncul.
‘Mengapa?’
Phi Sora tampak seperti dia ingin menggunakan kesempatan ini, untuk diam-diam mengamankan posisi di timnya.
Seseorang dengan kalibernya akan dengan mudah dapat bergabung dengan organisasi yang jauh lebih baik.
Tak peduli seberapa banyak yang dia pikirkan, Seol Jihu tak dapat memikirkan alasan yang akan membuat Phi Sora ingin bergabung dengan Carpe Diem.
Ketika pergumulan batin Seol Jihu menjadi jelas di wajahnya, Phi Sora berbicara dengan suara tak senang.
“Apa yang membuatmu sangat khawatir? Hah? Apakah karena anak-anak? Pernahkah Kamu melihatku mengatakan sesuatu yang buruk kepada mereka, setelah datang ke sini? ”
Memikirkannya sekarang, dia secara mengejutkan diam akhir-akhir ini.
“Dan ini adalah perang. Meskipun aku tak tahu pasti, aku bertaruh kamu bisa menghitung orang lebih kuat dariku di Haramark, dengan satu tangan. Aku tak menyombongkan diri atau apa pun. Tapi, aku rasa Kamu tak tahu itu, ada High Ranker yang tak bisa mengeluarkan kartu nama mereka di depanku. ”
Dia tahu. Phi Sora adalah High Ranker sejati yang dibesarkan oleh Jang Maldong dan memiliki banyak pengalaman tempur.
Dia tak meragukan keterampilannya.
Tapi mengesampingkan semua yang lain, ketika dia ingat Teresa mati-matian berusaha untuk berpegangan pada apa pun, dia memutuskan.
“Baik. Jika kamu benar-benar menganggapku curiga, maka aku bahkan tak akan menerima uang muka untuk kontrak. Kamu tak perlu membayarku sekarang, jadi putuskan setelah kamu melihatku sebentar.”
Seol Jihu mengangkat kepalanya karena terkejut.
“Aku seorang wanita dengan martabat. Dan Aku yakin Kamu, setelah melihat prestasiku, Kamu akan sangat terkejut hingga Kamu akan mati. Kamu bahkan mungkin memohonku untuk menanda-tangani kontrak jangka panjang, Kamu tahu? ”
Seolah-olah dia berpikir jika dia hampir yakin, Phi Sora dengan percaya diri mengangkat jari telunjuknya.
“Ah. Jika Kamu akan menerimaku, karena Aku pernah membantumu, Kamu harus mendengarkan kondisi ekstraku. ”
“Kondisi ekstra?”
Phi Sora memutar pergelangan tangannya dan menunjuk dirinya sendiri.
“Dapatkan aku sepasang sarung tangan. Dan senjata, saat kamu melakukannya.”
Omong-omong, equipment Phi Sora sangat kurang.
Ketika dia menjual sebagian besar equipmentnya, mencoba untuk menyimpulkan kasus ekspedisi. Dapat dikatakan, jika dia praktis tak bersenjata.
“Aku butuh sesuatu untuk bertarung, bukan? Kamu tak akan mengirimku tangan kosong di medan perang, bukan?”
“Baiklah. Tunggu sebentar.”
Setelah memutuskan untuk meminjam kekuatannya, Seol Jihu bangkit dari kursinya tanpa ragu-ragu.
“Jangan beri aku sesuatu yang terlalu murah! Tak apa-apa, meskipun itu pinjaman! ”
Sepertinya dia telah memasuki kamarnya untuk mengeluarkan beberapa equipment acak yang berguling-guling di lantai, jadi Phi Sora dengan cepat berteriak.
Tapi matanya melebar, melihat Seol Jihu kembali dengan karung besar dan mengosongkan isinya di atas meja. Tak mungkin Phi Sora untuk tidak bisa mengenali barang Banquet yang sangat langka.
“Oh my … Oh my, my, my…”
Sebuah pedang panjang dengan kilau merah, perisai segitiga mengkilap, armor sederhana namun dibuat dengan cermat, dan sepasang sepatu bot bulu ramping…
Tak ada yang bisa dibuang. Sebagai seorang Warrior sendiri, Phi Sora tak bisa sadar di depan iming-iming equipment bagus. Tak peduli berapa lama dia telah aktif di Paradise.
“Sayang… hanya siapa kamu sebenarnya?”
Wajahnya berseri seolah equipment itu sudah menjadi miliknya.
Seol Jihu mengangkat bahu.
“Itu sudah cukup, kan?”
Phi Sora dengan panik mengangguk. Mengambil equipment satu per satu, dia mengayunkan kepalanya ke arahnya.
“Kamu tahu. Bisakah kamu memberikan ini padaku?”
“…?”
“Satu tahun… Tidak, dua tahun. Aku akan menanda-tangani kontrak selama dua tahun, tanpa pembayaran lainnya.”
Sebenarnya, itu bukan kerugian memperhitungkan kemampuan Phi Sora.
Sebaliknya, itu adalah perdagangan yang menguntungkan.
Tapi, Seol Jihu membuat ekspresi tercengang, sebelum membungkuk untuk mencari sesuatu di lantai dengan hati-hati.
Phi Sora menatap kosong padanya sebelum bertanya, “Apa yang kamu lakukan?”
“Ah. Aku sedang mencari sesuatu. Aku rasa, aku melihatmu menjatuhkan sesuatu, Nona Phi Sora”
“Tapi aku tak punya apa-apa yang bisa dijatuhkan…”
“Tidak mungkin. Aku dengan jelas melihat dan mendengarnya jatuh.”
“Hah?”
Phi Sora menyipitkan matanya. Seol Jihu mengangkat kepalanya sebelum berbicara dengan wajah lurus.
“Apakah kamu tak menjatuhkan Nuranimu?”
“….”
Phi Sora tidak bisa berkata apa-apa.
***

Dua hari kemudian.
Sebuah tim yang terdiri dari delapan orang, mengetuk pintu kantor Carpe Diem.
Dia telah mendengar dari Kim Hannah untuk mengharapkan kelompok tentara bayaran, Blood Line. Tapi begitu tim itu muncul, Seol Jihu akhirnya terkejut.
Itu karena, pemimpin Blood Line yang datang untuk menyambutnya adalah seseorang yang ia kenal.
Wajah tanpa ekspresi dan jari yang gelisah dengan seuntai rambutnya.
“Hnng.”
Dan suara rendah hidung itu terdengar seperti dengung.
Wanita itu dengan angkuh berdiri di depan tujuh orang lain, tidak lain dia adalah Oh Rahee.
“Hah? Kenapa kamu terlihat seperti melihat sesuatu yang seharusnya tak kamu miliki?”
Seol Jihu akhirnya ingat Stats Window Oh Rahee.
[Afiliasi: Blod Line]
Itu adalah wajah yang senang dilihatnya, jadi Seol Jihu menyambutnya dengan senyum.
“Aku tak pernah membayangkan Nona Oh Ra… hee akan datang.”
“Sebenarnya… Apa?”
“Hah?”
“Kamu. Apa yang baru saja kamu katakan?”
“Uh… Jika aku tidak pernah membayangkan Nona Oh Rahee akan datang…”
Seol Jihu memiringkan kepalanya, saat dia mengaburkan akhir pidatonya.
“….”
Oh Rahee membuat ekspresi curiga, sebelum membuka mulutnya.
“Kami telah menerima beberapa permintaan di sana-sini. Tapi, kami sebenarnya tak akan datang ke Haramark.”
“Mengapa?”
“Karena kami punya firasat buruk tentang tempat ini. Tapi…”
Oh Rahee menyeringai.
“Rubah itu menawari kami beberapa keping koin silver. Bagaimana kita bisa menolak?”
Dia berulang kali membuka dan menutup tinjunya.
Seol Jihu memandang sekeliling pada anggota. Apakah itu ciri khas tim atau bukan, mereka berenam memiliki riasan yang sangat gelap, membuatnya merasa seperti sedang menyapa band death metal.
Sementara tim itu sedikit berbahaya, dengan cukup uang, mereka bahkan akan terjun ke perang dan pasti akan membantu.
Seol Jihu berterima kasih pada Kim Hannah dalam hatinya, karena berusaha sekuat tenaga untuk membantunya.
‘Aku harus membayarnya nanti.’
“Ngomong-ngomong… Hah?”
Oh Rahee baru saja akan mengatakan sesuatu, sebelum dia mengalihkan pandangannya ke samping.
“Siapa ini?”
Melihat seorang wanita berambut crimson berjalan keluar, mata Oh Rahee membelalak.
Tapi hanya sesaat.
“Ya ampun. Lihat siapa itu.”
Dia meringkuk di sudut bibirnya dan membuat wajahnya menjadi wanita jalang.
“Jalang?”
“Kamu.”
“Kenapa kamu di sini? Bukankah kamu seharusnya berada di Scheherazade?”
‘Mereka saling kenal?’
Seol Jihu menatap kedua wanita itu bolak-balik. Phi Sora juga tampak terkejut, ketika wajahnya menegang.
Oh Rahee membuat senyum lebar, seolah-olah dia mendapati jika pertemuan yang tak terduga ini sangat menyenangkan.
“Kamu tak terlihat kumuh, seperti yang aku pikir kamu akan lakukan. Apakah kamu tak kehilangan rumah dan equipment setelah digunakan oleh Bok Jungsik… Oof?”
Pak!
Bahkan sebelum dia bisa menyelesaikan kalimatnya, Oh Rahee ditendang di rahang.
Phi Sora menerjang maju dengan kecepatan secepat kilat dan menampar wajah Oh Rahee dengan telapak kakinya.
Seol Jihu panik.
“Dasar brengsek!”
Oh Rahee meludah dan nyaris tak berdiri, tapi Phi Sora mengangkat kaki kanannya dengan ekspresi kusam. Dan melihat tumitnya jatuh tepat di atas kepala Oh Rahee.
‘Ah.’
Seol Jihu diam-diam menutup matanya.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us