Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_166

gambar

SCG_166

166. Skirmish (1)


Langit pagi cerah dan sunyi, tapi Haramark penuh dengan suara.
Jang Maldong tampak khawatir sepanjang pagi, tapi tak seperti biasanya, dia tak banyak bicara.
"Jangan meremehkan musuhmu, bagaimanapun caranya."
Dia menasehati Seol Jihu dengan tenang dan mengesankan seperti biasa.
"Ya."
“Bekerja keraslah di pelatihan. Dengarkan Master dengan baik. "
Yi Sungjin membungkuk dengan punggung lurus. Dia sangat gugup, meskipun bukan dia yang akan berperang.
Adapun Yi Seol-Ah…
"Jangan terlihat sedih. Ini tak seperti Aku akan pergi ke kuburku. "
Dia mencibir bibir bawahnya dan tampak seperti akan menangis, jika seseorang menyenggolnya sedikit. Melihat ini, Seol Jihu menahan rasa malunya, dan berkomentar dengan acuh tak acuh.
"Jangan khawatir. Tempat itu seperti tanah rumahku. Pernahkah Kamu mendengar tentang legenda Arden Valley? "
Yi Seol-Ah memaksakan dirinya untuk tersenyum, tapi hidungnya dengan cepat memerah.
Tak ingin tinggal dan membuat film opera sabun, Seol Jihu dengan cepat berbalik. Rekan-rekannya menunggu di luar, jadi dia harus segera pergi.
"Semoga berhasil!"
Jang Maldong mengirimnya dengan tenang.
"Aku akan segera kembali."
Seol Jihu menjawab dengan santai, seolah-olah dia akan pergi ke tempat pangkas rambut tetangga. Dan benar saja, saudara Yi mulai meraung-raung, dan Seol Jihu melarikan diri dari gedung, meninggalkan mereka.
Jalan-jalan Haramark hanya bisa digambarkan sebagai kekacauan total. Seol Jihu melewati kerumunan dan menuju ke gerbang kastil.
Lebih dari seribu Earthling berangkat dari Haramark, jadi tak mudah menemukan kereta. Bahkan dengan Keluarga Kerajaan Haramark menyediakan sebanyak mungkin Horus, persaingan untuk kereta semakin curam.
Kelompok itu selalu bisa berjalan jauh ke Arden Valley dalam skenario terburuk. Tapi, Seol Jihu berhasil menemukan kereta, setelah banyak kesulitan.
Dan karena Oh Rahee telah berpikir cukup jauh untuk dengan kontraknya, dengan dua kereta yang dia ambil dari Scheherazade untuk sampai ke Haramark, kelompok itu dapat menghemat energi mereka, yang seharusnya mereka gunakan untuk perjalanaan.
Tiga kereta yang mereka beli lebih dari cukup untuk memenuhi 14 anggota kelompok mereka.
Setelah memeriksa dengan pejabat keluarga kerajaan, Seol Jihu langsung menuju kereta. Sehingga, dia tak perlu menunggu di luar.
Secara kebetulan, pada saat inilah Hugo membuka pintu kereta dan bergegas keluar.
"Hugo?"
"Selamatkan aku!"
Dia berteriak di bagian atas paru-parunya sebelum berlari untuk hidupnya yang tersayang. Seol Jihu menatap kosong, ketika Hugo berlari semakin jauh. Dia kemudian memiringkan kepalanya dan membuka pintu kereta.
Dia segera membeku.
Maria, Chung Chohong, Phi Sora… dan untuk beberapa alasan, bahkan Oh Rahee ada di sini.
Terlebih lagi, keempat wanita ini memiliki tangan yang disilangkan, sambil menatap ke arah yang berbeda.
Hukum inertia tampaknya menghilang, ketika kaki Seol Jihu berhenti berjalan di atas kereta dalam sekejap. Setelah merasakan udara yang tak biasa, kulitnya berubah masam.
Otaknya membunyikan lonceng peringatan, karena aroma bahaya yang tak diketahui menyembur di depannya.
Chohong yang duduk dengan sikap apatis, menoleh ke arahnya dengan diam-diam.
"Apa yang sedang kamu lakukan? Kenapa kamu tidak…"
Kwang!
Sebelum dia bisa selesai mengatakan 'mengapa kamu tak masuk?' Seol Jihu menutup pintu secara refleks.
Dia tiba-tiba ingin naik kereta lain. Tapi ketika dia akan pergi, pintunya terbuka, dan seseorang meraih bagian belakang lehernya.
"Uck!"
"Apa yang sedang kamu lakukan? Mengapa Kamu membanting pintu sampai tertutup? Aku sedang berbicara. ”
"Cho, Chohong."
"Percepat. Kita akan segera berangkat. "
"Tunggu. Aku…"
"Ah, masuk saja ke sini!"
Chohong berteriak marah dan menariknya masuk. Seol Jihu berjuang dengan sekuat tenaga, tapi dia dibawa masuk tanpa daya.
Dan dengan itu, Seol Jihu tak keluar dari kereta sampai waktu keberangkatan.
***

Kereta berhenti di pintu masuk Arden Valley.
Horus yang kuat dilatih untuk penggunaan militer bisa melangkah lebih jauh. Tapi, memiliki begitu banyak kereta melewati medan yang kasar, bukanlah ide yang bagus.
Hugo yang menghabiskan beberapa hari terakhir semakin dekat dengan anggota Blood Line, turun dari kereta dengan wajah cerah.
"Ya! Aku belum melihatmu dalam beberapa saat! "
Ketika dia melihat Seol Jihu terhuyung-huyung berbahaya, dia membuat ekspresi kasihan.
"Seol… kamu baik-baik saja?"
"…."
"Kenapa, apakah penyakit gila mereka tumbuh lagi?"
"Jangan tanya."
Suara Seol Jihu parau. Dia mengerutkan alisnya, seolah-olah dia bahkan tak ingin mengingatnya.
Hugo menepuk punggungnya, dengan wajah penuh pengertian.
Raid dimulai. Jenderal Jan Sanctus memimpin jalan di atas gunung, dengan banyak orang mengikuti barisan.
Ketika mereka akhirnya memasuki lembah, Seol Jihu mendapat perasaan aneh di hatinya. Mengingat kenangan saat dia datang ke sini sebagai Level 1, yang tak tahu apa-apa.
Daripada mengatakan jika dia tersentuh… perasaan yang dia miliki, mirip ketika dia didaftarkan ke tentara untuk dinas wajib.
Meskipun dia datang dengan tekad dan tegas, dia tak bisa mengerti, tapi mengerutkan kening. Jantungnya mulai berdebar, dan dia bahkan merasa ingin mengencingi dirinya sendiri sedikit.
Awan perang berputar-putar di lembah menekannya dengan berat.
"Mungkin akan berbeda, setelah pertempuran dimulai."
Daripada berjuang untuk mengatasi emosi ini, dia menerimanya sepenuhnya untuk membiasakan diri.
Setelah menjalani 26 tahun hidupnya di Bumi, wajar baginya untuk merasa tak pada tempatnya saat berpartisipasi dalam perang. Dan itu harusnya menjadi kasus terutama, untuk perang skala ini.
Jalan itu lebih datar dari yang dia kira. Terakhir kali, dia naik ke Dawn Peak untuk memeriksa situasinya. Tapi, itu tak perlu kali ini.
Tak hanya benteng yang terancam tidak jadi ditaklukkan, tapi kecepatan maju musuh juga konstan.
Tentu saja, mereka berada dalam situasi yang tak menentu. Bahkan sekarang, banyak pengintai yang mempertaruhkan nyawa mereka, dengan satu kristal komunikasi di tangan mereka. Seluruh kelompok harus ingat, jika kecepatan gerak musuh dapat berubah secara tiba-tiba.
Berapa lama waktu berlalu?
Sekitar waktu matahari mulai terbenam, Seol Jihu berjalan menuruni lereng terjal, ketika …
"Yo!"
Dia berbalik pada sensasi seseorang dengan ringan memukul bahunya.
Dia bisa melihat Ian tersenyum cerah, ketika dia menyeka keringatnya.
"Tuan Ian."
"Jadi di sinilah kamu berada. Aku sudah mencarimu untuk sementara waktu. Uhuk uhuk!”
Ian meludahkan batuk kering.
"Sial. Aku seharusnya berlatih untuk meningkatkan stats Stamina-ku. Ketika aku berada di level yang lebih rendah. Kak…”
Ptui!
Setelah meludah ke tanah, dia terengah-engah.
"Bagaimana dengan Putri Teresa?"
"Huu… Hm? Oh, dia ada di depan. Aku nyaris tak berhasil melarikan diri. ”
"…?"
"Maksudku, dia sudah membual tentang longsword dan perisai baru setiap 10 menit. Aku pikir telingaku akan mulai berdarah, karena mendengar hal yang sama berulang kali. "
Ian menggerutu, ketika dia mencuri pandang ke samping.
Seol Jihu menggaruk kepalanya.
“Aku baru saja memberikannya padanya. Aku ingat pekerjaan rumah yang Kamu tugaskan untukku, tapi mengingat situasinya…”
"Tidak, kamu menyelesaikan PR-mu dengan luar biasa."
"Benarkah?"
"Jika aku seorang profesor, aku akan memberimu A +."
Ian mengedipkan mata.
"Ngomong-ngomong, aku ingin tahu, apa yang kamu pikirkan sekarang, karena kamu kembali di Arden Valley."
Kedengarannya seperti Ian mengganti topik pembicaraan dengan sengaja, tapi Seol Jihu memutuskan untuk setuju.
"Tak banyak."
Dia berbohong. Sebenarnya, jantungnya berdebar kencang dan semakin cepat, saat semakin dekat ke tujuan mereka.
Pada titik ini, bahkan dia tak yakin, apakah dia hanya gugup atau apakah dia ingin berkelahi.
Seol Jihu berusaha menyembunyikan perasaannya yang sebenarnya. Tapi, Ian mengamati wajah pemuda itu di sana-sini, sebelum tertawa hangat.
"Sepertinya, kamu tak terlalu khawatir… tapi jika kamu adalah gugup, tenanglah.”
Seol Jihu membalas tatapan ingin tahu. Mudah istirahat? Melawan Parasite dengan kekuatan yang tidak diketahui?
Ian mencibir.
“Tentu saja, kamu harus sedikit gugup setidaknya sedikit. Tapi Aku tak berpikir perang ini akan berbeda dari perang lainnya. Sebenarnya, Aku pikir semua orang bereaksi berlebihan. "
"Mengapa?"
"Mereka mengatakan, jika Parasite telah mengepung enam dari tujuh kota. Tapi, ukuran pasukan yang harus dilawan oleh masing-masing kota serupa. Dibandingkan…"
Ian mengamati sekelilingnya.
“Mayoritas Earthling yang tinggal di Haramark berpartisipasi. Ya, ada cukup banyak Earthling yang tidak. Tapi, angka paling terkenal harusnya ada di sini. Apa kamu tahu kenapa?"
Seol Jihu menjawab apa yang ia dengar dari Kim Hannah. Ian membelai janggutnya.
"Kamu tajam, seperti yang diharapkan. Benar. Tapi Aku pikir ada alasan lain, yang terbatas pada Haramark. "
"Terbatas untuk Haramark?"
Seol Jihu memiringkan kepalanya dan bertanya.
Melihat ini, Ian tertawa terbahak-bahak.
“Kamu memainkan peran terbesar dalam hal ini. Sangat menarik, jika Kamu tak menyadarinya sendiri. "
"Aku tak yakin apa maksudmu…"
"Ya ampun. Itu Benteng Arden. Benteng Arden! "
Pada saat itu, suara seseorang terdengar keras dari depan.
Seol Jihu terlalu sibuk berbicara untuk memperhatikan, jika jalan telah menjadi lebih curam.
Ian dengan susah payah mendaki bukit dan menunjuk ke depan. Dia melihat ke bawah pada pemuda yang berdiri di tempatnya, dan bergerak satu bahu ke atas.
Dia menyuruh Seol Jihu untuk datang dan melihat.
Bingung, Seol Jihu memanjat bukit.
Dan segera, ketika dia melangkah ke puncak, matanya melebar. Mulutnya ternganga saat wajahnya diwarnai kaget.
Dia telah diliputi oleh pemandangan tak terbatas yang menyebar di hadapannya.
"Ini adalah…"
"Benteng Arden yang Kamu lindungi."
Seolah ingin membual tentang seorang anak yang tumbuh menjadi orang dewasa yang sukses, Ian tersenyum puas.
Dikelilingi oleh lembah yang dalam, Benteng Arden saat ini tak dapat dibandingkan dengan di masa lalu. Dindingnya tak hanya semakin tinggi, tapi ada juga fasilitas pertahanan yang digabung dengan tebing curam di sekitarnya. Dan bahkan menara pengawas berdiri tinggi di tempat-tempat yang menguntungkan.
Benteng itu juga telah diperluas dengan bangunan-bangunan yang lebih kokoh, yang terhubung erat dengan struktur utama. Membentuk dinding yang hampir tak dapat ditembus.
Benteng alami ini, tampaknya dibuat dengan mengukir tebing lembah, berdiri tinggi dan mengesankan.
"Bagaimana itu?"
Seol Jihu menatap benteng dengan linglung, sebelum merasakan tatapan padanya, dan mengangkat bahu dengan canggung.
“Luar biasa! Sungguh.”
Seol Jihu bukan satu-satunya yang merasa kagum, ketika beberapa seruan kagum muncul dari kerumunan.
"Semuanya berkat dirimu."
Ian melanjutkan.
"Kamu tak hanya menyelamatkan benteng. Tapi kamu juga memberikan awal, bagi benteng ini untuk sejauh ini."
"Tidak, kamu dan Putri Teresa adalah orang yang harus mendapatkan pujian."
"Hanya dengan kami berdua, bahkan setengah dari benteng ini tak akan lengkap."
Ian berbicara dengan tegas. Dia kemudian melihat sekeliling seolah mencari seseorang, sebelum tiba-tiba mengangkat tangannya.
"Oi!"
Seol Jihu berbalik secara refleks dan melihat seseorang di bawah bukit, yang mengangkat tangannya sebagai tanggapan.
Ketika Seol Jihu memperhatikan wajah pria itu dari kejauhan, kegembiraan menyebar dengan cepat di wajahnya.
Itu Arbour Muto, kepala desa Ramman dan Mage dari Delphinion Duchy.
***

Pasukan yang berangkat dari Haramark akhirnya memasuki Benteng Arden.
Seol Jihu meluangkan waktu untuk pergi melihat Arbour Muto. Dia sedang menunggu di tempat yang sama dan mengharapkan pemuda datang.
"Sudah lama."
Pria tua itu mengulurkan tangannya. Seol Jihu tersenyum dan meraih tangannya.
"Kamu terlihat hebat."
Persis seperti benteng yang berevolusi, Arbour Muto tampaknya telah mengalami metamorfosis sendiri.
Di Desa Ramman, dia sering batuk karena lemah dan sakit. Tapi memandangnya hari ini, berat badannya turun dan matanya bersinar terang. Seolah-olah, dia telah kembali ke masa mudanya.
"Apakah Aku? Tapi berkat seseorang yang mengungkapkan identitasku, Aku diseret dengan paksa dan ditugaskan sebagai komandan. "
"Ah."
"Aku bercanda, aku bercanda! Keluarga Kerajaan Haramark mendukungku lebih dari yang Kamu kira. Hidupku menjadi jauh lebih baik karenanya. Dan Aku merasa, hidupku layak untuk dihidupkan kembali. "
Arbour Muto tertawa terbahak-bahak, sebelum menatap benteng.
"Kenapa kita tak jalan-jalan? Aku ingin mengajakmu berkeliling. "
"Tentu."
Pria tua dan pemuda itu perlahan berjalan di sekitar benteng. Dan ketika mereka memanjat tembok, Seol Jihu berseru kagum tanpa henti.
"Aku tak percaya ini, adalah Benteng Arden yang sama dengan yang aku lihat beberapa bulan lalu."
"Fufu. Dengan cara apa?"
"Aku tak yakin harus mulai dari mana."
Seol Jihu kagum dengan sekelilingnya, sebelum tiba-tiba memperbaiki pandangannya di satu tempat.
Baru kemudian dia menyadari, mengapa tempat ini tampak begitu akrab.
"Medannya."
Dia bergumam seolah-olah dia terpesona.
"Kamu juga mengubah medannya."
Tak mungkin dia tak memperhatikan. Lagipula, ini adalah tempat dia mempertaruhkan nyawa.
Melihat pemuda itu mengenali tempat ini, Arbour Muto bertepuk tangan dengan gembira.
"Tajam, sangat tajam. Seperti yang diharapkan dari Pahlawan Haramark. "
‘Bagaimana orang tua ini tahu tentang gelar ini?’
"Pasti sulit."
"Hampir tidak. Bagaimanapun juga, kita menghadapi Parasite. Ini belum cukup. "
Dia berbicara, seolah-olah jumlah upaya yang dilakukan untuk membangun benteng ini adalah minimum.
"Kamu tak pernah bisa menang atas Parasite, hanya dengan bertahan. ”
Arbour Muto menekankan kata 'tak pernah', dan Seol Jihu memiringkan kepalanya. Dia pikir pasukan manusia akan tetap berada di dalam benteng dan bertarung. Jadi, apa yang dimaksudkan Arbour Muto dengan tak bisa menang hanya dengan bertahan?
Setelah membaca wajah Seol Jihu, Arbour Muto membuka mulutnya.
"Ketika Parasite pertama kali muncul… apakah Kamu tahu bagaimana mereka bertarung?"
"Tidak."
“Itu tak istimewa. Mereka baru saja masuk. Tak ada taktik, tak ada strategi. Mereka membanjiri pasukan Paradise dengan jumlah yang banyak. "
"…."
“Itu bukan karena mereka bodoh. Tentara Parasite memiliki tiga sifat. Mereka tak perlu makan atau minum. Mereka mengikuti perintah apa pun yang diberikan kepada mereka. Sehingga, mereka tak mengenal rasa takut. Dan juga mereka abadi, karena mereka dapat hidup kembali, selama ada tubuh untuk dijadikan inang. Dengan sifat-sifat ini, taktik dan strategi tak diperlukan. "
Suara Arbour Muto semakin lembut, saat dia mengenang masa lalu.
"Sangat mengerikan."
“Awalnya hanya mengerikan. Belakangan, Kamu lelah. Tentu saja, Kekaisaran tak hanya duduk diam. Mereka mengangkat dinding kastil mereka, menggali parit yang lebih dalam, dan mengembangkan beberapa mekanisme pertahanan yang efektif. Tapi itu ada batasnya. ”
"Benar, kalau dipikir-pikir, aku mendengar Parasite juga berevolusi."
"Ya. Dan evolusi pertama adalah penampilan Nest. "
"Nest?"
"Apakah kamu tahu, apa kemampuan Nest terbesar?"
Seol Jihu menggelengkan kepalanya.
“Kemampuan mereka untuk melahirkan entitas yang berperingkat lebih rendah darinya, hanya salah satu dari kemampuannya. Apa yang membuat mereka begitu menakutkan adalah. Jika mereka membusukan tanah, tempat mereka berakar. ”
"Kerusakan?"
“Mereka menyerap nutrisi dari organisme dan menggunakan energi untuk membusuk benda-benda di sekitarnya. Baru setelah Kekaisaran kehilangan dua belas kastil, mereka menyadari apa yang terjadi. "
Seol Jihu mengingat apa yang dilihatnya, ketika melarikan diri dari Distrik Delphinion. Dunia yang mati tanpa pohon atau seberkas rumput.
Dia bertanya-tanya, mengapa tanah itu begitu abu-abu. Tapi, hal-hal akhirnya masuk akal.
"Lalu jika Nest muncul…"
"Itu sebabnya, kamu tak bisa menang hanya dengan bertahan."
Seol Jihu menjadi terdiam, dan Arbour Muto memukul bibirnya.
“Puteri Teresa juga mengetahui hal ini. Dan melihat hal-hal seperti ini, idenya untuk mengubah seluruh lembah menjadi benteng tak terlalu buruk. "
Artinya, mereka tak bisa hanya mengandalkan benteng dan harus bertarung di dalamnya. Menggunakan perangkap atau serangan frontal diperlukan.
Ini bukan sesuatu yang tak terduga, sehingga Seol Jihu dapat menerimanya tanpa kesulitan. Tetap saja, dia khawatir tentang keberadaan Nest.
Semakin dia tahu tentang Parasite, semakin dia menyadari, jika mereka bukan musuh yang mudah. Bahkan tanpa Seven Army, pasukan biasa mereka tampaknya sulit dihadapi.
Pembicaraan mereka terhenti. Arbour Muto berjalan diam-diam, sebelum berhenti di depan sebuah ballista yang diletakkan di dinding.
Ballista raksasa itu duduk di atas alas beroda, dan lebih mirip artileri lapangan daripada seorang ballista.
Tali itu begitu tegang, sehingga tampak seperti tujuh atau delapan prajurit yang sehat, diperlukan untuk menariknya kembali.
Yang paling menarik perhatiannya adalah bilah besar, seperti bumerang melekat pada landasan peluncuran, bukannya panah atau tombak.
Melihat sekeliling lagi, Seol Jihu melihat puluhan Ballista yang serupa diposisikan di dinding. Tak mampu menahan rasa penasarannya, dia bertanya.
"Apa ini?"
“Senjata baru yang Aku kembangkan. Ya… tidak baru, seluruhnya. Itu adalah senjata yang dirancang pada masa Kekaisaran. Itu cukup efektif. "
Arbour Muto menyeringai. Dia membelai Ballista itu beberapa kali, sebelum melepaskan tangannya dan menatap lembah dengan lekat-lekat.
“Aku sudah mendengar tentang situasinya secara kasar. Parasite meluncurkan taktik yang agak tak biasa. Tapi, kami telah membuat semua persiapan yang kami bisa. "
"Baik."
"Apa kamu merasa cemas?"
Seol Jihu mengangkat bahu atas pertanyaan yang tiba-tiba.
"Mungkin aku seharusnya tak mengatakan ini… tapi kamu tahu, aku menantikannya sedikit."
"Kamu menantikan perang?"
"Aku kira akan lebih tepat untuk mengatakan, jika Aku telah menunggu untuk itu."
Arbour Muto terdengar kesepian.
"Aku tak tahu apa yang akan terjadi di masa depan. Tapi, jika taktik Ratu Parasite berhenti di hanya mengepung enam kota…"
Arbour meraih sudut dinding yang terbuat dari batu.
"Maka orang-orang yang memasuki Arden Valley akan merasakan pembantaian."
Saat dia mengatakan itu, mata Mage itu menyala dengan percaya diri dan dendam.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us