Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_167

gambar

SCG_167

167. Skirmish (2)


Hari ketika tentara tiba di benteng berlalu tanpa banyak yang perlu diperhatikan. Tapi keesokan paginya saat fajar, benteng itu menjadi sibuk.
Prajurit Haramark asyik dengan mengunci gerbang benteng, memeriksa Earthlings yang berpartisipasi dan menugaskan mereka ke posisi yang berbeda, dan memeriksa apakah semuanya sudah beres.
Jika Teresa adalah Panglima Tertinggi pasukan Haramark, maka hak untuk memerintah Earthlings adalah milik Cinzia.
Di bawah permintaan Keluarga Kerajaan Haramark, Cinzia memanggil Mage dan priest tanpa meninggalkan satu pun. Karena kelas-kelas ini lebih efektif dalam jumlah yang lebih besar, dan memainkan peran penting dalam perang apa pun. Keluarga Kerajaan dan Cinzia telah sepakat untuk mengelolanya bersama.
Cinzia bahkan memilih sniper terampil dan menempatkan mereka di sekitar dinding. Selama proses ini, Maria dan Marcel Ghionea harus meninggalkan tim.
Seol Jihu sedikit kesal, tentang kehilangan dua rekannya yang dapat diandalkan. Tapi, itu bukan sesuatu yang tak terduga.
Ini bukan pertempuran kecil. Pertempuran sengit dengan skala besar pasti akan Meletus. Jadi, itu pantas bagi orang untuk diposisikan berdasarkan kelas mereka.
Dan karena Maria berjanji untuk memprioritaskan anggota Carpe Diem, Seol Jihu dengan cepat kehilangan semua perasaan penyesalan.
Berikutnya, Cinzia memerintahkan Earthlings untuk membentuk kelompok sepuluh orang.
Earthlings tak dilatih seperti tentara yang mahir dalam peperangan terorganisir. Tik hanya mereka kekurangan pelatihan militer formal, tapi mereka juga tak terbiasa dengan formasi dan aturan.
Daripada melakukan upaya setengah matang untuk membentuk militer, baik Cinzia dan Keluarga Kerajaan Haramark setuju, jika akan jauh lebih efisien bagi orang-orang yang akrab untuk membentuk tim dan bertarung secara mandiri.
Tim sekutu Carpe Diem dan Blood Line awalnya terdiri dari 14 orang. Namun, dengan Maria, Marcel Ghionea, dan dua anggota tim Oh Rahee yang dipanggil dengan alasan yang sama, mereka tersisa tepat sepuluh anggota.
Kelompok yang terdiri dari tiga High Ranker Warrior dan tujuh Level 4 adalah salah satu kelompok terkuat di antara Earthlings.
Kemudian, setelah mereka mengatur diri mereka sedikit, sebuah laporan kepanduan tiba beberapa hari kemudian.
Rupanya, Tentara Parasite meningkatkan kecepatan mereka terhadap Arden Valley.
Kata demi kata, scout melaporkan, "Parasite bergerak maju menuju Arden Valley, seolah ingin melahapnya!"
Saat pertempuran dengan cepat mendekati.
"Makan sesuka hatimu, selagi bisa."
Saat fajar dengan udara dingin mengalir, Chohong berbicara sambil meletakkan ham dan keju di antara dua potong roti.
Seol Jihu yang kosong menatap dinding sepanjang waktu, tersentak.
“Ketika perang dimulai, Kamu hampir tak akan punya waktu untuk bernapas. Parasite selalu menggunakan metode do-or-die/serang atau mati. Ketika Kamu mulai membunuh mereka satu per satu, Kamu mulai merasa lapar lebih cepat.”
"Dia benar. Bahkan jika Kamu tak memiliki nafsu makan, yang terbaik adalah mengisi perutmu. Itu akan sedikit mengendurkan tubuhmu. Huu, huu. “
Hugo menimpali, ketika dia meniupkan udara ke atas sesendok sup sebelum meminumnya.
Chohong selesai membuat sandwich-nya dan menyerahkannya kepada Seol Jihu. Ketika dia memberi isyarat padanya untuk mengambilnya, Seol Jihu mengambilnya dan memasukkannya ke mulutnya, tanpa sepatah kata pun keluhan.
Chohong bersenandung dan mulai membuat lebih banyak sandwich.
Begitu sarapan berakhir, Seol Jihu memimpin rekan-rekannya ke posisi yang ditugaskan di dinding. Akhirnya, fajar yang remang-remang menghilang, ketika matahari memuncak di atas cakrawala.
Matahari perlahan naik ke langit sampai menggantung di tengah dan langsung di atas benteng. Meskipun beberapa jam telah berlalu, infanteri Haramark berdiri dalam garis lurus, dan menatap ke luar tembok benteng tanpa sedikit pun gerakan.
Ribuan tombak yang menunjuk ke langit memantulkan cahaya matahari dan bersinar dengan cemerlang. pemandangan megah ini pasti akan menyebabkan orang menonton untuk mengagumi kagum.
Lalu...
Mata Seol Jihu yang diam-diam mengamati jarak, berkedut.
Dia bisa melihat titik samar yang menaikan awan debu, membesar dalam sekejap mata, hingga memenuhi seluruh pandangannya.
Getaran yang tak terlihat mencapai benteng melalui udara, menyebabkannya bergetar.
Bboooo!
Suara terompet terdengar dari menara pengawas.
Itu menandakan penampilan musuh. Segera, hiruk pikuk semakin keras.
Segera, air laut hitam meletus di kejauhan.
Di antara lembah dan di balik gunung, pasukan Parasite mulai muncul ke segala arah. Mengubah langit dan bumi menjadi hitam, mereka bergegas masuk seperti gelombang pasang.
"Mereka datang."
Phi Sora bergumam, dan Seol Jihu juga bisa mendengarnya. Hanya mendengar gemuruh dari kaki yang menginjak tanah, dia menggigil.
Terompet peringatan terdengar lagi. Itu menandakan, semua orang untuk bersiap untuk pertempuran.
Jarak antara kedua pasukan berkurang menjadi beberapa kilometer, hanya dalam sekejap mata. Berkat memakan Golden Wind Phoenix, penglihatan Seol Jihu telah meningkat pesat. Memungkinkan dia untuk membedakan setiap entitas dengan jelas.
Dia bisa melihat Bug dan Roach .
Tapi ada Parasite yang belum pernah dilihatnya, dan bahkan sepuluh Medusa dilindungi dengan semua jenis mayat.
Tapi, yang paling penting adalah makhluk seperti gajah, yang merupakan sumber utama dari semua keributan. Tepatnya, monster mirip mammoth yang aneh ini, memiliki sembilan kepala ular yang melekat pada tubuhnya yang sangat besar.
"Persetan… bahkan ada Hydra."
"Hydra?"
“Mereka adalah spesies tingkat tinggi, bahkan di antara spesies Parasite tingkat tinggi. Mereka sulit untuk dibunuh dan menggunakan sesuatu yang mirip dengan sihir…”
Chohong menggaruk kepalanya dengan ekspresi kesal.
Seperti yang dikatakan Arbor Muto, Parasite tak memiliki taktik atau strategi. Mereka memajukan pasukan dengan mudah, melampaui sepuluh ribu kepala, dan bergegas seperti gelombang marah.
‘Baiklah.’
Perang sudah dimulai. Dari saat musuh memasuki lembah.
Seol Jihu menelan ludah di mulutnya dan melihat sekeliling. Teresa berdiri di dinding benteng, menatap musuh dengan dingin.
Mengapa dia masih berdiri, meskipun musuh telah memasuki jangkauan tembak mereka?
Pada saat itu, suara Roach yang tak menyenangkan, mengepakkan sayap mereka terdengar.
Seol Jihu terbiasa dengan kebisingan ini. Setelah terbang di ketinggian rendah, Roach melonjak ke langit secara bersamaan.
Seperti segerombolan belalang yang ingin melahap segala sesuatu di jalan mereka, mereka menyerbu ke depan dengan intens.
Itu sejelas siang hari, jika dinding kastil akan menjadi kacau, jika mereka semakin dekat.
"Setidaknya tembak beberapa panah!"
“Target Roach! Semua orang, bersiap!”
Sebuah suara familiar memukul telinganya.
Kiririk!
Suara tali busur yang ditarik terdengar dari senjata baru yang dibicarakan Muto. Enam dari Seven Army ditempatkan di sekitar masing-masing ballista besar, untuk mengoperasikan katrol.
Arbour Muto menatap langit dan berteriak di atas paru-parunya.
“Dari kiri! Dalam urutan! Tembaaakkkk!!!"
Tong, tong, tong, tong!
Suara keras bergema, dan bilah bumerang raksasa melesat mulai dari kiri.
Baling-balingnya berputar seperti kipas kincir angin dan menggambar busur di udara. Saat mereka memotong irisan Roach yang bergegas masuk seperti binatang buas yang kelaparan, mata Seol Jihu menjadi cerah.
Kagagak!
Suara tak menyenangkan hanya berlangsung sesaat.
Kawanan Roach menjadi taburan daging, seolah-olah mereka telah dimasukkan melalui penyedot debu.
Tak ada cara lain untuk meletakkannya. Pisau berputar keras telah menembus tubuh Roach dan membelah mereka.
Sangat menyegarkan untuk melihat segerombolan monster yang dihancurkan sepenuhnya.
Tapi itu bukan akhir. Setelah terbang melalui dinding Roach, meskipun bilah bumerang kehilangan sedikit kekuatan rotasi mereka, mereka masih berputar dan turun secara diagonal ke tanah.
Kemudian, mereka memotong pasukan padat Parasites, sampai mereka menghantam tanah atau kehabisan daya.
Sisa-sisa Roach menghujani tubuh Parasite di bawah.
“Waaaaaaaaah!”
Raungan keras meletus. Jeritan dari benteng mengguncang seluruh tanah.
 “Uhahaha! Luar biasa! Itu tadi Menajubkan!"
“Woaaah! Woaaaaaaah! ”
Chohong dan Hugo berseru keras, melambaikan senjata mereka, dan bahkan Seol Jihu berteriak di bagian atas paru-parunya.
-Kiyaaaaaaa!
Di sisi lain, Medusas mulai marah. Mereka jengkel, karena pasukan sebelumnya yang mereka kirim, telah dihancurkan tanpa hasil apa pun.
Selanjutnya, sepuluh Medusa membuka mulut mereka, dan percikan cahaya merah berkedip di dalam.
“Itu Flamebreaths!”
Bersamaan dengan teriakan ini, sepuluh bola api berukuran dewasa meluncur keluar dari mulut Medusa.
Mereka terbang ke depan, meninggalkan jejak panjang api di udara. Tapi, para Priest yang menyiapkan mantera mereka, menciptakan penghalang yang menghalangi bola api. Bahkan, sebelum mereka bisa mencapai benteng.
"Tteemmbaaakk!!!"
Sementara itu, ballista telah selesai dimuat ulang.
Putaran kedua serangan itu ditujukan pada monster di tanah. Bilah bumerang meluncur ke arah Parasite, seperti badai yang dahsyat.
Seol Jihu tak bisa menyembunyikan kegembiraannya, saat dia menatap pedang yang menyapu medan perang.
Dia tak bisa untuk tidak bertanya-tanya, bagaimana Kekaisaran bisa jatuh begitu cepat, ketika mereka telah menciptakan puluhan senjata yang kuat dan efektif. Tapi, dia dak punya waktu untuk berpikir tentang pertanyaan seperti itu.
Tantara Parasite yang menakutkan, sedang hanyut tak berdaya.
Seol Jihu merasakan keraguan dalam hatinya bertanya, "Bisakah kita menang?" Perlahan-lahan miring ke arah 'Ya'.
Harapan jika semua orang bisa menang dan kembali hidup, membuncah di dalam hatinya.
Di sisi lain, para Medusa yang memelototi benteng dengan penuh kebencian, menjerit sekali lagi. Kemudian pasukan pusat yang goyah sejenak, menginjak mayat-mayat mereka dan bergerak maju.
Saat itulah kulit Teresa berubah.
"Sial."
Dia seharusnya senang dengan kekuatan senjata baru umat manusia. Tapi, dia mengutuk dengan marah, dan mengencangkan cengkeramannya pada bola kristal di tangannya.
"Apa yang salah?"
Ketika Ian bertanya, Teresa menghela nafas pendek sebelum bergumam dengan suara serak.
“Nest telah ditemukan.”
Mata Ian melebar. Ketika Teresa tahu tentang sifat Parasite, dia telah memerintahkan para pengintai untuk mencari di lembah sekali lagi, daripada kembali.
Dan benar saja, para pengintai terlambat menemukan beberapa Nest yang berkemah di ngarai. Mereka harus bergerak diam-diam selama marching.
"Bukankah scout tak menemukan apa pun sebelumnya?"
“Parasite menyembunyikannya dengan baik. Lagipua, Nest adalah harta Parasite.”
Mendengar ini, Ian mendecakkan lidahnya dan bertanya.
"Jika kita membentuk pasukan terpisah dan menugaskan mereka untuk menghancurkan Nest…"
“Mereka akan mendapatkan melahap mereka, segera setelah mereka mendekat. Nest sudah memiliki kekuatan melawan yang luar biasa. Tapi yang lebih mengkhawatirkan adalah, jika Parasite tak akan meninggalkan Nest sendirian. "
Teresa berbicara tajam.
“Lalu, apa yang harus kita lakukan? Fokus pada membela benteng? Atau…"
Teresa menjadi bertentangan. Pada saat itu, cahaya berkedip di kristal komunikasinya. Sebuah laporan masuk, jika lebih banyak Nest telah ditemukan.
Dengan ini, total sembilan Nest tingkat menengah dan satu Nest tingkat tinggi dikonfirmasi.
“Ah, apa!”
Mulut Teresa akhirnya meludahkan kutukan keras.
“Mereka keparat gila! Sebuah Nest tingkat tinggi!?”
Jumlah Nest tingkat menengah cukup mengejutkan. Tapi, masalah yang lebih besar adalah Nest tingkat tinggi telah berakar.
Dalam skenario terburuk, hanya dalam beberapa hari, mereka mungkin kehilangan benteng ini. Benteng yang membutuhkan beberapa bulan, dalam upaya yang melelahkan untuk membangunnya.
Jika Medusa adalah induk yang melahirkan spesies tingkat rendah, maka Nest itu seperti induk besar dari para induk itu.
Melahirkan induk, kontrol wilayah, pembusukan tanah, penyerapan mayat, dan produksi Parasite… karena Nest memiliki segala macam kemampuan, mereka seperti induk yang dapat dipercaya untuk parasite. Tentu saja, itu tak terjadi, bagi siapa saja yang dihadapi mereka.
Menurut desas-desus, bahkan Benteng Tigol yang bertahan dari serangan lima dari Seven Army, tidak dapat menahan kekuatan 200 Nest dan jatuh.
Ian membuat ekspresi pahit.
“Kita tak punya pilihan lain.”
Teresa memelototi Hydra yang berdiri tegak di garis belakang pasukan Parasite dan berbicara.
"Sial! Aku bertanya-tanya, mengapa mereka berdiri diam… Itu untuk melindungi jalan menuju Nest. Ian, bagaimana mantranya? ”
Ian melirik lima Mage berdiri di atas lingkaran sihir berbentuk bintang.
“Mengingat skala mantra, itu akan memakan waktu.”
Teresa menggertakkan giginya.
“Sial, Aku kira, kita tak punya pilihan lain. Kita harus melakukannya dengan cara dari buku teks. Sanctus!”
"Ya, aku akan segera bersiap-siap."
Seorang lelaki dengan bekas luka, yang berdiri di sebelah Ian dan Teresa sepanjang waktu, segera memberi perintah.
Dinding semakin keras. Infanteri yang berdiri tegap berbaris dengan rapi, dan berkumpul di depan gerbang benteng.
Itu sama dengan Earthling yang ditugaskan untuk berkelompok. Setelah mendengar perintah itu, Seol Jihu turun bersama rekan-rekannya.
Meninggalkan agak jauh dari para prajurit yang menunggu di depan gerbang, dia menunggu bersama dengan Earthling lainnya.
'Apa yang terjadi?'
Dia tak tahu apa yang sedang terjadi, tapi situasinya tiba-tiba menjadi kacau.
Dua perintah telah diturunkan. Salah satunya adalah mereka harus menunggu sampai infanteri membersihkan jalan. Yang kedua adalah untuk mengambil jalan ini untuk membunuh Medusa.
Perintah lain akan diturunkan, tergantung pada situasi.
Meskipun dia mendengar jika benteng akan melindungi mereka sebanyak mungkin, dia tak bisa menahan tengkuknya.
"Semua Archer, bersiap!"
Saat Teresa berseru, para Archer yang berdiri di dinding benteng, semua menarik panah mereka dan mengarahkan busur mereka tinggi-tinggi.
"Teemmbaakk!"
Ketika suara dering yang jernih bergema, ratusan anak panah terangkat secara bersamaan.
Menatap panah yang menghilang di balik dinding benteng, Seol Jihu tersentak dari linglung pada suara keras yang datang dari depan.
Para prajurit telah mengangkat kait, dan membuka pintu gerbang disegel.
Ketika gerbang perlahan-lahan terbuka, Seol Jihu melihat kelanjutan panah yang turun, menuju Parasite seperti hujan.
Melihat medan perang dari tanah dan bukan dari atas, memberinya tekanan pada tingkat yang berbeda.
“Seerraangg!”
Jan Sanctus meraung, dan infanteri berlari ke depan. Segera setelah mereka meninggalkan gerbang benteng, mereka terbelah dua sebelum menyerang musuh di dua sisi.
Saat kedua pasukan bertabrakan, Seol Jihu mengerutkan alisnya.
Serangan dari bentrokan itu begitu hebat, sehingga dia melihat tentara yang dilengkapi dengan armor besar terbang ke langit.
Meski begitu, infanteri elit Haramark berhasil menempelkan perisai mereka di tanah, menusuk tombak mereka ke depan dan membentuk medan pertempuran.
Tentu saja, selama mereka tak menerima penguatan lebih lanjut, mereka tak akan bisa bertahan selamanya.
Seol Jihu mencengkeram Ice Spear-nya.
Melihat pertempuran berdarah yang terjadi di hadapannya, dan menyadari jika dia harus melompat di tengahnya, jantungnya mulai berdebar.
"Tunggu. Jangan maju sendiri." Chohong meletakkan tangannya di bahu Seol Jihu yang bergetar dan berkata, "Ini belum giliran kita. "
"Mengapa? Apakah kamu gugup?”
Phi Sora mematahkan lehernya dari satu sisi ke sisi lain dan bertanya. Kemudian, dia berbicara dengan penuh percaya diri, “Jangan khawatir. Hanya tinggal di belakangku, Sayang.”
Oh Rahee menyeringai, "Jangan takut." Dia mengotak-atik ujung rambutnya seperti biasanya. Sudut mulutnya meringkuk. "Kamu akan kalah perang, saat kamu takut."
Ketiga wanita itu berbicara untuk membantu para pemuda bersantai. Tapi sayangnya, Seol Jihu sibuk membiarkan kata-kata mereka masuk melalui satu telinga dan keluar dari sisi yang lain.
Setelah semua, apa yang ia berpikir, benar-benar berbeda dari apa yang mereka harapkan.
'Ah. Perasaan ini…'
Rasa aneh déjà vu menggenang.
Pada saat ini, Seol Jihu akhirnya menyadari identitas emosi yang telah mengganggunya, sejak ia memasuki lembah.
Darahnya mengental, dan perut bagian bawah nya tegang. Mulutnya terjatuh, menyebabkan giginya bentrok terhadap satu sama lain. Tak dapat menahan ekstasi, lengan dan kakinya bergetar.
Seluruh tubuhnya memanas dan sepertinya siap meletus.
Ini dia.
Seol Jihu ingin ini.
Setelah pembunuhan pertama yang dilakukannya di Tahap 3 karena kemarahan. Sesuatu di dalam dirinya, telah dilepaskan dari belenggu, secara tak sadar mempengaruhi seluruh tubuhnya.
Segera.
Perintah Cinzia turun. Pada saat yang sama, Seol Jihu secara tak sadar menendang tanah lebih keras dari yang seharusnya.
Ketika dia meninggalkan gerbang benteng dalam sekejap mata, bidang penglihatannya yang terbatas melebar seketika, dan medan perang yang luas memasuki pandangannya.
Merasakan rasa kebebasan yang misterius, Seol Jihu melesat maju dengan intensitas yang cukup untuk membuat rambutnya terbang ke belakang.
Dia tak tahu jika Ice Spear-nya memancarkan aura emas.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us