Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_177

gambar

SCG_177


177. Deceit (1)


Saat Seol Jihu membuat rencana dan memastikan tujuannya, kekuatan yang ia berikan mereda. Tekanan yang menakutkan serta niat membunuh yang mematikan, menghilang. Seolah-olah, mereka telah dicuci bersih.
Mary Rhine memuntahkan nafas yang telah ia tahan dan menyadari sesuatu.
'Mungkinkah?'
Meskipun dia tak yakin akan hal-hal spesifik, dia khawatir jika apa pun Skill Awakening yang digunakan pemuda telah kehabisan waktu.
Namun, Seol Jihu melompat turun dari dinding benteng tanpa jawaban. Masih dalam keadaan linglung, Mary Rhine terus menyaksikan barisan di depan pemuda itu, saat dia sendirian menyerbu melalui gelombang monster.
***

Mary Rhine bukan satu-satunya yang mengawasi Seol Jihu.
‘Hm?’
Sang Executor Superbia yang berada di tengah persiapan serangan berikutnya, melirik ke samping. Itu karena, dia tiba-tiba melihat darah menyembur keluar, seperti air mancur di kejauhan.
Meskipun dia jauh dari tempat kejadian itu, sebagai seseorang yang telah mencapai puncak jalan Archer, Star of Pride dapat melihat pemandangan seolah-olah dia ada di sana.
'Apa? Siapa dia?’
Archer itu membuat wajah bingung. Melihat bagaimana pemuda misterius itu sendirian menyerbu melalui pasukan Parasites, dia tampaknya memiliki beberapa keterampilan. Tapi, apa yang dia lakukan itu tak masuk akal.
Kecuali dia sudah gila karena teror perang, tak ada alasan dia akan melakukan sesuatu seperti itu.
Tanpa menghentikan gerakan tangannya, Star of Pride mengalihkan pandangannya ke arah yang dituju pemuda itu. Sejauh yang dia tahu, pemuda itu tampaknya adalah seorang High Ranker, setidaknya.
Segera, wajahnya berkerut.
‘Pria gila itu. Apakah dia gila?’
Jika kelihatannya pemuda itu memiliki rencana yang menarik, Star of Pride itu lebih dari bersedia untuk mendukungnya. Tapi, ketika dia melihat ke mana arah pemuda itu, keinginannya untuk membantu menghilang sepenuhnya.
Ini karena, Seol Jihu sedang menuju ke medan perang paling sengit di seluruh lembah. Bahkan True High Ranker akan dengan mudah terbunuh di tempat ini.
Benar.
Di sanalah Divine Queen dan Undying Diligence sedang mengalami pertempuran berdarah.
Saat Divine Queen muncul, mereka berdua meninggalkan dinding benteng, dan mulai menggunakan seluruh lembah sebagai panggung, untuk pertempuran sengit mereka. Tapi, pertarungan itu bukan pertarungan satu-lawan-satu. Karena, Undying Diligence juga memiliki puluhan Nosferatus yang mendukungnya.
Sepintas, sepertinya Divine Queen mendorong Undying Diligence ke sudut. Tapi, itu tak mungkin lebih jauh dari kebenaran.
Wanita muda itu mencoba mendekati Undying Diligence, sambil terus menangkis Nosferatus yang menyerangnya, tanpa memedulikan nyawa mereka. Tapi, Undying Diligence fokus untuk menghindari serangan musuh dan menyerap setiap Nosferatu yang dihantam.
Itu adalah cerita yang sederhana.
Undying Diligence menderita cedera berat, karena lemparan tombak Divine Empress yang tiba-tiba. Dalam keadaan normal, dia bisa saja menghindari serangan itu. Tapi, karena Mage tua itu memukulnya dengan debu Moon Light, indranya yang mati rasa, gagal mendeteksi serangan tepat waktu.
Dia berhasil melakukan perawatan darurat, dengan menarik kembali sebagian energinya yang ia gunakan untuk menjebak roh pendendam, yang ia rencanakan untuk diserap nanti. Tapi dia menilai, jika dia terus bertarung dalam kondisinya yang melemah, adalah ide yang buruk.
Karena itu, dia memanggil Nosferatus, saat dia menjauh dari benteng. Mereka dapat digunakan untuk membuat Divine Queen menyia-nyiakan kekuatannya. Dan sementara itu, mereka akan memberi waktu Undying Diligence untuk sembuh. Mayat mereka juga dapat digunakan untuk pemulihannya. Secara keseluruhan, itu membunuh dua burung dengan satu batu.
Dan sekarang, rencana ini membuahkan hasil. Dibandingkan dengan ketika pertarungan pertama kali terjadi, luka Undying Diligence telah sembuh secara signifikan.
Meskipun Divine Queen masih penuh denan energi, Undying Diligence tak melewatkan tetes keringat yang mulai terbentuk di dahinya.
"Sedikit lagi."
Dia berencana untuk mempertahankan situasi saat ini dan menyerang tanpa ragu-ragu, begitu dia menilai, jika dia sudah cukup pulih. Dia tak ragu, jika hari ini akan menjadi hari Divine Queen meninggal.
Pada saat inilah Undying Diligence melihat seorang pria berlari ke arah mereka.
‘Dia…’
Wajahnya akrab. Itu adalah pria dengan energi anti-kejahatan, yang ia curigai sebagai ‘Bintang Mati’ yang dicari sang Ratu. Meskipun pikiran itu dengan cepat hilang, ketika dia melihat keterampilan buruk pemuda itu, kecurigaan kecil masih ada di dalam hatinya.
"Dia tak mati?"
Meskipun Undying Diligence menamparnya seperti menepuk seekor lalat, dia melakukannya dengan maksud untuk membunuhnya. Jadi, dia sedikit terkejut jika manusia itu hidup. Dan sekarang, melihatnya dengan penuh semangat menerobos pasukan mayat, dia ingin sedikit memuji manusia itu.
Tapi, itu satu-satunya pujian yang ia miliki untuk pemuda itu.
Melihat bagaimana dia berteriak dengan mata terbuka, dia tampak sangat marah. Undying Diligence tak bisa menahan senyum. Rasanya, seperti melihat anak anjing mengejarnya, dengan ekornya berdiri tinggi.
Di sisi lain, ekspresi jijik yang kuat muncul di wajahnya.
Sekilas terlihat jelas. Dari cara mata pemuda itu bertempur ke belakang, Undying Diligence bisa tahu, jika dia menyerbu ke depan dengan marah, karena kematian seorang temannya.
Itu adalah pemandangan umum. Apakah itu beastman atau manusia, dia sering mengalami serangga emosional ini, menjadi gelisah dan berani sebelum mati. Mereka akan selalu mengucapkan omong kosong, seperti tak dapat memaafkannya atau meneruskan perjuangan mereka.
Undying Diligence sangat Membenci makhluk seperti itu.
Dengan perbedaan kekuatan yang begitu besar, suatu bangunan yang sederhana seharusnya tak cukup untuk membuat perbedaan. Bahkan tak perlu menyebutkan itu dengan mengamuk. Bagaimanapun juga, serangga yang menyerang tanpa memperhatikan nyawa mereka, adalah yang paling mudah untuk dibunuh.
Lawan yang lebih sulit adalah mereka yang seperti Divine Queen. Tak ada provokasi yang menembus mereka, dan mereka mempertahankan ketenangan mereka, sepanjang keseluruhan pertempuran. Dan hanya membuat gerakan yang diperlukan…
Lalu. Undying Diligence memutar kepalanya dengan tergesa-gesa.
Tombak berwarna giok menyerempet ujung hidungnya. Sementara dia telah mengalihkan pandangannya selama satu detik, Divine Queen akhirnya menembus perisai daging, dan memberikan pukulan menusuk. Keringat dingin terbentuk di punggung Undying Diligence, ketika dia menyadari rencananya hampir dibatalkan.
"Serangga sialan ini."
Undying Diligence menggeretakkan giginya dan dengan cepat melompat mundur. Pemuda itu tak lagi pada pikirannya, karena dia hanya berfokus pada Divine Queen.
Tentu saja, dia tak lupa mengirim enam Nosferatus ke arah Seol Jihu. Dua harus lebih dari cukup, tapi Undying Diligence ingin memastikan.
Setelah menerima perintah pemimpin mereka, enam Nosferatus memisahkan diri dari pertempuran yang sedang berlangsung, dan bergegas menuju musuh baru. Tepat saat mereka mencapai cakarnya dan taringnya kepada si bodoh yang takut mati…
Whish!
Mereka melewati musuh. Tidak, mungkin itu lebih akurat untuk mengatakan mereka secara bertahap melewati manusia itu.
Mereka tak merasakan apa pun di cakarnya. Jika mereka harus menggambarkannya, mereka hanya bisa mengatakan, jika rasanya seperti angin kuat bertiup melewati mereka. Tak ada darah yang menyembur keluar, dan sosok musuh menghilang seperti kabut.
Enam Nosferatus menjadi linglung. Ketika mereka berbalik, mereka melihat musuh berlari jauh di kejauhan.
Setelah memanfaatkan Ethereal Shift untuk bermanuver melewati Nosferatus, Seol Jihu memelototi Undying Diligence.
Segalanya berjalan lancar sampai sekarang. Tapi karena langkah selanjutnya menentukan keberhasilan atau kegagalan rencananya, dia bahkan tak bisa membiarkan satu kesalahan pun.
Pang!
Saat Festina Earring diaktifkan, hembusan angin yang tak asing terdengar.
Dalam sekejap, Seol Jihu membangunkan mana dan mendorongnya ke udara. Ketika dia membalikkan arus yang berputar-putar, kekuatan yang menakutkan meletus.
Menahan keributan ini, dia menginjak tanah dengan kaki kirinya.
Ledakan!
Arus listrik meletus dari bagian bawah kakinya, melonjak ke atas kakinya, dan menyebar ke seluruh tubuhnya.
Tapi, ketika dia memblokir maju dengan mana dan membalikkannya dengan kuat, arus listrik tanpa tujuan mengamuk dengan liar. Nyala api berkobar di sekitar kulitnya, ketika serangan kuat muncul di dalam dirinya.
Gejala-gejala misterius dengan cepat muncul, ketika kekuatan serangan mengepul di dalam dirinya. Kulitnya tak hanya mengembang seperti balon. Tapi, otot-ototnya, pembuluh darah, dan pembuluh darah yang lebih kecil, juga terpelintir saat mengembang.
Seol Jihu menelan erangan, saat dia merasakan sensasi tubuhnya meledak. Kemudian, dia menendang tanah dan terbang sekali lagi.
Akhirnya, ketika dia mencoba untuk melengkungkan tangan dan kakinya di udara, rasa sakit yang cukup kuat membuatnya pingsan, telah kembali.
Teknik yang dia rencanakan untuk digunakan, memiliki aliran yang harus diikuti. Karena dia dengan paksa membalikkan aliran ini ,untuk memperkuat kekuatan mereka, reaksi pembalikan adalah wajar.
Otot-ototnya yang sekarang seperti pegas yang ditekan hingga batasnya, menjerit kesakitan. Saat dia membiarkan penjagaannya turun sedikit saja dan membiarkan otot-ototnya meledak, mereka pasti akan terbang seperti balon yang tertusuk.
Seol Jihu menahan rasa sakit ini dengan daya tahan manusia super, dan berhasil menekuk tangan dan kakinya yang gemetaran.
'Satu per satu.'
Dia menghela nafas pendek.
Ketika dia melepaskan energi yang ia tekan, kekuatan diabaikan yang berasal darinya, berubah seketika. Mana yang ia tekan melonjak dengan keras, mengeluarkan niat membunuh yang ganas.
Selanjutnya, dia mengarahkan mana ini ke Undying Diligence, dan membuka jalur internal yang telah ia tahan.
Angin dan arus listrik yang tertekan, terus menggila ketika mereka meledak. Hanya ketika kedua energi ini datang bersama-sama dari dalam dan luar yang ekstrem, Seol Jihu akhirnya membentangkan tubuhnya.
Kekuatan elastis yang ia pegang, meledak dan mempercepat energi ganda yang sudah mencurahkan.
Ledakan!
Sebuah ledakan yang mengerikan, yang tak bisa dilakukan oleh Flash Step sederhana. Pada saat yang sama, mata Seol Jihu terbuka lebar. Saat serangan menusuknya, mereka memasuki bidang kecepatan supersonik yang tak bisa ditahan tubuh manusia. Secara alami, rasa sakit itu merobeknya.
Akselerasi, akselerasi, dan akselerasi lainnya. Dia melesat maju dengan kecepatan ekstrem.
Targetnya tersentak. Berbalik secara refleks, Undying Diligence melihat sebuah afterimage.
Ekspresinya tetap tenang hanya sesaat. Ketika dia melihat jika afterimage itu tak menyeret ekor yang panjang, tapi dengan cepat menyusut, dia mengerutkan alisnya.
Afterimage gagal mengikuti wujud yang sebenarnya?
Undying Diligence telah melewatkan dua hal.
Yang pertama adalah tentang Skill Awakening yang Seol Jihu gunakan. Berserk memang meningkatkan kecakapan pertempurannya. Tapi, itu tak memiliki efek samping yang membuatnya kehilangan alasannya.
Yang kedua adalah, setelah menerima pengalaman dan pengetahuan Future Vision, Seol Jihu memanfaatkan kepribadiannya.
Sudah terlambat ketika dia melihat Seol Jihu berubah menjadi kilatan cahaya dan bergegas maju seperti sambaran petir. Ekspresi Undying Diligence menjadi diwarnai dengan kebodohan.
[Level 7 Highlander, Skill Class
Basic Spear Techniques – Thrust (EX)]
Psh!
Darah menyembur.
Undying Diligence menatap dadanya dengan tak percaya.
Tombak emas telah menembus punggungnya dan menyembul keluar dari dada kirinya. Ketika logam dingin menembus jantungnya yang hampir selesai pulih, matanya berkedip-kedip terbuka.
"Apa…"
Undying Diligence melekukkan kepalanya ke belakang, dengan ekspresi yang benar-benar bingung.
Dia kemudian dapat melihat, seorang pemuda meletakkan dagu di bahunya dan tersenyum cerah.
"Sudah lama, kan?"
Seol Jihu menarik tombaknya dan memutarnya dengan kasar. Undying Diligence mengerang keras dan membungkuk.
"Kamu…"
Menelan napas dalam-dalam, Undigence Diligence akhirnya mengenali musuh.
"Itu kamu."
Bibirnya yang bergetar bergumam.
"Kamu… itu kamu. Yang Ratu-ku sebutkan…"
"Ya."
Seol Jihu melepas dagunya. Dia mengakui identitasnya dengan ringan, mulutnya masih meringkuk sambil tersenyum. Lalu, dia tiba-tiba berubah serius.
"Ini aku, brengsek."
Saat matanya terbuka, energi anti-kejahatan keluar dari tubuhnya. Sebuah kekuatan yang tiada bandingnya dengan masa lalu, mengalir melalui poros tombak, menuju Undying Diligence.
Pzzt, pzzzzzt!
"Keuheuk!"
Mata Undying Diligence berubah menjadi merah. Sambil menggertakkan giginya, dia mengangkat tangannya. Ketika dia membangkitkan energi berwarna darahnya untuk mengusir petir, Seol Jihu menolak untuk menyerah, dan mencurahkan lebih banyak mana.
Pertempuran dua energi. Sekelompok Nosferatus terlambat menerkam, tapi rambut Seol Jihu pun berada di luar jangkauan mereka. Karena jumlah besar energi anti-kejahatan melonjak di sekelilingnya, Nosferatus terbakar, ketika mereka semakin dekat dengannya.
Secara alami, teknik ini menghabiskan banyak Mana. Tapi, Seol Jihu tak berhenti. Diberi kesempatan, dia tak ragu untuk mengikis setiap ons mana pun di tubuhnya.
"Keuheuuuu!"
Tetap saja, Undying Diligence bertahan dengan pahit sambil meringis. Tepat saat dia hendak merebut poros tombak…
Puk!
Tombak lain yang dingin menusuk hatinya. Tak seperti tombak es pemuda itu, tombak berwarna giok ini masuk melalui dada, dan keluar dari belakang.
"Keeeeeeeuu!"
Tangan yang hendak meraih poros tombak mencakar udara.
Dengan gerutuan, Undying Diligence menatap wanita berpakaian putih tradisional, yang sekarang tepat di depannya. Divine Queen telah menyerang setelah tekanan pada dirinya.
Divine Queen tampak terkejut dengan kemunculan Seol Jihu yang tiba-tiba, tapi dia bukan idiot yang akan melewatkan kesempatan emas ini.
Dia meletakkan telapak tangan kirinya di dada Undying Diligence, dan meneriakkan mantra. Seolah akhirnya terbangun, energi hijau mulai menyembur keluar dari tubuh Divine Queen seperti tsunami. Mana-nya mengalir melalui poros tombaknya seperti air, dan bagian dalam Undying Diligence basah kuyup.
Petir dan air suci.
Seperti energi anti-kejahatan kilat Seol Jihu, air suci Divine Queen berada di puncak energi anti-kejahatan. Tentu, mereka cocok satu sama lain. Seperti saudara kembar yang hilang, bersatu kembali setelah berpisah selama bertahun-tahun. Kedua energi itu dengan cepat bercampur menjadi satu secara harmonis.
Setelah beberapa saat mendorong dan menarik, kedua energi bergabung bersama, dan timbangan akhirnya berujung. Mengalir melalui energi batu giok yang membasahi bagian dalam Undying Diligence, energi petir emas meletus menjadi pelepasan listrik yang mengerikan dan tak terbatas.
Pzzzzzzzzzt!
Bergabung sebagai satu, dua energi mendorong kembali energi berwarna darah mati-matian, melawan itu sampai akhirnya menembus kulit. Saat kilat emas mulai berderak dari tubuhnya, Undying Diligence tak lagi bisa menahan diri.
Dia membungkukkan punggung dan lengannya membentang tanpa tujuan.
***

“Kuaaaaaaaak!”
Jeritan mengerikan terdengar.
Itu sangat keras dan gemuruh…
"Hm?"
Unknown Modesty merasakan itu…
"H-Hm?"
Dan Vulgar Chastity juga dapat mendengarnya dari lokasi mereka.
Yang tak terpikirkan telah terjadi.
Vitalitas milik Undying Diligence dengan cepat berkurang. Sulit untuk percaya, jika Divine Queen mendorongnya sedemikian rupa.
Dengan kata lain, harusnya ada elemen yang tak terduga, elemen yang tak bisa diabaikan oleh kedua Komandan Seven Army. Seperti ketika para Executor muncul.
Meskipun mereka berada di ambang menerobos gerbang benteng, Unknown Modesty meninggalkan pasukannya dan berbalik tanpa ragu-ragu.
Vulgar Chastity melakukan hal yang sama. Memelototi Seo Yuhui yang menatapnya dengan tenang, dia meninggalkan pasukannya dan melebarkan sayapnya.
Mereka tahu ini, bukan pilihan yang tepat.
Tapi jika Undying Diligence binasa, mereka tak akan bisa menyebut perang ini kemenangan, bahkan jika mereka menang.
***

Undying Diligence benar-benar dalam keadaan terguncang. Dari saat dia diserang oleh serangan tiba-tiba, dia merasa seperti dia terus-menerus dipukul dengan badai besar.
Jika dia dalam kondisi puncaknya, dia yakin jika dia bisa menahannya. Bahkan, ada kemungkinan jika dia mungkin menang.
Tentu saja, spekulasi tak ada gunanya pada saat ini. Dia telah membuat asumsi yang salah, tentang pemuda itu dan hanya berfokus pada Divine Queen. Hasil yang tak dapat diubah ini, adalah sesuatu yang telah ia hasilkan sendiri.
Bukan hanya rencananya telah digagalkan. Tak masalah membunuh dua burung dengan satu batu, dia akan kehilangan semua yang dimilikinya.
Pang!
Tak dapat bertahan lebih lama, Undying Diligence menggunakan Mystification untuk melarikan diri. Tapi, Seol Jihu segera mengejarnya dan menusukkan tombaknya.
Divine Queen melakukan hal yang sama. Seolah-olah mereka telah merumuskan rencana sebelumnya, keduanya bergegas masuk pada saat yang tepat, dan mengayunkan tombak mereka dengan kejam.
Itu hanya mungkin, jika mereka memiliki metode untuk menyerang kabut dan jika mereka tahu jika pertahanan vampir berkurang, ketika mereka berada dalam bentuk kabut mereka.
"Kuhaaaa!"
Rasa sakit yang tak tertahankan, memaksa Undying Diligence membatalkan Mystification.
"Tusuk hatinya lagi!"
Seol Jihu berteriak keras. Melihat pemuda itu mengejarnya seperti iblis, Undying Diligence buru-buru memblokir lubang menganga di dadanya.
Tapi pada saat berikutnya, bilah biru tepat di depan matanya.
Menepuk!
Saat mata tombak menusuk matanya, darah keluar seperti air mancur.
Seol Jihu menarik tombaknya. Seolah-olah menyia-nyiakan bahkan satu detik pun tak dapat diterima, dia melayangkan tangannya lagi. Dia bahkan tak mencoba menyentuh hati Undying Diligence, yang sangat dilindungi musuh. Mata, kepala, ulu hati, dan bahkan area di antara pahanya… Seol Jihu menyerang titik vital musuh, seperti iblis ganas.
Undying Diligence tiba-tiba mengepalkan giginya.
"Itu…"
Cakarnya memotong udara. Saat Seol Jihu menyerang tanpa melihat apa yang ada di belakangnya, dia buru-buru menekuk lututnya.
"Cukup!"
Dengan tendangan, Undying Diligence mengirim Seol Jihu yang meringkuk terbang. Pada saat yang sama, seolah mengatakan 'siapa yang menurutmu menendang?', Tendangan marah yang dibenamkan ke dalam kotak hijau terbang masuk.
Ketika Divine Queen menendang tangan yang menutupi dada, tangan itu tenggelam bersama dengan perasaan patah tulang.
"Krrrk!"
Undying Diligence berguling di tanah, saat darah keluar dari mulutnya. Pada saat dia berhenti, darah segar telah membasahi tanah menjadi karpet merah.
"Apa yang kalian lakukan!?"
Nyaris bangkit kembali, Undying Diligence menderu dengan marah dan mencari Nosferatus.
Pada saat itu…




< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us