Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_176

gambar

SCG_176


176. The Second Coming (3)


Statistik Windows
3. Kondisi Fisik
Strength
Intermediate - Intermediate
Durability
Intermediate - Low
Agility
Intermediate - Intermediate
Stamina
Intermediate - Intermediate
Mana
High - High
Luck
Intermediate - Intermediate
Poin Kemampuan yang Tersisa: 1

4. Skill
a. Basic Skill (2)
- Future Vision
Level Tidak Diketahui
- Nine Eyes
Level Tidak Diketahui

Future Vision.
Skill yang dapat ditingkatkan, yang mewujudkan tingkat yang telah dicapai Seol Jihu di masa depan… atau lebih tepatnya, di dunia impiannya.
Tidak, alih-alih 'mewujudkan', lebih tepat mengatakan 'meminjam'.
Dengan Future Vision diaktifkan, pengalaman dan teknik masa lalunya, akan terukir dalam benaknya. Tapi, mereka akan menghilang saat skill berakhir.
Karena skill itu tak meningkatkan statistik fisiknya secara langsung, rentang manifestasi didasarkan pada diri Seol Jihu yang sekarang.
Tentu saja, rentang kekuatan yang dia wujudkan sekarang, jauh lebih besar daripada di masa lalu. Bahkan tak perlu menyebutkan Tutorial, dan ketika Future Vision diaktifkan selama misi Desa Ramman, dia hanya menjadi Level 2.
Tapi, Seol Jihu saat ini berbeda.
Sejak dia memasuki paradise, dengan pengecualian saat dia tak punya pilihan, dia tak pernah melewatkan pelatihan.
Di Zona Netral, dia sepenuhnya memanfaatkan peningkatan efek pelatihan. Di Huge Rock Mountain, dia melampaui batasnya melalui latihan, dan ketekunan yang sulit.
Dan dengan Seo Yuhui yang memberinya semua jenis obat yang berharga, dan dia menggunakan Point Kemampuan-nya untuk meningkatkan status Mana-nya menjadi 'High - High'…
Statistik fisik Seol Jihu saat ini melampaui Level 5 High Ranker. Dan sekarang, dia setara dengan sebagian besar Level 6.
Terlebih lagi, ketika Future Vision diaktifkan melawan Nest yang tingkat menengah, Seol Jihu mengungkapkan kecakapan bela diri yang setidaknya merupakan level 7.
Tapi mirip dengan bagaimana High Ranker dipisahkan menjadi High Ranker Sejati dan Palsu, tak semua Unique Ranker sama.
Ada yang mendaki jalur yang relatif mudah, dengan dukungan penuh poin pengalaman dan poin kontribusi milik organisasi mereka. Tapi, ada juga orang-orang yang merangkak naik dari bawah, melalui usaha dan kerja keras.
Ketika ‘mimpi’ Seol Jihu memasuki Paradise sebagai Mark of Red, dia adalah seorang Unique Ranker yang termasuk dalam kategori yang terakhir.
Jadi, tak ada yang tahu, tingkat kecakapan bela diri yang bisa dilepaskan Seol Jihu saat ini.
Yang pertama yang mendeteksi perubahan ini adalah orang-orang di sekitar Seol Jihu. Meskipun mereka berada di ambang kehilangan kesadaran, dari cedera berat yang mereka alami. Mereka dapat merasakan energi yang kua,t bahkan dalam keadaan setengah sadar mereka.
Seperti air sungai yang menerobos bendungan dan membanjiri, jumlah energi yang benar-benar menakutkan melonjak.
Dinding benteng bergemuruh, seolah-olah dihantam gempa bumi. Dan potongan-potongan batu yang pecah bergetar, sementara perlahan-lahan naik ke udara.
Adegan aneh ini muncul, seolah gravitasi telah berbalik.
Saat serangkaian perubahan ini berlangsung, tubuh Seol Jihu berulang kali bolak-balik, antara emas dan merah. Dari kulitnya, uap panas naik, seperti mesin uap yang terlalu panas.
Tiba-tiba, getarannya berhenti.
Potongan-potongan batu yang terbang semua jatuh ke tanah.
Keheningan dan keheningan tiba-tiba turun, seperti periode istirahat antara guncangan dan guncangan utama.
Chohong bergidik, merasakan tekanan yang tak terlukiskan dari sesuatu yang besar melonjak dari tanah.
Meskipun dia kehilangan kesadaran, dia membuka matanya, dari sensasi kuat yang merangsang tubuhnya dan segera membuat wajah bingung.
Dengan susah payah, dia menatap pemuda yang berdiri di tengah-tengah fenomena ini.
"Sssp…"
Mengambil napas dalam-dalam, Seol Jihu perlahan memiringkan kepalanya. Terperangkap dalam energinya sendiri, rambutnya berdiri, dan berkibar tertiup angin. Akhirnya, seolah-olah dia tak bisa lagi menahan kekuatan yang mendidih di dalam dirinya, dia mengepalkan tinjunya dan mengangkatnya ke udara.
[Seol Jihu. Dia adalah seorang pria yang tak dipilih oleh Tujuh Dewa.]
[Seol Jihu. Dia adalah seorang pria yang berpartisipasi dalam pertempuran melawan Seven Army sembilan kali, dan bertahan sembilan kali.]
[Seol Jihu. Dia adalah satu-satunya Earthling yang bekerja sama dengan Federasi, memusnahkan Abhorrent Charity (Caritas).]
Ada lebih dari beberapa ingatan yang menghiasinya. Tapi, Federasi, umat manusia, dan Parasite semua mengenalinya dengan satu nama.
Cahaya keemasan berpadu bersama dengan cahaya merah darah, dan keluar dari mata yang menatap langit. Pada saat yang sama, giginya yang terkatup membuka lebar.
[Level 7 Highlander, Skill Awakening - Berserk.]
“HUAAAAAAA!”
Seperti raungan binatang buas yang terluka, lolongan mengerikan terdengar di seluruh medan perang.
Demon of the Battlefield yang pernah mengamuk melalui semua medan perang tanpa diskriminasi, membuat kedatangannya yang kedua di Arden Valley.
***

Perang berakhir sebagai kekalahan umat manusia.
Mary Rhine yang terbaring pingsan di tanah setelah pergelangan kakinya hancur, hanya bisa mengira ini adalah masalahnya.
Jangan pedulikan siapa pun dalam pertempuran. Dia bahkan tak bisa melihat satu pun tanda perlawanan di dalam benteng.
Nosferatus mengaduk debu, seolah-olah benteng itu adalah rumah mereka. Dan pasukan mayat telah memanjat tubuh induk mereka, dan berkeliaran di sekitar daerah itu.
Hanya pembunuhan dan memakan manusia yang tersisa.
Maka, Mary Rhine menangis. Karena, hanya itu yang bisa dia lakukan.
Kelompok Nosferatus yang mengelilinginya mencibir, ketika mereka mendengarkan ratapannya.
Lalu.
Kilatan cahaya menyapu melewati pemandangan Mary Rhine yang berlinang air mata. Ketika cahaya meningkat dalam sekejap dan memancarkan cahaya keemasan yang menyilaukan, matanya melebar dan menuju ke atas.
Hampir bersamaan, belasan tebasan tajam, meninggalkan jejak cahaya keemasan, merobek udara dengan kecepatan tinggi.
[Level 7 Highlander, Secret Technique – Sword of Qi Wave.]
Seperti hujan lebat, pedang qi menyapu seluruh kelompok itu.
Nosferatus yang terkejut, melakukan yang terbaik untuk melindungi tubuh mereka dari serangan mendadak. Tapi, pedang qi itu mencabik-cabik lengan mereka dan membelah tubuh mereka.
Segera, ketika daerah mereka yang terluka mulai terbakar hitam, dua dari mereka langsung berubah menjadi abu dan jatuh ke tanah.
Nosferatus dengan intuisi yang lebih baik, telah lolos dari berbagai serangan, segera setelah pertahanan mereka menyerah, tapi bahkan mereka terluka parah.
Saat itulah mereka dapat melihat musuh turun di dinding benteng.
Ledakan!
Begitu dia mendarat, sebuah kawah terbentuk di tanah.
"Kiaaaaa!"
Nosferatu yang berdiri di depan, memamerkan taringnya dan bergegas maju.
Seol Jihu sedikit memiringkan tubuhnya ke depan, dan bergegas tanpa beban.
Pukulan keras!
Nosferatu yang terbang tersentak. Musuh telah bergegas ke wajahnya sebelum menyadarinya.
Mengesampingkan fakta jika itu tak bisa menangkap gerakan sesaat musuh, rasa sakit yang membelah membanjiri kepalanya. Benar, pemuda yang menggunakan tombak baru saja memotongnya. Seolah ingin membuktikan ini, aliran darah mengalir di kedua dahi mereka.
Dari penglihatannya yang kabur, Nosferatu yang berkedip melihat seorang prajurit bermata merah tersenyum dengan menakutkan. Dan apa yang dilihatnya selanjutnya adalah sebuah tangan yang menjulang dari bawah seperti sebuah kait.
Jari-jari mengayun, di mana menembus ulu hati Nosferatu dan menggali dalam-dalam.
Ketika Nosferatu menarik napas tajam dan membuka mulutnya, Seol Jihu menggunakan lebih banyak kekuatan dan mengepalkan tangannya.
Retak! Retak!
Ketika suara sesuatu ditarik dan dicabik-cabik dengan menakutkan, sebuah teriakan yang menggantung di tenggorokan Nosferatu berubah menjadi suara parau.
-Kik… kik…
Ekspresi Nosferatu berubah dan tubuhnya bergoyang. Segera, ketika Seol Jihu menarik tangannya, segumpal daging keluar dengan itu.
Seol Jihu memenggal monster itu, yang matanya berputar mundur, sebelum menendang perutnya dengan keras.
Tubuh Nosferatu terlepas dari kepalanya, sambil menggambar parabola di udara. Setelah memantul dan berguling-guling di tanah beberapa kali, Nosferatu itu berhenti di depan anggota lain dengan percikan.
Tatapan Nosferatus di dekatnya, semua bergerak ke arah tubuh yang berdarah keluar dan mengeluarkan organ-organ dalamnya.
Ketika mereka mengangkat kepala, Seol Jihu yang menerima lebih dari selusin tatapan, mengangkat bahu dan memberi isyarat dengan jarinya. Seolah-olah dia bertanya, "Mengapa kalian tak datang?"
Alis para Nosferatus yang menyaksikan itu menjadi cerah. Mereka bertukar pandang sebelum berjalan maju.
Seol Jihu menjatuhkan benjolan daging di tangannya.
Pada saat berikutnya, setengah dari Nosferatus melompat ke udara, dan setengah sisanya maju ke depan. Seol Jihu memutar tombaknya sekali, sebelum menurunkan pusat gravitasinya, dan melesat maju dengan gerakan meluncur.
Setelah menutup jarak dengan satu lompatan, salah satu Nosferatus yang mengudara, menyerang dengan cakarnya.
Menghindari serangan dengan sedikit memiringkan kepalanya ke samping, Seol Jihu menikam tombaknya pada salah satu Nosferatus, ketika sebuah cakar tiba-tiba muncul dari samping.
Kyagagak!
Bunga api menyala dari titik kontak, antara tombak dan cakar. Nosferatu yang menyelamatkan kawannya, melihat cakar terbakar langsung dan menarik tangannya karena terkejut. Pembukaan yang dibuat, lalu serangan tindak lanjut dari Nosferatus lainnya.
Mundur sementara, menangkis, dan menghindari kebingungan cakar, Seol Jihu melarikan diri dengan berguling ke belakang.
Tentu saja, Nosferatus tak akan membiarkannya melarikan diri dengan mudah. Mereka mengejarnya dengan wajah yang tampaknya kehilangan minat. Saat mereka hendak menginjak, Seol Jihu langsung tersentak dan melesat maju seperti sambaran petir.
Menusuk.
Ketika sword qi yang tajam digunakan dengan Flash Step, pedang sihirnya menusuk ulu hati musuh terlalu mudah.
Tidak… apalagi menembus monster itu, tombak itu menembus punggung Nosferatu. Dengan tulangnya patah menjadi dua, Nosferatu melesat ke udara, sambil masih menempel pada tombak.
Terbang seperti burung layang-layang, mata Seol Jihu melihat Nosferatu lain, di luar Nosferatu yang tertusuk.
Seol Jihu memegang tombaknya dengan mantap, dan mengarahkannya ke musuh baru. Sebelum Nosferatu bisa bereaksi, bilah tombaknya mengiris udara.
Ketika dia mendarat, musuhnya secara vertikal dipotong menjadi dua.
Setelah membalikkan gelombang pertempuran dalam sekejap, tombak Seol Jihu menyala tanpa henti. Seorang Nosferatu yang maju dengan perisai curian, dengan cepat mengangkat lengannya, dan memblokir dadanya. Tapi, tombak Seol Jihu dengan mudah menembus perisai, dan bahkan meledakkan lengan vampir itu.
Pak!
Dipukul oleh kekuatan yang mirip dengan beberapa serangan beruntun dari Mjolnir, dada Nosferatu tenggelam dan monster itu terbang mundur.
Ketika Nosferatus mulai jatuh satu per satu, Seol Jihu diberi lebih banyak waktu untuk bergerak, membuat pertempuran itu jauh lebih mudah.
Bukan seolah-olah Nosferatus tak mengetahui hal ini. Tapi semua vampir yang menyerang bersama berakhir dengan kegagalan, dan mereka tak punya pilihan selain mundur ketakutan.
Itu adalah pemandangan yang langka, untuk melihat serangan yang mampu membunuh Nosferatus dalam satu serangan. Dan serangan pemuda itu melampaui mereka dengan kecepatan kilat itu. Sebanyak yang mereka benci untuk mengakuinya, mereka tak melihat peluang untuk menang dalam pertarungan langsung.
Nosferatus yang tersisa, dengan cepat mengambil keputusan. Menjaga jarak dari pemuda itu, mereka mulai berputar cukup cepat, untuk meninggalkan bayangan.
Seol Jihu mendengus dan menurunkan posturnya lagi. Kemudian, ketika dia membuka matanya, pedang emas qi yang terus-menerus melonjak di sekelilingnya, sepanjang seluruh pertempuran, berderak dan membentuk bilah-aura panjang.
Satu, dua, tiga, empat…
jumlahnya terus bertambah. Kemudian, sebelum Nosferatus bisa bereaksi, Seol Jihu berputar seperti pusaran air. Energi anti-kejahatan nya membentuk lingkaran emas yang menyilaukan.
Riiiip!
Sensasi menggemparkan melanda dirinya.
Selanjutnya, mayat dari empat Nosferatus yang mengelilingi Seol Jihu, dipotong menjadi dua secara bersamaan.
Meskipun bagian bawah mereka masih berdiri di tanah, potongan tubuh mereka yang lain dengan cepat terbakar. Dan ketika efek pembekuan Ice Spear Seol Jihu diaktifkan, penampang meleleh saat mengeluarkan uap putih.
Ketika Nosferatus yang menangkap perhatian Seol Jihu lenyap, dua Nosferatus lainnya yang diam-diam mendekatinya dalam bentuk kabut, tersentak.
Tapi itu hanya berlangsung sebentar.
-Kiak! Kiaaaak!
Satu terwujud dari jarak dekat dan menempel di leher Seol Jihu, dan yang lainnya secara bersamaan terwujud dari udara dan mempertaruhkan nyawanya, untuk menerkam tombak es itu.
Melihat ini, Seol Jihu melepaskan tombaknya tanpa ragu-ragu. Kemudian, dia membalikkan lengannya di belakang bahunya, sebelum dengan paksa meraih kepala Nosferatu yang memperlihatkan giginya, dan membantingnya dengan kecepatan kilat.
Seiring dengan jeritan menyakitkan Nosferatu, Ice Spear memantul dari kekuatan dampak. Tombak berputar dengan cepat disambar sebelum berkedip. Dalam sekejap mata, dua Nosferatus batuk darah dan jatuh ke belakang.
Mary Rhine yang dengan bingung menyaksikan pertempuran yang berlangsung dari awal hingga akhir, tiba-tiba membelalakkan matanya.
"Di belaka…"
Namun, melihat Seol Jihu buru-buru mengarahkan tombaknya ke belakang, dia berhenti sebelum menyelesaikan pidatonya.
Masih menghadap ke arah yang sama, Seol Jihu dengan ringan menggulingkan kakinya di tanah. Sama seperti sebelumnya, puluhan pedang qi terbentuk di sekitar tombaknya dan ditembakkan. Tiga atau empat Nosferatus diam-diam mendekati pemuda itu dalam bentuk kabut, dan mereka tersapu oleh gelombang pedang.
Masih ada satu Nosferatu yang tersisa. Itu yang dikirim terbang, sambil maju dengan perisai curian.
Seol Jihu berjalan dengan langkah panjang. Nosferatu terakhir memegang tangannya, menggali taringnya ke leher Erica Lawrence yang pingsan dan mengisap darah tanpa berpikir.
Ketika Seol Jihu melihat banyak tanda taring di tubuhnya, matanya menyipit.
Dia menendang perut vampir penghisap darah, dan Nosferatu segera jatuh kembali sambil batuk, mengeluarkan darah yang diminumnya. Saat akan menggeram dengan marah, vampir itu melihat rekan-rekannya tersebar di tanah dan menutup mulutnya.
Bagaimana ini bisa terjadi dalam waktu sesingkat itu?
Dengan sangat tak percaya, vampir itu mengalihkan pandangannya kembali ke musuh. Saat itulah kaki Seol Jihu menyentuh perutnya sekali lagi. Menurunkan pandangannya sedikit, Nosferatu mendorong dirinya dari tanah dengan tangannya, perlahan-lahan menyeret kakinya ke belakang.
Seol Jihu meraih tenggorokan musuh yang mengeluh. Ketika bau darah panas mengalir keluar, Nosferatu membuka mulutnya secara refleks. Segera, tinju Seol Jihu menghancurkan semua taringnya.
Seol Jihu menarik monster yang berjuang lebih dekat, dan akhirnya berbicara.
"Berteriaklah."
Satu kata keluar dari mulutnya. Mendengar suara dingin, tanpa emosi yang tak cocok dengan kilatan sengit di matanya, Nosferatu bergidik.
"Aku berkata, menjeritlah. Tak bisakah kamu mengerti? "
Seol Jihu memiringkan kepala vampir itu, dan memaksanya untuk melihat-lihat medan perang. Dia mengatakan itu untuk memanggil yang tersisa, karena dia tak bisa terus mengejar mereka satu per satu.
"Jika Kamu memanggil semua jenismu, Aku akan membiarkanmu pergi dengan damai."
Nosferatu menjadi terdiam. Tapi ketika Seol Jihu menghancurkan matanya dengan ekspresi kesal, dia langsung berteriak.
-Kyak!
Chak!
Seol Jihu menampar vampir yang berteriak itu.
"Lebih keras."
-Ki, kieeeeee!
Chak!
Seol Jihu menampar wajahnya lagi. Menatap dengan tatapan menakutkan, dia berbicara lagi.
"Ini adalah kesempatan terakhirmu. Lebih keras. "
Sang Nosferatu membungkukkan bahunya dan bergidik.
-Kya… Kyaaaaaah!
Akhirnya, teriakan frekuensi tinggi bergema di dalam benteng. Kemudian, mayat-mayat yang terbang dan berkeliaran di sekitar dinding benteng, semuanya berbalik.
Tak ada satu Nosferatu pun di tengah-tengah mereka. Sebagai seorang Nosferatu, dia tak mampu memerintah Nosferatus lainnya. Tapi, dia masih harus dapat meminta bantuan rekan-rekannya.
Seol Jihu mencibir.
"Camaraderie, kan?"
Dia menjatuhkan kepala Nosferatu, sambil secara bersamaan menusuknya dengan tombak dan menginjaknya. Setelah mengkonfirmasi jika kepalanya telah meledak, Seol Jihu tersenyum, ketika dia melihat monster yang mendatanginya.
"Mere mayat…"
Tombak Seol Jihu menggambar bentuk-X pada musuh yang masih jauh. Dia menggerakkan lengannya tanpa henti, sampai dia mulai mengayunkan lengannya dengan kecepatan yang tidak terlihat oleh mata.
Desir!
Suara angin yang tajam menerpa Mary Rhine, membuatnya meringkuh secara refleks. Mata terkejutnya bergetar.
Gerakan menakutkan Seol Jihu telah membentuk puluhan bilah yang melesat maju, dengan badai yang mengamuk.
[Secret Technique Level 7 Highlander – Mutilate.]
Angin kencang yang dipenuhi pisau menyapu langit dan tanah.
Sedetik kemudian, seberkas cahaya keemasan muncul di monster mayat yang mendekat, sebelum mereka hancur seperti daging cincang.
Melihat Seol Jihu basah kuyup dalam cairan tubuh yang tumpah, mata Mary Rhine berair. Dia akhirnya menyadari, jika cahaya yang ia lihat sebelumnya bukan halusinasi.
Inilah alasan, mengapa Komandan Seven Army mengeluh belum lama ini. Jumlah Unique Ranker masih dalam satu digit. Secara alami, mereka diperlakukan sebagai senjata strategis yang dapat mengubah gelombang perang.
Lebih jauh, mereka adalah makhluk yang melampaui batas kemanusiaan, dengan menerima sepotong kekuatan ilahi. Karena, melawan kekuatan ilahi dengan kekuatan ilahi adalah satu-satunya cara untuk meminimalkan kerugian. Komandan Seven Army telah bergabung dalam pertempuran, dengan kekuatan penuh.
Tapi baru saja, seorang manusia yang memiliki kekuatan yang setara dengan para Executor tiba-tiba muncul. Mary Rhine tak tahu persis apa yang terjadi, tapi itulah yang tampak baginya.
Selanjutnya, ketika Seol Jihu menyeret Erica Lawrence yang pingsan, Mary Rhine mendongak dengan ekspresi kagum dan takut. Ketika pria itu membungkuk dan diam-diam berbisik ke telinganya, Mary Rhine menganggukkan kepalanya dengan gila.
"Ya, ya, aku akan melakukannya. Tapi…"
Seol Jihu menyelipkan di bawah ketiaknya tanpa mendengarkannya. Menempatkan lebih banyak kekuatan ke kakinya, dia melompat ke langit dan dengan lembut mendarat di dinding benteng.
Ketika Seol Jihu menurunkannya, rasa sakit yang ia lupakan, membanjiri dengan kekuatan penuh dan menyebabkan erangan menyelinap keluar dari mulutnya.
"T-Tunggu. Erica Unni dan pergelangan kakiku…"
Namun, Seol Jihu tak mendengarkan. Matanya yang seperti binatang buas, sibuk menjelajahi setiap sudut medan perang.
Seol Jihu menjadi sangat tenang setiap kali Future Vision diaktifkan. Itu karena, pengalaman hidup atau mati yang tak terhitung jumlahnya yang ia lalui, terwujud kembali dengan skill ini.
Jika Seol Jihu adalah satu-satunya yang berperang dalam perang ini, dia tak akan ragu untuk mengambil kawan yang bisa ia selamatkan dan mundur. Jika dia memiliki lebih banyak waktu, dia mungkin bahkan bertujuan untuk menarik diri, untuk menyelamatkan sebanyak mungkin orang.
Tapi ketika tatapan berkeliaran Seol Jihu tiba-tiba berhenti, api mulai menyala di dalam diri para vampir itu.
"Aku bertanya-tanya ke mana semua Nosferatus pergi…"
Rencana yang Seol Jihu pikirkan, benar-benar menghilang dari benaknya. Kemudian, rencana baru segera dibuat.
Ada peluang kecil.
Kesempatan kecil untuk skala miring.
Jika rencana pertama dan terakhir ini berhasil, bahkan mungkin membiarkan mereka membalikkan situasi saat ini. 



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us