Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_181

gambar

SCG_181

181. Akhir itu sebagai langkah awal


Mereka diam-diam menatap Seo Yuhui, yang benar-benar kaku beku, dan Seol Jihu yang tak bisa menutup matanya.
"Di mana dia?"
Lalu tiba-tiba, suara dingin memecah kesunyian.
Setelah berhasil menghancurkan semua Nest, Star of Avarice telah tiba di sini, menggunakan sihir teleportasi.
"Seharusnya, ada Warrior yang gagah berani di sekitar sini."
Semua orang yang hadir hanya menatapnya, tak menjawab pertanyaannya.
Dia bukan tipe orang yang tak bisa membaca suasana. Menyadari keheningan yang berat di daerah itu, dia diam-diam melangkah maju.
Ketika dia melihat keadaan di mana pemuda itu berada, dia mengerutkan alisnya.
"Ini… jauh lebih buruk daripada yang aku pikirkan."
Mengesampingkan semua yang lain, hanya dengan melihat retakan di kulitnya, dia menggigil. Sepertinya, dia sedang melihat tanah pertanian yang dulunya kaya, telah menjadi gersang karena kekeringan yang panjang.
'Tunggu.'
Setelah dengan hati-hati memeriksa kondisi Seol Jihu, alisnya bergetar.
'Apakah ini jejak Skill Awakening?'
Dari energi kuat yang ia rasakan, dia bisa tahu jika pemuda itu telah menggunakan teknik kelas tinggi. Berlutut di sebelah Seol Jihu, Executor Avaritia meraih lengan pemuda itu.
Saat dia dengan hati-hati menuangkan beberapa …
"Uk!"
Matanya terbuka.
"Uwaaaaah!"
Dia kemudian berteriak ketakutan, menarik lengannya ke belakang, sebelum kehilangan keseimbangan, dan jatuh di pantatnya.
“Uuuk! Uweeeeek…”
Dia bahkan muntah. Segera, dia meraih tangannya yang gemetaran, lalu menatap Seol Jihu seperti sedang melihat monster.
Executor Avaritia adalah seseorang di puncak jalan Mage. Secara alami, dia sangat sensitif ketika memeriksa mana.
Dia telah mencoba untuk memeriksa kondisi internal pemuda itu. Tapi akhirnya, dia terkejut dengan apa yang ia rasakan.
Hanya dengan mencampur sedikit mana ke dalam tubuh pemuda itu, energi yang mengerikan mengamuk, menyerbu tubuhnya, dan menggoncangkan isi perutnya.
"D-dia gila!"
Wajahnya berubah, ketika dia terengah-engah.
"Hanya berapa banyak Skill Awakening yang ia duga!?"
Dia tiba-tiba berhenti di tengah-tengah kalimatnya, dan menatap tangannya yang gemetaran dengan tatapan tak percaya. Dia memusatkan perhatiannya pada energi yang berputar-putar sembrono, seperti kuda liar yang tak terkendali.
Kemudian, dia akhirnya menghela nafas.
"Dia bahkan membalikkan aliran energinya…"
Dia tahu, jika sekarang bukan waktu atau tempat untuk mengatakan ini. Tapi, dia benar-benar ingin berteriak.
Jika pemuda itu adalah jenius atau bodoh.
Sepertinya, dia meminjam uang tanpa berniat untuk melunasinya. Dia telah meminjam uang dari semua tempat, membelanjakannya sesuka hatinya, dan meninggal, ketika tiba saatnya untuk mengembalikannya.
Dan analogi dari Executor Avaritia, ini sangat tepat.
Pertama, ketika Seol Jihu menggunakan Poin Kemampuan-nya untuk meningkatkan stat Mana, keseimbangan Teknik, pikiran, dan tubuh yang telah membuatnya kerja keras, untuk menstabilkan itu. Kini, itu menjadi bengkok sekali lagi.
Selain itu, ketidak-seimbangan sekarang beberapa kali lipat lebih buruk daripada di masa lalu, yang hampir tak sebanding.
Lagi pula, Intermediate - High dan High - High bahkan tak dapat ditempatkan pada skala yang sama.
Selain itu, dia telah dengan kuat mengangkat ranah pemahamannya, melalui Future Vision dan menggunakan Skill Awakening dari Unique Ranker, Berserk.
Namun, sampai titik ini, masih ada 'sedikit' kemungkinan hal-hal yang tak lepas kendali. Dia hanya memiliki satu kaki yang melewati garis dan tak bisa kembali.
Alasan dia berakhir dalam kondisi saat ini adalah, karena dia membalikkan aliran Festina Earring, Flash Thunder, dan Flash Step.
Tentu saja, dia telah berhasil dalam mendorong Undying Diligence ke keadaan grogi. Tapi, teknik aliran terbalik ini sangat membebani tubuh seseorang. Sehingga, membalikkan satu teknik saja mengakibatkan dampak yang sangat besar untuk tubuhnya.
Karena Seol Jihu telah membalikkan aliran tiga energi secara bersamaan, tak mungkin tubuhnya yang goyah dapat menahan serangan ini.
Bukan itu saja. Ketika dia melawan Komandan Seven Army, dia sepenuhnya menggunakan energi tak terbatas, yang tersimpan di dalam dirinya dari makanan dan obat-obatan yang berharga. Dan akhirnya, dia menggunakan teknik yang secara paksa meningkatkan Level-nya, dengan hidupnya sebagai jaminan.
Secara keseluruhan, dia telah melewati garis dan tak bisa kembali dengan teknik aliran terbalik. Dan setelah itu, dia berlari lurus menuju kematian.
Star of Avarice baru saja berhasil menenangkan energi yang mengamuk, dan berulang kali membuka dan menutup tangannya yang serasa terbakar.
Dia memiliki keraguan kecil, ketika dia melihat Seol Jihu mendorong kedua Komandan Seven Army kembali, tapi dia segera menerima situasi itu.
Di sisi lain, dia mengerti, mengapa semua orang hanya menonton, dan mengapa Seo Yuhui berhenti menyembuhkannya.
Karena Seol Jihu dalam kondisi saat ini tak dapat disembuhkan. Bahkan, jika ada sepuluh Seo Yuhui. Bahkan, kemungkinan siapa pun yang mengobatinya akan terkena risiko besar.
'Sulit.'
Menyembuhkan pemuda itu tampak mustahil, tak peduli bagaimana dia melihatnya. Jadi, ekspresinya menurun. Dia menatap Seol Jihu dengan ekspresi menyesal.
Perang sengit akhirnya berakhir.
Ada desas-desus, jika perang ini adalah akhir dari Ras manusia. Tapi, hasilnya sangat berbeda dari harapan semua orang.
Tentara Parasite, termasuk satu Hydra dan sepuluh Medusa, telah dimusnahkan. Dan sepuluh Nest, termasuk satu Nest tingkat atas dan sembilan Nest tingkat menengah, dihancurkan.
Meskipun Vulgar Chastity pergi tanpa cedera, dia kehilangan sebagian besar pasukannya.
Itu sama untuk Unknown Modesty. Dia telah dipaksa untuk menggunakan Divinity Manifestation, dan pasukannya menghadapi kehancuran.
Semua Nosferatus telah terbunuh. Dan di atas itu semua, Undying Diligence telah binasa.
Komandan Seven Army Pertama Parasite yang namanya identik dengan teror untuk Paradisian dan Earthling, kini telah tiada. Ini adalah prestasi yang belum pernah terjadi sebelumnya. Sebuah prestasi yang akan berdampak, tak hanya pada manusia, tapi juga Federacy.
Meskipun darah orang yang tak terhitung jumlahnya berkumpul Bersama, untuk membentuk sungai darah. Meskipun itu adalah kemuliaan berdarah, manusia telah menang.
Ini benar-benar pencapaian luar biasa, yang sulit digambarkan hanya dengan kata-kata.
Dan itulah yang membuatnya sangat disesalkan.
Manusia berada di ambang pembantaian satu sisi. Tapi, gelombang perang berubah, karena seorang pemuda misterius. Sebagai Executor Avaritia, dia secara pribadi menyaksikan prestasi orang ini, dia tak bisa mengerti, tapi dia memiliki penyesalan.
Jika pemuda ini tak menggunakan dirinya sendiri dalam perang ini, jika dia meninggalkan sedikit ruang untuk bertahan hidup, jika dia entah bagaimana menemukan cara untuk hidup… berapa banyak kontribusi yang akan dia berikan untuk Paradise?
"Sangat disesalkan…"
Sang Executor Avaritia menghela napas dalam-dalam, dan memiringkan kepalanya dengan sedih.
"Tepat ketika aku berpikir, musim semi akhirnya tiba di Paradise."
Menatap langit, dia bergumam dengan suara pelan.
Salah satu Pelayan-nya segera memahaminya dan mengangkat bahu.
"Memang."
Dia bergumam pelan.
"Itu hanya musim semi pendek… berakhir tepat, saat itu dimulai."
Tak ada ungkapan yang lebih tepat.
Lalu.
Seo Yuhui yang duduk seperti patung batu, bergerak seolah-olah dia terpesona.
Mencapai tangannya ke udara, dia mengeluarkan sebuah meja besar dan meletakkannya. Meja marmer putih yang diukir dengan pola mencolok. Ini adalah altar.
Melihat ini, ekspresi terkejut muncul di wajah Divine Queen yang memegang Seol Jihu di pelukannya. Dia dengan cepat bangkit dan berbicara.
"Jangan."
Seo Yuhui tak menjawab. Dia melanjutkan pekerjaannya, seolah-olah dia belum mendengar apa-apa.
"Nona Seo Yuhui, aku rasa lebih baik untuk…"
Tepat ketika Divine Queen akan menghentikannya, Seo Yuhui mendorongnya kembali dengan paksa.
Mendorong ke belakang, mata sang Divine Queen melebar. Ini biasanya tak akan mungkin terjadi. Tapi, dia juga kelelahan, karena pertarungan yang panjang dan berlarut-larut.
"N-Nona Seo Yuhui?"
"Jangan hentikan diriku."
Ketika Seo Yuhui memberitahunya, sang Divine Queen membuat wajah tercengang.
"A-Apa yang kamu katakan?"
"Dia bukan urusanmu lagi."
Ketika Seo Yuhui bergumam dengan dingin, mata sang Divine Queen menyipit.
Tapi seolah itu urusannya, Seo Yuhui mulai mengeluarkan barang-barang dari ruang ekstra-dimensi nya, dan mulai menempatkannya di altar.
Si Mage yang diam-diam menonton ini, membelalakkan matanya.
Setiap persembahan yang diletakkan dengan rapi di atas altar, adalah barang yang sangat berharga dan tak ternilai.
Saat itulah Executor Avaritia dapat menebak apa maksud Seo Yuhui.
"Aku mengerti apa yang kamu coba lakukan, tapi aku setuju dengan Divine Queen."
"…."
“Menyembuhkannya, hanya akan memperpanjang waktu rasa sakit nya. Biarkan dia istirahat, atau jika Kamu benar-benar ingin menghidupkannya kembali, bunuh dia lebih dulu, dan gunakan Divine Wish-mu…"
Dia tak bisa menyelesaikannya dengan berkata, 'Ya, kalau dia punya kesempatan lagi untuk bangkit.' Ini karena, Seo Yuhui berbalik dan memberinya tatapan berapi-api.
"Kamu masih memiliki Divine Wish?"
"Jangan bercanda. Bahkan untuk Executor, Divine Wish adalah… Ngomong-ngomong, bukankah kamu juga memilikinya? "
"Tidak."
"Kamu tidak?"
Seo Yuhui berbalik, seolah-olah dia terlalu malas untuk menjawab.
Star of Avarice menutup mulutnya, melihat betapa berbedanya Seo Yuhui dari dirinya yang biasanya.
Seo Yuhui menatap menyedihkan pada pemuda yang tak bergerak satu inci pun. Cara dia bersandar di tebing itu, mengingatkannya pada pemandangan dari masa lalu.
'Lagi…'
Menggigit bibirnya cukup keras untuk menodainya dengan darah, dia menggerakkan tangannya lebih cepat.
Saat dia mengeluarkan altar dan persembahan, jelas apa yang ia coba lakukan.
Dari Level 1 ke Level 4, Luxuria mengambil perawatan khusus dan menganugerahkan seorang Priest yang tak menerima kekuatan dewa lain dan hanya menjalani jalan penyembuhan. Yaitu, otoritas khusus.
Meskipun efeknya akan berbeda berdasarkan nilai penawaran, otoritas khusus itu adalah kemampuan untuk menggunakan mantra suci level yang lebih tinggi, dari level mereka saat ini.
Begitu dia menyelesaikan persiapannya, Seo Yuhui berlutut di depan altar. Dia kemudian bersujud, menekuk tubuh bagian atasnya hingga menyentuh tanah.
Dan dengan demikian, Bintang Nafsu dan priest Ranker Unik Level 8, Saintess Atera…
"O Luxuria."
…memulai Upacara.
***

Apartemen Dongheung No. 22.
Di kamar 802, tangisan bayi tanpa henti terdengar, dari sore hingga larut malam.
“Mommy! Moooommy!”
Berusia enam tahun? Seorang gadis, yang tenggorokannya bengkak, menangis tersedu-sedu.
“Seunghae, minum obatmu. Kamu gadis yang baik, kan?”
Dan seorang gadis lain mengenakan seragam sekolah, menghibur gadis yang menangis tanpa henti. Dia tampak agak lelah, dan jelas dia masih anak-anak.
“Tidak! Tidak! Aku ingin melihat Mommy! Aku ingin melihat Mommy! Uwaaaah!”
“Mommy akan datang menemuimu, ketika Kamu menjadi lebih baik. Kamu akan pulih lebih cepat, jika Kamu minum obat ini.”
“Pembohong! Kamu mengatakan itu terakhir kali, tapi dia tak pernah datang lagi!”
“T-Tidak, Aku tak berbohong kali ini.”
“Pembohong! Unni adalah pembohong!”
“Seunghae.”
Gadis yang lebih tua mengulurkan tangan untuk menghibur gadis kecil itu. Tapi, gadis kecil berteriak dengan marah dan mengayunkan lengannya.
Gadis yang lebih tua mengerutkan kening dan bersandar.
“Aduh!”
Karena gadis kecil itu berkeliaran dengan sembrono, tangannya akhirnya mengenai hidung gadis yang lebih tua itu.
“Ah…”
Ketika gadis yang lebih tua meraih hidungnya dan menundukkan kepalanya, gadis kecil itu melihat ini sebagai kesempatan dan mulai memukul dan menarik rambut gadis yang lebih tua itu.
“Se-Seunghae!”
Setelah akhirnya menarik gadis kecil itu darinya, gadis yang lebih tua menghela napas kelelahan.
Sudah berapa lama mereka bergulat? Gadis yang lebih tua itu berkedip, warna tebal menghiasi mata bawahnya.
“Obat, minum obatmu… tolong… ini juga sulit untuk Unni…”
Mengangkat sendok memegang cairan seperti sirup, dia mengulangi kata-kata yang sama yang telah ia ucapkan sejak lama.
Tapi, mungkin tak menyadari perasaan kakak perempuannya, gadis kecil itu mengayunkan tangannya lagi dan memukul tangan kakaknya.
Sendok terbang di udara, menjatuhkan sirup ke mana-mana.
“Yoo Seunghae.”
Suara gadis yang lebih tua menajam.
“Apakah Kamu tidak ingin rasa sakitnya hilang?”
“Uwaaah! Uwaaaang!”
“Minumlah obatmu. Sekarang.”
“Mooommy, Mooooomy!”
Gadis yang lebih tua menutup matanya. Mengambil napas dalam-dalam untuk menenangkan diri, dia mengambil sendok, mengambil satu sendok lagi sirup, dan mendorongnya ke mulut saudara perempuannya.
Tak sebanding dengan kekuatan kakak perempuannya, gadis kecil itu dengan enggan menyimpan sendok di mulutnya. Tapi segera, dia membuka mulut mungilnya dan ‘Ptui!’ dia muntah. Sirup itu berceceran di seluruh wajah kakak perempuan itu.
“Aku benci kamu, Unni! Pergi!”
Pada saat itu, kesabaran gadis yang lebih tua itu habis.
“Yoo Seunghae! Apakah kamu benar-benar melakukan ini?”
Ketika dia mengangkat suaranya, gadis kecil yang terkejut itu cegukan. Segera, dia memiringkan kepalanya ke belakang dan menangis lebih keras dari sebelumnya.
“Uwaaaaaaang!”
Air mata menggenang di sekitar mata gadis yang lebih tua, ketika dia menyaksikan adik perempuannya menangis.
“Apa yang kamu ingin aku lakukan !?”
Pada akhirnya, dia meledak, tidak bisa menahan diri.
“Kamu pikir aku tak ingin melihat mereka? Aku juga ingin melihat Ayah dan Ibu!”
Dia berteriak frustrasi, tak peduli untuk menghapus sirup di wajahnya.
Meskipun dia adalah kakak perempuan, dia baru saja memasuki sekolah menengah. Di usianya yang baru 14 tahun, dia masih terlalu muda untuk menanggung beban, kehilangan kedua orang tuanya.
Berapa lama waktu berlalu? Sama seperti gadis yang lebih muda menangis untuk tidur, dan gadis yang lebih tua duduk di ruang tamu dengan linglung…
Bunyi bip terdengar dari kunci kata sandi dan pintu depan dibuka dengan hati-hati. Seorang anak laki-laki masuk, mengenakan seragam yang sama dengan gadis itu. Di tangannya ada tas plastik putih.
Bocah itu melirik gadis kecil yang tertidur dengan air mata mengalir di wajahnya. Dia kemudian berbalik ke gadis yang menatapnya lekat-lekat dan tersenyum cerah.
“Bolehkah Aku masuk?”
Dia mengatakan itu, setelah berada di dalam. Gadis itu akan menyeringai di waktu lain, tapi dia terlalu tertekan saat ini.
“Mengapa kamu di sini?”
Dia berbicara dengan lidah tajam tanpa disadari.
“Keluar.”
Apa yang sangat ia benci? Suaranya dipenuhi dendam, tak sesuai dengan usianya.
“Aigoo… Apa yang salah kali ini, Nyonya Yoo? Hm?”
Tak ada yang akan menyalahkan anak laki-laki itu karena tersinggung. Tapi, mengetahui jika kebencian gadis itu tak diarahkan kepadanya, dia melepas sepatu dan menjawab dengan bercanda.
Dia melangkah masuk, meletakkan kantong plastik di atas meja dapur, lalu mengeluarkan seikat pisang.
Cahaya berkedip di mata gadis itu. Ketika dia pergi ke supermarket kemarin, dia ragu-ragu beberapa kali untuk membelinya.
Adik perempuannya kesulitan menelan makanan, karena tenggorokannya yang bengkak, dan pisang mudah ditelan dan juga buah favoritnya. Tapi, karena harga pisang telah meroket, karena penyakit baru-baru ini. Gadis itu harus menelan air matanya dan menyerah.
“Bagaimana kabar Seunghae?”
Bocah itu bertanya sambil mengupas pisang.
“Dia baru saja tertidur… setelah banyak kesulitan, mencoba membuatnya minum obat …”
Gadis itu bergumam pelan, suaranya sedikit lebih lembut dari sebelumnya.
Dia ingin membuang semuanya ke samping dan dikurung di kamar sendirian. Tapi, dia merasa tak enak mengusir bocah itu, ketika dia membawa pisang untuk diberikan kepada adik perempuannya.
Tapi jika ada satu hal yang tak diharapkan gadis itu, anak lelaki itu membawa pisang yang sudah dikupas padanya, dan bukan untuk dirinya itu.
“Ini.”
Ketika pisang menyentuh bibirnya, gadis itu mengeluh tentang kelelahannya melebarkan matanya.
“Kamu harus memakannya.”
“H-Hah? Aku pikir itu untuk Seunghae…”
“Seunghae tertidur. Dia bisa makan pisang yang tersisa, ketika dia bangun. Kamu makan satu, untuk saat ini.”
Gadis itu berkedip.
“Ayolah. Aku tahu kamu juga suka pisang.”
Kemudian, seperti yang dilakukan gadis itu pada adik perempuannya, bocah itu dengan hati-hati mendorong pisang ke mulutnya.
Ketika dia menggigit secara refleks, gigi-giginya tenggelam ke dalam buah yang lembut, dan aroma pisang memenuhi mulutnya, sepenuhnya.
‘Sekarang Aku memikirkannya, Aku belum makan malam.’
Gadis itu bergumam pada dirinya sendiri, dan mengunyah pisang tanpa berhenti.
Selanjutnya, ketika dia menelan buah dan melihat ke atas, dia melihat bocah itu menatapnya dengan senyum berseri-seri.
Mata mereka bertemu.
“Ini bagus, bukan?”
Gadis itu menganggukkan kepalanya tanpa sadar, dan kemudian tiba-tiba wajahnya memudar. Matanya berubah berair dalam sekejap dan, pada akhirnya, menangis.
“Aku… aku… benar-benar… kakak perempuan yang mengerikan…”
Bocah itu melompat kaget.
“Hah? Apa maksudmu? Akan sulit untuk menemukan seorang gadis sebaik dirimu.”
“Seunghae menangis, mengatakan dia ingin melihat Mom… tapi aku tak bisa menahan amarahku dan berteriak… hic … huaaang…”
Dia meraih baju anak laki-laki itu dan menangis pelan. Bocah itu hanya bisa menggaruk wajahnya, tak tahu harus berbuat apa.
Medecakan bibirnya, dia menjatuhkan diri ke sampingnya dan menepuk punggung gadis itu menangis dalam kesedihan.
“Tak apa-apa. Kamu juga manusia. Tak apa-apa, untuk menjadi sedikit marah, ketika kamu lelah. Plus, Seunghae adalah seorang anak kecil. Semua orang tahu, betapa sulitnya mengurus anak-anak.”
“Tapi… adik perempuanku sakit… Aku bahkan tak bisa mengerti itu…”
“Hei, Yoo Seonhwa. Kamu tak melakukan kesalahan. Jika ada, aku yang salah.”
“Bagaimana ini kesalahanmu?”
“Maaf. Aku terlalu sibuk dengan perusahaan belakangan ini. Aku akan pulang lebih awal dari sekarang, dan mencoba untuk menjaga anak kita lagi.”
“Apa?”
Mendengar bocah itu berbicara seolah dia adalah suaminya, gadis itu tertawa di tengah tangisannya.
Bocah itu juga menyeringai.
“Ngomong-ngomong, berhenti menyalahkan dirimu sendiri dan selesaikan ini. Ini.”
Bocah itu memberinya pisang yang setengah dimakan. Gadis itu mendengus dengan wajah memerah, dan dengan hati-hati menggigit lagi.
Meskipun tenggorokannya terasa sedikit kering, dia merasa jauh lebih baik, setelah dia memasukkan sesuatu ke perutnya.
“Ini enak…”
“Benarkah? Apakah kamu ingin yang lain?”
“Uuun, tidak, kita harus menyisahkan mereka untuk Seunghae…”
“Lupakan saja dia.”
“Ah, hei, jangan bersikap kejam pada Seunghae.”
“Melihatmu menangis, karena dia menyakitiku.”
Mendengar ini, gadis itu dengan cepat menyeka air matanya dan menyeringai.
“Pisang… apakah orang tuamu membelinya untuk kami?”
“Tidak.”
Bocah itu menggelengkan kepalanya.
“Aku membelinya dengan uangku sendiri.”
“Apa? Bagaimana Kamu punya uang?”
Ketika gadis itu bertanya dengan terkejut …
“Tentu saja, Dengan uang saku yang aku simpan.”
Bocah itu membuat tanda perdamaian dengan jarinya.
“Aku sudah lama ingin mengatakan ini. Hei, ini semua salahmu.”
“A-aku?”
“Karena Kamu sangat tak nyaman mendapatkan apa pun dari orang tuaku, sehingga mereka terlalu berhati-hati untuk melakukan sesuatu untukmu.”
“Tapi… aku merasa tak nyaman, selalu mendapatkan sesuatu dari mereka.”
“Kamu benar-benar minta maaf tentang banyak hal. Ini hanya pisang. Omong-omong, Aku membeli ini dengan uangku sendiri. Jadi, tak apa-apa, kan?”
Mendengar bocah yang tersenyum itu berbicara dengan sangat ringan, gadis itu menjadi terdiam sesaat. Setelah menggerakkan mulutnya beberapa kali tanpa sepatah kata pun, dia bergumam pelan.
“Bodoh…”
“Kamu panggil aku apa?”
“Idiot.”
Laki-laki dan perempuan itu saling menatap dan terkikik. Kalau-kalau gadis kecil itu bangun, mereka berdua bercanda diam-diam, dan suasana tajam seperti jarum mereda, sebelum mereka perhatikan.
Rasa kantuk kemudian merangkak naik, dan gadis itu menutup matanya. Tiba-tiba merasa santai, dia mencondongkan kepalanya ke samping dan menghela nafas.
“Akhirnya aku bisa beristirahat…”
Dan tak lama kemudian, nafas lembut mengalir keluar.
Anak laki-laki itu menatap gadis yang tertidur di lengannya. Memandangnya lama sekali, tanpa disadari sebuah senyuman mekar di wajahnya.
Meskipun dia sedikit tak nyaman, dia dengan hati-hati bersandar ke dinding, sehingga gadis itu tak akan bangun.
Kemudian, dia bergumam dalam hati.
‘Benar, ada saat seperti ini…’
Dan tepat ketika dia berpikir begitu…
Dia membuka matanya.





< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us