Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_200

gambar

SCG_200

200. Pertemuan Kawan Lama (2)


Langit mendung dan suram. Awan gelap menyelimuti jalan yang ditinggalkan oleh matahari, membuat suasana menjadi kabur.
Udara malam yang menyentuh kulit terasa lembab, membuatnya terasa seperti akan turun salju atau hujan setiap saat.
Chik, Chiik.
Hao Win menyalakan sebatang rokok di mulutnya, sebelum mengangkat kerahnya dan membungkukkan bahunya.
“Sekarang hampir musim dingin di Paradise.”
‘Musim dingin.’
Seol Jihu menatap langit lagi.
Dia tak pernah berpikir tentang ada musim dingin di Paradise. Setiap kali dia masuk, dia mengira itu akan selalu cerah.
Itu adalah gagasan konyol, begitu dia memikirkannya.
“Hanya akan ada hari-hari panjang penderitaan, jika seseorang tak bersiap untuk musim dingin.”
Sebenarnya, Paradise adalah planet yang sebenarnya, dunia nyata. Itu memiliki musim, matahari dan bulan, oksigen dan lautan, dan bahkan banyak orang yang hidup bersama di atasnya.
Seol Jihu tersenyum kecil, pada pemikiran yang tiba-tiba.
Dia mungkin akan mengalami hal serupa, jika dia menjadi selebritas di Bumi. Tak perlu banyak pemikiran untuk menghubungkan keduanya.
Jika dia kembali ke Bumi dan mencari selebritas atau artikel berita politik, dia akan menemukan banyak kasus serupa. Dan karena alasan ini, kedua dunia itu sama.
Meskipun ada perbedaan gaya hidup dan budaya, cara hidup masih sama.
Ya.
Paradise dan Bumi.
“Itu sebabnya, kami mencoba untuk memindahkan basis operasi kami. Persiapan untuk musim dingin, semacamnya.”
Hao Win yang memakai syal hangat di lehernya, mulai berjalan, memimpin. Seol Jihu menatap punggungnya sejenak, sebelum mengambil langkah juga.
“Jujur, aku dulu berpikir ada sepotong harapan di masa lalu. Kemungkinan mendapatkan kembali kejayaan kami sebelumnya.”
Itu adalah cerita yang Seol Jihu pernah dengar sebelumnya.
Di masa lalu, Triad adalah organisasi yang sangat bersaing melawan Sicilia atas Haramark. Tapi, mereka terdorong keluar dari permainan, karena konflik internal yang menyebar ke Bumi.
“Tapi dalam perang ini, Cinzia mengungkapkan fakta jika dia adalah seorang Executor. Hah! Seorang Mage dan Bintang Kemalasan. Kami bahkan dak memiliki orang sekuat Claire Agnes. Jadi, tak peduli bagaimana aku memikirkannya, tak ada cara bagi kamii untuk menyalip Sicilia. ”
Hao Win berbicara dengan mengejek diri sendiri.
“Jadi, kami memutuskan untuk menyerah. Taciana Cinzia adalah sosok yang sebanding dengan ‘raja’ di Haramark. Waktu dan upaya yang dia investasikan di Haramark memungkinkannya untuk berhasil mendapatkan kendali, atas tempat-tempat yang cerah dan teduh di kota. Kecuali kami pergi di bawah payung mereka, tak ada yang bisa kita lakukan. ”
Hao Win menggerutu, tentang betapa terlalu banyak bagi mereka. Yang dulu melakukan hegemoni di masa lalu, hanya duduk di sana mengisap jempol mereka.
Seol Jihu yang diam-diam mendengarkan tanpa mengatakan sepatah kata pun, memikirkan apa yang dikatakan Cinzia di masa lalu.
‘Inilah poin utamanya. Jika Triad benar-benar berarti apa yang mereka katakan, maka metode mereka untuk menghasilkan keuntungan, tak boleh bertentangan dengan kita.’
‘Mereka memiliki pasukan cadangan juga. Sejak kami memasuki Paradise dan telah diberi tugas yang sama, Sicilia bersedia menghibur mereka, jika mereka tak akan melawan kami. Kamu mengerti semua itu?’
“Jadi itu yang ia maksudkan.”
Mungkin Hao Win telah merencanakan untuk memindahkan basis mereka sejak lama. Dan rahasia Cinzia yang terungkap dalam perang, menjadi pemicu untuk menyelesaikan keputusan ini.
Saat dia memikirkan hal ini, Seol Jihu merasa iri dengan Hao Win, meskipun hanya sedikit.
Dia pasti berada di tempat yang sulit, dibebani dengan tanggung jawab untuk menghidupkan kembali Triad tanpa jawaban mudah. Dan dalam situasi ini, Hao Win telah membuat keputusan berani, untuk meninggalkan pangkalan yang telah mereka duduki sejak lama.
Hanya dengan percaya pada kekuatan kelompok yang dipimpinnya.
Seol Jihu, saat ini dalam situasi tak berdaya. Keputusan apa yang harus dia ambil di sini?
“Yah, aku akan pergi seperti ini, tapi…”
Asap putih tumpah dari mulut Hao Win bersamaan dengan napasnya.
“Akan lebih baik, jika kamu tinggal di kota.”
Seol Jihu kembali ke akal sehatnya mendengar kata-kata itu.
“Bagimu, Haramark adalah tempat teraman yang bisa kamu tempati.”
Dia tak salah, tapi tiba-tiba dia merasakan ledakan pembangkangan yang tak bisa dijelaskan.
“Jadi yang kamu katakan adalah…”
Seol Jihu berbicara dengan lebih kuat.
“…Jika sesuatu seperti ini terjadi lagi, aku seharusnya tak melakukan apa-apa, dan hanya dilindungi?”
Hao Win berhenti langkahnya di ledakan tajam, sebelum perlahan-lahan meletakkan kakinya.
“Terus terang, ya. Kamu harus melakukan itu untuk sementara waktu.”
Dia melanjutkan dengan suara tenang.
“Jangan tersinggung. Tak ada pilihan lain. Hanya, itulah bagaimana dunia ini bekerja.”
“Tidak. Tidak, tidak.”
Hao Win tertawa terbahak-bahak mendengar penolakan Seol Jihu.
“Ya ampun, apakah aku terdengar agak suka memerintah?”
“Itu bukanlah apa yang aku maksud.”
Seol Jihu menggelengkan kepalanya dan melanjutkan untuk memberitahunya tentang catatan yang telah ia baca.
“Hmm.”
Hao Win diam-diam mendengarkan sebelum berbicara.
“Ini benar-benar teori yang menarik. Aku ingat pernah mendengar hal-hal yang tak seperti ini sebelumnya.”
Dan sebelum Seol Jihu bertanya ‘apa?’, Hao Win memotongnya.
“Tapi tak peduli seberapa banyak aku mengobrol tentang bagaimana rasanya di masa lalu dengan catatan-catatan itu. Itu tak lain adalah mengenang tentang romansa dari era masa lalu. Kenapa?”
“….”
“Karena kita hanya perlu mengubah satu kata. Ini bukan ‘sebelum’ lagi, tapi ‘sekarang'.”
Tak peduli seperti apa keadaannya sebelumnya, dunia tetap seperti sekarang ini. Realitas yang Paradise hadapi saat ini, tak berubah sedikit pun.
Hao Win tak berhenti berjalan dan mendecakkan lidahnya.
“Dunia di mana seseorang hanya mengejar kebebasan dan kesuksesan mereka sendiri. Membuang semua moral dan tanggung jawab. Dunia yang diracuni oleh kesenangan diri sendiri.”
Sama seperti Seol Jihu yang kehilangan kata-kata…
Tiba-tiba, dia merasakan sensasi dingin di hidungnya. Menyeka hidungnya dengan refleks, dia melihat tetesan air di tangannya dan memiringkan kepalanya.
‘Salju.’
Salju turun.
Salju bubuk jatuh dari langit.
“Kamu benar.”
Seol Jihu bergumam, melihat salju yang berkibar seperti kertas yang robek.
“Aku menyedihkan.”
“…?”
“Aku bersumpah tak akan lari lagi…”
Tapi pada akhirnya, dia melarikan diri, sekali lagi. Berapa banyak yang harus ia jalankan untuk melarikan diri tanpa akhir?
Hao Win berhenti di langkahnya.
“Begitu?”
“Permisi?”
Hao Win melepaskan napas dalam-dalam dan memuntahkan rokoknya.
“Aku minta maaf untuk mengatakan ini, tapi… Aku perlahan menemukan, jika percakapan denganmu membuang-buang waktu.”
Dia berbalik untuk menghadapi Seol Jihu.
“Berbicara denganmu, mengingatkanku pada kisah Cao Cao.”
“Tuan Hao Win?”
“Cao Cao yang menghadiri perjamuan atas undangan Menteri Wang, mengejek para pengikut yang menangis, karena aturan tirani Dong Zhou. Dia mengejek mereka, bertanya apakah menangis atau mengamuk akan membuat seseorang membunuh Dong Zhou, untuk mereka. Apakah itu akan berubah menjadi apa-apa.”
Seol Jihu dengan kosong mengedipkan matanya.
“Dan ketika dia akhirnya menerima Tujuh Bintang Pedang yang Berharga, dia berusaha melakukan pembunuhan. Meskipun dia gagal, Cao Cao tak menyerah dan kembali ke markasnya sebelum mengumpulkan pasukan.”
“….”
“Seol… tidak, Seol Jihu. Temanku.”
Hao Win perlahan mendekatinya.
“Senang dan marah atas kehilanganmu. Tak buruk mencemooh diri sendiri dan merenungkan tindakanmu. Itu semua baik, tapi…”
Suara Hao Win mulai naik.
“Tapi… apakah hanya itu?”
Seol Jihu berdiri di tempat dan menatap Hao Win yang semakin dekat.
“Bajingan yang memprovokasimu di bar. Apakah kamu tak ingin menemukan dalang di belakang mereka dan memaksa mereka untuk berlutut?”
Dia melakukan.
“Bajingan yang menyergap Putri Luxuria. Apakah kamu tak ingin melacak anak-anak jalang itu dan menghancurkan mereka?”
Dia ingin...
“Bajingan yang membuang tugas mereka, dan bahkan tak berpartisipasi dalam perang. Tak melihat mereka mengangkat kepala mereka tinggi, membuatmu jijik?”
Dia ingin meraih kepala mereka dan menghancurkannya.
“Anak-anak jalang yang diam-diam berencana untuk melemahkan siapa pun, yang mengancam kepentingan diri mereka. Tidakkah kamu ingin mengumpulkan mereka dan membunuh mereka semua?”
Tentu saja dia melakukannya. Tapi, dia ingin melakukannya secara pribadi, dengan tangannya sendiri tanpa bantuan siapa pun.
Hao Win berhenti di depan Seol Jihu. Dia melepas kacamata hitamnya dan memasukkannya ke dalam saku mantelnya. Sepasang mata yang terbakar di bawah dahi yang ramping, mengamati Seol Jihu.
“Jadi yang aku katakan adalah…”
Dan Hao Win bertanya.
“Apakah kamu tak memiliki pemikiran tentang menjadi Raja?”
‘Seorang Raja…’
Hao Win menggambarkan Taciana Cinzia sebagai Raja. Dan pada kenyataannya, Earthling gemetar dan lari, hanya karena menyebutkan namanya.
Memikirkan beban luar biasa di balik hanya satu kata, Seol Jihu memejamkan mata sejenak dan membukanya lagi, menghela nafas.
“Kamu pikir aku…”
Hao Win memotongnya.
“Apakah aku pikir kamu bisa melakukannya? Jangan pernah bertanya. Jangan meragukannya.”
“….”
“Tak mungkin seseorang yang melakukan apa yang belum pernah dilakukan siapa pun sebelumnya… memusnahkan Komandan Seven Army Parasite, tak memenuhi syarat… Hanya masalah, apakah kamu akan melakukannya atau tidak.”
Apakah dia akan melakukannya atau tidak. Seol Jihu menjadi linglung.
‘Kamu tak bisa berhenti hanya memikirkannya. kamu harus mengatakannya dan bertindak. Hanya dengan begitu, kamu dapat menutupi timmu dengan aromamu, dan menambahkan daging ke dalamnya.’
‘Seorang pemimpin bukanlah seseorang yang ditempatkan di posisi itu oleh orang lain. Seorang pemimpin adalah seseorang yang ingin menjadi seorang pemimpin bagi dirinya sendiri.’
Seol Jihu menatap Hao Win dengan tatapan kosong. Dia melihat wajahnya tumpang tindih dengan Ian.
Hao Win memiringkan kepalanya.
“Jadi, kamu mau?”
Kata-katanya jelas. Dia akan kecewa, jika dia bertanya apa maksudnya.
Naikkan kekuatan.
Menjadi seorang pemimpin sendiri, mengumpulkan rekan tim yang berbagi tujuan, dan menciptakan organisasi.
Kemudian bergandengan tangan dengan organisasi lain untuk menetap di sebuah kota.
Kota di mana dia bisa menjadi Raja.
Itu akan menjadi titik awal gelombang perubahan di Paradise.
Keheningan, di mana bahkan suara napas tak bisa didengar, berlarut-larut.
Salju diam-diam jatuh di sekitar mereka. Tanpa mereka sadari, itu perlahan-lahan menumpuk, menyebabkan bercak putih terlihat di seluruh taman. Jika terus menumpuk pada kecepatan ini tanpa jeda, maka seluruh area akan berubah menjadi ladang salju suatu hari nanti.
Melihat salju, Seol Jihu tiba-tiba berbicara.
“Di Banquet… aku berbicara dengan Tujuh Dewa. Ketika mereka mendengar apa yang aku katakan, mereka tertawa.”
Dan lagi, itu tak mengejutkan bagi mereka untuk tertawa lepas.
Dia sekarang mengerti. Betapa arogannya dia , saat mengoceh tanpa tahu apa-ap tentang dunia?
“Aku tak tahu tempat seperti apa dunia ini, ketika aku berbicara dengan mereka …”
Banquet itu adalah tempat di luar pengaruh hukum kausalitas… tempat eksekusi yang diizinkan. Dia tak mau mengakuinya, tapi itu yang sebenarnya. Bahkan Seol Jihu yang mencintai Paradise, muak dengan hal-hal yang dilihatnya di sana hanya dalam dua hari.
Tapi, dia tak punya pikiran untuk melarikan diri seperti ini. Dia juga tak memiliki keinginan untuk melarikan diri.
Gold Order memberitahunya.
Untuk tak menahan diri.
Untuk mengembalikan perlakuan yang sama ia terima.
Dan untuk melakukannya, dia membutuhkan kekuatan. Dia perlu mendapatkan otoritas dan kekuatan militer, yang jauh lebih besar daripada yang ia miliki sekarang.
Saat dia memikirkan ini, kekuatan tiba-tiba memasuki Seol Jihu.
Ini adalah pertama kalinya, dia menggunakan kemampuan ini, setelah Skill Basic-nya berevolusi.
Warna yang Nine Eyes menunjukkan Hao Win adalah… nila.
Fate of Pioneer.
Pzzt!
Dan Seol Jihu bisa melihat dengan jelas.
Masa depan yang ditunjukkan Nine Eyes padanya.
Bukan hanya Hao Win dalam visinya. Dia bisa melihat dirinya sendiri dan kerumunan besar bersorak.
Seorang raja.
Seorang pemimpin yang memimpin dan memerintah suatu bangsa.
Seorang raja yang berdiri di puncak, memimpin pasukan yang menakutkan dan menerima penyembahan semua orang.
Apa yang Seol Jihu pikirkan setelah melihat adegan seperti itu?
“….”
Pria muda itu diam. Dia hanya menatap langit dengan mata yang dalam, sebelum perlahan-lahan menutupnya.
Dia pasti melihat masa depan. Masalahnya sekarang adalah, apakah dia memiliki tekad untuk mencapai masa depan itu.
Dia punya motivasi. Lebih tepatnya, dia sekarang memiliki motivasi yang cukup.
Jika dia dapat menghindari terombang-ambing oleh kehendak orang-orang yang bahkan dia tak tahu wajah-wajahnya…
Jika dia bisa memuji hal-hal yang dilakukan dengan baik dan menghukum hal-hal yang salah…
Jika dia bisa mengembalikan Paradise seperti sebelumnya, ke dunia tempat orang-orang menuai apa yang mereka tabur sesuai dengan Gold Order…
“Benarkah….”
Jika dia bisa membuat dunia seperti itu …
Seol Jihu membuka matanya, setelah keheningan yang panjang. Di antara kepingan salju yang berkibar, sepasang mata yang dipenuhi dengan mana, bisa terlihat memantulkan cahaya bulan dan bersinar dengan kualitas seperti mimpi.
Senyum terbentuk di bibirnya.
“Kedengarannya bagus.”
Jadi, sama seperti bagaimana Hao Win mengungkapkan pikiran batinnya…
“Untuk menjadi Raja...”
Seol Jihu juga menyatakan tekadnya.
“…Bukan begitu?”
Hao Win menyeringai, mengungkapkan giginya yang cerah.
Dan secara bersamaan, warna nila yang bergetar di sekelilingnya berangsur-angsur berubah menjadi warna baru, kuning keemasan yang mempesona.
“Itu dia.”
Hao Win mengangkat tangannya yang memancarkan cahaya keemas an, dan menempatkan tangannya di bahu Seol Jihu.
“Itu yang ingin aku dengar.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us