Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_199

gambar

SCG_199

199. Pertemuan Kawan Lama (1)


Ketika mereka tiba di istana, Teresa yang dengan penuh semangat menunggu kedatangan mereka, melompat menuruni tangga dengan langkah-langkah kecil.
“Selamat datang!”
Teresa ceria dan semeriah dulu, mengurangi suasana hati orang-orang di sekitarnya. Seol Jihu bisa tersenyum, terima kasih padanya.
“Sudah lama, Putri.”
“Ya, sudah!”
Membiarkan ‘hmph’ singkat, Teresa dengan ringan menyikut sisi Seol Jihu dengan sikunya.
“Aku dengar, kamu kembali dari Bumi. Aku pikir kamu akan datang menemuiku setidaknya sekali. Tapi jangan pikirkan wajahmu, aku belum pernah melihat sehelai rambutpun! Bagaimana Kamu bisa melakukan ini padaku?”
Ketika Teresa melirik sekilas, seperti seorang gadis yang telah dianiaya, Seol Jihu tersenyum canggung.
“Aku terlalu fokus untuk pulih. Aku akan jatuh dalam keputus-asaan, jika penurunan sementara dalam statistik-ku menjadi permanen. ”
Lalu, dia menghela nafas pelan.
“Plus…”
Ketika dia tak bisa melanjutkan kata-katanya, Teresa tampak sedih juga. Karena dialah yang berada di belakang kunjungan Raja Prihi, dia tahu tentang situasinya dengan sangat baik.
“….”
Dengan kulit Seol Jihu yang begitu gelap, dia tak yakin harus berkata apa.
Kekhawatirannya mendahului segalanya. Mengingat jika dia hidup melalui perang besar, dia berhak menikmati waktu dalam kedamaian dan kebahagiaan. Tapi, dia disiksa oleh segala macam skema misterius saat dia pulih.
Tak apa-apa dipuji, ini adalah hadiahnya, karena mempertaruhkan nyawanya untuk bertarung di garis depan. Teresa tak tahu, bagaimana harus meminta maaf.
“Terima kasih untuk bantuannya.”
Teresa tersenyum pahit. Dia tak mungkin tahu, apa yang Seol Jihu rasakan di dalam, saat dia mengucapkan terima kasih atas bantuannya.
“Jangan seperti itu. Aku hanya melakukan apa yang seharusnya. ”
Bagi Haramark, Seol Jihu adalah seorang pahlawan yang menyelamatkan mereka dari kehancuran. Karena dia berkomitmen hidupnya untuk melindungi mereka. Itu benar, jika Keluarga Kerajaan juga melindunginya. Bahkan jika itu berarti, mereka harus membuat musuh dengan tempat tertentu.
“Jangan terlalu khawatir tentang itu. Keluarga Kerajaan, dan bahkan Sicilia, Triad, dan organisasi berpengaruh lainnya, sedang mengerjakan masalah ini dengan tergesa-gesa. Kami berencana untuk merekrut orang luar, untuk memberlakukan tindakan balasan yang keras. Sehingga, masalah ini akan meledak tanpa masalah.”
“Triad?”
Mata Seol Jihu melebar, tak tahu jika Triad telah melangkah. Teresa melanjutkan dengan percaya diri.
“Meskipun Kuil Luxuria adalah organisasi paling berpengaruh setelah Guild Mage, mereka tak dapat menyentuh Keluarga Kerajaan dengan mudah. Sekarang semuanya telah berubah seperti ini, ambil kesempatan dan istirahatlah panjang. Kamu tahu, dinginkan kepalamu sedikit. ”
“Terima kasih! Aku akan menerima keramahanmu, kalau begitu. “
Seol Jihu siap menerima niat baik Keluarga Kerajaan. Teresa mencondongkan tubuh ke depan dan bertanya.
“Apakah kamu sudah makan?”
Seol Jihu menggelengkan kepalanya. Dia memberi sinyal jika dia tak ingin makan.
“Bagaimana kalau mandi? Atau…”
“Tidak.”
Seol Jihu berbicara dengan tenang.
“Jika tak apa-apa, bisakah kamu menyiapkan kamar yang tenang untukku?”
Senyum Teresa mengerut. Seol Jihu merasa sedikit menyesal, tapi dia tak mengubah kata-katanya. Bukannya dia tak tahu niat Teresa, tapi kejutan dari membaca catatan belum hilang.
Dia perlu waktu untuk mengatur pikirannya.
“Tentu saja. Ikuti aku, aku akan membimbingmu. “
Teresa mempertahankan senyum ceria, dan menarik-narik tangan Seol Jihu. Dia kemudian memotong koridor istana, sambil menghubungkan tangannya dengan tangan Seol Jihu dan mengobrol.
Saat keduanya perlahan pergi, Prihi menggumamkan ‘hmm’ sambil menyilangkan tangannya.
“Aku pikir, dia setidaknya memberitahuku, jika aku melakukan pekerjaan dengan baik.”
Dia melirik Jan Sanctus yang berdiri di belakangnya, lalu menampar bibirnya.
“Aku memikirkan hal yang sama dengan Olivia. Tapi, membesarkan seorang putri, benar-benar tak ada artinya. Kamu perhatikan ini juga. “
“Tapi mereka pasangan yang luar biasa, bukan?”
Jawaban jenderal yang monoton membuat raja sedikit bingung.
“Ini pertama kalinya aku mendengarmu mengatakan hal seperti itu. Apakah Teresa menyuapmu dengan sesuatu?”
“Tidak, tidak sama sekali.”
“Ini adalah perintah kerajaan. Katakan kebenarannya.”
“Dia berjanji untuk mendukung dan mendorong ekspansi militer dari prajurit lapis baja.”
Jan Sanctus dengan diam-diam mengalihkan pandangannya. Melihat ini, Prihi tersenyum pahit.
***

Seol Jihu nyaris tak mendapatkan kembali kedamaian, setelah melarikan diri ke istana. Tapi hanya karena situasinya telah melunak, itu tak berarti jika dia merasa nyaman secara internal.
Teresa mengatakan kepadanya untuk tak khawatir tentang hal itu, tapi dia terlalu menderita untuk menerima, jika serangan itu akan berakhir. Sementara hal-hal mungkin telah mereda untuk saat ini, tapi tak ada jaminan, jika hal serupa tak akan terjadi lagi.
Selain itu, Gold Order-nya tak membiarkan dia mengabaikan masalah ini.
Dia marah, dan dia seharusnya bertindak.
Pertanyaannya adalah, bagaimana dia bisa mengungkapkan kemarahan ini.
Karena skala insiden itu, dia tahu tak mungkin untuk meringankan situasi, dengan mengalahkan beberapa orang seperti yang ia lakukan di Banquet.
Karena itu, Seol Jihu menghabiskan hari-harinya dengan tenang di ruangan yang diberikan Teresa padanya. Dia pergi, hanya ketika dia akan merokok. Dan ketika Teresa akhirnya membawakannya asbak, dia tetap terkurung di kamarnya terus-menerus.
Teresa masuk dan keluar dari kamarnya, memastikan jika dia tak terganggu olehnya. Dan Seol Jihu hanya mengucapkan terima kasih setiap kali dan tidak banyak bicara.
“Dia tak pernah memberitahuku untuk tinggal sebentar.”
Baru saja membawakan minuman untuknya, Teresa cemberut. Berpura-pura kembali, dia berdiri di depan pintu dan mengintip ke dalam.
‘Bukankah tenggorokannya sakit?’
Seol Jihu memiliki sebatang rokok di mulutnya, setiap kali dia datang. Cara dia perlahan-lahan menutup matanya dari waktu ke waktu, dia tampaknya berpikir mendalam tentang sesuatu.
Segera, ketika Seol Jihu membuka matanya, kilau biru berkilau di pupil matanya. Dia menatap catatan, seolah-olah dia berencana untuk melahapnya.
Teresa yang sedang mengintip Seol Jihu, menelan ludah. Dia benar-benar ingin berbicara dengannya…
‘Mengerikan….’
Tapi pemuda itu memancarkan aura jangan mendekat, yang membuatnya berbalik.
***

Baru pada waktu makan malam, Teresa menemukan alasan yang baik untuk mengunjunginya lagi.
“Seorang tamu?”
“Ya, dia bilang dia benar-benar ingin bertemu denganmu.”
Teresa berbicara dengan senyum lebar.
“Dia menunggu di ruang makan. Ini saatnya makan malam, jadi mengapa kamu tak pergi makan? ”
“Aku…“
“Dia seseorang yang sangat kamu kenal.”
Seol Jihu merasa Teresa sulit untuk mengatakan tidak, terutama setelah dia mengatakannya seperti ini. Meskipun dia tak pernah setuju untuk bertemu dengan tamu ini, dia secara teknis tak punya alasan untuk menolak. Selain itu, dia tahu Teresa tak akan memberitahunya tentang tamu ini, jika lebih baik tak bertemu dengannya.
Seol Jihu sebagian besar sudah selesai mengatur pikirannya dan mencapai resolusi. Karena itu, dia meninggalkan kamarnya tanpa komentar yang tak perlu.
Ketika dia pergi ke ruang makan, dia melihat seorang lelaki berdiri di depan sebuah lukisan yang tergantung di dinding, dengan tangan tergenggam di belakang punggung bawahnya.
Ketika Seol Jihu melihat syal abu-abu di lehernya dan mantel hitamnya yang tebal, dia segera mengenali sosok yang dikenalnya.
“Tuan Hao Win?”
Pria itu berbalik. Meskipun matanya tak bisa dilihat karena kacamata hitam yang ia kenakan, senyum ceria di wajahnya tanpa keraguan, jika itu dari Hao Win.
“Sudah lama, kan?”
Hao Win berbicara agak main-main, dan mendekati Seol Jihu. Bertemu di tengah jalan, kedua pria itu saling berpegangan tangan.
“Kamu terlihat seperti satu juta dolar. Kamu mengeluarkan getaran yang sama sekali berbeda, dari apa yang Kamu lakukan di Zona Netral.”
“Tuan Hao Win… aku tak berharap melihatmu di sini sama sekali.”
“Kamu pasti berpikir, ini adalah pertama kalinya sejak Banquet…”
Hao Win dengan gesit menurunkan kacamata hitamnya dan melanjutkan.
“Tapi aku sudah melihatmu beberapa kali, setelah itu. Aku datang menemuimu sekitar empat kali, ketika Kamu berada di unit perawatan intensif. Kamu tak tahu, kan? ”
Tidak, sebenarnya dia melakukannya. Seol Jihu jelas ingat Hao Win datang mengunjunginya, ketika kesadarannya terjaga.
“Aku menghela nafas lega, ketika aku mendengar kamu bangun. Aku berencana untuk menemukan waktu yang tepat untuk pergi menemuimu. Tapi ketika aku melakukannya, Kamu sudah kembali ke Bumi. “
“Aku memang kembali dengan tergesa-gesa…”
Seol Jihu dan Hao Win duduk mengelilingi meja dan mengobrol tentang segala hal. Sementara itu, semua jenis makanan lezat diletakkan di atas meja.
“Silakan membunyikan bel, jika Kamu membutuhkan sesuatu.”
Teresa yang telah berubah menjadi gaun wanita bangsawan, dengan hati-hati meletakkan bel kecil di atas meja. Kemudian, dia berjalan kembali dengan elegan, setelah membungkuk dengan anggun.
Hao Win mengeluarkan tawa yang teredam.
“Putri itu… haha, dia terlalu banyak bermain peran.”
“Bermain peran?”
Melihat Seol Jihu memiringkan kepalanya, Hao Win mendecakkan lidahnya.
“Aku pikir kamu adalah bunga matahari, tapi sepertinya kamu memiliki selera seni. Yah, itu bukan hal yang buruk. ”
“…?”
“Tak perlu bermain bodoh. Kamu diperlakukan seperti menantu kerajaan. Intuisiku sempurna, saat berhubungan dengan ‘hubungan’. Kamu harusnya tahu tentang ini, bukan? “
Sementara Seol Jihu mempertahankan pandangan bingung, Hao Win bersiul saat dia melihat ke meja.
“Ngomong-ngomong, ini adalah pelayanan yang sama sekali tak aku harapkan. Itu hampir membuatku tak nyaman! ”
“Kamu sudah makan malam?”
“Tidak, tapi hal-hal yang akan aku katakan padamu mungkin membuat perutmu kesal.”
Hanya setelah mendengar ini, Seol Jihu memiliki firasat tentang apa yang ingin dilakukan Hao Win di sini. Dia menjawab dengan senyum tumpul.
“Tak apa-apa. Perutku cukup kuat. “
“Senang mendengarnya. Kalau begitu mari kita makan dulu. Aku sudah berlarian seperti ayam tanpa kepala sejak kemarin. Aku kelaparan!”
Dengan komentar main-main, Hao Win mengambil pisau dan garpu.
Makan malam berlanjut dalam suasana riang. Dengan makanan enak dan teman yang enak, menelan makanan itu mudah bahkan tanpa nafsu makan.
Percakapan duo dimulai dari Zona Netral dan berlanjut ke perang. Hanya ketika makanan mereka akan berakhir, mereka akhirnya sampai pada poin utama.
“Kamu berhasil menahan diri di pub.”
Hao Win mengeluarkan selembar kertas, setelah berkumur dengan anggur.
Itu adalah laporan berita informasi.
[Karakter Sejati Seol Jihu, Pahlawan Perang Haramark dan Pemimpin Carpe Diem.]
Seol Jihu mendongak setelah membaca judulnya. Hao Win, yang menepuk mulutnya dengan serbet, meringkuk sudut mulutnya.
“Malam itu, salah satu anggota keluargaku juga ada di pub.”
“….”
“Dia orang yang pintar. Dia menyampaikan situasinya kepadaku secara real-time, dan aku langsung punya firasat buruk. Aku menghubungi Sicilia untuk meminta kerja sama, lalu menyusuri jalan-jalan, berpikir jika seorang penyedia informasi harus berada di dekatnya. “
Hao Win kemudian menunjuk ke kertas.
“Itulah hasil penyelidikan kami. Ada satu kotak penuh dengan itu. Coba baca. “
Mata Seol Jihu menuju ke laporan berita sekali lagi.
[Keluarga Kerajaan dan beberapa organisasi berpengaruh Haramark membela Seol Jihu. Tapi memang benar, jika kritik sangat sepihak.
Secara tradisional, kebenaran suatu kasus membutuhkan kedua sisi cerita. Mungkin, Earthlings dan Paradisians sama, sedang melihat Seol Jihu melalui kacamata berwarna merah muda, karena gelarnya sebagai Pahlawan Perang Haramark.
Wartawan ini menemukan Earthlings yang mengaku telah diancam dan dipukuli hari itu oleh Carpe Diem.
Pria yang terbaring di tempat tidur itu gemetar ketakutan, setiap kali dia mengingat kejadian itu. tapi, aku nyaris tak berhasil meyakinkannya, dengan syarat jika identitasnya akan dirahasiakan.
Untuk menyampaikan laporan yang jujur ​​tentang kejadian tersebut, di bawah ini adalah transkrip wawancara:
T) Aku mendengar Kamu bertengkar dengan mereka lebih dulu.
A) Ya, aku akui ini. Tapi, ada sesuatu yang ingin aku katakan. Bukannya aku gila atau seolah-olah aku tak tahu berapa banyak High Ranker yang dimiliki Carpe Diem. Apakah aku akan bertarung tanpa alasan?
T) Kedengarannya, ada alasan Kamu memprovokasi mereka.
A) Benar. Memang benar aku memprovokasi mereka lebih dulu, tapi ada alasannya. Ketika aku pertama kali melihat mereka, aku duduk di mejaku dan hanya memperhatikan mereka. Aku tak punya perasaan terluka.
T) Aku ingin tahu tentang alasan ini.
A) Aku ikut serta dalam perang, dan aku bersyukur mereka bertarung di garis depan untuk mendorong musuh kembali. Tapi bukankah kita semua yang sama-sama mempertaruhkan hidup kita untuk melawan musuh bersama? Aku mengakui prestasi mereka, tapi sulit untuk mendengarkan mereka meremehkan semua orang yang berjuang bersama mereka.
Q) Meremehkan? Apakah Kamu baru saja mengatakan ‘meremehkan’?
A) Mereka memperlakukan sesama Earthling seperti orang bodoh, dan berkata kita harus bersujud kepada mereka, karena mereka menyelamatkan hidup kita. Apakah itu tak diremehkan? Aku berpartisipasi dalam perang it,u mengikuti prinsip-prinsipku. Tapi mendengar mereka berbicara, seolah-olah hanya mereka yang bertempur dalam perang ini, membuatku merasa sedih.
T) Orang-orang di pub telah bersaksi, jika Kamu bertindak terlalu jauh dengan menghina mereka.
A) Aku tahu itu. Aku tak mengatakan, jika apa yang aku lakukan atau katakan itu benar. Aku tahu, aku melakukan kesalahan. Tapi ketika aku ingat teman-temanku yang meninggal dalam perang ini, yang dengannya aku berbagi suka dan duka selama bertahun-tahun… Aku tiba-tiba membentak. Itu sebabnya aku mengatakannya. Aku juga mabuk. Aku mencerminkan diri sendiri untuk bahasa kotor yang aku gunakan, tapi…
Pria itu tak bisa melanjutkan, dan penulis ini menghentikan wawancara. Ketika aku sedang mendengarkan cerita pria itu, kepalaku secara otomatis mengingat Sung Shihyun.
Di satu sisi, Sung Shihyun dan Seol Jihu sangat mirip. Tak hanya karena mereka berasal dari Area yang sama, tapi juga dalam cara mereka bertindak. Semua orang yakin akan kemampuan Sung Shihyun, tapi kepribadiannya yang kejam dan kesombongan yang angkuh adalah…]
“ Masalah publik adalah masalah publik dan masalah pribadi bersifat pribadi. Tentu saja, kebenaran masalah ini belum terungkap…”
Seol Jihu meremas kertas tanpa membaca lebih lanjut.
“Kamu bisa merobeknya, jika kamu mau.”
Chwak!
Seol Jihu segera merobek kertas itu menjadi dua. Setelah merobek dan merobek lagi sampai kertas itu berkurang menjadi potongan-potongan kecil, Seol Jihu memberikan senyum lembut.
“Jadi, ini adalah bagaimana mereka berencana untuk menjual ceritanya.”
“Itu kekuatan kata-kata, temanku.”
Hao Win mengangkat bahu.
“Seperti yang kamu tahu, nilai namamu yang sudah meningkat, telah meroket setelah perang ini. Tidaklah berlebihan, untuk mengatakan jika bahkan langit dan alam semesta pun akan mendengar namamu. Apakah Kamu tahu, bagaimana orang mengevaluasimu sekarang? “
Seol Jihu menggelengkan kepalanya. Meskipun dia telah melihat alias barunya dan punya ide, dia tak pernah memperhatikannya.
“Earthling yang misterius dan hampir ajaib yang telah membuat prestasi luar biasa dari level rendah. Teratur dari Area 1, yang prestasinya di Zona Netral dan Banquet sangat dipuji. Ini adalah evaluasi umum. “
Hao Win lalu tertawa kecil.
“Aku tak tahu siapa di balik ini, tapi mereka sangat lucu! Mereka mencoba mengungkap misterimu melalui perkelahian di sebuah pub, yang akan terjadi kapan saja dalam kehidupan sehari-hari. Dan kemudian, mereka bahkan mencoba untuk menutupi keburukan Sung Shihyun dengan milikmu… Haha, aku benar-benar ingin melihat orang di balik karya ini! ”
“….”
“Yah, jangan terlalu khawatir tentang itu. Kami berhasil mengamankan laporan berita, sebelum mereka pergi dan menyampaikan informasi itu, sebelum Guild Assassins datang ke sini. Sicilia juga membenarkan, jika keempatnya belum berpartisipasi dalam perang. Jadi, laporan berita yang membicarakan hal ini, harusnya segera keluar. Ketika itu terjadi, mereka tak akan dapat menyentuhmu untuk sementara waktu. “
Hao Win yang menganggukkan kepalanya, tiba-tiba menghela nafas panjang.
“Yah, hanya sebentar...”
“Terima kasih.”
Seol Jihu mengungkapkan rasa terima kasihnya, tapi dia tak terlihat bersyukur. Sekarang, bahkan harus mengucapkan terima kasih membuatnya kesal.
Semua orang melakukan yang terbaik untuknya, tapi dia terjebak di istana tak dapat melakukan apa-apa.
Dia merasakan ketidak-berdayaan yang berbeda, dari ketika dia menghadapi Undying Diligence .
‘Apakah ini, kekuatan organisasi yang melampaui tim?’
“Tidak perlu berterima kasih padaku. Aku bersenang-senang di Neutral Zone berkatmu, dan aku bukan tipe yang menutup mata, ketika teman dekatku dalam kesulitan. Apakah Kamu pikir, aku tak bisa melakukan hal kecil ini untukmu? “
Dengan itu, Hao Win menghela nafas dalam-dalam dan mengenakan mantelnya.
“Ada juga bantuan yang aku terima di Banquet. Jadi, aku ingin membayar hutangku, sebelum aku pergi. Anggap ini sebagai hadiah perpisahan. ”
Mata Seol Jihu membelalak.
“Hadiah perpisahan? Kamu akan pergi? “
“Yap, sudah diputuskan belum lama ini. Triad akan meninggalkan Haramark. “
Hao Win berbicara, seolah-olah itu bukan masalah besar. Tapi Seol Jihu tahu, jika itu bukan hal yang mudah, bagi organisasi yang memiliki pengaruh terhadap suatu daerah, untuk memindahkan basis operasi mereka.
Ini adalah berita penting!
Seol Jihu mengerjapkan matanya, tak tahu harus berkata apa. Pada saat itu, Hao Win membuka mulutnya.
“Bagaimanapun juga, aku senang.”
“Tentang apa?”
“Apa yang baru saja aku katakan padamu. Aku khawatir Kamu akan berkata, ‘Ei… Apakah kita perlu sejauh itu?’ ”
Apakah dia berbicara tentang menerbitkan laporan berita? Memahami seperti itu, Seol Jihu meminta untuk menghapus kebingungannya.
“Apakah ada alasan aku akan menolak?”
“Tentu saja. Menahan ketidak-adilan membuatmu menjadi seseorang. Tapi, menanggung kerugian membuatmu tertekan. ”
Hao Win mengenakan syal dan bangkit.
“Kenapa kita tak jalan-jalan saja? Untuk mencerna apa yang baru saja kita makan, dan untuk sedikit merokok. ”
Ketika Seol Jihu mendongak dengan pandangan kosong…
“Plus, ada sesuatu yang harus aku tanyakan padamu, sebelum aku pergi.”
Suara Hao Win tiba-tiba semakin dalam.
Bukan sesuatu yang harus dia katakan, tapi sesuatu yang harus dia tanyakan.
Meski serupa, ada sedikit perbedaan nuansa.
Seol Jihu bangkit seolah dia terpesona.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us