Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

KOB_054

gambar

Bab 54



KOB_054

Sizzle, sizzle!
Dia mendengar sesuatu yang mendidih.
Muyoung perlahan membuka matanya.
Wajahnya berkerut, segera setelah dia tahu, di mana dia berada.
Dia tidak tahu sudah berapa lama, tapi dia berbaring telanjang di bak mandi.
Berbagai varietas tanaman obat mengambang di atas air.
Terlebih lagi, sepertinya mereka di luar kebiasaan. Karena, ada beberapa ramuan yang belum pernah dilihat Muyoung sebelumnya.
"Kamu sudah membuka matamu. Tetap diam. Ini adalah satu-satunya cara, untuk memberikan kehangatan pada tubuhmu yang baru lahir. ”
Blip, blop.
Menjelang sore, Ogar duduk di sebelah bak mandi. Ketika dia memasukkan sedikit bubuk hijau ke dalam air.
"Kamu seharusnya tahu, kamu diberkati. Aku bahkan tak merawat prajurit hebat seperti ini. Apakah Kamu tahu, betapa jarang bubuk tanduk unicorn ini? "
"Kamu menggunakannya, untuk menghangatkan tubuhku?"
Muyoung tidak bisa mengerti, tapi dia sedikit terkejut.
Tanduk Unicorn adalah material kelas satu.
Itu adalah harta yang secara permanen meningkatkan nilai apa pun, yang digunakan pada tingkat atau lebih tinggi.
Ogar membuatnya menjadi bubuk, dan menuangkannya ke bak mandi.
Dia berbicara, seolah itu bukan apa-apa.
“Kamu hanya perlu tahu itu. Kami Fire Tars pasti membayar hutang kami. Kepala suku telah memungkinkan diriku untuk menggunakan bubuk ini. sehingga, Kamu tak akan mengalami efek samping."
"Efek samping?"
“Kami dengan kuat menyeimbangkan tubuhmu. Tubuh adalah hal yang luar biasa, karena selalu berusaha untuk kembali ke bentuk sebelumnya. Tidak peduli seberapa buruk itu. Biasanya, untuk mempertahankan keseimbangan yang telah ditetapkan, Kamu harus hidup. Setidaknya, setengah tahun dalam kesulitan. "
"Aku kira, kamu mengatakan aku baik-baik saja sekarang."
“Serbuk tanduk unicorn menghasilkan kemampuan penyembuhan tertinggi. Karena memiliki kekuatan untuk memperbaiki dislokasi otot. "
Ogar menjelaskan dengan nada yang sangat tenang.
Muyoung merenungkan kata-katanya sejenak, sebelum dia mengangkat tangannya.
Dia mengangguk, ketika dia melihat sekeliling tubuhnya.
"Rasanya ringan."
Seluruh tubuhnya terasa lebih ringan.
Itu adalah pertama kalinya, dia mengalami perasaan semacam ini.
Dia pikir, dia bisa mengerti apa artinya seseorang dilahirkan kembali.
‘Seluruh tubuhku benar-benar berubah. Ini tak ada bandingannya dengan masa lalu. '
Muyoung menjadi lebih terkejut, ketika dia memeriksa tubuhnya sendiri.
Seolah, batu berubah menjadi spons.
Tentu saja, dia harus bergerak untuk memastikan. Tapi, dia berharap potensi pertumbuhannya akan benar-benar berbeda.
Dia secara naluriah merasakan hal ini.
Jika dia bisa menjadi lebih kuat lebih cepat.
Dia bisa mencapai puncak yang lebih tinggi!
"Dikatakan, tahap 1 metamorfosis sudah selesai."
Sepertinya, dia tidak mengalami hal seperti ini di masa lalu.
Namun, waktunya sangat awal dan kontennya sangat berbeda.
Secara tradisional, dikatakan jika Kamu perlu menyelesaikan tahap 5 metamorfosis. untuk menjadi Makhluk Transenden.
Di masa lalu, Muyoung telah menyelesaikan 4 tahap metamorfosis.
Namun, transformasi yang ia selesaikan, tidak tampak seperti metamorfosis normal.
"Magic Resistance telah meningkat sebesar 30. Ada perasaan kuat, jika aku telah berubah dari sebelumnya."
Dalam transformasi normal, statistik tidak meningkat.
Hanya potensi pertumbuhan yang meningkat.
Namun, Magic Resistance telah meningkat sebesar 30 poin. Pikirannya juga terasa jauh lebih jernih.
"Tapi, bagian mana dari dirimu yang sesungguhnya?"
Sebuah suara menjernihkan pikirannya.
Sebelum dia perhatikan, Ogar menatap lurus ke wajah Muyoung.
Mungkin?
Muyoung menunduk dan melihat shadownya sendiri.
Namun, tidak ada yang benar-benar berubah dalam penampilannya. Rambut putih dan tanduk goblinnya masih ada di sana.
"Apa maksudmu?"
"Hmmm… jika kamu mencoba menyembunyikannya, aku tidak akan bertanya lebih jauh. Kamu benar-benar jenis langka. Bahkan fakta, jika Kamu menetralkan dosis racun yang jauh lebih besar, daripada yang bisa Kamu tangani.”
Ogar memandang Muyoung. Seolah-olah, dia sedang melihat binatang langka di kebun binatang.
Muyoung memindahkan racun menggunakan roh. Tapi sepertinya, Ogar tidak menyadarinya.
“Tidak seperti Fire Tars lainnya, aku cukup toleran. Tapi, jika Kamu akan menyembunyikannya, Kamu harus melakukannya dengan baik. Karena, Kamu tak dapat menjamin, jika orang lain akan sama tolerannya dengan diriku. "
Ogar bangkit, ketika dia meregangkan punggungnya. Setelah dia memberi tahu Muyoung nasihat yang membingungkan.
"Di pagi hari, kamu secara alami akan bisa bangun. Lokasi ini dekat dengan tempat kami memindahkan suku kami. Sehingga, tak boleh ada monster yang menyerang. "
Gibberish.
Namun, ekspresi Muyoung mengeras.
Dia tidak yakin, tapi dia memiliki gagasan tentang apa yang Ogar bicarakan.
"Ada kemungkinan dia tahu, jika aku manusia."
Dia tidak bisa mengatakan, jika tak ada kemungkinan sama sekali.
Penampilan Muyoung mungkin telah terungkap, selama proses metamorfosis.
Ogar tersenyum, ketika dia berbalik.
Ketika Muyoung melihatnya, dia berbicara.
"Apakah Kamu akan pergi?"
“Aku telah melakukan semua yang Aku butuhkan. Ah, juga…"
Seolah-olah dia tiba-tiba memikirkan sesuatu, Ogar menoleh dan berbicara.
“…Baru-baru ini aku mendengar dari para goblin, jika sekelompok manusia berkeliaran di sekitar sini. Tampaknya, tidak buruk bagimu untuk melihatnya. "
Dia melemparkan informasi Muyoung, seolah-olah dia murah hati.
"Dia tahu."
Sekarang, Muyoung yakin.
Ogar tahu, jika Muyoung adalah manusia.
Sepertinya, dia menyuruhnya kembali ke kelompok manusia.
Karena ini adalah wilayah Dewa iblis, tempat manusia tak diizinkan masuk.
Tapi, Muyoung bisa melihat betapa dermawannya Ogar, dengan membiarkan dirinya pergi.
Itulah kebaikan yang paling bisa ditawarkan Ogar pada Muyoung.
Tidak akan aneh, jika Fire Tar menjadi marah, karena menipu dia.
Muyoung hanya bisa mengakui, jika monster ini lebih baik daripada manusia dengan cara tertentu.
"Mari bertemu kembali."
"Bwahaha. Mungkin lebih baik untuk tidak bertemu lagi. Tapi, jika kita bertemu lagi, saat itu pastikan kamu tahu siapa dirimu. ”
Ogar pergi, setelah dia tertawa menyegarkan.
Untuk sementara, Muyoung melihat shadownya di air.
Dia mendapatkan kembali vitalitasnya, saat pagi tiba.
Muyoung keluar dari bak mandi dan berganti pakaian.
Setelah itu, dia memikirkan apa yang dikatakan Ogar kepadanya kemarin.
‘Manusia berada di wilayah Dewa iblis. Apakah mereka pengembara?’
Kadang-kadang ada orang yang berjalan di jalur pengembara, setelah mereka melarikan diri dari Kota Besar.
Orang-orang yang tidak tahan lagi terhadap kekejaman manusia, atau beberapa orang yang harus hidup dalam persembunyian. Karena, mereka melakukan dosa.
Kemungkinan besar mereka adalah yang terakhir. Tapi, Muyoung masih penasaran dengan para pengembara di wilayah Dewa iblis.
‘Bahkan orang-orang yang melarikan diri tidak lari ke wilayah Dewa Iblis. Kecuali, mereka melakukan pelanggaran modal. Bisa jadi, guild yang masuk untuk mendapatkan sesuatu dari sini. '
Dia diam-diam menggosok dagunya.
Muyoung bahkan mempertimbangkan fakta, jika mereka mungkin memiliki informasi yang tidak disadari Muyoung.
Atau mereka mengejar hal yang sama seperti Muyoung…
Apa pun alasannya, Muyoung tertarik.
Namun, dia tak tahu lokasi spesifik mereka.
Para goblin bersaksi, tapi mereka mungkin berbohong atau manusia mungkin sudah pergi.
"Jika mereka ada di dekat sini, aku akan bertemu mereka suatu hari nanti."
Pertama, dia perlu berburu.
Dia memikirkan beberapa tempat yang telah ia lihat, ketika dia berkeliaran bersama Ogar.
Ada 'tempat berburu yang sempurna' untuk Muyoung.
Muyoung perlahan berjalan menyapu tanah.
Fossa!
Predator dari hutan belantara yang terjal.
Itu adalah monster seperti kucing dengan kelincahan sangat tinggi. Sehingga, sangat sulit untuk dideteksi dengan matamu.
Namun, jika Kamu bisa mendeteksinya, itu bukan lawan yang sulit untuk dilawan.
Mata Muyoung dengan mudah dapat menemukannya.
Dengan penglihatannya yang luar biasa dan kemampuannya untuk memprediksi pergerakannya, Muyoung dapat dengan mudah menangkap fossa.
Grrrl.
Kyaaaaahh!
Namun, fossa itu bersama empat orang lainnya.
"Naungan racun."
33 shadow muncul dari tubuh Muyoung.
Shadow akan menempel pada tubuh fossa, dan melepaskan racun. Fossa mulai mati, saat tubuh mereka berubah menjadi lampu hijau.
Fossa memperhatikan perubahan dalam tubuhnya, dan mereka menyerang lebih keras.
Itu karena mereka menyadari, jika mereka tidak membunuh Muyoung, maka mereka akan mati.
Namun, mata Muyoung yang menatap fossa pengisian sama dengan pemburu.
Swoosh.
Dia menghunuskan Anguish.
Slaaaash!
Pembantaian telah dimulai.
Muyoung menyeka alisnya dan minum air.
"Beberapa masih mengikutiku."
Sudah hari ke 15, sejak dia berpisah dengan Ogar.
Dia terus memiliki pertempuran berdarah di wilayah Dewa Iblis.
Selama proses itu, dia menghadapi sekawanan fossa, dan mereka telah mengejarnya selama tiga hari terakhir.
Meskipun dia membunuh lebih dari 20 dari mereka, dia masih memiliki lebih dari 100 yang tersisa.
Muyoung menyelinap melewati blokade ketat mereka, saat dia mengurangi jumlah mereka.
Fossa itu mungkin akan sangat marah sekarang.
"Statistik-ku terus membaik, saat Aku berburu."
Muyoung menatap Status Viewer-nya, saat dia mengistirahatkan tubuhnya yang melelahkan.
Hanya dalam 15 hari, statistiknya naik tajam.
Itu adalah jumlah yang akan membawanya, setidaknya satu atau dua bulan.
Jika dia terus seperti ini, sepertinya dia akan dapat mencapai tujuannya dalam mencapai 100 poin pada semua statistik dasarnya.
Masalahnya adalah…
"Aku harus menyingkirkan fossa yang mengikutiku."
Fossa sangat cepat.
Mereka berspesialisasi dalam perburuan kelompok.
Mereka bahkan pandai melarikan diri dengan cepat.
Meskipun Muyoung waspada bahkan ketika dia tidur, dia tak terbiasa dikejar-kejar di depan umum seperti ini.
Butuh waktu sekitar satu jam untuk membunuh 4 fossa.
Dia bisa menang karena dia menciptakan banyak luka, dan menggunakan warna racun untuk menyebarkan racun melalui luka mereka.
Muyoung akan keluar dari pilihan itu, jika dia melonggarkan penjagaannya dan dikelilingi oleh lebih dari 100 fossa.
Dia mencoba menghapus tanda-tandanya, tapi fossa dapat menemukan lokasi Muyoung seperti hantu.
***

"Aku membunuh mereka atau terbunuh oleh mereka."
Itu adalah pengejaran yang hanya akan berakhir, ketika salah satu dari keduanya puas.
Beruntung dia tidak memberi mereka celah. Fossa tak akan bisa dengan sembarangan menyerangnya, karena mereka juga memiliki penjagaan terhadapnya.
Jika penghalang halus ini pecah, pertempuran berdarah skala penuh akan dimulai.
"Dia, tolong aku!"
Penjaga yang dia terus pakai selama 3 hari terakhir rusak, karena intrusi seseorang.
Seorang wanita yang hampir telanjang, sedang dikejar oleh sekitar 10 fossa yang sangat bersemangat.
Wanita itu hanya memiliki selembar kain di tubuhnya.
Dia tampak muda, tapi sangat kurus dan memiliki bekas luka di sekujur tubuhnya.
“Fossa kehilangan penjagaan mereka. Aku tidak punya pilihan selain bertarung. "
Penghalang antara fossa dan Muyoung dipertahankan, dengan sangat berisiko.
Fossa tak mudah menyerangnya, karena mereka tahu, betapa hebatnya keterampilan Muyoung.
Jika mereka menyerangnya dengan nyawa mereka, pertarungan akan berakhir.
Fossa adalah monster yang sangat berhati-hati.
Namun, mereka senang ketika wanita itu menerobos masuk. Untuk intinya, mereka bersedia untuk hanya memasuki area, di mana Muyoung berada.
Jika ini benar, maka dia tak bisa mengirim mereka begitu saja.
Jika 10 fossa itu hidup, seketika lebih dari 100 fossa akan mendekat.
Itu akan menjadi akhirmu, jika Kamu menganggap monster dengan ringan di dunia ini.
Itu akan menjadi sembrono bagi Muyoung, untuk menangani 10 fossa sendirian.
Muyoung hanya bisa memanggil undead-nya. Untuk saat ini, itu adalah cara terbaik.
Blazing Spear Soldier, Sorceress of Lightning, dan Black Sun Warrior dipanggil.
Mungkin bukan hal yang baik untuk memanggil banyak undead untuk berurusan dengan fossa.
"Bunuh kucing liar itu."
Muyoung membuat perintah sederhana.
Dan bersama-sama, mereka pergi untuk melawan fossa.
Seorang wanita yang mendekatinya di sisi lain, membelalakkan matanya karena terkejut.
Dia mengira dia adalah manusia. Tapi, dia menemukan jika lelaki itu memiliki tanduk di dahinya.
"Ahhh…"
Seperti boneka dengan talinya terputus, dia berlutut ketika dia tahu, jika dia juga monster.
Betapa bodohnya dia, meminta bantuan monster.
Harapan terakhirnya menghilang, ketika monster mendekat dari kedua sisi.
Wanita itu menutup matanya.
“Kyaaaahh!”
Dentang! Bentrokan!
Suara ledakan besar meletus di sekitarnya.
Namun, tubuhnya baik-baik saja.
Dia merasa aneh, jadi dia membuka matanya hanya untuk melihat fossa dan goblin saling bertarung.
"Aku akan dimakan, setelah pertarungan."
Itu kemegahan, bahkan mereka yang waspada tak bisa mengikuti.
Tapi sudah pasti, jika goblin menang melawan fossa.
Dia berpikir untuk melarikan diri sementara mereka sibuk. Tapi dia segera menyadari, itu tidak ada gunanya.
Dia ditakdirkan untuk mati, ketika memasuki wilayah fossa dan goblin.
Dia hanya dengan kosong, menyaksikan pertarungan dengan ekspresi pasrah di wajahnya.
"Dia bukan goblin normal."
Dia jauh lebih kuat dari kebanyakan goblin.
Ekspresi wanita itu menjadi suram.
Pertarungan berakhir setelah 30 menit.
Itu menghasilkan kemenangan goblin.
Goblin yang tergores oleh cakar fossa mendekati wanita itu, dan berbicara dengan tidak sabar.
"Kamu siapa?"



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us