Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

KOB_055

gambar

Bab 55



KOB_055

Wanita itu menggigit bibirnya dengan erat.
Goblin suka menggoda mangsanya.
Mereka tak akan pernah membunuh mangsanya begitu saja.
Sebaliknya, mungkin lebih baik menggigit lidahnya dan mati sekarang.
Tapi, dia tak punya keberanian.
"Tolong, tolong jangan mendekat."
Kata-kata itu yang bisa ia gumamkan.
Wanita kurus itu mengambil marmer dari dadanya.
Marmer dipotong menjadi dua. Itu memancarkan cahaya ungu, dan kekuatan tersembunyi bisa dirasakan.
Muyoung yang melihat setengah membuka matanya, seolah itu tidak terduga.
"Marble of Territory?"
Dia akhirnya sepertinya mengerti, bagaimana wanita itu datang jauh-jauh ke sini, setelah melewati para fossa.
Jujur, dia setengah ragu.
Fossa saat ini mengelilingi dari jauh, dan perlahan-lahan menutup jarak mereka. Tapi, kecuali seseorang cukup kuat, mustahil seseorang melewati blokade mereka dan mendekati Muyoung.
Jadi dia pikir, itu adalah 'memancing' yang akan dilakukan pengembara. Tapi cerita berubah, jika dia memiliki Marble of Territory.
‘Ini alat yang hanya digunakan oleh para pionir.’
Marble of Territory adalah barang penting yang akan digunakan, untuk membuat desa atau mendirikan kota.
Mereka yang dikenal sebagai perintis akan menggunakan item ini, ketika mengatur area di dalam wilayah yang belum dijelajahi.
Itu mencegah monster peringkat rendah mendekati, dan menciptakan tanah yang bisa ditinggali manusia.
Fondasi untuk mendirikan semua kota, dimulai dengan menggunakan marmer ini.
Karena dia memiliki item seperti itu. dia mengerti, mengapa fossa tidak mudah mendekati wanita itu.
Muyoung mengulurkan tangannya.
Dan dia meraih Marble of Territory.
"Bagaimana mungkin seorang goblin…!"
Wanita itu terkejut.
Itu tak mungkin bagi monster, untuk secara pribadi menyentuh Marble of Territory.
Mungkin saja monster itu berpangkat tinggi atau berpangkat tinggi. Tapi, bukankah dia seorang goblin?
Tentu saja, Muyoung bukan goblin.
Jadi, tidak ada yang salah dengan meraih Marble of Territory. Tapi untuk wanita yang tidak tahu itu, dia tak bisa menahan kesalah-pahaman.
"Apakah ada desa di dekat sini?"
"Desa… ada yang serupa."
Dia menelan ludahnya dan menjawab.
Itu berarti, ada pertemuan orang.
Muyoung menyeringai sebelum berkata.
"Jadi, kamu berhasil memasuki wilayah Dewa iblis."
“Kamu siapa? Apakah kamu benar-benar seorang goblin? ”
Wanita itu bertanya, seolah-olah dia sedang menggenggam sedotan.
Meskipun goblin di depannya tampak ganas, dia tak merasakan permusuhan darinya.
Dan tidak ada yang bisa ia lakukan, selain percaya.
Muyoung menatap mata wanita itu sebentar.
Tubuh wanita itu meringkuk.
Dia perlahan mengulurkan tangannya, dan menyentuh tubuh wanita telanjang itu.
Tubuhnya akan tersentak pada sentuhannya. Tapi, dia sudah sangat lemah. Sehingga, dia tak bisa menolak.
‘Jejak pelecehan.’
Namun, Muyoung tak peduli dengan perasaan wanita itu. Dan dia agak jauh dari merasakan hasrat seksual.
Hanya saja, dia sedikit tertarik dengan luka di tubuhnya.
"Jadi, kamu melarikan diri dari desamu."
Katanya dengan pasti.
Luka-luka ini hanya bisa diciptakan dari pelecehan.
Meskipun dia tidak tahu siapa orang itu, dia tahu jika siapa pun dia, dia sangat kental.
Jadi dia akhirnya tidak tahan lagi dan melarikan diri. Dan dia mencuri Marble of Territory dengannya.
Seolah-olah dia telah mencapai sasaran, wanita itu duduk memeluk lututnya.
“Di mana desanya?”
"Ogh, sebelah sana."
Dia mengarahkan jarinya ke timur.
Itu adalah arah yang Muyoung berlawanan dari arah dia menghindari para fossa.
"Aku harus mengubah arahku."
Sebenarnya lebih baik.
Jika dia tak bertemu wanita itu, segalanya akan menjadi lebih sulit.
Dia sudah dalam situasi di mana dia mengalami kesulitan, hanya berurusan dengan fossa.
Dia ingin khawatir tentang masalah lain, setelah menyingkirkan fossa elit.
-Kyaaaah!
Fossa itu menangis dari jauh.
Mereka telah menemukan kematian rekan mereka.
Muyoung memikirkan keadaan wanita itu, sebelum sampai pada suatu kesimpulan.
"Ada banyak yang ingin Aku tanyakan."
Pertama, dia akan membawanya.
"Dapat."
Ketika dia menunjukkan punggungnya, wanita itu hanya menatapnya dengan tubuh kaku.
"Aku tidak akan menghentikanmu, jika kamu ingin mati."
"T, tidak. Tubuhku kaku. Satu detik…"
Wanita itu dengan cepat menjadi serius dan melemparkan tubuhnya ke punggungnya.
"Art of Death."
Muyoung menghidupkan kembali fossa yang mati.
Karena dia terburu-buru, art score-nya rendah. Tapi itu cukup, jika mereka bisa mendapatkan sedikit waktu.
"Blokir mereka."
Satu perintah.
Fossa yang telah berubah menjadi undead berdiri dalam barisan.
Muyoung mulai menggerakkan kakinya dengan cepat.
Dia pindah selama setengah hari.
Hanya dengan begitu, dia bisa melarikan diri dari blokade fossa.
Tetap saja, itu paling lama 4 jam.
Mereka akan diikuti setelah itu. tapi penting, jika dia mendapatkan waktu untuk beristirahat.
"Setelah Fire Tars memindahkan desanya, wilayah monster lain menjadi berantakan."
Muyoung duduk di dekat sumur, dan mendecakkan lidahnya.
Alasan mengapa fossa bisa aktif ini adalah, karena Fire Tars telah memindahkan desa mereka.
Karena kekacauan diciptakan oleh monster yang menyerang wilayah lain sambil menghindari Fire Tars, area aktivitas fossa meningkat.
‘Fossae adalah monster yang sangat haus akan balas dendam. Mereka tak akan membiarkanku pergi.’
Muyoung mulai berburu, setelah Ogar pergi.
Dan dia terpesona dengan pertumbuhannya yang cepat.
Kesalahannya adalah, membunuh anak-anak fossa yang ia temui secara kebetulan.
Setelah itu, dia diburu oleh fossa.
Ini berlanjut selama lebih dari tiga hari.
"Aku tak bisa terus ke selatan. Aku harus mengurangi jumlah mereka, entah bagaimana. "
Dia tak memiliki informasi terperinci tentang bidang wilayah ini.
Bunuh diri, karena jatuh dengan ceroboh.
Keran. Keran.
Muyoung mengetuk lututnya dengan jari.
Kemudian, dia meraih sebatang ranting dan menggambar garis di tanah.
Blokade fossa, dia menggambar jalan dan lokasi paket yang mendekat.
"Apa yang kamu gambar?"
Muyoung sedikit mengangkat kepalanya.
Wanita telanjang mendekat, setelah mencuci dirinya di dalam air.
Penampilannya ‘berani’, tidak seperti kesan pertamanya.
Itu berarti dia yakin, jika Muyoung tak akan membunuhnya.
"Cara."
"Ahh, jadi… kita dikejar oleh fossa?"
"Benar."
Tak ada alasan untuk menyembunyikannya.
Wanita itu dengan lembut tersenyum.
"Kalau begitu, mari kita gabungkan kekuatan kita. Aku juga dikejar. "
Dia sudah mengharapkan itu.
Party perburuan mungkin sudah terbentuk sekarang.
Namun, Muyoung dingin.
"Kamu harus membantu, untuk menggabungkan kekuatan."
“Aku tahu jalan di daerah ini. Jadi tolong bantu Aku meninggalkan wilayah Dewa iblis. Dan kita secara alami akan dapat menyingkirkan fossa juga. "
"Mustahil."
Tidak masalah jika dia tahu jalannya. Tapi, tidak mungkin meninggalkan wilayah Dewa Iblis.
Akan sulit, kecuali mereka memiliki banyak nyawa.
Seolah dia mengantisipasi balasan Muyoung, dia memberinya rencana terbaik berikutnya.
“Kalau begitu pastikan keselamatanku. Kita tak bisa bertahan hidup, dengan cara kita sendiri. "
Perubahan sikap.
Dia benar-benar berbeda, dari ketika dia dipenuhi dengan rasa takut.
Dia mencoba mengungkapkan nilainya, ketika dia berusaha untuk bernegosiasi.
"Kita tak bisa bertahan hidup sendiri, ya."
Muyoung diam-diam terdiam.
Dia pernah mengalami situasi yang beberapa kali lebih parah dari ini.
Tindakan wanita saat ini seperti memegang lilin di bawah sinar matahari.
Setelah menggendongnya dan membuatnya tetap hidup. Tampaknya dia percaya, jika itu akan terus berlanjut.
Dia hanya menganggap dirinya terlalu tinggi.
Muyoung bangkit dari tempatnya.
Lalu dia perlahan mendekati wanita itu, dan meraih lehernya dan mengangkatnya.
"Aku pikir kamu salah. Kita tidak setara. "
Wanita itu akan mati tanpa Muyoung. Tapi, Muyoung tidak akan mati tanpa dia.
Jadi, bagaimana mereka bisa setara?
Mengencangkan!
Saat dia memperkuat cengkeramannya, wajah wanita itu menjadi pucat.
"Uhuk uhuk…!"
“Kamu harus berbicara semua yang kamu tahu. Sehingga, hidupmu dapat diperpanjang bahkan sedetik.”
Wanita itu pasti mengira, jika Muyoung tidak akan membunuhnya. Tapi dia pasti sudah menyadari, jika itu hanyalah khayalan.
Meskipun itu akan menjadi sedikit lebih sulit, itu adalah situasi yang ia bisa tangani sendiri.
Itu bagus untuk berani, tapi itu masih sesuatu yang harus mereka tunjukkan tergantung pada situasinya.
"Jika kamu mengerti, anggukkan kepalamu."
"Aku, aku di bawah… tolong…!"
Gedebuk.
Begitu dia melonggarkan cengkeramannya, wanita itu terjatuh ke tanah dan menarik napas berat.
Muyoung tanpa bertanya menanyakan pertanyaannya.
“Kamu benar-benar mengatakan ada sebuah desa. Berapa banyak orang di sana, yang bertanggung jawab dan bagaimana menjalankan desa? "
"Batuk! Hun… seratus. Yang dikenal sebagai Heidegger. Dia menculik orang dan menciptakan wilayah. Dia memperlakukan semua orang seperti budak. "
Kekuatannya akan menghilang.
Dia menjadi kelinci yang dilanda ketakutan.
Dia mengerti posisinya.
Muyoung merenungkan jawabannya.
Seratus orang. Itu lebih dari yang ia harapkan.
Terlebih lagi, Muyoung tahu nama yang keluar dari mulut wanita itu.
"Heidegger pelanggar hukum?"
"Ya, itu benar. Bagaimana kamu tahu?"
Wanita itu ketakutan.
Ekspresinya bertanya, bagaimana goblin bisa tahu nama itu.
Muyoung mengerutkan kening.
Penjahat Pelanggar Hukum.
Dia tidak pernah membayangkan akan mendengar namanya di sini.
Dia jelas jahat dan tidak terikat pada standar manusia.
Karena kepribadiannya yang kejam dan jahat. Bahkan ada saat, ketika dia dikejar oleh semua guild dan Clan.
Kata Pelanggar Hukum benar-benar cocok untuknya.
Ngomong-ngomong, bagaimana dia saat ini dalam wilayah Dewa iblis?
"Aku tidak pernah mendengar, jika mereka menemukan tanda-tanda manusia di sini."
Itu berarti, rencana baru Heidegger gagal.
Atau dia pindah setelah berhasil.
Namun, dia tidak bisa mengerti, mengapa Heidegger akan mengatur area di tempat merangkak dengan monster.
"Heidegger menjadi terkenal, setelah Bencana Besar dimulai."
Tak ada banyak informasi, tentang dia sebelumnya.
Tapi, Heidegger suka menyelesaikan cobaan aneh.
Ada kemungkinan besar, jika tindakannya ada hubungannya dengan persidangan.
‘Ada sesuatu di sini. Dia bukan tipe bajingan yang bergerak tanpa alasan. '
Persidangan yang mengharuskannya menculik lebih dari 100 orang, dan bahkan memasuki wilayah Dewa Iblis!
Mulutnya berair.
Ada banyak hal yang masih belum diketahui tentang Heidegger, setelah menjadi terkenal.
Saat dia tiba-tiba muncul dan menghilang.
Ada desas-desus, jika dia dibunuh oleh Dewa iblis atau mati di pengadilan. Tapi hanya itu.
Mereka semua hanya rumor.
Namun, Heidegger adalah sosok yang dikejar oleh semua kelompok besar.
Dia memiliki kekuatan sebanyak itu.
Dan asal usul kekuatannya, bisa dari tempat ini.
Muyoung mengatur pikirannya dan berkata.
"Apakah kamu tahu, apa yang Heidegger coba lakukan?"
“Ada kata-kata yang ada hubungannya dengan reruntuhan kuno. Selain itu, Aku tidak tahu. "
Bahkan jika dia mengatakan reruntuhan, ada banyak tipe.
Bagaimanapun juga, itu pasti sesuatu yang berharga.
Kali ini, dia mengubah pertanyaannya.
"Berapa banyak pemburu, yang menurutmu, akan mengejarmu?"
"Pemburu… rs?"
"Aku berbicara, tentang teman Heidegger yang akan mengejarmu."
Dia berpikir sejenak, sebelum membuka mulutnya.
"Tiga belas. Jika mereka tidak memiliki Marble of Territory, mereka tak dapat mendeklarasikan wilayah mereka. Semua orang harus mengejarku. "
Dia jelas lebih patuh.
Meskipun dia masih agak dilanda ketakutan. Itu lebih baik daripada memimpin dan diseret ke bawah.
‘Tiga belas orang dan Heidegger. Itu cukup.'
Muyoung mengangguk.
"Kita perlu memancing mereka dan membuat mereka bertarung dengan fossa."
"Maaf…? Itu, itu berbahaya. "
"Aku tak meminta pendapatmu."
Itu pengumuman.
Dan ini adalah metode optimal untuk bertahan hidup.
Wanita yang hanya berpikir berlari, gemetar tubuhnya.
Mudah untuk mengatakan, jika dia akan memikat mereka dan membuat mereka bertarung. Tapi, itu seperti berjalan di atas tali yang berbahaya.
Namun, Muyoung keras kepala.
“Jika kamu ingin hidup, buat strategi. Lokasi terbaik bagi mereka untuk saling bertarung. ”
Dia menyerahkan cabang itu padanya.
Heidegger Pelanggar Hukum.
Dia adalah penjahat yang sangat terkenal di antara penjahat.
Tapi, Muyoung sama dengan dia dalam hal iblis.
Mereka akan tahu, siapa penjahat yang sebenarnya, setelah mereka bertarung.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us