Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

KOB_062

gambar

Bab 62



KOB_062

Tempat penyimpanan relik raja murloc, Murdudun, disegel.
Dia memiliki harapan yang cukup, ketika Murdudun memegang gelar lord.
Dan pintu kecil dibuat di sampingnya.
Prediksinya benar.
Jenis-jenis dungeon ini memiliki gerbang yang mengarah ke pintu masuk, ketika mereka membersihkan lantai terakhir.
Muyoung melihat ke belakang.
"Kamu bisa keluar, jika melewati pintu kecil."
Pidato singkat.
"Di sisi lain, kamu bisa mendapatkan hadiah besar, jika kamu memasuki pintu besar."
Dia memberi mereka pilihan.
Alasan mengapa Muyoung memimpin keduanya adalah sederhana.
Sangat mungkin bagi warga untuk direorganisasi, dengan mereka berdua di pusat.
Pria tua itu melihat potensi besar di keduanya, dan mengirim mereka untuk pergi bersama Muyoung.
Dungeon tak hilang hanya karena Kamu membersihkannya.
Dia berencana untuk membuat mereka selesai menjelajahi lantai akhir dan memahami struktur. Itu  untuk membuat mereka memimpin orang lain, dalam membersihkan dungeon ini.
Menjelajahi dungeon jauh lebih efektif dalam menjadi lebih kuat, daripada berlari di sekitar Wilayah Dewa iblis.
Ada sedikit kesempatan untuk variabel acak dan kesempatan untuk mendapatkan keuntungan tambahan.
Ini adalah cara termurah, untuk membuat warganya lebih kuat.
"Pilihan apa yang akan kamu buat?"
Pada saat yang sama… dia penasaran.
Apakah itu karena baru satu tahun, sejak mereka memasuki Underworld?
Irene tampaknya penuh keadilan.
Dia tak tahu apa-apa, tapi itu menakjubkan. Melihat seseorang dengan karakter yang sangat jujur ​​di tempat, di mana orang-orang sudah kehilangan hati nurani mereka.
Juga, dia mempertahankan kepribadiannya yang cerah. Bahkan, ketika dia digunakan sebagai budak di bawah Heidegger. Itu berarti, itu sifatnya.
Karakteristik ini berbeda dari pahlawan. Tapi Muyoung tahu, jika pahlawan dibuat dari pertemuan orang-orang seperti ini.
Kemudian, dia hanya bisa tertawa dalam hati.
"Dia berbeda."
Dia akan membunuh Baltan segera ketika dia diracun. Jika itu seperti, ketika dia baru saja kembali ke masa lalu.
Muyoung menyelamatkannya, dan sekarang memberi Irene kesempatan untuk memilih.
Itu berarti, dia telah sedikit berubah dari betapa tidak berperasaannya dia saat di masa lalu.
Dia tak akan ragu untuk membunuh dengan alasan. Tapi mereka berdua adalah warga desa-nya.
Itu berarti, dia bisa fleksibel untuk hal-hal yang dia anggap 'miliknya'.
Dungeon Murloc.
Itu juga akan melukai harga dirinya, jika dia memindahkan mereka ke tempat seperti ini, hanya karena barang bawaannya meningkat.
Tentu saja, itu akan menjadi akhir, jika Irene memasuki pintu besar untuk mendapatkan hadiah.
Itu akan mengungkapkan, jika Muyoung keliru.
Itu adalah salah satu naluri alami manusia, untuk mengharapkan hadiah setelah mengalami kesulitan.
Dia tidak punya rencana untuk memarahinya.
"Dewa, aku akan pergi melalui pintu kecil."
Tanpa ragu sedikit pun, Irene bergerak menuju pintu.
Muyoung tampak cukup puas.
Dia membuktikan, jika gambar yang ia tunjukkan sampai sekarang bukan kebohongan.
Segera, menjadi sunyi di lantai paling atas.
'Kemudian…'
Satu membuat pilihan dan Muyoung adalah satu-satunya yang tersisa.
Dan Muyoung mendekati pintu besar.
Ketika mereka melewati pintu kecil, pintu masuk dungeon muncul di hadapannya.
"Kami benar-benar kembali!"
Meskipun dia tak waras, karena kelelahan total. Dia memeras kekuatan terakhirnya untuk bergerak.
Segera, dia pergi mencari lelaki tua itu, untuk memintanya merawat Baltan.
Satu-satunya yang memiliki pengetahuan kedokteran adalah dia.
Namun, pasti ada batasan dalam perawatan di tempat, di mana mereka tak memiliki ramuan obat dan fasilitas.
Ekspresi pria tua itu mengeras, dan Irene telah mencapai puncak ketidak-sabarannya.
Pada saat itu, Baltan membuka matanya.
"Baltan!"
"Irene…"
"Kamu sudah bangun? Tunggu sebentar. Kamu sedang dirawat sekarang. "
Baltan tersenyum lemah. Baltan tahu betul kondisi tubuhnya saat ini.
"Irene."
"Simpan kata-katamu. Kamu terlalu banyak berdarah. "
"Dewa… jangan salahkan dia. Dia, untuk menyelamatkanku… melakukan yang terbaik. ”
"Maksudmu apa?"
"Aku tak kehilangan nurani di dalam dungeon. Aku terus menonton. "
Untuk beberapa alasan, dia mendapatkan kekuatan yang lebih besar.
Itu seperti, ketika orang tiba-tiba mendapatkan energi, ketika mereka baru saja akan mati.
Menggunakan waktu ini, Baltan terus berbicara.
“Kulitku langsung membusuk, ketika racun itu menyentuhku. Jika dia tak memotongnya segera, kulit dan organ-ku akan membusuk. Dan Aku akan mati dengan kematian yang menyakitkan. Itu sama artinya, ketika dia menghentikanmu menggunakan bibirmu. Jika racun menyentuhmu, dalam sekejap, itu akan membusuk di tubuhmu. "
"Kamu mengatakan, jika dia memotongnya untuk menyelamatkanmu …?"
Irene memandangnya, seolah-olah dia tidak bisa percaya pada apa yang ia katakan.
Namun, hal-hal ini tk boleh disalah-pahami.
Baltan ingin, setidaknya menyelesaikan kesalah-pahamannya.
“Setelah Aku terluka, kita menuju lantai akhir tanpa istirahat. Dia tahu, jika pintu yang menuju ke pintu masuk akan muncul, ketika dia selesai dengan bos. Jika bukan itu masalahnya, tak ada alasan baginya untuk mengambil risiko dalam bahaya dan terburu-buru. "
Dia terus berbicara sambil menelan ludahnya.
"Bahkan jika bukan itu masalahnya, kita harus percaya padanya. Jika bukan karena dia, kita semua akan mati. Kamu harus mengenal dirimu sendiri, karena Kamu juga menghadapi tirani Heidegger. Jadi… Kamu tak harus berpikir buruk tentangnya. Karena kita sebenarnya tidak memberinya bantuan. "
"Aku, aku mengerti. Aku mengerti, jadi tenang saja. Lukamu terbuka. "
"Berjanjilah di depanku. Jika Kamu tak akan menyalahkannya. Jika kamu akan percaya dan mengikutinya. "
“Aku tidak pernah menyalahkannya sejak awal! Aku hanya berpikir, dia adalah pria yang tidak berperasaan. Namun, Aku bahkan tak akan memikirkannya seperti itu. Mulai sekarang, Dewa kita adalah langitku. Matahari dan lautan! Baik? Baltan, tolong… "
"Aku ingin mendengar kata-kata itu."
Baltan tersenyum, ketika dia berbaring kembali.
Ada banyak orang yang diselamatkan oleh kepribadian Irene. Baltan juga salah satu dari orang-orang itu.
Namun, dia tak bisa membiarkannya, untuk membuat keputusan terburuk.
Dia berada di ujung hidupnya, tapi dia perlu memperbaiki keadaan. Meskipun, itu berarti mendorong dirinya sendiri.
"Tolong, jaga kami."
Baltan berdoa.
***

Ketika dia memasuki ruang penyimpanan, kata-kata ini muncul.
Pertama yang masuk. Apa pun itu, yang pertama biasanya menerima hadiah paling banyak.
Segera, Muyoung melihat sekeliling.
Aroma berasap. Berbagai jenis barang diperas di berbagai tempat tanpa diatur.
'Ini sangat berbeda dari ruang penyimpanan fire tars.'
Setidaknya, tempat itu terorganisir dengan baik. Namun, tempat ini… menyerupai tempat sampah.
Muyoung perlahan melihat sekeliling, dan memegang setiap item.
"Mereka terlalu tua."
Tak ada yang berkarat.
Mereka memiliki penampilan seperti ini, sejak ribuan tahun sejak penyimpanan dibuat. Dan karenanya, tidak ada yang merawat mereka.
Namun, tidak semuanya seperti itu.
Ada beberapa item yang mempertahankan bentuk aslinya, setelah waktu yang lama.
"Ini ada di sini."
Di antara peralatan, kurang dari 10 yang dalam kondisi baik, dan satu menarik perhatiannya.
Muyoung memegang kalung berbentuk tengkorak di tangannya.
[Nama: Aksesori Tengkorak
Peringkat: A
Klasifikasi: Jenis Equipable
Daya tahan: 1.988
Efek:
Itu adalah aksesori yang digunakan oleh Lunatic Lich. Sampai sekarang, hanya ada satu tengkorak. Tapi, Anda dapat meningkatkan jumlah tengkorak menjadi paling banyak lima. Untuk menambah jumlahnya, Anda bisa mengekstrak kepala lawan, dan menggunakan kalung ini untuk secara otomatis mengecilkannya menjadi tengkorak, yang akan ditambahkan ke kalung itu.
* Statistik-mu meningkat dengan jumlah kepala yang Kamu ekstrak.
* Saat ini, satu kepala dilengkapi.
* Kepala Jukchiho[ (Strength, Agility +4)]
Karena sudah sangat tua, daya tahannya buruk, tapi efeknya bagus.
Itu berarti, dia bisa membuat aksesori berbentuk tengkorak, menggunakan kepala orang-orang yang ia bunuh.
Bergantung pada karakteristik kepala yang ditambahkan, statistik dan hal-hal lain akan meningkat.
"Alasan mengapa Heidegger di masa lalu dikejar oleh setiap kelompok besar."
Jadi, begitulah.
Kalung tengkorak ini adalah salah satu peralatan yang Heidegger kenakan.
Ketika Bencana Hebat dimulai, dan ketika Heidegger mulai menjadi lebih aktif. Dia mencari ‘kepala’ untuk ditambahkan ke kalungnya.
Dan dia mengumpulkan kepala anggota kuat dari Sembilan Guild dan Lima Big Clan.
Karena kisahnya yang aneh, dia bahkan dinamai 'Pemburu Kepala'.
"Dia mendapatkannya di sini."
Dia dengan tenang mengakui itu, dan meletakkan kalung itu di lehernya.
Daya tahannya buruk, tapi sepertinya tak ada cara untuk memperbaikinya.
"Bagaimanapun juga, aku perlu menemukan Three Pickaxe Sack Alliance, setelah aku menangkap Hedley's Kow."
Saatnya membuat peralatan dengan semua bahan yang ia miliki, setelah dia mendapatkan Hedley's Kow, dalam bentuk seekor phoenix.
Untuk melakukan ini, dia memikirkan Three Pickaxe Sack Alliance.
Aliansi diciptakan oleh para dwarf!
Karena dwarf adalah makhluk yang sering digunakan oleh orang lain di sana-sini, mereka hidup bersembunyi di tempat yang sangat dalam.
Muyoung sudah tahu, cara untuk sampai ke tempat itu.
Tak ada seorang pun yang bisa mengejar dwarf, ketika harus menciptakan hal-hal seperti senjata dan armor.
Dengan phoenix, dia bisa membuat peralatan yang setidaknya peringkat A ++.
Bahkan, peralatan yang rusak bisa diperbaiki.
Muyoung terus bergerak dan mencari hadiah berikutnya.
Dan berhenti di depan panci kecil.
"Tampaknya, dalam kondisi baik."
Tak masuk akal, jika sebagian besar barang berkarat, saat pot ini dalam kondisi baik.
Dia bisa saja melewatinya, tapi karena tidak memiliki karatan sedikit pun. Itu menarik perhatiannya.
Dan di atas itu…
"Roh-roh bereaksi."
Roh-roh Asura Path bereaksi terhadap pot.
Tepatnya, mereka bereaksi terhadap benda yang ada di dalam panci.
Muyoung menempatkan tangannya di dalam.
Dan mengeluarkan marmer hitam tinta.
'Ini adalah?'
Tidak ada deskripsi yang muncul. Bahkan ketika dia menggunakan keterampilan Eyes of Sky.
Jadi, Muyoung melepaskan roh.
Dan semua roh mulai menyerang marmer.
Retak! Cra-crack!
Akhirnya, marmer itu pecah dan cahaya biru bersinar dari dalam.
"Murdudun?"
Muyoung mengerutkan kening.
Sebuah ilusi yang akrab, terbentuk di dalam cahaya biru.
Itu tak lain adalah raja murloc, Murdudun, yang ada dalam literatur kuno.
Muyoung mengangkat tangan kanannya. Roh-roh menghentikan serangan mereka.
-Ohoh, kamu kenal Aku?
"Raja Murloc, mengapa kamu terjebak di dalam panci?"
-Apakah Aku terjebak di sana? Aku tidak tahu. Aku sedang berbicara dengan Dantalian…
“Dantalian? Apakah Kamu berbicara tentang kursi ke-71? "
-Ya, orang itu. Dia berkata, akan memberitahukan asal mula kelahiranku. Jadi, Aku memutuskan untuk mendengarkan, karena penasaran. Bagiku, raja murloc, waktu adalah hal yang sangat membosankan.
Berapa lama dia berbicara tentang itu?
Muyoung tak bisa menahan keraguan.
Bukankah Underworld terbuka 100 tahun yang lalu?
-Hah? Kemana tubuhku pergi?
"Kamu mati. Dahulu kala."
-Apa? Tidak… sekarang setelah Aku memikirkannya, Aku sepertinya tak memiliki indera fisik.
Murdudun terkejut, setelah memeriksa tubuhnya.
-Kamu tidak bercanda, bukan?
"Jika kamu tidak percaya padaku, aku akan menunjukkannya padamu."
Muyoung keluar dari penyimpanan.
Dia kemudian menunjukkan murlocs of Murdudun, saat dia turun ke dungeon.
Mungkin itu karena semangat Murdudun, tapi murlocs tidak menyerang Muyoung.
Dan setelah memeriksa kondisi semua murlocs, Murdudun membanting tanah dengan menyesal.
-Hal-hal itu bukan murlocs! Mengapa mereka semua menjadi orang tolol!
“Seperti yang diharapkan, mereka berbeda dari masa lalu. Murloc menurun, setelah Kamu mati. ”
-Kahhhhh! Dantalian, Kamu bajingan! Kamu menipuku!
Murdudun yang terlambat menyadari fakta ini, gemetar karena marah.
-Ahhhhhh! Aku akan menggiling tubuhmu, dan memberinya makan untuk ikan!
Dia mati tanpa mengetahui kalau dirinya mati.
Meskipun itu sebagian karena kesederhanaan Murdudun, kemampuan Dewa Iblis Dantalian juga luar biasa.
"Kamu tak bisa mendengarkan rahasianya."
Jika Kamu mendengarkan rahasia Dantalian, tubuh fisikmu akan tertahan.
Sepertinya, Murdudun tidak tahu itu.
"Apa yang akan kamu lakukan? Jika Kamu memutuskan untuk kembali sekarang, Aku tak akan menghentikanmu. Namun, jika Kamu mengikutiku, Aku akan membantumu membalas dendam pada Dantalian. "
– Sepertinya, tidak tepat untuk menyebutnya sebagai berikut. Namun, Sial. Aku tak punya pilihan!
Dia sangat marah pada kenyataan, jika Dantalian menipunya.
Setelah berpikir lama, Murdudun berbicara.
-Baik. Jika Aku bisa membunuh Dantalian, Aku bisa melakukan apa saja!
Segera setelah itu, Murdudun menundukkan murloc di sekitarnya dan masuk ke dalam tubuh Muyoung.
Pertumbuhan murlocs.
"Mereka akan menjadi saingan yang baik."
Warga dan murlocs akan saling bersaing, untuk bertahan hidup.
Sepertinya tak akan buruk, jika mereka berdua tumbuh dan mendapatkan bentuk persaingan.
Segera setelah itu, Murdudun keluar dari tubuh Muyoung.
Berbeda dengan roh-roh lain, Murdudun cukup bebas.
-Asura Path? Tempat apa ini? Itu dipenuhi dengan orang-orang gila. Jika instingku benar, sepertinya Kamu harus menaklukkan tempat ini terlebih dahulu… Namun, jumlah roh yang bisa Aku tangani terlalu kecil!
"Aku akan menambah jumlah itu segera."
-Sepertinya sesuatu akan terjadi, ketika Kamu menaklukkannya. Itu pasti akan memperkuat semangatku dan menjadi bantuan besar bagimu juga. Kuhaha! Sudah lama, sejak Aku melangkah di medan perang semacam ini!
Murdudun sangat senang.
Sepertinya, dia sedikit terpengaruh oleh kegilaan Asura Path.
Murdudun masuk kembali ke tubuhnya dan Muyoung keluar dari dungeon.
* * *

Setelah meninggalkan dungeon, Muyoung tinggal beberapa hari di desa-nya.
Baltan masih dalam kondisi kritis, tapi tatapan atau tindakan Irene terhadap Muyoung telah berubah.
Dia tidak benar-benar memperhatikannya, tapi Kamu bisa menyebutnya perubahan.
Namun, dia tak bisa tinggal di sini terlalu lama.
Bahkan jika ini adalah wilayahnya, dia harus melakukan sesuatu.
‘Little Wish.’
Muyoung mengeluarkan benda berbentuk awan itu.
Item yang memungkinkan tiga keinginan kecil.
Sudah waktunya baginya untuk menemukan Hedley's Kow.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us