Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

KOB_061

gambar

Bab 61



KOB_061

Bagian dalam sepenuhnya direstrukturisasi. Lorong menjadi jauh lebih luas dan langit-langitnya lebih tinggi.
Bau amis yang keluar dari mana-mana, sudah cukup untuk membuat hidung siapa pun berkerut.
"Tak perlu membuang waktu."
Pertama, dia harus menemukan jalan.
Dia segera memanggil semua undead-nya.
Prince and Avengers, Soldier Blazing Spear, Sorceress of Lightning, Black Sun Warrior, dan bahkan Heidegger!
"Berjalanlah dan temukan jalannya."
Melihat undead dan Muyoung, mata Baltan dan Irene melebar.
Heidegger adalah undead?
Meskipun Heidegger tak dikenal sebagai yang sangat kuat di antara manusia. Kekuatan regeneratif khususnya, membuatnya sangat sulit melawannya.
Tapi jika dia adalah undead, itu berarti dia sudah mati.
Itu adalah pertama kalinya, mereka melihatnya dipanggil seperti ini.
Keduanya tidak bisa mengerti, tapi bangun dengan skill yang hanya dimiliki oleh monster tingkat atas, lich.
Satu lich bisa menghancurkan kota berukuran sedang.
Diperlukan lima puluh hingga seratus paladin terkuat dengan berkat cahaya terkuat, untuk menekannya.
Namun, satu-satunya kota yang memiliki sebanyak itu adalah Kota Suci ‘Mulalan’.
Penampilan lich sudah cukup untuk membuat semua organisasi besar tegang.
"Dia tak terlihat seperti lich…?"
Pria yang tiba-tiba muncul suatu hari.
Dia adalah seorang goblin. Dia memiliki rambut putih dan tanduk yang merupakan simbol raja goblin.
Mereka belum pernah mendengar, tentang goblin yang berubah menjadi lich.
Bahkan aneh bagi lich, untuk menyelamatkan manusia dan menjadi tuan mereka.
"Ikuti aku dengan benar."
Muyoung menoleh dan berkata pada keduanya, yang masih terjebak dalam pikiran mereka.
Mereka tak pernah berpikir, untuk mengikuti dengan linglung.
Meskipun keduanya mengikutinya ke sini untuk mendapatkan pengalaman dan untuk menjadi lebih kuat. Alasan yang lebih besar adalah untuk mencari tahu, seperti apa orang tuan mereka.
Karena mereka tidak tahu apa-apa.
Tapi, apakah dia menunggu mereka?
Matanya yang berkedip berbahaya, memperingatkan mereka untuk tidak mengganggunya, sama seperti sebelumnya.
Mereka berpikir jika dia dengan dinginnya akan bekerja sendiri. Sehingga, tak terduga baginya, untuk mengatakan sesuatu dan menunggu mereka.
"Maaf."
"Kami akan segera menyusul."
Baltan dan Irene bangun dari pikiran mereka, dan mempercepat langkah mereka.
Baru saat itulah Muyoung mulai bergerak.
Tak banyak di lantai satu.
Hanya ada murloc, seperti katak dan monster penjebak seperti mimik.
Mereka naik ke lantai dua dalam sehari.
Meskipun dungeon itu luas, mereka dapat menemukan jalan. Karena, undead berpisah untuk menemukan jalan.
"Kita beristirahat di sini hari ini."
Lantai dua.
Ini adalah wilayah perayap murloc.
Perayap Murloc adalah katak besar 3m, yang mengeluarkan kabut beracun dari mulut mereka.
Hanya saja, racun itu dimaksudkan untuk melumpuhkan korbannya. Sehingga, tidak berpengaruh pada undead.
Itu tidak terlalu sulit. Tapi, Muyoung pergi keluar dari jalan, untuk menemukan tempat untuk beristirahat.
"Hoo, hoo… Kamu memiliki stamina yang luar biasa."
Baltan diam-diam mengikuti.
Hanya Irene yang akan mencoba memulai percakapan dengan Muyoung.
Dia sangat tertarik pada Muyoung.
Dia akan melampirkan makna pada setiap tindakannya, dan tidak berusaha menyembunyikan keheranannya.
Tindakannya mungkin dengan harapan sedikit lebih dekat. Tapi sayangnya, pria yang dia lihat, bukan tipe yang menerima segalanya.
Muyoung duduk dan mengeluarkan jimat.
"Minumlah."
Gedebuk.
Irene menangkap dorongan Air.
Dia membuka item ajaib yang ia lemparkan.
“Ke-uh! Segar! Minuman para dewa ada di sini, selama ini. "
Kemudian, dia mengeluarkan lap dari tasnya dan menyeka keringatnya.
Dia mencoba yang terbaik untuk terlihat menawan saat melakukan hal itu. tapi, Muyoung tak terlalu memperhatikan.
Di sisi lain, Baltan menatap Irene. Irene memberinya peringatan 'apa yang kamu lihat' dengan tinjunya yang terkepal.
Baltan dengan cepat batuk dan berbalik.
“Ngomong-ngomong, aku belum pernah mendengar simbol berubah menjadi dungeon. Benar-benar tempat yang menakjubkan. "
"Seharusnya ada beberapa."
"Kamu, ya…?"
Muyoung yang diam sepanjang waktu ini menjawab.
Dan Irene yang mendengarnya terkejut.
Dia hanya bertanya. Dia tak pernah berharap mendengar jawaban.
“Kota Terapung, Wilayah di Ujung Cliff's, Desa Fajar. Simbol mereka berubah, menjadi dungeon dan cukup mandiri. "
"Jadi, ada tempat-tempat seperti itu?"
Reaksinya seperti itu adalah pertama kalinya, dia mendengar tentang mereka.
Ujung mata Muyoung sedikit berkedut.
"Sudah berapa lama, sejak kamu tiba di Underworld?"
"8 bulan."
"Heidegger mungkin tidak menculikmu di kota besar. Apakah Kamu diculik, sejak Kamu pergi ke kota lain dalam 8 bulan itu? ”
Heidegger kemungkinan besar akan menculik orang di kota-kota terpencil.
Mereka mungkin diculik di suatu tempat, tanpa ada orang kuat.
Irene tampak lemah.
Dia berpikir, jika mereka akan menghabiskan setidaknya 2 tahun di Underworld, sebelum pindah ke kota lain. Tapi mereka tidak melakukannya.
“Aku punya jiwa petualang. Meski begitu, aku berakhir seperti ini. ”
Bahu Irene terkulai.
Jika hanya 8 bulan, mungkin dia tak tahu kota-kota yang disebutkan oleh Muyoung.
Karena, mereka bukan tempat yang sering dibahas.
Itu mirip dengan desa-desa, di mana hanya orang-orang yang tahu, yang mengetahuinya.
"Umm, tuan. Bagaimana Kamu tahu semua tempat itu? "
Irene bersemangat seperti anak kecil.
Dia seperti manusia.
Jadi dia bertanya padanya, tapi Muyoung diam.
Dia telah kembali ke kondisi sebelumnya.
Tapi, mata Irene menjadi lebih hidup.
Dia pernah menjawab sekali. Itu berarti, dia tertarik pada mereka.
Itu sama hari ini.
Jika mereka tidak beristirahat, mereka akan bisa pergi ke lantai tiga.
Dia yakin, dia secara khusus menemukan tempat istirahat, untuk Baltan dan dirinya sendiri.
Karena mereka benar-benar akan pingsan, karena dehidrasi.
‘Apakah dia hanya buruk dalam menunjukkannya? Atau apakah niatnya yang sebenarnya sesuatu yang lain?’
Meskipun Irene berpikir, jika mata dan sikapnya yang dingin tidak tertandingi. Dia percaya, jika tuannya bukan benar-benar orang jahat.
"Terkesiap…!"
Lantai ke-empat.
Racun yang kuat menyembur keluar dari mulut murloc bermata awan itu, mendarat di kaki Baltan.
Kekuatan racun itu tidak ada duanya. Karena, itu akan membuat kulit dan organ seseorang, akan membusuk dengan satu sentuhan.
Garis-garis hitam mulai menyebar, ketika racun melarutkan dagingnya dan memasuki aliran darahnya.
"Apakah kamu baik-baik saja?"
Irene turun untuk mengambil racun itu.
Saat itu.
"Berhenti."
Muyoung yang telah menghabisi murloc bermata awan di beberapa titik lalu, mengangkat Anguish.
Mengiris!
Dan dia tanpa henti memotong kaki Baltan.
"Grrrk!"
Baltan menjerit kesakitan.
Irene yang melihat ini mengerutkan kening dan menatap Muyoung.
“Tu, tunggu! Kita bisa saja mengekstrak racunnya! Kenapa Kamu…!"
"Sepertinya, kamu punya banyak waktu."
Muyoung berbalik.
Dan perlahan berjalan pergi.
“Ahh!”
Dia benar. Mereka tak punya banyak waktu.
Irene cepat-cepat mengambil beberapa kain, dan membungkusnya erat-erat di sekitar paha Baltan.
Baltan dan Irene hanya sampai sejauh ini, dengan saling membantu.
Meskipun mereka bukan pasangan, mereka lebih dekat daripada siapa pun. Dia tak bisa kehilangan temannya, di tempat seperti ini.
"Irene…"
“Ap, apa yang harus aku lakukan? Kamu terlalu banyak berdarah. "
"Pergi, ikuti tuan."
"Diam. Sebelum Aku menutupnya sendiri! "
Karena tak ada kain yang cukup, Irene melepas pakaiannya dan melilitkannya di kakinya. Dan dia benar-benar menjejalkan kain sisa, untuk menutup mulut Baltan.
"Urk!"
"Kita akan segera pergi. Bertahanlah sebentar. ”
Irene meletakkan Baltan di punggungnya.
Namun kecepatan berjalan Muyoung tidak lambat.
"Sungguh orang yang berhati dingin!"
Pada awalnya, dia pikir tuan hanya buruk dalam mengekspresikan dirinya.
Tapi bukan itu masalahnya.
Dia benar-benar tak berperasaan.
Melihat bagaimana dia tak memberinya waktu untuk mengeluarkan racun, dan mengiris kakinya tanpa ragu. Dia tidak berbeda dari orang lain yang tinggal di Underworld.
Irene tahu, jika orang yang menyebut diri mereka kuat, semuanya kejam.
Mereka hanya melihat efisiensi.
Mereka yang menjadi penghalang? Mereka akan menyingkirkan mereka.
Dia tak ingin menjadi orang seperti itu. Jadi, dia tak akan meninggalkan Baltan.
Namun, tak mungkin untuk pergi sendirian. Either way, Muyoung memegang jawabannya.
Irene mengepalkan giginya, dan mengikuti di belakang Muyoung.
Detak jantung Baltan melambat setiap saat.
Tubuh dinginnya terkulai. Irene secara naluriah tahu, dia tak akan bertahan lama seperti ini.
Jika dia orang normal, dia pasti sudah mati.
Dia hanya bisa bertahan sejauh ini, karena dia dipindahkan ke Underworld dan telah memperkuat tubuhnya.
"Hah, hah, hah."
Jika dia tak bisa mengikutinya, itu akhirnya. Jadi, Irene menjadi lebih putus asa.
Tubuhnya terbakar dan ototnya menjerit, tapi dia tak berhenti bergerak.
Muyoung dengan cepat membersihkan gerombolan murlocs.
Dia membersihkan mereka, tanpa istirahat. Sepertinya, dia telah menjadi topan.
Tanpa disadari, mereka sudah berada di lantai tujuh.
Mereka bergerak tanpa istirahat, sejak lantai empat.
Biasanya mereka akan kembali ke desa, dan meluangkan waktu untuk mengatur diri mereka sendiri.
Namun, dia berpikir tak perlu, jika dia bisa menghapusnya dalam sekali jalan.
"Ini lantai terakhir."
Bentuk terakhir dari murloc, murloc eater, ada di sini.
Karena tak ada penampakan murloc yang lebih kuat dari ini, dia mengira lantai berikutnya adalah yang terakhir.
Pertama, murlocs bukan monster yang sangat kuat.
Mereka sampai pada titik, di mana akan sia-sia untuk menggunakan skill Art of Death pada mereka.
Mereka hanya sulit, karena mereka menggunakan racun. Tapi, bahkan itu bukan masalah bagi Muyoung.
Sebagian besar racun akan segera diserap, oleh roh-roh di Asura Path.
Dan Muyoung sendiri memiliki resistensi tinggi terhadap racun.
Semua bahan yang digunakan Ogar, dengan paksa membuatnya menjalani metamorfosis sangat beracun.
Bagi murlocs, Muyoung adalah musuh alami mereka.
Jika seseorang bisa menghindari racun mereka, mereka hanya katak yang agak besar.
Dan begitu dia memasuki lantai berikutnya, sebuah pesan kecil muncul.
Satu kalimat.
Namun, monster yang muncul memiliki kehadiran yang luar biasa.
Jatuh!
Patung katak setinggi 10 m dari batu pecah, dan kepala murloc keluar.
Itu pasti lebih kuat dari semua murloc yang ia bunuh sampai sekarang.
Namun, tindakannya canggung.
Ada tempat-tempat yang masih membatu.
"Sepertinya, aku tiba sebelum dia bebaskan dari segel."
Muyoung menyeringai.
Sepertinya, tidak mengharapkan penantang datang begitu cepat.
Bagi Muyoung, ini tidak buruk.
Itu berarti, dia bisa menyelesaikan ini lebih cepat.
Segera, kabut tebal beracun menyebar di sekelilingnya. Gerakan undead menjadi lamban.
"Shadow racun."
Muyoung melepaskan 33 roh.
Roh-roh gila dari Asura Path!
-Hyaahhhhh!
Segera setelah roh-roh itu mulai menjadi gila, mata Muyoung menjadi merah juga.
Roh-roh itu berbisik.
Untuk mengiris dagingnya dan melahap darahnya!
Untuk merobek musuh!
"Bunuh."
Muyoung dibebankan maju mengatakan satu kata.
Menginjak. Menginjak.
Membanting!
Muyoung menembus kabut beracun dan bergerak dengan undead.
Serangan kilat.
Dia berlari maju, dengan hanya tersinggung dalam pikiran.
Meskipun itu adalah pemandangan yang menakjubkan, semua orang termasuk Muyoung dilanda keinginan mereka untuk kehancuran.
***

Jatuh!
Kepala murloc terjatuh.
Seluruh tubuhnya diiris terpisah dan menemui akhir yang menyedihkan.
Tapi, bahkan Muyoung tidak sepenuhnya baik-baik saja.
Retak, craaack!
Dia dengan paksa mendorong sendi yang terkilir itu, kembali ke posisinya. Dia memotong memarnya dan mengambil darahnya.
"…"
Irene terdiam, saat dia tanpa gerak menatap Muyoung.
Dia tak akan pernah melupakan pertarungan yang telah ia lihat sekarang.
Dia maju dengan hanya menyerang dalam pikiran.
Itu adalah sesuatu yang hanya bisa dilakukan, oleh mereka yang tidak peduli dengan kehidupan mereka. dan itu sangat luar biasa.
Meskipun dia telah melihat beberapa orang kuat menunjukkan kekuatan mereka sebelumnya. Dia belum pernah melihat orang yang menghasilkan kekuatan destruktif sebanyak Muyoung.
Suara mendesing.
Segera, kabut beracun menghilang dan Marble of Territory bangkit dari tengah lantai.
Muyoung perlahan mendekati Marble of Territory.
Dan saat dia meletakkan tangannya di atasnya.
Ziiing!
Di belakang Marble of Territory, sebuah pintu besar muncul.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us