Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

KOB_073

gambar

Bab 73


KOB_073

Seohan.
Dia yang merupakan penguasa es goblin dan high goblin yang mendekati Muyoung.
Muyoung menoleh, dan berkata pada Seohan yang bersemangat.
"Apa itu?"
"Oom, tolong tunjukkan perbedaan antara manusia dan goblin."
Di belakangnya ada high goblin lain. Keduanya berlutut dan meminta.
"Katakan padaku apa masalahnya."
“Para goblin tidak dapat memahami, mengapa beberapa puluh manusia ini hidup di pusat pemukiman. Bukankah itu lebih dari pada puluhan ribu hidup di pinggiran? "
Seolah-olah, dia mengatakan jika posisi pemilik dan tamu itu terbalik.
Namun, Muyoung menggelengkan kepalanya.
Semua orang yang membuat semua dungeon dan bangunan di pusat adalah manusia.
Untuk mengusir orang-orang ini yang telah bersatu Bersama, setelah mengalami tirani Heidegger?
Itu tidak rasional. Meskipun ini bisa bermanfaat hari ini, jika dia menyerah sekali saja. Tidak ada yang mengatakan, jika dia bisa menghentikannya lain kali.
Muyoung tidak berpikir untuk membuang manusia atau goblin.
"Jika aku menciptakan harmoni, poin Lord-ku akan naik."
Di atas segalanya, Muyoung ingat jika poin Lord-nya akan naik.
Dikatakan jika manusia dan para goblin hidup dalam harmoni, dan memberinya 10 poin Lord yang sulit dicapai.
Itu berarti, jika dia mengembangkannya lebih jauh atau merangkul lebih banyak spesies, dia akan dapat menghasilkan lebih banyak lagi.
Tak ada istilah, di mana semua spesies cerdas tinggal di satu wilayah.
Dan Muyoung berpikir itu tidak buruk, untuk memiliki manusia dan goblin ini… sebagai awal menuju wilayah semacam itu.
Mungkinkah karena dia berada di Forest of Death selama 40 tahun?
Dia tak memiliki kebiasaan alami yang dimiliki manusia lain.
“Mereka tinggal di sini lebih dulu. Dan di wilayahku, Aku tak akan membiarkan segala jenis 'penghancuran' pada spesies apa pun. "
Maka, Muyoung memutuskan untuk menyebut tindakan itu 'penghancuran'.
Itu adalah aturan pertama yang ia dirikan sebagai Lord.
"Kalau begitu, apa kamu menyuruh kami bertahan saja?"
Seohan juga tak mau mengambilnya dengan paksa.
Dia ingin kompromi. Muyoung itu akan bertindak rasional.
Sepertinya, ketidak-puasan di kalangan goblin sudah mencapai batasnya.
Tak bijaksana untuk pergi seperti ini.
Muyoung berkata,
"Aku akan mengizinkan duel. Namun, Aku tak akan mengizinkan duel paksa. Ketika kalian mencapai kesepakatan, masing-masing pihak akan bertaruh apa yang mereka inginkan. Dan dengan izinku, Kamu dapat 'berduel'. Pemenang akan menang, sementara yang kalah akan kalah. ”
Ini adalah underworld.
Sungguh tidak mungkin, untuk benar-benar mencapai kesepakatan, hanya dengan menggunakan kata-kata.
Dunia di mana yang kuat bertahan hidup.
Ada kebutuhan untuk tindakan fisik, untuk menyelesaikan perselisihan.
Tapi, dia berencana untuk menambahkan aturan, agar mereka mengenali jika mereka adalah anggota wilayah itu.
Karena dia tak memiliki pengalaman memimpin orang, tindakannya mungkin tampak kasar. Tapi, inilah mengapa, dia membutuhkan pengalaman.
Muyoung memutuskan, jika dia akan lebih dulu menghadapi masalah secara langsung.
"Kami mengikuti kebijaksanaan Oom."
Seohan sangat menundukkan kepalanya, seolah-olah dia menyukai metode ini.
Termasuk dia, beberapa goblin memiliki darah prajurit, mengalir melalui mereka.
Tak mungkin mereka tidak tahu kesucian duel.
"Itu akan dimulai setelah satu bulan, setelah wilayah itu menjadi aman."
Muyoung dengan tegas menekankan hal ini.
Dengan satu bulan ini, dia akan bisa menenangkan ketidak-puasan para goblin secara singkat, dan memberi manusia waktu untuk menjadi lebih kuat.
Jelas, ada celah antara para goblin dan manusia.
Kali ini akan digunakan untuk menutup celah itu.
"Baltan mungkin bagus."
Baltan adalah satu-satunya undead yang bisa tumbuh.
Dia juga akan menjadi lebih kuat, selama pertempuran defensif.
Ada berbagai cara Kamu bisa menafsirkan 'pertempuran defensif'.
Duel ini juga sesuatu yang perlu ia pertahankan. Dan mungkin baginya untuk tumbuh lebih kuat, untuk melakukannya.
Dengan sedikit bantuan Muyoung, itu sebenarnya bisa menjadi pertarungan yang setara.
Muyoung mengirim Baltan ke dungeon Murdudun.
Ketika dia menjelaskan situasinya, dia menjawab, "Jika itu untuk warga, aku akan melakukannya." Dan dia memasuki dungeon tanpa ragu-ragu.
Tampaknya Baltan mengerti, jika mereka kalah dalam pertempuran ini, manusia tak akan memiliki tempat untuk berdiri.
Karena manusia adalah minoritas dan goblin adalah mayoritas.
Dan satu hari telah berlalu, sebelum Woohee kembali.
"Wooheehee. Woohee membawakanmu berita luar biasa. ”
Dia mengepakkan sayapnya, saat dia berputar di sekitar Muyoung.
Sepertinya, dia sangat senang.
"Apakah ini informasi tentang persidangan?"
"Ya. Seorang gendut yang mengikutiku, berkeliling membangun persidangan.”
"Hmmm…"
Fairy itu lebih berguna daripada yang ia pikirkan.
Baginya untuk dapat menemukan metode untuk mengalahkan persidangan di atas menemukan lokasinya.
Dan kemudian, Woohee menjulurkan bibirnya.
“Tapi, yang penting adalah, ada aturan di mana aku hanya bisa memberitahumu satu hal. Solomon berkata, jika kita melanggar janji ini, dia tak akan memberi kami rumah. Jadi, aku hanya bisa memberitahumu satu hal. ”
"Satu hal, ya..."
“Apa yang membuatmu penasaran? Woohee melihat semuanya. Struktur persidangan, tipe, daftar hadiah, dan bahkan metode untuk mengalahkan monster yang menjaga pintu! ”
Sepertinya empat hal yang Woohee katakan adalah, masalah utama dalam persidangan ini.
Dan dia menilai, jika memilih salah satu dari empat ini, akan memberinya keuntungan paling besar.
Di sisi lain, melihat bagaimana dia tidak menyebutkan lokasi persidangan. Sepertinya, dia membimbing dirinya bukan masalah.
"Persidangan membuatku lebih kuat."
Muyoung membuat keputusan.
Ada batas hanya berburu.
Namun, setiap kali Muyoung melewati persidangan, dia akan menjadi lebih kuat.
Ujian adalah alasan, mengapa dia bisa maju pada tingkat yang curam.
Kunci menuju pencerahan, dia percaya itu ada dalam cobaan juga.
"Aku akan mendengar yang terakhir."
"Kamu membuat pilihan yang bagus!"
Woohee menjelaskan secara singkat.
Metode memusnahkan monster yang menjaga pintu.
Muyoung mengangguk, setelah mendengarkan penjelasannya.
"Bimbing aku ke lokasi persidangan."
"Ya, percaya saja dan ikuti Woohee."
Ketika Woohee menjulurkan bibirnya, Muyoung mengangkat jarinya dan memblokirnya.
Itu adalah sebuah gua yang mengarah ke bawah tanah.
Ketika dia perlahan turun, dia melihat trial of box di bagian bawah.
Melihat pintu setinggi 3m, Muyoung mengangguk.
"Ini dia."
"Dari sini, Woohee tidak bisa masuk. Woohee harus tetap menjadi penonton persidangan. Jika Aku secara pribadi memberikan dukungan, maka petir akan jatuh di kepalaku. "
Woohee terkulai kepalanya, dengan penyesalan.
Namun, Muyoung tidak peduli.
Dia sudah menerima informasi penting tentang persidangan. Termasuk lokasinya, itu akan menekan keberuntungannya, jika dia meminta lagi.
Keberadaan Woohee mirip dengan kunci master.
Namun, kunci master hanya mampu membuka pintu.
Untuk masuk dan mencapai tujuannya, adalah kekuatan Muyoung sendiri.
"Hati-hati. Namun, persidangan ini akan sangat membantu suami tercinta. "
"Baik."
Muyoung perlahan bergerak menuju trial of box.
Sekelilingnya segera berubah gelap, dan kata yang terbentuk dengan cahaya muncul.
Dengan sambutan yang ramah ini, lingkungannya berubah.
Itu masih gelap, tapi cukup terang baginya untuk melihat-lihat.
“Apa, rekrut baru? Kali ini goblin? "
"Tas, ty."
"Grrk, grrrr."
Segala macam monster yang berbeda, berdesakan di dalam ruangan kecil.
Goblin, orc, troll, iblis dengan cap… dan bahkan manusia.
Muyoung menurunkan pandangannya.
'Rantai.'
Pada titik tertentu, kakinya dirantai.
Tidak seperti penampilannya, itu cukup berat. Sehingga, sulit untuk bergerak.
Namun, ada yang aneh.
Semua monster ini dikumpulkan Bersama, tapi tak ada keributan.
Itu akan menjadi normal, jika mereka mencoba membunuh atau makan satu sama lain.
Itu tidak seperti itu, hanya karena rantai.
“Berhentilah menjilat bibirmu, Kamu sampah. Karena kami akan segera menjadi gila. "
Iblis dengan 3 cap garis di dahi, mengejeknya.
Sayapnya yang compang-camping dan kukunya yang hitam, membuktikan jika itu adalah iblis.
Di saat yang sama, Muyoung menyadari.
Jika kedamaian aneh ini disebabkan oleh iblis ini.
‘Ini iblis budak. Kursi ke-3, Vassago…"
Iblis yang tinggal dalam di wilayah Dewa Iblis.
Mereka baru mulai bertindak setelah Bencana Besar.
Jadi, dalam 10 tahun.
Dia tidak pernah berpikir, dia akan melihat iblis begitu cepat. Tapi jika itu adalah iblis budak, itu tidak masalah.
Iblis yang jatuh, setelah melakukan dosa besar.
Tak ada yang peduli, apakah dia mati atau tidak.
3 garis adalah simbol dari Dewa iblis Vassago. Sepertinya, itu awalnya iblis yang melayani Vassago.
Tentu saja, ada lebih dari sepuluh juta iblis yang melayani Vassago.
Itu berarti, hanya satu dari sekian banyak.
Dia menyingkirkan pikirannya dari pikiran yang tidak berguna. Dan dengan suara gesekan, dia menggerakkan kakinya.
"Kenapa ada orang di sini?"
Dia mendekati seorang pria dan bertanya.
Dan pria yang dipenuhi rasa takut itu gemetar.
"I-itu, aku menemukan trial of box sambil menjelajah."
Wajahnya adalah wajah seseorang yang tidak tahu, mengapa dia ada di sini.
Namun, Muyoung bisa mengerti, setelah mendengarkan kata-katanya.
Jadi, tidak hanya ada satu pintu masuk ke persidangan ini.
“Ngomong-ngomong, aku tidak enak. Aku sangat kurus, sehingga tak ada yang bisa dimakan. "
"Tak ada kesenangan dalam memakanmu."
"I, itu benar?"
Lelaki itu mendesah, seolah dia lega.
Setelah beberapa waktu berlalu, seolah-olah bibirnya gatal, pria itu mulai bergumam pada dirinya sendiri.
“Aku pikir, aku akan mati di tengah kerumunan monster ini. Semua orang ingin memakanku. Jika bukan karena iblis itu, Aku pasti sudah mati. Mendesah."
Apakah dia tenang?
Situasi ini benar-benar membuat seseorang takut. Tapi baginya, untuk menjatuhkan pengawalnya dalam sekejap dan mendekatinya dengan ramah, itu tidak terduga.
Muyoung menanyakan beberapa hal yang ia ingin ketahui.
"Apakah kamu datang ke sini sendirian?"
"Tidak. Termasuk Aku, 7 orang masuk… Seperti yang Kamu lihat, kami tampaknya telah terpisah. "
Bahkan ada lebih banyak manusia selain mereka.
Namun, Muyoung belum pernah mendengar tentang Arena Dungeon.
Itu berarti, itu bukan tempat yang terkenal. Dan jika itu bukan untuk Woohee, dia akan melewati itu tanpa mengetahuinya.
Bunyi berderang!
Batang baja yang menghalangi ruangan perlahan mulai terbuka.
Pada saat yang sama, iblis budak berkata.
"Sampah, berjuang keras-lah. Itu masih tak berguna, tapi jauh lebih baik mati bertarung di sini, daripada dimakan oleh Cerberus. "
Desir.
Bunyi berderang!
Pintu terbuka.
Creeeeak!
Gedebuk!
Hal pertama yang dilihatnya adalah ogre.
Dia berdiri di tengah mengayunkan tongkat besar.
Seolah, itu memprovokasi mereka.
Namun, raksasa itu tak bertahan lama.
Saat monster yang tak terhitung jumlahnya mengalir, itu menjadi kacau.
“Bergerak, hembusan kecil, Bergerak. Sedikit lebih cepat. "
Suara mendesing!
Angin kencang bertiup di samping Muyoung.
Hembusan angin melemparkan orc yang mendekat ke udara.
Ketika Muyoung menoleh, pria itu memegang tongkat, saat dia tersenyum memalukan.
"Ayo bekerja sama. Meskipun kita bukan spesies yang sama, Aku yakin, kita memiliki pikiran yang sama."
“Apakah Kamu seorang penyihir dengan bahasa jiwa? ”
Orang yang membuat dan mengaktifkan perintah.
Seorang penyihir jiwa.
“Yah, sesuatu seperti itu. Selain itu, siapa namamu? Bug adalah namaku. "
"Muyoung."
“Namamu sangat tidak biasa. Meskipun namaku sama. "
Seangga tertawa terbahak-bahak.
Dia tampak berusia pertengahan tiga puluhan.
"Bug?"
Muyoung memiringkan kepalanya.
Dia sepertinya telah mendengar nama yang mirip.
Tapi, tak ada orang terkenal yang memiliki nama itu.
“Ngomong-ngomong, apakah sepertinya kita bisa tetap diam? Sepertinya, itu akan berakhir dengan para bajingan itu, untuk bertarung satu sama lain. "
Pertarungan di antara monster sangat intens.
Seperti yang dia katakan, sepertinya mereka akan bertahan hidup, hanya dengan berdiri diam.
Tak perlu menampilkan keberadaan mereka.
Bug menghela nafas.
"Aku tak melihat teman-temanku. Ah sial, di mana mereka…?”
Desir.
Muyoung menghunuskan Anguish.
Itu bagus untuk dilihat, tapi dia tak akan menghasilkan banyak, hanya dengan menonton.
Untuk memahami dan memahami persidangan, yang terbaik adalah berjuang dulu.
Ketika Muyoung masuk ke dalam kekacauan, Bug meraih dahinya.
"Ya ampun, apa yang harus aku lakukan. Jika dia akhirnya menghadapi iblis, dia akan hancur. "
Iblis budak masih iblis. Itu lebih kuat dari kebanyakan monster.
Selain itu, iblis budak itu tidak tampak seperti iblis normal.
Muyoung tidak peduli, saat dia menggunakan Anguish.
Meskipun goblin itu sangat tidak biasa, itu masih goblin.
Dalam perspektif Bug, itu terlihat gegabah.
Bug menyentuh tongkatnya, sebelum melebarkan matanya.
‘Apa itu. Apakah itu benar-benar goblin?’
Itu adalah kekhawatiran yang tidak berdasar.
Tak perlu baginya untuk khawatir.
Guyuran!
Darah berceceran saat bilah pedang menari.
Tak seperti apa yang diharapkan Bug, Muyoung seperti ikan di air, saat dia berjalan di sekitar medan perang.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us