Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

KOB_074

gambar

Bab 74


KOB_074

Arena Dungeon.
Dalam pertempuran pertama, 800 monster bertarung satu sama lain, dengan hanya setengah yang selamat.
Ini berarti perkelahian akan terus terjadi, dan Muyoung tahu metode untuk menang.
‘Tampilkan 70 persen dan sembunyikan 30.’
Poin utama dari ini adalah untuk membuat 70 persen kekuatannya. Dan seperti terlihat, jika itu adalah kekuatan penuhnya.
Penting untuk membuat lawan-lawannya tidak sepenuhnya mengabaikannya, dan juga berpikir jika 'jika mereka bertempur, dia akan menang'.
Itu adalah rahasia Muyoung, dari menjadi penyintas terakhir dari pelajaran assassins.
"Jika dia sekuat itu, dia akan memegang posisi yang cukup tinggi di pasukan iblis."
Muyoung menatap monster di sekitarnya.
Hanya beberapa monster yang benar-benar kuat. Terutama, iblis budak, kekuatan bertarungnya lebih besar dari yang ia bayangkan.
Kuku hitam yang merobek monster. Bahkan kulit ogre yang tebal tak ada gunanya. Mereka dirobek seperti tahu, pada saat mereka menyentuhnya.
Kursi ke-3, Vassago.
Meskipun ada banyak Iblis yang melayaninya. Tapi dengan kekuatan sebanyak itu, itu pastilah setidaknya Iblis Kelas Menengah.
Tidak semua iblis kuat.
Itulah sebabnya, semakin kuat iblis, semakin besar kemungkinan bagi mereka untuk dibebaskan dari dosa yang telah mereka lakukan.
Tak ada cara bagi Muyoung untuk mengetahui, apa salahnya iblis itu dilemparkan ke Arena Dungeon seperti ini.
"Sepertinya, tidak baik untuk saat ini."
Di sebuah arena, selalu ada peluang, jika mereka akan bertarung.
Untuk kemungkinan itu, Muyoung tak memamerkan keahliannya yang sebenarnya.
Hanya saja, dia berhasil mengeluarkan kesan, jika dia adalah ' seseorang yang seharusnya tidak diganggu'. Sampai-sampai, orang lain tak bisa mengabaikannya.
Para Monster hanya menyerang dengan kekuatan mereka.
Kamu akan diserang, jika Kamu terlihat lemah.
"Selamatkan aku, Grrrk!"
Orc berteriak dengan suara keras.
Menghancurkan!
Namun, Muyoung mengayunkan Anguish, dan menghancurkan kepalanya.
Dengan senyum sinis dan pedang yang bahkan menyerap darah yang keluar dari mulutnya, Muyoung hanya bisa disebut monster.
Itu adalah tindakan yang sempurna, untuk menunjukkan kepada orang lain.
Monster lemah menghindarinya.
Yang kuat tak bisa mendekatinya dengan mudah.
“Maju, Menyebar, Maju. Sedikit lebih kuat. Eaaack, sial! ”
Di sisi lain, Bug yang sedang menonton dari jauh, tidak punya pilihan, selain memindahkan tongkatnya dengan panik.
Menghindari yang kuat, termasuk Muyoung, monster yang lemah semua pergi pada Bug.
Penalaran dengan kekuatan.
Itu adalah perbedaan, antara mereka yang menemukan jawabannya dan mereka yang tidak.
Sebaliknya, berdiri masih mengundang serangan monster lain.
"Ha ha… sial. Apakah aku benar-benar terlihat sangat lemah bagimu, brengsek! ”
Bug berteriak keras, setelah menghabisi sekitar 20 monster sendirian.
Pada saat itu.
Pertarungan berakhir.
Bunyi berderang.
Pintu baja besar di tengah Arena terbuka. Dan dari sana, armor besar muncul.
"Armor hidup."
Muyoung langsung menyadari apa itu armor.
Roh dalam armor kosong. Itu adalah perlengkapan sihir tingkat tinggi, yang memiliki jiwa.
"Berhenti berjuang dan ikuti kami."
Sekitar 20 armor menghentikan pertarungan. Mereka dengan cepat mengendalikan monster yang dipenuhi adrenalin.
Iblis budak bermata merah yang sedang melahap daging monster, dengan patuh berhenti. ketika para armor hidup muncul.
"Sepertinya, dia punya banyak pengalaman dengan arena."
Tak ada yang buruk, mengikuti yang berpengalaman.
Muyoung mengguncang Anguish, sebelum menyarungkannya di pinggangnya.
Setelah itu, ketika mereka bergerak menuju lokasi armor hidup muncul, teriakan yang sangat keras bisa terdengar.
"Wheet! Wewet! "
"Yang masuk kali ini, sepertinya tak punya banyak nyali!"
"Pertarungan! Membunuh!"
Di belakang arena, sepertinya ada arena lain.
Namun, ukurannya tak tertandingi.
Ukuran yang luar biasa. Setidaknya, beberapa puluh ribu monster dari spesies yang berbeda, memenuhi kursi.
Mereka bukan hanya monster, tapi ada juga spesies lain.
Dwarf, elf, werewolf, dan bahkan vampir.
"Ini adalah pengumpulan semua spesies."
Dia terkekeh.
Dan pada saat yang sama menyadari.
"Ini adalah yang tidak bisa lolos dari persidangan."
Mustahil bagi begitu banyak spesies berbeda, yang dikumpulkan di satu tempat.
Namun, itu mungkin, jika mereka dipaksa untuk tinggal di Arena Dungeon ini.
Itu berarti…
"Jika Aku tidak memenuhi persyaratan, Aku tak bisa pergi."
Dan kondisi itu tampaknya sangat khusus.
Seolah tidak, tidak mungkin sebanyak ini masih ada di sini.
Ketika iblis budak muncul muncul terakhir, banyak orang menjadi lebih linglung.
"Oloness yang ulet!"
“Bukankah itu pembantai sipil, Oloness? Berapa kali ini? "
"Enyahlah! Aku muak melihat wajahmu! "
Banyak spesies mengejeknya.
Seperti yang diharapkan Muyoung. Iblis budak, Oloness tampaknya berpengalaman dan berpartisipasi dalam arena jenis ini, beberapa kali.
Namun, Oloness sepenuhnya mengabaikan cemoohan mereka.
Dia diam-diam bergerak dan meninggalkan arena.
Setelah itu, panah merah muncul di depan matanya.
Muyoung mengangguk dan mulai bergerak.
Ruangan itu lusuh.
Itu sangat kecil, sehingga Kamu bisa menyentuh dinding, jika Kamu merentangkan kaki. Dan bau kencing yang berasal dari mana-mana.
"Gak, aku lebih suka tidur di luar."
"Kwaak!"
Seolah kamar ditugaskan sesuai dengan ukuran tubuh mereka, sekelilingnya dipenuhi teriakan.
Namun, Muyoung berbohong dengan santai.
"Ini nyaman."
Itu bagus, jika dia setidaknya bisa melebarkan kakinya.
Ketika mencoba untuk membunuh target, dia terkadang harus menghabiskan waktu di tempat yang jauh lebih sempit, selama berbulan-bulan.
Fakta jika dia bisa melebarkan kakinya, cukup bagus. Sehingga, Muyoung berpikir itu sangat nyaman.
Di sisi lain, monster adalah makhluk yang menjelajahi dataran luas.
Tentu saja, mereka tak akan puas dengan ruangan sempit.
"Dikatakan, jika dia akan memberi tahu kami secara otomatis, ketika lawan diputuskan."
Itu berarti jika sebelum waktu itu.
Itu adalah waktu luang.
Muyoung sejenak menarik napas, dan kemudian berdiri dari tempatnya.
Di ujung jalan sempit, dia menemukan empat tanda.
Ada papan dan ditulis.
'Budak?'
Untuk menjadi budak di atas segalanya. Muyoung berjalan menuju arah tanda yang diarahkan padanya. Tidak lama kemudian, dia tiba di sebuah ruangan besar, dan dia bisa menyaksikan banyak monster yang dikurung di kendang, dengan tangan dan kaki diikat.
Ada gnoll, orc, wyvern yang dikenal sebagai raja-raja di langit, dan bahkan mermaid. Meskipun mereka bukan monster peringkat atas, tetap saja itu luar biasa.
Ketika dia memasuki ruangan, kata-kata muncul, seolah-olah itu peringatan. Cukup banyak monster yang melihat budak atau membelinya. Dan metode pembeliannya sederhana. Jika Kamu membayar sesuai yang tertulis pada kandangnya, Kamu dapat membelinya sebagai budakmu.
"Aku memilih yang ini."
“Grrr! Tidak, Aku dulu."
Troll dan orc warchief saling bertarung.
Itu tak aneh untuk melihat perselisihan terjadi, dengan berbagai jenis spesies. Karena, tak ada batasan pada pembeli, ada kalanya mereka berbicara dengan tubuh mereka, daripada melalui kata-kata.
"Dilarang bertarung di luar pertempuran."
Dan setiap kali ini terjadi, entah dari mana, armor hidup muncul dan menyerang keduanya, sampai mereka dipukuli menjadi samsak hidup.
Muyoung mengusap dagunya, saat dia menyaksikan troll dan orc warchief yang tidak sadar, diseret ke kamar mereka.
"Semua ekonomi dijalankan oleh onz di arena ini."
Alih-alih merasa seperti persidangan. Rasanya, seperti seseorang telah mengompres seluruh dunia.
Muyoung melihat sekeliling seluruh tempat dan sebelum berhenti.
'Dwarf!'
Dwarf tua dikurung di dalam sangkar. Angka ‘50.000’ ditulis di depan sangkar. Dibandingkan dengan budak lain, dia cukup mahal. Namun, Dwarf sangat langka di alam liar.
Mereka memang memiliki keahlian yang luar biasa, sehingga itu bisa dimengerti. Muyoung perlahan mendekati kandang Dwarf itu. Dwarf tua bahkan tidak menatapnya.
"Jangan hanya mondar-mandir dan tersesat."
"Apakah kamu tahu, Aliansi Tiga Karung Beliung?"
Karena sepertinya Muyoung tak bisa berbicara panjang-lebar dengannya, dia langsung langsung ke intinya.
Aliansi Tiga Karung Beliung.
Itu adalah nama aliansi yang dibuat, oleh beberapa kelompok kerdil. Mereka bersembunyi di sisi lain dunia. Dan jika Dwarf di depannya berasal dari aliansi itu, dia bersedia membantu membebaskannya.
"Ini akan membuatku lebih mudah untuk membuat peralatan."
Bahkan jika dia menemukan Aliansi Tiga Karung Beliung, apakah mereka mau membuat peralatan Muyoung, adalah masalah yang berbeda.
Dia perlu menggerakkan hati mereka, untuk menggunakan Jantung Phoenix dan tulang naga.
Namun, Dwarf adalah tipe makhluk yang selalu melunasi hutang. Tampaknya, mungkin bagi mereka untuk menerima bantuan dari Muyoung, jika dia membebaskan Dwarf ini.
"Tempat itu… aku tidak tahu itu. Enyahlah!"
Tubuhnya tersentak. Responsnya juga terlambat.
'Dia tahu.'
Muyoung pergi lebih dekat ke kandang dan tenang.
"Jika kamu bagian dari aliansi itu, aku akan mengeluarkanmu."
Tidak segera. Tapi, Muyoung mengatakannya, seolah-olah itu sudah diputuskan. Urat Dwarf tua langsung menggembung.
"Omong kosong. Sebagai seorang goblin, apa yang dapat Kamu lakukan? Dan bahkan jika kamu memiliki sebanyak itu… aku lebih baik mati dengan menggigit lidahku sendiri, daripada menjadi budak.”
"Lalu, apa alasanmu untuk tidak bunuh diri sekarang?"
"Apa?"
"Sudah diputuskan, jika kamu akan menjadi budak seseorang. Tidak ada gunanya hidup, kan?”
Tidak ada gunanya hidup, tapi dia masih hidup?
Ini juga bohong.
Dwarf tua itu mengertakkan giginya, saat Muyoung mengucapkan kata-kata yang tajam seperti belati.
"Bajingan itu… aku tak akan mati, sampai aku melihat Oloness mati."
"Apakah kamu berbicara tentang iblis budak itu?"
"Benar. Bajingan itu sudah mengumpulkan cukup banyak, untuk melarikan diri dari tempat ini. tapi, dia terus menerus mengulangi arena. Putraku, putraku, juga mati oleh tangan bajingan itu."
Berdebar! Berdebar!
Dwarf tua itu memukul kepalanya, beberapa kali. Darah menetes dari dahinya, dan Muyoung bisa merasakan kegilaan di matanya.
"Kamu ingin membeliku dan menggunakanku? Lalu, bunuh bajingan itu. Jika Kamu membuat itu terjadi, Aku bahkan akan menjilat keparat sepertimu. Tapi, itu tidak mungkin.”
Dwarf tua mengejek.
“Kekekekekeke! Kehahahahahah! "
Dan dia tertawa aneh, sebelum menangis. Dia bukan dirinya sendiri. Yang pasti, dia gila.
Dia yakin ketika para roh di Asura Path bereaksi padanya.
"Oloness, ya?"
Dia berencana untuk tidak bertemu iblis budak itu, jika dia bisa. Itu karena, meskipun dia tik bisa mengerti, mengapa iblis ada di arena seperti ini. Tapi, dari hanya menontonnya bertarung sekali, Muyong bisa mengatakan itu cukup kuat. Akan sulit sekarang.
"Tunggu aku."
Namun, itu tidak mustahil. Woohee membual, bagaimana tempat ini akan sangat membantu Muyoung.
Jika Woohee yang akrab dengan kemampuan bertarung Muyoung mengatakan ini. maka, itu mungkin berarti, ada beberapa metode untuk meningkatkan kekuatannya. Jika dia menemukan mereka dan bangun, dia merasa sudah cukup untuk bertarung dengan Oloness.
Muyoung membalikkan tubuhnya. Perkelahian yang tepat dimulai pada hari berikutnya.
***

Muyoung melakukan pemanasan, sebelum melangkah ke arena. Werewolf muncul di sisi lain, segera setelah itu. Dengan hanya melihat peluang, sebagian besar menempatkan taruhan mereka pada werewolf.
Ada beberapa yang percaya pada keberuntungan pemula dan bertaruh pada Muyoung. Tapi, mereka adalah minoritas kecil.
‘Banyak pertandingan yang berkembang, pada saat yang sama.’
Dan ada banyak pertandingan yang terjadi, selain Muyoung dan werewolf. Karena ada begitu banyak, sepertinya itu terjadi pada saat yang sama.
Bagaimanapun juga, Muyoung menempatkan sisa 500 onz pada dirinya sendiri. Dia tak berpikir, dia akan kalah. Dia hanya khawatir, tentang bagaimana dia akan menang.
"Menang setelah pertarungan sengit."
Dia perlu mempertahankan level taruhan semacam ini. sehingga, dia bisa bertarung lebih menguntungkan. Jika dia menang sangat banyak, kemungkinan menang taruhan jelas akan lebih rendah.
Jika dia ingin membuat keuntungan yang jelas dengan peluang tinggi, dia jelas perlu menunjukkan dirinya menang, dengan selisih yang kecil. Karena, kemungkinan tergantung pada siapa yang menaruh onz mereka pada siapa.
"Mundur saja. Aku tak ingin membunuh seorang pemula."
Para serigala betina mengabaikan Muyoung. Sebaliknya, Muyoung mengeluarkan Anguish. Werewolf mendecakkan lidahnya, ketika melihat ini.
"Seorang goblin tak bisa mengalahkanku."
Muyoung sedikit tersenyum, mendengar ucapan ini. Biasanya, seorang goblin tak bisa menang melawan werewolf. Biasanya. Namun, apakah werewolf itu tahu? Muyoung itu adalah 'Oom', penguasa semua goblin.
Jadi, dia adalah pengecualian yang berbohong di luar kotak.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us