Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

KOB_077

gambar

Bab 77


KOB_077

Muyoung sedikit menekuk alisnya.
Tidak disini? Lalu, di mana mereka akan bertarung?
Dengan melihat reaksi di sekitarnya, sepertinya kekalahan itu belum pernah terjadi sebelumnya.
Oloness dianggap sebagai salah satu yang terkuat ke titik, di mana lawan-lawannya akan kalah.
Juga, tidak ada keraguan dalam benak mereka jika lawan Oloness akan mati atau menemui nasib yang mirip dengan kematian.
Lalu, mengapa?
"Pria itu tidak mengenalku."
Muyoung yakin.
Oloness adalah budak iblis. Orang yang dulu melayani kursi ke-3 Vassago.
Namun, tidak ada seorang pun di Underworld yang tahu tentang keberadaan Muyoung.
Karena itu tidak mungkin bagi Dewa iblis, Raja Iblis, dan makhluk transcendental… untuk peduli pada Muyoung saat ini.
Di atas segalanya, Muyoung mampu lebih jelas membedakan antara kebenaran dan kebohongan, setelah awakening dari kemurniannya.
Itu berarti, jika dia dapat mendeteksi emosi orang lain, tak peduli seberapa lemahnya mereka.
Dan emosi yang terkandung dalam kata-kata Oloness, dekat dengan 'rasa ingin tahu'.
Keingintahuan.
Keinginan untuk belajar dari orang lain!
"Apakah dia memperhatikan perubahanku?"
Muyoung menerobos batasnya, ketika dia awakening.
Dia tak hanya menerobos, tapi dia mencapai apa yang seharusnya ‘tidak mungkin’ pada tahap ini.
Namun, tak ada monster di arena yang memperhatikan perubahan Muyoung.
Sepertinya, hanya Oloness yang memperhatikan, jika Muyoung menjadi lebih kuat.
Setelah awakening, ada saatnya tatapannya mencapai Muyoung.
Juga, meskipun hanya satu kalimat, itu termasuk keinginan untuk menang, bersama dengan rasa ingin tahu.
"Tampaknya, diperlukan panggung yang lebih besar."
Muyoung mengangguk.
Sepertinya, dia tidak berusaha untuk melawannya.
Jika Oloness ingin bertarung dengan megah di panggung yang sangat besar, Muyoung tak punya alasan untuk menolak.
Rumor tentang Muyoung dengan cepat menyebar.
10 kemenangan beruntun. Dia sekarang memiliki wewenang untuk pindah ke lantai berikutnya.
Namun, dia menerima lebih banyak perhatian, dengan menjadi satu-satunya goblin yang membuat Oloness kalah.
Dan sepertinya dwarf tua juga mendengar desas-desus ini.
"Apakah benar Oloness kalah?"
Matanya merah. Dia memandang Muyoung, seolah-olah dia tak bisa mempercayainya.
Alasan tindakannya jelas.
Di antara monster, status goblins diketahui ‘buruk’.
Bahkan jika ada high goblin, hanya sedikit sekali yang ada. Goblins adalah monster yang baru saja berkeliaran di tepi tanah.
Jadi, mereka menunggu munculnya 'Oom' yang kuat.
Sungguh menakjubkan, jika Muyoung memenangkan semua pertarungannya. Tapi, tak ada yang berpikir, jika Oloness akan kalah.
Di sisi lain, mereka mengira Oloness akan benar-benar menghancurkan Muyoung.
"Kamu benar."
Bunyi berderang!
Saat Muyoung mengonfirmasinya, dwarf tua itu mendorong tubuhnya, dekat ke jeruji.
“Oloness tak pernah kalah dari pertarungan. Mungkin karena dia takut dan lari! ”
Dwarf tua itu putus asa.
Itu karena, Oloness adalah musuh bebuyutan yang membunuh putranya.
Itu sebabnya, dia ingin percaya itu yang terjadi. Tapi, Muyoung membantahnya.
"Dia tidak lari. Namun, karena Oloness menghindariku, aku tak punya pilihan. ”
Cara terbaik agar Aliansi Tiga Karung Beliung memalsukan peralatan baginya adalah, dengan membawa dwarf tua itu di depannya.
Jika dwarf tua itu membantu Muyoung, segalanya bisa dengan mudah diselesaikan.
Jika mungkin, Muyoung berencana untuk melakukan pekerjaan secara pribadi oleh pemilik aliansi, 'Bartas the God's Hammer'.
Namun, untuk melakukan ini, dia membutuhkan kematian Oloness.
Jika Oloness terus menghindarinya, tidak ada cara untuk melakukan itu.
Dwarf tua itu menggelengkan kepalanya.
“Tidak, mulai dari lantai 2, kamu bisa dengan paksa memilih lawan. Jika Kamu menolak, Kamu menjadi budak. Dengan mengetahui kepribadiannya, dia lebih baik mati daripada menjadi budak. "
"Jika seperti itu, maka itu adalah hal yang baik. Tunggu saja."
Muyoung membalikkan tubuhnya.
Dia hanya datang ke toko budak, untuk mendengarkan pendapat dwarf tua itu.
Untuk melihat apakah sikapnya saat ini, sama dengan ketika mereka pertama kali bertemu.
Untungnya, sepertinya, hatinya tidak berubah.
"Hey, bawa aku! Jika Kamu benar-benar ingin membunuhnya, Kamu akan membutuhkan bantuanku. "
Saat dia akan pergi, dwarf tua itu berteriak.
Ketika dia melihat kembali dwarf tua itu, dia membuka mulutnya lagi.
“Awalnya, Aku tidak yakin. Aku pikir, Kamu bercanda denganku. Tapi itu tidak benar. Kamu yang sebenarnya. Harapan terakhirku!"
Kegilaannya menghilang.
Sebagai gantinya, dia dengan bersemangat menyampaikan pidatonya, untuk membujuk Muyoung.
“Jika kamu berencana untuk bertarung terus-menerus, sangat penting bagimu untuk menjaga perlengkapanmu. Dan dalam hal memperbaiki peralatan, tidak banyak yang bisa mengikutiku. Tolong izinkan Aku membantumu. Gunakan peralatan yang aku perbaiki, untuk memotong kepalanya. ”
Berdebar! Berdebar!
Dwarf tua itu membenturkan kepalanya.
Dia benar-benar melihat harapan melalui Muyoung.
Sampai sekarang, untuk mendapatkan jasanya, banyak yang berbicara manis kepadanya. Tapi, mereka semua pembohong.
Tak ada orang yang bisa bertarung melawan Oloness. Sebaliknya, mereka justru sibuk melarikan diri.
Namun, goblin di depannya berbeda.
Jika Oloness sendiri menghindari Muyoung, itu sudah cukup baginya untuk membantunya, dengan hati dan jiwanya.
Jika senjata yang dikerjakannya menembus leher Oloness, tak akan ada balas dendam yang lebih memuaskan.
Muyoung hanya berdiri di sana dan menatap dwarf tua itu.
"Sebenarnya, ada banyak peralatanku yang kehilangan daya tahannya."
Tidak ada spesies yang bisa menandingi keahlian seorang dwarf. Terlebih lagi, karena dia mengatakan dia ahli dalam pemeliharaan item. Sepertinya, sempurna untuk memintanya mengerjakannya.
Karena Muyoung masih harus bertarung setidaknya beberapa kali lagi. Tidak buruk menerima bantuan.
Dia perlahan mendekati kandang.
Saat Muyoung mengangguk, dengan suara ‘dang!’ jeruji mulai turun.
Setelah itu, dahi dwarf tua itu dicap dengan nama Muyoung.
Itu adalah tanda seorang budak.
Tidak aneh melihat dwarf bunuh diri setelah dicap. Karena, mereka adalah makhluk dengan ego yang sangat besar.
Namun, apalagi bunuh diri, dwarf tua itu berlutut di depan Muyoung.
“Namaku Kalmooh. Pandai besi top dari suku 'Palu Emas'. "
Cara bicaranya juga telah berubah.
Hanya karena seorang budak dicap, bukan berarti Kamu mendapat respek dari mereka.
Yang dilakukan hanyalah menambah kekuatan pada kata-kata ‘pemilik’. Dan itu membuat mereka tak dapat secara fisik membahayakan pemiliknya.
Itu bukan sikap yang berbakti, tapi mereka bersedia mengikutinya.
Setelah itu, mata Kalmooh berbinar.
"Jika, kamu membunuh Oloness, hidupku adalah…"
"Aku tidak membutuhkannya."
Balasan instan.
Kalmooh membuat ekspresi aneh.
Namun, Muyoung merinci apa yang perlu dilakukan Kalmooh.
"Kamu memperbaiki, dan aku bertarung. Hanya itu yang perlu Kamu fokuskan. "
Dia mengabdikan hidupnya atau tidak, itu masalah kemudian.
Namun, Kalmooh tersenyum mendengar tanggapan Muyoung yang dingin.
Seolah-olah, dia memilih orang yang tepat untuk diikuti.
"Serahkan padaku."
Menggunakan sisa onz, dia membeli peralatan yang dibutuhkan Kalmooh.
Itu bukan investasi yang buruk, jika dia berpikir tentang bagaimana Kalmooh akan terus menggunakannya.
Selain itu, jika seorang pandai besi dengan tulus memperbaiki peralatan yang ada, bahkan ada kemungkinan kemampuan peralatan tersebut akan semakin diperkuat.
‘Aku perlu melihat keterampilan Kalmooh."
Masalahnya adalah kasus-kasus itu sangat jarang.
Itu menciptakan sesuatu dari ketiadaan. Itu hanya mungkin bagi para dwarf yang sangat terampil.
Kalmooh mengatakan sendiri, jika dia adalah pandai besi tingkat atas.
Sepertinya, dia bisa menunggu untuk mengantisipasi.
Selain Anguish yang tidak bisa diperbaiki, Muyoung menyerahkan semua peralatannya untuk pemeliharaan.
“Armormu sudah usang. Itu hanya bertahan sejauh ini, karena keterampilan orang yang membuat peralatan ini luar biasa.”
Hampir semua peralatan yang dikenakan Muyoung diperoleh dari persidangan.
Tidak aneh bagi mereka untuk menjadi usang.
Di atas semua itu, karena dia tidak pernah mempercayakan mereka kepada orang lain. Daya tahan Lunatic Sovereign's Set berkurang sedikit.
"Apakah kamu bisa memperbaikinya?"
"Serahkan padaku. Aku akan menunjukkan keahlianku. "
Kalmooh mengangkat palu. dengan percaya diri.
Bunyi berderang! Bunyi berderang! Bunyi berderang!
Kalmooh menggerakkan tangannya pada ritme yang konsisten.
Pekerjaan berlanjut untuk waktu yang lama.
Butuh waktu sekitar 12 jam, untuk memperbaikinya.
Namun, Kalmooh tidak beristirahat. Tanpa goyah dan dengan konsentrasi yang tinggi, dia hanya memalu tanpa henti.
Setelah 5 hari, Kalmooh dengan wajah pucatnya menunjukkan peralatan yang diperbaiki kepada Muyoung.
"… Mereka selesai."
"Luar biasa."
Sejujurnya, setelah melihat produk jadi, Muyoung terkejut.
Muyoung belum pernah melihat banyak dwarf. Tapi di antara mereka, keterampilan Kalmooh cukup baik untuk diakui sebagai kelas atas.
Peralatan yang dia tinggalkan bersamanya tampak baru.
Bahkan, daya tahan beberapa potong peralatan justru meningkat.
"Statistik Shadow Armor telah berubah."
Lebih mengejutkan, Statistik Shadow Armor telah bertambah.
[Nama: Shadow Armor
Peringkat: B +
Klasifikasi: Jenis Equipable
Daya tahan: 22.000
Efek:
Berkat pandai besi Kalmooh, peralatan telah ditingkatkan.
* Agility +5
* Ini memungkinkanmu untuk berteleportasi ke bayangan dalam visi-mu 3 kali sehari.]
‘Agility +5’ adalah stats yang tidak ada sebelumnya.
Dia benar-benar menghasilkan sesuatu dari ketiadaan.
Itu adalah sesuatu yang kebanyakan ahli tak bisa lakukan.
"Aku berharap, dapat bekerja sama denganmu."
Kalmooh tersenyum, ketika dia melihat ekspresi Muyoung.
***

Muyoung meninggalkan lantai 5 dan menuju lantai 4.
Saat dia mengikuti petunjuk Kalmooh dan memasuki arena. Ada sekitar 10 monster saling bertarung dengan sengit.
“Dimungkinkan untuk bertarung hingga 5 vs 5 di lantai 4. Tentu saja, Kamu bisa bertarung sendiri. Tapi, biasanya lebih baik untuk menemukan kawan. Tapi, Kamu masih harus menjaga punggungmu. Bahkan jika mereka berada di pihak yang sama, mereka selalu bisa mengkhianatimu. ”
Kalmooh memberi Muyoung beberapa saran.
Dia adalah seorang budak dan harus mengikuti tuannya. Bahkan. jika Muyoung memperlakukannya seperti objek.
Mata Muyoung menoleh untuk melihat arena sekali lagi.
"Serang, Blokir! Serang. Sedikit lebih kuat! "
Ada seseorang yang menarik perhatiannya.
Bug.
Selama 5 hari, Muyoung memperbaiki peralatannya, Bug tampaknya telah mencapai kemenangan ke 10 dan telah menuju ke lantai 4.
3 orang bersamanya.
Sepertinya, mereka adalah rekan-rekannya yang datang bersamanya.
Mereka begitu terkoordinasi dengan baik. Sehingga, mereka mampu memenangkan pertarungan tanpa banyak cedera.
"Koordinasi mereka bagus."
Setelah meninggalkan komentar singkat, dia akan pergi.
Namun, dia berhenti sejenak, ketika dia melihat siapa yang muncul berikutnya.
"O, Oloness!"
Menggertakkan!
Kalmooh menggertakkan giginya.
Itu karena, Oloness muncul di arena sendirian.
Di sisi lain, lawannya adalah lima dark elf laki-laki.
"Bahkan jika kamu adalah seorang penjagal, kamu tak bisa mengalahkan kami berlima, sendirian."
"Yang lemah selalu mengatakan kata-kata itu, ketika mereka berkelompok."
Dark elf dikenal sebagai spesies dengan kelincahan tinggi.
Mereka segera mengepung Oloness, ketika pertarungan dimulai.
Namun, itu tidak ada gunanya.
Saat Oloness memamerkan giginya, ruang di sekitarnya diselimuti kabut gelap.
Setelah itu, sebuah tangan terulur dari lantai dan meraih kaki dark elf.
Dan dark elf ditarik ke lantai.
"Anakku, anakku juga ada di sana!"
Muyoung memegang pundak Kalmooh, saat dia mencoba berlari ke arena.
"Bertahanlah."
"T, tapi…"
"Kamu memperbaiki dan aku bertarung."
"…Aku mengerti."
Saat dia menekankan peran mereka lagi, Kalmooh menggigit bibirnya dan melangkah mundur.
"Dia tahu cara menggunakan keterampilan tipe momok."
Itu adalah keterampilan yang mirip dengan miliknya.
Tapi, tidak seperti lantai 5. Dia merasa, seperti dia bisa terus menonton pertarungan Oloness di lantai 4.
Jika dia mengumpulkan informasi dan siap, peluang kemenangannya akan meningkat.
Karena pertarungan sudah terhambat. Belum terlambat untuk bertarung, ketika dia lebih yakin akan kemenangannya.
Setelah menyaksikan sisi baru Oloness ini, Muyoung mulai pergi sekali lagi.
Seseorang datang untuk menemukan mereka, tepat ketika mereka tiba di kamar yang disiapkan.
Begitu Kalmooh membuka pintu, setelah mendengar ketukan. Seorang pria dengan ekspresi canggung masuk, dan membuka mulutnya.
"Umm, bisakah kita bicara sebentar?"
Terlihat sangat gugup.
Muyoung memandangi pengunjung itu. seolah-olah, ini tidak terduga.
Orang yang datang ke kamarnya sambil memegang tongkat, dengan berkeringat adalah Bug.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us