Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

KOB_076

gambar

Bab 76


KOB_076

-Ahh!
Itu adalah suara yang melampaui semua kesadaran. Dia merasakan pengaruh besar yang tidak dia rasakan. Bahkan, ketika dia menghadapi Asura.
Pemilik suara itu berbicara.
-Di mana letak kemurnian sejatimu?
Muyoung sejenak mengingat apa yang dikatakan Ogar di masa lalu.
'Siapa Aku…'
Bukan goblin atau manusia, bukan di masa lalu atau masa depan, sebuah keberadaan di tengah.
Itu Muyoung.
Dia sedang metamorfosis.
Ini adalah fenomena dan hadiah yang ia dapatkan, setelah menembus batasnya lagi.
Semakin lama dia di bagian ini, semakin besar kemungkinan dia akan dapat menemukan kemurnian sejati.
Muyoung melihat ke masa lalunya.
Dan perlahan-lahan menelusuri kembali langkahnya.
"Aku ingin jadi apa?"
Itu adalah satu-satunya pertanyaan yang terlintas di benaknya, selama eksplorasi masa lalu dan masa depannya, dalam mencari kemurnian sejati.
Apakah dia ingin menjadi pahlawan?
Atau apakah dia ingin menjadi Raja Iblis?
Tujuannya adalah untuk menyelesaikan balas dendamnya, dan mengusir Dewa iblis.
Namun, setelah itu.
Setelah mencapai semua tujuannya, Muyoung tak tahu apa yang sebenarnya ia inginkan.
Dia pikir, itu tidak akan terlambat untuk memikirkannya, setelah dia menyelesaikan target-nya saat ini.
Namun, itu tidak benar. Seharusnya tidak seperti ini.
Pesanan telah diaktifkan.
Sejak itu, semuanya menjadi sedikit bengkok.
Jika dia tak dapat menapaki jalan kemurnian, dia akan semakin jauh dari itu.
"Kepada siapa aku memandang?"
Ada suatu keberadaan yang tidak bisa ia raih. Bahkan, ketika dia mengulurkan tangannya ke arah itu.
Dia telah memalingkan muka dari pemikiran, jika dia yang telah membunuh banyak orang lain, tidak boleh diberi kesempatan ini.
Dia menghibur dirinya sendiri, dengan mengatakan. Jika dia tak punya pilihan selain berjalan di jalan yang berbeda dari yang lain.
"Aku ingin menjadi pahlawan."
Sebenarnya, itu berbeda.
Muyoung ingin menjadi pahlawan.
Bukan seorang pembunuh, bukan Raja Iblis. Tapi sejujurnya, dia ingin menjadi pahlawan.
Seperti God of Dragon, yang ia membunuh.
Seperti para pahlawan lainnya yang melakukan kehendak mereka sampai akhir yang pahit, ketika mereka mati oleh pedangnya.
"Namun, Aku tak bisa menjadi itu."
Itu tidak mungkin.
Dia yang membunuh orang lain tanpa ragu-ragu. Dan dia yang tidak peduli dengan pengorbanan orang lain. Bagaimana dia bisa menjadi pahlawan?
Dia pernah berpikir, tentang menjadi pahlawan seperti Raja Iblis. Tapi, itu sebagian dari lelucon.
Dan pikiran itu tidak berubah. Bahkan sekarang, ketika dia berdiri di jalan kemurnian.
Hanya, jika ada sesuatu yang diinginkannya.
"Menjadi absolut."
Dia akan menjadi seperti pohon besar, yang bergoyang karena angin.
Bagaimana jika dia adalah seorang goblin atau manusia?
Bagaimana jika dia pahlawan atau Raja Iblis?
Itu sama untuk masa lalu dan masa depan.
Jika dia berdiri di puncak, jika dia mencapai batas maksimal, tak ada gunanya membedakan.
Yang absolut.
Kemurnian, itu adalah hal yang bisa mengatasi apa pun.
Eksistensi yang diakui, hanya sebagai satu bentuk.
Itu adalah posisi yang tak seorang pun bisa bergoyang. Dan satu sisi, di mana semua orang hanya bisa menatap, langit asli yang ada di atas langit.
Itu adalah kemurnian Muyoung.
***

Rasanya, seperti sudah banyak waktu berlalu.
Beberapa hari, beberapa bulan, bahkan mungkin beberapa tahun.
Muyoung melayang di tempat, di mana dia tak bisa memperhatikan berlalunya waktu.
Dia membuka matanya, ketika dinding roh dan api mereda.
'Sesuatu telah berubah.'
Pertama, dia memperhatikan, jika tubuhnya telah berubah.
Eksternal dan internal.
Kulitnya lembut seperti bayi yang baru lahir, dan indranya telah meningkat.
Dia bisa mendengar semua gerakan dan suara di sekitarnya.
Bukan itu saja.
'Ha.'
Setelah memeriksa perubahannya dengan memutar Status Viewer-nya, dia tertawa tak percaya.
Banyak hal telah berubah, sebagai hasil dari awakening-nya.
Terutama, hal yang dia dapatkan pada akhirnya. Dia tercengang dengan takjub.
1. Continues Winning
Star of Purity
S rank
Semua statistik +20
awakening of Absolute

Peringkat S!
Mungkin itu karena yang absolut harus kuat, tanpa condong ke satu tempat.
Terlebih lagi, itu meningkatkan semua statistiknya dengan 20 poin.
Peringkat A, Gremory's Anguish berhenti meningkatkan statistiknya menjadi 3 poin. Tapi, itu hanya menunjukkan perbedaan besar antara peringkat A dan peringkat S.
Itu tidak seperti Muyoung sedang mencoba untuk membuat atau menemukan peralatan peringkat S, tanpa alasan.
‘Fase awakening. Itu mungkin berarti, jika ada kemungkinan untuk naik pangkat lebih tinggi.’
Fakta jika ini bahkan mungkin bukan akhir, sudah cukup untuk membuatnya merinding.
Bahkan statistik murni Intelligence dan Wisdom naik masing-masing 10 poin.
Dengan hanya satu awakening, itu benar-benar meningkatkan kekuatan bertarungnya.
Sementara dia melihat melalui sisa perubahan, Muyoung tidak bisa membantu tetapi berseru kagum.
Ability:
Strength
162 (109 + 53)
Agility
156 (103 + 53)
Stamina
144 (102 + 42)
Intelligence
116 (74 + 42)
Wisdom
112 (70+ 42)
Fighting Aura
104 (66 + 38)
Magic Resistance
92 (54 + 38)
Spiritual Power
86 (38 + 48)

Catatan Khusus:
1.Fighting Aura telah dibangunkan.
* Menyelesaikan metamorfosis pertama.
* Anda telah menyelesaikan Tiga Bunga Kondensasi pada Kepala dan Lima Qi. Dan Anda telah menyadari kemurnian.

Semua lima statistik utama melewati 100.
Karena Intelligence dan Wisdom terkait dengan efektivitas skill, sangat sulit untuk meningkatkannya. Tapi, bahkan mereka melewati tembok pertama.
Dan…
Muyoung meletakkan tangannya.
Api terbentuk di atasnya.
Itu adalah skill 'Cry of Fire' yang dimiliki Blazing Spear Soldier.
"Apakah ini skill serangan pertama yang Aku peroleh?"
Itu diambil dengan paksa menggunakan Soul Exploitation.
Ketika dia memikirkannya, itu adalah pertama kalinya, dia mendapatkan skill serangan yang tepat.
Sejak sampai sekarang, semua yang dipelajari Muyoung adalah skill mengenai undead.
Api!
Api membakar dengan cepat.
Nyala api tercermin di mata Muyoung.
Pada saat yang sama, dia secara alami dapat memahami strukturnya dan bagaimana menggunakannya secara lebih efektif.
Rank E>
Rank D>
Rank C>
'Apa…'
Tubuh Muyoung tersentak.
Ketika dia berkonsentrasi sejenak, peringkat skill meningkat.
Itu melonjak, dengan tiga peringkat.
Dari pemahaman setelah penggunaan tunggal.
'Kamu dapat meningkatkan peringkat skill lebih cepat dengan wisdom tinggi. Tapi meskipun mempertimbangkan itu, itu terlalu cepat.'
Itu tidak mungkin.
Itu adalah kecepatan yang tidak masuk akal, kecuali stat wisdom-nya telah melampaui 500.
Ini berarti jika ada penyebab lain, apakah ‘Bintang Kemurnian’ menghasilkan efek ini?
Muyoung menggelengkan kepalanya.
" Tiga Bunga Kondensasi pada Kepala dan Lima Qi dan Lima Qi."
Mungkin karena mereka.
Jalur di tubuhnya telah terbuka, dan kemampuannya untuk memahami semua hal secara paksa meningkat di bawah pengaruh salah satu dari keduanya.
"Itu harus dimungkinkan untuk skill lain."
Muyoung bereksperimen dengan menggunakan skill peringkat yang lebih rendah.
Namun, setelah bereksperimen, hanya satu skill lainnya yang naik.
‘Eye of Sky.’
Sisa skill lainnya bahkan tidak bergerak.
Skill Lord dipengaruhi oleh tanah dan warga. Sehingga, itu bisa dimengerti. Tapi, tidak terduga untuk melihat hanya skill Eye of Sky naik pangkat.
"Sepertinya, aku tak bisa meningkatkan skill dari Kelas Lord."
Itu karena sisa skill berasal dari Kelas Lord.
Namun, setidaknya itu adalah sesuatu.
Intelligence dan wisdom-nya sudah sangat meningkat.
Jika bukan karena skill Kelas Lord, sisa skillnya bisa langsung dinaikkan ke peringkat C.
Meminta lebih dari ini adalah keserakahan yang berlebihan.
Saat itu, Muyoung dipanggil untuk bertarung.
Setelah mengingat roh dan api, dia meninggalkan ruangan.
***

Berdebar!
Tubuh bagian atas raksasa jatuh ke lantai.
Lengan dan kepalanya yang putus. benar-benar terbakar.
Dan Muyoung berdiri di atasnya.
"Dia semakin kuat, saat dia terus bertarung."
"Dia mungkin menyembunyikan skillnya sejak awal."
“9 kemenangan, kemenangan sempurna? Tanpa kehilangan uang? ”
"Ogre Paratchae adalah salah satu pecundang dari arena ke-5…"
Murmur, murmur!
Tak seperti di masa lalu, ini bukan pertarungan yang tidak ditonton orang.
Banyak penonton memperhatikan pertarungan Muyoung dan ogre.
Hasilnya, sekali lagi, kemenangan yang luar biasa.
Saat dia terus berkembang, rasio taruhan telah menurun secara signifikan. Tapi, ada banyak orang yang berpikir, jika dia mungkin tak akan menang melawan Ogre Paratchae.
Perbedaan antara goblin dan Ogre terlalu besar. Sehingga Kamu bahkan bisa mengatakan, jika Ogre adalah pemangsa alami mereka.
Namun meskipun begitu, rasio taruhan Muyoung masih rendah. Karena, perkelahian yang diikuti Muyoung semuanya penuh ketegangan.
Itu tidak aneh melihat sesuatu yang tidak terduga, terjadi dalam metode pertempuran Muyoung.
Dia memenangkan semua perkelahian yang orang-orang nyatakan tidak bisa.
Muyoung dengan cepat bangkit, untuk menjadi bintang baru di Arena Dungeon ini.
"Itu agak berbahaya."
Dia menyarungkan Anguish.
Setelah itu, dia menyeka keringat di dahinya.
Namun, ujung bibirnya agak melengkung ke atas.
Meskipun berbahaya, dia menang melawan ogre tanpa bantuan undead atau eye of sky-nya.
Itu juga berbeda dari saat dia bertarung melawan raksasa di 'Trial of Hoom' belum lama ini.
Saat itu, yang bisa ia lakukan hanyalah menahan ogre. Bahkan, dengan bantuan para spectre.
Namun, dia sekarang cukup kuat untuk bertarung dengan ogre dengan kekuatan alaminya.
’14.000 onz. ’
Dia bahkan menerima penghasilan tambahan.
Dengan 14.000 onz, dia bisa membeli dwarf tua, dan mendapatkan sebagian besar persediaan dari toko barang umum.
Jika dia secara strategis menggunakan kerugian dan kehilangan. Dia bisa mengumpulkan lebih banyak lagi. Tapi, untuk mendapatkan namanya di Hall of Fame Solomon, dia perlu membatasi dirinya sampai batas tertentu.
Muyoung menoleh dan melihat papan elektronik.
Papan elektronik besar di udara, menunjukkan peringkat yang tergantung pada rasio kemenangan.
Dua tempat pertama ditempatkan bersama dan Muyoung jelas salah satu dari keduanya.
Dan yang lainnya adalah Oloness.
Oloness juga baru saja menyelesaikan pertarungannya.
‘9 menang 0 imbang 0 kalah.’
Itu tak berbeda dari catatan Muyoung.
Namun, perbedaannya adalah, jika Oloness menang tanpa bertarung dengan lawannya sekali pun.
Semua monster hangus ketika mereka dicocokkan dengannya.
“Oloness dan Muyoung! Keduanya akan berjuang untuk kemenangan ke 10 mereka. ”
"Bahkan jika seorang goblin menang 9 kali, dia tak akan menang melawan Oloness."
"Keeck, bajingan itu, dia sesuatu yang lain."
"Jika goblin itu punya otak, dia akan kehilangan itu juga."
Pada saat yang sama, itu dengan cepat menjadi topik hangat percakapan orang.
Muyoung dan Oloness bertarung.
Kemungkinan besar, dia akan terpilih sebagai lawan berikutnya.
Namun, kali ini, semua orang yakin Oloness akan menang.
Tak ada yang mendukung Muyoung.
"Aku belum benar-benar beradaptasi dengan itu. tapi, tidak buruk."
Dengan awakening, tubuhnya tiba-tiba menjadi lebih kuat. Jelas jika bahkan perlu waktu bagi Muyoung, untuk menyesuaikan diri dengan perubahan.
Faktanya, jika dia selesai beradaptasi, pertarungan dengan raksasa tidak akan sulit.
Namun, itu juga benar, jika dia mengantisipasi pertarungannya dengan Oloness.
Itu adalah sesuatu yang ia perlu atasi di beberapa titik.
Tepat ketika Muyoung menoleh dan menatap Oloness.
Bicara tentang iblis…
Seperti Muyoung, Oloness baru saja menyelesaikan pertandingannya.
Namun, sebelum sempat beristirahat, mereka dipilih sebagai lawan berikutnya.
Kedua tatapan mereka terjalin.
Dan Oloness mengangkat satu tangan.
"Kalah?"
"Oloness itu melakukannya? Tidak mungkin!"
“Apakah benar-benar ada sesuatu dengan goblin itu? Hah! ”
Semua orang yang hadir berdiri dari tempat duduk mereka.
Oloness adalah yang terkuat di arena. Dia adalah eksistensi yang kuat. Sehingga, semua monster hangus, sebelum mereka memulai pertarungan.
Tapi, baginya untuk kalah.
Situasi yang belum pernah terjadi sebelumnya telah terjadi.
Muyoung juga terkejut.
Dia berencana menguatkan dirinya. karena dia percaya, Oloness adalah lawan yang ia butuhkan untuk mengungguli skillnya.
Ketika dia menatap Oloness lagi, mulutnya mulai bergerak.
"Ini bukan tempat yang tepat bagi kita untuk bertarung."
Setelah diam-diam meninggalkan kata-kata itu, Oloness membalikkan tubuhnya dan meninggalkan arena.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us