Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

KOB_079

gambar

Bab 79


KOB_079

'Sangat bagus.'
Setelah mengenakan peralatan yang dibelinya di pasar, Muyoung mengangguk puas.
Dia dipenuhi kekuatan, saat dia memakainya. Dia bisa dengan mudah merasakan jika dia telah menjadi lebih kuat.
Dia tak berharap banyak.
Arena itu membantu Muyoung berkembang melampaui imajinasinya.
"Ini belum semuanya."
Dia berada di lantai 4. Dia tak tahu, peluang baru apa yang menantinya di tingkat bawah.
Termasuk pedang yang dipegang Muyoung, dia melihat lagi pada peralatan baru yang ia beli.
[Nama: Kneeguard of Fresh Blood
Peringkat: A
Klasifikasi: Jenis equipable
Daya tahan: 50.000
Efek:
Pelindung lutut dibuat di tepi jurang. Pemiliknya tidak dikenal.
* Stamina +10]
[Nama: Pedang Dewa Sly
Peringkat: A +
Klasifikasi: Jenis equipable
Daya tahan: 45.400
Efek:
Pedang yang digunakan penguasa Orc yang dikenal sebagai Dewa Jahat.
* Hanya yang terbangun dengan aura pertempuran, yang bisa digunakan.
* Fighting Aura +20
* Efektivitas 'Cry of Battle' tergantung pada Fighting Aura-mu.]
[Nama: Contempt for Weak
Peringkat: A ++
Klasifikasi: Jenis equipable
Daya tahan: 25.000
Efek:
Anting-anting yang mencerminkan otoritas individu yang bijaksana dan kuat.
* Hanya dapat digunakan, jika statistik gabungan dari Wisdom dan Intelligence di atas 150.
* Perlawanan Ajaib +30
**Ketika dilengkapi dengan Conqueror's Earring, ‘Magic Resistance +50’ dan skill ‘The Wilds’ dapat digunakan.]
Kneeguard of Fresh Blood sedikit kurang dibandingkan dengan dua lainnya. Tapi, itu tidak terlalu buruk.
Karena itu tidak mengganggunya ketika dia bergerak. Sepertinya, tak apa-apa untuk dikenakan.
Statistik menjadi lebih sulit, untuk ditingkatkan setiap kali mereka meningkat sebesar 100. Tapi, dia pada dasarnya mendapatkan 10 stamina gratis. Tak ada alasan untuk tidak memakainya.
"Mungkin itu karena pengaruh Swordmaster. Tapi, aku tak merasa canggung, degan memegang dua pedang sekarang."
Muyoung memegang Pedang Dewa Sly dan Anguish secara bersamaan.
Itu tidak seperti dia tidak menggunakan dua pedang di masa lalu, ketika dia adalah seorang assassins.
Namun, dia biasanya tidak menggunakannya. dan dia hanya mempelajari dasar-dasarnya.
Tapi, rasanya tidak canggung sama sekali, untuk memegang kedua pedang pada saat yang sama.
Alih-alih, itu tampak alami. Seolah-olah, dia telah berlatih ini sejak lama.
Meskipun dia tak bisa melakukan skill, seperti dia lakukan dengan satu pedang. Itu hanya masalah waktu.
Hampir semua.
"Battle Cry."
Di antara opsi yang dimiliki Pedang Dewa Sly, efek tertentu menarik perhatiannya.
Kamu bisa mengatakan jika Battle Cry memiliki efek 'mengesankan'.
Ketika pertarungan dimulai, aura bertarung Muyoung akan menekan lawan.
Mereka yang lebih kuat dari Muyoung, tak akan terpengaruh olehnya. Tapi, itu akan memiliki efek kritis, pada mereka yang lebih lemah darinya.
"Terakhir… Contempt for Weak, perlengkapan yang ditetapkan."
Dia belum pernah mendengar tentang Conqueror's Earring. Tapi, jika dia akan memakainya dengan Contempt for Weak, magic resistance-nya akan meningkat sebanyak 50, dan dia akan mendapatkan skill.
Mengingat fakta jika magic resistance adalah salah satu statistik yang sulit untuk ditingkatkan, ini adalah fungsi yang luar biasa.
Bahkan Contempt for the Weak saja meningkatkan magic resistance -nya sebesar 30.
Pemerasan Vitalitas.
Ini juga bermanfaat.
Vitalitas pada dasarnya adalah akar kehidupan.
Itu adalah energi yang melampaui energi sederhana
Amina dan dibutuhkan untuk semuanya.
"Kompatibilitas dengan Anguish juga bagus."
Anguish menyerap darah untuk memulihkan stamina-nya.
Jika Menghindari vitalitas lemah yang diperas di atas itu.
Itu akan menghasilkan efek yang jauh lebih kuat.
Meskipun lawan perlu terluka dan hidup agar bisa bekerja, tapi ini sangat kompatibel dengan Muyoung.
Setiap makhluk hidup dengan energi ini, akan mengalami kesulitan menghadapi Muyoung.
Dengan Anguish dan Contempt of Weak, dia bisa membalikkan meja melawan lawan yang memiliki kekuatan yang sama dengannya.
Dan ketika Pedang Dewa Sly dimasukkan, dia bahkan bisa menambah tekanan.
Cry of Battle akan mendorong lawan yang terluka untuk bertahan.
“Ha, kamu memiliki mata yang luar biasa untuk peralatan. Aku tidak tahu, sampai Aku memperbaikinya. Mereka dibuat oleh para ahli yang lebih baik dariku. ”
Kalmooh terus menunjukkan kekaguman.
Sebagian besar peralatan yang dibawa Muyoung, melewati tangan ahli.
Tentu saja, dia tak bisa mengatakan semuanya baik-baik saja. Tapi setidaknya, mereka sepadan dengan harganya.
“Namun, tidak apa-apa bagimu untuk menggunakan onz seperti itu? Jika Kamu tidak hati-hati…"
"Jual."
"Apa?"
"Kamu pasti bisa menjual ini di atas harga yang pantas untuk dibeli."
Itu hanya barang-barang yang terlalu ‘kurang’ untuk digunakan Muyoung. Tapi, banyak dari mereka yang berkualitas di atas rata-rata.
Jika dia menjualnya kembali, monster apa pun yang memiliki sedikit mata cerdas, akan mencoba membelinya.
Juga, onz Muyoung yang diperoleh dari ini, akan sangat meningkat.
Itulah yang sangat diinginkan oleh Kalmooh.
Untuk Muyoung untuk mendapatkan kekuatan, sehingga dia bisa membunuh Oloness!
"…Aku akan mencoba yang terbaik untuk menjualnya."
Dan untuk itu, Kalmooh bahkan rela menjual jiwanya.
Mata Kalmooh berkobar penuh tekad.
Tidak terlalu lama setelah itu, sebuah pesan yang mengumumkan pertandingan berikutnya, muncul di depan matanya.
Nama-nama yang familier menarik perhatiannya.
Itu adalah pesan yang mengumumkan pertarungan antara 4 penjelajah manusia dan Oloness.
"Ini terjadi lebih awal dari yang Aku harapkan."
Mungkinkah para penjelajah menahan Oloness?
Muyoung juga pergi menonton Oloness.
"Jika aku tahu musuhku dan diriku sendiri. Aku tak akan kalah."
Sebelum dia membunuh targetnya, dia selalu memperhatikan setiap gerakan mereka.
Dia mampu sepenuhnya memahami targetnya, dengan menonton dan mempelajarinya.
Bahkan hal-hal kecil.
Dengan melakukan ini, dia dapat melihat kebiasaan lawan, dan menjadi lebih mudah untuk melawannya.
Bahkan ketika dia gagal membunuh seseorang dan harus berduel dengan orang 1 lawan 1. Ada banyak kasus, di mana dia menang, karena mempelajari kebiasaan mereka.
Jika dia merasa tidak bisa menang, dia menunggu sampai itu mungkin.
Saat dia memahami targetnya dan dirinya dengan sangat baik. Dia tak pernah gagal dalam pembunuhan.
Jika itu adalah arena, di mana dia harus menghadapi orang itu secara langsung. Itu akan ada lebih banyak variabel. Tapi itu sebabnya, dia perlu mengamati mereka lebih hati-hati.
Merencanakan ke depan dan meningkatkan tingkat keberhasilan secara maksimal, adalah cara yang biasa dilakukan Muyoung dalam pertarungan.
Kursi-kursi sudah terisi penuh.
Semua orang selalu memperhatikan pertempuran Oloness.
Sungguh menakjubkan, jika tak ada yang memandangnya dengan sikap ramah.
"Dia benar-benar tak ingin mati."
“Apakah kita seharusnya bersorak untuk manusia? Aku tak pernah tahu, hari seperti ini akan datang. "
"Hmph, manusia adalah pengecut. Mereka adalah bug yang bersembunyi di sudut. ”
Semua orang menggertakkan giginya, saat Oloness muncul di arena dengan kehadiran seperti binatang buas.
Namun, semua orang berharap Oloness menang.
Itu adalah contoh sempurna, dari kesan monster pada manusia.
Dan Muyoung setuju dengan mereka.
Karena memang benar, jika manusia bahkan tidak memasuki Wilayah Dewa Iblis, dan puas tinggal di daerah terpencil di Underworld.
"Dia mengulangi arena 7 kali."
Namun, Muyoung tidak tertarik dengan hal itu.
Oloness.
Dia yang sudah menerima banyak perhatian, terus kembali ke arena. Dan Muyoung bertanya-tanya mengapa.
Dia pasti masuk kembali ke arena, karena dia punya tujuan. Dan dia masih di sini, karena dia belum mencapainya.
"Mungkin karena tujuannya adalah untuk menerobos pintu terakhir."
Muyoung tidak bisa memikirkan hal lain, yang tidak bisa dicapai Oloness di arena ini, dengan kekuatan bertarungnya.
Pintu terakhir!
Tempat di mana cerberus ada.
Itu adalah monster yang setengah langkah dari puncak.
Jika ada sesuatu yang tidak bisa dikalahkan Oloness di arena. Itu adalah monster berkepala tiga itu.
Karena Woohee, Muyoung sudah mendapat informasi, tentang cara membuat cerberus tidur.
"Aku harus menghadapinya suatu hari."
Jika tujuan Oloness adalah cerberus, maka Muyoung mau tidak mau harus menghadapinya.
Bahkan jika bukan itu masalahnya, dia berencana memilihnya dengan paksa dan memukulnya sekali.
Dan untuk pertarungan akhirnya, perlu untuk menganalisis Oloness.
Mata Muyoung melihat ke arah arena.
4 orang yang menghadapi Oloness.
Di antara mereka, Bug berbicara.
“Tingkat bahaya tertinggi. Kita akan terlibat berpikir, jika kita menghadapi monster kelas bos. Tolong pertahankan formasi A. ”
Dia cukup mahir dalam menangani masalah ini.
Itu hanya mungkin, karena dia adalah seorang penjelajah yang berpengalaman.
4 orang segera membentuk garis.
"Dewa Soon."
Seorang pria mengenakan jubah priest berlutut dan mulai berdoa.
Dia tampaknya menjadi pengikut dewa awan, 'Soon', salah satu dewa yang dilayani kota suci Mulalan.
Segera, awan tipis terbentuk dan perlahan membungkus keempat orang itu.
Bunyi berderang!
Setelah itu, seorang prajurit dengan perisai besar memimpin dan melangkah maju sambil memukul lantai dengan perisainya.
Di belakangnya, Bug dan seorang gadis dengan busur perlahan mendekati Oloness.
"Ini kombinasi yang terorganisir dengan baik."
Keempat orang itu terkoordinasi dengan sangat baik. Pengaturan mereka juga sempurna.
Blessing of Cloud terus memulihkan Stamina mereka, dan menyembuhkan luka-luka mereka.
Itu juga memiliki efek yang membuat serangan lawan melambat, dan bahkan mengusir kutukan.
Itu adalah formasi yang dioptimalkan dengan baik, untuk melawan satu lawan.
Di samping itu…
Oloness membidik tim mereka sejak awal.
Dalam sekejap mata, dia melewati mereka dan menyerang priest mereka.
Dia tampak berpengalaman dalam pertarungan one vs all.
Sepertinya, dia secara naluriah tahu, siapa yang harus dia targetkan terlebih dahulu, agar pertarungan berjalan lancar.
"Serang! Sedikit lebih cepat. "
Bentrokan!
Namun, Bug mempercepat gerakan prajurit. Serangan Oloness diblokir oleh perisai prajurit.
Penyihir bahasa jiwa. Seperti namanya, itu adalah kelas yang memungkinkannya untuk menyerang dan bertahan dengan bebas. Dia bisa menggunakan berbagai taktik bertarung.
Bug mampu menutupi kelemahan sisi mereka.
Oloness mengangkat tangannya setelah menyadari akan sulit baginya, untuk hanya melewati mereka.
Kemudian, banyak tangan yang terulur dari lantai.
"Dewa 'Soon'. Tolong panggil Rain Cleansing. "
Awan yang membungkus mereka mulai hujan dan membasahi lantai.
Tangan kecil langsung teroksidasi, ketika hujan membuat kontak dan gerakan mereka menjadi lamban.
Tepuk!
Oloness bertepuk tangan.
Tangan yang tak terhitung jumlahnya, digabungkan dan dipompa.
"Menghindar!"
Jatuh!
Lima tangan besar, setinggi 10m hantu diciptakan di arena.
Tangannya bergerak dan keras kepala ditujukan untuk 4 orang.
Bahkan Rain Cleansing tidak bisa melakukan apa-apa tentang lima tangan itu.
"Ketika dia menggerakkan tangan, dia menjadi tidak berdaya."
Namun, ada kerugiannya.
Oloness tak bisa bergerak.
Swwwwwing!
Panah yang benar-benar beku menarik garis, saat itu terbang keluar.
Ping!
Tangan itu langsung membeku begitu kontak.
"Serbu! Sedikit lebih kuat! "
Bug meletakkan mantra di perisai prajurit.
Setelah itu, prajurit itu menganggukkan kepalanya, dan melemparkan tubuhnya ke arah tangan yang membeku.
Bentrokan!
Dengan suara itu, tangan itu hancur berkeping-keping. Dan untuk pertama kalinya, Oloness mengerutkan kening.
"Kalian cukup baik untuk manusia."
"Apakah kamu tak terlalu lemah untuk iblis? Dari apa yang Aku dengar, iblis sangat kuat. Sehingga, mereka bisa menghancurkan beberapa gunung sendiri. ”
Bug memprovokasi dia.
Pada kenyataannya, dia belum pernah melihat iblis.
Iblis biasanya hidup sangat dalam di dalam Wilayah Dewa iblis.
Mereka tak pernah menunjukkan diri mereka, selain pada awal perang.
Di sisi lain, manusia menetap di tanah yang mereka miliki.
“Apa yang kamu katakan itu benar. Sekarang, Aku akan menunjukkan kepadamu pertarungan sesungguhnya. "
Oloness menyeringai.
Pada saat yang sama, keningnya terbuka untuk mengungkapkan 'Eye'.
Mata yang muncul, setelah meneteskan air mata darah sangat besar, dan mengeluarkan aura dingin.
Begitu mata itu muncul, aliran pertarungan benar-benar berubah.
Seolah Oloness bisa melihat masa depan, dia tak terpengaruh oleh serangan apa pun. Dan laser dari matanya menghancurkan segalanya.
"Batuk!"
Pada akhirnya, itu bahkan menembus perisai besi.
Lengan kiri prajurit itu terbang.
Karena prajurit yang menjaga bagian depan runtuh, sisanya adalah masalah waktu.
Ekspresi Bug dan anggota kelompok lainnya dengan cepat berubah buruk.
“Fo, forfeit! Sial!"
"Semua orang yang memegang pedang untuk melawanku, mati."
Bug hilang, tapi Oloness dengan ringan mengabaikannya.
Kecuali dia kehilangan sebelum pertarungan, dia harus meninggalkan arena untuk berhenti di tengah.
Namun, Oloness tidak berencana menghentikan perkelahian.
Sebaliknya, Oloness mengangkat kukunya.
Dalam sekejap mata, dia menghilang tanpa jejak dan mengincar priest itu.
"Ah…!"
Bug menjerit.
Gerakannya jauh lebih cepat dari apa yang ia tunjukkan sampai sekarang. sehingga, mereka terlambat menghentikan serangannya.
"Kita seharusnya kalah saja!"
Itu adalah harga untuk bertarung dalam pertandingan yang sulit. Karena, mereka dibutakan oleh keserakahan.
Pada saat mereka menyadari kesalahan mereka, sudah terlambat.
Kematian priest ditentukan.
Dentang!
Saat itu.
Pedang menghentikan kuku Oloness.
Oloness berpikir itu aneh dan mengangkat kepalanya, dan menatap lawan yang muncul.
"Berhenti."
Orang yang muncul adalah Muyoung.
Dia telah memasuki arena, menggunakan Shadow Teleportation.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us