Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

KOB_080

gambar

Bab 80


KOB_080

Itu melanggar aturan, untuk mengganggu pertempuran yang sedang berlangsung.
Jika tak ada penalti, tidak akan ada pertarungan yang adil di arena.
Tampaknya mereka toleran, karena ini adalah pertama kalinya.
Namun, itu tak bisa dimengerti.
"Agar 100% yakin akan kemenanganku, aku harus menyelamatkan mereka."
Muyoung menemukan cara untuk menang melawan Oloness.
Bug dan rekan-rekannya, memiliki kunci yang menentukan dirinya untuk menang.
‘Dia mirip denganku. Cara dia bertarung, kebiasaannya, semuanya.’
Muyoung tak bisa mengerti. Tapi, dia akan terkejut, ketika pertarungan semakin intensif.
Oloness terlalu mirip dengan Muyoung sendiri. Setidaknya, dalam hal pertempuran.
Dia berhati-hati, dan memiliki kemampuan untuk menemukan rute serangan terbaik.
Mereka bahkan serupa dalam arti, jika mereka berdua menggunakan skill seperti hantu.
"Luar biasa."
Indranya, skill menilai, dll.
Bagaimana dia bisa sama seperti dia!?
Semakin dia melihatnya, dia tak bisa menahan tawa.
Seolah-olah, dia memiliki cermin di depannya.
Tentu saja, tak ada perbedaan besar dalam kekuatan bertarung.
Terutama keberadaan 'eye' yang muncul, pada akhirnya adalah sesuatu yang perlu diwaspadai oleh Muyoung.
Rasio kemenangan 50:50.
Sebelum melihat Eye, peluang dia akan menang lebih tinggi. Tapi, dengan penampilan Eye, itu menyeimbangkan perbedaan.
Itulah sebabnya, perbedaan sekecil apa pun akan berdampak pada kemenangan.
Dan untuk itu, dia perlu menyelamatkan mereka.
"Goblin, mengapa kamu berpihak pada manusia?"
Oloness menggertakkan giginya. Dia saat ini gelisah.
Tiga matanya diwarnai merah. Dia melakukan yang terbaik, untuk menekan keinginannya untuk menyerang.
"Ini untuk kemenanganku."
Muyoung tidak menyembunyikan kebenaran.
Oloness terlalu mirip dengan Muyoung.
Dia tak bisa benar-benar mempercayainya, tapi itu benar.
Itulah sebabnya, dia tidak merasa perlu untuk menyembunyikan niat sejatinya.
Terutama karena kebohongan tidak akan bekerja, di depan mata ketiga di dahinya.
"Tempat untuk pertarungan kita tak ada di sini."
"Itu bukan sesuatu yang kamu putuskan."
Muyoung memegang Anguish dan Pedang Dewa Sly.
Dia menunjukkan tekad yang kuat, jika dia akan melanjutkan, jika Oloness tidak mau berhenti.
Saat melakukan ini, dia menoleh setengah jalan, untuk melihat Bug.
Bug yang menyadari niat Muyoung dengan cepat bangkit, mendukung prajurit itu, dan meraih lengan prajurit yang terbang.
“Te, terima kasih. Hutang ini, Aku pasti akan... "
Bug dan kawan-kawannya melarikan diri dari arena, secepat mungkin.
Segera setelah itu, dari jauh, puluhan armor hidup muncul.
Sambil menatap mereka, Oloness mengejeknya.
“Ini pemandangan yang menyentuh. Seperti yang diharapkan untuk pria yang berbau Gremory. ”
Alis Muyoung bergerak, ketika dia mendengar nama yang tidak terduga.
Gremory!
Iblis yang memegang kursi ke-56 dari 72 Dewa iblis. Satu-satunya Dewi iblis, orang yang memerintah lebih dari 26 tentara iblis.
Dan Muyoung saat ini memiliki kualifikasi untuk menjadi Raja Iblis ke-27 di bawah Gremory.
Oloness memandang Anguish, setelah membaca ekspresi Muyoung.
“Aku tahu pedang itu dengan sangat baik. Aku juga tahu pemilik aroma yang Kamu berikan. Sebagai bawahan dari pengkhianat itu, sangat indah bagaimana Kamu memihak manusia. "
Pengkhianat?
Itu adalah komentar, di mana dia tak bisa menemukan setitik rasa hormat untuk Dewa iblis.
Namun, Muyoung berpura-pura, seolah tidak tahu apa-apa.
"Aku tak tahu omong kosong apa yang kamu bicarakan."
"Apakah Kamu berpura-pura tidak tahu, atau benar-benar tidak tahu? Kamu adalah orang pertama yang Aku tak dapat dengan mudah, membaca dengan Eye ini. Namun, jelas jika Kamu berhubungan dengan wanita jalang itu. "
Dia memamerkan giginya.
“Kekuatan pengkhianat itu kecil. Kamu memulai pertarungan yang tidak bisa Kamu menangkan. Itu berarti, tak peduli berapa banyak orang sepertimu yang berusaha di luar sana. semuanya tak ada artinya. Dan setelah semuanya beres, manusia yang Kamu pihak semuanya, akan berjalan di jalur kehancuran dalam sekejap. ”
Muyoung sedikit terpancing olehnya, saat dia berbicara tetapi dia tetap tenang.
Bahkan jika dia sedikit terkejut, dia membuat kesimpulan. Jika akan berbahaya baginya untuk bertindak. Seolah-olah, dia tahu apa yang dibicarakan Oloness.
Saat Muyoung terus bersikap tidak responsif, Oloness membalikkan tubuhnya. Seolah, dia kehilangan minat.
"Lagipula, kamu juga membidik tempat di balik pintu yang dilindungi cerberus. Untuk kehormatanku, Kamu untuk penggunaanmu sendiri, kami sedang mencari item itu. Tempat bagi kita untuk bertarung, ada di sana. ”
Setelah itu, Oloness meninggalkan arena. Seolah-olah, dia tidak menyesal.
Ketika Muyoung memperhatikannya pergi, puluhan armor hidup mengelilingi Muyoung.
Semuanya diblokir.
Itu sangat sempit dan bahkan sulit untuk bernapas.
Karena terbuat dari bahan yang tidak dikenal, sulit untuk menghancurkan dinding armor itu.
Bukan tidak mungkin untuk keluar dari tempat ini. tapi, dia tidak merasa perlu.
‘Ketika semuanya sudah beres, Dewa iblis akan mulai bergerak. Demi menyelesaikan, apakah itu termasuk kekuatan yang terkait dengan Gremory? '
Namun, lebih baik begini.
Tak peduli seberapa sempit dan tak nyamannya itu, Muyoung tidak dibatasi oleh lokasi.
Jika monster normal terkunci di tempat seperti ini, mereka akan menunjukkan semua jenis gejala gangguan mental. Tapi, Muyoung sudah mengatasi hal-hal itu di masa lalu.
Di sisi lain, dia memperoleh waktu untuk perlahan memikirkan berbagai hal.
‘Dalam 10 tahun, Bencana Besar dimulai. Dan Dewa Iblis menyerang manusia. Namun, tidak semua Dewa iblis berpartisipasi. Termasuk Gremory, beberapa Dewa iblis tidak muncul sejak awal. '
Dia bahkan tidak perlu berpikir 10 tahun kemudian.
Ketika manusia pertama kali memasuki underworld, Dewa iblis tidak secara aktif menyerang mereka.
Paling-paling, Raja Iblis membuat langkah mereka.
Namun, bagaimana jika ada alasan, mengapa semua Dewa iblis tidak bisa meninggalkan wilayah mereka?
"Apakah ada konflik internal?"
Dan apakah konflik itu selesai dalam 10 tahun?
Mungkin mereka membuat langkah mereka, setelah konflik diselesaikan yang mengarah pada dimulainya 'Bencana Hebat'.
Jantung Muyoung mulai berdetak sedikit lebih cepat.
'Para Dewa iblis juga memiliki faksi…'
Tidak ada yang tahu. Tentu saja, mereka tidak tahu.
Tak akan ada cara bagi manusia untuk mengetahui, jika masalah di antara Dewa iblis diselesaikan, sebelum mereka mulai bergerak.
Dia tak bisa memastikan. Namun, semua kemungkinan terbuka.
"Aku harus bertanya pada Oloness secara langsung."
Muyoung mengangguk.
Dia yakin, dia bisa bertanya pada Oloness, setelah mengalahkannya.
Muyoung tahu, bagaimana mencari tahu apa yang ingin ia dapatkan di ruangan, di balik pintu yang dilindungi cerberus.
Muyoung dengan tenang duduk.
Dia diam-diam berkonsentrasi dan membayangkan sesuatu di benaknya.
"Menggerakkan tubuhmu, bukan satu-satunya cara untuk melatih."
Imajinasi yang lebih realistis daripada kenyataan.
Muyoung bersiap untuk semua Gerakan, saat dia bertarung dengan Oloness di benaknya.
****

Setelah 3 hari, dia langsung menadapatkan duel saat dia meninggalkan sel.
Muyoung meregangkan tubuhnya, sebelum menuju arena.
"Terima kasih."
Di perjalanan, Bug sudah menunggunya.
Dia juga bersama rekan-rekannya, dan semua orang menundukkan kepala.
Mereka putus asa dan malu. Tapi memang benar, jika mereka menerima bantuan darinya.
Mereka tidak tahu bagaimana harus bertindak, dan kepala mereka diturunkan.
Muyoung tidak benar-benar menyuruh mereka untuk menerima terima kasih.
Dia hanya membantu mereka, karena dia menginginkan sesuatu.
“Harga untuk tindakan sembrono adalah kematian. Kamu beruntung kali ini. ”
"…Kami tahu. Jika bukan karena Kamu, Kami semua akan mati. "
Gedebuk.
Saat Bug menepuk pundak kawan di sebelahnya, kawan-kawannya mengucapkan terima kasih kepada Muyoung.
Bahkan pria yang pucat.
Itu adalah prajurit besar perisai yang berdiri di garis depan, dan lengan kirinya dipotong.
Bahkan jika mereka memiliki seorang priest. Sepertinya, Blessing Soon tidak bekerja untuknya.
Ini karena, kekuatan kejahatan Oloness jauh lebih besar daripada tingkat pengalaman priest.
Namun, mereka merasakan sesuatu yang jauh lebih baik daripada rasa sakit dan kesedihan, karena kekalahan.
"Kamu ingin balas dendam?"
Bug membelalakkan matanya.
Dia kira-kira mengerti, apa yang ingin dikatakan Muyoung.
"A, apakah kamu mau bekerja…"
“Tidak, aku akan bertarung sendirian. Sebaliknya, aku akan memberimu kesempatan. "
Namun, Muyoung menggelengkan kepalanya.
Sebagai gantinya, dia mengambil jimat dari sisinya. Dan setelah dia mengguncang jimat, dua undead muncul di depan mereka.
Black Sun Warrior dengan armor lengkap dan Heidegger berdiri dengan kaku, sebelum mereka berlutut.
"Mati!"
Bunyi berderang!
Semua orang waspada, ketika undead tiba-tiba muncul.
Mereka memegang senjata mereka dan mempersiapkan diri.
Karena mereka adalah manusia, makhluk hidup, itu adalah reaksi alami.
Muyoung berbicara dengan tenang.
"Perkuat keduanya dengan menggunakan Blessing Soon dan bahasa jiwa. Kamu tahu cara menggunakan 'Order Bless', kan? "
Order Bless adalah berkah tingkat tinggi.
Kekuatan yang memungkinkan kekuatan reflektif yang kuat, melawan spectre undead.
Priest itu menggelengkan kepalanya.
"Tidak mungkin. Dengan keahlianku, sebanyak itu … ”
Namun, Order Bless adalah berkah yang hanya bisa digunakan, ketika beberapa priest menggabungkan kekuatan mereka.
Kecuali jika Kamu adalah seorang priest peringkat atas, tidak mungkin bagi seseorang untuk melakukannya sendiri.
Muyoung terkekeh.
"Kamu harus bisa dengan bahasa jiwa Bug. Bahasa jiwa-mu tampaknya berbeda dari biasanya. Kekuatan yang lebih kuat. Aku bisa merasakan energi Drakan."
"Bagaimana, bagaimana kamu tahu?"
Mata Bug melebar.
Drakan adalah setengah naga.
Drakan yang lahir dari naga, dan spesies lain dapat menggunakan bahasa naga.
Mereka memanipulasi bahasa kelas di atas, dari bahasa jiwa normal.
Dia tak tahu pada awalnya.
Itu adalah kebenaran yang ia temukan, setelah membangkitkan kemurniannya dan menonton Bug menggunakan kekuatannya.
Jika dia tidak mengetahuinya, dia tak akan menyelamatkan mereka.
“Bahkan namamu, Bug, bohong. Karena bahasa naga sangat kuat, sehingga pengguna bahkan perlu menyembunyikan nama asli mereka. Perbedaan yang Aku rasakan terus-menerus, adalah karena ini. ”
Ujung bibir Muyoung perlahan naik.
Sejak pertama kali bertemu dengannya dan mendengar namanya, dia merasa ada sesuatu yang berbeda.
Sebagian besar pengguna bahasa jiwa terkenal. Tapi aneh, jika dia tak pernah mendengar nama itu sebelumnya.
Namun, jika itu adalah pengguna bahasa naga, ceritanya berbeda.
Bug takjub, karena dia memiliki ekspresi seolah jiwanya terkuras darinya.
"Apakah kamu masih akan mengatakan itu tidak mungkin?"
Juga, dengan kekuatan bahasa naga, doa priest dimungkinkan.
Priest bisa menghasilkan kekuatan yang lebih kuat dari sebelumnya.
Segera, Bug mengakui.
"Itu… itu mungkin. Namun, bahkan jika kami dapat menggunakan Order Bless, kami tidak dapat menerapkannya pada undead. "
"Untuk saat ini, kamu tidak bisa."
Muyoung menoleh dan melihat arena.
Monster yang benar-benar putih yang dikenal sebagai Arc Troll, sedang menunggunya.
Arc.
Itu berarti, dia memiliki cukup banyak perlawanan terhadap kegelapan dan cahaya. Dan jika dia ingin memindahkan jantungnya di Heidegger, itu akan mampu menangani Order Bless.
Black Sun Warrior sudah memiliki daya tahan yang kuat terhadap cahaya.
Di atas, jika kekuatan api yang dimiliki Muyoung ditambahkan, rasanya tidak mungkin.
"Tunggu aku."
Muyoung berjalan sendiri.
Matanya berbinar.
‘Aku menyadari, Kamu dan Aku sama. Seharusnya, tak ada artinya menyembunyikan lebih jauh. "
Mata ketiga yang dimiliki Oloness, bisa memahami semua kekuatan Muyoung.
Muyoung juga memahami kekuatan sejati Oloness.
Karena itu berarti, tak ada gunanya menyembunyikan kekuatannya, dia akan mencoba yang terbaik.
Blaaaze!
Sayap api tumbuh dari punggung Muyoung.
Flame Cry!
Itu adalah skill yang digunakan Blazing Spear Soldier. Tapi, Muyoung telah mengambilnya darinya menggunakan Eksploitasi Jiwa.
Namun, nyala api itu jauh lebih intens, daripada ketika Blazing Spear Soldier menggunakannya.
"Cepat dan luar biasa."
Jika sampai sekarang adalah latihan pemanasan. Mulai sekarang, dia berencana menjadi topan kasar yang akan menghancurkan semua yang menghalangi jalannya.
Jika tidak ada gunanya baginya untuk menyembunyikan kekuatannya dari Oloness. Dia akan membuatnya waspada, dengan menunjukkan kekuatannya yang sebenarnya.
Oloness akan menjadi lebih berhati-hati, setelah mencoba memahami Muyoung. Dan perlu tindakan yang tepat, itu akan menjadi kejatuhannya.
Karena dia berpikiran sempit, dan Muyoung tahu bagaimana menggunakan semuanya.
Perbedaan kecil namun kritis ini, akan mengubah hasil pertempuran.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us