Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

KOB_081

gambar

Bab 81


KOB_081

Arc Troll adalah spesies mutan.
Kulit putih mereka membuat orang berpikir tentang albinos.
Juga, spesies mutan tak pernah bisa bercampur menjadi kelompok mereka.
Biasanya, spesies mutan ditinggalkan dan akan mati di alam liar. Tapi karena keadaan tertentu, sangat sedikit dari mereka yang selamat.
Dan spesies mutan yang selamat itu, memiliki kekuatan yang lebih kuat daripada rekan mereka. Itu adalah hasil dari perjuangan mereka.
Seseorang mampu menunjukkan kekuatan lebih dari lima.
Selain itu, ada saat-saat ketika monster dengan 'arc' dalam nama mereka, telah memperkuat kemampuan yang melekat, di samping perlawanan mereka terhadap kegelapan dan cahaya.
Dan troll biasanya adalah ras yang memiliki pemulihan stamina yang luar biasa.
"Apa yang kita lihat sekarang bukan mimpi, kan?"
Bug dengan kosong membuka mulutnya.
Dengan ekspresi seolah-olah dia tak bisa mempercayai apa yang dilihatnya.
Ekspresi rekan-rekannya yang lain tak jauh berbeda dari miliknya.
"…Dia melebihi kemampuan pemulihan stamina Arc troll."
"Bisakah seorang goblin, yang bahkan bukan high goblin, sekuat itu?"
Arc Troll dapat memulihkan secara instan setelah dipotong atau ditusuk. Jika dia terbakar, dia akan merobek bagian itu dan terus pulih.
Itu benar-benar kemampuan pemulihan stamina yang mencengangkan.
Namun, Muyoung yang menghadapi Arc troll, lebih mencengangkan.
Pada awalnya, Bug mengira dia adalah goblin yang agak istimewa.
Meskipun dia memiliki tanduk dan bahkan jika dia adalah seorang raja. Karena dia bukan high goblin, kemampuan bertarungnya seharusnya tak jauh berbeda.
Namun, persepsinya tentang dirinya hancur, setelah goblin mulai bertarung di arena.
Kemenangan yang berulang.
Setelah penampilan Oloness, Muyoung langsung menjadi bintang di arena.
Dan dia sekarang menunjukkan kekuatan yang jauh lebih besar daripada goblin lain, dan memikat para pendengarnya.
Blaaaaze!
Api yang membumbung dari punggung Muyoung merusak seluruh arena.
Dia mengayunkan kedua pedangnya dan memotong tubuh Arc Troll. Seolah-olah, dia sedang mengukir patung.
Ini berarti jika kekuatan yang dia tunjukkan sampai sekarang, bahkan bukan puncak gunung es.
Arc Troll tidak dapat melawannya sekali pun.
"Atau apakah arc troll itu lemah?"
Priest menjawab, ketika gadis yang bertanggung jawab atas posisi archer bertanya.
“Tidak, goblin itu hanya lebih kuat dari yang kita bayangkan. Biasanya, orang mengatakan arc troll dapat menunjukkan kekuatan 10 troll. Tapi… Aku tidak yakin. "
Itu benar. Arc troll tidak pernah lemah.
Dia hanya kuat.
Seluruh tubuh Bug menggigil.
Muyoung memiliki wawasan yang tajam, yang dapat mengidentifikasi karakter aslinya. Kekuatan untuk mendukungnya, dan bahkan ketelitian untuk merencanakan ke depan.
Dia menoleh untuk melihat undead.
"Aku tak pernah mendengar goblins yang bisa memanipulasi kematian."
Teguk!
Bug merasa air liurnya mengering.
Pedang dan sihir. Di atas itu, dia bisa memanipulasi kematian.
Dia tak pernah mendengar monster yang bisa menggunakan berbagai skill yang berbeda.
Jika ada…
'Manusia. Hanya manusia yang bisa menggunakan kekuatan dengan berbagai cara seperti dia.’
Buurrr!
Saat dia memikirkan itu, seluruh tubuhnya menggigil lagi.
Apakah dia benar-benar bukan goblin, tapi manusia?
Dia bisa muncul sebagai goblin, sebagai efek dari skill.
Bug melihatnya dengan akurat. Tapi, menjadi lebih bingung.
Pada saat itu, pertarungan berakhir.
Pertarungan berakhir dan arena menjadi sunyi.
Itu karena, dia mengakhiri pertarungan dengan sepihak, dengan menunjukkan kekuatan yang sama dengan, atau mungkin lebih besar, dari Oloness.
Berdebar. Berdebar.
Di lorong sempit, dia berjalan ke arahnya.
Suara langkah kakinya tampak sangat keras.
"Apakah kamu… apakah kamu benar-benar seorang goblin?"
Bug tidak bisa mengerti, tapi bertanya.
Mata Muyoung berbalik ke arahnya. Dan pada saat yang sama, dia merasakan perasaan dingin menembus tubuhnya.
Namun, pertanyaan ini cukup penting.
Manusia atau goblin.
Jika dia manusia, dia harus bertindak lebih hati-hati.
Pengguna bahasa jiwa menerima perhatian ke mana pun mereka pergi. Dan karena dia pengguna bahasa naga, adalah tingkat yang lebih tinggi dari mereka. Itu hanya akan menyebabkan keributan yang lebih besar.
Dunia tidak semudah itu.
Orang yang mencoba menggunakan orang lain, tersebar luas.
Namun, apakah ada orang selain kawannya yang mengetahui kebenaran ini?
Dalam posisi Bug, itu adalah masalah hidup dan mati.
Muyoug perlahan membuka bibirnya.
"Aku Oom."
"Oom …?"
“Penguasa para goblin dan pendamping jiwa. Aku juga seorang Lord yang memerintah wilayah yang cukup besar. "
Kemudian, dia mendorong jantung Arc Troll yang masih berdetak, yang dia pegang di tangannya… ke tempat jantung Heidegger biasanya berada.
Itu adalah adegan yang benar-benar aneh, tapi Muyoung bahkan tidak berkedip.
Ujung bibir Muyoung sedikit melengkung ke atas.
Setelah itu, Muyoung menatap Bug.
“Aku mengerti apa kekhawatiranmu. Namun..."
Perhatian sebanyak ini adalah sesuatu yang harus dimiliki oleh setiap penjelajah.
Ketika Bug menatapnya dengan keraguan, dia terus berbicara.
"…Kekhawatiranmu tidak akan terwujud."
"Ritual Order Bless… aku akan segera memulainya."
"Kamu bijak."
Dia mengambil semuanya dengan cepat. Dia dengan cepat mengerti, apa yang ingin dikatakan Muyoung.
Itu jelas, karena senjata utamanya adalah kata-kata.
"Oloness adalah mangsa-ku. Menunggu kematiannya, juga akan menghibur. "
Muyoung berbicara dengan percaya diri sebelum dia pergi.
***

Muyoung segera turun ke lantai berikutnya.
Ketika dia memasuki lantai 3, jumlah monster jauh lebih sedikit dari sebelumnya.
Biasanya, jika mereka bisa mencapai lantai 3, itu karena mereka telah mengumpulkan satu juta onz dan meninggalkan arena. Paling tidak, tak ada banyak monster yang terobsesi untuk mendapatkan tiket melarikan diri.
Namun, meski jumlahnya kecil, mereka tidak kekurangan individu yang kuat di arena.
Setiap monster kelaparan untuk bertarung. Dan bertarung adalah satu-satunya tujuan mereka.
Tentu saja, tak ada medan perang yang lebih baik untuk mengaktifkan efek 'Victor'.
Ada juga perubahan yang tidak terduga.
Dua undead ditambahkan sebagai prajurit di arena.
Itu semua terjadi begitu alami.
Agar tidak ada yang bisa menyadari, jika Muyoung adalah pemilik mereka. dia membuat mereka bertindak seperti orang lain.
'Tentu saja.'
Dia setengah ragu, tapi rencananya berhasil.
Namun, bahkan jika undead menang, kemenangan tidak jatuh ke Muyoung.
"Mereka mengukur hasilnya secara berbeda."
‘Lebih baik begini.’
Jika mereka diukur bersama, itu berarti kemenangan dan kekalahan mereka, juga akan bersama.
Jika mereka kalah sekali saja, catatan kemenangannya yang berkelanjutan, akan sia-sia.
Bagaimanapun juga, Muyoung berencana menggunakan Black Sun Warrior dan Heidegger untuk menahan Oloness.
Sumber kekuatan Oloness sangat mirip dengan Muyoung.
Tentu saja, kelemahan mereka juga akan serupa.
‘Sementara Order Bless berlaku, serangan Oloness tak akan berfungsi.’
Setidaknya, dia bisa mengatakan, jika skill tipe spirit tak akan berguna.
Dia tidak bisa melakukan apa-apa tentang serangan fisik. Tapi, ketahanan Black Sun Warrior dan Heidegger luar biasa, tanpa keraguan.
Dan serangan fisik Oloness tidak sekuat itu.
Tampaknya kuat, karena dia memperkuat mereka dengan kekuatan spirit.
Jika mereka bertarung, itu mungkin untuk terus menguras staminanya.
Memotong!
Muyoung mengayunkan kedua pedangnya.
Pada saat yang sama, kepala manusia salju berbulu itu jatuh ke lantai.
Pendekar pedang.
Seperti judulnya, itu adalah skill yang memungkinkannya untuk menjadi master pedang, saat peringkatnya meningkat.
Muyoung dilatih untuk dapat menggunakan semua senjata. Tapi, dia jauh dari memiliki pemahaman yang mendalam tentang pedang.
Namun, setelah mempelajari skill Swordmaster, untuk pertama kalinya dia dapat bertanya tentang 'apa itu pedang'.
Selain itu, pemahamannya tentang pedang dan skill juga meningkat.
"Aku tak akan berhenti."
Muyoung secara alami semakin kuat.
Namun, kecepatan pengembangannya konyol. Itu tidak berarti, dia tidak mengabdikan diri pada dasar-dasar.
Itu tidak mungkin, jika dia adalah masa lalunya.
Bahkan orang-orang kuat yang dikenal sebagai jenius kelas dunia, tak bisa berkembang secepat Muyoung.
Namun, Muyoung tidak meragukan pertumbuhannya.
Itu karena dia tahu, jika pertumbuhannya akan mandek, saat dia meragukannya.
"Tak lama, hingga 10 juta onz."
Rasio taruhan semakin rendah.
Namun, begitu dia mengumpulkan 10 juta onz, dia pada dasarnya akan mencapai tujuan pertamanya.
‘Cerberus.’
Penjaga gerbang gerbang terakhir.
Untuk menyerang cerberus, dia membutuhkan 3 hal.
Salah satunya adalah dupa khusus yang dapat dibeli dengan 10 juta ons.
Karena pertarungan dengan Oloness bukan segalanya, dia harus bersiap di depan.
Bahkan jika level arena meningkat, Oloness dan Muyoung seperti dua kuda berlari.
Tak ada monster yang bisa menghentikan keduanya.
Seolah-olah mereka membuat janji, keduanya berlari ke depan, hanya melihat ke depan.
Namun, itu semua berakhir di lantai berikutnya.
Seolah-olah Muyoung telah menunggu saat ini, dia memilih Oloness.
Oloness sudah menggunakan banyak stamina untuk melawan Black Sun Warrior dan Heidegger.
Pikiran dan tubuhnya menjadi lelah karena penampilan musuh baru.
Sekarang adalah kesempatannya.
Untuk menyerangnya dari belakang, ketika dia tidak menduganya.
Oloness memiliki ekspresi aneh di wajahnya. Seolah-olah, dia belum berharap untuk terpilih.
"Aku pikir, aku mengatakan ini bukan tempat yang kamu akan melawanku."
"Aku memilih tempat yang aku lawan."
Tak ada alasan baginya, untuk mengikuti niat Oloness.
Dan itu tidak seperti Muyoung kehilangan kesempatannya yang paling menguntungkan.
Di sisi lain, Oloness bertarung terus-menerus, karena dia berencana untuk melawannya di lantai pertama.
Dia bahkan tidak berpikir untuk menghemat staminanya.
Terutama karena Black Sun Warrior dan Heidegger menahannya, kekuatan spirit-nya melemah secara signifikan.
"Kamu berfikir dengan bagus, untuk seseorang yang berhubungan dengan Gremory."
Muyoung terkekeh.
Dia pikir Oloness akan mengecamnya karena pengecut, tapi itu kebalikannya.
Di medan perang di mana orang harus saling membunuh, orang harus melakukan apa pun untuk menang.
Karena Oloness juga sama, dia bersiap kembali, tapi, tidak marah pada Muyoung.
Iblis bukan hanya disebut iblis tanpa alasan.
"Dia tidak mudah diprovokasi."
Oloness bukan tipe yang mudah terpancing.
Semakin dia terpancing, semakin jernih pikirannya.
Daripada memprovokasi dia, lebih baik hanya menunjukkan keahliannya.
Muyoung perlahan menghunuskan Anguish dan Pedang Dewa Sly-nya.
Dan sambil melihat Muyoung, Oloness berkata dengan dingin.
"Ah, aku akan membuatmu menyesali keputusanmu."
"Aku tak pernah menyesali keputusanku."
Muyoung langsung menjawab.
Oloness tidak tahu.
Kehidupan seperti apa yang Muyoung jalani.
Dan kebahagiaan yang luar biasa, adalah bisa membuat pilihan sendiri.
Seberapa jauh dia telah dibandingkan dengan masa lalunya, di mana haknya untuk membuat pilihannya sendiri telah dicabut.
Bagaimana dia bisa menyesali keputusannya sendiri?
Setidaknya, sejak kembali ke masa lalu, Muyoung tak pernah menyesali satu keputusan pun yang telah dibuatnya.
Dia selalu melakukan yang terbaik untuk menghasilkan hasil terbaik.
Itu sama sekarang.
Swoong!
Pedang Dewa Sly dan Anguish berdering dengan keras.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us