Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

KOB_101

gambar

Bab 101


KOB_101

"Oom…?"
Namun, Swell tidak memarahi Tacan, tapi berbicara tentang identitas Muyoung.
Seolah ada sesuatu yang mengganggunya.
"Apa yang salah?"
"Apakah kamu pewaris Asura?"
Pada saat yang sama, Swell memandang Muyoung dengan mata menusuk.
Dia masih memiliki wajah yang serius.
Muyoung hanya bisa lebih serius.
Oom dan pewaris Asura adalah posisi yang sama sekali berbeda. Tapi, dia menghubungkan keduanya dan hampir yakin.
"Seseorang telah memberitahunya."
Sangat tepat untuk memikirkan ini.
Jika itu tidak benar, bagaimana dia bisa menghubungkan Oom dan pewaris Asura?
Bahkan jika dia menyangkalnya, Swell sudah setengah yakin. Muyoung bisa mengetahuinya.
"Kamu benar."
Jadi, dia dengan tenang mengakui itu.
Jika dia menyangkalnya, itu bisa menyebabkan lebih banyak kecurigaan.
Tentu saja, mungkin berbeda jika Swell adalah Deva Guardian lain. Tapi, Asura berkata 'dia akan tahu, jika dia melihatnya'.
Muyoung tidak bisa merasakan petunjuk dari Deva Guardian Buddhisme.
"Dulu, seorang jalang yang dikenal sebagai pewaris Garura mengunjungiku. Dia mengatakan jika ketika Oom muncul, dia akan menjadi pewaris Asura. "
"Itu… kapan itu?"
Suara Muyoung semakin berat.
Pewaris Garura?!
Garura membuat nama untuk dirinya sendiri, sebagai burung yang memakan naga.
Seperti Asura, dia adalah salah satu dari Delapan Dewa Penjaga Buddhisme. Dan jika dia pemenangnya, tentu saja, Muyoung seperti saingan berat.
Sampai sekarang, dia belum menemukan satu orang. Tapi, di tempat yang tak terduga, dia menemukan petunjuk.
Terlebih lagi, dia juga sadar, jika Oom akan mengunjunginya. Seperti pandangan ke masa depan. Itu adalah peristiwa luar biasa.
"Tepatnya, 15 tahun dan 38 hari yang lalu."
Seolah itu bukan apa-apa, Swell berbicara tentangnya, ketika dia melihat-lihat barang-barangnya.
"Dan perempuan jalang itu menyuruhku untuk memberikan ini kepada pewaris Asura, jika dia muncul. Karena Aku kehilangan taruhan, Aku menunggumu selama 15 tahun. Karena dia juga jalang yang sama, yang memberiku kekalahan pertamaku. ”
Dan dia memberi Muyoung sebuah jimat kecil.
"Carilah hidup, kematian instan."
Mereka yang mencari kehidupan akan mati.
Pada jimat, itu ditulis.
Muyoung merajut alisnya.
Mencari kematian, hidup instan. Mencari kehidupan, kematian instan.
Muyoung juga ingat kata-kata yang ditinggalkan oleh Yi Sunshin,
"Mereka yang mencari kematian, akan hidup. Dan mereka yang mencari kehidupan, akan mati."
Namun, bagian pertama hilang dan ada tertulis, jika dia hanya akan mati.
Seolah, dia memprediksi apa yang akan terjadi di masa depan.
"Apakah kamu tahu persis siapa dia?"
Menggerutu. Rasanya seperti tersirat, jika pewaris Garura adalah seorang wanita.
Dan sepertinya Swell tidak terlalu menyukainya.
Namun, dia tidak bisa menahan diri untuk bertanya. Dan Swell berbicara, ketika dia menggertakkan giginya.
"Jalang sangat putih. Lebih putih dari salju. Bahkan Aku tak yakin, spesies seperti apa dia. Hanya saja, dia memiliki sayap keduanya, malaikat dan iblis. ”
Pada saat yang sama, seluruh tubuh Muyoung dipenuhi dengan getaran yang samar.
'Salju…!'
Mustahil bagi seorang wanita untuk memiliki sayap malaikat dan iblis, di punggung-nya.
Di masa depan, dia aktif sebagai saintess. Dan sebagai seorang wanita yang menghancurkan Pasukan Raja Iblis, setiap manusia tahu tentang prestasinya.
Namun, tak banyak yang diketahui tentang Snow.
Dari mana dia berasal, jenis spesies apa dia, dan apa yang ia pikirkan.
Just, dia tiba-tiba muncul suatu hari dan membantu manusia.
Bahkan ketika manusia memberinya gelar saint, dia bertindak sama.
Pada akhirnya, dia mati karena Raja Iblis lain. Tapi, Snow adalah salah satu dari sedikit orang yang mungkin bisa mengubah pertempuran.
‘Snow adalah pewaris Garura.’
Muyoung tak bisa menahan senyum.
Muyoung mampu menghadapi salah satu kebenaran, tentang Snow yang disembunyikan.
Mencari kehidupan, kematian instan.
Itu bahkan ditulis dalam karakter Cina yang hanya bisa dikenali oleh manusia.
Dia mendapatkan rasa ingin tahu yang lebih besar.
"Setelah taruhan, kemana perginya pewaris Garura?"
"Dia bilang dia akan pergi ke 'altar'. Dia mengatakan, jika pewaris Asura akan mengerti. Wah!"
Swell menghela nafas.
Dia memiliki wajah yang menunjukkan, dia akhirnya bisa menyelesaikan 15 tahun menunggu.
Altar.
Ada gambar yang langsung muncul di kepala Muyoung.
‘Altar Diablos.’
Kamu bisa mendapatkan Diablos, setelah Kamu mengumpulkan ketiga cincin dan melakukan upacara.
Dan untuk melakukan ini, ada sebuah altar yang jelas ada.
"Aku tidak pernah akan datang mengunjungiku. Kamu memang tampaknya memiliki beberapa wawasan. Tapi, jalang itu pun tidak memiliki ekspresi kepastian yang lengkap. Paling-paling, itu adalah peluang 50:50.”
"Apakah kamu bisa membaca ekspresinya?"
Muyoung cukup terkejut.
Di masa lalu, itu tak seperti Muyoung belum pernah melihat Snow.
Ketika dia meninggal, Muyoung ada di dekatnya.
Tapi, dia tak bisa membaca emosi apa pun, dalam ekspresi Snow.
Bahkan Muyoung yang perkasa tidak tahu apa yang dipikirkannya.
Sulit untuk mengatakan, dia bukan wanita yang benar-benar tidak berwarna dan tidak berbau. Tapi, Swell mengatakan, dia bisa membaca emosinya.
“Dia memiliki ekspresi, seolah dia akan menangis. Jadi itu sebabnya, Aku lebih marah padanya. Dia memenangkan taruhan tetapi bertindak sangat naif! ”
Untuk sesaat, dia mengira itu bukan Snow. Tapi pada akhirnya, dia menggelengkan kepalanya.
Tidak mungkin makhluk lain memiliki sayap malaikat dan iblis.
"Bagaimanapun juga, aku tak ingin lagi menyebutkan tentangnya. Karena Kamu juga telah memenangkan taruhan, ambil item seperti yang Aku janjikan. Namun..."
"Namun?"
“Pencerahan Oris tak ada di sini. Itu tertulis di pohon dunia. ”
"Kalau begitu, aku harus menemukan pohon dunia."
Meskipun Muyoung sudah tahu, dia masih bertanya.
Jika Swell mengetahui, jika dia datang setelah mengetahui segalanya. Ada kemungkinan, dia mungkin merasa antipati.
“Tidak perlu menemukannya. Aku penjaga gerbang untuk pohon dunia. "
"Luar biasa."
"Apakah kamu terkejut? Huehuehue! Sepertinya Kamu belum pernah mendengar ini dari elf lain. "
Swell senang, seolah-olah dia akhirnya mendaratkan pukulan.
Itu adalah efek dari Swell yang cukup menyenangkan.
Swell terus berbicara.
“Segala sesuatu yang mengatakan pohon dunia adalah pohon, adalah salah. Pohon dunia tidak lebih besar dari jalur untuk dilintasi. Semuanya ada di dalamnya dan juga tidak. Menemukan pencerahan yang ditinggalkan Oris, adalah murni peranmu. ”
Keran!
Butiran darah jatuh.
Swell memotong jari telunjuknya sendiri, darah jatuh dan membasahi lantai.
Kemudian, pada saat yang sama, lingkungan bergetar dan 'garis' dibuat.
Garis itu terbuat dari cahaya dan seperti aurora. Itu bergerak seperti tirai, dan mengekspresikan kekuatan magis yang tidak dapat dikenali.
“Pada kenyataannya, itu hanya akan untuk sementara waktu, tetapi kamu akan terjebak di sana untuk waktu yang lama. Tetap saja, jika kamu tidak keberatan, lewati saja.”
Muyoung berdiri di sana, ketika dia melihat garis.
Dan bergerak tanpa penundaan.
'Ini adalah…'
Dia melihat sekeliling.
Begitu dia melewati batas, dunia berubah.
Tempat itu adalah jalan setapak dengan banyak informasi.
Segala sesuatu di sekitarnya hancur berkeping-keping, dan hanya garis yang diperbesar dan membuat jalan tanpa akhir.
Namun, karena ada banyak informasi, indera Muyoung ditekan seperti itu.
‘Sebaliknya, informasi, penyimpanan memori.’
Dan Muyoung bisa menyadari.
Penampilan sejati dari yang disebut pohon dunia.
Pohon dunia bukan pohon, tapi penyimpanan di mana informasi dan kenangan dunia disimpan.
Jika itu dibentuk dengan menggunakan keberadaan besar sebagai tanahnya.
Dia juga dapat memahami, mengapa hal-hal ini diperlukan.
"underworld adalah dunia seperti istana pasir."
Sepertinya, sistem ini dibangun untuk mempertahankan Underworld, seperti istana pasir.
Jadi, bahkan jika mereka mengatakan 'itu mendukung dunia'. Artinya, tidak jauh berbeda.
Ada enam yang seperti ini.
Hanya satu di antara mereka, Muyoung hanya memiliki sedikit rasa. Tapi, sudah merasa bingung.
Namun, dia juga menyadari cara, untuk menemukan apa yang diinginkannya.
‘Oris. Aku akan menemukan pencerahannya.’
Itu seperti skill 'Eye of Sky'. Dia memikirkan hal yang ia inginkan, dan mengikuti jalan yang tepat.
Tempat ini adalah tempat pengumpulan informasi besar, yang beberapa ratus kali lebih besar dari Sky Library.
Namun, Muyoung tidak berkeliaran dan langsung maju.
Tak lama, sebuah dinding muncul, dan dia menemukan jejak pedang tertulis di atasnya.
Jejak pedang.
Jejak pedang.
Hal yang benar-benar ditulis oleh Oris ditulis sangat singkat di dinding.
Jejak itu tampak seperti baru saja dituliskan dengan pedang. tapi, satu jejak pedang pendek itu meninggalkan pencerahan Oris seperti itu.
Namun, sama seperti karya seni tingkat tinggi dapat dilihat sebagai coretan untuk pengamat. Tergantung pada siapa yang melihat jejak pedang Oris. Mereka mungkin menerimanya, dengan sangat berbeda.
Huu! Huuuu!
Muyoung terengah-engah.
Dari jejaknya, dia bisa merasakan sesuatu yang sangat kuat.
Rasanya, seperti beban akan menekannya.
Dia mendekat dengan susah payah, dan mengulurkan tangannya dan menyentuh jejak pedang.
Dia merasa bisa merasakan suka dan duka Oris.
"Ini bukan tentang berpikir dengan kepalanya."
Pedang ini, jejak ini. Oris telah menekan hidupnya, dan menempatkannya di sini.
Bagaimana dia bisa berpikir dengan kepalanya, dan mengukir hal seperti itu?
Muyoung mundur selangkah.
Swoosh!
Dia mengeluarkan Anguish.
Setelah itu, dia menutup matanya dan mengikuti jejak pedang dengan mengayunkan Anguish.
Namun, dia tak bisa meninggalkan jejak, seperti Oris.
Hanya… dia mengikuti cara pedang itu bergerak.
Dia belum pernah melakukan ini sebelumnya.
Pedang adalah alat. Alat yang seharusnya bergerak tergantung pada kesadaran pengguna.
Dia berpikiran sama, ketika dia mendapatkan Breastplate Immortal King.
Namun, bahkan alat-alat itu menyimpan memori penggunanya.
Mereka menyimpan gerakan penggunanya.
Mereka menyimpan segala sesuatu, tentang pengguna.
Muyoung tidak tahu ini.
Dia hanya memandang mereka sebagai alat yang hanya diayunkan dan dihancurkan.
Dia tak pernah memikirkan hal-hal yang disimpan di dalam.
Sekarang, dia pikir dia bisa mengerti sedikit.
Bahkan mengapa pedang ini disebut Anguish.
Ziiing.
Pedang itu jatuh. Baginya, suara itu terdengar seperti tangisan seorang wanita yang sedih.
‘Gremory.’
Pedang ini berisi ingatan Gremory. Itu disebut Anguish, karena mengandung kesedihannya.
Apakah Iblis juga menangis?
Apakah Dewa Iblis juga memiliki emosi yang menyedihkan?
Dia merasa akan meledak. Anguish mengguncang Muyoung.
Jika Gremory ada di depannya, dia ingin menggosok punggungnya, dan menyuruhnya berhenti menangis.
Jika dia baik-baik saja, dia ingin memujinya.
Emosi ini baru baginya, sesuatu yang belum pernah dirasakannya sebelumnya.
Jika itu adalah Muyoung yang biasa, dia bahkan tidak akan memiliki pikiran itu.
"Apakah kamu mendengar suara pedang?"
"Itu bukan semua jejaknya."
"Sekarang, dengarkan suara dunia."
Dia mampu mendengar suara yang berbeda.
Dia tahu, siapa itu dengan segera.
Bayangan hitam.
Keberadaan dalam mimpinya, berbisik kepadanya.
Dia bahkan bisa menyadari apa identitasnya.
Master of Darkness!
Salah satu di antara sebelas makhluk, dia adalah King Slayer.
King Slayer memarahinya, jika dia seharusnya tak hanya mendengarkan suara pedang melalui jejak Oris.
Dia mengejeknya, seakan Muyoung seharusnya tidak puas dengan hal itu.
Muyoung menghentikan ayunan pedangnya. Dia melihat jejak sekali lagi.
'Ah…!'
Jika bayangan hitam tidak berbicara dengannya, dia pasti akan melewatinya.
Dia tidak akan menyadari, jika makna yang lebih penting ada di jejak pedang.
Namun, ketika dia melihatnya lagi, seluruh tubuh Muyoung tidak bisa mengerti, tapi itu bergetar.
Itu karena dia menyadari, jika identitas perasaan penindasan yang besar adalah dunia.
Pohon dunia.
Tempat di mana kenangan dunia disimpan.
Dan jejak-jejak dunia, ditinggalkan oleh Oris.
Semuanya bergabung dan memaksa Muyoung untuk terkejut.
Itu benar-benar berbeda, dari saat dia mendengar suara Anguish.
‘Jangan lupa ingatan tempat ini. Pikirkan sekali lagi, tentang suara dunia. Jika Kamu melakukannya, Aku akan… '
Seperti suara dalam mimpinya, itu menggelitik telinganya dengan samar.
Tak ada yang bisa memasuki kepalanya lagi.
Pikirannya menjadi semakin lemah, dan semua rasionalitasnya telah mati.
Suara dunia begitu besar.
Muyoung mengeras seperti patung, dan hanya melihat jejak pedang.
Namun, volumenya terlalu besar dan tak mungkin untuk menyimpan semuanya.
Perjuangan untuk menyimpan satu lagi!
Kamu benar-benar bisa menyebutnya perjuangan.




< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us