Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

KOB_102

gambar

Bab 102


KOB_102

Sword Bone Trio.
Mereka adalah orang-orang yang marah dengan pedang, dan menyebut diri mereka sebagai 'Pedang'.
Ketiganya adalah saudara yang tidak memiliki darah yang sama. Tapi, diikat oleh ikatan yang jauh lebih kuat.
Tergantung pada keterampilan mereka, mereka mengatur diri mereka sebagai Sword One, Sword Two, dan Sword Three. Dan di antara mereka, Sword One memiliki kekuatan bertarung yang kuat, untuk menjadi salah satu dari 10 manusia teratas.
Jelas jika roh tidak bisa lari dari Sword Bone Trio.
"Ini aneh."
Sword One berbicara dengan wajah yang benar-benar tanpa ekspresi.
Sudah beberapa jam, sejak dia mencai dan mengikuti energi aneh roh.
Jawabannya ditemukan, ketika dia memikirkan pergerakan dan lokasi.
"Seseorang sengaja memikat kita."
"Hyung-nim, apakah itu benar?"
"Seharusnya, tak ada orang yang tahu kita ada di sini, kan?"
Sword Two dan Sword Three menjawab satu demi satu.
Memikirkan jika mereka sedang ditipu.
Tak ada kelompok yang cukup berani untuk memancing Trio Sword Bone yang hebat.
Sword One menggelengkan kepalanya dan berbicara.
“Itu bukan orang. Energi ini… Aku tidak yakin, apakah Aku benar. Tapi, itu menyerupai monster yang kita lihat di dinding es. "
Menampar!
Sword Two menampar dahinya dan Sword Three mengangguk.
Jika Sword One berkata demikian, maka itu memang benar. Sword One tidak pernah melakukan kesalahan.
Kemampuannya, pengejarannya, dan di semua area lainnya. Sword One melebihi keduanya.
Ada tiga monster yang mereka lihat di dinding es.
Seorang goblin, seorang death knight, dan Cerberus.
Sword Two dan Sword Three tidak bisa menahan senyum.
Meskipun itu adalah kombinasi yang mengkhawatirkan, mereka tidak cocok untuk Sword Bone Trio.
"Hyung-nim, apakah monster-monster itu mengejar kita?"
"Sepertinya, mereka tidak memikat kita ke dalam perangkap."
"Lalu?"
“Mereka berusaha membuat kita pergi sejauh mungkin. Roh-roh itu bergerak tanpa tujuan. ”
Gerakan roh memang ada di semua tempat.
Tanpa tujuan khusus, tujuan para roh tampaknya membuat mereka bergerak sejauh mungkin.
Pada awalnya, dia pikir ada semacam tujuan. Tapi, dia sekarang bisa memastikan.
Sword Two dan Sword Three tiba-tiba meringis.
Jika para roh tidak mengejar mereka dan hanya berusaha mendapatkan mereka sejauh mungkin. penting untuk mengetahui, mengapa para roh melakukan hal seperti itu.
"Pohon dunia… Hyung-nim, apa menurutmu monster itu ada hubungannya dengan pohon dunia?"
Saat Sword Three bertanya, Sword One menjawab dengan tegas.
"Bukankah aku menyebutkannya? Monster-monster itu mungkin memahaminya. ”
Sword One mengatakan, jika mereka perlu menemukan pohon dunia lebih dulu di depan dinding es.
Pasti mereka mendengarkannya, dan mencoba memancing mereka pergi.
Hanya ada beberapa monster yang hidup di tanah yang keras ini.
Saat dia berkeliling, dia bisa mengerti.
Ada jauh lebih sedikit monster yang berada di peringkat atas.
Itu berarti, jika itu bukan kebetulan, jika mereka bertemu di depan dinding es.
"Ha! Bajingan ini. Aku membiarkan mereka hidup dan ini balasannya? "
Saat Sword Two menggertakkan giginya, Sword One buru-buru berbicara.
“Kita tak punya waktu untuk disia-siakan. Sword Two dan Sword Three, selidiki para roh. Ketika kita melacak kembali energinya, akan ada sumbernya. Kita akan melacak mereka secara terbalik. "
Bahkan jika mereka menemukan energi, itu tidak mudah untuk dilacak.
Jika mereka mengambil semacam ukuran atau bau tubuh khusus. Itu mungkin lebih mudah, tapi hanya ada beberapa yang bisa menemukan individu tertentu di tanah utara yang luas ini. hanya dengan menelusuri energi itu.
Dan Sword One adalah satu dari sedikit orang yang bisa.
Setelah dua hari, mereka menemukan sebuah gua.
Tempat di mana dia bisa merasakan pusatnya, bukan hanya roh. Tapi, ada 'kekuatan' yang lebih mendasar.
"Ini tempat ini."
Sword One yakin.
Dan kepastiannya benar.
Ketika dia memasuki tempat itu, seorang elf muncul.
"Ini bukan tempat di mana kalian bisa masuk tanpa izin. Enyah."
Spesies jenis setengah dragon, Membentak!
Dia telah menunjukkan dirinya.
Namun, energi yang kuat yang bahkan menyengat kulitnya, muncul dari Sword Bone Trio.
Mereka tidak menyembunyikannya. Itu berarti, mereka sangat percaya diri dengan kemampuan mereka.
“Elf Swell. Penjaga gerbang pohon dunia. Benar?"
Saat Sword One berbicara, seolah sedang membaca dari sebuah buku, Swell mengamuk.
"Bahkan jika kamu mengetahuinya, kamu mengeluarkan energi yang mengancam seperti itu? Di depanku, Swell. Siapa yang memiliki darah high elf dan dragon purba? ”
Berdebar!
Gua itu bergetar.
Kekuatan menarik yang sangat besar diaktifkan.
Dragon's Words.
Meskipun dia mungkin hanya setengah dragon, kata-kata dragon kuno itu berat.
"Gaaaaaallll!"
-Huuuwaaaa!!
Saat Sword One menjerit, energi dari Dragon's Words langsung berkurang menjadi setengahnya.
Itu adalah suara Buddhis yang dikenal sebagai Lion's Roar.
Suara itu mengandung kekuatan gelombang, yang secara instan bisa mengusir energi buruk.
Berkat itu, ketiganya bahkan tidak bergerak sedikit pun.
"Hyung-nim, jika dia sekuat ini, dia mungkin akan menjadi salah satu dragon terkuat yang telah kita buru."
"…Bukan makhluk transendental."
"Jangan bunuh itu."
Ketiganya sama sekali tidak gugup.
Itu karena, ini bukan pertama kalinya mereka menghadapi dragon.
Dragon Hunter.
Mereka semua mencapai prestasi itu.
Dan dia belajar Mental Fortitude Discipline, cara untuk membangun energi batin, dan mampu melawan keras terhadap Dragon's Words.
Seiring Lion's Roar juga ditambahkan, keberadaan Swell terus diturunkan.
Itu telah mencapai kemarahan Well.
"Kalian tak akan mati dengan damai. Sebagai manusia, kalian berani berbicara tentang 'berburu' di depan kehidupan yang mulia? "
Di sekitar tubuh Swell, api dan es melonjak seperti gelombang dragon kecil.
Kemudian, keduanya menjadi tombak dan perisai.
Pedang Api dan Perisai Es.
Api mendidih seperti api neraka yang akan membakar segalanya. Dan es itu benar-benar keras, seolah-olah itu bisa membeku dan menghentikan apa pun.
Kemudian, banyak roh es berkumpul di sekitar Swell.
Dengan Swell di tengah, sinar besar dengan cepat membeku dan mencair berulang kali.
Shiishiishiick!
Trio Sword Bone dengan cepat menyebar terpisah.
Mereka menduduki tiga arah yang berbeda. Dan pada saat yang sama, mereka memperbaiki pedang mereka di tanah.
Kemudian, dengan suara zinnng, ketiga pedang mulai beresonansi.
"Mulai berburu."
Kemudian, pada saat Sword One mulai berbicara.
Swell menekan ketiganya seperti badai sengit.
Dentang!
***

[Nama: Anguish
Peringkat: A ++
Klasifikasi: Jenis equippable
Daya Tahan: 117.888 (Tidak dapat diperbaiki)
Efek: Pedang dengan penderitaan Gremory. Saat ini, kondisi khusus telah dibuka.
* Kemampuan untuk mencuri darah dari lawan, dan memulihkan stamina pengguna.
* Keserakahan (Penyerapan pedang. Dari pedang yang diserap, dia membawa segalanya termasuk daya tahannya.)
* Strength +15
* Fighting Aura +30
* Battle Cry
* Kekejaman Ogre.]
Muyoung kembali.
Dia bisa mendengar suara pedang dan suara dunia. Tapi, begitu dia berbalik, dia tak bisa mengingat apa pun.
Namun, sangat jelas, jika dia harus kembali dan melewati garis.
‘Jika Aku terus tinggal di sini, Aku akan tertelan.’
Pohon dunia biasanya adalah tempat penyimpanan informasi dan kenangan.
Ada sejumlah besar informasi yang tidak bisa diterima Muyoung.
Jika dia terus tinggal di sana, dia akan dimakan oleh informasi itu.
Muyoung sendiri akan menjadi pengembara informasi di dalam pohon dunia.
Sebelum semua alasannya runtuh, dia perlu menemukan garis.
Seperti insting rumah, Muyoung mengembalikan cara ia datang.
Dan saat dia melewati garis, dia bisa melihat gua yang setengah runtuh.
"Ada pertempuran."
Pertempuran yang bisa menghancurkan setengah dari gua besar.
Itu bukan pertempuran biasa.
Sudah jelas, jika lawan yang cukup kuat untuk bertindak, Swell telah muncul.
"Trio Sword Bone."
Muyoung membangunkan pikirannya.
Dia dengan cepat melihat sekeliling, dan mengikuti sisa-sisa pertempuran.
Dan di luar gua, dia bisa menemukan Swell dengan darahnya tersebar di semua tempat.
"Mungkin itu karena dia bercampur darah. Tapi, cukup sulit untuk bertarung. Saudaraku, istirahatlah sebentar. "
"Jika bukan karena Brother Sword Two, aku akan mati."
Trio Sword Bone berada di lokasi, di mana Swell telah jatuh.
Di antara mereka, satu terluka cukup serius, lengan dan kakinya seperti kain.
Namun, dua lainnya relatif baik.
Pada saat itu, Sword One menemukan Muyoung dan berbicara.
"Orang yang memikat kita."
Muyoung memegang erat-erat Anguish.
Dia secara naluriah menyadari, jika akan sulit untuk menang.
Namun, itu tidak bisa dihindari.
"Buang-buang waktu saja."
Pikirannya belum terorganisir.
Dia mendengar suara pedang, tapi dia tak bisa mengingat suara pohon dunia.
Namun, lawannya sepertinya tidak akan memberinya waktu.
Trio Sword Bone.
Terutama Sword One, dia mencoba melakukan yang terbaik, bahkan membunuh yang lemah.
Mereka memiliki aroma yang sama.
Namun, sulit untuk mengantisipasi bantuan seseorang.
Tacan setengah hancur dan berbaring di dekat Swell. Dan bahkan, jika dia mendapat bantuan Hellhorse, peluang kemenangannya akan sangat kecil.
Tidak mudah untuk melarikan diri.
Namun… pikirannya kosong.
Dia mencoba membangunkan pikirannya, tapi itu terus dalam keadaan kosong.
"Suara pohon dunia."
Itu adalah kata-kata yang terngiang di benaknya.
Dia perlu mengingatnya lagi.
Jika dia melakukannya, dia merasa seperti dia bisa mengatasi situasi ini.
"Sword One hyung-nim, aku akan membunuhnya. Tetap diam dan istirahat lah. ”
"Sword Two, akan sulit untuk menghadapinya, setelah menghabiskan semua staminamu. Kamu akan pergi denganku. "
"Yah, seperti yang diharapkan, aku tak bisa menyembunyikan apa pun darimu."
Sword Two mengangkat bahu dan mengambil pedangnya.
Pada saat yang sama, Sword One melompat terlebih dahulu ke arah Muyoung.
Swoosh swoosh!
Dentang!
Meskipun Muyoung berhasil memblokirnya, dia menggigit bibirnya.
Benar-benar 10 manusia teratas. Dari hanya satu kontak senjata, dia bisa memahami perbedaannya.
Namun, dia tak punya waktu untuk beristirahat.
Sword One yang mengetahui perbedaan mereka dalam satu pukulan, mulai mengayunkan pedangnya tanpa pandang bulu.
Dentang! Claaank!
Batuk!
Di atas, tubuh Muyoung yang tidak normal.
Pohon dunia.
Mungkin karena dia menyeberangi lautan informasi. Tapi, tubuhnya dalam kondisi rentan terhadap serangan eksternal.
‘Suara dunia. Apa itu tadi?’
Namun demikian, apa nada aneh yang berdering di kepalanya?
Dia perlu mengingat.
Oris yang membagi pengetahuan dunia. Apa yang coba dilakukan Muyoung dengan jejak yang ditinggalkan Oris?
“Tuu! Dia bukan masalah besar. "
Sword Two meludah.
Ketika Muyoung bahkan tidak melawan, kegembiraannya menjadi dingin.
Saat demi saat, Muyoung terpojok oleh lawan-lawannya.
Bahkan jika Muyoung hanya fokus pada defense, dia akan segera mencapai batasnya.
Namun, Muyoung tidak peduli.
Dia bahkan lupa, jika dia fokus pada defense.
"Ahhh …!"
Dia ingat.
Arti sebenarnya di balik jejak yang ditinggalkan Oris.
Suara dunia!
Tapi, sudah terlambat.
Pedang Sword One secara khusus berfokus pada dahi Muyoung, dan menuju ke sana.
Pedang itu, Muyoung tahu, jika dia tidak bisa menghentikannya.
Ilmu pedang Sword One adalah satu tingkat lebih tinggi dari Muyoung.
Dia tentu saja seorang pria yang marah tentang pedang. Bagaimana bisa Muyoung menghentikan pedang yang menuju ke arahnya?
Kemudian, pada saat itu, yang tak terduga terjadi.
Dengan suara yang membosankan, Sword One dan Sword Two terpental.
"Kaahh!"
"… Argh."
Itu adalah serangan yang begitu kuat, sehingga Sword One dan Sword Two, keduanya yang sekarang tertanam di dinding. Mereka memuntahkan darah.
Dengan hanya satu pukulan, mereka menerima cedera internal.
Sword Two bahkan kehilangan kesadaran.
Itu tidak mungkin.
Dengan hanya satu kontak, untuk membuat keduanya terpental dan menyebabkan kerusakan internal.
Sword One selalu membungkus tubuhnya, dengan Perisai Energi Kuat.
Perisai Energi Kuat, berarti armor yang terbuat dari energi, yang membuat pedang tidak berguna.
Peringkat atau sihir yang lebih rendah, tidak memiliki efek.
Tapi dengan hanya satu kontak, itu menembus Perisai Energi Kuat.
Juga, Sword One bisa mengerti, saat dia meletakkan semua kekuatan pada serangannya.
Seberapa kuat serangan itu yang membuatnya terpental.
Seorang ahli.
Seluruh tubuhnya bergetar.
Namun, serangan ini tidak datang dari goblin, Muyoung.
Sword One mengangkat kepalanya.
-Suuu!
-Haaaa!
"Ini pertama kalinya, aku merasakan suasana Underworld."
Dan ada satu keberadaan.
Tidak berbentuk. Tidak terhitung.
Benar-benar pria yang sangat cocok, dengan kata mustahil.
Monster di level lain.
Dia yang armor perak, helm perak, dan satu pedang, itu adalah hidupnya!
Muyoung bisa mengetahui siapa dia begitu dia melihatnya.
"King Slayer…!"
Keberadaan kegelapan telah tiba di Underworld.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us