Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

KOB_105

gambar

Bab 105


KOB_105

Bae Sungmin. Contract of Death?
Muyoung sejenak merajut alisnya.
Ada video yang melewati kepalanya.
Video 'gumpalan daging' besar yang secara sembrono membantai sebuah kota, saat menjadi longgar.
Itu diplester dengan bola mata dan dari mulutnya yang besar, ada pembagian cahaya yang tak berujung.
Jadi, semua orang tidak dapat dengan mudah mendekatinya.
Itu benar-benar seperti bom. Dan jika mereka mendekatinya, ada kemungkinan besar bom itu akan lenyap bersama kota.
Segera, gumpalan daging menyemburkan bulu burung, dan kemudian terbang jauh.
Namun, untuk beberapa alasan, itu adalah sosok yang dikenalnya.
"Ayah Bae Suzy."
“Ah.”
Muyoung mengangguk.
Jika itu Bae Sungmin, ada saatnya, dia membuat Contract of Death dengan Muyoung.
Dia tidak ingin menjadi beban anaknya, Bae Suzy. Dan dia meminta Muyoung untuk menemukan cara, untuk menjadi lebih kuat.
Sebagai gantinya, Muyoung telah memberitahunya tentang skill yang bisa ia dapatkan dari Sky Library.
Tapi, baginya untuk berubah menjadi bentuk itu, rasanya aneh.
"Dia mungkin menjadi korban percobaan."
Dia mungkin berubah menjadi bentuk itu, karena eksperimen nekat yang dilakukan oleh para eksentrik.
Karena ada beberapa orang yang melakukan eksperimen kejam dengan alasan, jika itu untuk tujuan besar.
Namun, jika dia menjadi undead melalui Contract of Death, itu akan menjadi bentuk yang ditingkatkan.
Awalnya, dia seharusnya menjadi undead yang normal. Tapi sepertinya, kegilaan dan perpecahannya mampu mencegahnya.
‘Lich…’
Namun, Muyoung tahu, apa bentuk asli gumpalan daging itu.
Contract of Death masih diaktifkan sepenuhnya.
Hanya saja meskipun diaktifkan, karena banyak hal yang campur aduk. Sesuatu yang aneh datang.
Di akar gumpalan daging itu, ada 'lich'.
Sebagai monster peringkat atas, sama sekali tidak aneh untuk menyebutnya tentara satu orang.
Tapi, dia tak bisa mengatakan itu adalah lich normal.
Cahaya dan kegelapan hidup berdampingan, dan ia terbagi tanpa batas.
Itu pada tingkat, di mana itu bisa dimengerti untuk muncul kapan saja.
"Kemana tujuannya?"
Gumpalan daging.
Disordered Terror merentangkan sayapnya yang panjang.
Dan mulai menuju ke suatu tempat tertentu.
Itu terbang dengan melompat dari ruang ke ruang.
Bahkan pria kuat yang mengikutinya tidak mengambil risiko.
Bukan kepentingan mereka, untuk mati secara tragis bersamanya.
'Sarang. Dia mencoba membuat sarang. '
Muyoung mengantisipasi tindakan Disordered Terror berikutnya.
Bahkan jika itu dicampur, itu tidak tampak seperti sifat Lich yang menghilang.
Lich adalah monster yang dikenal sebagai tantara, untuk dirinya sendiri.
Jika ingin mulai aktif, itu akan menghasilkan banyak masalah.
"Bisakah kita mulai sekarang?"
King Slayer bertanya.
Setelah memperhatikan perubahan Muyoung, dia baru saja berdiri di sana.
Namun, dia juga tidak santai.
Hari ini adalah hari terakhir. Setelah itu, dia harus meninggalkan Muyoung untuk melakukan hal-hal yang dia butuhkan.
Swoosh.
Muyoung mengambil inisiatif.
Dia menggerakkan kakinya, dan mengikuti butiran angin, dia masuk ke dada King Slayer perlahan, tapi akurat.
Waktu yang dimiliki Muyoung sekarang lebih penting daripada apa pun.
Dia tumbuh setiap menit, setiap detik.
Muyoung juga tahu ini dengan sangat baik.
Tak apa-apa memikirkan Disordered Terror setelah itu.
King Slayer terkejut. Dia tidak bisa mengerti, tapi terkejut.
Kecepatan yang dipelajari Muyoung melampaui imajinasinya.
Bahkan jika Kamu mulai dari awal, masih akan lebih lambat dari ini.
Setelah menyadari masalahnya sendiri, dia tumbuh dari hari ke hari.
Dia melemparkan ilmu pedang aslinya, dan melangkah maju.
"Hanya dengan melihat."
Dia bisa melihat ‘Bit’, merasakannya, dan mencari tahu dengan benar.
Apakah ini benar-benar mungkin dalam seminggu?
Itu tidak normal.
Bahkan dirinya sendiri, seorang Master of Darkness, merasakan hal ini.
Jika dia bertarung melawan Dewa iblis, kecepatan ini adalah suatu keharusan. Tapi, itu adalah kecepatan pengembangan yang bahkan membuat King Slayer ketakutan.
'Sayang sekali.'
King Slayer memukul bibirnya.
Itu tidak penting baginya, jika Muyoung jahat atau baik.
Yang ingin dilihatnya adalah, apakah Muyoung akan hancur atau tidak, setelah mendapatkan kekuatannya.
Namun, setelah mengajarnya selama seminggu, dia merasa agak sedih.
Itu karena, jika dia punya sedikit lebih banyak waktu. Dia akan menunjukkan kepadanya lebih banyak, keterampilan yang ia miliki.
Tampaknya, bukan ide yang buruk untuk menonton Muyoung yang dengan cepat belajar dan menjadi lebih kuat.
"Hubungan guru dan murid… apakah aku mencoba menjadi guru?"
Dia tertawa pelan.
Meskipun hanya satu minggu, itu sudah cukup untuk membuat jantungnya berdebar untuk sementara waktu.
Seolah, ingatan yang ia lupakan sejak lama kembali muncul. Itu membuatnya tersenyum.
Jika dia memiliki murid seperti Muyoung, itu akan menyebalkan. Tapi, bukankah akan hebat seperti itu?
Tapi itu hanya mungkin, jika dia mengatasi perbedaan waktu dan dunia.
Sepertinya, dia harus puas hanya dengan satu minggu.
Larut malam.
Suatu hari dimana cahaya bulan berada di tengah langit.
-Neeeeighhh!
Hellhorse turun dan menangis dengan sedih.
Dia menggosok wajahnya terhadap King Slayer. Seolah, memohon King Slayer untuk membawanya bersamanya.
Namun, King Slayer bertekad.
"Jangan menghindari pertengkaran dengannya."
King Slayer memahami hubungan antara Muyoung dan Hellhorse.
Bahkan apa yang diinginkan Muyoung.
Sebelum bantuan terakhirnya, dia akan mengalahkan Hellhorse.
Dan untuk berada di level itu, dia tidak sejauh itu.
King Slayer menatap langit.
“Aku perlu mencari tahu. Apa twist ini akan membawa Dewa iblis… apa pun yang Baal rencanakan, ini adalah sesuatu yang tidak disadari oleh Masters of Darkness.”
Itu tidak biasa.
Untuk saat ini, semuanya tampak tidak lebih dari kepakan sayap kupu-kupu. Tapi, dia tidak bisa mengetahui apa yang akan terjadi di masa depan.
Jadi sebelum mereka benar-benar mulai, dia perlu tahu tentang mereka.
Dia tidak bisa tetap tidak tahu apa-apa, dan tertangkap basah.
“Dunia ini,  dengan hukum Solomon, jika Masters of Darkness tidak dapat ikut campur. Sudahkah kamu lupa?"
Saat itu, Swell mendekat dengan sopan santun.
Swell penuh kebanggaan tentang garis darahnya. Tapi, seorang Master of Darkness? Keberadaannya saja sudah cukup untuk diperlakukan dengan baik.
"Aku tahu."
"Jika Kamu benar-benar memikirkannya, itu melanggar hukum untuk mengajarinya sendiri selama seminggu. Aku tidak tahu, mengapa semua orang membiarkan itu berlalu. Tapi, jika Kamu melangkah lebih jauh, itu akan berbahaya. "
Masters of Darkness lainnya tetap diam dengan tindakan King Slayer.
Seharusnya tidak mungkin. Tapi itu, karena melibatkan King Slayer….
Yang termulia.
Karena bahkan Masters of Darkness menghormatinya.
Swell mungkin tidak menyadari hal ini. tapi bagaimanapun juga, melakukan lebih dari ini berbahaya.
Jika hukum dunia melemah, ada kemungkinan jika keberadaannya sendiri bisa menghilang.
"Oris berbicara kepadaku."
"…!"
“Tepatnya, saat aku menelusuri kembali ingatan tentang pohon dunia, ada pesan yang ditinggalkannya. ‘Dunia akan diputar sekali, dan tikungan itu akan menghasilkan penyakit. Hentikan penyebaran penyakit.’ Dia pasti melihat sesuatu yang tidak kita ketahui."
Oris.
Pemeran utama yang memimpin Era Twilight, ketika para elf mendominasi.
Dikatakan, jika dia adalah makhluk kuat yang hampir mencapai tingkat setengah dewa.
Di atas, dia memiliki wawasan, untuk membaca bintang-bintang dan melihat masa depan.
Jika dia mengatakan penyakit itu adalah kejahatan. Dan hanya Dewa iblis yang benar-benar jahat.
Itu mungkin terkait dengan gerakan Dewa Iblis yang merasa aneh oleh King Slayer.
"Jadi, apakah kamu mengatakan, kamu akan mengabaikan hukum?"
Permusuhan Swell terhadapnya tidak terlukiskan.
Masters of Darkness perlu menjadi contoh, panutan dari Hukum Solomon.
Namun, saat ini, keberadaan itu sedang berusaha melanggar hukum.
Sekali lagi, King Slayer memandang ke arah Muyoung.
Setelah pertarungan yang intens, Muyoung pingsan. Dia sengaja membuatnya pingsan.
Dia diam-diam meninggalkannya.
Dia berbicara pelan.
"Apa aku tidak perlu mengulur waktu untuk membuatmu mekar?"
Apakah dia dak perlu meninggalkan harapan, setelah epidemi?
* * *

Desa Twilight ada di pinggiran Kota Besar.
Sebagai sebuah desa kecil dengan populasi sekitar 3.000 orang, itu terletak di tepi tebing.
Seperti semua desa dan kota, sumber pendapatan utama mereka adalah berburu dan bertani.
Mereka memiliki sedikit lebih banyak kasih sayang daripada Kota Besar. Dan juga, orang-orang kuat sering mengunjungi Desa Twilight, untuk berbaring rendah.
"Gunung itu mengering."
"Sialan. Kota Besar juga akan kacau balau. ”
"Apa yang harus kita lakukan? Kita akan mati, jika kita tetap di sini seperti ini. Ada batasnya, hanya dengan kita. ”
Dan untuk memasuki Desa Twilight, Kamu harus melewati pegunungan kecil.
Masalahnya adalah, jika seluruh pegunungan penuh dengan monster.
Dan itu masalah, karena mereka bukan monster biasa, tapi undead.
Jadi, semua orang berkumpul di pusat desa dan terus berdebat sengit.
"Bantuan dari kota lain?"
“Mereka semua pasif. Aku pikir, itu terjadi di dekat Kota Besar… tapi tidak ada yang tahu detailnya. "
"Berarti omong kosong yang mereka buat, untuk menghalangi pegunungan itu."
Desa Twilight berada di tempat terpencil.
Barisan gunung itu berbahaya. Dan itu adalah tempat yang canggung, untuk dimasuki dengan pasukan militer massal.
Di atas, tidak ada kelompok yang secara aktif mencoba untuk menyingkirkan penyebab munculnya undead yang tidak diketahui.
Itu karena, jika mereka tidak hati-hati dan mengganggu lich. Mereka tak akan mendapatkan kesempatan, untuk menyesali tindakan mereka.
"Begitu kah? Apakah kita akan tinggal di sini dan diserang? "
"Jika kita mendapatkan bantuan mereka, mungkin saja untuk menerobos dan meninggalkan tempat ini."
"Tapi, bagaimana dengan kehormatan kita?"
"Jangan bodoh. Pertama, mari kita coba mengurusnya sendiri. "
Orang-orang yang mereka bicarakan adalah, orang-orang kuat yang merendahkan diri.
Namun, orang-orang kuat yang merendah itu adalah bantuan ke kota hanya hitungan jari.
Alasan mengapa Desa Twilight bisa eksis tanpa bergantung pada tempat lain adalah, semua berkat mereka.
Terlebih lagi, seperti ritual peralihan, mereka menghabiskan banyak kekayaan mereka, sementara mereka tinggal di desa.
"Aku bertanya-tanya, mengapa di sini begitu keras. Sepertinya, kamu butuh bantuan?"
Tanpa diduga, sosok besar muncul di ruang debat.
"Seorang pria!"
"Seorang pria? Aman of Blood and Iron? "
Mereka yang melihatnya melebarkan mata mereka.
Aman of Blood and Iron adalah seorang prajurit yang sangat sombong. Seorang pria yang cukup kuat, untuk dianggap sebagai salah satu orang kuat.
Dia juga ada di tempat ini.
“Aku sebenarnya mengamati masalah di pegunungan. Kita mungkin perlu melakukan sesuatu, sebelum area undead melebar. Beberapa orang, termasuk diriku, harus bisa menanganinya. ”
Aman percaya diri.
Pada kenyataannya, ada beberapa orang kuat yang bersedia membantunya.
Jika mereka bekerja bersama-sama dengan penduduk desa. Itu tidak tampak seperti sekelompok undead, yang akan menjadi masalah.
“Ahh, jika kamu mau melangkah untuk kami, tak ada lagi alasan untuk khawatir. Namun, apakah itu akan baik-baik saja? Tak akan banyak yang bisa kami berikan, sebagai imbalan. "
"Aku tidak membutuhkannya. Aku hanya ingin menjalani kehidupan yang tenang. "
Aman meletakkan pedang besarnya di atas bahunya.
Dan penampilannya, memancarkan aura seseorang yang bisa diandalkan.
“50 pria kuat dan cepat. Dan siapkan makanan dan air selama seminggu. Sudah beberapa saat, sejak Aku berburu undead. "
Aman tersenyum.
Keesokan harinya.
Sekitar 60 orang meninggalkan desa.
Dan mereka tidak kembali.
Sebulan.
Desa itu terisolasi.
Kebanyakan pria yang meninggalkan desa untuk berburu undead, tidak pernah kembali.
Tidak, ada saatnya mereka kembali.
Mereka kembali sebagai undead dan menyerang desa.
Tampaknya, mereka akan dikalahkan. Desa yang dulunya semarak, sekarang dipenuhi teriakan orang mati.
Ada kalanya desa-desa lain mengatakan, mereka akan membantu. Tapi, mereka tidak mampu menerobos pegunungan.
Untuk Desa Twilight, tidak ada… harapan.
Itu cukup sulit untuk hanya menghentikan undead, yang menyerang setiap hari.
Ketika mereka menabrak dinding, mereka terpecah lebih jauh, berulang-berulang. Namun, sepertinya itu tak akan bertahan lama.
Ding… Ding…
Bel berbunyi.
Itu berarti, seseorang dekat dengan dinding.
Larut malam, semua orang menggosok mata mereka, ketika mereka bangkit dari tempat mereka.
Karena mereka kekurangan pria, bahkan wanita harus berjaga-jaga di malam hari.
Mereka yang melindungi dinding semuanya tegang.
Undead menyerang 2 hingga 3 kali setiap hari.
Setiap kali mereka menyerbu, mereka berkisar dari beberapa lusin, hingga beberapa ratus.
Tapi, tidak kali ini.
Hanya ada satu undead yang menyerbu.
Namun, ada yang aneh.
Undead mengenakan jubah yang menutupi seluruh tubuhnya dan membawa kereta. Dan itu penuh dengan kepala undead.
Dan mereka semua adalah wajah yang mereka sadari.
"Seorang pria! Ini wajah Aman! "
“Haas! Putraku, Hass memiliki… ahhhh! ”
Semua orang meratap, ketika mereka memfokuskan panah mereka ke arah undead itu.
Kemudian, undead melepas jubahnya.
" Undead?"
“Sepertinya seseorang. Kamu dapat merasakan keaktifan dari wajah itu. "
"Dia pergi… ke pegunungan?"
"Tunggu, bukankah itu fairy?"
Seolah-olah mereka tidak bisa mempercayai apa yang mereka lihat, mereka memandang pria itu.
Sungguh menakjubkan, bagi pria itu untuk datang ke pegunungan. Tapi, dia bahkan memiliki fairy yang terbang di sekelilingnya.
"Buka."
Wajah tanpa ekspresi pamungkas!
Pria itu berbicara dengan nada yang membuat mereka merasa kedinginan.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us