Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

KOB_106

gambar

Bab 106


KOB_106

Dia belajar melihat ‘Bit’.
Dan ketika dia melihat ‘Bit’, dia bisa melihat sekilas tentang dunia.
Gerakan Muyoung melambat lebih jauh. Dan di tengah-tengahnya, dia mendapati dirinya mampu melihat 'Bit' miliknya sendiri.
Itu adalah keindahan yang tak terlukiskan.
Dua dari mereka terluka, seperti benang tebal. Satu sebagai manusia, dan yang lainnya sebagai goblin dengan kekuatan Asura.
Dan saat Muyoung melihat mereka, dia bisa melangkah lebih jauh dan mampu mempengaruhi ruang dan waktu.
"Tanduk lain tumbuh."
Perubahan bentuk.
Namun, tanduk bukanlah satu-satunya hal yang berubah.
'Dunia…'
Muyoung melihat sekeliling.
Semuanya bergerak lambat.
Apakah ini yang biasa dilihat King Slayer?
Dengan dua tanduknya, dia tinggal di dunia yang 4 kali lebih lambat.
King Slayer adalah dalang di balik kemampuannya.
"Dengan tubuhku saat ini, 1 menit adalah batasnya."
Namun, dia tidak bisa secara permanen berada dalam keadaan ruang dan waktu seperti itu. juga, dia tak bisa melambatkan dunia ke tingkat King Slayer.
Paling banyak sekitar satu menit. Itu karena, kekuatan sihirnya terkuras begitu parah.
Jadi, Muyoung menyentuh sisi lain ‘Bit’.
Persisnya ‘Bit’nya sebagai manusia.
Anehnya, ketika dia memilihnya, tanduknya menghilang.
Warna kulitnya berubah, dan dia berubah menjadi bentuk yang akrab.
Manusia.
Dia telah mendapatkan kembali bentuk manusia-nya.
Sejak saat itu, Muyoung dapat memilih bentuknya sendiri.
‘Apakah itu karena Aku membangunkan ‘Bit’ bentuk goblin? Ketika tanduk muncul, waktu dan ruang melambat secara otomatis. '
Dia mampu mengubah bentuk secara bebas. Tapi masalahnya adalah, jika dia berubah menjadi bentuk goblin, kekuatan magis dan kekuatan mentalnya akan mengering dalam sekejap mata.
Meskipun tidak jelas, menjadi penting untuk membedakan antara bentuk manusia dan goblin.
Jadi, jika bukan karena alasan khusus, dia memutuskan untuk tetap dalam bentuk manusia.
"Bagian atas kepalaku terasa kosong."
Karena Muyoung pada awalnya adalah manusia, seharusnya dia tidak terasa canggung. Tapi, karena suatu alasan, kepalanya terasa agak kosong, ketika tanduknya menghilang.
"Blargh!"
Dan ketika tepat 1 menit berlalu, dia dipaksa ke dalam bentuk manusia, karena semua cairan lambungnya terbalik.
Dia jatuh ke lantai, dan mengguncang tubuhnya seperti penderita kusta.
Bahkan untuk Muyoung, itu tak tertahankan. Jadi, itu menjelaskan semuanya.
Setiap kali dia mengalami dunia yang lebih lambat, kepanikan hebat menguasainya.
Dan untuk membiasakan diri, dia membutuhkan waktu.
Ketika dua minggu telah berlalu, Muyoung meninggalkan Wilayah Dewa Iblis.
"Desa Twilight."
Tempat yang terkenal karena wilayah pengasingan.
Tidak ada orang yang sekuat itu. tapi tepat di belakangnya, ada tebing tak berujung. Dan karena keindahan yang aneh itu, cukup banyak orang yang tinggal di sana.
Disordered Terror sedang menuju ke arah pegunungan yang tidak disebutkan Namanya, di dekat des aitu.
Tujuan Muyoung adalah menemukan Disordered Terror.
Itu diragukan, apakah dia akan mengikutinya atau tidak. Tapi, jika Muyoung menghentikan kegilaannya, masih ada kemungkinan Contract of Death diaktifkan dengan benar, dan membuat iotu menjadi subjeknya.
"Jika itu kasus yang sama dengan Baltan, itu akan memiliki kekuatan yang cukup besar."
Baltan yang bisa dianggap lemah, bisa mendapatkan potensi tak terbatas melalui Contract of Death.
Guardian Wilayah!
Dia sudah melihat kasus seperti ini, jadi bagaimana dia bisa menyerah?
Begitu dia tahu jika sumbernya adalah lich, dia tak bisa melewatkannya.
Yang terpenting, ada kemungkinan jika lich itu, bukan lich normal.
Monster yang dianggap tentara satu orang!
Banyak yang mengatakan, jika satu lich memiliki kekuatan sebuah kota kecil.
Jika itu mengikuti Muyoung, itu akan memainkan peran besar dalam menahan "Malam Panjang iblis".
Dan ketika dia memasuki pegunungan, sebuah pesan muncul.
Memang.
Itu dengan ramah memberitahukan kepadanya, tentang tujuan Disordered Terror dan strategi untuk mengalahkannya.
Mungkin itu pengaruh Contract of Death.
Namun, metode itu rumit.
"Aku harus menyingkirkan undead dan tumor pada saat yang sama."
Jumlah tumor ditetapkan menjadi lima, tapi undead itu berbeda.
Jika ada makhluk hidup di sekitarnya, undead dapat diciptakan tanpa batas.
Ini berarti, jika dia harus menghapus undead terlebih dahulu. Lalu, menyerang tubuh utama.
Jadi, jika dia ingin menghentikan undead agar tidak diciptakan, dia harus mampir ke desa Twilight terlebih dahulu.
Jika ingatan Muyoung benar, desa Twilight cukup hebat.
Desa Itu belum diserang.
"Aku harus bergabung dengan penduduk kota."
Muyoung berpikir sederhana.
Jika itu hanya akan menjadi perpanjangan perang antara dwarf dan Dark Dragon Barca.
Itu akan sedikit berbeda. Tapi, para dwarf berubah menjadi manusia, dan Dark Dragon Barca adalah Disordered Terror, itu saja.
* * *

Semua orang memandang Muyoung dengan waspada.
Itu yang diharapkan.
Dalam kondisi seperti ini, siapa yang akan menyambut orang asing yang tiba-tiba datang?
Sampai taraf jika meskipun mereka membutuhkan bantuan, tidak ada yang mencapai tempat ini.
Guild dan Clan yang kuat?
Mereka diam sejak awal.
Bahaya Disordered Terror.
Itu karena mereka sangat sadar, akan risiko kematian mendadak.
Mereka agak ingin tutup mata di sini.
"Dari mana kamu berasal? Aku perlu tahu, mengapa Kamu datang jauh-jauh ke sini. "
"Kamu ketakutan."
Di sebuah pondok kayu kecil, Muyoung duduk dengan nyaman di kursi.
Kursi dan seluruh rumah ditaburi dengan air suci.
Jika Muyoung adalah undead, seluruh tubuhnya akan terbakar atau akan menderita sakit.
Suasananya mirip dengan interogasi, tapi dia tidak peduli.
Berdebar!
Pria yang menanyakan pertanyaan itu, urat lehernya melotot.
“Apakah kamu seorang informan dari guild besar? Mereka ingin kita mati bersama musuh. Aku sudah tahu segalanya. Jika Kamu mencoba menggunakan kami untuk melakukan sesuatu…"
"Aku datang untuk memperingatkanmu."
Muyoung memotongnya.
Mereka diisolasi selama lebih dari sebulan.
Jelas bagi ketidak-percayaan mereka untuk tumbuh, dalam periode di mana kawan-kawan mereka menjadi undead dan menyerang mereka. dan juga guild yang kuat tetap diam.
Namun, bahkan itu tak ada hubungannya dengan Muyoung.
Sejak awal, Muyoung tidak datang ke sini untuk membantu mereka.
"Diam saja dan tetap tenang."
"Apa?"
Mata pria itu berkedut.
Muyoung berbicara sambil melihat ke arah pegunungan.
"Itu mangsaku."
Disordered Terror.
Hanya Muyoung yang bisa mengalahkannya.
Muyoung datang ke tempat ini, sehingga mereka tak akan bertindak gegabah.
Itu untuk menghentikan peningkatan undead yang tidak perlu.
‘Semua makhluk hidup di dalam gunung, mungkin akan dimakan sekarang. Hanya tempat ini yang tersisa.’
Dalam perjalanannya ke sini, hanya ada undead.
Target terakhir dari Disordered Terror adalah desa Twilight ini.
Jadi, yang terbaik baginya adalah bergerak sendiri.
Jika ada sesuatu yang berbeda kali ini daripada Perang Kastil, itu adalah desa ini.
Itu bagus untuk bertarung bersama tapi, jika jumlah musuh meningkat karena ini, bukankah itu tidak berguna?
Pada saat yang sama, kerumunan yang memandang Muyoung mulai bergumam.
"Apakah itu berarti, dia datang untuk berburu Disordered Terror?"
"Siapa dia? Seorang prajurit? "
"Dia sepertinya bukan berasal dari guild atau klan…"
Tapi Muyoung tidak peduli, dia hanya dengan jelas menyatakan keinginannya.
“Jangan meninggalkan desa tanpa alasan. Jika Kamu melakukannya, jumlah musuh akan bertambah. Kalian tidak membantu.”
Setiap kata seperti panah ke hati mereka.
Tapi itu benar.
Mereka yang tampak kuat sudah mati.
Saat ini, ada sekitar 1.500 orang tersisa di desa.
Ketika Kamu berpikir tentang 3.000 orang yang awalnya di sini, itu berkurang setengahnya.
Terlebih lagi, dalam setengah jumlah itu, sebagian besar pria dari desa menjadi korbannya.
Bahkan ‘ace’ desa itu mati.
Yang dia lakukan adalah melihat sekeliling dengan cepat, tapi dia masih bisa melihat.
Jika pria di depannya, adalah kartu as di antara mereka yang tersisa.
“Haa, kamu berbicara omong kosong. Aku tidak ingin mendengar kata-kata seperti itu dari orang luar. Kami telah bertahan lebih dari sebulan melawan serangan mereka. Selain itu…”
Menggiling!
Pria itu menggertakkan giginya.
“…Tanpa kepastian, jika kamu bisa menjatuhkan monster itu, kami tak bisa menghentikan aktivitas kami hanya karena orang luar mengatakannya. Semua persediaan desa habis. Apakah Kamu memberitahu kami, untuk hanya tinggal di sini dan mati kelaparan? "
Mereka percaya lebih baik mati berkelahi, daripada mati kelaparan.
Namun, Muyoung menggelengkan kepalanya.
Dari mayat yang dibawa Muyoung. Sepertinya, setengah mati karena mencoba meninggalkan desa.
Kematian yang gegabah. Tidak lebih atau tidak kurang.
Segalanya mungkin berbeda, jika seluruh desa mencoba yang terbaik untuk melarikan diri. Tapi pada tingkat ini, tak akan pernah ada solusi.
Itu sebabnya, dia mengatakan mereka takut.
'Teror.'
Disordered Terror.
Seperti namanya, sepertinya itu memengaruhi mereka.
Muyoung mengeluarkan jimat dari Infinity Pouch-nya.
Ketika dia mengguncang jimat itu sekali, potongan daging mulai mengalir keluar tanpa henti ke tanah.
“Aku akan memberimu makanan untuk hidup selama sebulan. Yang perlu Kamu lakukan adalah membuat dinding lebih tebal dan melindungi desa. Selain itu, Kamu perlu menyerahkan informasi yang Kamu miliki tentang 'Teror Disordered'. Seharusnya, ada tumpukan catatan yang Kamu simpan sampai sekarang, bukan? ”
Lelaki itu menelan ludahnya, saat dia melihat para daging yang tertumpuk di tanah.
Semua orang kelaparan.
Jika mereka mendapatkan makanan itu, situasi desa saat ini akan menjadi lebih baik dengan segera.
Jika situasi kelaparan ini berlanjut lebih jauh, ada juga kemungkinan, jika itu akan mengarah pada kanibalisme.
Pria itu memandang Muyoung.
“Aku akan melihat keahlianmu, untuk melihat apakah Kamu benar-benar bisa berburu Disordered Terror. Jika Kamu tidak bisa… Kamu harus meninggalkan semua makananmu dan keluar dari sini. "
Mata berkilau dengan keserakahan.
Itu adalah kata-kata yang tidak akan mereka bicarakan, jika mereka tahu bagaimana Muyoung pergi ke pegunungan.
Itu karena kelaparan, mereka bahkan melumpuhkan alasan mereka.
Muyoung mengangguk tanpa ragu.
Sebaliknya, itulah yang ia inginkan.
Ketika ada tempat yang disiapkan untuknya menjadi liar, Muyoung bukan tipe orang yang diam.
Api!
Seekor dragon merah melilit dirinya sendiri di seluruh tubuh Muyoung.
"Jiwa Dark Dragon Barca."
Pada awalnya, dia tidak tahu apa Dragon ini. tapi setelah memahami ‘Bit’, dia bisa mengetahui Dragon apa yang masuk ke tubuhnya.
Barca.
Tubuh fisiknya semua menghilang, tapi jiwanya tertinggal dan memasuki hatinya.
Ketika Muyoung sepenuhnya menyerap jantung, jiwa Dragon juga menjadi bawahannya.
Selama dia memiliki kekuatan sihir, itu cukup berguna. Karena, secara otomatis diblokir dan diserang sekali.
" Dragon?"
"Itu mungkin hanya skill."
"Reupeune tidak akan kalah."
Harapan terakhir desa.
Pria itu yang menanyai Muyoung.
Semua orang berpikir, jika pria itu tidak akan kalah.
'Aneh.'
Muyoung menggosok dagunya, saat dia melihat senjata yang dikeluarkan lelaki itu.
Dia memegang posao(pedang pendek berkarat) yang tampak tidak biasa.
Bilahnya sudah berkarat dan sudah sering digunakan. Sampai-sampai, itu menyerupai sebuah tongkat lebih dari sebilah pedang.
Sepertinya, itu khusus untuk pertempuran jarak dekat.
“Aku hanya tahu, bagaimana cara bertarung dengan kotor. Aku tidak tahu bagaimana menahan diri. Jangan salahkan Aku, bahkan jika Kamu mati. "
Sadar kembali, pria itu mulai berbicara.
Perkelahian kotor. Itu adalah jenis pertarungan yang secara praktis tidak ia miliki.
Seperti kalimat itu sendiri, itu pada dasarnya pertempuran udara.
Muyoung menikmati pertempuran menggunakan serangan dan blok yang terkendali.
‘Perkelahian anjing’ jauh dari kesukaannya.
Namun, itu juga pertama kalinya dia melihat seseorang yang berspesialisasi dalam perkelahian kotor.
Dia juga sepertinya menghabiskan waktu cukup lama di Underworld.
Tidak kurang dari 20 tahun. Muyoung berpikir, dia mungkin telah tiba di suatu titik, ketika manusia mulai melindungi wilayah mereka.
Tak peduli seberapa kelaparannya dia, matanya bergeser untuk menemukan kelemahan Muyoung.
‘Pasti dia ahli.’
Muyoung mengangkat bahu.
“Aku belajar beberapa hal di sana-sini. Aku tak akan membunuhmu. "
Dia berbicara, seolah itu bukan masalah besar.
Dia tidak akan membunuhnya.
Karena dia membutuhkan seseorang untuk mengendalikan desa.
Swoosh.
Muyoung mengeluarkan Anguish.
Dari binging, Anguish yang diperkuat bersinar, ketika itu dipantulkan oleh cahaya.
"Aku mungkin perlu memperhatikan."
Tentu saja, Muyoung tidak punya niat untuk membiarkannya menyerang.
Mata yang berkilau dengan keserakahan.
Muyoung berencana untuk mengambil salah satu matanya, sebagai kompensasi.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us