Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

KOB_117

gambar

Bab 117


KOB_117

Dia mengabaikan mereka.
Dia tidak memiliki harapan tentang kekuatan mereka.
Dia ingin menggunakan kekuatan dwarf untuk mempersiapkan Long Night Demon.
Namun, saat duel berlanjut, Muyoung menyadari jika pikirannya salah.
"Benih ditabur."
Hanya memperluas wilayah dan menjadi raja iblis, bukan segalanya.
Ada Benih.
Benih, yang dia tidak tahu, itu akan jadi apa!
Muyoung menabur benih itu, dan sekarang dia perlu mengolah dan memanennya.
'Menarik.'
Akankah petani merasakan hal ini?
Sama sekali tidak diharapkan.
Itu sebabnya, dia lebih menantikannya.
"Aku tidak tahu, bagaimana bertarung dengan setengah hati."
"Jika aku berani, tolong bertarunglah sunguh-sunggu denganku, agar tidak ada sedikit pun penyesalan."
Arand menunduk sedikit.
Itu adalah gerakan yang memungkinkan Muyoung merasakan tepi unik Dark elf.
Namun, belati yang tersembunyi di dalamnya, benar-benar sesuatu.
Itu jauh dari kekuatan, yang hanya bisa diungkapkan budak.
"Apakah persepsiku benar-benar salah?"
Mereka adalah makhluk hidup. Makhluk hidup mampu mengandung potensi kapan saja.
Terlebih lagi, mereka adalah benih yang tumbuh, saat mereka menyaksikan Muyoung. Mereka tidak bisa menjadi boneka.
Muyoung menoleh.
Ogar menatapnya.
Dia berbicara dengan matanya.
Baginya untuk 'menikmati festival'.
"Aku mengizinkannya."
Muyoung menerima.
Swoosh!
Pada saat yang sama, dia mengeluarkan Anguish.
Dua puluh ribu orang yang memenuhi arena dan menyaksikan Muyoung.
"Jika kamu ingin bertarung denganku, menanglah. Aku hanya akan 'mengakui' pemenangnya. "
Muyoung adalah penguasa yang memerintah tempat ini.
Jika dia hanya menerima tantangan siapa pun, wibawa-nya akan berkurang.
Hanya orang yang telah memenangkan semua pertarungan, yang bisa mendapatkan kualifikasi itu.
"Aku suka mereka yang bertarung."
Semua pahlawan masa lalu seperti itu.
Mereka menerobos semua jenis kondisi yang keras, untuk disebut pahlawan.
Dan dari lubuk hatinya, dia merindukan para pahlawan itu.
Jika pahlawan tidak dilahirkan tapi diciptakan, dia ingin melihat bukti.
Sampai sekarang, Muyoung tidak memberi mereka perhatian yang layak.
Dia percaya dia perlu bergerak sendiri dan melakukan semuanya sendiri.
Bahkan sekarang, pikirannya tidak banyak berubah. Tapi, bagaimana jika itu juga kekuatan Muyoung sendiri?
Dia berencana untuk mencari tahu, apakah itu bisa berguna baginya atau tidak.
Dia tidak peduli, apakah itu Arand atau orang lain.
Tapi, Muyoung akan mengakui yang terakhir berdiri.
Yang itu akan menjadi bahan kepemimpinan, yang akan memberinya kekuatan!
Muyoung akan menyapa mereka menjadi pasukannya. Pasukan yang terbentuk dari makhluk hidup dan undead.
Dengan cara ini, Muyoung bisa menjadi pusat dari segalanya. Di antara yang mati dan yang hidup.
"Jangan lupa kata-katamu, Lord."
Tubuh Arand menggigil tanpa terasa.
Arand sangat senang.
Muyoung adalah idola dan tujuannya.
Di tempat dia merendahkan dirinya sebagai sampah, dan mengira dirinya adalah babi di kendang. Muyoung adalah satu-satunya yang bersinar.
Dia bermimpi, sambil menyaksikan Muyoung bertarung di arena.
Jika dia ingin bertarung di tempat yang sama dengannya!
"Jangan pernah lupakan itu."
Pengakuan.
Itu saja.
Itu hal yang lucu.
Tapi, rasanya masih enak.
Di sisi lain, itu sudah cukup.
Arand membalikkan tubuhnya.
Arena dipenuhi keheningan.
Namun, pada saat ini, sikapnya terhadap pertarungan sederhana berubah.
Itu berubah.
Ini adalah medan perang.
Tempat mereka memotong tulang dan mengunyah kulit!
Pertempuran suci?
Pertarungan yang menghasilkan kemuliaan, karena mengikuti hukum?
Tidak ada yang seperti itu.
Menang adalah segalanya. Muyoung tidak menyebutkan kondisi apa pun selain itu.
Menang. Bertahan sampai akhir!
"Aku bukan lagi budak di dalam sangkar."
Arand hidup untuk hari ini.
Dia berjanji, jika dia akan hidup untuk kemenangan dan bukan untuk kekalahan.
Montok!
Muyoung duduk di kursinya.
"Selanjutnya."
Tuan mereka berbicara.
Baltan, Guardian of Territory.
Awalnya, itu adalah Seohan dan pertarungannya. Tapi, lawannya berubah.
Arand telah bangkit untuk menjadi lawan baru.
***

"Kita bukan warga asli dari tanah ini."
Seorang lelaki tua mulai berbicara.
Dalam diam, sekitar dua puluh orang berkumpul.
Mereka semua tersesat.
Sekarang hanya satu, hanya Baltan yang tersisa.
"Jika sekarang, tidak mungkin untuk melarikan diri dari Wilayah Demon God. Tapi, aku takut."
Orang tua itu adalah seorang pejuang berotot, tapi penampilannya tampak sangat terintimidasi.
Itu bukan karena kehilangannya.
Dia takut meninggalkan Wilayah Demon God.
“Karena Heidegger, kita semua diculik.”
Muyoung-lah yang mengakhiri tirani Heidegger.
Dia telah menerima mereka sebagai warganya. Kekerasan di masa lalu, juga telah menghilang.
“Dan beberapa waktu telah berlalu sejak itu. Kita tumbuh lebih kuat. Dan seharusnya, tidak sulit untuk melarikan diri dari Wilayah Demon God, jika kita memutuskannya. "
Untuk melarikan diri dari Wilayah Demon God.
Mereka bisa kembali ke kerumunan orang.
Namun, apakah hanya itu?
“Aku akan jujur. Aku takut pada manusia, manusia.”
Penyesalan mendalam, ada dalam kata-kata orang tua itu.
"Kalian semua mungkin berpikir sama seperti diriku."
Yang lain mengangguk, ketika pria tua itu berbicara.
Mereka biasanya lemah.
Orang yang tidak akan terlewatkan, diculik oleh Heidegger. Tanpa ada orang yang menyelamatkan mereka.
Orang-orang yang berkumpul di sini, di tempat ini, adalah orang-orang yang benar-benar diabaikan oleh masyarakat.
Muyoung mungkin tidak sadar atau mungkin tidak memikirkannya. Tapi… kesedihan orang yang lemah, berada di luar imajinasi seseorang.
Apa alasan mereka, untuk secara alami menerima tirani Heidegger ?!
Itu karena tidak ada bedanya, dengan ketika mereka berada dalam kerumunan orang sejak awal.
Heidegger dengan cerdas menculik orang-orang yang ia yakini tidak dibutuhkan.
“Untuk pertama kalinya, kita menyadari pentingnya satu sama lain dengan datang ke tempat ini. Kita belajar, bagaimana hidup dengan saling membantu.”
Setelah datang ke Underworld, pengetahuan mereka yang ada… menjadi tidak berguna.
Yang terkuat.
Struktur di mana hanya yang kuat, yang bisa memakan segalanya.
Yang lemah hanya akan merangkak di tanah. Kekerasan yang kuat, tidak berbeda dengan tirani Heidegger.
Mereka harus hidup setiap hari, dengan mempelajari wajah orang lain.
Mereka harus melalui jalan sempit, yang membuat langkah kecil untuk memenuhi kebutuhan hidup.
Bukankah mereka hanya perlu menjadi lebih kuat?
"Kita bahkan tidak diberi kesempatan untuk menjadi lebih kuat."
Kepentingan pribadi yang dikembangkan, selama beberapa dekade.
Mereka menggunakan sumber daya tetap mereka, hanya untuk diri mereka sendiri.
Kadang-kadang, mereka memilih anak-anak yang baik-baik saja, yang tampaknya memiliki potensi untuk menjadi pria yang baik. Dan menempatkan mereka di bawah perintah mereka.
Sisanya ditinggalkan.
Peluang kecil, bahkan tidak diberikan dengan mudah.
Yang lemah bersaing satu sama lain, untuk pergi melalui tempat yang lebih tipis dari lubang jarum.
Jalan neraka dibuat untuk menghasilkan yang terkuat, yang menjatuhkan yang kuat.
Namun, tempat ini berbeda.
Setidaknya, di tempat ini di mana Muyoung memerintah, ada peluang.
Apa yang mereka pikirkan pada saat itu adalah, dungeon.
Dungeon adalah tempat yang dipenuhi madu.
Jalan di mana mereka bisa menjadi kuat, cepat, dan mudah.
Muyoung tidak membatasi mereka, untuk memasuki tempat itu.
Mereka bisa mendapatkan hadiah, dengan menyelesaikan dungeon, dengan menggabungkan kekuatan mereka.
Setelah datang ke tempat ini, mereka menyadari… mereka bisa bertahan hidup, jika mereka menggabungkan kekuatan mereka, setelah waktu yang lama.
Bagi mereka untuk tidak saling menghancurkan dan saling menggerogoti, sampai mati.
Mereka bisa membangun rumah dan tanah sendiri.
Di Kota Besar, bahkan itu mustahil tanpa otorisasi Kelompok besar.
Meskipun tidak aman, ada banyak grup di tempat ini.
Mereka mampu menerima, setidaknya keamanan minimum.
"Apakah kamu akan kembali?"
Pria tua itu berbicara.
Apakah Kamu akan kembali dan melepaskan kesempatan ini?
"Aku tidak mau."
Orang tua itu menjawab sendiri.
Lebih baik mati daripada kembali.
Daripada kembali ke septi-tank yang kotor, dia rela mati berkelahi di tempat ini.
"Aku juga tidak mau. Aku muak dan lelah karenanya. "
"Aku ingin berhenti menangis, dengan memegangi tali busuk."
"Tapi, bisakah kita tetap di tempat ini?"
Semua orang skeptis tentang hal itu.
Banyak goblin dan spesies lainnya.
Paling tidak, ada selusin manusia.
Mereka tertinggal dalam jumlah.
Meskipun Muyoung tetap netral, tidak mungkin mereka tahu, kapan dia akan berubah pikiran.
Pria tua itu mengepalkan tinjunya.
"Itu sebabnya, kita harus menang. Baltan, Kamu adalah harapan kita. Jika Kamu menang, kita akan dapat mengumpulkan lebih banyak orang yang lemah. Jika ada harapan kecil di antara yang lemah, kita bisa memberi tahu mereka, jika mereka bisa semakin kuat. ”
Jika rencana Muyoung benar-benar mencakup semua orang.
Pria tua itu memimpikan masa depan yang jauh.
Mimpi di mana orang-orang lemah yang dikutuk seperti dirinya, berkumpul dan mengembangkan kekuatan mereka.
Itu adalah taruhan terakhir yang ia pakai.
Pada saat yang sama, perhatian semua orang terfokus pada Baltan.
Baltan, Guardian of Territory.
Semua orang mengira, dia telah berubah dari sebelumnya.
Itu tidak normal baginya, untuk tiba-tiba menjadi lebih kuat dan menjadi Guardian.
Namun, bagaimanapun juga, Baltan adalah satu-satunya yang berdiri di sisi mereka.
Karena kenyataan, jika Baltan menerima kesepakatan Muyoung dan menjadi undead, semata-mata untuk melindungi Irene dan mereka.
Pria tua itu menundukkan kepalanya lebih jauh.
"Sampai jumpa lagi."
Swoosh!
Baltan mengambil pedangnya.
Armor putihnya bersinar lebih dari biasanya.
Terus bekerja keras!
Dia bergerak menuju medan perang.
Final telah tiba.
Dia harus menang melawan lawan terakhirnya, Arand.
"Maju."
"Menangkan untuk kita!"
"Untuk pengakuan!"
"…untuk harapan."
Semua orang berbicara, tentang keinginan kecil mereka.
Saat Baltan berjalan menuju medan perang, langkah kakinya sangat berat.
***

Seekor kuda hitam, Arand.
Guardian of Territory, Baltan.
Babak final mereka, sangat memusatkan perhatian semua orang.
Muyoung bukan pengecualian.
“Mereka semua memiliki tujuan mereka sendiri. Mereka semua bergerak, dengan ide-ide mereka sendiri. Dan kamu-lah yang mengatur tujuan dan ide mereka. ”
Jangan berpikir ringan.
Jangan pernah menganggap enteng berat itu.
Ogar sedang membicarakannya.
Sepertinya, dia diam-diam tahu, bagaimana pendapat Muyoung tentang mereka.
Bahu Muyoung menjadi lebih berat.
Namun, berat ini sudah cukup untuk Muyoung, agar bisa bertahan sepenuhnya.
Ogar menggaruk pipinya.
"Aku memperhatikan mereka dengan cermat. Bagaimana mereka tumbuh lebih kuat setiap hari. Tapi, jujur, Aku tidak yakin. Bahkan jika mereka memiliki tujuan. Aku tidak yakin, apa yang membuat mereka berubah secepat itu. "
Namun, bahkan Ogar tidak tahu segalanya.
Dia bukan orang bijak, tapi hanya fire tars yang tidak biasa.
Muyoung pikir, dia tahu sedikit tentang bagian ini.
"Ini adalah emosi yang paling mendasar."
"Paling dasar?"
"Keinginan."
Mencapai tujuan dan keinginan agak berbeda.
Terlebih lagi, hasrat tersembunyi telah memacu.
Itu sama untuk Muyoung.
40 tahun keinginan tertekan telah melonjak, dan dia mendapatkan kekuatan pendorong untuk terus menjadi lebih kuat.
Ogar membuat wajah terkejut.
"Keinginan… keinginanmu. Apakah Kamu dapat mengendalikan keinginan itu? "
"Keinginan tidak boleh dikontrol."
"Lalu?"
"Ini tentang meledak, bertabrakan, dan mengamuk."
"Dengan kata lain, kamu mengatakan,, kamu akan melepaskannya. Karena, itu merepotkan untuk dikendalikan. Kehaha!"
Ogar tertawa terbahak-bahak.
Dia merasa seperti dipukul keras.
Itu sungguh.
Muyoung saat ini menetapkan aturan dan prinsipnya sendiri.
Jika dia akan meninggalkan mereka, jika mereka menjadi liar, ketika mereka melanggar dari aturan mereka sendiri.
Jika dia akan mengukur keinginan mana yang lebih besar antara keinginannya dan keinginan mereka.
Ini juga merupakan pertarungan tak terduga lainnya.
"Tunjukkan padaku keinginanmu."
Kekuatan yang menyembur dan mengamuk, akan menghasilkan kekuatan yang kuat pada akhirnya.
Jika dia mengejar posisi Raja Iblis, bukankah dia setidaknya harus menahan ini dengan senyum?
Raja Iblis juga seorang raja.
Bahkan jika dia tidak memiliki pengalaman, dia tidak bisa hanya menundanya.
Bahkan Muyoung mengakui, jika pikirannya terlalu sempit.
Dia mengabaikan kekuatan kelompok.
Dia hanya meremehkan kekuatan umat manusia.
Jika tidak ada pahlawan, dia hanya perlu membuat mereka.
Dia menyadari logika sederhana itu.
Memukul!
Tepat pada waktunya, perjuangan untuk keinginan antara Baltan, Guardian of Territory dan kuda hitam, Arand telah dimulai.
Ledakan pasir tebal berserakan, seperti cahaya bintang yang jatuh.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us