Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_284

gambar

SCG_284

Bab 284. Setelah Penyiapan (5)


Para contract gagal memahami situasi. Segalanya terjadi begitu cepat, dan mereka tidak bisa melihat dengan baik. Karena, kegelapan malam yang tidak bisa ditembus.
Beberapa orang berharap, ‘Tutorial baru saja dimulai. Apa yang bisa terjadi sejak dini?‘
Hanya seorang wanita yang berdiri di dekat pria paruh baya, memperhatikan jika ada sesuatu yang salah dan berkedip perlahan.
“Baru saja…”
Dia merasa ada sesuatu yang tercecer di wajahnya, hampir seperti percikan air melewatinya. Wanita itu tanpa sadar mengangkat tangannya, dan menggosok wajahnya. Cairan merah tua yang berbau seperti besi, menggosok jari-jarinya. Saat dia hendak bertanya apa itu, matanya melebar.
Pria yang memperkenalkan dirinya sebagai pejalan kaki profesional, sangat bergoyang. Dengan kepalanya terkulai rendah, dia terhuyung-huyung ke samping seperti orang mabuk, sebelum tiba-tiba jatuh seperti menara yang hancur.
“Apa….”
Wanita itu melihat ke bawah secara refleks, matanya dengan jelas menangkap kapak yang mencuat dari kepala lelaki itu.
Matanya terbuka, begitu pula mulutnya. Saat napas tertahan dan jeritan ngeri menjalar ke tenggorokannya…
Paak!
Wanita itu tiba-tiba jatuh dengan mata dan mulutnya masih membatu.
Kurang dari beberapa detik setelah itu, kapak lain terbang ke depan dan membuat kepala orang lain terbuka. Lemparan ini membanggakan akurasi yang luar biasa. Tiga orang tewas dalam sekejap.
Pada titik ini, semua orang yang berdiri seperti patung batu mulai memahami situasinya.
“Uh huh…?”
“A-Apa itu tadi? Apa yang sedang terjadi!!?”
“Persetan …!”
“Mereka sudah mati? Mereka benar-benar mati? “
Murmur, murmur.
Para Contract yang belum menerima kenyataan, menyusut kembali. Tapi seolah-olah untuk mengolok-olok, semua orang secara naluriah mundur dari kedua mayat itu.
Empat kapak lagi, terbang masuk.
“Guaaaak!”
Pria lain menjerit dan jatuh. Mungkin karena dia bergerak, kapak kehilangan target dan menabrak bahunya. Meskipun lelaki itu selamat, dia menggeliat kesakitan di tanah seperti ulat.
Kali ini, semua orang melihatnya dengan jelas.
“Auu, auuu…!”
Dan mulai dari titik ini…
“S-Seseorang tolong …!”
Kerumunan menjadi panik massal.
“Uwaaaaaaaaaah!”
Beberapa berteriak.
“B… Bu…”
Beberapa orang terhuyung mundur, karena kehilangan fikiran apa yang harus dilakukan.
“….”
Beberapa jatuh di pantat mereka, kulit mereka pucat.
“S-Selamatkan aku! Selamatkan akuuuu!”
Dan beberapa lari untuk hidup mereka.
Sebuah kekacauan total pecah!
Segala macam jeritan dan teriakan berputar-putar di tanah kosong. Sementara itu, kapak menembak jatuh korban satu per satu. Penyerang itu belum mengungkapkan dirinya.
Mata Seol Jihu menyipit.
‘Seperti yang diharapkan.’
Tutorial Khusus benar-benar berbeda dari awal. Dalam Tutorial Dasar, para peserta dapat mengulur waktu, dengan memblokir pintu auditorium. Tapi Tutorial Khusus, monster bergerak tanpa ampun sejak awal.
Dengan ruang awal menjadi area terbuka yang begitu luas. para korban dipaksa untuk menghadapi tekanan yang tak terbayangkan, dari perjalanan ini.
‘Apa yang harus dilakukan…’
Sudah terlambat untuk mengendalikan situasi. Para Contract tersesat dalam ketakutan, melarikan diri ke segala arah. Tentu saja, Seol Jihu tidak punya niat untuk mengendalikan mereka sejak awal. Jika dia melakukannya, dia akan melakukannya sejak lama.
Dalam situasi ini, satu-satunya pilihan yang dimilikinya adalah membunuh monster itu, untuk meminimalkan kerusakan atau membiarkannya.
Segera, setelah mengambil keputusan, Seol Jihu menoleh ke Eun Yuri.
Lalu.
Whoosh, whoosh! Suara tajam memotong di udara mendekati mereka. Tampaknya menuju ke arah Eun Yuri.
‘Hmph, kamu pikir kamu membidik siapa?’
Dia segera bergerak untuk memblokir kapak. Tapi dia segera menyadari, jika itu tidak perlu, ketika Eun Yuri terbaring di tanah, seperti katak dengan wajah tenang.
Kapak berputar di udara tanpa tujuan, sebelum menghilang ke dalam kegelapan.
“Semua kapak itu digunakan untuk menargetkan kepala. Jadi aku pikir, hal yang sama akan terjadi padaku.”
Eun Yuri dengan cepat melompat dan berkata sambil mengambil tasnya. Dia pasti telah mengamati situasi dengan tenang.
Dia tentu saja berbeda dari Contract yang sederhana. Mungkin, karena dia pernah mengalami Tutorial dan Zona Netral sebelumnya.
Seol Jihu merasa, dirinya lebih menyukai Eun Yuri, saat dia menarik lengannya.
“Ayo, ayo pergi dari sini dulu.”
Sementara semua orang berlarian berteriak panik, hanya duo pria dan wanita meninggalkan kekacauan itu.
Tentu saja, Seol Jihu tidak lupa untuk mengambil kapak dari tanah, sebelum dia pergi.
***

Setelah meninggalkan lokasi, Seol Jihu dan Eun Yuri tidak mengatakan apa-apa untuk waktu yang lama. Pada saat gangguan di tempat itu perlahan mereda, Seol Jihu yang memimpin jalan berbicara.
“Aku pikir Diary of Unknown Survivor adalah item yang paling dikuasai dalam Tutorial.”
Meskipun dia berhasil memecah keheningan, tidak ada jawaban yang datang kembali. Tapi, dia tidak terlalu keberatan, karena dia tidak mengharapkan balasan. Dia melanjutkan.
“Diary itu memperbarui isinya, tergantung pada situasi apa yang sedang kamu alami. Kamu harus membacanya dengan cermat, setiap kali ada sesuatu yang ditambahkan. Kamu akan melihat, satu atau dua petunjuk, jika kamu memperhatikannya dengan cermat. ”
Hal yang sama… tidak ada jawaban.
Melihat ke belakang, Seol Jihu melihat Eun Yuri mengangguk. Dia masih tidak bisa membaca pikiran gadis itu dari wajahnya.
“Haruskah kita membantu?”
Anggukan itu berhenti. Dalam hati Seol Jihu mengakui, jika ini adalah pertanyaan yang agak kejam. Tapi, dia masih penasaran dengan pendapat Eun Yuri.
Setelah hening sejenak, Eun Yuri berbicara.
“Aku pikir, kamu punya alasan.”
Dia menjawab dengan sopan, dengan suara pelan. Seol Jihu tersenyum pada jawaban bundaran.
“Para peserta Tutorial bebas untuk bekerja sama. Tapi, mereka juga pesaing. Kamu harus tahu, apa yang aku bicarakan, sejak kamu mengalami tahap ketiga. “
Sebenarnya, itu tidak buruk untuk membantu mereka. Bagaimanapun juga, membantu orang lain juga merupakan kriteria yang dinilai. Mengetahui betapa tinggi poin Odelette Delphine, kembali ketika mereka berada di Zona Netral… dia mungkin telah membantu yang lain, jika mereka mengambil bagian dalam Tutorial Dasar.
Tapi, situasinya telah berubah.
Dengan dibukanya Tutorial Khusus, imbalan yang mereka dapatkan bisa berlipat ganda. Secara alami, cara untuk mendapatkan Poin Survival harus meningkat juga. Jadi, menilai jika mereka bisa mengumpulkan Poin Survival yang cukup, bahkan tanpa membantu yang Contract…
Seol Jihu telah memutuskan untuk memprioritaskan memonopoli hadiah khusus.
Hanya saja, dia penasaran dengan reaksi Eun Yuri.
‘Bagaimana mungkin kamu tidak menyelamatkan orang-orang yang sekarat di depanmu? Aku kecewa! Aku tidak akan memasuki organisasimu!‘ Seol Jihu akan sakit kepala, jika dia tiba-tiba mengatakan itu.
Tentu saja, dia tidak akan secara terbuka mengatakan hal seperti itu. kecuali, dia benar-benar gila. Tapi seperti biasa, sulit menebak apa yang dipikirkan seseorang.
“Sejujurnya, bahkan jika kita membantu, mereka mungkin akan kembali menggigit kita. Meskipun, beberapa orang mengenali bantuan dan mengembalikannya… ada juga orang yang merasa berhak mendapatkannya. Setidaknya, begitulah yang terjadi padaku. ”
“Kamu benar.”
Kali ini, dia langsung menjawab. Seol Jihu melirik Eun Yuri.
“Sebenarnya, beberapa orang secara keliru berpikir, jika mereka berutang budi.”
Dia berharap, dia mengangguk diam seperti sebelumnya. Tapi kali ini, dia mengungkapkan pikirannya dengan jelas.
‘Hmm.’
Meskipun belum satu hari pun berlalu sejak mereka bertemu, evaluasi Seol Jihu tentang kepribadian Eun Yuri adalah ‘diam’.
Dia sepertinya, seseorang yang jarang mengungkapkan emosinya, tidak ikut campur dalam urusan orang lain, dan hanya berkata dan bertindak… ketika benar-benar diperlukan.
Dia tidak tahu apa yang ia alami di Zona Netral, untuk bertindak seperti ini. tapi, dia sepertinya tahu cara kerja Paradise.
“Aku benar-benar ingin tahu, tentang wataknya.”
Menantikan saat ketika Tutorial akan berakhir, Seol Jihu berbicara.
“Aku mengatakan semua itu, karena aku tidak tahu apa yang akan kamu pikirkan. Tapi pada akhirnya, aku ingin lebih fokus pada Nona Eun Yuri. Itu saja.”
Dia tidak mengatakan apa-apa, “Karena Tutorial ini adalah panggung untuk kamu dan aku.” Dia terlalu malu untuk mengatakannya.
Eun Yuri sedikit menundukkan kepalanya.
“…Ya….”
Dia bergumam dengan suara kecil. Dia bertingkah tidak terganggu, tapi mungkin dia juga agak malu.
Terkekeh pada dirinya sendiri, Seol Jihu melihat sekeliling.
“Mari kita duduk sebentar.”
Eun Yuri melirik sekilas ke belakang. Dia pasti berpikir, ‘Kita sudah beristirahat? Kita baru saja meninggalkan tempat parkir! ‘
“Ada sesuatu yang perlu kita lakukan. Pertama…  membuka kotak hadiah. Sementara kita melakukannya, kita bisa melihat apa yang ada di dalam tas emas juga. ”
Salah satu alasan Seol Jihu menyukai Eun Yuri adalah, karena dia cepat mengerti.
Tahu persis apa yang diinginkan Seol Jihu, Eun Yuri duduk, menurunkan tasnya, dan mengeluarkan Required Box.
Jika dia berada di militer, dia tidak diragukan lagi akan menjadi rekrutan kelas-A.
“Required Box adalah item bonus yang memberikan, apa yang paling kamu butuhkan.”
“Apa yang paling aku butuhkan…”
Mata Eun Yuri menyala, saat dia mengulangi kata-kata Seol Jihu dengan linglung. Meskipun Seol Jihu tidak tahu apa, sepertinya ada sesuatu yang benar-benar ia inginkan.
Seol Jihu melanjutkan, berpikir, “Ini mungkin bukan camilan.”
“Ketika aku melakukan Tutorial, aku hanya mendapatkan tiga Required Box di samping Poin Survival yang disertakan pada awalnya. Kami pikir, kamu tidak akan membutuhkan Poin Survival. Jadi, kami menambahkan kotak lain. “
“Oke.”
“Jika kamu membuka kotak itu, item bonus akan keluar secara otomatis. Bisakah kamu membuka satu, dan memberi tahuku apa yang kamu dapatkan? “
Eun Yuri segera membuka kotak. Kotak itu meleleh, dan mata Eun Yuri menuju ke udara.
“Aplikasi Mana Circuit…?”
“…?”
“Sesuatu yang disebut Aplikasi Mana Circuit ditambahkan ke Status Window-ku.”
“Ah, sebuah kemampuan.”
Seol Jihu memiringkan kepalanya. Dia sendiri memiliki Mana Circuit yang kuat, berkat Psyche’s Tears. Tapi, Mana Circuit Application?
Itu adalah kemampuan yang belum pernah ia dengar sebelumnya.
“Ini pertama kalinya, aku mendengarnya …”
Memutuskan untuk menyelidikinya nanti, Seol Jihu menyarankan agar dia membuka kotak yang tersisa. Secara kebetulan, ketiga kotak itu berubah menjadi jimat kertas.
Dia berharap untuk mendapatkan, setidaknya satu jimat kertas. Tapi Seol Jihu berpikir, ketika tiga keluar.
“Haruskah aku bahagia?”
Sementara itu, Eun Yuri membuka tas kulit. Hanya ada satu item di dalam… tali dengan cahaya biru.
“Katanya, itu adalah tali yang bisa menetralisir seorang killer.”
Eun Yuri menjelaskan sambil memegang tali di tangannya. Sepotong info keluar. Dia bilang killer, bukan Gaekgwi.
“Yah… aku berharap, begitu ketika aku melihat kapak.”
Mengingat jika kesulitannya telah naik, itu hanya masuk akal, jika monster itu untuk menjadi jauh lebih kuat daripada Gaekgwi.
Lalu.
Ssk, ssk.
Suara gemerisik rumput terdengar. Telinga Seol Jihu meninggi, saat indranya ditarik kembali.
“Itu dari arah tempat awal.”
Seol Jihu berdiri dengan kapak tangan.
Suara itu dengan cepat mendekat. Menilai dari langkah-langkah berat. Sepertinya, orang ini tidak punya niat untuk menyembunyikan kehadiran mereka.
Apakah itu killer atau yang selamat?
Jawabannya segera terungkap. Rumput tinggi bergoyang ke kiri dan ke kanan, dan sesosok ramping muncul.
Dia berkepala lebih tinggi dari Seol Jihu, dan memiliki lengan dan kaki yang panjang dan tidak wajar.
Makhluk ini tidak terlihat seperti manusia, bahkan jika sekilas. Dia memiliki kulit abu-abu dengan bintik-bintik merah kehitaman, yang membuatnya tampak seperti mayat yang membusuk. Selain itu, satu-satunya hal yang aneh adalah, dia mengenakan topeng putih, dengan lubang hanya untuk mata.
Persis seperti itu, si killer mengungkapkan dirinya.
‘Aku tidak mengira, dia akan mengejar kita…’
Seol Jihu mendecakkan lidahnya dan mengaktifkan Nine Eyes. Segera, dia mengerutkan alisnya.
‘Hijau?’
Dia menduga si killer paling tidak berwarna kuning.
Bzz, bzz!
Ponsel berdengung.
“Dia axe killer, katanya.”
Diary of Unknown Survivor pasti telah diperbarui, ketika Eun Yuri menyampaikan informasi itu segera.
“Dikatakan: dia menikmati membunuh para peserta dengan berbagai senjata. Dan terutama, menikmati membunuh para peserta yang selamat dengan melemparkan kapak. Juga…“
Eun Yuri melanjutkan dengan cepat.
“Dia tampaknya sangat menghargai kapaknya, sehingga dia mengejar siapa pun yang membawanya.”
“Aha.”
Seol Jihu akhirnya menyadari, mengapa si killer mengejar mereka. Seolah ingin membuktikan Eun Yuri benar, si killer mengulurkan tangan kirinya. Dia menyuruh Seol Jihu untuk menyerahkan kapak.
“Aku mengambilnya, karena aku tidak punya senjata…”
Seol Jihu memukul bibirnya. Itu adalah kesalahan, jika dia bisa menyebutnya begitu.
Apakah dia hijau, karena dia akan diam-diam kembali, setelah dia mendapat kapaknya?
“Tapi, itu tidak masuk akal.”
Seol Jihu memutuskan untuk mengujinya.
“Sini.”
Dia melemparkan kapak.
“Mm… maaf sudah menerimanya. Aku tidak punya senjata, kamu tahu. Aku mengambilnya, karena nyaman.”
Eun Yuri meragukan telinganya. Apa yang sedang dilakukan orang ini?
“Apakah kamu memiliki tombak? Aku mengerti, kamu menghargai kapakmu. Tapi, tombak seharusnya baik-baik saja, bukan? Aku sangat menghargainya.”
Si killer tidak bergerak sedikit pun, setelah mengambil kapaknya. Matanya yang redup, menatap Seol Jihu melalui lubang-lubang di topeng itu.
Sementara Seol Jihu tidak yakin, jika dia berbicara bahasa manusia. Si killer tampaknya memiliki ekspresi yang agak tercengang, juga.
Seol Jihu tertawa masam, saat dia menggaruk kepalanya.
“Maksudku, tidak ada yang bisa aku lakukan, jika kamu tidak mau. Tapi, aku akan senang, bahkan dengan tmbak, jadi…“
Eun Yuri membuka mulutnya, tergagap.
“T-Tunggu. Diary itu mengatakan, dia yang paling berbahaya di antara para killer. Dikatakan, dia membunuh para korban di tempat, tanpa bermain-main dengan mereka…! ”
‘Apa?’
Seol Jehu berkedip cepat.
“Di antara para killer?”
Sejak awal, Seol Jihu tidak punya niat untuk menyingkirkan si killer.
Mengapa?
Karena itu akan membuat Tutorial-nya sepele. Killernya harus mengamuk, agar para peserta lainnya tidak berani menyentuh hadiah spesial.
Itulah sebabnya, Seol Jihu sengaja meninggalkan si killer di tempat parkir, tanpa membunuhnya.
“Tapi, ini mengubah ceritanya.”
Benar, karena kesulitannya meningkat. Itu tidak akan aneh, bahkan jika ada beberapa killer. Ini juga berarti, membunuh satu sejak dini, tidak akan menimbulkan banyak masalah.
“Apakah kamu yakin...”
Seol Jihu menoleh setengah jalan dan bertanya.
“…Jika ada banyak killer?”
Mata Eun Yuri membelalak. Karena pada saat yang sama Seol Jihu menoleh untuk melihatnya…
“Kyaha!”
Killer yang memegang kapak, bergegas masuk seperti sambaran petir.
“H-Hati-hati…!”
Saat Eun Yuri yang terkejut berteriak …
“Kukikikikik!”
Si killer langsung menutup jarak, dan mengayunkan kapak dengan tawa menghina.
Lalu.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us