Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_285

gambar

SCG_285

Bab 285. Setelah Penyiapan (6)


TAK!

Mata Eun Yuri yang kaget, memudar. Dia berharap kapak akan membelah kepala Seol Jihu menjadi dua. Namun, tidak ada yang terjadi.
Tidak, itu bukan apa-apa. Sekarang dia melihat lagi, pergelangan tangan si killer tertahan di udara. Alasan yang membuatnya begitu lama untuk menyadari ini adalah, karena Seol Jihu masih menatapnya. Dia telah menghentikan serangan itu, bahkan tanpa melihatnya.
“Kamu yakin, kan?”
Dia bertanya lagi, seolah-olah tidak ada yang terjadi. Menatap dengan bingung, Eun Yuri mengangguk. Seol Jihu berbalik.
“Haha, bocah nakal.”
Lengan di tangan Seol Jihu bergetar. Itu hanya beberapa sentimeter dari target yang dituju. Tapi, ada tekanan mengerikan, yang benar-benar menahannya di kuncian lengan. Si killer tidak bisa mengerti dan merasa, jika tangannya terjebak di dalam sebuah batu besar.
“Kiiiii!”
Ketika dia berjuang mati-matian, kapak mulai turun dengan panjang mikroskopis.
“Hmm?”
Tapi ketika Seol Jihu yang penasaran mengencangkan genggamannya, itu pun berhenti total.
Seol Jihu tidak pernah menggunakan mana. Stat Strength-nya adalah Intermediate (Intermediate). Meskipun ini adalah Tutorial khusus… kekuatannya bukan sesuatu yang bisa bertahan oleh monster, yang tidak akan bertahan sehari saja di villa kaisar kuno.
Retak!
Pada akhirnya, si killer meludahkan erangan dengan suara keras.
“Ini tidak akan terjadi, jika kamu tidak mengikuti kami.”
Seol Jihu memutar pergelangan tangan si killer, tanpa menyeretnya keluar.
Craaaack!
“KUAAA!”
Si killer menjerit. Dia harus memiliki rasa sakit, saat dia menggeliat kesakitan. Meskipun dia masih berhasil merebut kapak di tangan kirinya dan mengayunkannya…
“Usaha yang bagus.”
Dia melepaskan kapak, ketika tinju kuat memutar perutnya. Ketika Seol Jihu memberikan pukulan lain di tempat yang sama tanpa istirahat, si killer berlutut dengan bunyi ‘gedebuk’. Begitu sebuah tendangan cepat melewati rahang bawahnya, dia pingsan sepenuhnya.
‘Jadi, dia hijau, karena dia lemah…’
Dia pasti tidak menimbulkan ancaman, kecuali Seol Jihu dengan sadar menarik lehernya keluar dan berkata, “Tolong bunuh aku.”
Saat Seol Jihu berharap untuk pertarungan hidup atau mati yang mendebarkan. Dia tidak bisa tidak menggelengkan kepalanya, karena kecewa.
Pada akhirnya, ini adalah Tutorial. Ada ribuan hal yang harus dilakukan di Zona Netral. Lebih baik mengambil rute yang mudah, dan sampai di sana secepat mungkin.
“Krrrrr ….”
Axe Killer memamerkan giginya dan menatap Seol Jihu.
“Jangan tunjukkan gigimu.”
Namun, kaki Seol Jihu menghantam gigi killer yang mencolok itu dan menghancurkan itu sepenuhnya.
Bzz, bzz!
Telepon bergetar lagi. Seol Jihu tidak tahu apa yang diperbarui, tapi dia mengamati pinggang si killer dengan cermat. Seperti yang dikatakan Eun Yuri, beberapa senjata tergantung di sana. Sayangnya, dia tidak melihat tombak.
“Tidak ada tombak? Mengapa kamu tidak membawa satu di sana?“
“Dia… Dia adalah…“
Tangisan sedih mengalir keluar, tapi Seol Jihu mengepalkan tinjunya dengan marah.
“Diam, bangsat.”
Pukulan keras!
Begitu dia mengirimkan kait yang kuat ke mulut berdarah si killer. Si killer dengan cepat menjadi diam. Seol Jihu mengambil parang, sebelum memberikan beberapa ayunan kaki, dan kembali ke Eun Yuri.
“Apakah kamu ingin memberikan pukulan penghabisan? Itu seharusnya cukup, untuk memberimu beberapa poin. ”
Eun Yuri menggelengkan kepalanya dengan keras.
“Oh, kalau begitu, aku rasa aku akan membunuhnya.”
“Tidak! Bukan itu. “
Saat Seol Jihu menginjak si killer dan mengangkat parangnya, Eun Yuri berlari mendekatinya dengan tergesa-gesa dan memegangi lengannya.
“Lihat ini.”
Eun Yuri menunjukkan teleponnya kepada Seol Jihu yang bingung.
[Pengirim: Unknown
#Forest (Diary of Unknown Survivor - Halaman 22)]
“Kita sudah di halaman 22…?”
Seol Jihu agak terkejut dengan kemajuan mereka, saat dia dengan tenang membaca kontennya.
[Kami akhirnya menyingkirkan si killer! Meskipun kami berdua terluka, kami bergetar gembira, mengetahui killer yang membuat kami gemetar ketakutan, sudah mati.
Seseorang menyarankan untuk menahan tawanan killer sambil mendiskusikan apa yang harus dilakukan dengannya. Tapi, bagaimana kami bisa? Semua orang dengan senang hati bergabung untuk menyerang si killer sampai mati.
Saat si killer menjerit menghembuskan nafas terakhirnya, asap hitam keluar dari tubuhnya dan menghilang ke kejauhan. Apakah roh jahat memiliki tubuh si killer?
Yang penting adalah, jika killer terkutuk ini akhirnya mati. Kami semua tertawa dan merayakan kemenangan untuk pertama kalinya. Kita harus bisa tidur nyenyak malam ini.
…Kurang dari satu jam kemudian, sesuatu yang absurd terjadi.
Sial! Dia benar! Ibu Keenam marah! Kita seharusnya tidak mengambil nyawa si killer dengan tangan kita!]
Setelah membaca diary itu, Seol Jihu mengerti, mengapa Eun Yuri menghentikannya. Itu dieja untuknya. Jika orang yang selamat, hendaknya tidak membunuh si killer, dengan tangan mereka sendiri.
“Ibu Keenam marah?”
Dia tidak tahu arti dari kalimat ini. tapi sekarang, rasanya tidak benar membunuhnya dengan mudah. Mungkin membunuh para killer, adalah salah satu syarat untuk meningkatkan kesulitan Tutorial.
“Jadi, aku seharusnya tidak meremehkan Tutorial ini?”
Baiklah, mari kita lihat betapa luar biasanya hadiahnya. Seol Jihu menggerutu ke dalam, sambil menurunkan parang.
Dia tidak ingin membunuh si killer, tapi dia juga tidak ingin membebaskannya. Saat dia bertanya-tanya apa yang harus dilakukan…
“Um …”
Eun Yuri dengan hati-hati mengangkat talinya. Mata Seol Jihu berbinar.
“Ah, tali itu seharusnya menetralkan si killer, kan?”
“Ya.”
Dia bertanya-tanya, apa gunanya itu, ketika dia pertama kali melihatnya. Tapi sekarang, dia mengerti.
Eun Yuri mengikat si killer sendiri, meskipun Seol Jihu tidak mengatakan apa-apa. Dia berharap, gadis itu hanya memutar tali di sekitar si killer. Tapi, dia secara mengejutkan membuat ikatan kura-kura. Tangannya bergerak sangat alami.
“Ya, ya!”
[Pengirim: Unknown
#Forest (Diary of Unknown Survivor - Halaman 24)
Kami menangkap killer lain. Kerugian kali ini lebih besar, karena kekuatan killer yang meningkat. Kali ini, untuk tidak mengulangi kesalahan yang sama, kami mengikat si killer dengan seutas tali.
Tapi apa yang harus kami lakukan? Bagaimana kami bisa melenyapkan killer, tanpa Ibu Keenam mengetahuinya?
Kita perlu mencari cara… tapi, lolongan si killer terlalu berisik. Kami perlu cepat dan melakukan sesuatu tentang itu …]
Diary of Unknown Survivor diperbarui lagi. Seol Jihu fokus pada frasa, ‘tanpa Ibu Keenam mengetahuinya.’
Tiba-tiba, lebih banyak informasi terungkap. Seol Jihu berbicara, berpikir jika mereka perlu waktu untuk mengatur ulang diri mereka, sebelum mengambil tindakan lebih lanjut.
“Ayo bergerak dulu. Ah, berikan itu di sini. “
Seol Jihu mengambil alih tali, membuka peta, lalu mulai berjalan sambil menyeret killer yang terikat di tanah.
***

Lima belas tempat ditandai di peta. Kecuali untuk tiga tanda yang memiliki bentuk khusus, sisanya semua berbentuk seperti rumah.
Berjalan ke tanda rumah terdekat, seperti yang diharapkan… Seol Jihu melihat sebuah kabin dengan lampu dimatikan.
Karena seluruh pulau ditutupi oleh hutan, kabinnya lebih mirip kabin dari film horor daripada kabin liburan.
[Pengirim: Unknown
#Cabin (Diary of Unknown Survivor - Halaman 2)
Kami kebetulan berada di sebuah cabin sementara, dengan panik melarikan diri. Hanya setelah berjalan di dalam dan mengunci pintu depan dan belakang… kami menghela napas lega.
Menemukan tempat tinggal itu bagus. Tapi, apa yang harus kami lakukan mulai sekarang?
Tidak, hentikan itu. Pasti ada jalan keluar! Ayo cari di cabin dulu. Mungkin ada sesuatu yang bermanfaat.
Kita harus mematikan lampu, kan? Kabin ini belum tentu aman. Jadi, kami harus berhati-hati untuk tidak menarik perhatian yang tidak diinginkan…]
Seol Jihu melemparkan axe killer di suatu tempat di dekatnya, dan memasuki kabin. Seperti yang dikatakan diary itu, dia mengunci pintu depan dan belakang. Hanya saja, dia menyalakan lampu.
Kabin memiliki dua lantai dan berukuran sekitar 130 meter persegi. Seol Jihu dan Eun Yuri memeriksa kabin dengan seksama. Tapi bertentangan dengan harapan mereka, tidak ada yang lain, selain sedikit makanan kaleng dan dua botol air.
Meskipun mereka juga menemukan peta, itu tidak perlu. Karena, mereka memiliki Diary of Unknown Survivor.
Setelah pencarian berakhir, Seol Jihu mencari Eun Yuri. Dia mengutak-atik jimat kertas.
“Jimat kertas itu seperti Required Box. Mantra yang paling kamu butuhkan dalam situasi saat ini, akan diaktifkan.”
Eun Yuri tersentak. Dia menganggap remeh jimat itu. seperti, anak kecil yang tertangkap basah melakukan kesalahan.
“Aku tidak akan menggunakan apapun.”
“Tidak apa-apa. Aku berharap satu, tapi kita mendapat tiga. Hanya simpan satu, dan kamu dapat menggunakan yang lain, kapan pun kamu mau. “
Seol Jihu berkata sambil tersenyum.
“Oh, omong-omong, apa kamu lapar? Apakah kamu ingin sesuatu untuk dimakan? “
Eun Yuri menggelengkan kepalanya.
“Atau, kamu bisa tidur selama satu atau dua jam. Kamu pasti lelah.”
Goyang goyang.
Seol Jihu mengangkat bahu.
“Baiklah, ayo kita bicara.”
Dia duduk di ruang tamu yang berdebu. Begitu Eun Yuri duduk juga, dia mengeluarkan ponselnya.
“Biarkan aku menjelaskan, apa yang akan kita lakukan mulai sekarang.”
Dia menunjuk ke masing-masing, dari tiga tanda khusus di peta.
“Jembatan, mobil, dan kapal… rupanya, seperti itul? Yah, itu bisa jadi perahu. Ngomong-ngomong, ketiganya mungkin cara untuk keluar dari pulau ini. ”
“Benar.”
“Mengambil jembatan di ujung pulau, melompat dengan mobil untuk mengusir para killer yang mengejar, dan melarikan diri melalui pusat pulau secara lurus, atau naik kapal dan berlayar. Semuanya masuk akal. Tapi, itu mungkin tidak akan mudah. ​​”
“….”
“Pasti ada jebakan atau skema yang akan menghalangi kita. Tidak peduli yang mana, Tutorial-nya mungkin tidak akan membiarkan kita melarikan diri dengan mudah. ​​”
Mengingat jebakan di tangga ke lantai dua, dan jeruji baja yang menghalangi jalan menuju titik pertemuan. Eun Yuri mengangguk segera.
“Sejujurnya, melarikan diri dari pulau ini tidak terlalu sulit.”
Seol Jihu menyilangkan lengannya.
“Jika kita menetapkan pikiran kita untuk itu, kita bahkan dapat meninggalkan pulau ini dengan cepat.”
Tapi baik Seol Jihu dan Eun Yuri tahu, jika itu tidak boleh dilakukan.
“Meskipun aku tidak yakin, apakah ada di pulau ini... kita harus menemukan ruang tersembunyi. Ada peluang bagus, jika hadiah spesial akan ada di tahap ini. ”
Seol Jihu memukul bibirnya.
“Tapi, aku tidak tahu, di mana itu bisa terjadi. Tidak ada apa-apa di peta, yang terlihat tidak pada tempatnya… sangat mengganggu. ”
Seol Jihu menghela nafas sambil mengetuk layar.
“Kalau saja kita punya petunjuk…”
Eun Yuri bergumam pada dirinya sendiri. Setelah berpikir panjang, dia menatap Seol Jihu dan menahan nafas. Mendadak…
‘Itu tidak berarti, tidak ada yang bisa kamu lakukan, Nona Eun Yuri. Ada satu hal yang perlu kamu ingat, bagaimanapun caranya.’
Apa yang dikatakan Kim Hannah padanya melintas di benaknya.
“…Um.”
Dengan ragu-ragu sejenak, Eun Yuri dengan hati-hati berbicara.
“Aku pikir ada petunjuk.”
Mata Seol Jihu membelalak.
“Itu hanya apa yang aku pikirkan. Tapi, bisakah aku masih memberi-tahumu tentang itu?”
“Ah, ya, tentu saja.”
Eun Yuri berbicara dengan tenang.
“Pertama, mengingat informasi yang kita miliki sejauh ini, aku pikir ada lima killer.”
“Mengapa?”
“Halaman 22. Ibu Keenam marah. Bagian ini.”
Eun Yuri men-scroll ponselnya, dan membalikkan Diary of Unknown Survivor ke halaman 22.
“Aku pikir, ibu dalam konteks ini adalah metaforis.”
Seol Jihu menggosok dagunya.
“Bumi adalah ibu dari semua hal… sesuatu seperti itu?”
“Ya. Cara aku mengartikannya, ada lima killer, yang pertama sampai kelima. Dan Ibu Keenam, pastilah yang mengendalikan mereka. “
“Mm… Bagaimana kemungkinan ada seorang ibu, untuk masing-masing killer? Kalau begitu, mungkin ada setidaknya enam killer.”
“Aku mempertimbangkan itu, ketika aku pertama kali membaca halaman 22. Tapi, halaman berikutnya yang terbuka, menunjukkan jika ini tidak benar.”
Eun Yuri membuka halaman 24.
[Kami menangkap killer lain.
Bagaimana Kami bisa menyingkirkan killer, tanpa Ibu Keenam mengetahuinya?]
“Seperti yang kamu lihat, mereka menangkap seorang killer, setelah yang pertama mereka bunuh. Dua killer telah disingkirkan. Tapi, Ibu Keenam disebutkan dalam keduanya. “
Seol Jihu heran.
“Ah, jadi itu sebabnya…”
“Aku pikir, Ibu Keenam ini terkait dengan ruang tersembunyi.”
Alis Seol Jihu terangkat.
“Isi halaman 22 dan halaman 24 dapat dihubungkan. Jika seorang yang selamat membunuh seorang killer, Ibu Keenam akan mencari tahu dan menjadi marah. “
“Benar.”
Seol Jihu kemudian berpikir, ‘jika mereka ingin melenyapkan para killer, mereka perlu menemukan cara untuk menghindari deteksi Ibu Keenam. Jika tidak, kemarahan Ibu Keenam akan membuat killer yang tersisa, menjadi lebih kuat. ‘
Namun, apa yang dikatakan Eun Yuri selanjutnya, mengungkapkan jika pikirannya berbeda.
“Ketika kamu menangkap axe killer sebelumnya, apakah ada orang di dekatmu?”
“Tidak, aku rasa tidak.”
“Jika Ibu Keenam tidak ada di sana, bagaimana dia tahu jika si killer terbunuh?”
“Yah… aku rasa mereka bisa berkomunikasi, entah bagaimana. Ikatan yang hanya dimiliki oleh para killer dan Ibu Keenam. ”
Eun Yuri diam-diam menatap Seol Jihu.
“Aku pikir juga begitu. Tapi, kamu mengatakan sebelumnya, jika Diary of Unknown Survivor memperbarui, tergantung pada situasinya. Dan jika aku harus membacanya dengan cermat, karena mungkin berisi petunjuk tersembunyi. “
“Ah, ya, benar.”
“Jika ada alasan, jika bagian ini dimasukkan dalam diary. Maka aku pikir, itu haruslah menjadi petunjuk.”
Eun Yuri membuka halaman lain dan menunjuk ke dua baris.
Seol Jihu mengepalkan tangan yang digosok ke dagunya. Dia merasa, seperti dia mengerti apa yang dikatakan Eun Yuri. Tapi, bagaimana dia berencana menemukan ruang tersembunyi?
Dia mencondongkan tubuh ke depan, tertarik dengan apa yang dikatakan Eun Yuri.
“Bisakah kamu jelaskan secara mendetail?”
“Ya, aku akan memberitahumu sekarang.”
Eun Yuri berdeham. Selanjutnya, dia perlahan menjelaskan rencananya.
Segera, ketika penjelasan itu berakhir, alis Seol Jihu menyipit. Eun Yuri menatap Seol Jihu dengan gugup, seperti murid yang menunggu hasil ujian.
Setelah hening sejenak, Seol Jihu mengalihkan pandangannya dari ponsel, dan mengangkat kepalanya. Dia menatap Eun Yuri dengan tatapan baru.
Kim Hannah bilang dia mahasiswa?
“Miss Eun Yuri.”
Tiba-tiba ingin tahu, Seol Jihu bertanya.
“Apa jurusan kuliahmu?”
Eun Yuri memiringkan kepalanya, tapi menjawab dengan datar.
“Tarian modern. Kenapa kamu bertanya? “



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us