Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_288

gambar

SCG_288

Bab 288. Setelah Penyiapan (9)

“Tidak ada yang membantunya.”

Kim Hannah berkata, dengan suara pahit.

“Perwakilan pasti melakukannya saat memikirkan Tutorial Dasar. Membunuh Gaekgwi di awal, itu sendiri membuat sisa panggung itu sepele. ”

“Tapi! Itu masih!”

“Apa yang akan kamu lakukan secara berbeda, Nona Chohong?”

Mendengar ini, Chohong diam. Terus terang, dia bisa mengatakan ini, hanya karena dia tahu seluk-beluk Tutorial Khusus. Jika dia berpartisipasi tanpa pengetahuan ini, apa yang akan ia lakukan?

“… Aku juga mengerti.”

Kata Kazuki dengan tenang.

“Aku mungkin akan melakukan hal yang sama, begitu aku menemukan bos terakhir. Memiliki metode yang baik dan jimat kertas cadangan.”

Dia akan mencoba untuk mendapatkan hadiah spesial terlebih dahulu, sebelum menyelamatkan yang selamat lainnya. Lagipula, Eun Yuri yakin, akan mengalahkan semua yang selamat lainnya, dalam perburuan harta karun. Dan dia akan membawa lebih banyak orang ke Zona Netral.

Sehingga, itu akan memungkinkan mereka untuk menambah Poin Survival.

Itu adalah rencana tanpa banyak kekurangan. Tapi masalahnya adalah…

“Ck, ck, dia terlalu meremehkan para dewa.”

Audrey Basler mendecakkan lidahnya, lalu menjilat bibirnya.

“Bagaimana mungkin para dewa besar tidak meramalkan situasi itu?”

“Lebih dari itu, Tutorial ini terlalu rumit. Tidak peduli ke arah mana kamu mengambil, kemungkinan kesulitan meningkat adalah, lebih dari 50 persen. Satu-satunya perbedaan adalah… sampai sejauh mana…”

Kim Hannah menjelaskan dengan terampil.

“Yah, itu beberapa ribu kali lebih sulit daripada Tutorial Dasar, itu sudah pasti.”

Audrey Basler mengangkat bahu, lalu bertanya.

“Ngomong-ngomong, berapa banyak kondisi yang ada, untuk meningkatkan kesulitan setinggi ini?”

Kim Hannah mengangkat tiga jari sebagai jawaban.

“Ehew. Dia benar-benar berbakat. “

Audrey Basler menggelengkan kepalanya.

“Dari begitu banyak kondisi, dia benar-benar hanya mengenai kondisi yang paling sulit dipenuhi.”

“Berapa banyak jimat kertas yang tersisa?”

Chohong bertanya sambil mondar-mandir. Kim Hannah melipat jari manisnya, membuat tanda V.

“Dua…”

Chohong mengerutkan kening.

“Argh, dua tidak cukup, kan? Jika dia menggunakannya, itu. “

“Benar, dia butuh lima.”

Mendengar jawaban dingin Kim Hannah, Chohong memegangi kepalanya.

“Kukuk.”

Oh Rahee terkikik.

“Ya, baiklah…”

Memutar-mutar rambutnya, dia berbicara dengan mengejek …

“Sepertinya, perwakilan kita terlalu terburu-buru. Dan sekarang…”

Dan sudut mulutnya melengkung.

“Dia kacau.”

***

 

Kekuatan jimat kertas itu robek, dan efek mantra itu muncul seketika. Warna oranye menghilang pada detik.

[Aaah… aaaaah…]

Kemudian, pada saat kabut dan cahaya bercampur dan menghilang… dan jeritan memekakkan telinga berhenti. warna kuning yang menutupi setengah dari penglihatannya, juga menghilang.

‘Seperti yang diharapkan dari jimat kertas…’

Seol Jihu berjalan ke depan sambil tersenyum.

“Ayo pergi. Aku ingin tahu apa yang ada di dalam. “

Eun Yuri mengejar Seol Jihu, dengan anggukan.

Gua itu agak menyeramkan. Ketika mereka masuk lebih dalam, mereka bisa melihat cahaya redup menerangi kegelapan. Tapi, hawa dingin semakin kuat.

Seol Jihu maju sambil menghembuskan uap putih. dia berhenti, ketika dia mencapai lubang yang luas. yang diterangi oleh obor. Melihat pemandangan yang terungkap, dia mengerang tak lama.

Di tengah ruang 40 meter, adalah altar yang terbuat dari batu. Di sebelah kiri ada sebuah pilar berbentuk salib, di mana kecantikan telanjang dengan rambut berwarna es, tergantung.

Namun, ini gagal masuk ke matanya, saat dia melihat pemandangan yang lebih mengejutkan.

Mumi.

Lusinan mumi layu ditempatkan dengan rapi di atas altar. Ada beberapa mayat yang belum dimumikan. Tapi, mereka berserakan di sekitar altar seperti sampah.

Tak perlu dikatakan jika mayat dan mumi adalah yang selamat. Belum terlalu lama, sejak Tutorial dimulai. Namun, hampir sepertiga dari yang selamat telah meninggal.

“Sebagian besar dari mereka pasti mati di tempat awal.”

Masuk akal, karena empat orang meninggal pada awalnya, dan ada lima killer selanjutnya.

Seol Jihu mengalihkan pandangannya dari mayat-mayat dan beralih ke tempat persembunyian. Tanaman merambat melingkar di sekitar tubuh wanita itu, tampak longgar.

Yang di sekitar lengan dan kakinya berada di ambang jatuh. Dan hanya tanaman merambat di sekitar leher dan perutnya, yang menahan tubuhnya.

Tanaman merambat di sekitar lengan dan kakinya, juga pasti terikat erat pada awalnya. Tapi, itu telah menjadi longgar, karena alasan yang tidak diketahui.

“Dia bilang yang selamat adalah nutrisi?”

Ibu Keenam mengatakan, jika dia hanya perlu sedikit waktu lagi. Mungkin benar untuk berasumsi, jika beberapa pengorbanan lagi akan melonggarkan tanaman merambat sepenuhnya, dan membebaskan wanita itu.

Jika black mage dilepaskan, apa yang akan terjadi?

‘Hampir saja.’

Sama seperti Seol Jihu merasa lega, jika dia tahu tepat waktu…

[Luar biasa …!]

Wanita yang sedang tertunduk di salib mengerang dan memutar lehernya. Seol Jihu mengangkat parangnya secara refleks.

“Dia belum mati?”

Pupil hitamnya tidak memiliki warna putih di dalamnya. Dan darah yang mengalir di rongga matanya. Membuatnya tampak mengerikan. Meskipun wanita itu memiliki kecantikan bawaan, energi jahat yang keluar dari matanya, benar-benar menekannya.

[Sial… Sialaaann!]

[Bagaimana!? Bagaimana ini bisa terjadi!? Harapanku begitu dekat, untuk menjadi kenyataan…!]

Sebuah suara tak menyenangkan, yang tidak cocok dengan penampilan mistik wanita itu, terdengar di kamar.

[Ini semua karena jalang ini! Jika bukan karena dia…! Jika jiwaku tidak terjebak dalam tubuh jalang ini…!]

Jeritan melengking menggema di gua.

[A-Aku menolak binasa seperti ini!]

[Aku menunggu begitu lama…!]

Wanita itu tampaknya berjuang dengan panik. Dan salah satu mayat yang tidak dimumikan, mengering dalam sekejap.

Seol Jihu mengerutkan alisnya.

“Aku bertanya-tanya, bagaimana dia masih hidup …”

Sepertinya, dia nyaris tidak bertahan, dengan menyerap para korban yang berserakan di sini. Karena, dia tidak bisa membiarkannya pulih, Seol Jihu segera menciptakan Mana Spear.

[Ah!]

Melihat tombak emas berderak dengan listrik, ekspresi wanita itu berubah.

[Ini tidak adil…!]

[Aku mengutukmu! Aku akan mengutukmu!]

Seol Jihu melempar Mana Spear tanpa ragu-ragu.

[Anak-anakku! Membalas…!]

Pak!

Sebelum wanita itu selesai, kepalanya meledak. Pada saat yang sama, tubuhnya memancarkan cahaya pucat, sebelum membeku sepenuhnya.

Pssssss.

Setelah hancur menjadi pelet kecil, mereka tersebar ke udara, seperti debu es.

Bzz, bzz!

Ketika tanaman merambat di sekitar mayat wanita itu jatuh, ponsel Eun Yuri berdengung.

[Pengirim: Unknown

#Cave (Diary of Unknown Survivor [ Halaman 68)]

Seol Jihu sedikit terkejut setelah memeriksa nomor halaman. Mereka telah melompati 38 halaman, sejak penemuan gua.

“Mengapa ada perbedaan besar?”

[Akhirnya! Ibu Keenam akhirnya binasa!

Aku menatap mayat-mayat di sekitar altar, dengan kepahitan. Teman-teman yang hilang dan teman yang memasuki gua sendirian, ada di sini.

 Aku menutup mata. Kutukan kebencian Ibu Keenam yang sekarat, masih bergema di telingaku.

Aku harus keluar dari sini, cepat.

Sebelum meninggalkan gua, aku melirik ke belakang. Pillory yang mengikat Ibu Keenam, masih ada di sana.

 …Apa yang dia maksud dengan ‘tidak adil’? Apa tujuan Ibu Keenam?]

‘Tujuan?’

Seol Jihu mendongak. Ada sesuatu di altar yang belum pernah dilihatnya sebelumnya.

‘Es?’

Melihat dari dekat, dia melihat bunga es yang memancarkan hawa dingin. Melihat permata transparan yang tersembunyi di dalam putiknya. Seol Jihu mengaktifkan Nine Eyes.

[Essence of Ice

Essence of Soma, energi pembakaran kejahatan.

Seorang grandmaster black mage pernah menyatukan dua energi dari ujung yang ekstrem. Bereksperimen, dengan harapan jika efek pembalikan dari energi yang bertentangan, akan membuka ke jalan baru.

Eksperimen berakhir dengan kegagalan total.

Black mage kehilangan tubuh fisiknya, dan jiwanya menjadi terperangkap dalam tubuh pengguna energi anti-evil.

Bahkan setelah menyegel roh jahatnya begitu lama, es-es itu belum kehilangan kemurniannya. Meskipun tidak memiliki kekuatan destruktif dari esensi petir, atau fleksibilitas yang luar biasa dari air suci.

Essence of Ice memiliki lapisan es yang mengerikan, yang dapat membekukan, bahkan dunia.]

Rahang Seol Jihu terjatuh, setelah membaca penjelasannya.

“Luar biasa.”

Dia tidak pernah mengira, akan mendapatkan Essence of Soma. Seo Yuhui mengatakan, jika dia mengalami kesulitan besar, untuk mendapatkan yang ia berikan kepada Seol Jihu. Dan itu adalah barang yang sangat berharga.

Ini layak disebut pertemuan kebetulan. Meskipun esensinya masih terperangkap di dalam es, Seo Yuhui harus tahu cara untuk mengekstraknya.

“Karena propertinya berubah, ketika dia melakukan kontak dengan stimulus luar, aku harus sangat berhati-hati dalam menanganinya…”

“Miss Eun Yuri.”

Seol Jihu tersenyum setelah meraih bunga es.

“Kamu sangat beruntung.”

“…?”

Eun Yuri memiringkan kepalanya, tapi tetap memberi selamat pada Seol Jihu.

“Selamat.”

“Hmm? kamu berbicara seperti itu urusan orang lain. Kamu tidak menginginkannya? “

“Hah? Bukankah….“

“Semua item yang diperoleh selama Tutorial dan Zona Netral akan menjadi milik Inviter. Aku tahu itu yang kami putuskan, tapi… Aku sudah memiliki Essence of Soma.”

Eun Yuri mengangguk dengan tenang. Dilihat dari cara matanya bersinar, dia tampak tertarik.

“Yah, itu semua tergantung pada bagaimana kamu melakukan itu,”

Seol Jihu menambahkan dengan mengedipkan mata. Sementara dia di sana, dia memutuskan untuk mengingatkannya sekali lagi.

“Oh benar, pastikan untuk menyisakan jimat kertas. Kita menggunakan satu sekarang, karena Kita tidak punya pilihan lain. Tapi, Kita membutuhkan satu untuk Zona Netral. ”

Eun Yuri berkedip cepat, sebelum bergumam,

“Ah, apakah ini untuk misi kesulitan impossible?”

“Oh? Aku terkejut, kamu langsung menebaknya. ”

“Itu satu-satunya hal yang bisa aku pikirkan.”

Mengatakan itu, Eun Yuri menjilat bibirnya, sambil melihat sekeliling.

“Benar, dengan jimat kertas ini…”

Dia terdiam sambil menyeringai. Ini hanya kedua kalinya, Seol Jihu melihat senyumnya. Yang pertama adalah, saat mereka bertemu di awal Tutorial.

“Oke, aku juga penasaran. Ini bagus. “

Eun Yuri bersumpah dengan senang hati.

“Aku akan memastikan, untuk tidak menggunakan dua jimat yang tersisa.”

“Tidak, kamu bisa menggunakan satu, karena kita punya dua yang tersisa.”

“Yah, aku punya rencana untuk menggunakannya juga.”

“…Untuk apa?”

“Kamu melihat…”

Begitu Eun Yuri menjelaskan dengan singkat, mulut Seol Jihu melebar. Dia belum pernah memikirkan metode seperti itu, sebelumnya.

“Apakah kamu pikir itu mungkin?”

“Um…”

Seol Jihu tergagap sambil menatap Eun Yuri, dengan tatapan yang dalam. Satu-satunya hal yang ia harapkan dari Eun Yuri adalah kelas Mage, tapi …

“Dari mana asalnya?”

Pikirannya sedikit berubah, tidak, sangat berubah.

Menafsirkan diamnya dengan cara yang salah, Eun Yuri buru-buru melanjutkan.

“Tentu saja, itu bisa dilakukan tanpa jimat kertas. Tapi, kamu tidak pernah tahu. Lebih baik untuk memastikan.“

“Benar, lebih baik untuk memastikan. Lakukan, apa yang kamu inginkan. Semua untuk itu. “

Seol Jihu ikut serta. Meskipun dia ingin berbicara lebih banyak dengannya. Ada hal-hal lain yang harus diurus. Bicara bisa sesudahnya.

“Ngomong-ngomong, akankah kita melihat-lihat sedikit lebih banyak?”

Duo itu mencari di sekitar tanaman merambat dan pillory. Namun, tidak ada apa-apa di ruangan itu sejak awal. Satu-satunya hal lain yang mereka selamatkan adalah, empat heal potion yang ditemukan di dalam tas kulit korban yang meninggal.

Pada saat itu, Eun Yuri menemukan sesuatu.

“Orang ini… dia masih bernafas.”

Di bawah altar, ada seorang yang selamat yang belum dimumikan. Dia pendek dan langsing. Meskipun dia berdarah dari kepalanya, nadinya berdenyut-denyut.

“Dia cukup beruntung.”

Seol Jihu menuangkan heal potion padanya, sebagai tindakan darurat, sebelum meletakkannya di punggungnya. Sekarang, setelah mereka memperoleh hadiah khusus, menyelamatkan lebih banyak orang yang selamat, akan memberi manfaat paling besar bagi mereka.

“Aku seharusnya bisa menghilangkan para killer itu dengan bebas.”

Sejak Ibu Keenam binasa, para killer seharusnya tidak menjadi lebih kuat. Seol Jihu menunjuk ke pintu keluar, dengan cara yang riang.

“Haruskah kita kembali ke kabin untuk saat ini?”

“Untuk menyelamatkan pria yang kita sembunyikan di bawah tempat tidur?”

“Ya, meskipun kita tidak bisa memastikan, apakah dia masih hidup.”

Keduanya meninggalkan gua dengan tergesa-gesa.




< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us