Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_287

gambar

SCG_287

Bab 287. Setelah Penyiapan (8)


Kondisi Eun Yuri terlihat lebih buruk dari yang ia duga. Rambutnya berantakan, karena angin melemparkannya ke mana-mana. Dan matanya sedikit terbuka, menatap langit dengan linglung.
“Keuk... keuk… “
Tampaknya dia hampir pingsan, terutama karena tetesan air liur menetes dari mulutnya.
Bahkan, jika ini bukan pertama kalinya di paradise, dia belum melangkah keluar dari Zona Netral. Tidak heran jika dia seperti itu. terutama, setelah mengalami keterampilan gerakan, yang melintas jarak pendek dengan kecepatan kilat… berkali-kali dan berturut-turut.
“Uhh… Ahh….”
Namun demikian, Eun Yuri entah bagaimana berhasil berpegang teguh pada hati nuraninya, dan melanjutkan untuk mengambil teleponnya, dengan tangan gemetar.
[Pengirim: Unknown
#Coastal Cliffs (Diary of Unknown Survivor - Halaman 30)
Salah satu teman kami hilang saat kami di gunung, setelah kami berurusan dengan para killer. Dia tidak bisa ditemukan di mana pun, walau kami berusaha.
Kami akhirnya berhasil menemukan jejak rekan kami yang hilang, setelah mencari setengah hari. Kami menemukan sepasang sepatu di depan gua, di atas tebing. Mereka milik teman kami yang hilang!
Tapi, gua apa ini? Mengapa ada begitu banyak noda darah di semua tempat?
Rasanya aneh. Ada aura gelap yang mengalir di tempat ini. Itu dipenuhi dengan udara dingin dan berbahaya, yang tidak bisa digambarkan dengan kata-kata.
Aku tidak berpikir, aku satu-satunya yang merasa seperti ini. karena, teman-temanku yang lain juga tampaknya enggan mendekati gua.
Pada awalnya, teman yang menyarankan menangkap para killer, alih-alih membunuh mereka. kemudian, seorang teman membujuk kami untuk segera melanjutkan pencarian. Tapi setelah berdiskusi, kami semua mencapai kesepakatan untuk menghentikan penyelidikan gua.
Teman itu dengan kasar mengkritik kami, dan setelah mengatakan jika dia akan masuk sendiri. Dia melanjutkan pencarian sendirian. Kami mencoba membujuknya agar tidak melakukannya. Tapi, kami tidak bisa menghentikannya untuk memasuki gua.
Ini membuatku gila. Aku mendapatkan, jika dia kehilangan alasannya hidup, setelah kekasihnya hilang. Tapi, aku benar-benar tidak ingin masuk ke dalam gua itu.
…Sial. Kenapa dia tidak keluar? Apakah sesuatu terjadi di dalam?
Tidak tahu apa yang harus dilakukan, kami menunggunya sebentar, sebelum kami berbalik. Karena, kami tidak dapat menahan perasaan tidak menyenangkan. Mungkin, itu hanya imajinasiku. Tapi, tepat ketika kami tiba di kaki gunung… aku pikir, aku mendengar tawa mengerikan, keluar dari belakang kami.
Itu adalah keputusan yang tepat untuk melarikan diri.
Benda di dalam tempat itu, bukanlah sesuatu yang bisa ditangani oleh manusia.
Aku seharusnya tidak mendekati tempat itu lagi…]
Seol Jihu melepaskan Eun Yuri yang berjuang tanpa suara, hanya setelah dia selesai membaca Diary of Unknown Survivor.
“Apa kamu baik baik saja?”
Eun Yuri tersandung, bukannya menjawab. Dia menggenggam Seol Jihu dengan kedua tangan, dan menenangkan diri dengan susah payah.
“Huk… Huk…”
Untuk sesaat, dia menarik napas dalam dan keluar, sebelum menyeka air liur dari mulut dengan punggung tangannya, dan meluruskan postur tubuhnya. Seol Jihu berbicara, sambil merasa canggung.
“Maafkan aku. Asapnya lebih cepat dari yang aku harapkan. “
“Tidak apa-apa… cuma Agak…”
Eun Yuri mengatur napas dan menggelengkan kepalanya.
“Ini pertama kalinya, aku… mengalami perjalanan yang mendebarkan…”
Meskipun dia bilang, dia baik-baik saja. Dia memelototinya dengan tatapan yang sedikit kesal.
Seol Jihu dengan batuk kering dan mengalihkan pembicaraan.
“Ah. Lihat ke sana.”
Eun Yuri menoleh, saat Seol Jihu menunjuk ke arah pantai.
“Sepertinya, kita menemukannya, bukan?”
Wajahnya sedikit cerah, ketika Eun Yuri menemukan gua bundar diukir di tebing.
“Sudah selesai dilakukan dengan baik. Pekerjaan yang bagus, sungguh. ”
Ketika Seol Jihu melepaskan serangkaian pujian dan menepuk punggungnya yang ramping, pundak Eun Yuri tersentak. Dia membuat wajah pahit, tapi Seol Jihu sedang melihat gua.
‘Ayo lihat.’
Dia mulai berjalan, saat dia mengaktifkan Nine Eyes. Kemudian…
“…”
Dia tiba-tiba menghentikan langkahnya. Eun Yuri yang mengikuti di belakangnya, juga berhenti dengan tatapan bingung.
“…Tunggu sebentar.”
Eun Yuri menatap Seol Jihu sambil mengerutkan kening, dengan alisnya yang panjang dan ramping.
Dia telah memukulnya dalam kegembiraan, hanya beberapa detik yang lalu. Sekarang, ekspresinya berubah tanpa peringatan.
Itu adalah wajah seseorang yang mengetahui, jika hasil yang didapatnya… setelah menyelesaikan masalah matematika yang rumit, berbeda dari jawaban aslinya.
Seol Jihu menelan ludah sambil menatap gua.
“Kuning dan oranye?”
Ini tidak terduga. Ada beberapa kasus di masa lalu, di mana dua warna muncul secara bersamaan. Tapi, ini adalah pertama kalinya, dia melihat dua warna peringatan bersama.
‘Itu berarti ‘Diperlukan Perhatian’ dan ‘Jangan Mendekat’, ya …’
Seol Jihu menggigit bibirnya, tidak mampu menebak kepala atau ekor situasi ini.
‘Jika aku mencoba membandingkannya dengan tutorial dasar…’
Tidak ada aturan yang melarang hal yang sama, untuk muncul di Tahap 2 atau 3… hanya karena sudah muncul di Tahap 1.
Sebagai contoh, hantu yang merupakan musuh paling sulit pada saat dia mengambil tutorial… telah muncul, sejak mereka melarikan diri dari auditorium, sebelum membuat pintu masuk lagi di Tahap 3. Hal itu menyebabkan korban selamat gemetar ketakutan di seluruh level.
Dari apa yang bisa ia kumpulkan dari pengalaman itu, itu bukan ide yang buruk untuk menyingkirkan benda di dalam gua sekarang. Mungkin lebih baik untuk menyelesaikan hal-hal di muka, jika implikasi yang tidak terduga di masa depan.
Begitulah cara Seol Jihu memutuskan untuk menafsirkan ‘Diperlukan Perhatian’. Dan untuk ‘Jangan mendekat’…
“Mari kita mundur sejenak.”
Seol Jihu dengan cepat mundur, sambil mengedarkan mana. Dia mungkin telah berpaling untuk melarikan diri dari daerah itu, jika ‘Segera Mundur Dianjurkan’ atau ‘Kabur Segera’ muncul. Tapi untungnya cukup, dia tidak melihat warna merah atau hitam.
Tentu saja, oranye juga berarti jika ada bahaya. Tapi seperti yang disebutkan dalam Diary of Unknown Survivor, mereka mungkin akan baik-baik saja, selama mereka tidak mendekati gua lebih dari yang diperlukan.
‘Dalam hal itu…’
Seol Jihu menciptakan Mana Spear, setelah memperluas jarak ke gua. Ketika dia mengarahkan telapak tangannya ke gua, untuk menguji air terlebih dahulu… Mana Spear biru melesat dan membelah udara.
Apa yang terjadi selanjutnya, bagaimanapun juga, menyebabkan Seol Jihu meragukan matanya.
Begitu Mana Spear bersentuhan dengan asap hitam melayang di sekitar gua…
“Itu menghilang?”
… Mana Spear menghilang tanpa jejak.
Dia merasakan perasaan tenggelam.
‘Sekali lagi.’
Seol Jihu menyiapkan MP-nya sekali lagi.
Dia mengaktifkan mana hingga batasnya. Menyebabkan mana circuit yang diperkuat, menjadi panas. Dan dia membentuk atribut anti-evil.
Dan ketika dia melempar Mana Spear dengan sekuat tenaga ,setelah sebuah run-up. Tombak petir yang berseri-seri dengan cahaya keemasan, meledak keluar dengan cahaya yang kuat.
Pzzzzzt!
Jelas itu berbeda kali ini. Karena, dia telah melemparkannya pada kekuatan maksimum. Tombak itu tidak segera menghilang, dan menembus asap hitam.
Namun, itu saja…
Mata Seol Jihu melebar, setelah hanya beberapa detik.
Ketika kabut hitam tiba-tiba menyelimuti Mana Spear…
Pzzzzt! Pzz…
…Tombak mulai kehilangan kecepatannya, sebelum akhirnya kehilangan kecemerlangan emasnya, dan meleleh di udara.
“…”
Seol Jihu menatap gua dengan mata cekung.
Dia telah menanamkan tombak dengan mana High (High), dan kekuatan petir yang dikatakan sebagai peringkat tertinggi dari semua energi anti-evil. Namun, tombak itu bahkan tidak bisa mendekati gua.
Dia belum keluar semua. Dia masih memiliki Sword Qi, keterampilan mendefinisikan Warrior Level 5.
Woooong!
Ketika dia menghubungkan mana circuit dengan parang.
Parang itu mulai bergema, dengan suara pedang yang perkasa, sambil bersinar dengan cahaya keemasan.
Ketika dia melakukan itu, kabut menjadi lebih gelap. Seolah-olah, itu mengejeknya.
“Oh?”
Merasa jika dia berani untuk mencoba, Seol Jihu ragu-ragu sambil memegang parang. Dia harus berusaha mencari tahu. Tapi karena suatu alasan, dia merasa itu tidak akan dimakan, seperti sebelumnya.
“Haruskah aku mencoba masuk?”
Pikiran itu tiba-tiba terlintas di benaknya. Tapi, dia menggelengkan kepalanya. Bukan hanya Nine Eye, tapi intuisinya juga membunyikan lonceng alarm. Mereka mengatakan kepadanya, jika dia tidak boleh mendekati gua atau bahkan menyentuh kabut itu.
Seol Jihu memukul bibirnya.
“Bos terakhir dari Tutorial khusus, ya?”
Pada saat itu.
[Hehehehe….]
Tawa menyeramkan, menggema keluar dari gua. Itu adalah tawa yang mengerikan, yang mengangkat bulu merinding, hanya dari mendengarnya.
[Atribut anti-evil, eh?]
[Kehe, aku pikir, kamu hanya seorang orang bodoh yang sombong, yang percaya pada kemampuannya yang sepele. Tapi aku kira, kepercayaan dirimu tidak berdasar.]
‘Apa?’
[Kehehehe. Untuk berpikir, jika atribut anti-evil masih diwariskan. Aku pikir, aku telah benar-benar membersihkannya hari itu…]
[Aku sedikit terkejut, tapi… itu kekuatan yang sudah dikalahkan sekali. Kamu berani berpikir, kamu bisa menyakitiku?]
Mata Seol Jihu menajam.
“Kamu siapa?”
[Aku?]
Tawa mencibir mengikuti.
[Siapa tahu? Kenapa kamu tidak masuk, jika kamu penasaran?]
Itu hanya mencemoohnya, alih-alih mengungkapkan identitasnya.
Pikiran Seol Jihu mulai berpacu, saat dia berjaga di gua. Dari apa yang dikatakan suara itu sebelumnya. Keberadaan di dalam, sepertinya adalah sesuatu yang berhubungan dengan sihir anti-evilnya.
“Kekuatan anti-evil pernah dikalahkan?”
Sekarang dia memikirkannya, dia merasa seperti pernah mendengar itu sebelumnya. Ketika dia dengan putus asa menyisir ingatannya. Kata-kata yang Kim Hannah katakan kepadanya saat menyelidiki Gudang, muncul di benaknya.
‘Di Paradise, sihir dikategorikan ke dalam tujuh sistem, tergantung pada aplikasi, metode, dan disiplin mereka.’
‘Necromancy, anti-evil, summon, alkimia, element, white magic, dan black magic.’
‘Di antaranya, white magic dan black magic hilang bersamaan dengan jatuhnya Kekaisaran.’
‘Warisan sihir anti-evil tampaknya sudah lama hilang, setelah dikalahkan oleh para pengikut black magic.’
Seol Jihu bertanya, setengah ragu.
“Black magic?”
[Ho]
Suara terkejut terdengar.
[Bagaimana… Tidak, pewaris sihir anti-evil secara alami akan tahu.]
[Bagus. Sekarang. Kenapa kamu tidak masuk? Tidakkah kamu perlu membalas dendam?]
Kabut berayun, seolah-olah memprovokasi dia. Tapi, Seol Jihu memutuskan untuk mengumpulkan informasi lebih dulu.
“Mengapa black mage di sini?”
[Hehehehe, aku akan memberitahumu, jika kamu masuk.]
Namun, lawannya tidak patuh.
Tak perlu dikatakan, Seol Jihu sama sekali tidak berniat memasuki gua. Hanya seorang idiot yang akan mendengarkan monster itu, ketika itu mendorongnya dengan niat yang jelas.
[Hehe. Untuk melihat seorang punk yang konon memiliki kekuatan anti-evil, membeku di tempat dan ketakutan. Benar-benar pemandangan indah!]
[Ya. Gemetarlah sebanyak yang kamu inginkan. Sedikit lagi… Hanya tinggal sedikit. Anak-anakku rajin bekerja. Sudah hampir waktunya…]
“Sudah hampir waktunya, untuk apa?”
Eun Yuri yang diam-diam berdiri di samping berbicara.
“Kita tidak akan masuk.”
Dia berbicara ke arah gua.
“Tidak ada alasan bagi kita, untuk masuk. Dari kelihatannya, kamu sepertinya terjebak di dalam. Kita hanya perlu membunuh sisa para killer, untuk meninggalkan tempat ini. ”
Sepertinya, dia juga merasa perlu untuk mengumpulkan lebih banyak informasi, dan mengeluarkan kalimat acak, untuk memancing monster itu berbicara.
[Kekek! Gadis kecil yang imut. Lalu siapa… ya?]
Black mage itu tiba-tiba berhenti tertawa dan mengeluarkan suara aneh.
[Ho… Sekarang setelah aku melihatmu, kamu agak luar biasa… Tidak, pada akhirnya, kamu masih manusia.]
[Ini sangat disayangkan, tapi kamu masih akan memberikan nutrisi yang bagus. Kehehehe!]
Dia berbicara sendiri, dan menertawakan kata-katanya sendiri. Sementara, Seol Jihu tidak tahu apa yang dibicarakan. Dia tahu itu tidak bagus, ketika berbicara tentang nutrisi.
Seol Jihu memutuskan untuk mencocokkan kata-kata Eun Yuri.
“Oh, aku rasa kamu benar. Tapi, kamu miskin. Anak-anakmu akan segera terbunuh oleh tanganku. ”
[Kue.]
Tapi, satu-satunya jawaban yang kembali adalah, tawa mengejek.
[Ini masalah dengan semua pengguna sihir anti-evil…]
[Kamu semua sangat bodoh. Bagaimana orang bisa sebodoh itu?]
[Gunakan sedikit kepalamu. Itu karena, kalian begitu ceroboh. Kalian secara membabi buta percaya pada energi kuatmu, sehingga pada akhirnya kita dihancurkan oleh kami.]
[Yah, lakukan apa yang kamu mau. Aku seharusnya berterima kasih padamu, sebagai gantinya. Kehehehe!]
Seol Jehu mengerutkan kening.
Dari mana datangnya kepercayaan mage hitam ini? Dia tahu, dia seharusnya tidak memasuki gua. Tapi melihat sikap riangnya. Dia merasa tidak yakin, apakah dia harus menyingkirkan para killer yang tersisa.
“Mari kita berpikir.”
Satu hal yang dia tahu dengan pasti adalah, jika para killer yang tersisa akan menjadi lebih kuat, setiap kali mereka dibunuh oleh para peserta. Ketika seseorang meninggal, kemampuan fisik mereka meningkat, dan ketika dua meninggal, indera mereka meningkat.
Jika dia membunuh dua killer lagi, hanya menyisakan satu yang tersisa. Dia tidak yakin, seberapa kuat killer terakhir berevolusi.
Ada metode untuk mendapatkan lebih banyak tali sihir, untuk mengikat tiga killer yang tersisa, sebelum membunuh mereka semua pada saat yang sama. Tapi, dia tidak tahu, berapa banyak tali yang tersedia.
Dia juga harus mempertimbangkan waktu yang akan ia habiskan, untuk menemukan tali dan killer.
Dia tidak yakin, apa yang akan terjadi sementara itu. dia juga tidak berpikir, black mage hanya akan menonton dan tidak melakukan apa pun.
Dengan kata lain, dia berada dalam dilema.
Seol Jihu menutup matanya. Melihat itu bukan segalanya.
‘Mungkin…’
Apakah dia memperlakukan tutorial ini terlalu mudah?
Pikiran itu terlintas di benaknya.
‘Apa yang harus aku lakukan?’
Setelah berpikir sebentar, Seol Jihu tiba pada suatu keputusan.
Dia akan mendorong, sesuai dengan rencana mereka.
Bagaimanapun juga, dia hampir yakin, jika black mage bernama Ibu Keenam, memainkan peran penting dalam tutorial ini.
Meskipun dia tidak tahu apa yang ia lakukan. Semuanya baik-baik saja, jika dia menyingkirkan pelaku. Dia merasa ini adalah pilihan terbaik yang ia miliki saat ini.
“Miss Eun Yuri.”
Seol Jihu berbicara setelah mengatur pikirannya.
“Tidak peduli bagaimana aku memikirkannya, aku pikir yang terbaik adalah membunuh benda itu sekarang.”
“…Aku pikir juga begitu.”
Eun Yuri berpikir sejenak sebelum menyetujui.
“Jiwa para killer yang mati pergi ke gua. Kemudian para killer yang tersisa menjadi lebih kuat. Aku ingin tahu tentang prosesnya. Tapi aku pikir, ada hubungan dengan Ibu Keenam di dalam gua itu. ”
Dengan kata lain, ada kemungkinan, jika sisa killer tidak akan menjadi lebih kuat, jika mereka membunuh Ibu Keenam sekarang.
Keduanya berbagi pemikiran yang sama.
[Membunuh? Apakah kamu bermaksud membunuh aku? Kahahahah!]
Tawa gila terdengar dari gua.
“Bagus kalau begitu…”
“Tertawalah, jika kamu mau.”
Seol Jihu berbicara sambil menatap gua.
“Mari kita sobek satu di sini.”
Mata Eun Yuri membelalak. Tapi, itu hanya sesaat.
Dia segera mengerti, dan mengeluarkan selembar kertas putih dari tasnya.
Itu adalah jimat kertas.
“Tidak ada yang bisa dilihat. Sobek itu. “
Atas perintah Seol Jihu, Eun Yuri merobek jimat kertas kosong dengan ragu-ragu.
[Anda telah menggunakan Requred Talisman.]
[Memindai mantra yang paling dibutuhkan dalam situasi saat ini. Mohon tunggu.]
[Mengaktifkan Sihir Terlarang, Pembebasan: Wilayah Yurisdiksi Paradisewi.]
[Cahaya paradisewi akan menyinari area yang ditunjuk, dan mengembalikan semua kejahatan menjadi ketiadaan.]
Gemuruh!
Raungan yang memekakkan telinga mengguncang bumi. Seolah, gempa meletus dan langit mulai terbelah dua.
[…Hah?]
Black mage itu berhenti tertawa.
Sesaat kemudian.
Cahaya putih tumpah dari celah di langit.
[Apa— Apa!?]
Black mage itu panik.
[Itu… Itu tidak mungkin! Di mana white magic tertinggi ini tiba-tiba datang?]
Sinar cahaya menyilaukan menyinari seluruh wilayah sebelum …
[T-Tunggu!]
… Sinar fokus dan bergegas ke gua, seperti banjir.
[Tunggu tunggu! Waaii-aaaack!]
Jeritan mengerikan terdengar.
***

Sementara itu.
Di Zona Netral, sekelompok lima atau enam orang telah berkumpul di depan layar, untuk menonton tutorial.
Ruangan itu seharusnya memiliki suasana yang hidup, dilihat dari semua makanan dan alkohol yang tersebar di lantai. Tapi untuk beberapa alasan, semua orang diam.
Mayoritas tidak bisa berkata-kata, ketika mereka menyaksikan siaran langsung.
“… Ini membuatku gila.”
Chohong membungkus wajah dengan tangannya, dan berteriak.
“Dari semua hal yang bisa dia lakukan…!”



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us