Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_049

gambar

TPS_049

Bab 49 - Mereka yang Tidak Mengerti ‘Mebosankan’



Sudah berapa lama, sejak Aku bisa menikmati perasaan ini.
Aku berhadapan dengan wanita ini bermata ungu, dan tersenyum di bawah topengku.
Dia juga tersenyum. Kemungkinan besar, dia juga merasakan apa yang Aku rasakan saat ini.
Aku suka menganggap pertarungan, sebagai percakapan.
Getaran ujung pedang, arah mata, posisi kaki. Setiap detail kecil memiliki makna. Membaca makna itu dan merespons dengan tepat, adalah inti dari pertarungan.
Kekuatan untuk membaca makna dari tindakan terkecil, dan kekuatan untuk memberikan respons yang lebih baik. Tidaklah berlebihan untuk mengatakan jika keduanya, adalah kekuatan terbesar dalam pertempuran.
Dan itulah sebabnya, duel adalah percakapan.
Semakin tinggi kekuatan percakapan kedua belah pihak, semakin mereka dapat membaca dan merespons. Dan kemudian, mereka membaca tanggapan pihak lain. Jika ditanggapi, mereka akan melanjutkan percakapan dengan cara seperti itu.
Tapi, jika kekuatan percakapan mereka rendah, atau jika ada perbedaan besar dalam kekuatan percakapan mereka, maka percakapan itu tak akan terjadi.
Satu sisi, atau mungkin kedua belah pihak, akan melakukan apa yang ingin mereka lakukan. Dan kemudian, itulah yang akan terjadi.
Tak akan ada percakapan di sana, tak ada proses, dan hanya hasilnya. Aku benar-benar berpikir, jika orang-orang yang tak berniat berbicara di tempat pertama, akan lebih baik untuk bersaing dengan batu-kertas-gunting. Delta, Aku berbicara tentang Kamu.
Dia mungkin akan terus mendorong ‘batu’ untuk mengirim ‘gunting’ dan ‘kertas’ terbang sepanjang hidupnya. Itu adalah batu-kertas-gunting konyol yang ia mainkan.
Tapi, Aku tak bisa mengatakan ini kepada orang lain. Sudah begitu lama, sejak Aku melakukan percakapan duel yang nyata.
Satu-satunya caraku berbeda dari Delta adalah, Aku melakukan penawaran untuk memulai percakapan. Tapi, itu hanya saja selalu berakhir dengan ‘batu’.
Dan inilah mengapa Aku sekarang sangat senang, bertemu dengan wanita bermata ungu ini. Dia sebenarnya menatapku. Di pedangku, di mataku, di kakiku. Meskipun, sepertinya dia hanya tersenyum santai, dia benar-benar memperhatikan semua gerakanku.
Ayo panggil saja Violet-san. Violet-san sayangku.
Untuk sementara, kami bercakap-cakap, sambil hanya saling memandang. Dengan cara itu, kami secara bertahap mengenal yang lain. Dia adalah tipe untuk bertarung dari kejauhan, dan aku tipe yang mengubah gaya bertarung, menurut lawanku. Aku jelas bukan tipe orang yang hanya menggunakan ‘batu’ setiap saat.
Dan sebagainya.
‘Lanjutkan.’
Aku menawarkan dia langkah pertama.
Detik berikutnya, aku menyentakkan kakiku kembali.
Segera setelah itu, sesuatu yang terlihat seperti tombak merah, menusuk dari tempat kakiku tadi.
Sungguh logis untuk membidik kaki.
Aku mundur setengah langkah, dalam gerakan yang sama. Memikirkan jika langkah pertamanya akan datang dari bawah tanah.
Tombak merah terbelah menjadi dua, kemudian mengejarku dari kiri dan kanan dalam upaya menjebakku.
Langkah pertamaku adalah menunggu dan melihat.
Aku mengamati dengan seksama kecepatan, kekuatan, dan mobilitas kedua tombak merah itu.
Untuk itu, aku menghindari tombak kanan dan menggunakan pedangku untuk menangkis yang kiri. Tekanan di tanganku cukup berat. Ini cukup kuat, untuk membunuhku dengan satu pukulan.
Tombak yang aku hindari, meledak menjadi serpihan. Garis merah, seperti jarum yang bisa berjumlah ribuan.
Kemudian, mereka semua bergegas ke arahku dari segala arah.
Aku memakai pedangku berlapis sihir, dan memotong semua tombak merah dengan satu ayunan.
“Tak peduli sebesar apapun nyamuk, mereka tak bisa membunuh singa.”
Violet-san tersenyum anggun. Kami saling memandang lagi, sebentar.
Kekuatan percakapan yang lebih tinggi, berarti mengevaluasi kekuatan lawan dalam waktu sesingkat itu. Dan itu juga berarti, memahami situasi lawan sampai taraf tertentu.
Itu berlaku untukku, dan kemungkinan besar untuk Violet-san juga. Kami berdua sudah tahu, bagaimana pertarungan ini akan berakhir.
Lalu.
Tombak selebar batang kayu tumbuh dari tanah secara bersamaan, menghancurkan keheningan.
Jumlah mereka ada 9.
Aku bisa menghindari tombak tebal itu, tapi mereka berubah menjadi tentakel yang mengejarku.
Menusuk seperti tombak, menjerat seperti tali, patah seperti rahang.
Ini adalah gaya bertarungnya. Tentakel-tentakel yang dapat ia manipulasi secara bebas, hanya akan secara sepihak menyiksa mangsanya.
Tapi, Aku masih menunggu dan melihat. Aku melihat para tentakel itu, dan mengoptimalkan tindakanku.
Aku secara bertahap mengurangi jumlah yang harus Aku hindari. Satu langkah menjadi setengah langkah. Dua gerakan menjadi satu.
Aku tak bisa menang, hanya dengan menghindari. Menghindar, hanyalah persiapan untuk serangan balik.
Dan semakin sering penghindarannya, semakin cepat rantai itu menjadi serangan balik.
Menghindar, lalu melakukan serangan balik di saat yang sama.
Dengan satu langkah, aku berdiri tepat di depannya.
Siapa yang tahu kapan, dia memegang sabit besar di tangannya. Dia mengayunkannya dalam serangan memotong.
Aku menangkis serangan tunggal itu dengan pedangku. Pada saat yang sama, Aku menendang kakinya.
Pedang slime yang menjulur dari ujung jari kakiku, menusuk kakinya. Akhir-akhir ini, pedang ini telah menjadi alat peraga belaka untuk pertunjukan. Tapi pada awalnya, ini adalah senjata kejutan yang memungkinkanku untuk menghancurkan keseimbangan, ketika bertarung melawan lawan yang kuat.
Gerakannya berhenti sejenak, tapi itu lebih dari cukup bagiku.
Violet-san tersenyum menerima hasil itu.
“Aku ingin sekali bertarung denganmu, dengan kekuatan penuhmu.”
Jadi, aku berkata dengan suara yang hanya Violet-san yang bisa dengar… di tengah darah yang berserakan.
***

“Seperti yang aku katakan, tampaknya Shadow sudah terdesak.”
Kata Nelson dengan penuh kemenangan, yang diabaikan Alexia.
Dalam pertarungan antara Shadow dan Aurora ini, serangan Aurora yang tak henti-hentinya dari langkah pertama. Alexia menonton dengan kaget, pada tombak merah yang menari dengan kecepatan luar biasa.
Tak peduli bagaimana dia melihatnya, tak mungkin itu adalah senjata palsu. Jelas terlihat, jika bentuknya dapat diubah secara bebas. Dan Aurora mengendalikannya, seolah-olah itu adalah bagian dari tubuhnya. Kemungkinan besar, dia mampu menyebar dalam jangkauan yang jauh lebih besar, untuk menembus sejumlah besar target sekaligus.
Seseorang yang terbatas pada satu pedang, bukanlah lawannya.
Ini adalah teknik bertarung lama. Alexia sangat menyadari, jika ini jelas bukan sesuatu yang bahkan bisa ia impikan.
“Dia bertahan lebih lama dari yang diharapkan. Tapi, perbedaan kekuatannya terlalu jelas. ”
‘Bukan itu.’
Alexia membantah penilaian Nelson di dalam hatinya.
Mungkin terlihat, seperti Shadow sedang ditekan oleh serangan sengit Aurora. Tapi, itu hanya karena dia belum memulai serangannya. Dia masih hanya mengamati teknik bertarung yang ia lihat, untuk pertama kali.
Aurora memang kuat. Karena dia bisa bertarung dengan Shadow, dalam arti kata yang sebenarnya.
Namun, hanya saja, tombak merah itu belum menyentuh Shadow sekalipun.
“Tak peduli sebesar apapun nyamuk, mereka tak bisa membunuh singa.”
Kata Shadow, ketika dia menghempaskan tombak yang jumlahnya lebih dari seribu, dengan sekali ayunan.
Kemudian, tombak merah itu menjadi setebal batang kayu, menyerangnya dari segala arah.
Mereka mengangkat suara bernada tinggi, seolah-olah untuk menegaskan, jika mereka memiliki kekuatan yang cukup untuk membunuh singa. Kadang-kadang membelah, kadang-kadang membentak seperti teriakan. Mengejar, mengejar, dan terus mengejar Shadow.
Tapi, tak satu pun dari mereka yang mengenainya.
Sebagai gantinya, setelah setiap umpan, penghindaran Shadow menjadi lebih halus.
Apa yang tampaknya merupakan gerakan terkecil, yang mungkin dikalahkan momen berikutnya, dengan satu bahkan langkah lebih kecil.
Apa yang Alexia pikirkan, sebagai pertukaran utama antara pelanggaran dan pertahanan ditimpa berulang kali.
“Luar biasa…”
“Seperti yang diharapkan…”
Gumam Alexia dan Natsume tumpang tindih.
Yang benar-benar kuat dapat mendorong lawan, melalui pertahanan saja. Itu adalah sesuatu yang guru pedangnya katakan, sebelumnya.
Ilustrasi yang sangat bagus dimainkan di depan matanya.
“Apa yang dilakukan penyihir terkutuk itu. Habiskan saja dia!”
Iritasi dapat didengar dalam suara Nelson.
Tapi, tidak lagi.
Aurora tak lagi dapat menghentikan Shadow.
Saat yang menentukan hanyalah kilasan.
Yang bisa dilihat Alexia, hanyalah sebagian kecil dari pertukaran.
Shadow melangkah masuk, Aurora mengayunkan sabit besarnya. Lalu, sudah ada air mancur darah ke udara.
Itu darah dari Aurora.
Akhiran yang tampaknya tanpa usaha dan instan itu, persis seperti singa yang meremas leher anak domba.
Apa yang sebenarnya dilakukan Shadow? Apa yang terjadi di bursa? Tak ada yang tahu.
Itu sebabnya, tak ada ketegangan.
Seolah-olah pertarungan hebat yang menyebar di depan mereka beberapa saat yang lalu, hanyalah mimpi. Seluruh tempat masih mati.
“Dia kalah? Itu tak mungkin! Aurora yang melakukan serangan sepanjang waktu! ”
Teriak Nelson.
Kemungkinan besar, di matanya, Aurora telah menang sampai akhir.
Kepalanya tak mampu memproses, apa yang menurutnya kesal. Tapi, Nelson bukan satu-satunya. Hampir semua orang yang hadir, mungkin mengira pemenang dan pecundang saat menonton.
“Persis apa yang terjadi... tak mungkin Aurora bisa kalah! Wanita itu adalah…!”
Shadow mengepakkan jubah hitam legamnya, dan membumbung ke langit malam.
“T, tunggu! Kejar! Jangan biarkan dia kabur!”
Teriak Nelson, segera setelah mendapatkan kembali akal sehatnya.
Para Holy Knight bergerak, mengejar Shadow dengan bingung.
Alexia melepaskan nafas yang telah ditahannya, sejak siapa yang tahu itu kapan. Lalu, dia merenungkan gaya pedang Shadow di kepalanya, sehingga dia tak akan melupakannya.
“Gaya pedang luar biasa, seperti biasa…”
Kata Rose menghela nafas.
Tepat ketika Alexia akan menyuarakan persetujuannya, tempat itu sekali lagi dipenuhi dengan cahaya putih yang menyilaukan.




< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us