Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

KOB_202

gambar

Bab 202


KOB_202

Mereka tidak bisa bekerja sama, dan tidak bisa saling percaya.
Setelah Reign Gun meninggal, hukuman dan kekacauan yang meningkat, menciptakan dinding di antara mereka sendiri.
Sejak awal, klan Reign kabur tentang urusan Kastil Noble. Mereka hanya tahu, bagaimana membangun klan mereka sendiri. Mereka tidak pernah melakukan apa pun, demi kepentingan seluruh Kastil Noble.
Juga, ini adalah pertama kalinya Kastil Noble diserang dari dalam.
Ini adalah sesuatu yang berasal dari jantung kota.
Lebih dari segalanya, mereka perlu bereaksi cepat. Tapi, kecepatan yang digunakan Muyoung bertindak terlalu cepat.
Melihat pemandangan mengerikan yang ada di depannya, Alan menggigil dengan seluruh tubuhnya.
"Ini neraka. Ini adalah neraka…”
Jeritan tak berujung terdengar.
Ada suara bangunan terbakar dan runtuh, saat mereka berubah menjadi abu.
Dunia itu merah, dan bahkan menara yang mencapai langit, tampak seperti simbol kutukan.
Bahkan para paladin yang telah mengalami semua jenis pelatihan, kehilangan kata-kata.
Apa yang bisa mereka katakan?
Monster-monster itu tidak membunuh mereka yang berlutut. Namun, mereka yang tidak berlutut… dibantai dengan kejam, tanpa ragu-ragu.
Melihat perut terbelah, usus dan organ internal lainnya mengalir keluar… sepertinya, tidak nyata bagi para paladin.
Rasanya, lebih seperti neraka daripada dunia nyata.
"Haruskah kita… membantu mereka?"
Alan mencoba yang terbaik untuk berbicara dari hatinya.
Dia merasa perlu membantu. Dia adalah priest peringkat 1, dan mengikuti kata-kata suci untuk selalu hidup dengan membantu orang lain.
Namun, kakinya tidak bergerak, dan dia hampir tidak bisa mengeluarkan kata-kata.
Para paladin juga tidak terlalu antusias.
"Lebih baik kembali ke Mulalan, dan mendapatkan bantuan mereka."
"Aku tidak mau mengakuinya. Tapi hanya dengan kita, itu tidak akan banyak membantu."
Sudah jelas bagi para paladin untuk membujuk.
Mencoba mengalahkan batu dengan telur?
Tidak.
Mereka bahkan bukan telur. Jika mereka bisa membandingkannya, itu lebih seperti mencoba untuk mengalahkan batu dengan gelembung.
Jika Kamu menabrak telur di atas batu, setidaknya akan ada jejak yang tersisa. Tapi, gelembung pecah begitu saja. Mereka tidak bisa meninggalkan jejak.
"Bagaimana kita bisa meninggalkan tempat ini dan meminta bantuan?"
Suara Alan terdengar, seolah-olah tidak ada harapan.
Mereka bahkan tidak bisa pergi. Mereka terjebak di dalam menara. Bahkan, jika mereka mencoba dan pergi, mereka harus bertarung melawan monster.
"Setidaknya… anak-anak. Aku ingin menyelamatkan setidaknya anak-anak. "
Alan mendefinisikan pria dengan enam sayap sebagai orang jahat.
Dia memulai perang, dan saat ini sedang melakukan pembantaian.
Kasihanilah mereka yang berlutut?
Hanya karena dia menunjukkan satu belas kasihan itu. tidak berarti, apa yang ia lakukan dapat dibenarkan.
Bagaimanapun juga, dia adalah seorang penyerbu. Kebenaran itu tidak berubah apa pun alasannya.
Monster hanya membiarkan mereka yang berlutut. Selain mereka, mereka tidak membedakan antara orang dewasa atau anak-anak. Itu adalah rintangan dari perintah sederhana.
"Alan…"
"Aku tidak akan memberitahu semua orang untuk mengikutiku. Bahkan hanya aku, aku akan pergi. "
Priest Alan berusaha melakukan apa yang benar.
Tugasnya sebagai priest Mulalan, sebagai orang dewasa.
Jika dia tidak melakukannya sendiri, itu akan menjadi neraka. Tanpa harapan, keteraturan, atau kasih sayang satu sama lain.
Dia tidak ingin itu menjadi dunia semacam itu.
Inilah yang diinginkan semua priest Mulalan.
Bahkan, jika hanya ada kejahatan di dunia ini, dia ingin menjadi baik.
Keinginan ini adalah keutamaan tekat dari para priest.
"Aku tidak akan mematuhi kejahatan."
Alan bergerak.
***

Muyoung juga tidak suka hanya mematuhi dan menerima.
Ini juga sama.
Dia ingin klan Reign dan klan lainnya, untuk melawan dan melawan sedikit lagi.
Hanya dengan begitu, dia dapat merasakan jika gagasan untuk menjadi musuh semua orang adalah hal yang layak.
"Mengangkat keinginan mereka."
Keinginan adalah harapan.
Adalah mungkin untuk menjadi kuat pada kecepatan yang luar biasa, jika keinginan untuk hidup dikombinasikan dengan keinginan untuk menjadi lebih kuat.
Apakah Muyoung menjadi lebih kuat, karena dia adalah Muyoung?
Tidak.
Dia berusaha keras untuk menjadi kuat.
Tentu saja, seseorang tidak dapat mengabaikan jumlah informasi yang dimilikinya. Tapi, ada banyak yang memiliki banyak informasi seperti Muyoung.
Ini terjadi, karena mereka tidak membagikan apa yang mereka ketahui. Dan mereka berusaha mengejar keuntungan mereka sendiri.
Muyoung berencana untuk memperbaiki sentimen fitnah ini.
Untuk melakukan ini, gerakan kecil tidak cukup.
Bahkan jika ini ekstrem, perlu ada orang seperti dia.
Di masa lalu, Dragon Lord Hansung memiliki peran seperti itu, tapi dia gagal.
"Hansung, hatinya tidak cukup tangguh."
Jika dia sedikit lebih keras.
Jika dia tahu bagaimana menahan hal-hal itu, sedikit lebih lama.
Hansung akan berhasil dalam transformasi.
Dia akan menyatukan umat manusia, dan mendapatkan kekuatan untuk melawan kejahatan.
Namun, Hansung tidak cukup keras. Dia tidak mau memulai perang melawan manusia lain. Dia melalui darah mereka, berjalan di jalan yang gelap.
Di samping itu…
'Aku berbeda.'
Muyoung akan berjalan di jalur itu.
Akibatnya, dia berencana untuk ‘menjadi’ bukan hanya musuh para dewa iblis.
Musuh semua orang!
Jalan yang ingin dilalui Muyoung panjang dan berbahaya. Itu adalah jalan yang tidak akan dikenali atau diperhatikan oleh siapa pun. Jalan yang akan dilaluinya sendirian.
Karena, itu adalah sesuatu yang hanya bisa dilakukan Muyoung.
"Hal pertama yang perlu Aku lakukan adalah, melepaskan pengetahuan."
Kastil Noble sangat tertutup.
Jumlah informasi yang disembunyikan di tempat ini, berada di luar imajinasi seseorang.
Itulah bagaimana tempat-tempat seperti Six Sage milik klan Advance diciptakan.
Ada begitu banyak informasi, yang bahkan mereka tidak tahu, semua yang ada di dalamnya.
Karena itu, tempat pertama yang dituju Muyoung adalah Klan Advance.
Saat dia mengulurkan tangannya, dengan suara seperti ‘seng’, dia bisa mencium sesuatu yang terbakar.
Klan Advance telah mengaktifkan penghalang.
Penghalang pertahanan komprehensif.
'Itu lucu.'
Namun bagi Muyoung, itu terlihat seperti tindakan lucu.
Itu bisa dengan mudah dihapus, jika dia memanggil Seo Eunsae. Kemampuannya yang luas untuk menganalisis, memungkinkannya untuk menjadi yang pertama mengetahui tentang menara ke-45 dan Hell Path.
Tapi, Muyoung tidak memanggil Eunsae.
Sebagai gantinya, dia mengangkat tangannya dan meningkatkan ukuran nyala api sucinya.
Craaaack!
Api suci menjadi bola besar.
Ukurannya perlahan meningkat.
Kemudian, perubahan getaran besar terjadi.
Dia tidak yakin apakah itu disebabkan oleh seseorang. Tapi, tanah muncul dan melesat ke arah api suci.
Dalam keadaan itu, Muyoung melemparkan bola api suci ke arah Klan Advance.
Crrrraaaaaaaashh!
Ini adalah simbol Klan Advance. Saat penghalang pelindung disentuh oleh bola, suara besar diciptakan.
Penghalang yang terdiri dari 37 lapisan tepat, mulai mengelupas satu per satu.
1, 2, 3…
Dalam sekejap, dia mengelupas lebih dari 30 lapisan.
Mata mereka yang berada di dalam penghalang itu melebar. Seolah-olah, mereka tidak bisa mempercayainya.
"Kejahatanmu adalah… menjadi penonton."
Ketika dunia runtuh, dan semua pahlawan sekarat, Klan Advance tidak melakukan apa-apa.
Mereka diam saja. Meskipun mereka cerdas, mereka tidak menggunakan pengetahuan mereka untuk membantu dunia.
Mereka membuang-buang waktu, untuk mengubur studi mereka.
Dia tidak memfitnah penelitian itu sendiri. Namun, bagaimana mereka bisa mengubur hasil penelitian mereka. dan pengetahuan yang mereka temukan, tanpa menggunakannya?
Karena temuan mereka, iblis bisa mendapatkan kekuatan sebagai gantinya.
Beberapa raja iblis dan dewa iblis tertarik pada informasi yang dimiliki oleh Klan Advance dan mengambilnya dari mereka. manusia memiliki waktu yang jauh lebih sulit, karena ini.
Lebih baik bagi mereka untuk tidak ada, jika itu yang terjadi.
Craaaack!
37 lapisan penghalang semuanya hancur.
Namun, bola api suci tidak kehilangan kekuatannya sama sekali. Itu kemudian menabrak kastil Advance Clan, dan memusnahkan segala sesuatu di sekitarnya.
Orang, bangunan, tanah, dan segalanya.
Namun, hal-hal yang terkubur di bawah tanah, tetap ada.
Muyoung menggali Six Sage.
Six Sage. Gudang pengetahuan besar.
Tentu saja, hanya menggali saja tidak akan menghentikannya untuk dikubur lagi.
Dia membutuhkan seseorang untuk marah, saat melihat ini. Seseorang yang kuat, tapi juga memiliki kepercayaan publik.
"Berhenti, iblis!"
Priest Mulalan muncul.
Sepertinya, dia kehilangan kesabaran, setelah melihat Klan Advance menghilang dalam sekejap.
"Apakah kehidupan orang-orang benar-benar sepele bagimu?!"
"Itu tidak penting."
Itu benar-benar tidak penting.
Hal yang disebut kehidupan, yang memudar hanya dengan satu gerakan.
Ketika dia adalah seorang pembunuh. Dan bahkan sekarang, beban hidup tampak terlalu ringan untuk Muyoung.
Berat ini akan sama untuk seumur hidup.
“Hidup itu suci! Kamu tidak bisa memikirkan hidup dengan mudah…"
"Apakah kamu mencoba untuk menceramahiku?"
Gedebuk! Gedebuk!
Rubah besar dengan sembilan ekor muncul.
Bentuk besar yang tampaknya dengan mudah ukuran bangunan 5 lantai. Tidak ada yang bisa menghentikan kehancurannya. Karena, monster itu menggunakan kekuatan besar dan manik-manik rubah.
Mereka ada lima.
Rubah berekor sembilan mengelilingi Alan dan para paladin.
Craaaaaaa!
Dan di udara, tujuh bone dragon terbang di langit.
Bone Dragon membantu monster lain untuk menghancurkan.
"Bukankah kamu Banya? Benarkan? Bagaimana Kamu bisa melakukan tindakan kejam itu?! ”
Alan menyadari, jika Muyoung adalah Banya.
Meskipun dia mungkin belum pernah melihatnya, alasan deduktifnya sangat bagus.
Namun, Muyoung menggelengkan kepalanya.
"Aku bukan Banya."
Kemudian, dia melanjutkan.
"Aku Muyoung."
'Mu' yang tidak berarti apa-apa.
‘Young’ yang berarti bayangan.
Meskipun pada awalnya, dia memiliki nama Yuyoung… dia telah menjadi Muyoung, bayangan dunia.
"Mu… young!"
Alan memikirkan nama itu berulang kali.
"Dan apakah Kamu mengatakan, jika Aku kejam? Tidak. Semua orang kejam dan jahat. "
"Tidak begitu! Setiap orang selalu memiliki sisi baik! ”
"Sungguh? Maka, hal-hal di ruang bawah tanah ini tidak dilakukan oleh orang-orang itu. "
Setelah menghapus klan, beberapa pintu besi muncul yang mengarah ke bawah tanah.
Itu adalah pintu besi yang bahkan bisa menahan serangan Muyoung. Hal-hal di dalamnya, tidak mungkin sederhana.
Para monster membuka salah satu pintu besi.
Kemudian, banyak mayat yang dikeringkan terlihat.
"Demi penelitian array pertempuran, mereka mengurung orang tak bersalah di tempat ini."
"Apa?"
Screeeech! Berdebar!
Pintu logam lain terbuka.
Kali ini jenazah banyak hewan dan spesies lainnya terlihat.
"Apakah hanya hidup manusia yang berharga?"
"Bagaimana ini… tidak, itu tidak mungkin. Tidak dengan Mulalan yang mengawasi! "
Alan menggelengkan kepalanya, seolah dia tidak bisa mempercayai matanya.
Namun, Muyoung hanya nyengir.
“Monopoli informasi. Itu juga berarti, jika dimungkinkan untuk menyembunyikan informasi. ”
Klan Advance benar-benar tetap sebagai penonton.
Meski begitu, tidak ada yang bisa ikut campur dengan mereka.
Itu karena, informasi yang mereka miliki, juga merupakan bagian dari kekuatan mereka.
Karena mereka tahu tentang kelemahan orang lain…. Bagaimana orang lain bisa dengan mudah ikut campur dengan mereka?
Pekik!
Gedebuk!
Pintu besi terakhir.
Kali ini tidak ada mayat.
Namun, di dalamnya, ada ratusan ribu buku yang memenuhi ruangan. Serta, jalan setapak ke lantai lain di bawahnya.
“Jika itu kamu, apakah kamu pikir, kamu akan menggunakan kekuatan yang kamu peroleh, hanya untuk kebaikan? Informasi dan pengetahuan adalah senjata yang kuat, dibandingkan dengan yang lain. Senjata semacam itu membuat pikiran seseorang menjauh dan menodainya. "
"Aku tidak akan tergoda! Aku tidak akan jatuh cinta pada godaan iblis! ”
Alan sedikit kehilangan akal, setelah melihat genosida.
Penampilannya sangat berbeda, dari seorang priest yang harus selalu tenang.
“Jika itu masalahnya, maka bawa mereka. Mulai sekarang, pertarunganmu denganku. Aku cukup ingin tahu, apakah Kamu tidak akan ternoda oleh kekuatan ini. "
Muyoung memprovokasi Alan.
Dia juga memberikan saran kecil.
Bahasa raja yang dapat digunakan Muyoung, memungkinkannya untuk mengubah mental seseorang.
Alan akan sepenuhnya mengungkapkan pengetahuan ini, dan menggunakannya hanya untuk orang-orang.
Melihat karakternya, sangat tidak mungkin, dia akan menggunakannya untuk keuntungannya sendiri.
Muyoung merentangkan sayapnya.
Dan kemudian, dengan santai menuju ke tempat lain.
"Aku tidak akan ternoda! Aku tidak akan menjadi jahat sepertimu! "
Pembuluh darah Alan di lehernya terangkat, ketika dia berteriak dari atas paru-parunya.
Ya, dia akan menjadi hakim.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us