Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

KOB_210

gambar

Bab 210


KOB_210

Meskipun dia mencoba untuk bergandengan tangan dengan Gremory. Itu bukan masalah baginya, untuk bergandengan tangan dengan iblis lain, untuk memenuhi kebutuhannya.
Untuk mencapai tujuannya, Muyoung siap untuk melakukan apa pun. Bertahan, defense, dan bersabar bukan satu-satunya cara.
"Aku harus bertemu iblis ini."
“Diperlukan, sekitar 7 hari untuk menghubunginya. Apa yang Kamu pikirkan, tentang beristirahat di desa sementara itu? Aku tidak bisa mengatakan itu akan nyaman. Tapi…"
Sungmin tampak cemas.
Karena, itu adalah tempat yang ia ciptakan dan kembangkan sendiri. Dia sedikit ragu, meskipun dia adalah seorang tetua desa.
"Aku akan melakukannya."
Daripada melihat-lihat desa, dia ingin memeriksa pembunuh yang tinggal di sini lagi. Dia tidak pernah menyangka, Sungmin akan menemukan mereka, dan mengumpulkan mereka ke tempat ini.
‘Perlahan. Sedikit demi sedikit.’
Dia ingin bergerak maju, meskipun hanya sedikit.
Bukankah lebih baik melakukan sesuatu sendiri?
Meskipun mereka mungkin tidak membuat perbedaan besar secara individual. Semua hal kecil ini akan menambah untuk mengubah dunia.
Muyoung tidak tahu tentang banyak hal, tapi dia tahu tentang kebenaran.
***

Back!
Bayangan berkumpul di atas cabang.
Pria mengenakan topeng. Muyoung memimpin mereka dari depan.
Anggukan!
Setelah saling menatap mata, mereka mengangguk.
Tanda untuk memulai misi.
Targetnya adalah pria bernama Lion King.
Dia disebut Lion King, karena dia memiliki janggut coklat seperti surai. Dia memegang pedang besar yang memiliki simbol singa, dan membuat musuh-musuhnya jatuh seperti daun pohon.
Mengapa mereka harus membunuhnya?
Tidak ada alasan. Mereka hanya mengikuti perintah untuk membunuh.
Itu sama untuk semua pembunuh yang berkumpul di sini, di tempat ini.
"Hanya anak-anak anjing yang dikumpulkan di sini!"
Di bukit yang sempit, serangan dimulai.
Banyak teknik pembunuhan, dan perangkap yang telah mereka tempatkan sebelumnya. Mereka menyerang kelemahannya.
Namun, Lion King tidak mati. Meskipun dia menerima luka besar, dia tumbuh jauh lebih kuat. Seperti matahari yang bersinar lebih terang sebelum terbenam.
Pembunuh itu merasakan perubahan tak terduga. Mereka mencoba mundur sebelum menyerang sekali lagi, tapi bala bantuannya mendekat.
Kemudian, pembunuh memutuskan siapa yang harus mereka korbankan.
Mulai dari yang terlemah, mereka melemparkan diri ke genggaman Lion King.
Tanpa ragu.
Sementara Lion King memotong tubuh, pembunuh lain menyerang Lion King dari punggungnya.
Begitulah cara para pembunuh mati, dengan yang terlemah terlebih dahulu. Mereka meninggalkan pembunuh yang lebih kuat hidup-hidup. Mereka yang memiliki peluang lebih tinggi untuk membunuh Lion King.
Kemudian, hanya Muyoung yang tersisa.
"Hanya‘ karena sekelompok anak anjing mengejarku, apakah kamu pikir kamu bisa membunuh singa…?!"
Menusuk!
Muyoung menusuk belati ke tengah dahi Lion King.
Dan tanpa penyesalan, dia berbalik.
Bahkan ketika Muyoung adalah satu-satunya yang hidup setelah menyelesaikan misi, Muyoung tidak merasakan emosi apa pun.
Itu adalah dunia, di mana yang lemah mati dan yang kuat hidup. Hanya itu saja.
***

Saat dia membuka matanya, dia melihat langit-langit.
‘Desa Sungmin…’
Muyoung menggelengkan kepalanya.
Mimpi itu terasa begitu nyata. Sehingga, dia bertanya-tanya, apakah dia sedang bermimpi, ketika dia bangun.
Namun, tak lama kemudian Muyoung ingat, bagaimana ia diundang ke desa Sungmin dan tinggal di sini.
Dia merasa seperti tidur nyenyak untuk pertama kalinya, dalam waktu yang lama.
Dia merasa, seperti telah berbaring di tempat tidur selama beberapa hari.
Tempat ini terasa benar baginya.
Muyoung bangkit dan keluar setelah melakukan persiapan dasar.
Banyak orang yang adalah pembunuh di masa lalu, hidup sini.
"Hehehe."
"Uhhhhhhhh …."
Namun, mereka tampak sedih, ketika mereka bersandar di rumah mereka atau berguling-guling di tanah sambil tertawa.
Mereka masih tidak dapat membebaskan diri dari pencucian otak Wung Chunglin, dan menderita.
Di antara mereka, ada pembunuh yang dilihat Muyoung dalam mimpinya.
Muyoung menatap mereka dengan halus.
Persaudaraan. Tidak ada yang semacam itu. Mereka membantu Muyoung, karena mereka ingin meningkatkan kesempatan menyelesaikan misi.
Tapi, apa perasaan aneh ini?
Tentu saja, dia tidak boleh membantu mereka.
Cuci Otak Chunglin adalah sesuatu yang tidak boleh diinterupsi. Jika seseorang tidak bisa mengatasinya sendiri, reaksi yang kuat akan terjadi.
"Muyoung, tuanku memanggilmu."
Seorang pria dengan topeng, muncul di depannya.
Pria itu juga seorang pembunuh. Namun, dia dapat mengatasi dengan pencucian otak, dan bertindak sebagai informan.
"Katanya, seorang pengunjung telah tiba."
Muyoung mengangguk.
Hanya 5 hari, sejak dia memasuki desa.
Itu sedikit lebih cepat dari yang ia harapkan. Tapi, dia perlu melihat iblis, jika dia telah tiba. Karena, itu bisa menjadi iblis yang ia kenal.
***

Iblis dengan rambut hitam dan kulit hitam sedang minum teh.
Muyoung tahu saat dia melihatnya.
Tidak, sejak dia bangun, dia tahu.
Iblis yang cukup kuat yang memiliki kekuatan kegelapan, telah memasuki desa.
"Hmm?"
Iblis menoleh.
Dan memandang Muyoung.
Kemudian, mata iblis menjadi besar.
Apakah itu karena dia bisa membaca kegelapan, yang bisa dirasakan dari Muyoung?
"Kamu siapa? Aku belum melihat raja iblis sepertimu, tapi…"
Dia mengatakan Muyoung adalah raja iblis.
Dia tidak salah.
Namun, dia penasaran.
"Mengapa menurutmu aku adalah raja iblis?"
"Karena, aku adalah raja iblis. Bukankah wajar bagi raja iblis untuk mengenali yang lain? "
Muyoung mengangkat ujung salah satu alisnya.
Satu dewa iblis memiliki beberapa lusin hingga beberapa ratus raja iblis. Oleh karena itu, tidak ada jalan bagi Muyoung untuk mengetahui semuanya.
"Yah, seseorang seperti kamu, hanya akan berada di sini untuk 'berdagang', kan? Tidak masalah, siapa pengikutmu atau siapa pengikutku. Bukankah itu benar? "
Raja iblis berbicara terlebih dahulu, untuk memeriksa.
Apakah dia akan melakukan perdagangan atau tidak.
Dia tidak tampak seperti iblis normal… jika dia benar-benar raja iblis, dia sepertinya tidak biasa.
Dia perlu memeriksa. Karena bagi raja iblis, dewa iblis adalah makhluk absolut. Untuk dewa iblis yang ia layani, dia perlu melakukan apa pun yang diperintahkan.
"Itu tidak masalah."
Muyoung setuju.
Sangat disambut, jika dia bertindak seperti ini.
Jadi, Muyoung duduk berseberangan dengannya.
Segera, Sungmin membuat secangkir teh lagi dan mendekat.
"Muyoung, ini adalah teh yang aku hasilkan."
Sungmin dengan hati-hati meletakkan cangkirnya di depan Muyoung. dan ketika pria itu melihat ini, dia berkomentar.
"Mengejutkan sekali. Seseorang yang diikuti seorang tetua…"
Elder Lich.
Seseorang yang berani disebut Lich King!
Tentu saja, seorang tetua yang memiliki wilayahnya sendiri. Itu normal, bagi mereka untuk memerintah sebagai raja, dan tidak berada di bawah siapa pun. Faktanya, elder lich adalah yang mengancam raja iblis, dengan mengumpulkan liches dan undead lainnya.
Seharusnya begitu, tapi bagi seorang tetua yang mengikuti seseorang, itu sangat aneh.
"Demi kenyamanan, kami memanggilnya 'Azul'. Dan orang ini adalah tuanku, 'Muyoung'."
"Nama yang aneh."
Pria itu, Azul berbicara.
Sungmin sepertinya tidak tahu nama lengkapnya.
Itu tidak masalah. Jika kredensinya benar.
"Kalau begitu, mari kita mulai perdagangan."
"Kamu ingin melewati Sky Lord?"
"Ya, itu benar."
"Ada berapa jumlahnya?"
Muyoung berbicara tanpa penundaan.
"Sedikit lebih dari 60.000."
Itu terlalu banyak, untuk membuat mereka semua menjadi jimat dan membawanya.
Saat Muyoung menjawab, Azul mengusap dagunya.
"Pasukan 60.000… itu tidak sulit untuk dilakukan, tergantung pada perdagangan."
"Apa yang kamu inginkan sebagai perdagangan?"
“Apa yang aku inginkan adalah sesuatu yang aneh. Aku mengumpulkan hal-hal yang tidak mudah dilihat, diperoleh, atau disentuh. "
Singkatnya, apa yang dia minta dari Muyoung, adalah 'misteri'.
Misteri.
Sebuah misteri katanya.
Muyoung sendiri bisa disebut misteri. Tapi, tidak praktis untuk menyerahkan dirinya kepada Azul.
Lalu, apakah dia menginginkan salah satu item yang dimiliki Muyoung?
"Ini sudah cukup."
Muyoung mengeluarkan Greaves of Destruction. Itu adalah item yang bisa memanggil Baron. Siapa pun akan melebarkan mata mereka, dan menginginkannya.
Saat Muyoung mengenakan peralatan Raja Slayer, dia tidak lagi membutuhkannya.
Tapi, Azul sepertinya tidak senang menerima Greaves of Destruction.
“20.000. Untuk peralatan ini, Aku bisa memindahkan 20.000. Bukan 40.000 lainnya. "
"Kamu rakus."
"Menurutmu apa 'Sky Lord' itu? Sky Lord adalah makhluk yang bahkan bisa memakan makhluk yang saleh. Jelas, meminta harga yang lebih besar, untuk melewati makhluk seperti itu dengan aman. ”
Makhluk yang mengendalikan Diablo.
Muyoung juga tahu. Jika dia perlu mempersiapkan kerugian besar untuk bisa melewatinya.
Tapi, Muyoung tidak bisa memberinya perlengkapan yang dipakainya.
Sebagai gantinya…
"Bagaimana dengan ini? Ini adalah item yang disebut 'Kekacauan Kecil'. "
Sungmin memberinya marmer.
Azul mengangguk, setelah melihatnya.
“Itu adalah item yang membangunkanmu untuk menjadi seorang tetua. Meskipun tidak banyak konten, itu sangat menarik. "
Azul menyingkirkan marmer itu.
Lalu, dia berbicara.
"Baiklah, aku akan memindahkan pasukanmu yang 60.000 melewati Sky Lord. Dalam 3 hari, datanglah ke 'Gunung Dark Blue'. "
Swish!
Azul bangkit dari tempat duduknya.
Karena sudah mendapatkan semua yang diinginkannya di sini, dia pergi tanpa penyesalan.
"Raja iblis yang tidak benar-benar menunjukkan dirinya."
Juga, baginya menjadi raja iblis yang tidak memiliki bawahan mengikutinya. Itu adalah pemandangan yang langka untuk dilihat.
Muyoung minum semua tehnya dan bangkit dari tempat duduknya.
Jika itu adalah Gunung Dark Blue, sulit untuk sepenuhnya mempersiapkan, bahkan jika dia mulai segera.
***

Jalan ke Gunung Dark Blue relatif dekat, dengan jalan menuju ke Wilayah Demon God.
Kamu bisa melihat Wilayah Demon God dari puncak gunung.
Dan… Muyoung kehilangan kata-kata untuk sesaat.
"Itu besar."
Itu besar tanpa henti.
Tidak ada kata yang keluar dari mulutnya, selain itu.
"Sky Lord."
Itu adalah ular besar. Mungkin bisa menyentuh langit, atau pernah melewatinya.
Muyoung bisa merasakan rasa tamak dari itu, jika itu akan melahap segalanya. Itu mirip dengan otoritas keserakahan dalam Anguish.
Dia tidak pernah berpikir Sky Lord adalah monster semacam itu. Ya, pastilah monster semacam itu untuk mencoba dan menghentikan Diablo.
Karena, api Diablo seperti sumbernya. Kecuali, jika itu seperti kekuatan keserakahan yang bisa menyedot semuanya, dia tidak bisa dihentikan.
Selanjutnya, dia merasakan beberapa kekuatan otoritas.
Predator Otoritas milik Luciferre mengatakan ini padanya.
Ciptaan yang dibuat bukan oleh satu dewa iblis. Tapi, kolaborasi dari kekuatan beberapa dewa iblis.
Anguish menangis seolah lapar. Tapi, Muyoung menggelengkan kepalanya.
Ular itu tidak punya ego. Itu hanya memakan apa pun yang ada di depannya. Jika ada ego, itu tidak akan bisa menghentikan Diablo.
Jika itu masalahnya, tidak perlu ikut campur.
Gedebuk!
Tidak lama kemudian, seorang pria muncul.
Itu Azul. bersenjata lengkap.
Peralatan yang ia kenakan, tidak biasa. Ada peralatan yang memungkinkannya, untuk menahan diri melawan Muyoung.
"Tentara yang luar biasa."
Azul sendirian.
Dia mengagumi pasukan Muyoung yang dikumpulkan di bawah bayang-bayang gunung.
60.000 jumlahnya.
Itu bukan jumlah yang besar dibandingkan dengan pasukan raja iblis.
Namun, masing-masing dari 60.000 itu unik.
Bahkan, Muyoung juga percaya diri.
Itu tidak ada bandingannya, dengan pasukan raja iblis biasa.
Mereka tidak akan dengan mudah kalah, jika mereka bertarung melawan pasukan raja iblis terhebat.
Itu adalah sesuatu yang Azul juga sadari, setelah melihat mereka.
Pada saat itu.
- Aku mencium bau Dantalion!
Murdudun tiba-tiba muncul, setelah membuka gerbang Hell Path.
Murdudun dengan cepat mengelilingi Azul, seolah-olah dia marah.
Namun, nama yang dibicarakan Murdudun mengganggu Muyoung.
"Dantalion?"
Muyoung bingung sejenak.
Murdudun telah meninggal di masa lalu, setelah ditipu oleh Dantalion. Terlepas dari gelarnya sebagai Raja Laut, dia mati tanpa tahu ia terbunuh. Itu adalah kematian yang sia-sia.
Tapi, reaksi Azul tidak biasa.
"…jangan kaitkan aku dengan bajingan itu."
Azul memasang ekspresi cemberut.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us