Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

KOB_211

gambar

Bab 211


KOB_211

Kebencian.
Azul membenci Dantalion.
Karena Muyoung belum pernah bertemu Dantalion, dia tidak bisa mengenali aroma yang bisa dirasakan Murdudun.
"Apa hubunganmu dengan Dantalion?"
Jadi, dia tidak bisa untuk tidak bertanya. Meskipun dia berencana untuk mengabaikan subyek lain dan fokus pada perdagangan. Jika subjeknya adalah Dantalion, itu adalah cerita yang berbeda. Inkarnasi kebohongan dan kebenaran. Orang-orang mengatakan, Kamu akan kehilangan jiwamu, saat Kamu ditipu olehnya.
Jika Azul dikaitkan dengan Dantalion, dia mungkin perlu mempertimbangkan kembali perdagangan itu sendiri.
Azul menghela nafas.
"Aku tidak berpikir, itu akan berarti. Jika aku menyembunyikannya lagi. Ya, Aku adalah pengikutnya. ”
Pengikut.
Dengan kata lain, dia adalah budak iblis Dantalion.
Muyoung mengangkat alisnya sedikit.
Dia pikir Dantalion sendirian. Tapi, ada raja iblis yang mengikutinya?
"Jangan menatapku dengan mata itu. Aku pergi, karena Aku sakit dan lelah dengan kebohongan Dantalion. "
"Bisakah raja iblis meninggalkan dewa iblis mereka?"
“Pertama-tama, raja iblis tertarik oleh kekuatan para dewa iblis. Wajar untuk pergi, jika kekuatan mereka dulu yang terpesona oleh tidak ada lagi. Kamu tahu kan? ”
Azul berpikir, Muyoung adalah raja iblis seperti dirinya.
Meskipun, ini tidak sepenuhnya salah.
Muyoung mengikuti jalan yang dekat dengan raja iblis. Dan kecenderungannya juga sangat dekat dengan mereka.
Pada catatan itu…
"Raja iblis dan hubungan dewa iblis."
Ini adalah pertama kalinya, dia memikirkan sudut pandang mereka. Raja iblis dalam beberapa hal lebih dekat dengan tentara bayaran, atau pekerja lepas.
Lalu, apa yang diterima raja-raja iblis dari dewa-dewa iblis, untuk bekerja di bawah mereka?
Itu adalah topik yang pantas untuk dipikirkan. Namun, ada sesuatu yang lebih mendesak untuk difokuskan.
"Di mana Dantalion?"
Dewa iblis pertama yang ingin ia bunuh adalah Dantalion.
Muyoung menoleh Azul untuk menghadapnya dan berbicara langsung.
"Aku tidak tahu. Tidak ada seorang pun di dunia ini, yang dapat mengetahui lokasinya. ”
Apakah maksudnya, Dantalion seperti angin?
Muyoung tidak bertanya lebih jauh.
Azul yang adalah pengikut Dantalion di masa lalu. Bisakah dia benar-benar mempercayai kata-katanya dan kredibilitasnya untuk melewati Sky Lord. Atau, apakah dia sekarang perlu menemukan cara lain?
"Jadi, apa yang ingin kamu lakukan? Jika Kamu tidak dapat mempercayaiku, Aku tidak keberatan, jika Kamu ingin kembali. Tentu saja, jangan berpikir Kamu akan mendapatkan kembali pembayaranmu. "
"Aku akan pergi."
Muyoung telah memutuskan.
Bagaimanapun juga, jumlah yang sangat besar perlu dikorbankan untuk memaksa masuk.
Ular ini adalah keberadaan semacam itu.
Dia tidak memiliki ego dan perasaan, hanya dikonsumsi tanpa batas dan berlipat ganda.
Hanya ada satu perintah yang diberikan kepada Sky Lord. 'Untuk memakan semua yang dilihatnya'. Itulah mengapa, dia mampu menghentikan pasukan Diablo.
"Lalu, mari kita tunggu sampai malam. Di malam hari, dia memiliki 'titik buta'. "
Azul menyilangkan tangannya.
Muyoung menatap Sky Lord di kejauhan.
"Rasanya, seperti aku melihat puncak kehidupan buatan."
Muyoung tidak tahu siapa yang menciptakannya. Tapi, kekuatan yang ia rasakan darinya, ada di level lain. Jika dia bisa membedah monster itu, pengetahuan Muyoung juga akan meningkat secara drastis.
Itu bisa membantu, dalam membuat undeadnya yang lebih kuat.
“Aku menemukan dua wanita yang datang ke sini. Apa yang harus kita lakukan?"
Bae Sungmin yang telah pergi sebentar, telah kembali, mengenakan jubah hitam legam.
Setelah menjadi seorang tetua, kesadaran Sungmin juga meningkat. Muyoung memperhatikan kehadiran yang sangat samar. Tapi sepertinya, Sungmin juga memperhatikannya.
Setelah mendengar jika itu adalah dua wanita, dia punya ide tentang siapa mereka.
"Tangkap mereka hidup-hidup dan bawakan mereka padaku."
"Ya."
Desir.
Tubuh Sungmin menghilang tanpa jejak.
Muyoung memandang ke pegunungan dengan rasa ingin tahu.
‘Duel antara elder lich dan high elf…’
Dia sedikit tertarik dengan hasilnya.
***

Ain adalah high elf berperingkat tertinggi.
Dia kuat dan suci, pada level lain dibandingkan dengan kebanyakan tipe dragon. Dan perbedaan level itu cukup untuk membuatnya sebanding dengan dragon kuno.
Karena dia adalah seseorang yang mengikuti jejak bulan. Dia tahu, bagaimana menyembunyikan tubuhnya lebih baik daripada yang lain.
“Monster apa ini? Aku tidak mengerti."
"Pa?"
Ain dan Snow memandangi pawai spectre.
Ain awalnya anggota suku yang tinggal di kota kelahiran Shandalton, Light Dragon. Tentu saja, karena pengaruh Shandalton, dia dekat dengan 'cahaya'.
Meskipun dia mengikuti Muyoung untuk awakening dan keamanan sukunya. Muyoung telah menghilang selama hampir sebulan. Dia kembali dengan semua jenis monster.
'Apa yang dia coba lakukan, dengan membawa semua monster ini, ke Wilayah Demon God?'
Neraka dunia saat ini…
Tindakan Muyoung sudah cukup untuk menimbulkan keraguan tentangnya. Itu sebabnya, dia tidak bisa dengan mudah mengikutinya. Inilah alasan, mengapa dia bersembunyi.
"Paaa…"
Snow mengulurkan tangannya. Dan, Ain menghentikannya.
"Kamu tidak bisa. Orang murni sepertimu dapat dipengaruhi oleh kejahatan, jika Kamu tidak berhati-hati. Sampai kita menentukan niatnya, kamu harus tinggal bersamaku.”
Ain membaca kekuatan Snow yang tersembunyi di bawah permukaan. Ain tahu itu, tergantung bagaimana Snow tumbuh, dia bisa menjadi eksistensi yang luar biasa.
Namun, apakah Muyoung benar-benar 'jahat'?
Snow akan dipengaruhi olehnya, dan berjalan di jalur kehancuran dunia.
Dia tidak bisa membiarkan itu terjadi. Jika dunia hancur, kebangkitan sukunya juga akan menjadi sia-sia.
Namun, itu tidak berarti, dia bisa meninggalkannya.
Dia perlu mencari tahu, tentang niat sebenarnya. Jadi, saat menyembunyikan keberadaan mereka, dia mengikutinya.
Dengan menggunakan otoritas high elf, Shadow of Moon.
Desir!
Ain mengangkat matanya. Tepat di depan matanya, kegelapan berputar dan membentuk bola.
Lich yang tiba-tiba bergabung dengan Muyoung. Dia adalah seseorang yang pertama kali dilihat Ain dan Snow.
Claaaang!
Staf yang dipegang lich berdering.
"Kita telah ditangkap."
Ain dengan cepat bereaksi. Dia langsung menempatkan penghalang pada Snow dan memegang belati. Dalam sekejap, belati bersinar seolah diserap oleh roh bulan.
Gedebuk!
Suara seperti derak kematian.
Pshh!
Api hitam naik.
Satu dua tiga…
Lubang dibuat di tanah, dan jumlah api meningkat secara eksponensial.
Swarara!
Ain menyentuh anting-antingnya sekali. Lalu, penampilan Ain berubah menjadi elang putih besar.
Setiap kali dia mengepakkan sayapnya, angin kencang bertiup dan melawan api.
Kemudian, lich meletakkan tongkatnya ke tanah.
Beberapa meter di daerah itu, diwarnai dengan kegelapan. Dan di dalamnya, tangan hitam muncul dan mencoba meraih Ain.
Ain tidak bisa menghindari semua tangan hitam, yang jumlahnya beberapa ribu.
“Kyaaack!”
Ain membuka mulutnya lebar-lebar. Dan segera, banyak partikel cahaya memanas dan meledak.
Meskipun tangan hitam yang mendekatinya telah menghilang, dia tidak bisa menghapus semuanya.
Ain yang tertangkap oleh pergelangan kaki, perlahan-lahan ditarik ke tanah.
"Hmm."
Lich memegang tongkatnya dan memutarnya di udara. Kemudian, semacam gerbang tampaknya terbuka.
Dengan suara 'bunyi', pintu hitam besar dibuat di udara.
Setelah itu, pintu terbuka, dan kelelawar hitam dilepaskan.
Scrreek! Screeeck!
Jumlahnya terlalu besar untuk dihitung.
Tidak peduli berapa banyak yang ia singkirkan, lebih banyak muncul dan mencapai Ain.
Mereka menggigit sayapnya dan mencabut bulunya.
Namun, Ain adalah high elf berperingkat tertinggi. Dia tidak bisa dikalahkan, hanya dengan kelelawar hitam.
Gedebuk!
Elder Lich, Sungmin membuka pintu lain.
“Luar biasa. Sudah lama, sejak Aku harus menggunakan dua pintu untuk bertarung melawan lawan. ”
Swaaang!
Saat pintu terbuka, monster bayangan lamban menunjukkan diri. Setelah melihat mereka, Ain ketakutan.
"Bayangan tahanan!"
Bagaimana mungkin lich memanggil monster seperti itu, dari udara tipis ?!
Para tahanan bayangan memiliki bola besi dan rantai, yang diikatkan ke tangan dan kaki mereka. Namun, mereka dapat secara bebas menambah panjang rantai.
Beberapa ratus tahanan bayangan muncul dan melemparkan bola besi dan rantai mereka ke arah Ain. Seolah-olah, mereka sedang memancing.
Kekuatan dan kecepatan mereka tidak bisa diabaikan.
Sangat sulit bagi Ain untuk menghindari bola dan rantai, juga kelelawar.
“Kyaaaaack!”
Setelah memblok berkali-kali, tubuhnya terbungkus bola dan rantai pada akhirnya.
Gedebuk!
Setelah dia kembali ke bentuk aslinya, dia jatuh ke tanah.
Sungmin menoleh sedikit dan menunduk, setelah melihat Snow yang menggigil.
"Tuanku ingin bertemu denganmu."
***

Muyoung memandang Snow dan Ain yang diikat.
"Pa! Pa!”
Dengan tangan terikat, Snow mendekati Muyoung dan mengusap wajahnya di kaki Muyoung.
Di sisi lain, ekspresi Ain sangat gelap.
"Apa sebenarnya, yang ingin kamu lakukan?"
"Apa? Apa yang kamu bicarakan?"
"Kamu telah menghancurkan banyak hal dengan monster-monster ini, dan kamu bersama… raja iblis juga."
Dia berbicara tentang Azul.
Muyoung mengangkat bahu.
“Aku tidak punya niat untuk membujukmu. Jika Kamu ingin pergi, pergi. "
Itu sedikit sia-sia untuk melepaskan kekuatan bertarung Ain. Tapi jika dia tidak akan membantu, dia tidak membutuhkan kekuatannya.
"Aku bahkan tidak bisa menebak niatmu."
“Aku berencana untuk pergi ke Wilayah Demon God. Itu bukan tempat yang bagus untuk high elf. "
Dia merasa, seperti sebuah pintu terbanting di depannya.
Namun, Ain menggigit bibirnya.
"Aku… akan mengikuti Snow."
"Snow?"
"Dia tidak bisa dibiarkan dipengaruhi olehmu."
Ain tahu, betapa hebatnya potensi tersembunyi Snow.
Dalam hal potensi, dia sebanding dengan Muyoung.
Tapi, jika kekuatannya dipengaruhi olehnya, itu akan menjadi kekuatan jahat yang sangat besar.
Dia perlu menghentikan hal itu terjadi.
Muyoung juga membaca wasiat Ainz, yang disampaikan melalui matanya.
Menggunakan ungkapan, jika Snow bisa dipengaruhi. Itu berarti, dia memiliki perasaan kewaspadaan yang begitu besar.
Snow adalah saintess di masa lalu. Dan sekarang, keberadaannya yang tidak diketahui. Namun, jika satu hal yang pasti, itu adalah dia pasti akan menambah kekuatan untuk bertarung melawan raja iblis dan dewa iblis.
Dan untuk melawan mereka, dia tidak bisa dipengaruhi olehnya. Ini adalah sesuatu yang juga disetujui Muyoung.
"Lakukan apa yang kamu inginkan."
Muyoung melihat ke arah lain. Langit perlahan tenggelam ke dalam kegelapan.
Saatnya telah tiba.
***

Titik buta yang ditunjukkan Azul.
Dengan kata lain, tempat yang tidak bisa dirasakan oleh Sky Lord. Azul memasuki wilayah itu.
"Setiap 14 hari, Sky Lord lelah. Meskipun itu adalah bajingan bodoh yang bahkan memakan kulitnya sendiri. Berkat ini, ada titik buta seperti ini, setiap 14 hari sekali. ”
Karena menggunakan kekuatannya untuk menumpahkan, ada area yang tidak bisa diperhatikan.
"Dia belum dewasa?"
Ketika Muyoung bertanya, Azul mengangguk.
“Dia terus tumbuh. Dia menakutkan, karena menyesuaikan dengan semua serangan dan berkembang. "
Kemudian, itu tampaknya diciptakan untuk berkembang dan menahan serangan Diablo.
Azur menusuk lubang ke cangkang yang ditumpahkan Sky Lord.
“Kita harus bergerak, sebelum memakan semua cangkangnya. Aku tidak yakin, apakah kita bisa melakukannya tepat waktu…"
Azul memandangi pasukan Muyoung. Ada terlalu banyak monster yang menyertai Muyoung.
"Mulai sekarang, jangan pernah mengeluarkan suara."
Dengan peringatan, dia dengan cepat bergerak. Dia menusuk lubang dan pergi ke sisi lain.
Muyoung dan Pasukannya bergerak sedikit lebih cepat juga.
-Peeeeeep!
Saat itu.
Suara siulan bisa didengar dari suatu tempat.
"Sial!"
Azul mengerutkan kening.
Rrrrrrrrr!
Tanah bergetar. Sky Lord mulai bergerak.
Untungnya, targetnya bukan Muyoung. tapi, sesuatu yang mulai menyerang Sky Lord.
Bang! Pow!
Bom meledak, dan dunia sepertinya dilalap api.
"Serang!"
Dari jauh, suara seperti ini terdengar.
Ksatria menunggang kuda, memimpin puluhan spesies berbeda untuk menyerang Sky Lord. Namun, mereka tidak dapat merusak Sky Lord sama sekali.
Namun, daripada Sky Lord, Muyoung lebih fokus pada orang yang melakukan serangan pada Sky Lord.
"Baltan."
Guardian of Territory, Baltan!
Yang Muyoung dihidupkan kembali sebagai undead.
Muyoung telah memerintahkannya untuk menjaga wilayahnya di Wilayah Demon God.
Tapi, mengapa Baltan di tempat ini untuk menyerang Sky Lord?



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us