Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

KOB_215

gambar

Bab 215


KOB_215

Fire Tars berkumpul di sekitar persidangan.
Kristal bulat besar. Selama berabad-abad, kristal itu dianggap sebagai jenis 'tradisi', dan hasilnya menjadi sesuatu yang dihormati oleh semua orang.
Namun, hanya ada satu yang melampaui level ke-57.
Kepala suku agung. Sayangnya, dia sudah mati.
Menurut tradisi, wakil kepala suku seharusnya menggantikan posisinya sebagai pemimpin. Tapi, dia terlalu muda dan tidak cukup kuat. Jadi, untuk saat ini, ‘Yatar’ telah mengambil peran sebagai kepala suku agung.
"Hmm, mustahil bagi seorang goblin untuk melampaui level ke-57."
"Tapi, dia memang menang melawan wakil kepala suku di masa lalu."
"Bukankah itu mungkin karena kepala suku agung telah melemahkan wakil kepala suku?"
Pendapat dibagi.
Mereka benar-benar pejuang, dan menghormati mereka yang kuat. Namun, kekuatan Muyoung belum dievaluasi dengan benar.
Yatar menatap langit, saat dia memegang tombaknya.
Biasanya, persidangan memakan waktu beberapa hari. Sudah dua jam. Perlahan, matahari terbenam.
Ketika malam tiba, iblis akan aktif berkeliaran.
"Kembalilah ke posisimu."
"Apakah kita tidak perlu menyelamatkan wakil kepala suku?"
Salah satu tetua bertanya.
Sungguh, wakil kepala suku adalah orang yang paling dekat dengan garis keturunan, dan Yatar hanyalah pemimpin sementara. Orang yang benar-benar diikuti Fire Tars, adalah Ogar.
Yatar juga tahu kebenaran ini.
Namun, itu tidak bisa dilakukan.
Mereka sudah mengirim beberapa kelompok kecil prajurit untuk menyelamatkan Ogar. Tapi, tidak ada yang kembali.
Penghancuran.
Mereka terus kalah. Dia perlu membuat keputusan. Dia tidak bisa membiarkan prajurit terua dikorbankan.
"Jangan pikirkan dia lagi. Aku tidak akan mengirim prajurit lagi. "
" Jika …!"
"Jika terus seperti ini, kita juga tidak akan bisa bertahan hidup. Pohon Poom juga akan ditebang. "
Setiap kali iblis mengendalikan suatu wilayah, itu selalu terjadi. Karena, kebiasaan mereka untuk menghancurkan apa yang paling penting.
“Namun, aku akan membayar hutang wakil kepala suku. Aku pasti akan mengakhiri Shar-Shazar dengan tangan ini."
Yatar mengepalkan tangannya.
Perang yang berlangsung lebih dari setahun. Selama waktu itu, Shar-Shazar bermain-main dengan mereka. Dia menangkap Fire Tars, dan kemudian mempermalukan mereka, sebelum dengan kejam membunuh mereka.
Jumlah Fire Tars telah berkurang lebih dari setengahnya. Jika terus seperti ini, mereka tidak akan bisa menghindari pemusnahan. Jadi, dia perlu membuat keputusan besar.
Jika Ogar bertahan sampai saat itu, itu akan beruntung. Tapi, Shar-Shazar bukan tipe yang membiarkan sandera hidup lama.
“Pertempuran akan terjadi dalam dua hari! Kita akan mempersiapkan perang habis-habisan. Untuk mengambil kepala Shar-Shazar, pertempuran dari para pejuang besar akan dimulai! "
Gedebuk! Gedebuk! Gedebuk!
Saat Yatar menginjak kakinya, Fire Tars lainnya mengikuti.
Situasi dengan wakil kepala suku itu disayangkan. Tapi, apa yang dikatakan Yatar benar. Jika mereka dikenakan pengorbanan lagi, peluang mereka untuk menang akan menjadi mendekati nol.
Langkah kemenangan…
Dia tidak punya pilihan, selain mempertaruhkan segalanya dalam pertempuran yang akan terjadi dalam dua hari.
* * *

-Hyaaaaaaaaaa!
Sial! Menusuk!
Pagi itu agak gelap. Ketika mereka memanjat pagar dan dinding, iblis menyerang desa Fire Tars sambil menahan napas.
Serangan mendadak!
Lebih dari seribu iblis mulai menyerang Fire Tars. Tepatnya, pagi sebelum dua hari berlalu.
"Prajurit! Ambil senjatamu! Bunuh iblis! ”
Yatar berteriak, ketika dia memelintir kepala iblis yang masuk tanpa izin di rumahnya. Namun, dia tidak bisa mengerti. iblis tidak pernah menyerbu seperti ini.
Ini adalah taktik yang sangat berbeda.
Itu karena Shar-Shazar sombong.
Dia selalu bertarung dan menang, seolah-olah tidak perlu serangan mendadak.
Tapi, kenapa?
"Apakah informasi bocor?"
Itulah satu-satunya pemikiran yang masuk akal.
Shar-Shazar juga akan merasa tidak nyaman, dengan perang habis-habisan.
Tapi, dengan informasi yang bocor, mereka tahu ini adalah waktu untuk menyerang Fire Tars.
Yatar dengan cepat keluar dari rumahnya.
Semua yang ada di sekitarnya terbakar, dan mayat-mayat Fire Tars tersebar di sekeliling.
Aroma daging yang terbakar sangat manjur.
"Kamu iblis! Aku, Yatar, ada di sini!”
Dia memutar tombaknya yang besar. Kemudian, iblis bergegas menuju Yatar, dengan sayap mereka terbuka.
Wooong. Wooooong.
Hanya satu iblis yang lemah. Tapi, jika ada banyak Iblis, itu adalah cerita yang berbeda.
Iblis-iblis yang berkumpul menciptakan suara bergetar. Setiap kali mereka mengepakkan sayap, angin kencang bertiup, dan nyala api Yatar melemah. Tubuhnya bergetar.
"Trik tidak berguna!"
Yatar memutar tombaknya lebih cepat. Kemudian, udara kembali normal.
Seperti binatang buas yang marah, Yatar bergegas menuju iblis dan merobek mereka. Fire Tars yang selamat dari serangan pertama, mulai beradaptasi dengan situasi, dan mengambil senjata mereka.
Namun, iblis membanjiri seperti air. Tampaknya, ada setidaknya 10 kali lebih banyak Iblis daripada Fire Tars.
Jika mereka bergabung dengan Fire Tars lainnya, serangan mendadak semacam ini tidak akan berhasil. Ketika mereka mengirim berita jika mereka akan bersiap untuk serangan terakhir dalam dua hari. Mereka memutuskan untuk mengumpulkan pasukan dari daerah lain.
Tapi…
"Aku tidak pernah berpikir, mereka akan menyerang sebelum kita berkumpul."
"Dari mana informasi itu bocor?"
"Bajingan bodoh, apakah kamu tidak tahu, jika aku selalu mengawasi tempat ini?"
Jatuh!
Baut petir pendek tapi intens, menembus tulang belakang Yatar.
"Guwaak!"
Ketika dia menangis, dia melihat ke depannya.
Iblis kuat. Berbeda dengan iblis lainnya, berkulit kuning.
Iblis yang bisa mengendalikan kilat, Shar-Shazar telah muncul.
"Aku tidak ingin serangan habis-habisan. Apakah Kamu mencoba menghilangkan sukacita Aku? Hah? Apakah Kamu benar-benar melakukan ini, karena Kamu tidak tahu alasan sebenarnya, mengapa Aku menjalankan perang seperti ini? "
Shar-Shazar memilin rambutnya dengan jarinya. Kemudian, dia berbicara, ketika dia menatap Yatar yang sepertinya akan pingsan.
“Dan meskipun Fire Tars memiliki darah prajurit, mereka tidak berbeda di depan kematian. Bukankah begitu? "
Shar-Shazar tampak sangat santai.
"Wakil kepala suku … apa yang terjadi dengan wakil kepala suku?"
Yatar berjuang, ketika dia bangkit. Meskipun darahnya tumpah dari luka, itu langsung terbakar. Dan dia dengan cepat pulih, dan mendapatkan kembali penampilan normalnya.
Tapi, bagian dalam tubuhnya hancur total. Dia tidak menunjukkannya.
Shar-Shazar tersenyum cerah.
"Dia masih hidup. Dia memiliki mental yang hebat. Aku tidak pernah menyangka, dia akan menolak sebanyak itu, dan melawan jurang kematian yang besar. Meski begitu, dia mungkin akan mati dalam satu atau dua jam."
"Kalau begitu… aku bisa membunuhmu, dengan hati yang ringan."
"Kamu? Akan membunuhku? "
Shar-Shazar mendecakkan lidahnya.
Kemudian, lingkaran listrik yang kuat, tercipta di sekitarnya.
"Kamu pikir bisa menembus 'petir'-ku?"
Zzzzaaaappp!!!
Arus listrik semakin kuat.
Dinding bundar listrik yang telah didirikan Shar-Shazar.
Hanya beberapa orang yang terpilih akan dapat menembus dinding ini. Tentu saja, Fire Tars biasa tak akan bisa melakukannya.
Meskipun Fire Tars adalah predator teratas di antara monster. Untuk iblis, terutama di mata raja iblis, mereka tidak berbeda dari spesies lain. Makhluk yang bisa mati, jika diinjak.
"Lalu, cobalah. Aku bahkan tidak akan menggerakkan jari. "
Ini juga merupakan kelanjutan dari permainannya. Shar-Shazar menyukai game semacam ini.
Namun, Yatar tidak punya pilihan lain selain bermain.
Shar-Shazar berbicara.
"Jika kamu tidak melakukannya dengan cepat, Fire Tars yang berkumpul di tempat ini semua akan mati."
Bahkan ketika mereka berbicara, para Fire Tars sedang sekarat. Karena sudah hampir setahun sejak Shar-Shazar menunjukkan dirinya, tidak akan mudah untuk mengalahkannya.
Jika ada kemungkinan sukses, Yatar bisa mendapatkan kemenangan, dengan memanfaatkan kecerobohan Shar-Shazar.
Yatar juga akan tahu ini.
Dia memegang tombaknya dan mengambil napas dalam-dalam sebelum dia berlari menuju Shar-Shazar.
Zaaaapp! ZZZZaaaaap!
Seluruh tubuh Yatar terbakar. Meskipun Fire Tars mengandung api karena kondisi alami.
Mereka menetralkannya dengan akar pohon Poom di pinggang mereka.
Namun, listrik ini berbeda. Listrik mengalir ke seluruh tubuh Yatar, dan menembus tulang belakang dan otaknya. Tiba-tiba, ketika pikirannya menjadi kosong dan dia kehilangan pandangan, dia mengepalkan giginya.
"Setidaknya, kamu… tidak peduli apa!"
Setelah kepala suku agung meninggal, meskipun dia hanya mendapatkan posisi ini sementara waktu. Tidak mungkin Yatar tidak memiliki rasa tanggung jawab.
Dia memiliki tanggung jawab besar, untuk memimpin sukunya dan mengakhiri perang.
Untuk melakukan ini, dia perlu membunuh Shar-Shazar. Bahkan jika dia kehilangan nyawanya, dia harus mencapai ini. Itulah satu-satunya cara, agar dia bisa menyelamatkan muka.
Seluruh tubuh Yatar perlahan bergerak maju.
Dia melewati listrik yang kuat dan perlahan, selangkah demi selangkah, menuju ke Shar-Shazar.
Ketika dia hanya memiliki empat langkah tersisa, Shar-Shazar tidak bisa menahan diri untuk sedikit gugup.
Shar-Shazar tidak pernah mengharapkan Fire Tars menembus dinding petir. Namun, hasilnya mengkhianati harapan itu.
Menginjak! Gedebuk!
Dia mendekat. Satu langkah, lalu langkah lain.
Sekarang, dia benar-benar dalam jangkauan, pada jarak di mana nafas mereka dapat mencapai satu sama lain.
Tubuh Shar-Shazar bergetar ringan. Dan jarinya bergerak tanpa ada yang memperhatikan.
Zaaaaaaappp!
Listrik menjadi lebih kuat. Listrik yang menjadi dua kali lebih kuat, dan menembus tubuh Yatar. Kemudian, seluruh tubuh Yatar mulai meleleh.
Jika mencapai titik ini, makhluk hidup tak akan bisa bergerak lebih jauh. Ini biasanya terjadi.
Namun.
Menginjak!
Sebuah langkah!
Wajah Yatar meleleh aneh. Tombaknya menjadi debu. Bahkan kemudian, dia mengulurkan tangannya.
Gedebuk!
Dan dia menyentuh dada Shar-Shazar.
Itu saja.
"Meskipun keberanianmu patut dicatat, ini saatnya bagimu untuk mati."
Shar-Shazar tersenyum, tapi itu sedikit meleset. Shar-Shazar tidak berharap Yatar menggaruk harga dirinya, dengan meraihnya.
Lalu…
"Pertunjukan omong kosong."
Shar-Shazar memiringkan kepalanya sejenak.
Dari sisinya, sebuah suara terdengar.
Shar-Shazar menoleh.
Kemudian, dia melihat seorang pria yang berdiri di lingkaran listriknya. Seolah-olah, pria itu tidak mempengaruhi sama sekali.
Shar-Shazar tidak pernah berpikir, dia akan gagal memperhatikan seseorang yang begitu dekat dengannya.
Lebih dari itu, Shar-Shazar tidak memperhatikan pria itu, sampai dia berbicara.
Tapi pria itu tidak memandang Shar-Shazar.
Dia melihat ke arah Yatar, yang hampir terbakar.
"Seperti yang dijanjikan, aku akan bertanggung jawab atas Fire Tars. Apakah Kamu memiliki keberatan?"
Yatar memandang pria itu.
Tepatnya, dia melihat ke bahu pria itu, dia tersenyum cerah. Lalu, dia perlahan menutup matanya, saat dia pingsan.
***

"Kamu siapa?"
Shar-Shazar bertanya, saat dia menjadi sedikit berhati-hati.
Pria itu melihat sekeliling. Seolah-olah, dia tidak berharap berada di zona perang, ketika dia muncul.
Tapi, dia tidak menunjukkan tanda-tanda, jika dia benci perang. Sebaliknya, pria itu bisa menjadi pemilik asli medan perang ini.
"Aku baru saja menjadi pemilik tempat ini."
Swoosh!
Pria itu mengambil pedangnya.
"Juga, kamu tidak perlu mendengar atau mengingat namaku."
Dia memutar senjatanya.
Senjata itu hitam dan mengeluarkan energi yang sangat tidak menyenangkan.
Energi tak menyenangkan melampaui kegelapan raja iblis. Shar-Shazar secara naluriah mengetahui hal ini.
Pria itu mengepakkan enam sayap abu-abunya. Pada saat yang sama, dinding listriknya hancur.
Dinding telah menghilang, ketika dia mengepakkan sayapnya.
Shar-Shazar memandang Muyoung, seolah-olah dia tidak bisa mempercayai matanya. Namun, pria itu bertindak, seolah-olah itu bukan apa-apa.
Sebaliknya, seperti Shar-Shazar, pria itu tersenyum nakal dan terus berbicara.
"Karena, kamu akan mati di tanganku."
Aduh!
Tiba-tiba, hembusan angin kencang bertiup dan mengibas pakaian Muyoung.
Kemudian, nomor di bahunya menjadi jelas.
127!



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us