Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

KOB_216

gambar

Bab 216


KOB_216

Jumlah yang sangat tinggi. Tidak ada dari Fire Tars, bahkan kepala suku agung, yang mampu menantang tahap ke-100.
Namun, Muyoung telah mencapainya. Gelombang ke-127… Panggung yang belum pernah dicapai oleh siapa pun. Tangkat yang belum pernah terjadi sebelumnya.
Meski begitu, Muyoung tampaknya tidak puas.
"Untuk yang ke 127 menjadi tahap terakhir."
Endless Battlefield.
Seperti namanya, dia berharap itu berlanjut tanpa akhir.
Muyoung terus maju melalui tahapan.
Tidak pernah berhenti.
Dia percaya jika dia lebih cepat daripada orang lain. Namun, itu berakhir pada tahap 127.
Setelah mengalahkan dragon buatan, Muyoung dibawa kembali ke kenyataan. Dengan pesan yang menyatakan, jika tidak ada lagi medan perang.
Saat itu, Woohee sedang dalam proses menciptakan Endless Battlefield. Dan dengan demikian, dia belum sepenuhnya menyelesaikan persidangan itu.
Muyoung tahu itu akan berakhir pada akhirnya. Tapi, dia tidak bisa menghindari perasaan tidak puas.
Batasnya sendiri. Dia ingin melihat di mana letaknya.
Namun, dia tidak bisa mengalaminya. Dia telah mencoba, tapi tidak dapat mencapainya. Tidak ada yang lebih tidak memuaskan dari ini.
Seharusnya begitu, tapi kemudian…
Muyoung memandang Shar-Shazar.
Begitu dia keluar, dia bertemu lawan yang bisa membuatnya mengalami batas dari kemampuannya sendiri.
Salah satu dari tiga bawahan Enroth, Steel Demon God. Dan, itu adalah orang yang dikatakan paling kuat di antara ketiganya: Shar-Shazar.
Dia tidak pernah berpikir, Shar-Shazar akan menyerang sedari awal.
Tapi… itu agak bagus. Muyoung mengeluarkan Anguish.
Untuk benar-benar berkeringat, dia perlu bertarung. Dia membutuhkan lawan yang kuat.
"Kamu akan membunuhku?"
Shar-Shazar tertawa, seolah itu lelucon yang bagus.
Namun, dia masih terkejut.
Kapan Muyoung memasuki wilayahnya?
Jika Muyoung tidak mengatakan apa-apa, dan jika Shar-Shazar tidak memperhatikannya… itu sangat mungkin, dia akan diserang secara terbuka.
Shar-Shazar merasa sedikit kedinginan.
Sudah lama, sejak dia bertemu seseorang yang sebagus ini.
Tentu saja, Shar-Shazar tidak akan mati hanya dengan satu serangan mendadak. Tapi, itu akan sangat memengaruhi egonya.
Dia tidak akan dibodohi dua kali.
'Siapa lelaki ini?'
Meski begitu, dia masih tidak bisa menahan rasa ingin tahu.
Penampilan luar Muyoung. Keenam sayap itu dan perasaan ekstrem yang aneh itu. bagaimana dia bisa menjelaskannya? Dia bukan iblis, malaikat, atau manusia, atau bahkan goblin.
Jika kebaikan dan kejahatan ada di dunia ini. Itu seperti, dia berdiri persis di tengah.
Itu adalah pertama kalinya, Shar-Shazar bertemu seseorang yang aneh ini.
Itu sebabnya, dia tidak bisa bermain game seperti yang ia lakukan dengan Yatar. Ini karena, Muyoung bukan lawan yang bisa ia mainkan. Hanya dari menatapnya, dia merasa rambutnya berdiri tegak.
"Aku akan melihat, apakah petirmu masih bisa memblokir seranganku."
Muyoung memegang Anguish.
Kemudian, gelombang cahaya yang intens membanjiri sekitarnya.
Panggung didirikan lebih cepat dari yang ia harapkan. Dia akan mengumpulkan pasukannya dan membuat persiapan untuk menyerang Shar-Shazar. Tapi, jika dia bisa membunuhnya tanpa kehilangan dalam duel 1 lawan 1 ini.
Itu sama baiknya.
Saat ini Muyoung bisa bertindak, sebelum berita mencapai Raja Iblis Enroth.
Blaaaze!
Segera, cahaya yang dipancarkan dari pedang, menjadi api dan menelan seluruh tubuh Muyoung.
Muyoung merentangkan sayapnya dan bersiap untuk terbang.
"Api ini…!"
Shar-Shazar terkejut sekali lagi.
Dia tidak bisa mengerti dan terkejut.
Api yang menyebar di sekitar Muyoung. itu adalah sesuatu yang sangat ia kenal.
Musuh semua iblis, Diablo!
Nyala api yang dimiliki Muyoung, sangat mirip dengan Diablo.
Muyoung tidak peduli apa yang dipikirkan Shar-Shazar, dan melompat ringan.
Zzzzinnng! Zzzaaang!
Dinding listrik menghalangi Muyoung. Biasanya, dinding akan membakar semua yang disentuhnya. Tapi di depan api Muyoung, mereka tidak ada gunanya.
Api suci meniadakan yang lebih rendah dari 'peringkat' mereka. Bahkan, jika petir adalah otoritas Shar-Shazar. Ini berarti, jika itu lebih rendah pangkatnya dibandingkan dengan api suci.
"Eeeeekk!"
Dan Shar-Shazar bukan tipe yang tidak menyadari hal ini.
Maka, dia mengepalkan giginya dengan lebih erat. Akan sangat memalukan, jika dikuasai oleh seseorang yang tidak lebih dari ras campuran.
Dentang! Zzang! Gedebuk!
Kekuatannya berkumpul. Dari langit, badai raksasa terbentuk. Dan kilat jatuh, membuat dinding Shar-Shazar lebih tebal.
Pertempuran antara perisai dan pedang.
Pertarungan, apakah pedang menusuk atau blok perisai bertahan... telah dimulai.
Namun, tindakan sederhana ini, sudah cukup untuk meledakkan seluruh desa.
Tentu saja, jika nyala api itu adalah apa yang dipikirkan Shar-Shazar adalah benar. tentu saja, akan ada selisih di peringkat mereka, tapi…
"Bagaimana kamu memiliki api itu?!"
Itu tidak mungkin.
Diablo awalnya adalah dewa iblis, yang seharusnya tidak ada di dunia ini. Tidak teratur.
Tidak mungkin ada dua dari keberadaan yang absurd semacam ini.
Jika Muyoung memiliki hubungan dengan Diablo, dia adalah seseorang yang harus diperhatikan oleh semua raja iblis dan dewa-dewa iblis. Mereka semua akan berusaha untuk menyingkirkan Muyoung.
Dan jika Shar-Shazar membunuh Muyoung sekarang, nilainya akan naik jauh lebih tinggi.
Tapi, Muyoung tidak menjawab.
Sebagai gantinya, dia menunjukkan padanya.
Craaaash!
Setiap kali Anguish menyerang seperti cambuk, api keluar dan merubuhkan tembok dengan berbagai cara.
"Jika kamu tidak mau menjawab, aku akan memaksakannya keluar darimu!"
Shar-Shazar berubah pikiran.
Meskipun ada perbedaan dalam peringkat kekuatan mereka, dia bukan lawan yang tidak bisa dimenangkannya.
Jika Muyoung tidak akan menjawab, dia akan memaksanya keluar.
Kemudian, dinding listrik perlahan mulai menggumpal. Dan, membentuk bentuk pedang. Shar-Shazar memegang pedang.
Tidak butuh waktu lama baginya untuk mengetahui, jika ini adalah kesalahan yang menyedihkan.
Dentang!
Pedang yang terbuat dari listrik patah.
Muyoung adalah penguasa semua pedang. Dia bisa melihat semua yang dianggap sebagai 'pedang'.
Bahkan jika itu adalah pedang yang terbuat dari listrik. Selama itu adalah pedang, itu tidak bisa lepas dari mata Muyoung.
‘Bit’, bahkan ada dalam arus listrik. Karena itu, jika itu dalam bentuk pedang, Muyoung bisa melihat ‘Bit’-nya dengan lebih mudah.
Shar-Shazar berhenti sejenak. Dia tidak pernah berpikir, pedang-pedangnya akan terbalik dengan mudah.
"Membosankan."
Muyoung berbicara dengan tulus.
Bahkan di kehidupan masa lalunya, Muyoung tidak berperang melawan raja iblis.
Muyoung kebanyakan membunuh manusia, dan raja iblis bukan lawan yang harus ia hadapi.
Namun, ada sesuatu yang pasti ia rasakan dari mengamati.
Ini adalah raja iblis. Makhluk yang lebih tinggi dari iblis mana pun.
Tentu saja, dalam semua hal, akan ada pengecualian. Ini juga berlaku untuk Shar-Shazar.
Jadi, Muyoung memiliki harapan yang tinggi. Tapi jika terus seperti ini, dia tidak berbeda dengan iblis lainnya.
"Bor-ring?"
Kata itu telah memicu kesombongan Sha-Shazar.
Kehadiran yang tidak dikenal, aneh. Selain itu, karena api Diablo, dia bingung.
"Dia berani menyebutku membosankan?!"
Shar-Shazar memiliki rasa bangga yang kuat. Dan bahkan bukan dewa iblis, tapi campuran ras yang ambigu. Dan itu telah menyentuh harga dirinya.
Claaaash! Craaash!
Petir hitam jatuh, menutupi seluruh tubuh Shar-Shazar.
Kemudian, Petir hitam menjadi armor dan helmnya.
"Tidak ada yang hidup, setelah melihatku dalam bentuk ini."
Shar-Shazar memprovokasi Muyoung.
Dia menunjukkan rasa percaya dirinya. Itu bukan armor yang dia perlihatkan kepada siapa saja. Dan menunjukkan armor ini, berarti dia pasti akan membunuh lawannya!
Itu berarti, dia ingin bertarung dengan baik.
Muyoung sedikit mengangkat sudut bibirnya.
Penampilan Shar-Shazar yang sebenarnya. Raja Iblis Petir Hitam, Shar-Shazar!
"Sekarang, itu harus diperjuangkan."
Muyoung bahkan belum sepenuhnya meregangkan tubuhnya.
Bahkan tahap 127 dari medan perang, tidak bisa membuatnya berkeringat.
Untuk pertama kalinya, dia bertarung dengan 'raja iblis'.
Jadi, saat dia bertarung dengan Shar-Shazar, dia akan berkeringat seperti orang gila dan mencari tahu lebih banyak tentang batas kemampuannya.
Shar-Shazar perlu berusaha lebih keras dari ini.
Kemudian, ketika Muyoung menghapus senyum dari wajahnya, serangan balik dimulai.
Claaaang!
Petir hitam besar menghantam dan menelan Muyoung.
* * *

Flash!
Sinar cahaya besar melintas di mana-mana.
Perkelahian antara makhluk kuat, akan selalu membuat tanah bergetar. Juga, itu mempengaruhi orang lain di lingkungan mereka.
Namun, cahaya itu tiba-tiba menjadi tenang. Itu adalah saat ketika seseorang menghilang dan kembali ke tanah.
"Bintang Shar-Shazar telah padam."
Sebuah kastil besar di atas bukit.
Seorang pria duduk di atas takhta di tengah-tengah kastil, mengenakan jubah hitam.
Enroth.
Beberapa memanggilnya 'Raja iblis Akhir', dan yang lain memanggilnya 'Raja iblis Darah Besi'.
Nama-nama yang diberikan, sebagai pencapaiannya semuanya mengerikan dan mengerikan.
Dan Enroth tahu, jika salah satu dari tiga bintangnya telah jatuh.
Bintang-bintang di negeri itu membisikkan padanya.
"Raja Iblis Petir telah… ?!"
"Siapa yang bisa melukainya?"
"Apakah itu raja iblis yang lain?"
Berbisik!
Banyak bawahan iblis selalu siaga.
Jika mereka membentangkan sayapnya, tanah itu akan mati. Semua makhluk hidup di tanah ini akan lenyap. Namun, ini hanya akan terjadi, jika perintah diberikan.
Enroth bangkit dari tempat duduknya.
Sosok yang sangat besar. Dia cukup besar untuk membuat sebagian besar raksasa terlihat kecil.
Dia melemparkan tongkatnya ke udara. Staf ini, yang dia terima dari Amon, Dewa iblis yang bisa menggunakan segala macam sihir yang berbeda. Dan itu memiliki kekuatan pengetahuan.
"Orang yang melukai Shar-Shazar bukanlah raja iblis."
"Apakah itu dewa iblis lain?"
"Itu bukan dewa iblis."
"Lalu, apakah itu salah satu makhluk transendental?"
“Pemilik semua gunung, raja semua dragon, dan anak bulan. Tidak, itu juga bukan salah satu dari mereka. "
Empat makhluk transendental yang ada di berbagai belahan dunia.
Jika itu salah satu dari mereka, mereka bisa membunuh Shar-Shazar.
Namun, itu juga bukan salah satu dari keempatnya.
"Lalu siapa di dunia yang bisa membahayakan Raja Iblis Petir? Itu tidak mungkin. "
"Dia adalah manusia."
Staff of knowledge mengatakan kepadanya, jika orang yang membunuh Shar-Shazar adalah manusia. Namun, itu saja. Tidak ada informasi lain yang bisa diketahui selain ini.
Tidak ada yang seperti ini, yang pernah terjadi. Kecuali, targetnya memiliki peringkat yang sama atau serupa dengan dewa iblis. Staff of knowledge itu tidak akan aktif. Tapi, bahkan ketika dia mengaktifkan kekuatan pengetahuannya, tidak ada banyak informasi yang bisa ia temukan…
Ini hanya bisa berarti satu hal.
"Dia adalah 'gap'."
Makhluk yang lolos dari kematian.
‘Gap’ yang tidak diketahui, adalah sesuatu yang para dewa iblis waspadai.
Karena mereka tidak yakin apa yang akan keluar dan fenomena apa yang bisa terjadi. Mereka menyebutnya 'gap'.
Orang yang mengendalikan ‘gap’ yang terbaik adalah Dewa iblis dari Kursi Pertama, Baal. Tapi, ‘gap’ itu bukanlah sesuatu, yang bahkan ia bisa kendalikan sepenuhnya.
Manusia yang membunuh Shar-Shazar, tidak berbeda dengan ‘gap’.
‘Gap’ tersebut harus dilenyapkan, segera setelah diamati. Terutama, jika itu bukan ‘gap’ yang sengaja dibuat.
"Mulai sekarang, pergi ke daerah di mana Shar-Shazar bertanggung jawab. Dan, bunuh semua manusia.”
Enroth telah memberi mereka perintah.
Aduh!
Pada saat itu, ratusan ribu iblis semuanya mengembangkan sayapnya.
Setiap kali mereka melebarkan sayapnya, tanah itu mati… tanpa kecuali. Di tanah itu, semua makhluk hidup mati. Hal yang sama akan terjadi lagi kali ini.
Melalui pesanan Enroth.
Ini adalsah akhir yang tak terhindarkan.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us