Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

KOB_219

gambar

Bab 219


KOB_219

"Aku tidak akan mengaktifkannya."
[No-3569947521 telah diakui sebagai kapten baru.]
[Mengikuti perintahnya, sistem akan dimatikan.]
Muyoung membuat keputusan. Dia memutuskan, dia tidak harus membuat keputusan saat ini, mengenai masalah ini. Muyoung perlu mencari tahu lebih banyak, tentang hubungan antara ark dan Ellarsigo.
130 tahun yang lalu, jika Bumi benar-benar diserang, semua masalah. Dan juga hal-hal yang ia pikir sebagai masalah, akan benar-benar berubah.
Dan karena 'kehidupan' ini di dalam ark adalah hasil dari sebab-sebab itu. Dia perlu menangani masalah ini dengan hati-hati. Ini bukan sesuatu yang bisa diambil keputusan Muyoung sekarang.
Sebaliknya… Muyoung fokus pada fungsi lain dari ark.
Jika Ellarsigo adalah senjata ofensif, ark di sini melayani tujuan defensif.
Menggunakan drone dan perangkat lain, mereka mengintai pada waktu-waktu tertentu, dan memiliki senjata untuk mencegat serangan musuh.
Ketika dihadapkan dengan sesuatu sebesar ini, dan keanehan yang tidak diketahui… dapat dimengerti, mengapa Ogar menyebut mereka sebagai 'pemilik rawa'.
"Tapi… sepertinya, teknologinya lebih maju daripada yang aku ingat."
Muyoung memandang berbagai bagian dan merenung sejenak. Meskipun dia tidak tahu dengan baik. Sepertinya, ark itu adalah kumpulan teknologi yang jauh lebih maju, dari yang diketahui Muyoung. Itu terjadi beberapa puluh atau ratusan tahun ke depan.
Tentu saja, penelitian hebat bisa terjadi di lokasi rahasia dan melalui perang. mereka bisa membuat kemajuan ilmiah yang radikal. Namun, dia tidak bisa menghilangkan perasaan jika ada sesuatu yang salah.
Apa pun itu, ark terdiri dari teknologi yang sangat canggih, yang tidak dapat dijelaskan oleh ingatan Muyoung tentang Bumi pada awal tahun 2000-an.
‘No-3569947521.’
Dia juga ingin tahu tentang nomor itu juga.
Itu bisa menjadi angka yang diberikan kepada setiap individu manusia. Tapi, itu tidak ada dalam ingatan Muyoung. Bahkan jika ingatannya tidak sempurna, sulit untuk melihat perbedaan seperti itu.
Apa? Apa yang dia lewatkan?
Meskipun beberapa keping puzzle telah dikumpulkan, dia masih tidak bisa melihat gambaran besarnya.
Dia perlu melihat gunung melewati pepohonan. Tapi, saat ini, ia bahkan tidak bisa memastikan, apakah yang dilihatnya hanyalah bukit atau gunung.
Memang, ada terlalu banyak hal yang tidak dia ketahui.
"Pada akhirnya, kebenaran dunia terhubung dengan dewa-dewa iblis."
Ketika dia memikirkannya, para dewa iblis tahu, bagaimana mengaktifkan Ellarsigo.
Itu berarti, mereka setidaknya memiliki sedikit kontak dengan Ellarsigo.
Jelas bagi mereka untuk mengetahui sedikit, tentang kisah di balik Ellarsigo.
Jika itu adalah Dantalion, Dewa Iblis dari kursi ke-71, dia pasti tahu lebih detail.
Sangat mungkin, jika Muyoung akan lebih dekat dengan kebenaran, saat dia memburu dewa-dewa iblis.
"Pada akhirnya, tidak ada yang berubah."
Tidak ada yang berubah. Tidak ada yang berubah.
Ini penting.
Muyoung dengan kuat mencengkeram apa yang sudah dimilikinya. Meskipun saat ini itu tidak lebih dari sebatang pohon. Tak lama kemudian, dia akan dapat melihat gunung-gunung.
130 tahun yang hilang dan Salomon, antara lain.
"Ini adalah benteng yang diberkahi, dengan penghalang alami untuk pertahanan."
Muyong sekali lagi memandangi ark itu.
Dia menemukan cara menggunakan ark, sedikit. Meskipun tidak mungkin untuk mengetahui semuanya. Karena, itu mengandung teknologi yang jauh lebih maju. Ark mengakui Muyoung sebagai kaptennya. Dan dia akan dapat menggunakannya, dengan cara yang ia inginkan.
Jika ini masalahnya, dia tidak bisa membiarkan ark begitu saja.
Ark ormous.
Hanya dengan membiarkannya diam, itu akan menjadi ancaman besar. Dan jika dia mengaktifkan berbagai fungsi ark, itu bahkan bisa berdampak pada Enroth.
Bahkan jika itu adalah kapal yang berisi 'harapan' umat manusia. Sejak dia menemukannya, itu perlu berguna di tempat-tempat yang paling diperlukan.
Muyoung mengangguk dan dengan cepat pergi untuk menyelesaikan langkah selanjutnya.
* * *

Tacan berdiri di atas bukit kecil. Di sebelahnya ada Bae Sungmin.
Mereka masing-masing memiliki sepuluh ribu pasukan di belakang mereka. Bae Sungmin memimpin sepuluh ribu Ellarsigo, dan Tacan memimpin para spectre.
Termasuk mereka, semua kekuatan ini bersembunyi melalui penggunaan sihir Bae Sungmin dan Ain.
Dengan kata lain, mereka berbaring rendah.
Di jalur yang pasti akan digunakan musuh mereka, mereka menunggu di tempat ini untuk memusnahkan mereka. Ini adalah tugas yang diberikan kepada mereka.
"Untuk beberapa alasan, Muyoung tampaknya membawa pertengkaran, ke mana pun dia pergi."
Tacan berbicara.
Dia telah melalui pertempuran, sejak Tacan bersatu kembali dengannya, setelah 2 tahun. Sebenarnya, Muyoung sudah seperti itu, sebelum mereka berpisah. Tidak ada hari yang berlalu, tanpa terjadi apa-apa.
Meskipun demikian, Muyoung tidak lelah. Dia selalu menjadi lebih kuat, dan menunjukkan penampilan barunya.
Berkat ini, Tacan termotivasi. Tapi kadang-kadang, bahkan Tacan merasa Muyoung berlebihan.
“Muyoung adalah topan besar. Kami hanyalah angin puyuh kecil yang mengikutinya. ”
"Apakah dia berencana untuk menjadi dewa?"
Muyoung sudah agak dewa.
Luciferre.
Meskipun dia tidak stabil, dia pasti seseorang yang setengah dewa.
Namun, Muyoung tidak tahu bagaimana menjadi puas. Dia tidak puas ketika memakan Luciferre. Dan dia merasa, selalu membutuhkan lebih banyak.
“Muyoung adalah penyelamat dan pembebas. Mustahil bagi angin puyuh, untuk mengetahui niat besar topan. Bagaimanapun juga, nasib mengikuti Muyoung tidak pernah sederhana.”
"Kamu berbicara terlalu baik, untuk seseorang yang tidak sepenuhnya memulihkan ingatannya. Apa pun itu, mungkin itulah sebabnya, Asura memilihnya. Untuk membuatnya menyebabkan kekacauan. "
Tacan mengangkat bahu.
Muyoung benar-benar perwujudan perang. Seseorang yang selaras dengan medan perang. Sulit membayangkan keberadaan seperti apa yang akan ia miliki, jika dia tidak berada di Underworld.
Apakah Asura Path juga tahu tentang kecenderungan Muyoung?
Tacan menggelengkan kepalanya. Tidak ada gunanya mencoba mencari tahu, apa yang dipikirkan dewa.
Sebaliknya, lebih baik baginya untuk tidak tahu.
"Kenangan…"
Sungmin tidak berkata apa-apa lagi.
Kenangan.
Dia telah terbangun dan menjadi lebih kuat. Tapi, ingatannya masih belum kembali.
Hanya pemikiran, jika dia perlu menemukan seseorang yang mendominasi pikirannya. Namun, pada saat yang sama, dia merasa seakan tidak seharusnya menemukan orang itu.
Sudah banyak yang berubah. Dia yakin, dia tidak dalam posisi apa pun, untuk berdiri dengan percaya diri di depan masa lalunya.
Kebanyakan Orang tidak tahu, jika dia telah berubah. Bahkan, jika dia menemukan orang itu, itu hanya akan menciptakan kekacauan. Mungkin, itu hanya akan menghasilkan konsekuensi negatif.
Paling tidak, waktunya tidak tepat. Tidak, dia percaya itu bukan dan menyimpan ingatannya jauh.
Ketika Sungmin menyimpan itu untuk dirinya sendiri, Tacan berbicara tentang sesuatu yang terus-menerus ia khawatirkan.
“Tapi, ini aneh. Tidakkah ada orang yang mengatakan, jika Enroth memiliki staff of knowledge? Maka, dia seharusnya bisa dengan mudah mengetahui, jika kita bersembunyi di sini. ”
Setelah mendengar pertanyaannya, Sungmin memutar tongkatnya.
"Kekuatan staff of knowledge yang dimiliki Enroth tidak sempurna. Bagaimanapun juga, itu adalah sesuatu yang ia terima dari Dewa iblis 'Amon'. "
Setelah Sungmin menjadi seorang elder lich, dia belajar banyak hal.
Pada dasarnya, dia telah tercerahkan secara spiritual.
Dia telah melihat menembus alam semesta, dan menemukan keteraturan alam.
Ini dimungkinkan, karena kematian juga merupakan bagian dari tatanan alam.
"Kalau begitu, apa maksudmu sihirmu lebih kuat dari Amon?"
Dan saat ini, Sungmin mengacaukan prediksi Enroth.
Salah satu dari 'tiga pintu' yang ia terima, ketika dia dipromosikan menjadi seorang elder lich, melakukan bagiannya.
"Tidak. Aku hanya mengganggu ramalannya, menggunakan salah satu otoritas yang Aku terima. Setidaknya, dalam hal sihir, tidak ada orang yang bisa mengalahkan Amon. Bahkan, sage dari blue temple tidak bisa menjadi lawannya. "
Tacan mengangguk.
Dalam dua tahun, Sungmin telah berubah. Sekarang, ada saat-saat bahkan Tacan tidak bisa sepenuhnya memahami apa yang ia katakan.
Sebaliknya, dia berbicara tentang misi yang sedang mereka pimpin.
“Bagaimanapun juga, kedua raja iblis itu pertama-tama akan memimpin pasukan mereka, untuk menyerang atas perintah Enroth. Karena mereka tahu Shar-Shazar telah meninggal, mereka sekarang ingin menggantikannya. Ada kemungkinan besar, mereka akan bersaing satu sama lain. Dan kita masing-masing harus saling bertarung.”
"Aku akan mengurus Roosevelt. Karena, otoritasnya mirip dengan milikku. "
"Aku akan mengurus Fraeda."
Shar-Shazar adalah raja iblis terkuat yang mengikuti Enroth.
Ketika dia dibunuh oleh Muyoung, ini akan diketahui oleh Enroth dan semua bawahan langsungnya.
Tentu saja, dua raja iblis lainnya, Roosevelt dan Fraeda, juga akan tahu.
Meskipun mereka peringkat yang lebih rendah dari Shar-Shazar, mereka masih raja iblis. Sungmin dan Tacan tidak bisa menjamin kemenangan mereka.
"Berburu raja iblis…"
Tacan berbicara dengan nada memuaskan.
Itu adalah keputusan yang tepat, untuk mengikuti Muyoung.
Tacan selalu mendambakan yang kuat. Untuk melihat kekuatan murni dimainkan.
Raja iblis adalah kejahatan murni. Dengan bertarung melawan mereka, keterampilan Tacan juga akan meningkat dengan cepat.
"Bawahanku telah mengidentifikasi lokasi musuh."
Sungmin memutar staff-nya. Segera, gambar kecil muncul di depannya. Setidaknya, lima puluh ribu iblis sedang melintasi punggungan.
Sungmin berbicara sambil mengangkat tongkatnya.
"Mereka akan tiba dalam 30 menit."
"Apakah kita akan menunggu?"
"Kita akan bertindak, ketika musuh masuk ke 'jebakan'."
* * *

Kematian seseorang, bisa menjadi peluang bagi orang lain.
Ini berlaku untuk raja iblis Roosevelt dan Fraeda.
Sekarang, Shar-Shazar sudah mati, dan posisinya menjadi kosong. Keduanya bersaing untuk mendapatkan posisi yang paling dekat dengan Enroth. Karena ini, mereka tidak bergerak dengan pasukan utama Enroth, dan maju sedikit lebih cepat.
“Kami hanya berburu manusia biasa. Jangan kalah melawan Fraeda. "
Roosevelt berbicara, ketika dia memegang pedang yang terbuat dari gading. Dia memiliki tiga pasang sayap hitam dan wajah yang suram.
Dia adalah 'Raja Iblis Menggigil, Roosevelt'. Itu adalah nama panggilan yang diberikan, karena dia telah membunuh musuh-musuhnya, dengan cara yang paling kejam dan paling jahat.
Dan dia sekarang memimpin dua puluh ribu pasukan, untuk memburu manusia.
Dia masih tidak percaya, jika Shar-Shazar dibunuh oleh manusia. Meskipun tidak mungkin prediksi Enroth salah, pasti ada sesuatu yang tidak mereka ketahui.
Di mata Roosevelt, manusia tidak berbeda dengan semut belaka. Hal-hal yang akan mati jika diinjak. Itu sebabnya, dia tidak terlalu memikirkannya.
Raja iblis mana pun akan melihat, hal-hal itu dengan cara yang sama.
"Roosevelt, apa pendapatmu, tentang mengambil pasukan Shar-Shazar yang masih hidup?"
Seorang iblis yang mengenakan setelan ksatria, berbicara kepada Roosevelt.
Tapi, Roosevelt menggelengkan kepalanya.
“Shar-Shazar adalah seorang psiko. Bawahannya tidak akan berbeda jauh. Bahkan jika kita menerima mereka, mereka hanya akan merusak reputasiku. Tentu saja, Fraeda mungkin berpikir berbeda. Tidakkah mereka mengatakan, jika mereka yang sama cenderung bermain satu sama lain? "
"Yah, kamu benar."
"Jika Fraeda yang bukan pria atau wanita, itu pasti mungkin!"
"Kisah yang dia berikan pada Shar-Shazar, cukup kredibel."
"Hahahaha!"
Raja Iblis Roosevelt cukup ceria.
Mereka santai. Mereka yakin akan kemenangan mereka.
Tentu saja, mereka bergerak sedikit lebih cepat daripada Fraeda.
"Tunggu, perasaan ini…"
Roosevelt berhenti.
Dua puluh ribu pria yang mengikutinya, juga berhenti terbang.
Mereka berdiri di atas dataran kosong. Dan di tengah, Roosevelt menemukan sosok orang yang ia kenal.
"Shar-Shazar?"
Mata Roosevelt melebar.
Sosok di dataran adalah Shar-Shazar!
Kenapa dia berdiri di sana, padahal seharusnya dia mati?!



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us