Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

KOB_220

gambar

Bab 220


KOB_220

'Tidak.'
Roosevelt mengeraskan hatinya. Dia adalah Raja Iblis Menggigil. Dia adalah seseorang yang dikenal, sebagai perusak paling kejam dan bengis.
'Dia akan mati.'
Shar-Shazar adalah raja iblis yang disukai oleh Enroth.
Di antara tiga raja iblis, dia adalah yang terkuat. Tapi, dia pasti sudah mati.
Ini adalah kebenaran yang tidak perlu dipertanyakan lagi. Seperti yang dikatakan Enroth sendiri, tidak ada keraguan.
Lalu, 'cangkang' apa ini yang berdiri di sini, di depan mereka?
"Sesuatu yang lain, menggunakan cangkangnya."
Roosevelt memandang Shar-Shazar dengan kritis.
Shar-Shazar memang kuat. Dia bisa melakukan 150% dari pekerjaan raja iblis biasa. Jika dia bertarung melawan Roosevelt, ada kemungkinan 60% dia akan menang.
Tapi, apakah itu hanya kulit?
Jika itu jebakan musuh?
"Setelah membunuh Shar-Shazar, mereka melakukan sesuatu pada mayatnya…"
Mereka tidak punya pilihan, selain berpikir seperti ini. karena, mereka yakin akan kematian Shar-Shazar.
Pada akhirnya, dia yakin itu adalah rencana musuh.
Dan dia memikirkan, mengapa mereka menempatkan 'perangkap' yang begitu mencolok.
“Roosevelt! Ini Shar-Shazar!"
"Apakah dia hidup?"
Bawahannya bingung.
Lagipula, untuk Iblis, atau bahkan siapa pun, Shar-Shazar adalah makhluk yang jauh lebih menakutkan daripada Rososevelt. Namun, ketika Shar-Shazar berimprovisasi, Roosevelt 'menghitung'.
"Itu adalah orang lain yang mengenakan cangkang Shar-Shazar. Cari di sekitarnya! Aku harus mencari tahu siapa di balik cangkang itu."
Kebenaran!
Pertama, temukan orang yang mengatur jebakan.
Mungkin, itu dia, yang membunuh Shar-Shazar.
Meskipun terungkap jika dia adalah manusia, Roosevelt tidak percaya ini.
Manusia biasa membunuh Shar-Shazar?
"Ini bahkan tidak lucu."
Ramalan Enroth pasti. Tapi, itu tidak bisa membaca 100% dari segalanya.
Roosevelt berpikir, ada 'seseorang' yang ada di belakang manusia.
Siapa itu? Makhluk macam apa itu?
"Dragon, atau makhluk transendental?"
Demon God Diablo dan bawahannya tidak bisa melewati Sky Lord. Di antara sangat sedikit manusia yang tinggal di Wilayah Demon God, makhluk yang dikaitkan dengan mereka…
‘Dragon Lord!’
Keempat makhluk transendental yang menetap di utara, selatan, timur, dan barat.
Di antara mereka, Dragon Lord menetap di West Sky Garden.
Ada desas-desus, jika dia yang juga sangat memusuhi iblis, akan menandatangani kontrak dengan manusia. Bahkan, jika mereka memiliki keterampilan.
"Dia manusia."
Itulah bagaimana Roosevelt dapat menemukan kebenaran dari pekerjaan ini.
Manusia yang membuat kontrak dengan Dragon Lord, dapat mengendalikan dua dragon. Roosevelt juga tahu satu manusia seperti itu. karena, dia sudah membunuh beberapa raja iblis.
Fakta jika seseorang membunuh Shar-Shazar, jelas berarti jika mereka tidak peduli dengan Enroth. Jika itu adalah 'manusia' yang membuat Dragon Lord melawannya. Ada sedikit kemungkinan, jika dia bisa membunuh Shar-Shazar.
Namun, Roosevelt tentu berbeda dari Shar-Shazar.
Dibandingkan dengan orang gila itu, Roosevelt sedikit kurang gila dan kuat. Tapi, saat itulah mereka hanya membandingkannya secara individual. Kemampuan Roosevelt untuk memimpin pasukannya, termasuk yang terbaik dari semua raja iblis.
“Jangan pernah dekat dengannya. Pasti akan ada seseorang yang bersembunyi di dekatnya. "
Para Iblis menggunakan semua jenis sihir untuk mencari di sekitar Shar-Shazar.
Tanpa semua ini, Shar-Shazar tidak bergerak.
Roosevelt telah menyebar 200.000 pasukannya.
Meskipun itu mungkin hanya sebuah cangkang, itu adalah 'jebakan' yang dibuat menggunakan Shar-Shazar. Tidak peduli seberapa hati-hati mereka mengambilnya, itu tidak akan cukup.
"Mengapa dia tidak bergerak?"
Matahari mulai terbenam.
Namun, Shar-Shazar masih tidak bergerak.
Mengapa? Apa setelahnya?
Tidak ada sihir yang ada di sekitarnya. Dia tidak bisa merasakan energi magis apa pun.
Juga, dia tidak bisa membaca, apa yang sebenarnya mereka cari.
Masalahnya adalah waktu. Roosevelt tidak bisa untuk tidak terburu-buru.
“Mereka bilang, Fraeda sudah hampir sampai. Dan dia akan tiba, sebelum hari mereka tiba. ”
Salah satu bawahannya berbicara.
Fraeda. Raja iblis yang sekuat Roosevelt.
Mereka bersaing untuk mendapatkan bantuan Enroth.
Fraeda tidak sabar. Jika dia mencapai tempat ini, dia akan mencoba menyentuh Shar-Shazar segera.
‘Ada dua pilihan. Untuk melakukan kontak atau melewatinya saja. '
Dia tidak bisa menunda lebih lama lagi.
Dia perlu membuat pilihan, dan tergantung pada pilihan itu, hasilnya akan mengikuti.
Roosevelt memegang pedang yang terbuat dari gading.
Dan menguasainya.
"Kelilingi itu."
Jika Fraeda tiba di sini, sudah terlambat.
Cangkang Shar-Shazar. Mengurusdan mengambilnya juga merupakan 'jasa'.
Kesempatan bagus untuk mendapatkan poin untuk Enroth.
Dia tidak akan memberikan kesempatan ini kepada Fraeda.
"Aku sudah mencari di sekitar tempat ini berkali-kali."
Tidak ada apapun di sekitarnya.
Hanya cangkang dari Shar-Shazar!
Menurut perintah Roosevelt, 20.000 iblis mengelilingi Shar-Shazar.
Rapat. Tanpa celah.
"Tempatkan kutukan merusak pada tubuh!"
Tentu saja, itu tidak berarti, dia hanya akan langsung menyerangnya.
Untuk mendapatkan hasil maksimal, sambil menimbulkan kerusakan minimal. Dia harus melakukan segala upaya.
Mengikuti perintah Roosevelt, unit sihir yang terdiri dari 500 tentara datang ke depan.
Jika itu adalah kutukan yang dilemparkan oleh 500 iblis tingkat atas. Itu bahkan akan bekerja pada raja iblis.
Gedebuk! Gedebuk! Gedebuk!
Saat iblis melemparkan mantra dan menginjak staf mereka di udara, suara keras yang mirip dengan memukul drum, memenuhi udara.
Kemudian, tangan hitam muncul dari iblis dan mengelilingi Shar-Shazar.
Tangan-tangan itu menunjukkan kemunduran. Tangan yang putus asa, saat mereka menyentuh cangkang itu. Jika mereka menyentuhmu, Kamu tidak bisa bertahan melawannya.
"Apakah ini benar-benar cangkang tanpa wasiat?"
Itu terlalu mudah. Dia bisa merasakan sihirnya melemah.
“Aktifkan petir yang menetralkan penghalang magis. Kita tidak tahu apa yang akan terjadi. "
Itu sebabnya, mereka bersikap ekstra hati-hati.
Shar-Shazar adalah penguasa petir. Jadi, jika mereka menetralkan petir, sebagian besar kekuatannya akan dinetralkan.
Sebuah penghalang tanah besar diproduksi. Bahkan jika shell Shar-Shazar meledak, dia akan dapat meminimalkan kerusakan.
"Apakah aku khawatir tanpa alasan?"
Tidak ada reaksi.
Itu benar-benar tampak seperti hanya kulit.
Setelah itu, Roosevelt mengangkat pedang gadingnya.
Pada titik ini, dia telah menetapkan semua langkah yang ia bisa. Jika dia menyia-nyiakan waktu lagi, dia akan kehilangan kesungguhan raja iblis.
Roosevelt berdiri di atas panggung yang telah disiapkan.
Shar-Shazar mengangkat kepalanya. Itu adalah pertama kalinya, dia menunjukkan reaksi.
"Kamu bahkan tidak bisa mati dengan benar, setelah dikalahkan oleh manusia biasa?"
Pedang Roosevelt mulai bergetar.
Pedang yang bergetar berosilasi dengan cepat. Adalah spesialisasi Roosevelt untuk menghancurkan semua yang disentuhnya.
“Tetap saja, kamu pernah menjadi raja iblis. Untuk menghormatimu, Aku akan menghancurkanmu, tanpa meninggalkan sepotong daging. "
Swaaaaaack!
Itu adalah pedang yang bergetar 300.000 kali per detik.
Pedang kehilangan bentuknya dan hanya meninggalkan afterimage.
Dalam keadaan itu, Roosevelt dengan cepat melompat ke arah Shar-Shazar.
Berdebar!
Pedang Roosevelt menembus jantung Shar-Shazar.
Menyentuh.
Setelah disentuh, itulah akhirnya.
Shar-Shazar akan berubah menjadi debu…
Pada saat itu.
Dunia mulai berubah.
"Marble of reality!"
"Ahhh!"
Roosevelt mengerutkan kening sesaat.
Shar-Shazar tidak tahu, bagaimana menghasilkan Marble of reality. Apa artinya ini?
Setelah itu, yang muncul adalah hutan belantara.
Tempat di mana tidak ada selain hutan belantara.
Di tempat ini, karakteristik alami mereka dimaksimalkan.
Gemuruh! Craaash!
Shar-Shazar menjadi kilat liar. Seluruh tubuhnya berubah menjadi kilat. Jadi tentu saja, serangan Roosevelt tidak berpengaruh.
Tubuh Roosevelt tumbuh lebih besar.
Meskipun dia memiliki penampilan yang mirip dengan gajah, dia jauh lebih besar.
"Marble of reality yang memperkuat karakteristik alami kita!"
Itu adalah penghalang yang sangat unik. Namun, yang pasti adalah, jika Roosevelt diisolasi di tempat ini.
Inti penghalang dipegang oleh Shar-Shazar. Kecuali, jika Roosevelt membunuhnya, dia tidak akan dapat melarikan diri dari tempat ini.
Jatuh!
Saat itulah Shar-Shazar mulai bergerak.
"Dari awal, ini yang kamu kejar!"
Teriak Roosevelt.
Dia telah mencari di sekelilingnya.
Namun, dia tidak mempersiapkan Marble of reality. Sejak awal, itu bukan salah satu keahlian Shar-Shazar. Dan dia tidak pernah berharap, dia memiliki item yang dapat mengaktifkan Marble of reality.
Kecuali, dia memiliki artefak yang bahkan jarang dimiliki oleh raja iblis… akan sulit untuk membuat Marble of reality semacam ini.
‘Ini adalah keputusan yang berisiko dan tidak rasional. Jika aku tidak menyerangnya, semuanya akan sia-sia …!'
Roosevelt terkejut.
Dia telah membuat semua persiapan yang diperlukan. Dia telah melemahkan Shar-Shazar dan membuat persiapan lain untuk berjaga-jaga.
Jika Roosevelt tidak mencoba untuk berurusan dengan Shar-Shazar sendiri, dia tidak akan jatuh pada trik semacam itu.
Namun, Roosevelt dikenal terhormat, dan di situlah dia tersandung.
Karena ini, dia memutuskan untuk menghadapi Shar-Shazar satu lawan satu.
"Lawan mengenalku."
Dia tidak bisa mengerti dan berpikir seperti ini.
Roosevelt mengangkat tubuhnya.
Dia telah jatuh cinta untuk itu. Namun, dia tidak bisa menyerah, hanya karena dia telah dibodohi.
"Apakah kamu pikir, penghalang semacam ini bisa menahanku ?!"
* * *

Sungmin mengangguk.
Saran Muyoung, serta keputusannya sendiri, memungkinkannya untuk berhasil mengikat Roosevelt.
Meskipun berisiko, karena mereka berhasil, tidak ada waktu untuk dihabiskan.
"Gaudeamus."
Sungmin mengangkat tongkatnya.
Sungmin bisa membuka tiga pintu. Ketiga pintu memiliki makhluk ajaib kuat yang tidur di belakang mereka.
Sungmin sekarang membuka pintu ketiganya.
Gedebuk!
Gedebuk!
Berdebar!
Monster yang merobek udara, saat muncul benar-benar raksasa.
Makhluk yang menyentuh langit. Sembilan kepala…
Raja semua monster, hydra!
Tubuh Sungmin melayang dan bertengger di atas hydra.
Kemudian, dia berbicara dengan spectre dan undead di sekitarnya.
"Mulai sekarang, kita akan menyerang Roosevelt."
Roosevelt terjebak dalam penghalang. Tapi, itu hanya mengisolasi dia dari bawahannya.
Sungmin lalu bergumam pelan.
"Hanya untuk kemenangannya."
* * *

Sementara itu, Tacan pergi untuk menyerang Fraeda, bersama dengan Ogar, Fire Tars, dan goblin.
Raja Iblis Tak Terduga Fraeda.
Tacan tidak mengenalnya. Tapi, Muyoung tahu tentang Fraeda.
Meskipun Muyoung tidak tahu di mana dia akan melintas atau tentang kepribadiannya. Dia kira-kira tahu, seperti apa dia.
Dan… seperti yang sudah diantisipasi Muyoung, dia bisa melihat Fraeda dan bawahannya datang ke arah mereka, dari jauh.
"Dia akan berhasil, jika dia mendirikan toko peramal."
Tacan berbicara tentang Muyoung.
Bagaimanapun juga, sejak lawannya muncul, dia harus bertarung.
Tacan membalikkan tubuhnya.
"Fraeda adalah milikku. Kalian bisa mendapatkan sisanya. ”
Tacan yakin.
Dia tidak memiliki banyak peluang, untuk benar-benar bertarung.
Namun, jika itu adalah raja iblis, dia akan dapat memuaskan rasa hausnya.
“Lawannya adalah raja iblis. Tidak akan sulit sendiri kan? Apakah Kamu tidak akan mengikuti rencana Muyoung?"
Ogar berbicara.
Tentu saja, Tacan kuat. Tapi, dia sekitar 2% kurang diakui sebagai raja iblis.
Jadi, Muyoung ingin Tacan bekerja dengan Ogar, untuk menghentikan Fraeda. Tapi, Tacan bersikeras jika dia akan melawannya sendirian.
"Aku tidak bisa berbagi peluang emas ini. Selain itu, Aku memiliki sesuatu di lengan bajuku. Aku akan percaya diri, bahkan jika lawanku adalah Muyoung! "
Ogar mundur selangkah.
Dia tidak bisa berdebat dengannya, ketika mereka akan pergi berperang.
Jika Tacan akan melakukan ini. sepertinya, tidak ada cara lain untuk menangani situasi, selain membantunya, setelah mengakhiri duel lainnya.
Setelah itu, Tacan mengambil pedangnya.
Ketika mereka tiba pada keputusan ini, musuh memperhatikan, jika ada pasukan di tempat ini.
“Kehehe! Pertemuan macam apa, yang para mangsaku lakukan?!”
Saat dia mengepakkan tiga pasang sayapnya yang besar, iblis dengan tubuh langsing yang bisa disalahartikan, sebagai wanita atau pria.
Ini juga seperti yang sudah diantisipasi Muyoung.
Karena Iblis pertama yang bertindak adalah Fraeda. Dia telah mengatakan pada mereka, untuk langsung mengisolasi dirinya.
"Aku tidak mengira, dia akan datang satu hari bagiku, untuk bertarung sambil mengendarai bone dragon."
Ogar menampar bibirnya, saat dia mendapat seekor bone dragon.
Sekarang, Tacan sudah maju untuk menyerang Fraeda.
"Aku pasti akan menang."
Ogar mengangkat tongkat besar ke pundaknya.
* * *

Dalam pertarungan ini, Roosevelt akan menjadi kendala terbesar.
Fraeda adalah raja iblis tak terduga. Dia adalah pemarah, yang akan bertarung melawan mereka, tanpa banyak membujuk.
Di sisi lain, Roosevelt berkepala dingin. Dia tahu cara membaca pertempuran.
Bahkan, orang yang memimpin pertempuran di awal perang Enroth, juga Roosevelt.
Alasan mengapa mereka menggunakan Shar-Shazar hanya sebagai umpan, semata-mata karena alasan ini.
'Jika tangan Roosevelt diikat, itu sudah cukup.'
Muyoung telah tiba di wilayahnya, dengan memimpin 'ark' yang disebut Ogar sebagai Pemilik Rawa.
Ark memiliki mekanisme pertahanan yang kuat. Dengan ini, jika dia harus mempertahankan wilayahnya, itu akan jauh lebih mudah.
Muyoung tidak berpartisipasi dalam dua pertempuran, dan berbalik untuk melindungi wilayahnya.
Enroth sedang menonton. Dia akan merasakan pertempuran Roosevelt dan Fraeda.
Berbeda dengan ketika mereka bertarung melawan Shar-Shazar, Enroth akan muncul.
Bagaimanapun juga, itu bukan pertarungan yang akan berakhir hanya dalam dua hari.
Muyoung tidak ingin mengungkapkan kekuatan bertarungnya, sebanyak yang ia bisa.
Kekuatannya hanya akan digunakan, untuk menghadapi Enroth.
"Lord, Kalmooh telah kembali."
Kalmooh yang telah diperintahkan untuk membawa God Hand Bartas, telah kembali.
Muyoung mengangguk.
"Naik."
Seorang sekretaris membuka pintu ke kamar lor.
Segera, dawrf berjanggut besar, Kalmooh masuk.
"Di mana Bartas?"
"Sayangnya, dia tidak bisa ikut denganku."
"Apakah begitu?"
Muyoung mengerutkan kening.
God Hand Bartas. Muyoung membutuhkannya, untuk membuat sisa peralatan Immortal King.
Seolah Kalmooh bisa membaca kekecewaan Muyoung, Kalmooh tersenyum.
"Namun, peralatan itu dibuat."
Bunyi berderang! Bunyi!
Dengan suara keras, beberapa dwarf masuk.
Di tangan mereka, ada sebuah kotak besar.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us