Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

KOB_222

gambar

Bab 222


KOB_222

Namun…
Enroth juga dikenal sebagai Raja Iblis Darah dan Besi.
Dia adalah raja iblis terkuat, yang dikatakan tidak memiliki musuh.
Dia tidak begitu lembut, untuk menganggap 'musuhnya' ringan.
Musuh-musuhnya tidak akan mampu melawan Balrog. Bahkan, jika mereka menang melawannya, musuh-musuhnya tidak akan pernah menang.
'Perlihatkan padaku.'
Enroth memegang tongkatnya dengan erat.
Berapa lama mereka bisa bertahan?
Seperti anak kecil yang melihat peternakan semut, mata Enroth dipenuhi rasa ingin tahu.
* * *

Fraeda menggigit bibirnya.
Raja Iblis Tak Terduga. Seperti gelar-nya, dia mungkin melakukan beberapa gerakan aneh. Tapi karena dia adalah raja iblis, tidak ada yang bisa mengganggunya tentang hal itu.
Raja iblis!
Kata-kata yang mewakili peringkat tertinggi, di antara para Iblis normal.
Karena ini, bahkan jika dia tidak dapat diprediksi, tidak ada yang bisa memperlakukannya dengan buruk.
Tidak aneh jika ‘semuanya’, termasuk kekuasaan dan kehormatan… ditempatkan pada gelar itu. Sementara dia memiliki gelar itu, Fraeda perlu menjadi yang terkuat.
Karena ini, dia tidak bisa menerimanya.
"Bagiku untuk kalah!"
Mengepalkan!
Dia mengepalkan rahangnya.
‘Undead pertama yang muncul. Apakah namanya Tacan?’
Tidak ada yang aneh dalam bertarung melawannya. Dia adalah tipe prajurit yang benar-benar kuat, berkepala mayat. Meskipun dia lebih kuat dari yang Fraeda antisipasi, dia tidak cukup kuat untuk mengalahkannya.
Dia menekan Tacan dan menyebabkan kerusakan besar di sekitarnya. Masalahnya adalah, ketika lich muncul, tepat saat dia akan menang.
'Elder lich… bukankah hanya ada satu Elder yang ada di dunia ini?'
Jika raja iblis adalah raja iblis, Elder lich adalah raja undead.
Elder.
Meskipun gelar itu berbeda, mereka sama kuatnya, atau mungkin sedikit lebih kuat dari raja-raja iblis.
Namun, hanya ada satu Elder di dunia ini.
Lord of Death!
Dia adalah salah satu dari empat makhluk transendental yang ada di berbagai belahan dunia, dan merupakan penjelmaan kematian, yang bahkan dihindari iblis.
Tapi, dia tidak pernah meninggalkan tempat yang dipenuhi es, yang dikenal sebagai 'Gunung Kematian'.
Lalu, apa yang dilihat Fraeda adalah ilusi?
‘Hanya Elder yang mampu mengendalikan Ruang. Tapi, dia memiliki kekuatan magis yang jauh lebih sedikit, daripada Lord of Death. Jadi, Siapa lich ini? "
Ruang yang tidak bisa dikendalikan orang lain.
Bahkan untuk raja iblis, Ruang adalah entitas yang agak tidak dikenal. Di antara para dewa iblis, ada beberapa yang dikatakan mampu mengendalikan Ruang. Tapi dibandingkan dengan Lord of Death, itu sedikit lebih dari permainan anak-anak.
Tidak mungkin ada lich lain, yang bisa mengendalikan monster dari Ruang.
Namun, dia jelas bukan Lord of Death.
"Apakah dia punya keturunan?!"
Jatuh!
Saat dia dengan kuat menginjak kakinya di tanah, sekitarnya sangat bergoyang.
Mayat tidak dapat memiliki keturunan. Itu sama untuk semua undead. Ini adalah akal sehat. Tapi, apa yang dilihatnya, bertentangan dengan akal sehat seperti itu.
Kurang masuk akal baginya, untuk menjadi muridnya. Karena tidak mungkin ada makhluk lain yang mirip dengan elder yang akan muncul. Setidaknya, butuh beberapa ribu tahun bagi sorcerer untuk menjadi lich.
Klip! Klip! Klip!
Fraeda menggigit kukunya.
Namun, fakta jika dia kalah tidak berubah.
Karena itu, dia tahu jika dia perlu mundur.
Harga dirinya terluka.
Dia berusaha mendapatkan bantuan Enroth, dengan pelayanannya yang terhormat. Tapi sekarang, dia berada dalam situasi, di mana beruntung baginya untuk tidak terbunuh.
"Roosevelt… di mana Roosevelt dan apa yang ia lakukan?"
Hanya sekitar 200 iblis yang tetap berada di sekitar Fraeda.
Meskipun dia membawa 10.000 iblis, hanya 200 yang selamat.
Namun, semua iblis terdiam.
Tidak mungkin Fraeda tidak akan tahu, apa yang mereka ketahui.
“Ternyata seperti ini, kita akan menyerang Roosevelt. Aku tidak bisa membiarkan dia, mengambil semua pujian. "
Fraeda sudah mulai membuat gerakan tak terduga.
Dia tidak berniat membiarkan orang lain, memiliki apa yang tidak bisa ia lakukan.
"Maksudmu, Roosevelt?"
"Jumlah prajurit ini akan cukup…"
Iblis membujuknya.
Meskipun mereka berbagi afiliasi yang sama, tidak ada kasih sayang atau kesetiaan antara iblis.
Itu normal bagi mereka, untuk saling menusuk. Sudah menjadi sifat mereka, untuk memangsa mereka yang lebih lemah.
Namun, jumlahnya sangat kecil.
Karena Roosevelt adalah raja iblis yang berhati dingin, dia akan meragukan Fraeda, jika dia akan mendekatinya.
Celah!
Pada saat itu, Fraeda mengiris leher iblis yang ada di sampingnya.
Gedebuk!
Ketika satu iblis menjadi mayat, kerumunan menjadi sunyi.
Nadi di leher Fraeda naik, saat dia berbicara.
"Kembali dengan tangan kosong, juga berarti kematian."
Roosevelt akan membunuhnya.
"Sebelum aku diserang, aku akan menyerang dulu. Apakah ini tidak jelas? "
Mereka 10.000 tentara yang ia bawa ke tempat ini adalah milik Fraeda.
Karena dia telah kehilangan sebagian besar. Itu sama saja, dengan kekuatan bertarung Fraeda telah terputus secara drastis.
Dan Roosevelt tidak akan hanya duduk di sana, dan menunggu Fraeda untuk menyerangnya terlebih dahulu dan membalikkan situasi.
Para iblis tidak berusaha menghentikannya lagi, karena itu agak masuk akal.
"Itu benar, lalu di mana Roosevelt…"
Gedebuk!
Itu pada saat itu.
Makhluk hitam tiba-tiba mendarat di depannya.
Dia bahkan belum melihatnya datang. Itu jatuh begitu cepat, sehingga lolos dari penglihatan Fraeda.
Itu adalah monster hitam besar yang memiliki empat pasang sayap.
"Balrog…?"
Dua tanduk seperti kambing, sosok besar, dan seluruh wajahnya dibungkus dengan api. Seperti, api neraka.
Balrog adalah iblis kuat yang telah ada sejak zaman kuno.
Sekarang, kebanyakan dari mereka telah mati, dan hanya sedikit yang tinggal di underworld. Karena kekuatan mereka yang kuat, para dewa iblis menangkap mereka untuk diri mereka sendiri, dan mengendalikan mereka.
Dan Enroth menyimpan satu Balrog.
Menggunakan mantra yang sangat kuat, dia mencegahnya bergerak.
Kadang-kadang dikirim ke medan perang. tapi kapan pun itu terjadi, bahkan para iblis tidak bisa untuk tidak takut dengan pemandangan itu.
Tanpa pandang bulu, menyerang musuh dan sekutunya.
Balrog adalah predator teratas dan perusak sempurna.
Tapi, mengapa Balrog ada di tempat ini?
-Grrrrrrrrrr
Balrog menunduk dan menatap Fraeda.
Tatapan itu. Tidak mungkin Fraeda tidak bisa membaca niat buruknya.
Pandangan jahat yang hanya menginginkan kehancuran!
"Hentikan dia!"
Dia memerintahkan iblis.
Iblis merentangkan sayap mereka, memegang senjata mereka dan melemparkan sihir.
"Σ? Αγαπ?…”
“?Ει? You!”
Gemuruh! Jatuh!
Sejumlah sihir mengarah ke tubuh Balrog.
Asap tebal memenuhi area itu. Itu adalah serangan habis-habisan. Jika mereka akan langsung terkena semua sihir, tidak satupun dari mereka akan mampu bertahan.
Namun.
Kegentingan!
Balrog bergerak dalam asap.
Ketika seseorang bergerak dengan kecepatan cepat, asapnya seharusnya terganggu. Tapi, asap itu sepertinya tidak bergerak sama sekali, Balrog tiba-tiba berada di depan para iblis.
Menggunakan tangan besarnya, Balrog menghancurkan iblis, seperti mainan.
Setiap kali dia membuka mulutnya lebar-lebar, apa pun yang ada di depannya menghilang sepenuhnya. Dan ketika dia mengepakkan sayapnya, dagingnya dilucuti dan dihamburkan.
Kemudian, Balrog berdiri di depan Fraeda.
"Beraninya Kamu menunjukkan gigimu!"
Fraeda mengerutkan kening, ketika dia mengambil salah satu ekornya untuk membuat tombak.
Itu adalah tombak ajaib yang langsung membunuh siapa pun yang menusuknya. Tombak ini adalah bagian dari tubuh Fraeda, serta senjata terkuatnya.
Gedebuk!
Namun, tombak ajaib itu tidak bisa menembus kulit Balrog.
Apakah itu karena dia menggunakan begitu banyak kekuatan, pada pertarungan sebelumnya?
"Ini tidak mungkin…!"
Ketika tombak ajaib itu tidak berfungsi, mata Fraeda dengan cepat melebar.
Namun, Fraeda tidak pernah berpikir, jika ini akan menjadi hal terakhir yang akan dilihatnya.
Kegentingan!
Balrog membuka mulutnya dan menelan bagian atas tubuh Fraeda.
-Crrrrrrrrrrr
Kemudian, seolah dia puas, dia menjerit.
Namun, seolah dia tidak kenyang, dia memukul bibirnya dan melihat sekeliling.
Di mata predator, tubuh iblis menjadi kaku.
***

Graaaaaaaaaaww!
Kulitnya telah nekrotikan dan diregenerasi beberapa kali.
Dia merasa, seperti berulang kali sekarat dan hidup kembali.
Bahkan, ketika dia berlatih dengan keras sebagai seorang pembunuh, dia tidak merasakan sakit sebanyak ini.
Dia merasa jiwanya akan menjadi debu, jika ada keseimbangan yang bahkan sedikit berkurang.
Proses memasukkan kekuatan makhluk abadi, secara paksa ke dalam makhluk hidup.
Tentu saja, itu tidak akan berjalan dengan lancar.
-Menyerahlah. Kamu tidak bisa menahan rasa sakit ini.
Seseorang berbicara.
Muyoung kemudian menyadari, jika orang yang berbicara dengannya adalah Luciferre.
-Berikan otoritas padaku. Karena Aku juga abadi, kekuatan itu tidak lagi mengganggumu.
Dengan memberi Luciferre wewenangnya, Muyoung bisa menghindari rasa sakit.
Luciferre menggoda dirinya. Jika semuanya akan terpecahkan, jika dia menyerahkan kursi pengemudi.
Itu tidak sepenuhnya salah.
Luciferre tidak berbohong. Dia dengan cerdik membujuknya.
Namun, Muyoung tidak menjawab.
Dia hanya menanggungnya. Yang bisa dilakukan Muyoung hanyalah mengepalkan giginya dan menanggungnya.
-Jika Kamu tidak menerimanya, rasa sakit tidak akan berakhir. Kekuatan makhluk abadi akan menghancurkanmu. Jika jiwa dan tubuhmu menjadi rusak, Aku juga tidak akan aman. Jadi, aku akan meminjamkanmu kekuatanku. Jika Kamu melewati otoritasmu, Aku akan membebaskanmu dari semua rasa sakit ini.
Saat ini, jiwa Muyoung dan jiwa Luciferre bercampur.
Dalam keadaan ini, jika sesuatu terjadi pada Muyoung, Luciferre tidak akan aman.
Itu benar. Inilah kebenarannya.
Jadi, Luciferre tidak bisa menahan diri untuk tidak cemas.
Namun, jika Muyoung menyerahkan wewenang kepadanya, akankah dia memberikannya kembali ke Muyoung?
Itu tidak akan pernah terjadi.
Mustahil untuk mengambil kembali otoritas, begitu dia memberikannya.
Di masa lalu, Muyoung menyembunyikan jiwanya untuk melakukan serangan balik. Tapi, metode itu tidak akan berhasil lagi!
Kegentingan! Kegentingan! Kegentingan!
Tubuh berkontraksi, sebelum mengembang sekali lagi.
Meskipun Muyoung telah mengalami tendonnya dipotong, dan tulang-tulangnya mencabut, memisahkan, dan mencampurkan diri ke bagian-bagian lain dari tubuhnya.
Ini sama sekali berbeda dari jenis-jenis rasa sakit itu.
-Tidak sakit? Meskipun Kamu kuat, selalu ada batas seberapa banyak manusia bisa bertahan. Karena Kamu adalah makhluk hidup, Kamu tidak bisa menahan kekuatan makhluk abadi. Atau, akankah Kamu menjadi undead setelah mati? Seperti lich yang kamu buat? Itu tak akan menjadi ide yang buruk.
‘Dia banyak berbicara.’
Luciferre biasanya bukan pria yang banyak mengobrol seperti ini.
Luciferre mungkin menyadari, jika ini adalah kesempatan terbaik untuk mengambil otoritas dari Muyoung.
Namun, meski begitu, Muyoung merasa ada sesuatu yang salah.
Meskipun pikirannya melemah oleh rasa sakit, Muyoung tidak melupakan perbedaan ini.
Ini adalah pertama kalinya Luciferre begitu putus asa.
"Ahh."
Saat itulah Muyoung sadar.
Jiwa mereka bercampur menjadi satu.
Jika Muyoung melemah, Luciferre juga melemah.
Sampai sekarang, Luciferre melindungi dirinya sendiri.
Dia melindungi dirinya dari kekuatan Gabriel, serta semua kekuatan lain yang dimiliki Muyoung.
Dia menutup pintu, sehingga dia tidak bisa dimurnikan, dan dia tidak akan kehilangan dirinya.
Namun, pintu itu sekarang dipaksa terbuka. Ketika jiwa Muyoung menjadi lemah, dia berada pada titik di mana dia tidak bisa lagi membela diri.
Kekuatan Gabrielle tidak diaktifkan dengan kuat. Tapi, jika Muyoung memperhatikan hal ini, Luciferre tahu jika dia dapat ditelan oleh Kekuatan Gabrielle.
Luciferre yakin, jika Muyoung tidak akan pernah menyadari kebenaran ini.
Dan jika Muyoung sedikit lebih lemah, dia benar-benar mungkin tidak akan ditelan.
Itulah sebabnya, dia mencoba melemahkan Muyoung lebih jauh, dengan menggoda dia.
-Serahkan kursi otoritas. Aku akan mencoba menetralkan kekuatan makhluk abadi. Atas namaku, Luciferre…
"Benar. Kamu juga abadi. "
Muyoung mengulurkan tangannya.
Dan meraih jiwa Luciferre.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us