Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

KOB_221

gambar

Bab 221


KOB_221

“Karena gerakan iblis baru-baru ini. sepertinya, Bartas tidak bisa bergerak. Sebaliknya, dia menciptakan peralatan dengan bahan-bahan yang disediakan. ”
Nah, Bartas adalah raja para dwarf.
Dia memiliki kewajiban untuk bertanggung jawab atas kerajaannya sendiri.
Karena Muyoung hanya menginginkan peralatan dari awal dan bukan Bartas, dia tidak peduli.
‘Kekuatan Immortal King.’
Peralatan terbaik Muyoung adalah Anguish, dan yang terbaik berikutnya adalah Breastplate Immortal King. Jika dia bisa memakai sisa peralatan Raja Immortal, dia akan bisa bertarung langsung dengan Enroth.
Kotak di depannya, terasa seperti semacam kekuatan mengalir keluar darinya.
Namun, itu terasa tidak menyenangkan. Jika Anguish adalah kekuatan yang menolak segalanya, kekuatan dari kotak itu terasa seperti… dapat mengaktifkan efek khusus tertentu pada individu tertentu.
Bahkan, Muyoung diaduk oleh sensasi aneh seperti itu.
Seolah-olah Kalmooh memperhatikan, dia berbicara dengan getir.
“Item itu luar biasa. Bahkan, Bartas tidak bisa mempercayainya sendiri. Aku hanya melihatnya sebentar. Bahkan, aku benar-benar terpesona oleh peralatan yang sudah jadi. Tapi…"
"Tapi?"
"Kekuatan magis dari peralatan itu menarik monster, dan membuat mereka ganas."
Memang, Kalmooh tampak cukup lelah. Sepertinya, perjalanan kembali tidak semulus yang ia harapkan.
Namun, bagi mereka yang memiliki kecerdasan, itu tidak memiliki efek yang berarti.
Pengaruh item itu terkonsentrasi pada monster, yang tidak memiliki kecerdasan dan setia pada naluri mereka.
Muyoung menyentuh kotak itu.
Kemudian, ketika dia membuka kotak besar itu, dia bisa melihat sesuatu yang tampak seperti sisik. Item yang sangat transparan. Itu kurang disebut sepotong peralatan. Tidak, itu bahkan bukan peralatan.
"Apa ini?"
Saat Muyoung bertanya, Kalmooh menjawab.
"Itu kulit."
"Kulit?"
“Bartas mengatakan, jika dengan menggabungkan kulit cahaya bulan dan kekuatan Immortal King, bentuk seperti itu diciptakan. Karena bulan melambangkan keabadian, berarti kekekalan… Bartas mengatakan, agar entitas yang fana dapat sepenuhnya mengandung kekuatan semacam itu, dia membutuhkan kulit seperti ini.”
"Bahkan, Bartas tidak sepenuhnya tahu?"
Bartas jelas orang yang menciptakan ini. Namun, bahkan Bartas tampaknya tidak tahu apa yang sebenarnya ia ciptakan.
"Dia juga berkata, 'dewa sejati pandai besi telah merasukiku'."
‘Apakah itu berarti Bartas menciptakan ini, ketika dia sedang kesurupan?’
Muyoung menyeringai. Itu tidak berbeda dengan kebenaran mabuk.
Kemudian, dia menoleh dan melihat timbangan sekali lagi.
Kecuali dia berkonsentrasi pada itu, itu sangat transparan. Sehingga, dia tidak bisa tahu, apakah timbangan itu ada atau tidak.
Saat Muyoung memegang item dan fokus padanya, sebuah pesan muncul.
[Nama: Immortal
Peringkat:?
Klasifikasi:?
Daya tahan: ?
Efek:?]
Namun, tidak banyak informasi.
Selain namanya, dia tidak bisa mengkonfirmasi apa pun.
Itu berarti, jika dia perlu memakainya, agar dia benar-benar tahu kemampuannya.
'Immortal.'
Kekekalan.
Sebuah kata, yang berarti tanpa akhir.
"Kulit yang menarik monster, dan membuatnya ganas."
Peralatan tidak hanya akan menutupi kulitmu. Itu ada, untuk 'mengubah' pengguna. Dia bisa merasakan obsesi semacam itu.
Di antara hal-hal yang dianggap sebagai alat, orang-orang mengatakan, jika yang mengubah pengguna mengandung 'kejahatan'. Dalam arti itu, kulit ini tidak membawa efek positif.
Namun, itu adalah kulit yang mengandung kekuatan Immortal King. Jika breastplate yang ia pakai adalah peringkat S +. Dia tidak yakin, berapa banyak kekuatan yang akan ditunjukkan oleh kulit ini.
Selain itu…
‘Alat hanyalah alat.’
Alat tidak dapat memengaruhinya buruk. Alat ada untuk digunakan. Saat seseorang menempatkan terlalu banyak makna dalam suatu alat. Maka, alat itu tidak hanya alat, dan itu akan mengerogoti pengguna-nya.
Muyoung mulai melepas semua pakaiannya.
Kulit sisik lebih besar dari tubuh Muyoung. tapi ketika dia memakainya, item itu menyusut agar pas dengannya.
"Kulit baru."
Zzzap!
Setiap tempat di mana ia menyentuh kulitnya, rasanya lengket. Seperti melekat dengan statis.
Tak lama, kulit yang sudah ada diwarnai merah dan nekrotikan. Dan di tempat itu, kulit baru terbentuk.
Itu telah membunuh apa yang biasanya ada, dan mengambil tempatnya.
Kulit yang disebut Immortal ditransplantasikan ke kulit Muyoung. itu Sama sekali tidak terasa berbeda.
Rasanya, seperti itu adalah kulit aslinya.
Namun, sensasi alami seperti itu hanya sesaat.
"…!"
Muyoung mengerutkan kening.
Penolakan. Kulit dan tubuh yang mempertahankan keseimbangan mereka untuk sementara waktu, menjadi tidak sinkron.
Semua ototnya terasa bengkok. Itu bahkan memengaruhi tulang dan organnya. Dia merasa pusing.
Sudah lama, sejak dia merasakan sakit semacam ini.
Saat dia mengepalkan giginya, bola matanya terasa seperti akan menyembul keluar. Tubuhnya terpelintir, saat dia menopang dirinya di kursi.
"Tu-tuan! Apakah kamu baik-baik saja?"
"Keluar."
Saat Muyoung menunjuk, Kalmooh menelan ludahnya dan mengangguk.
Muyoung menyadari, jika itu adalah masalah yang harus ia tangani sendiri.
"Kecuali aku memanggil… jangan biarkan siapa pun masuk."
Setelah Muyoung berbicara, pintu ditutup dengan bunyi ‘gedebuk’.
Dalam keadaan itu, Muyoung pingsan dan duduk di sebelah kursi.
Transformasi seluruh tubuh masih berlanjut.
"Kekuatan Immortal King."
Ini semua karena kekuatan Immortal King.
Muyoung fana. Manusia yang ditakdirkan untuk mati suatu hari. Namun, Immortal hidup selamanya. Tentu saja, makhluk fana dan abadi tidak bisa eksis secara bersamaan, dalam wujud yang sama. Tidak masuk akal untuk dapat menggunakan kulit dengan kekuatan Immortal, tanpa konsekuensi apa pun.
"Aku bisa mati."
Namun, harganya terlalu mahal.
Jika bukan Muyoung, 99/100 akan mati dari pada masuk ke tahap awal.
Muyoung bisa menahannya, karena dia terbiasa dengan rasa sakit. Akhirnya, Muyoung menggelengkan kepalanya.
'Aku akan hidup. Aku akan bertahan. Aku akan hidup sampai akhir.’
Jika dia mendapatkan kulit Immortal King, dia akan dapat menggunakan 'Acceleration' lebih bebas.
Meskipun Muyoung mampu mempercepat dirinya hingga 64 kali. Dia tidak bisa menggunakannya dengan lama. Ada masalah dengan keterbatasan waktu. Tapi sebagian besar, itu karena keterbatasan fisiknya.
Dengan ini, dia bisa mengatasi batas itu.
Jadi, jumlah rasa sakit ini bukanlah apa-apa.
"Aku… akan mengatasinya."
Menang, menang, dan menang adalah satu-satunya manfaat keberadaan Muyoung.
Muyoung bersumpah untuk menang lagi kali ini.
***

"Gaudeamus."
Saat Sungmin mengucapkan mantra, pintu-pintu langsung dibuat di sekitarnya.
Ketika pintu terbuka, ratusan belenggu akan menangkap iblis dan meledakkan mereka.
Boooom!
Juga, hydra yang dipanggil dari pintu ketiga memiliki sembilan kepala. Setiap kepalanya menggunakan sembilan sihir yang berbeda, untuk mengacaukan iblis.
‘Iblis seperti lebah.’
Sungmin membandingkan iblis dengan lebah.
Tanpa lebah ratu, lebah tidak bisa mengerti dan menjadi bingung. Iblis hanya ada untuk raja iblis dan dewa iblis. Karenanya, Sungmin membandingkannya dengan lebah.
Saat Raja Iblis Roosevelt menghilang, para iblis bawahannya mengalami kebingungan yang ekstrim.
Sementara itu, ketika Sungmin menggerebek, mereka menjadi sangat tidak teratur.
Setidaknya, di medan perang ini, penguasa adalah Sungmin.
"Aku harus bergerak cepat, setelah menyelesaikan situasi di sini."
Namun, Sungmin sedang terburu-buru.
Pertempuran ini bukan segalanya.
Pasukan utama pasukan Enroth, bahkan belum tiba.
Untuk melawan sejuta iblis, perlu untuk mempercepat hal-hal bahkan dengan sedikit.
Terutama, dua raja iblis adalah rintangan terbesar.
Bahkan, jika dia telah membatasi Roosevelt, raja iblis bernama Fraeda masih tersisa.
Jadi, Sungmin berusaha dengan cepat mengakhiri pertempuran ini, dan kemudian membantu Tacan dan Ogar.
"Hancurkan musuh."
Sungmin mengayunkan tongkatnya.
Kemudian, tanah berkumpul, dan beberapa lusin golem muncul.
Sekarang, iblis tahu siapa yang memimpin pertempuran ini.
"Lich itu, bunuh dia!"
"Jika kita membunuh lich itu. ini adalah kemenangan kita!"
Mereka membentuk kelompok ratusan iblis dan mulai mendekati Sungmin.
Sungmin mengangkat tongkatnya dan dengan cepat berbicara.
"Amadeus."
-Kyaaaaaaaaack!
Dari sekitarnya, jeritan menyeramkan bisa terdengar.
Bahkan, iblis tidak bisa tidak menutupi telinga dan gemetaran mereka.
Kemudian, Sungmin memutar staff-nya dan memotong 5 kepala hydra.
Leher yang dipotong akan segera beregenerasi. Tapi, penghalang magis diciptakan.
Dengan melakukan pengorbanan, dia telah menyelesaikan pemanggilan.
Pada saat itu, raksasa dengan rambut acak-acakan muncul.
Seekor cyclop sebesar hydra.
Saat dia melihat ke bawah, darah mengalir dari matanya, dan sinar cahaya merah keluar.
Grrraawwwwwwl!
Semua iblis yang tersentuh oleh sinar itu hancur.
"Apa apaan ini?"
"Monster ruang…?"
Iblis panik. Ruang adalah area misterius, bahkan bagi mereka. Monster yang muncul dari tempat itu, semuanya kuat dan jahat.
Sorcerer, Beatrice.
Monster terkuat yang Sungmin bisa panggil bukanlah hydra. Tapi Sorcerer, Beatrice.
Sungmin bukan hanya lich sederhana.
Elder Lich.
Dia yang adalah raja lich, bisa mengendalikan Ruang.
"Mari kita akhiri ini dengan cepat."
Pikiran Sungmin telah meninggalkan medan perang ini.
Dia yakin akan kemenangannya, dan dia berencana untuk bergerak untuk membantu pertempuran lainnya.
***

Enroth bergerak dengan benteng besarnya.
Benteng itu adalah Kastil Enroth, dan bagian dari Enroth sendiri.
Di sekelilingnya, ratusan ribu iblis terbang di langit dan melindungi benteng.
"Enroth, tim pertama telah diserang."
Enroth duduk di atas takhta besar, di tengah-tengah benteng.
Saat iblis membungkuk sejauh yang ia bisa, untuk menunjukkan rasa hormatnya… dan melaporkan ini, Enroth hanya mengangguk.
"Aku sudah tahu."
"Roosevelt telah menghilang, dan Fraeda telah melarikan diri dengan beberapa prajurit."
"Aku juga sadar akan hal ini."
Enroth sudah melihat segalanya.
Dia mencari tahu taktik musuh, melalui pertarungan raja iblis.
"Apa yang harus kita lakukan?"
Iblis di sekelilingnya mengalihkan pandangan mereka.
Kedua raja iblis telah gagal. Hal yang mustahil telah terjadi.
Tim pertama.
Meskipun jumlah mereka kecil, karena mereka dikalahkan bahkan dengan raja iblis, Enroth tidak akan hanya diam-diam menonton.
Setelah memperhatikan kerumunannya, Enroth perlahan berbicara.
"Kirim ‘Balrog ’."
Seketika, mata iblis melebar.
"Balrog…!"
"Bukankah itu terlalu berbahaya?"
Balrog adalah salah satu monster yang Enroth tidak bisa mengendalikan itu sepenuhnya.
Dia adalah iblis kuno yang kuat dan perusak gila!
Ke mana pun Balrog pergi, semuanya hancur.
Dengan demikian, nama panggilan yang diberikan kepada Balrog adalah 'Omen of Ruin'.
Hanya dengan melihat kekuatan tempur, Balrog lebih kuat dari ketiga raja iblis.
Tapi, untuk mengirim Balrog?
Hanya mengirimnya keluar bukan masalah. tapi untuk mendapatkan dia, cukup banyak pengorbanan harus dilakukan.
Fakta jika Enroth menyebut Balrog…
"Aku belum melihat semua kartunya."
Itu untuk sepenuhnya memahami, apa yang mampu dilakukan musuh-musuhnya.
Dengan mengirimkan Balrog, mereka tidak akan punya ruang untuk menahan diri.
Mereka perlu menunjukkan semua kartu mereka. dan dalam proses itu, mereka akan menunjukkan apa yang mereka sembunyikan.
Enroth akan sepenuhnya menghancurkan musuhnya.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us