Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

KOB_233

gambar

Bab 233


KOB_233

Enroth.
Raja iblis yang merupakan pengendali undead di masa lalu. Tapi sekarang, dia menjadi undead berkat Muyoung.
Dia tahu sejumlah besar mantra, seperti yang diharapkan dari bawahan Amon, dan kekuatan sihirnya sebesar itu.
"Shar-Shazar terbunuh dalam ledakan di dalam penghalang, dengan Roosevelt."
Yang pertama yang berubah menjadi undead adalah Shar-Shazar. Tapi, dia akhirnya mati, dalam pertempuran dengan Roosevelt.
Tapi, Enroth di atas semuanya.
Muyoung tidak bisa mengerti dan berpikir tentang, bagaimana dia akan 'menggunakan' Enroth.
"Katakan apa yang kamu ketahui, tentang para dewa iblis."
Jika Kamu menjadi undead, Kamu menderita kerusakan yang tak terhindarkan di tubuhmu. Meskipun Muyoung mengembalikannya, melalui bagaimana biasanya melalui mantra 'Als Nova'. Tapi, masih ada cacat dalam ingatan Enroth.
Tapi itu adalah Enroth yang sedang kita bicarakan. Dia harusnya tahu banyak hal, tentang perang antara dewa-dewa iblis.
Informasi adalah kekuatan, dan Muyoung lebih berhati-hati dari sebelumnya.
Enroth memutar kepalanya dengan mata mati.
"Underworld milik iblis… Pembersihan oposisi telah dieksekusi di tengah jalan …"
Itu berarti, jika mereka hanya perlu menyingkirkan iblis di Underworld.
Itu juga berarti, jika mereka akan memusnahkan semua makhluk hidup lainnya, dan orang-orang yang menentangnya disebut 'fraksi oposisi'.
"Ada berapa banyak fraksi oposisi?"
"Lima. Murmur, Gremory, Forneus, Seatree, Asmodai. "
Inilah alasan, mengapa fraksi oposisi bisa kalah sejak awal.
Mereka kewalahan dalam jumlah.
Yang 'menentang' fraksi oposisi berjumlah 10 dewa iblis.
Mereka telah bertahan selama lebih dari puluhan tahun dengan angka itu. sehingga Kamu dapat mengatakan, jika itu sendiri sangat mengesankan. Tapi, situasinya berubah dengan cepat.
Percepatan.
Jika beberapa tahun lagi berlalu seperti ini, benih dari fraksi oposisi akan benar-benar mengering.
Lalu… Enroth terus berbicara.
"54 kursi. Berhasil melakukan kontak dengan 'Murmur'… Mengetahui 'kondisi' dari pihak lawan. Tapi, karena gerakan 'gangguan' dan Diablos 'yang tidak diketahui’, waktu yang tertunda…"
Kata-katanya terpotong-potong.
Itu karena, mereka tidak dapat mengembalikan ingatan itu sepenuhnya.
Tapi, ada beberapa hal yang memasuki telinga Muyoung, dengan sangat jelas.
"Kondisi? Apakah Kamu berbicara tentang 'kondisi kematian' para dewa iblis? "
"Tepat sekali. Aku mendengar tentang kondisi Gremory, Forneus, Seatree, Asmodais dari 'Murmur'. "
"Jadi, bagaimana kondisinya?"
“….”
Enroth menutup mulutnya.
Itu karena dia tidak tahu. Meskipun dia adalah raja iblis terkuat, 'kondisi kematian' adalah rahasia di antara rahasia. Bahkan, di dalam para dewa iblis. Sangat tidak mungkin, mereka mengatakan itu padanya.
"Aku kurang informasi."
Muyoung terus menanyakan beberapa hal lagi setelah itu. tapi, Enroth tidak tahu banyak hal yang bertentangan dengan harapannya.
Dia bisa merasakan garis yang jelas, memisahkan raja iblis dan dewa iblis di sini.
Dia membutuhkan seseorang yang tahu banyak, tentang dewa iblis.
Tapi, hanya dewa iblis yang tahu, tentang dewa iblis lainnya.
Dan satu-satunya dewa iblis yang bisa dihubungi Muyoung adalah 'Gremory'.
Namun, semakin dekat dengan Gremory. Berarti, dia akan memasuki pertarungan lebih awal.
Jika dia memasuki pertarungan, maka dia tidak akan memiliki kekuatan tersisa untuk mengumpulkan informasi. Dia hanya akan bergerak, saat dia tersapu badai.
Informasi… Dia memerlukan lebih banyak informasi.
Pada saat itu seseorang melewati pikirannya.
“Dantalian. Ceritakan semua yang Kamu ketahui tentang dia. "
Enroth menjawab tanpa terhalang pada pertanyaan ini.
"Pembangkang. Aneh. Makhluk dari 'landasan'. "
Kata-kata yang lebih ofensif dari yang ia pikirkan, keluar.
Tapi lebih dari itu, makhluk dari batu penjuru.
"Itu berarti, dia orang luar."
Yah, dia tidak pernah mendengar, jika Dantalian bergerak bersama seseorang.
Itu berarti, jika dewa iblis yang paling mudah untuk didekati adalah Dantalian.
Dan Muyoung tahu, seseorang yang bisa membantunya mendekati Dantalian.
"Bae Sungmin!"
Saat Muyoung berteriak, lingkaran hitam muncul di lantai. Dan Bae Sungmin yang jauh lebih kuat dari sebelumnya, muncul.
"Apakah kamu memanggil?"
Muyoung berbicara tanpa ragu-ragu.
"Panggil Azul. Jika dia tidak mau bekerja sama, maka buat dia berlutut di depanku. "
Azul!
Awalnya, dia adalah raja iblis bawahan ke Dantalian.
Muyoung membantunya melewati 'Sky Lord'. Tapi dia juga melarikan diri, ketika dia tahu, jika ada perang dengan Enroth.
Jika itu masalahnya, dia juga harus tahu tentang hal ini, dengan Dantalian.
Bae Sungmin memikirkannya sejenak dan membungkuk.
"Dua hari sudah cukup."
"Semakin cepat semakin baik."
"Bisakah aku menanyakan alasannya?"
Sepertinya, itu bahkan membuat Bae Sungmin penasaran.
Muyoung menjawab seolah itu bukan apa-apa.
"Aku akan bertemu Dantalian."
“Apakah kamu berbicara, tentang dewa iblis ke-71? Tapi, dia makhluk yang berbahaya. "
Dantalian.
Dia lebih terkenal karena kebenarannya, yang bercampur dengan kebohongan daripada kekuatannya. Jumlah korban yang tertipu olehnya, tidak terhitung.
Bahkan 'Muldurdun' yang pernah memerintah laut, tertipu oleh Dantalian dan kehilangan tubuhnya.
Tapi, trik itu tidak berhasil pada Muyoung.
Jika Kamu menambahkan kemampuan untuk bersimpati pada kemampuan Muyoung, untuk membedakan kebohongan. Maka, tidak berlebihan untuk mengatakan, jika musuh alami Dantalian adalah Muyoung.
Tidak hanya itu.
Muyoung juga memiliki kekuatan Gabriel.
"Aku tidak akan linglung olehnya."
"…Aku mengerti. Aku akan menangkap Azul secepat mungkin. ”
Itulah kata-kata yang dikatakan Muyoung.
Muyoung tidak berbicara sama sekali, jika dia tidak percaya diri.
Setelah mengklaim itu berarti, jika dia sangat percaya diri.
Untuk bahkan menang melawan keajaiban kebohongan, Dantalian.
Bae Sungmin menyembunyikan dirinya, di bayang-bayang lagi.
"Dantalian."
Muyoung menyeka dagunya.
Dia tahu banyak hal.
Mungkin dia juga tahu, kebenaran dunia ini.
Dia tahu jika Bumi telah dihancurkan. Jadi, mungkin dia juga tahu tentang Salomo.
Muyoung perlu menemuinya, untuk mengkonfirmasi itu.
Dan jika dia tidak bekerja sama…
"Aku ingin tahu, apakah aku bisa mengubah dewa iblis menjadi undead."
Muyoung mengangkat bahu.
"Sial!"
Itu adalah hal pertama yang dikatakan Azul, ketika dia melihat Muyoung.
Bae Sungmin mengatakan, jika dia akan memakan waktu dua hari. Tapi, itu bahkan tidak memakan waktu.
Hanya setengah hari telah berlalu, tapi Azul sudah di depan Muyoung.
Itu sudah larut malam, dan ekspresi menjengkelkan Azul adalah sebuah mahakarya.
"Kamu tidak mati, bahkan setelah diserang oleh Shar-Shazar! Tapi, apakah kamu benar-benar berpikir, aku akan menumpahkan sesuatu, hanya karena kamu berhasil menangkapku!?”
Azul mengutuk, tapi dia bahkan tidak bisa bergerak. Itu karena kekuatan sihir Bae Sungmin, untuk mengikat seluruh tubuhnya.
"Apakah kamu pikir, seseorang seperti Shar-Shazar dapat melakukan sesuatu padaku?"
Muyoung menyeringai.
Dan Azul memasang ekspresi masam.
"Apakah kamu mengalahkan Shar-Shazar? Maka Kamu berada dalam bahaya yang lebih besar. Kamu akan segera diserang oleh Enroth. Steel Demon God Enroth! Roosevelt dan Fraeda akan dikenakan biaya, seperti serigala. Jika kamu tidak berencana meninggalkanku di tempat yang sama, saat kamu akan mati, maka…!"
Sepertinya, Azul tidak tahu, jika Muyoung telah menang dalam semua perang.
Nah, waktu Azul melarikan diri adalah tepat itu setelah mendengar cerita Shar-Shazar. Sehingga, dia bisa tidak sadar, tentang perang yang terjadi setelah itu.
Tepuk!
Muyoung bertepuk tangan.
Dan kemudian, Enroth bangkit dari belakang Muyoung.
“…A, apa itu! Kenapa dia bersamamu!?”
Azul heran.
Shar-Shazar, Roosevelt, Fraeda… mereka semua adalah raja iblis terkenal. Tapi, tuan mereka adalah Enroth.
Reputasi Enroth melambung tinggi ke angkasa. Setidaknya untuk raja iblis, Enroth adalah seseorang yang mereka hormati, segani, dan takuti.
Azul juga seorang raja iblis. Tidak mungkin dia tidak tahu tentang reputasi Enroth.
"Enroth memutuskan untuk masuk di bawah perintahku."
Muyoung berbicara secara alami.
Mata Azul menjadi sangat besar.
Seluruh tubuhnya bergetar.
Sesuatu yang mustahil, telah terjadi tepat di depannya.
"Ini… Gila…"
“Mari kita lanjutkan dengan hal berikutnya. Kamu mengatakan, jika Kamu melakukan 'perdagangan'. Dan Aku siap untuk menanggapi 'perdagangan' itu. "
Muyoung menatap Bae Sungmin.
Dan kemudian, Bae Sungmin melepaskan kekuatan sihirnya.
Azul menjadi bebas, tapi dia tidak bisa bergerak sama sekali.
Dia merasa takut, pada saat dia melakukan kontak mata dengan Enroth.
"Sepertinya, dia takut pada Enroth."
Azul juga seorang raja iblis. Tidak ada cara dia akan melarikan diri, bahkan jika Shar-Shazar menyerbu. Tapi cerita berubah, jika Enroth yang sedang kita bicarakan.
Pertama-tama, Azul melarikan diri mengetahui, jika Enroth adalah orang di belakang Shar-Shazar.
Azul menutup matanya dan berkata.
"Perdagangan? Aku akan mendengarkan salah satu keinginanmu, jika Kamu membiarkanku keluar dari tempat gila ini. Tapi, itu harus menjadi sesuatu yang bisa dilakukan. "
"Maka, itu menjadi sederhana."
Muyoung berada di depan Azul. Dia kemudian meraih leher Azul, dan menatapnya lekat-lekat.
"Dantalian, di mana dia?"
Ekspresi Azul berubah sekali lagi.
Dia gemetar ketakutan, tapi sepertinya dia cukup bingung.
Dia tidak akan tahu, mengapa Muyoung mencari Dantalian. Sehingga, itu adalah reaksi yang jelas.
“Kenapa kamu mencari Dantalian? Tidak, bahkan jika Aku tahu alasan diriku tidak tahu di mana dia. Puluhan tahun telah berlalu, sejak Aku melarikan diri darinya. Tidak mungkin aku bisa tahu keberadaan bajingan yang membosankan itu, kan? "
'Kebohongan.'
Muyoung tertawa dalam hati.
Azul berbohong.
Dia berbicara dengan cukup tenang. Tapi, dia tidak bisa menipu Muyoung.
"Tapi sepertinya, dia masih ada sedikit rasa hormat padanya."
Azul awalnya di bawah komando Dantalian.
Sekalipun banyak waktu telah berlalu, sejak dia menjauh darinya. Dia seharusnya tetap ingin menaruh rasa hormat padanya.
"Apakah Kamu tahu, bagaimana Enroth masuk di bawah perintahku?"
"Jangan katakan padaku. Aku bahkan tidak ingin tahu! "
Azul merasakan aroma yang sangat berbahaya dari Muyoung.
Tidak seperti ini, ketika dia pertama kali bertemu dengannya. Tapi rasanya, seperti hidungnya akan lumpuh sekarang.
Dia tidak boleh dekat dengan orang-orang seperti ini. Saat dia melakukannya, dia akan mati.
Muyoung mengabaikan Azul dan membuka mulutnya.
"Raja Iblis juga bisa berubah menjadi undead."
"…!"
Azul memandangi Enroth sekali lagi.
Sekarang, setelah dia memandangnya dengan benar. Dia jelas tidak tampak normal.
Gerakan tidak alami. Karena menjadi bajingan gila, mengubah raja iblis menjadi undead!
Selain itu, undead itu adalah Enroth.
"Amon… Amon akan marah. Kamu… tidak akan bisa mengatasi kemarahan itu. Tidak peduli dewa iblis mana yang Kamu pilih untuk dilayani. Tidak ada yang akan dapat melindungimu. ”
Azul gemetar. Bahkan giginya bergetar.
Sepertinya Azul berpikir, jika Muyoung adalah raja iblis seperti dirinya.
Namun.
"Aku di bawah, tidak ada siapa-siapa. Juga, Aku tidak takut pada Amon. "
Pada dasarnya, Muyoung bukan iblis.
Bahkan jika dia adalah satu, dia bahkan tidak berpikir untuk menerima bantuan dari seseorang, untuk menghindari bahaya.
Azul memandang Muyoung.
Jika dia tidak memiliki tuan atau dewa iblis yang melayani. Lalu, siapa pria ini?
Dia tidak takut pada dewa iblis dari kursi ke-5, Amon yang maha kuasa?
Apakah itu berarti, dia menjadi dewa iblis yang berada di tanah yang sama dengannya?
Satu hal yang pasti, adalah dia akan berbicara, walaupun dia tidak berbicara sama sekali.
Jika bahkan Enroth berubah menjadi undead, maka tidak ada alasan, Muyoung tidak akan bisa melakukannya.
Muyoung menjambak rambut Azul.
“Alasanku menunjukkan kepadamu sedikit niat baik adalah, karena kita telah melakukan ‘perdagangan’ sekali. Azul, kamu benar-benar berguna kan? Aku menyadari, jika Kamu adalah seseorang yang bisa Aku percayai, setidaknya ketika kita melakukan 'perdagangan'. Itu sebabnya… Aku harap Kamu setuju. "
Itu adalah rayuan iblis yang sebenarnya.
'Sial!'
Azul merasa seperti jatuh di rawa.
Rawa yang sangat dalam, sehingga dia tidak bisa keluar!
Bahu Azul merosot.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us