Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

KOB_232

gambar

Bab 232


KOB_232

Bae Sungmin sedang menatap sofa dengan mata yang rumit.
Rasanya, seperti dia dipenuhi dengan lebih banyak kekuatan daripada sebelumnya. Dan jika pintu-pintu kebijaksanaan telah membuka lebih banyak. Tapi, dia masih tidak tahu, apa perasaannya terhadap Bae Suzy.
Mungkin… itu karena ingatannya yang tidak lengkap?
Bae Suzy sedang berbaring, seolah dia sudah mati. Dia bernafas, tapi tidak bangun.
Tidak ada yang bisa dilakukan Bae Sungmin, dalam kondisi itu. Tidak, itu bahkan tidak mudah untuk menyentuh Bae Suzy.
Sepertinya, ada 'dinding' solid yang tak terlihat di antara mereka.
Bae Sungmin terus tinggal di tempat itu, meskipun beberapa hari telah berlalu.
Dia hanya berdiri diam seperti batu, dan memeriksa Bae Suzy.
"Seberapa keras itu."
Tapi, dia tidak berhenti berpikir.
Mungkin Bae Sungmin berharap, jika Bae Suzy tidak membuka matanya.
Bagaimana jika Bae Suzy bangun dalam kondisinya saat ini?
Bagaimana dia harus memperlakukannya? Apakah dia harus mengatakan padanya, jika dia adalah ayahnya?
Tapi, Bae Sungmin sudah mati.
Ada perbedaan yang jelas dari ‘ayah’ di ingatan Bae Suzy.
Pada titik ini sulit untuk mengatakan, jika Bae Sungmin sejak dia masih hidup. Dan Bae Sungmin saat ini adalah makhluk yang sama.
Sebenarnya, 99% telah berubah dan hanya 1% akan tetap.
Jadi, bisakah Kamu mengatakan, jika keduanya identik?
Itulah alasan Bae Sungmin merasa takut. Ketakutan terhadap hal yang tidak diketahui. Ketakutan terhadap emosinya, dan beberapa hal lain yang diarahkan pada Bae Suzy.
Dia tidak merasakan ketakutan seperti ini. bahkan, ketika dia menghadapi Enroth. Dia tidak pernah memiliki emosi seperti ini, tidak peduli siapa yang ia lawan.
Juga… Bae Suzy pasti sudah lupa tentang 'Bae Sungmin'.
Underworld bukan tempat Kamu dapat hidup, jika Kamu terjebak dengan masa lalumu. Itu adalah tanah kematian, di mana Kamu harus menjadi lebih tegar daripada siapa pun, jika Kamu ingin tetap hidup.
Jika Bae Suzy tidak ingat tentang Bae Sungmin. Itu mungkin juga baik-baik saja dengan sendirinya. Tapi meskipun begitu, Bae Sungmin tidak bisa pergi dengan mudah.
"Kamu siapa?"
Bae Sungmin menoleh.
Seorang pria botak berotot menatapnya.
Laki-laki yang tidak pernah dilihatnya.
Pria itu menenangkan amarahnya dan berbicara.
“Aku tidak tahu bagaimana keadaannya. Tapi, Aku akan mengambil anak itu. Tempat ini terlalu berbahaya baginya. "
Pria itu adalah Fighting King.
Dia bangun, sejak kehilangan kesadaran karena Tacan.
Dia menjelajahi tempat ini setelah dia bangun. Dan dia menyadari identitas kastil ini. dan juga mengetahui, jika itu adalah kastil 'Muyoung' yang sedang dicari oleh Bae Suzy. Tapi, tempat ini terlalu 'berbahaya' di matanya.
Berbagai ras yang tak terhitung banyaknya.
Semua jenis monster, spectre, dan undead berada di tempat ini.
Ini adalah kelompok yang menentang ras manusia. Bahkan, sulit bagi iblis untuk menerimanya.
Sesuatu yang bukan ini atau itu, akan segera binasa.
Karena itu, tempat ini sangat berbahaya.
Bae Sungmin menutup matanya sejenak.
‘Dia benar. Tempat ini berbahaya.’
Sekarang setelah mereka mengalahkan Raja Iblis Enroth, mereka akan terhanyut dalam pertempuran antara para dewa iblis dengan sungguh-sungguh.
Bahkan, Muyoung tidak bisa menyatakan kemenangan di tempat itu. dan Bae Sungmin tidak bisa merasakan, sejauh mana kekuatannya akan bekerja.
Jika mereka membawa Bae Suzy ke tempat itu, dia pasti akan mati.
Kematian yang sebenarnya. Karena, mereka tidak bisa tahu hal-hal apa yang bisa ia lalui.
"Apa hubunganmu dengan gadis ini?"
"Aku gurunya. Aku mengajarinya. "
Fighting King tidak menunjukkan temperamennya, dan menjawab yang setenang mungkin.
Saat dia melihatnya, dia sadar.
Jika ada 'celah' di antara mereka berdua yang tidak bisa ia atasi.
Seseorang di level King of Fighting, harus lebih tahu apa arti 'celah' itu.
Jujur berbicara… dia tidak bisa percaya dan tidak mau mengakuinya.
Untuk makhluk sekuat itu berada di kastil ini. 10 manusia terkuat? Manusia memberi orang-orang kuat julukan itu. tapi sebenarnya, itu hanya penghiburan diri.
Makhluk kuat yang asli berada di domain dewa iblis, dan bukan domain yang diperintah oleh manusia.
Dan lich di depan matanya…?
Jadi, monster seperti apa yang akan menjadi tuan dari kastil ini, 'Muyoung'?
"Aku harus keluar dari sini secepat mungkin."
Tempat ini seperti lubang hitam.
Jika Kamu jatuh di dalamnya, Kamu tidak dapat keluar.
Dia harus kembali, sebelum itu terjadi.
Dan jika lich menghentikannya, dia berencana mempertaruhkan nyawanya untuk menyelamatkan Bae Suzy, dan mengeluarkannya dari tempat ini.
Dan dia tidak tahu mengapa. Tapi, lich di depannya merawat Bae Suzy.
Mungkin, itu karena dia menyadari potensi Bae Suzy atau dia ingin menggunakannya sebagai bahan dalam percobaan. Tapi, dia tidak peduli yang mana, dan juga dia tidak suka.
Fighting King gugup. Jika mereka bertarung, lich mampu mengambil hidupnya dalam sekejap.
"…Bawa dia."
Tapi, dia mendapat izin lebih mudah daripada yang ia pikirkan.
Bae Sungmin berbalik.
Bae Suzy adalah 'makhluk hidup'. Adalah pantas baginya untuk hidup di antara yang hidup, dan tidak mengingat kembali ingatan makhluk mati seperti dirinya.
Mata Fighting King menghangat, saat melihat Bae Suzy. Dia juga siap mempertaruhkan nyawanya, dan bertarung melawan Bae Sungmin. Tidak mudah menemukan orang seperti ini.
Saat itulah, Bae Sungmin bisa keluar dari kamarnya.
Sudah cukup, hanya memiliki seseorang untuk Bae Suzy.
"Aku hanya semangat masa lalu, dari anak itu."
Mereka berada di underworld, di mana mereka tidak tahu apa yang bisa terjadi.
Dia tidak ingin menjadi beban untuk tuannya.
***

Muyoung berada di luar istanaa. Itu untuk menemukan bagian-bagian yang berkembang di antara 'konstitusi' nya.
"Konstitusi untuk memimpin monster."
Mungkin itu karena dia menjadi makhluk abadi yang belum sempurna, sehingga monster berkumpul di sekitarnya saat Muyoung keluar dari istana.
Tapi, mereka merasakan kesenjangan di antara mereka, dan tidak dapat mendekati dengan mudah.
"Kastil ini dipengaruhi oleh kuil Asura."
Kuil Asura memiliki efek yang membuat monster tidak bisa menyerang dengan mudah.
Selain itu, pengaruh Muyoung sangat mengakar di tempat itu. sehingga, monster di sana tidak menghadapi melalui perubahan tertentu.
Namun, monster dari luar menganggap Muyoung sebagai makanan yang lezat.
"Aku merangsang naluri mereka."
Semakin sedikit kesadaran mereka, semakin mereka tertarik pada Muyoung.
Dan monster terkuat dengan kesadarannya, pingsan. Pastinya, itu adalah 'Chunkyung'.
Monster yang melindungi Wilayah Dewa iblis untuk Diablo.
Bahkan, Muyoung tidak bisa main-main dengannya, pada keadaannya saat ini.
Jika itu memasuki amarah Muyoung. maka, itu akan muncul ke arahnya, seperti orang gila yang mencoba melahapnya.
"Akan menyenangkan, untuk tidak mendekatinya."
Tidak perlu membuat masalah yang tidak perlu.
Tidak masalah, jika konstitusinya menjadi salah satu untuk menarik monster. Maka, dia harus menemukan cara untuk menggunakannya, untuk keuntungannya.
Ketika Muyoung memperoleh setengah ketuhanannya. Dia juga memperoleh kemampuan untuk 'bersimpati' dengan lingkungannya.
Jika dia menggunakan kemampuan simpatinya dan menarik monster… Dia merasa, seperti dia bahkan bisa 'menawan hati'.
'Penangkapan huh.'
Muyoung memadukan dua kemampuan.
Mereka mengatakan, jika makan makanan lezat mirip dengan 'cinta'.
Menawan monster seharusnya lebih mudah. Karena, dia bisa menarik dan bersimpati pada mereka.
"Ikuti aku."
Dan seperti yang diharapkan Muyoung, para monster mulai mengikuti perintah sederhana Muyoung.
Ketika dia memaksimalkan kemampuannya untuk bersimpati, dia bisa memerintah monster. Seperti, yang dia inginkan tanpa berbicara.
“Ha!”
Bahkan Muyoung mendengus di adegan itu.
Monster yang bahkan bukan undead, mengikuti Muyoung yang telah mereka lihat, untuk pertama kalinya.
Tapi tentu saja, itu tidak berarti, jika itu bekerja untuk semua monster. Tapi, masih memiliki efek.
"Apakah raja semua monster Asura?"
Kemudian, Muyoung terus melangkah di Asura Path.
Jika dia memaksimalkan kemampuan ini, dia akan bisa mengendalikan pasukan yang tidak harus mati.
Membuat undead mengkonsumsi kekuatan sihir. Tapi, hanya dengan mengendalikannya, itu menghabiskan sedikit kekuatan mental. Sehingga, kamu tidak bisa mengatakan, mana yang lebih baik.
Penggunaan terbaik untuk itu adalah, mampu berimprovisasi dengannya dalam situasi yang mendesak.
-Aku menyelesaikan persiapanku.
Pada saat itu.
Dia dihubungi oleh Bae Sungmin.
"Sepertinya, dia mengatur perasaannya."
Muyoung telah memberi Bae Sungmin semua hak untuk memilih.
Apakah bersama Bae Suzy atau tidak.
Muyoung menyuruhnya menyelesaikan dengan persiapan itu, ketika dia selesai memilih di antara dua opsi itu.
Persiapan untuk pergi bertemu ‘Gremory’.
'Saatnya telah tiba.'
Muyoung berbalik dan kembali ke istananya.
Mulai sekarang, dia akan sangat sibuk.
* * *

"Paimon! Kamu masih tidak bisa membersihkan fraksi oposisi? "
Setengah manusia dan setengah binatang.
Makhluk yang memiliki tubuh bagian atas gajah dan tubuh bagian bawah manusia, datang dengan terbang. Dia kemari dengan mengepakkan enam pasang sayapnya.
Sekitar satu juta iblis bersujud di bawahnya.
Dan Paimon, dewa iblis dari kursi ke-9 yang berbicara dengan setengah makhluk buas itu, membuka mulutnya… sambil memperhatikan penampilan bayangan yang mengenakan baju besi hitam.
"Bune."
"Baal berharap, ini tercapai secepat mungkin."
"Tunggu. Gremory bukan lawan yang mudah dihadapi. "
“Bukankah Haures menangkap ekornya? Aku pikir, dia hanya perlu menarik ekornya. "
“Haures mati di tangan Diablo. Ini bukan kebetulan yang sederhana. "
Dewa iblis dari kursi ke-26, Bune, menyeringai.
"Dasar pengecut."
“Menggali semua rahasia adalah peranku. Tidak benar mengatakan, jika Haures mati karena 'api' Diablo."
"Jadi, itu tidak benar?"
Paimon menggelengkan kepalanya.
"Kamu perlu kondisi lain, untuk membunuh Haures. Kamu tidak bisa membunuhnya, dengan 'api' sederhana. "
Semua dewa iblis memiliki 'kondisi' masing-masing, yang menuntun mereka menuju kematian.
Itu sama, seperti harus 'membunuh semua dewa iblis' untuk dapat menghadapi Baal.
Dan Haures memiliki dua syarat.
Salah satunya adalah 'api' yang jauh lebih sederhana. Adapun yang lainnya…
"Tapi, kondisi Haures lainnya belum diumumkan."
"Pengkhianatan."
"Apa?"
"Kondisi lainnya adalah 'pengkhianatan'. Itu pasti dilakukan oleh Gremory. ”
Api tidak bisa terbakar sendiri.
Itu selalu membutuhkan sesuatu yang lain, untuk dibakar.
Jika tidak ada yang terbakar, maka apinya hilang.
Tersangka terkuat adalah Gremory. Satu-satunya dewa iblis perempuan. Dengan kekuatannya, itu adalah mungkin, untuk membuat bawahan Haures mengkhianatinya.
Tapi, Bune tidak menyukai Paimon.
“Setengah dari fraksi oposisi telah dibersihkan. Jika kita menangkap Gremory semuanya akan berakhir. Mengapa Kamu menundanya? Kita harus pergi dan menangkapnya, jika lokasinya diketahui. ”
“Ada gangguan yang tidak diketahui. Tidak hanya Diablo, tapi keberadaan kuat lainnya telah mengganggu. Kita tidak bisa bergerak dengan gegabah, sampai kita mengetahui siapa itu. "
Paimon berhati-hati.
Baal memberinya pujian untuk itu. tapi, para dewa iblis lainnya hanya merasa frustrasi.
"Hmph! Maka tetaplah menonton. Baal telah melemparkan ke medan perang orang lain, selain Paimon."
"Orang lain…? Siapa?"
"Lerajie!"
Bune berbicara dengan penuh percaya diri.
Dewa iblis perang dan persaingan, dewa iblis dari kursi ke-14, Lerajie.
Mereka dapat mengatakan, jika dia adalah yang paling memadai untuk mengakhiri perang ini.
Jika Lerajie keluar, maka tidak ada ruang bagi Paimon untuk ragu lagi. Bune berpikir seperti itu.
Gangguan pihak ketiga?
Jika itu adalah Lerajie, dia bisa menghancurkan hal semacam itu.
"Aku tidak bisa membiarkan halangan dari Paimon."
Bune kemudian berbicara, dengan nada mengancam.
Paimon berbalik dan melebarkan sayapnya.
"Aku baru saja menggali rahasia."



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us