Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

KOB_246

gambar

Bab 246


KOB_246

Tanah pecah berkeping-keping.
Langit, ruang, seperti puzzle. Mereka dipotong-potong kecil.
Sungguh, itu tidak seperti fenomena realistis.
Suasana yang sangat aneh, seolah-olah ruang luas itu tidak terasa seperti dunia yang sama.
"Sangat buruk. Hanya sedikit lebih lama, itu akan mungkin untuk memasuki dunia kemaha-kuasaan.”
Di atas, ada Salomon.
Dan di bawah, banyak hal yang dipakai King Slayer, berserakan.
Meskipun upaya yang sebenarnya dilakukan untuk menghancurkan Salomon, dengan menggerakkan waktu… itu tidak cukup.
Sebagai efek setelahnya, ruang dan waktu diiris. Tapi, ruang dan waktu itu sendiri tidak dapat sepenuhnya dikuasai.
Itu adalah batasan King Slayer.
Keterbatasan setengah dewa, diseret menjadi sia-sia.
King Slayer melakukannya, ketika dia mendorong batasnya. Dan dia mempertahankan dampak yang hampir menghancurkan dirinya.
Tentu saja sebagai seorang dewa, dia mungkin tahu betul jika dia tidak mungkin mengalahkan Salomon. Satu-satunya dewa yang mahakuasa.
“Tuan dari pihak lain, seharusnya tidak pernah keluar dari sisi yang lain. Hasil dari semua yang kamu lakukan selalu destruktif dan berantakan. Jadi, bukankah karena alasan itulah kamu menanda-tangani kontrak denganku?”
Solomon bergumam tanpa suara.
Melanggar kontrak akan mengakibatkan kehancuran.
King Slayer.
Ksatria mulia di masa lalu, tidak ada lagi.
Namun, itu tidak berarti, jika tidak ada keberhasilan.
Solomon memandang tubuhnya sendiri.
Tubuh itu mengulangi proses penuaan dengan cepat, menjadi semakin muda, dan sebaliknya terus menerus.
“Tetap saja, tidak terlalu buruk. Aku tidak berharap kamu mengikat 'waktu'-ku dengan mengorbankan diri sendiri. Aku tidak menyadari, jika metode seperti itu ada. ”
Salomon.
Dia di mana-mana dan ada di mana-mana.
Karena itu, dia tidak mati bahkan jika dia terbunuh. Tapi, itu berbeda dari yang abadi. Itu karena, mereka bukan abadi dengan definisi sebenarnya.
Oleh karena itu, bahkan Baal yang takut pada Salomo, telah menutup gerbang dengan Remegaton.
Namun… King Slayer telah menemukan satu-satunya kelemahan Salomon.
Dia dengan paksa menempatkan Salomon ke dalam siklus waktu.
Melampaui kecepatan 128 lipatan yang dipaksakan sendiri, dia mendorong waktu ke 200 lipatan, dan dengan paksa mengikatnya.
Jika itu dieksekusi dengan sempurna dengan 256 kali lipat… maka, tidak akan ada jalan keluar.
Hal-hal seperti itu hanya dimungkinkan oleh 'malaikat waktu'. Namun, 'malaikat waktu' telah binasa, bersama ketika segel Remegaton rusak.
Begitulah cara Salomon memahaminya.
“King Slayer, jika kamu tidak terlalu putus asa, kamu mungkin telah menjadi makhluk yang bisa dengan sempurna, yang akan mengatur duniawi. ”
Namun, menjadi kenyataan itu tidak mungkin.
Karena dia sudah binasa!
Keputus-asaan memakan dewa.
King Slayer terlalu putus asa, untuk menjadi dewa yang sempurna.
Itu bukan satu-satunya hal. Tapi, semua kasus itu sama, untuk tuan dari sisi lain.
Itulah alasan, mengapa tuan dari pihak lain, tidak bisa mengalahkan Salomon.
Hanya dewa yang benar-benar sempurna, yang sanggup melawan Salomon.
Bahkan, iblis atau Baal itu jauh dari kekuatan dewa yang sempurna.
"Apakah kamu percaya, jika kamu akan memiliki harapan lagi, dengan menempatkanku dalam siklus waktu?"
Bahkan jika King Slayer memaksanya masuk ke siklus waktu, keilahiannya masih sama.
Kemaha-kuasaan!
Tidak ada yang berani bertarung dengannya.
Hanya mereka, dewa yang sama kuatnya, yang bisa memberikan kerusakan.
Tidak ada makhluk seperti itu di dunia iblis.
Namun, bahkan Solomon yang maha kuasa tidak dapat segera menyebabkan hal-hal yang diinginkan, terjadi.
‘Ini membuktikan kesia-siaan. '
Karena Remegaton, mustahil bagi Salomon untuk menggunakan pengaruhnya di dunia iblis.
Namun, jika 'peristiwa luar biasa' atau 'celah besar' yang disebabkan oleh Diablo akan diperluas. Bahkan, 'pembersihan' yang diinginkan Solomon, dapat dimungkinkan.
'Pymon.'
Salomo mengangkat kepalanya.
Roh Pymon bergentayangan.
Dia adalah orang yang mengungkap rahasia, dan makhluk unik yang telah menyaksikan pertempuran, antara Salomon dan King Slayer.
Dan Pymon sekarang berada di persimpangan kritis.
Salomon mengeluarkan kata-kata itu, seolah-olah sedang bergumam sendiri.
Kata-kata, 'telah ditempatkan di dalam siklus waktu'.
Mungkin, itu bisa menjadi satu-satunya kelemahan Salomon.
Namun, Pymon dilarang mengungkapkan rahasia. Itu lebih dari itu, jika ingin memiliki pengaruh yang lebih besar terhadap dunia. Dengan demikian, jika itu adalah 'kelemahan Salomon'. Maka, itu akan seperti berjalan dengan secara sukarela, di jalan kepunahan.
Jadi dia tidak mengatakannya. Tapi secara internal, Solomon ingin Pymon mengatakan kebenaran ini kepada Baal.
Semakin mereka berjuang, pengaruh Salomon akan semakin besar.
Bahkan, waktu pun bisa dipersingkat.
Bagi Salomon hal itu tidak terlalu penting.
Di sini, tempat di mana mereka, sendiri, memberi nama dunia iblis.
Tidak ada iblis, malaikat, atau dewa yang maha kuasa di sini, di tempat ini.
***

Artanas.
Orang yang dipanggil Death Lord masih dalam kegelapan.
Di Sisi lain.
Di sini, tidak ada apa-apa, dan ada segalanya.
Mereka dapat melihat apa yang ingin mereka lihat, dan mereka dapat mengalami saat-saat paling bahagia tanpa batasan.
Dan mereka mengalami keputus-asaan pada saat bersamaan.
Mereka semua setengah dewa, yang jatuh dalam kesia-siaan. Karena, keputus-asaan ekstrem.
Artanas… Itu sama untuk Death Lord.
Dia sedang menonton. Mengawasi dirinya sendiri, sebelum dia dipanggil Death Lord.
"Oh, Penguasa Kehidupan yang agung, pencipta keajaiban kehidupan!"
“Terima kasih telah menyembuhkan anak ini. Ah!"
"Puji Lord! Artanas yang merupakan satu-satunya yang suci di benua! ”
Keajaiban hidup. Itu seperti Homunculus yang merupakan 'kehidupan sintetis' yang menciptakan sihir.
Dan dengan menggunakan 'bentuk kehidupan sintetis' itu, Artanas telah menyembuhkan banyak orang.
Dia telah menjadi harapan banyak orang. Karenanya, dia disebut Dewa Kehidupan dan orang suci yang sejati.
Namun, apakah ada yang tahu?
Jika keajaiban kehidupan itu, pada akhirnya terkait erat dengan kematian.
Dia telah melampaui batas pengaruhnya.
Melampaui menciptakan bentuk kehidupan sintetis. Dia ingin memperluas pengaruhnya, dengan melanggar keajaiban, untuk menghidupkan orang mati.
Khususnya, dia ingin mencapai daerah yang hanya mungkin ditinggali oleh 'dewa' sejati.
Dan kesombongan itu menyebabkan kehancuran.
Pada akhir, eksperimen yang tak terhitung jumlahnya, keputusasaan tak terbatas, dia mengubah tubuhnya menjadi Lich.
Akibatnya, dia dikritik. Itu adalah hasil dari mempraktekkan sihir dan eksperimen yang dilarang. Dikritik karena telah menjadi murid kematian, dia diserang oleh seluruh kekaisaran.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us