Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

KOB_247

gambar

Bab 247


KOB_247

"Apakah aku berada di jalan yang salah?"
Artanas bertanya pada dirinya sendiri, ketika dia memandang dari kejauhan… pada saat-saat terakhir, ketika mereka melintas dengan indah.
Death Lord.
Begitulah cara dia dipanggil, di kemudian hari.
Namun, dia belum mencapai ranah dewa sejati.
Bagaimana jika dia tidak menjadi seorang Lich, bagaimana jika eksperimen seperti itu tidak pernah dilakukan. Dia mengajukan pertanyaan ini ratusan, ribuan, dan puluhan ribu kali kepada dirinya sendiri. Tapi, dia tidak dapat menemukan jawaban.
Itu bukan hanya Death Lord. Setiap orang yang telah menjadi tuan dari pihak lain, belum dapat menemukan jawabannya sendiri. Untuk waktu yang sangat lama, mereka mondar-mandir di satu tempat.
Hanya ada satu…
Kecuali King Slayer.
"King Slayer, apa yang menggerakkanmu?"
Dia telah bergerak.
Dia membaca peristiwa aneh dan datang untuk menemukan Salomon.
Karena, tiba-tiba merasakan keadilan?
Tidak mungkin. Emosi seperti itu telah dikunci oleh tuan dari pihak lain.
Perubahan telah terjadi. Hanya ada satu hal untuk alasan di balik itu.
'Muyoung. Apa yang kamu lihat dari bajingan itu? '
Muyoung… Dia luar biasa.
Art of Death.
Dia telah membuat kekuatan maut menjadi miliknya.
Namun, itu bukan akhir. Bajingan itu masih tidak bisa melompati rintangan, yang merupakan sumber keputus-asaan Artanas.
Itu pasti. Namun, King Slayer pasti melihatnya secara berbeda.
'Potensi Muyoung berada di luar kemampuanku. Aku hanya ingin tahu, pilihan apa yang akan ia buat, pada akhirnya. Apakah dia akan jatuh dalam keputus-asaan, atau membuat pilihan lain. '
Ksatria mulia.
Sebagai salah satu master peringkat tertinggi dari sisi lain, sehubungan dengan kekuatan sederhana… Dia telah mengakui Muyoung.
Dia telah bergerak, segera setelah dia mengenali Muyoung.
Dia telah melarikan diri dari sisi lain.
Itu berarti, dia ingin melepaskan diri dari masa lalunya.
Untuk membawanya lebih jauh, dia berani menentang Salomon.
'Dipadamkan.'
Ada 11 tuan dari sisi lain.
Demikian juga, ada 11 ruang di sisi lain.
Salah satu dari mereka telah menghilang, sekarang.
Ruang yang disebut itu, ditopang oleh kekuatan magis tuan mereka. Karena master ruangan telah mati… demikian pula ruangan itu, secara alami ikut mati.
'Hasilnya sudah ditentukan sebelumnya. Itu adalah upaya yang sia-sia. '
Salomon bukanlah dewa biasa.
Sebagai dewa kuno yang mengendalikan beberapa dunia, dia bertugas menjaga keseimbangan dunia.
Dia adalah dewa tertinggi para dewa, dan yang bertanggung jawab atas kehidupan membentuk kepunahan, evolusi, dan hal-hal semacam itu, misalnya.
Meskipun King Slayer yang mengendalikan waktu memiliki harapan. Bahkan, harapan itu tampaknya telah hancur.
“Aku…”
Artanas.
Dia menatap visi yang menjauh darinya.
Kesalahannya sendiri, hal-hal yang pernah terjadi di masa lalu.
Berapa lama dia akan seperti ini, hanya untuk menyesal?
Di masa lalu, bahkan tidak ada rasa ingin tahu sama sekali.
Hanya ada dua tuan dari pihak lain, yang datang untuk memiliki pertanyaan seperti itu.
King Slayer dan Death Lord.
Dan keduanya memiliki koneksi langsung ke Muyoung.
Koneksi spiritual.
Tidak heran mereka dipengaruhi.
Namun, Artanas membantahnya.
‘Aku juga hanya ingin tahu. King Slayer, seperti yang telah kamu katakan, Aku hanya ingin tahu, apa yang akan ia pilih, itu saja. Hanya itu, Aku akan melakukannya dengan cara lain selain dirimu.'
Artanas keluar dari ruangan-nya.
Kemudian, pintu kamar perlahan mulai menutup.
Kee-eeek!
Kooong!
“Aku…”
***

Muyoung membuka matanya di dalam kuil.
Pusat kuil agung yang mencapai langit.
Dia menemukan dirinya di Spring, telanjang.
"Um.”
Dia memeriksa tubuhnya dengan rasa sakit.
‘Sudah dirawat. '
Setengah bagian kanan dari tubuh atasnya yang telah dipotong, telah diregenerasi.
Mata air itu tampaknya, menjadi faktor yang memaksimalkan kekuatan penyembuhan.
"Tolong jangan bergerak. Penyembuhanmu belum selesai. ”
Gremory ada di sisi lain.
Mengenakan selendang tipis di atasnya, dia membasahi dirinya di dalam spring dengan Muyoung.
Lekuk tubuhnya terekspos melalui selendang. Dan jika itu adalah laki-laki, tidak ada orang yang bisa melawan daya tariknya. Namun, Muyoung tidak bergerak sama sekali.
“Luar biasa. Bahkan banyak iblis bergelora, ketika mereka melihatku. ”
"Apakah kamu senang, jika aku melakukannya?"
Gremory menggelengkan kepalanya.
"Tidak. Aku dapat mempercayaimu, karena kamu tidak bergetar. ”
Kepercayaan.
Keduanya belum saling kenal selama itu.
Mereka hanya bertemu dua kali, secara pribadi.
Tentu saja, Muyoung telah menyelamatkan Gremory. Sepertinya, dia telah mendapatkan banyak poin dari itu.
"Apa rencanamu ke depan?"
Dia telah mengubah topik pembicaraan.
Dia ingin mendengar pikiran Gremory.
“Aku akan mengumpulkan kekuatan lawan dan mengulur waktu. Jika kita menemukan 'Ars Nova'. Bahkan, Baal tidak bisa bergerak dengan bebas. ”
“Ars Nova bersamaku. ”
"…!"
Mata Gremory menjadi sebesar lentera. Karena dia tidak dapat memahami, jika Ars Nova adalah milik Muyoung. reaksinya tepat.
“Dan hanya membeli waktu sendirian, tidak sesuai dengan kesukaanku. ”
Gremory adalah teman untuk waktu yang lama.
Untuk memaksimalkan pemanfaatannya, Muyoung perlu menunjukkan tangannya, hingga titik tertentu.
“Lalu adakah cara lain? Mereka terlalu banyak dan sangat kuat. Satu-satunya hal yang bisa kita lakukan adalah, mengulur waktu. Lalu, menunggu kesempatan. ”
Gremory agak skeptis.
Itulah kenyataannya.
Menyerang tanpa rencana, adalah bunuh diri. Bahkan, jika mereka memiliki Ars Nova.
"Mereka akan Bersatu, ketika mereka mendengar jika Leragea padam. Terutama, Fraksi ekstremis akan menyukainya. Kita harus bergerak sebelum itu. ”
“Termasuk aku sendiri, hanya ada lima iblis lawan. Akan ada kurang dari sepuluh juta pasukan, bahkan setelah semuanya bergabung. Bahkan, itu tidak bisa melawan fraksi ekstrimis. ”
Itu benar.
Ada Batasan, tidak peduli seberapa cepat mereka bergerak.
Namun, tentu ada cara lain.
"Mengapa kamu berpikir, jika pertarungan ini hanya di antara iblis?"
"Kalau begitu bukan?"
“Kita harus memperluas panggung. Alih-alih itu hanya perang ras iblis, itu akan dijadikan perang… di mana nasib dunia iblis dan setiap bentuk kehidupan dipertaruhkan. ”
Kekalahan tampak jelas, jika tidak ada yang dilakukan. Bukankah lebih baik, untuk melakukan pertarungan panik daripada hanya dilenyapkan.
Jika Gremory dan beberapa iblis lainnya membantu, itu juga tidak mustahil.
Bahkan, Muyoung bahkan berpikir lebih dari itu.
'Makhluk transendental yang ada di sekitar.'
Bantuan mereka juga akan dicari.
Gremory masih menunjukkan ekspresi tidak memahaminya.
Itu karena dia telah berpikir, jika itu hanya perang di antara ras iblis untuk waktu yang sangat lama. Sehingga, dia gagal berpikir di out of the box.
Karena itu, Muyoung berkata dengan singkat.
"Aku akan membantu. ”



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us