Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

TPS_091

gambar

TPS_091

Bab 91 - Apa yang Milik Para Bandit Juga Milikku



Aku mendengarkan Beta di kamar asramaku sendiri.
Ini adalah malam hari, setelah kelas di akademi berakhir. Beta sedang membuat laporan berkala.
“Setelah insiden di Festival God of War, kedudukan Doem adalah…”
“Fumu.”
Aku telah memikirkan banyak hal dengan mengingat kembali apa yang dikatakan Nee-san, dan kesimpulanku adalah jika Kota Outlaw tampaknya merupakan tempat yang tepat untuk dikunjungi.
Pertama, Aku belum melakukan perburuan bandit baru-baru ini. Dan Kota Outlaw lebih dari sekadar kumpulan orang yang sedikit lebih baik daripada para bandit, kan? Dan apa yang menjadi milik bandit, adalah milikku.
“Menjadi lebih mudah bagi Epsilon untuk bergerak. Di dalam kerajaan Oriana…”
“Fumu.”
Pembicaraan dari Nee-san tentang pekerjaanku di masa depan.
Cara lain untuk mengartikannya adalah, jika semua akan baik-baik saja, selama Aku punya uang, bukan?
Jika Aku punya uang, maka Aku bisa melakukan apa pun yang Aku inginkan.
Kota Outlaw dikemas dengan orang-orang yang tidak jauh lebih baik daripada bandit. Dan Aku yakin, bos-bos besar di sana telah melakukan banyak hal buruk, dengan melakukan hal-hal yang lebih buruk.
Jadi, masalah semua orang akan terselesaikan, jika Aku mengalahkan mereka dan membantu diriku sendiri, dengan harta mereka.
“Kekuatan pertarungan Shadow Garden tumbuh dengan kecepatan stabil. Di Alexandria, kami baru-baru ini mencurahkan sumber daya kami, untuk pengembangan mesin uap… ”
“Fumu.”
Jika Aku punya cukup uang untuk menjalani sisa hidupku dalam kemewahan, maka tak masalah pekerjaan apa yang Aku ambil.
Atau lebih tepatnya, dalam situasi itu, tergantung pada suasana hatiku. aku bisa menjadi penjaga gerbang, pengawal, pria pengangguran, tukang roti, atau apa pun. Aku akan dapat mengalami pekerjaan mafia apa pun yang Aku suka.
Dengan menghasilkan uang, manusia dapat menangkap kehidupan yang tak terikat oleh uang.
Aku pikir, Aku baru saja mengatakan sesuatu yang keren.
Jadi, dari tiga faksi di Kota Outlaw. Sayangnya, baru saja ditetapkan, jika salah satu dari mereka akan dihancurkan segera.
Yang mana yang harus Aku pilih?
Memilih mereka semua juga akan baik-baik saja. Tapi, jika Aku melakukannya sekaligus, maka tak ada yang tersisa untuk dinikmati nanti.
‘Queen of Blood’ membuatku sangat bersemangat, dan aku bisa memikirkan sejumlah plot penghancuran, yang melibatkan nenek moyang vampir dan yang lainnya. Tapi, makanan penutup harus terakhir dalam makanan, Kamu tahu maksudku?
Aku terkoyak.
Tapi Aku kira, faksi dengan prioritas tertinggi untuk benar-benar dihancurkan adalah Queen of Blood.
“Dan itu saja untuk laporanku.”
“Fumu.”
“Jika ada sesuatu yang kamu ingin aku tingkatkan…”
“Bau…”
Ketika Aku menanggapi Beta yang lututnya ditekuk dengan kepala digantung, dia gemetaran dengan kaget.
“Apakah itu Kota Outlaw… bau darah ini…”
“Oh, wah, itu bukan aku…”
Beta menolak dengan lembut.
“Sepertinya, Queen of Blood mulai bergerak…”
“Itu sungguh. Kemungkinan Queen of Blood terhubung ke Ordo rendah, jadi kami belum mengejar…”
“Badai akan datang… badai darah…”
“Badai darah…?”
“Lihatlah bulan, Beta.”
“Bulan, Tuanku…?”
Aku menunjuk ke bulan yang mengambang di luar jendelaku, yang aku rasa tampak merah.
“Ah, ini lebih merah dari biasanya…”
“Jadi, kamu juga memperhatikan itu, bulan merah…”
“…?! Apakah Kamu mengatakan, jika itu adalah Bulan Merah legendaris… ?! ”
“… Jika memang iitu.”
Sambil menjaga Beta di sudut mataku, aku mengangkat gelas yang diisi dengan anggur merah-darah dan meminumnya.
‘Bulan Merah Legendaris,’ ya.
Aku kira apa pun akan terdengar keren, hanya dengan menyematkan kata ‘legendaris’ di sana.
“T, tapi itu… Jika itu masalahnya, maka Kota Outlaw akan… tidak, semua negara di sekitarnya juga akan…!”
“Jangan takut.”
“T, tapi! Kita harus segera mengirim Shadow Garden…!”
“Jangan takut, kataku.”
“…!! Maafkan Aku…”
Aku memandang Beta yang menggigil, dan melipat kakiku dengan anggun.
“Serahkan ini padaku.”
“Mungkinkah… Apakah Shadow-sama berniat menangani masalah ini sendirian?”
“Kamu tidak setuju…?”
“T, tidak, aku tidak berani… Aku mengerti, jika itu adalah metode yang paling dapat diandalkan untuk menghadapinya. Namun, jika ada sesuatu yang menimpa Shadow-sama, maka kita… maka aku…! ”
“Jangan takut.”
“Shadow-sama…?”
Aku mengangkat sudut bibirku dalam seringai.
“Semua itu… hanyalah bulan merah. Benar?”
“….?!”
Beta menatapku dengan mata terbuka lebar.
Awalnya, itu mengejutkan di wajahnya, tapi kemudian secara bertahap berubah menjadi senyum lembut.
“Aku sekali lagi gagal mengenali kebesaran tuanku.”
Lalu, dia menundukkan kepalanya dalam-dalam.
“Hanya bulan merah… Bahkan legenda hanyalah kiasan, sebelum dimiliki Shadow-sama.”
Maksudku, aku hanya menunjukkan jika bulan terlihat agak merah, dan dia mengubahnya menjadi ‘Bulan Merah Legendaris’ dengan semua huruf kapital itu. Aku benar-benar harus menyerahkannya padanya.
“Tidakkah kamu pikir, bulan merah itu indah dengan caranya sendiri…?”
“Fufu… begitulah. Aku berdoa untuk keberuntunganmu dalam pertempuran. ”
“Apakah kamu ingin mengambil bagian…?”
“Ya, dengan senang hati! Terima kasih, tuan. ”
Beta dan aku menikmati anggur Bersama, sambil memandangi bulan.
Baiklah, mari kita pergi dengan ledakan di Kota Outlaw, selama liburan musim gugur.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us