Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

TPS_092

gambar

TPS_092

Bab 92 - Dua Pecundang (Anjing) dan Watchdog


Singkatnya, Kota Outlaw adalah daerah kumuh raksasa.

Gelandangan berkumpul di sana-sini, lapak berjejer di jalanan, tumpukan sampah memenuhi udara dengan bau busuk.

Namun, bukan itu saja yang ada di Kota Outlaw.

Alasannya adalah, karena ada tiga gedung pencakar langit yang menjulang di seluruh kota.

“Jadi itu adalah kastil Queen of Blood, Red Tower…”

Gumam seorang pria, dengan wajah seperti pegulat pro, sambil menatap menara merah darah, dalam cahaya matahari terbenam.

“Ada apa, Quinton? Kamu takut? ”

Orang yang memanggil ke Quinton, adalah seorang pemuda tampan dengan rambut pirang.

“Persetan, Goldoh. Hanya saja, Aku belum pernah melihat gedung setinggi ini sebelumnya. ”

“Hmph… Aku juga bertarung di banyak tempat di seluruh dunia. Tapi, ini memang menara yang sangat bagus. Mungkin, butuh satu hari penuh untuk naik ke puncak. ”

Keduanya menatap Red Tower dan menghela nafas.

Menara berwarna merah itu terlihat seperti spiral darah yang menusuk langit. Keduanya bahkan tak bisa membayangkan, bagaimana menara seperti itu dibangun.

“Hanya karena menara itu mengesankan, itu tak berarti orang di dalamnya kuat. Ayo pergi.”

“Tempat ini hanyalah tempat berkumpul bagi Noobs. Kepala Queen of Blood akan menjadi milik kita. ”

Quinton dan Goldoh mungkin tampak berlawanan dari penampilan mereka. tapi, mereka menemukan hubungan yang mengejutkan satu sama lain, saat pertama kali mereka berbicara. Mungkin karena mereka memiliki kesamaan poin, karena kalah dari lawan yang sama. Tapi, bahkan setelah Festival God of War, keduanya semakin dekat dan mulai bertindak bersama.

Keduanya berjalan melalui jalan-jalan Kota Outlaw saat matahari terbenam. Ketika mereka bergerak lebih dalam menuju pusat, perkampungan kumuh secara bertahap berubah menjadi kota yang campur aduk, di mana budaya berbenturan dan menyatu dengan cara yang penuh warna dan menarik.

“Yah ini mengejutkan…”

“Aku setuju…. jaga matamu tetap terbuka.”

Pusat Kota Outlaw, tak ada yang bisa membayangkan dengan melihatnya dari luar.

Yang diubah bukan hanya bangunan. Orang-orang yang berjalan di jalanan juga bukan lagi gelandangan. Tapi, para beastmen dengan mata berkilauan, yang tampaknya mencari mangsa.

Tak ada satu pun ikan kecil di sini.

Baik Quinton dan Goldoh mengerti sepenuhnya.

Ketika mereka melanjutkan, sambil tetap siap untuk menarik pedang mereka setiap saat. Kota yang campur aduk itu tiba-tiba tampak menyatu di bawah udara yang suram.

Itu adalah bukti, jika mereka telah memasuki wilayah Queen of Blood.

Keduanya merasakan perubahan dalam getaran.

“Kita sudah dekat.”

Secara misterius, tak ada satu pun penduduk yang terlihat. Namun, mereka merasakan kehadiran menggeliat di dalam rumah. Red Tower juga terlihat jauh lebih dekat sekarang.

Keduanya melipat-gandakan kewaspadaan mereka.

Kemudian, mereka akhirnya tiba di Red Tower.

“Ini adalah pintu masuk ke Menara…!”

Quinton mendekati pintu raksasa itu. Pintu itu dihiasi dengan ukiran rumit dari tokoh-tokoh jahat, yang tampak seperti manusia tapi bukan manusia.

“Ayo pergi.”

Quinton meletakkan tangan di pintu. Tapi pada saat itu.

“Hihi, tunggu sebentar …”

Mereka tiba-tiba disapa oleh seseorang. Suara itu sangat retak ke titik, di mana itu cukup sulit untuk didengar.

Setelah meletakkan tangannya kembali dan melihat sekeliling, dia melihat kain kotor yang jatuh di samping pintu. Mengambil pandangan kedua, dia melihatnya bergerak sedikit… ternyata menjadi manusia dan bukan kain.

“Kalian berdua tak memiliki kualifikasi untuk membuka pintu ini…”

Kata Orang yang terbungkus kain, lalu berdiri.

Dan dengan melakukan hal itu, terungkap sosok pria yang sangat kurus. Tingginya di atas Quinton, tapi pipinya cekung dan matanya mengalah. Dia terlihat persis, seperti kulit dan tulang belaka. Rambut putih kusam dan kotor mencapai bahunya.

Undead.

Tidak ada deskripsi lain yang lebih cocok untuknya.

“Tidak punya kualifikasi, katamu?”

“Satu-satunya orang yang diizinkan membuka pintu ini adalah bawahan Ratu, tamunya, atau yang benar-benar kuat…”

“Hmph. Memang benar jika kami bukan bawahan atau tamu. Namun, kami cukup kuat untuk mengukir kepala Queen of Blood. ”

Quinton menatap pria berambut putih itu dan nyengir.

“Hihi, hihihi, hai, hai, hihihi…”

“Apa yang lucu?!”

“Hihi, hai, aku tahu kalau aku sendiri bodoh, tapi… selalu lucu melihat orang-orang yang bahkan lebih bodoh dariku …”

“Apa katamu?!”

“Hihi, ketahuilah tempatmu… begitu kamu menjadi seperti diriku, itu sudah terlambat…”

Pria berambut putih menarik kembali sebagian kainnya.

Yang disadari adalah seluruh sisi kirinya.

Namun, tak ada yang melampaui bahu kirinya.

“Ini adalah apa yang terjadi, pada orang bodoh yang menantang Queen of Blood empat tahun yang lalu… Orang bodoh kehilangan lengan dominannya, dan bahkan disimpan sebagai Watchdog/anjing penjaga yang rendah dan celaka…”

Ada cincin yang tampak kokoh di lehernya yang dihubungkan oleh rantai.

“Hah. Aku adalah Quinton, seorang pria yang terkenal karena ketidak-berdayaanku dalam Festival God of War. Dan ini adalah Sure-Win Golden Dragon Goldoh. Kami berada di dimensi yang sama sekali berbeda dari ikan kecil sepertimu! ”

“Hihi, aku tak pernah mendengar salah satu dari kalian… itu adalah kebijakan pribadiku, untuk tidak mengingat nama-nama yang lebih lemah dariku…”

“Ahh? Lalu siapa kamu? ”

“Hihi, aku hanyalah anjing penjaga belaka… tapi dulu… ada orang yang memanggilku ‘iblis Putih’…”

“‘iblis Putih’? Tidak pernah mendengar hal tersebut. Bagaimana denganmu, Goldoh? ”

Quinton bertanya pada Goldoh.

“Aku agak merasa mungkin pernah mendengarnya di suatu tempat, tapi… maaf, tak ada yang terlintas dalam pikiranku.”

Goldoh menggelengkan kepalanya.

Namun, matanya masih tertuju pada Watchdog dalam kewaspadaan.

“Jadi begitulah, Tanpa Nama-san.”

“Hihi, tidak apa-apa. Nama orang bodoh, sebaiknya dikubur dan dilupakan…”

“Maaf, tapi kamu harus membiarkan kami lewat.”

“Aku seorang Watchdog… aku dak bisa membiarkan kentang goreng kecil lewat…”

“…Jangan menyalahkan kamo apa pun yang terjadi.”

Quinton memelototi Watchdog yang menolak untuk menghalanginya dan menarik pedangnya.

Watchdog juga menggambar pedang tipis berbilah tunggal. Itu adalah karya yang indah, lebih lama dari ketinggian rata-rata pria.

“Tetap tajam… Quinton.”

Goldoh juga menghunus pedangnya.

“Bagaimana apanya?”

“Pria ini... aku tak bisa melihat kedalaman kekuatannya.”

“Haah? Karung tulang satu tangan ini? Kamu menarik kakiku, bukan? ”

Quinton mengabaikan kata hati-hati, dan berlari dengan ayunan.

Lintasan pedang hebatnya berkilau di dalam senja… kemudian darah menyembur keluar di saat berikutnya.

“…Apa?”

Bagian pedangnya yang terputus, jatuh ke tanah dengan suara kering.

“Qu, Quinton !!”

Teriakan Goldoh dan Quinton jatuh, dengan perutnya teriris terjadi pada saat yang sama.

“Jadi selanjutnya… ​​apakah kamu…?”

Sebelum Goldoh berdiri Watchdog, ternoda darah Quinton.

“K, KAMU BAJINGAN!”

Goldoh hampir tak bisa menangkap pedang yang memotong Quintin.

Satu-satunya hal yang bisa ia lihat dengan pasti, adalah darah dan air mancur yang patah.

Sungguh keterampilan yang absurd dengan pedang.

Meskipun lengan dominannya dicuri dan telah kelaparan, sampai hanya kulit dan tulang belulang yang tersisa, Watchdog ini masih berada di tempat yang jauh lebih tinggi, daripada di mana dia dan Quinton berada. Goldoh sekarang mengerti.

Namun, Goldoh masih siap, dengan pedangnya terangkat.

Waktunya bersama Quinton singkat. Namun, mereka adalah kawan yang memiliki kemauan yang sama, setelah saling membantu memulihkan diri dari kekalahan.

“Jangan khawatir… dia belum mati. Dia tak bisa digunakan lagi, jika dia mati… ”

Watchdog tertawa mengejek.

“Beraninya Kamu melakukan hal seperti itu pada Quinton !!”

Goldoh menanamkan pedangnya dengan sihir dan melepaskan tekniknya yang paling kuat.

“DEWA YANG JAHAT MEMBUNUH INSTAN PEDANG NAGA EMAS !!”

Saat dia melepaskan tekniknya, mata Goldoh bertemu dengan milik Watchdog.

Mata gelap yang sangat ketakutan dengan Watchdog.

Ketika dia melihat mata yang tak terduga itu, ingatannya tentang Iblis Putih kembali kepadanya.

“J, jangan bilang, kamu…”

Bibir Watchdog meringkuk ke atas.

Jika Watchdog satu tangan ini adalah iblis Putih, maka…

Memahami perbedaan besar dalam kekuatan di antara mereka berdua, Goldoh segera memilih untuk membiarkan pedangnya menyerang tanah.

“Nnn…? ”

Pasir dan debu muncul dalam awan besar.

“Quinton !! Aku berjanji… Aku berjanji Aku pasti akan kembali untukmu !! ”

Goldoh berteriak, sambil berlari pergi.

“Dia melarikan diri… aku tak bisa mengejar… aku memang pengawas …”

Membersihkan awan debu dengan satu ayunan pedangnya, Watchdog memperhatikan punggung Goldoh yang mundur ke kejauhan.

“Hihi, tapi… bisakah dia benar-benar berhasil melarikan diri …?”

Apa yang tercermin di mata Watchdog adalah pintu-pintu dari banyak rumah yang terbuka, dan ‘mereka’ bergegas untuk menangkap Goldoh.

“Hai, hihi, hihi, hihihi…!”

Watchdog menatap menara yang menjulang ke langit.

Tempat di mana tiga menara berdiri dan tiga penguasa memerintah adalah tempat pembuangan sampah dunia… Kota Outlaw.

Dunia yang kuat memangsa yang lemah. Menelan kejahatan dan kekayaan dan kekuasaan, dari seluruh dunia.

Raja, ksatria, dan bahkan monster tak memiliki kekuatan di sini.

Ini Kota Penjahat.

Di sini, kekuatan adalah hukum.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_092"

Follow Us